Unlimited Project Works

14 Maret, 2019

Valhalla Saga 6-4

on  
In  

Episode 6/Chapter 4: Logam Mulia Dewa (4)


Sesosok monster besar telah jatuh, ledakan telah terjadi, dan bekas luka yang ditinggalkan oleh senjata membuat ruangan itu berantakan. Tapi hanya holy anvil yang dalam kondisi sempurna.

“Ini anvil yang sangat besar.”

“Kau benar. Ini sangat besar.”

“Bahkan seseorang akan bisa berbaring di atasnya!” Para prajurit yang berkumpul mengagumi.

Bahkan Tae Ho berpikir bahwa holy anvil itu besar, bahkan ketika itu adalah pertama kalinya dia melihat anvil. Meskipun dia tidak tahu banyak, dia tahu bahwa itu akan beberapa kali lebih besar dari anvil biasa.

Ada huruf rune di pilar yang terbuat dari batu, dan anvil putih besar yang memiliki beberapa bintik hitam di atasnya. Dan sekali lagi, ada logam perak seukuran kepalan tangan di atasnya.

“Tunggu. Apa benda kecil itu Unt? “

“Prajurit Valhalla! Kami datang untuk membantu!”

Suara nyaring membuat para prajurit menelan pertanyaan mereka. Seperti yang mereka duga, itu Isaac dan para dwarf.

Isaac, yang masuk ke dalam ruangan lebih dulu, memandangi mayat Maguros yang terbakar dan Stragos yang dipenggal dan kemudian tersenyum cerah.

“Kalian berhasil!”

Isaac bukan satu-satunya yang bersemangat. Para dwarf yang menutupi diri mereka dengan bandana atau jubah untuk menghalangi sinar matahari, mulai tertawa terbahak-bahak.

“Isaac, apa kelompokmu baik-baik saja?”

Ketika Siri bertanya dengan tenang, Isaac mengangguk berat seolah-olah dia telah menguasai dirinya.

“Bukannya kami tak terluka, tapi kami baik-baik saja. Merkuri adalah salah satu spesialisasi kami.”

Para dwarf telah menggunakan penyembur api dan flashbang mereka. Ketika melihat ledakan yang dibuat oleh penyembur api, sangat mungkin bahwa mereka memiliki bom atau sesuatu.

Isaac tersenyum, seolah-olah menyuruh mereka untuk tidak khawatir dan mendekati para prajurit dengan kaki pendeknya.

“Apa Unt baik-baik saja?”

“Periksa sendiri. Kami tidak akan tahu, walau kami melihatnya.”

Ketika Rolph minggir, Isaac mulai bergegas menuju anvil dan kemudian mengangguk.

“Mm, holy anvil menghalangi kekuatan jahat dengan baik. Unt-nya aman.”

Sepertinya bintik-bintik hitam itu jejak sesat.

Karena Isaac sangat puas, setelah melihat para prajurit lain seolah mengumpulkan pendapat mereka, Rolph bertanya dengan hati-hati, “Isaac, apa ini semua?”

“Betul. Itu sebabnya aku katakan bahwa itu mulia. Merupakan keajaiban bahwa kami menggali sesuatu sebesar itu.”

Isaac memandang para dwarf lain seolah-olah bukan itu masalahnya dan kemudian semua orang mengangguk pada saat yang sama.

Namun, itu tidak terlalu bagus untuk para prajurit. Apa yang akan mereka lakukan dengan hanya seukuran kepalan tangan?

“Aku pikir itu tidak akan membuat banyak perbedaan bahkan jika mereka mengambilnya.”

Ketika salah satu prajurit berbicara, Isaac menjadi marah.

“Apa katamu? Kau dapat membuat banyak hal dengan Unt dengan ukuran itu! Baik itu kapak, pedang atau cincin!”

Tentu saja, bisa membuat kapak atau pedang dengannya. Jika itu kecil untuk mengurangi kayu, itu dia.

“Berapa banyak yang kau butuhkan untuk membuat Mjolnir?”

Tae Ho memikirkan palu yang dipegang Thor lalu Isaac mulai berpikir dan menunjuk ke mayat Maguros yang terbakar.

“Jika kami memperhitungkan kompresinya, maka seukuran monster itu?”

Para prajurit semua berbalik untuk melihat Maguros. Hanya melihat ukurannya, itu beberapa kali lebih besar dari holy anvil.

Sebuah ukuran kepalan tangan; dan Mjolnir membutuhkan Unt sebesar mayat Maguros.

“Dan musuh bisa membuat Mjolnir?”

Ketika para prajurit memandang Isaac dengan mata dingin, dia buru-buru berdeham.

“Hm, hmhm. Yah, aku tidak yakin. Aku hanya memperhitungkan kemungkinan.”

Ketika dia berdeham berturut-turut sambil mengatakan bahwa dia tidak berbohong, para prajurit mulai mengejeknya tetapi Tae Ho mengangguk.

‘Aku yakin.’

Stragos jelas kuat. Dia adalah monster asli yang hampir memusnahkan seluruh dwarf.

Tapi dia kurang dibandingkan dengan Mjolnir. Jika Unt mampu membuat Mjolnir ada di tambang ini, maka monster yang jauh lebih kuat dari Stragos akan berbondong-bondong ke sini.

Siri juga sepertinya memikirkan hal yang sama, ketika dia mengangguk kecil.

“Tapi tetap saja, terima kasih padamu kami bisa membalas saudara-saudari kami. Kami berterima kasih dengan tulus.”

Isaac, yang masih berdeham saat diejek oleh para prajurit, kemudian memukul dadanya layaknya para prajurit Valhalla dan berkata, “Kami hanya melakukan apa yang dia harus lakukan sebagai prajurit Valhalla.”

Lalu para prajurit Valhalla, yang tampaknya lemah terhadap pujian menjadi malu dan Siri menjawab dengan suara tenang, “Kami masih bersyukur, entah itu tugasmu atau tindakan yang tidak meminta diberi imbalan.”

Isaac menyeringai dan kemudian berbalik untuk melihat para dwarf. Sementara Isaac sedang diejek, yang lain telah memeriksa anvil dan kemudian menempatkan Unt dalam sebuah kotak dan menyerahkannya kepada Isaac.

“Isaac.”

“Ya.”

Isaac menyentuh kotak itu dengan ekspresi rumit dan kemudian mendekati Siri.

“Ini, ambillah.”

Isaac memberinya kotak itu. Siri berkedip seolah dia terkejut dan kemudian bertanya alih-alih menerima kotak itu, “Apa akan baik-baik saja?”

“Tidak masalah. Kami berencana untuk memberikannya kepada Valhalla setelah kami memurnikannya. Tapi setelah melihat ini, kau mungkin tahu bahwa memurnikan Unt setelah bencana ini sudah mustahil. Dan meski kami memeganginya, monster lain mungkin datang untuk mengambilnya. Itu sebabnya aku akan meneruskan kehormatan memurnikan Unt ini kepada perajin utama Valhalla.”

Memurnikan sebuah Unt tampaknya merupakan kemuliaan, sehingga para dwarf memakai ekspresi yang sangat menyesal. Siri memandangi para dwarf itu sejenak dan kemudian berbicara kepada Isaac.

“Aku mengerti. Aku akan menghormati keinginanmu.”

Ketika Siri meraih kotak itu dengan gerakan hormat, Isaac mengertakkan gigi dan melepaskan kotak itu.

[ Kehendak Kuat ]

[ Isaac ]

Isaac memalingkan matanya dengan sengaja, untuk menghilangkan penyesalannya, dan Siri juga menyembunyikannya dengan cepat di jubahnya, seolah sedang mempertimbangkannya.

Baru setelah mereka menyembunyikan kotak itu, Isaac mengangkat kepalanya dan berkata kepada Siri dan para prajurit, “Sekarang, bagaimana dengan minum bir? Kita harus merayakan setelah membalas dendam untuk saudara-saudara kami dan berduka untuk mereka. Kita juga harus menyenangkan penolong kita!”

“Ohh!”

“Apa kita mencicipi bir dwarf?”

“Bir dwarf!”

Ketika para prajurit bersorak dan menikmatinya, bahkan Isaac mulai merasa begitu baik sehingga dia berteriak, “Tentu saja! Kami akan memberi kalian baren itu sendiri!”

“Kau keren! Kau itu seorang pria!”

“Kau sungguh tahu sesuatu!”

Mereka sepertinya akan memeluk bahu mereka kapan saja. Namun, Siri menuangkan air dingin ke tempat kejadian.

“Tidak, itu mustahil. Kita tidak punya waktu. Kita harus cepat kembali.”

‘Terkesiap?!’

“Mana mungkin!”

“Kau berlebihan!” Para prajurit mengeluh, sambil mengenakan wajah berlinang air mata, tetapi Siri masa bodoh.

“Isaac, kami akan kembali. Maaf kami tidak bisa membantumu bersih-bersih.”

Dia harus dengan cepat memberitahu Valkyrie Rasgrid tentang apa yang terjadi di tambang. Selain itu, pasukan sedang menyerang dari barat untuk menyerang benteng. Bukan waktunya minum bir dengan santai.

Tapi itu masih bir dwarf.

Para prajurit memandang Isaac dengan mata tulus dan Isaac melirik Siri, tapi tidak ada perubahan dalam ekspresinya. Pada akhirnya, yang menyerah pertama adalah Isaac.

“Um, aku tidak bisa berbuat apa-apa. Tapi tetap saja, kami tidak bisa mengantar para penolong ini dengan tangan kosong. Kami akan memberi kalian masing-masing, jadi ikuti kami.”

“Apa memberi kami masing-masing satu barel?”

Rolph juga seorang prajurit Valhalla, jadi dia bertanya dengan suara yang cukup menunggu. Dan ketika para prajurit yang tertekan semuanya mengangkat kepala, Isaac menyeringai.

“Aku akan memberi kalian sesuatu yang lebih baik dari itu. Pernahkah kalian mendengar tentang gudang senjata dwarf?”

“Gudang senjata dwarf!”

“Senjata yang dibuat oleh dwarf!”

“Ikuti aku!”

Ketika Isaac memimpin jalan dengan percaya diri, para prajurit berbalik untuk melihat Siri dan dia tersenyum getir, seolah dia tidak bisa menahannya, lalu mengangguk.

“Nah, ambil satu yang kalian suka!” Teriak Isaac ketika mereka sampai di depan gudang senjata. Para prajurit yang melompat-lompat sambil menunggu pintu terbuka semua cerah dan berlari.

Pedang, kapak, busur, perisai, armor, helm, dll. Berbagai peralatan berbaris di dinding dan perabotan. Sepertinya setidaknya ada seratus.

Bahkan Siri yang tenang tampaknya sangat bersemangat sehingga langkahnya cukup cepat saat datang ke gudang senjata. Tae Ho hanya berdiri diam di pintu masuk bukannya mengikuti orang lain dan mengaktifkan saganya.

[ Saga: Mata Naga Dapat Melihat Semua Hal ]

Di Dark Age, senjata normal diwarnai putih. Dan setelah dia mulai melihat sambil menyadari itu, kata-kata muncul di atas banyak senjata di tumpukan.

[Memiliki keseimbangan berat yang sangat baik]

[Kapak besar]

[Keras]

[Perisai bundar]

Namun, Tae memeriksa hal lain alih-alih membaca tulisan tersebut.

‘Emas...Tidak, tolong biarkan setidaknya ada biru.’

Peralatan spesial akan diberi nama dengan warna.

Sangat mungkin tempat ini hanya mengumpulkan senjata normal, melihat bahwa hanya huruf putih yang muncul di tumpukan. Tapi tetap saja, Isaac tidak akan membiarkan mereka mengambil barang-barang itu begitu saja. Mungkin saja ada peralatan spesial.

‘Bingo.’

Dia melihat kata-kata biru. Tae Ho bergerak ke arah kata-kata biru tanpa melihat tempat lain.

[Cepat dan ringan]

[Mantel sayap elang]

Ada mantel kelabu yang dihiasi bulu di bawah tulisan biru.

Ketika Tae Ho mencoba memeriksanya lebih dekat untuk mengetahui penggunaannya, sebuah suara terdengar dari belakangnya.

“Tak kusangka mengambil mantel sayap, kau memiliki mata yang bagus. Dan benda itu juga sangat bagus saat digunakan untuk pertahanan. Dapat memblokir pedang dan memiliki ketahanan terhadap sihir karena sihir di dalamnya. Selain itu, kalau kau memakainya, gerakanmu menjadi lebih baik.”

Itu adalah Isaac. Tapi menurut cara dia berbicara, sepertinya bukan peralatan pertahanan normal. Tae Ho memandang Isaac, yang tersenyum dengan bangga seolah-olah dia menatap putranya dan kemudian bertanya dengan jujur, “Isaac, apa itu mantel sayap?”

“Hah? Kau tidak tahu apa itu mantel sayap?”

“Ya.”

Isaac berkedip atas jawaban Tae Ho. Matanya bertanya bagaimana dia mengambilnya, tapi Tae Ho hanya menunggu Isaac untuk menjawab.

Pada akhirnya, Isaac-lah yang menjelaskan.

“Kalau kau mengenakan mantel sayap dan membaca mantra yang diberikan, kau akan bisa berubah. Hal-hal yang kau pilih adalah sayap elang, sehingga kau akan dapat berubah menjadi elang.”

“Menjadi elang?”

“Betul. Semua Valkyrie memiliki mantel sayap angsa. Jika mereka harus segera terbang, mereka akan berubah menjadi angsa.”

‘Jadi Heda juga bisa berubah menjadi angsa?’

Tae Ho membayangkan Heda bertransformasi menjadi angsa. Tidak mudah untuk membayangkannya, tetapi dia berpikir itu akan cocok untuknya.

“Bagaimana? Coba berubah menjadi elang setelah kau kembali.”

Itu adalah saran yang cukup menarik, karena berubah menjadi elang dan terbang di langit adalah hal-hal yang menarik.

“Eh, tunggu.”

Namun, Tae Ho memikirkan hal lain di saat berikutnya.

Mereka akan kembali ke Black Fortress.

Bagaimana?

“Uaaaa! Habasini Tooo Isaheeee!”

Struktur hitam yang tampak seperti peti mati melintasi langit dengan kecepatan luar biasa. Suara Siri terdengar melampaui suara para prajurit.

“Kau akan menggigit lidahmu! Tutup mulutmu- Ugh?!”

“Kapten Siri?!”

“Kapten?! Apa kau menggigit li... Ugh!”

Para prajurit menggigit lidah mereka bergiliran. Tae Ho menutup mulutnya dengan erat agar tidak bergabung dengan mereka dan mengepalkan lengan yang memegang mantel sayap elang.

‘Aku juga akan terbiasa dengan ini.’

Suatu hari nanti.

Kilatan hitam menjadi lebih cepat. Black Fortress tidak terlalu jauh.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: