Unlimited Project Works

17 Maret, 2019

Valhalla Saga 7-1

on  
In  

Episode 7/Chapter 1: Valkyrie (1)

Seekor angsa yang memiliki beberapa bulu keemasan terbang di langit secepat elang.

Valkyrie Reginleif.

Dia, yang memiliki garis keturunan spesial bahkan di antara Valkyrie, berencana terbang sepanjang siang dan malam. Namun, pelariannya tidak berlangsung lama.

Sebuah kelompok maju di antara fajar dan pagi.

Reginleif menemukan mereka dari jauh. Namun, bukannya mengambil jarak dan mengamati mereka, dia memutuskan untuk terbang ke arah mereka sedikit lebih cepat. Itu karena mustahil untuk menilai dengan melihat dari jauh.

Mereka sangat cepat. Kau bahkan tidak bisa membandingkannya dengan kecepatan maju pasukan yang normal. Tapi bukan itu masalahnya.

Reginleif tidak dapat memahami jumlah mereka.

Kabut tebal dan besar menutupi mereka. Reginleif memandangi kabut yang bergerak dengan kecepatan abnormal dan merenung. Apa dia akan mendekati lebih banyak sambil mengambil risiko atau menangkap jumlah musuh hanya dengan melihat ukuran kabut?

Reginleif menutup matanya. Awalnya, dia akan memilih untuk dengan berani memasuki kabut, tapi mustahil untuk melakukannya di tempat ini. Pembatasan yang dia miliki tidak mengizinkannya.

Reginleif menutup paruhnya dengan erat sambil menekan amarahnya lalu berbalik dengan anggun. Sayap Reginleif berkibar lebih cepat untuk mencoba melaporkan apa yang dilihatnya dengan matanya.

 

“Bleeeeergh!”

“Keigit liahku.”

“Kapten juga keigit liahmu?”

Sebagian dari mereka mulai muntah dan sebagian lagi bercakap-cakap sementara mulut mereka berdarah.

Dan di tengah-tengah mereka, Tae Ho turun kilat hitam dan mendesah panjang.

‘Aku sangat suka tanah. Berjalan sangat keren.’

Tae Ho sedang berbicara sendiri dan melihat ke sekeliling. Black Fortress lebih sibuk daripada saat mereka berangkat kemarin. Mungkin itu perasaannya, tapi sepertinya ada lebih banyak orang daripada sebelumnya.

“Kapten, kau baik-baik saja?”

Siri hanya mengangguk sambil menekankan bibirnya ke pertanyaan Rolph. Tetapi melihat bahwa dia masih mengerutkan kening, sepertinya dia menggigit lidahnya sangat keras.

“Dia sedikit imut.”

Dia, berpura-pura tidak merasa sakit itu agak lucu, tapi Tae Ho pura-pura tidak melihat itu. Itu karena Rolph, yang dia pikir memikirkan hal yang sama seperti dia, tertabrak tulang keringnya.

“Kapten, Valkyrie.”

Seorang prajurit yang menertawakan Rolph menunjuk dengan dagunya. Valkyrie Rasgrid berjalan ke arah mereka dengan langkah cepat.

“Jumlahmu berkurang. Apa ada pertempuran?”

Rasgrid memeriksa kelompok itu ketika dia tiba dan kemudian berkata dengan suara rendah. Siri menelan sekali dan kemudian menjawab dengan suara rendah.

“Ya, sesosok Stragos telah mengambil alih benteng.”

Siri melaporkan apa yang terjadi di tambang secara singkat dan kemudian memberi Rasgrid unt yang dia terima dari Isaac.

“Itu yang diberikan para dwarf kepada kami.”

“Aku akan menerimanya dengan baik.”

Rasgrid mengambil kotak yang memiliki unt dan kemudian berbalik untuk melihat semua prajurit.

“Kalian telah melakukannya dengan baik. Kalian telah melakukan banyak hal.”

Dia memandang setiap prajurit sekali seolah ingin menghafal wajah mereka dan kemudian melihat prajurit yang berbaring di Black Flashes.

“Jiwa para prajurit akan berubah menjadi prajurit logam. Aku akan mengurus sisanya.”

Para prajurit Valhalla yang telah tewas di medan perang akan kembali ke Valhalla baik itu lambat atau cepat. Terlepas dari itu, alasan mereka membawa mayat adalah untuk membuat pemakaman bagi mereka.

“Rasgrid, apa yang terjadi dengan tentara di barat?”

Setelah dia hampir selesai dengan ceritanya, Siri bertanya dengan hati-hati. Para prajurit juga ingin tahu hingga mereka menoleh untuk melihat Rasgrid.

Rasgrid menghela napas pendek dan kemudian menjelaskan dengan suara keras tapi lembut.

“Mereka mendekati lebih cepat dari yang kita duga. Reginleif kembali pagi ini dari pengintaiannya dan memberi tahu kami tentang bahayanya. Kalian pasti sudah memperhatikan tapi alasan mengapa jumlah tentara bertambah adalah karena hal itu. 500 prajurit tingkat terendah datang membantu pada siang hari.”

“Tidak bisakah kita tahu jumlah musuh?”

“Tidak jelas, tapi kupikir mereka setidaknya 6000.”

Jumlah prajurit saat ini di Black Fortress berjumlah 2500, bahkan ketika menghitung prajurit yang datang untuk membantu. Jika seperti yang dikatakan Rasgrid, lebih dari dua kali lipat jumlah mereka semakin dekat.

“Awalnya, aku harus membuka pesta dan memberi kalian hadiah, tapi situasinya buruk. Aku menyiapkan tempat untuk beristirahat dan makan sehingga aku ingin kalian beristirahat walaupun itu tidak cukup. Ada kemungkinan besar untuk pertempuran terjadi besok pagi atau siang hari.”

Dia tampak sangat menyesal karena matanya yang dingin menjadi agak hangat. Siri menjawab sambil mewakili semua orang.

“Kami mengerti.”

“Benar, Ingrid akan membimbingmu. Sekarang aku akan kembali.”

Rasgrid memperbaiki ekspresinya setelah menutup dan membuka matanya lalu memukul dada kirinya dengan ringan.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

Ketika Siri membalas hormat itu, Rasgrid berbalik dan pergi. Langkah cepatnya mewakili situasi yang suram.

Ingrid, itu adalah Valkyrie yang datang ke Valhalla bersama Tae Ho dan orang yang memberitahunya bahwa Heda datang untuk menemuinya, mempercayakan mayat-mayat itu kepada beberapa prajurit dari legiun Odin dan kemudian memimpin kelompok itu.

“Sebelah sini.”

Ingrid membawa kelompok itu ke sebuah ruangan besar. Ada banyak alkohol dan daging dan tentu saja tempat tidur yang hangat dan nyaman di dalam ruangan.

“Jangan minum terlalu banyak.”

Ingrid memperingatkan mereka segera dan kemudian meninggalkan kamar. Secara alami, semua orang menoleh untuk melihat kapten Siri dan dia melonggarkan bahunya setelah melihat ke tempat tidurnya yang ditutupi dengan tirai.

“Aku akan mandi dulu. Seperti yang dikatakan Valkyrie Ingrid, jangan minum terlalu banyak. Kalian telah melakukannya dengan baik hari ini. “

“Kapten juga melakukannya dengan baik.”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

“Kami akan menyisakan makanan untukmu kapten, jadi kau bisa menikmatinya perlahan.”

Segera setelah izin Siri diberikan, para prajurit memilih alkohol dan daging daripada mencuci diri lebih dulu. Dan itu sama untuk Tae Ho.

‘Ayo makan dulu.’

Memikirkan hal itu, dia belum makan apapun sejak pagi.

Setelah Tae Ho selesai makan dan minum, dia pergi mencuci dan tidur. Sepertinya kegugupannya menghilang, begitu dia berbaring, dia tertidur lelap.

 

“Kenapa kau tidak membangunkannya?”

“Aku akan merasa tidak enak jika membangunkannya selagi dia tidur. Dan yang lain juga tidur.”

“Tapi bukankah kau sengaja datang ke sini?”

“Aku hanya datang untuk melihat apakah dia baik-baik saja, jadi itu sudah cukup.”

Suara kecil.

Yang Tae Ho tidak bisa dengar. Namun, pemilik suara itu hanya menatap Tae Ho seolah-olah itu tidak masalah dan mencium keningnya.

“Biarkan berkat Idun bersamamu.”

“Mm, Heda.”

Apa yang dia impikan?

Wanita itu, Heda, tersentak sejenak dan kemudian meninggalkan ruangan dengan tenang setelah tertawa diam-diam. Dan Valkyrie Ingrid mengikuti di belakang Heda itu.

 

“Dia datang untuk menemuimu di malam hari juga.”

“Tapi mereka bilang kau sedang tidur.”

“Sangat disesalkan, bukan?”

“Katakan saja kau menyukainya, kumohon.”

Seperti kata Tae Ho dengan ekspresi lelah, para prajurit tertawa segar dan kemudian menepuk pundaknya.

“Kalian memang teman yang baik.”

Dan melihat bahwa mereka bahkan mengangkat ibu jari mereka, sepertinya mereka bersenang-senang.

Sekarang, Tae Ho juga bisa tertawa seperti mereka. Menyesal, tapi dia sedikit santai.

“Sepertinya Heda baik-baik saja.”

Dia khawatir karena dia pergi ke medan perang lain, tapi mengetahui bahwa dia datang untuk bertemu dengannya setiap saat, sepertinya dia baik-baik saja.

“Huh, dia tertawa.”

“Apa nih? Apa ini kesenangan dari yang sudah memilikinya?”

“Jadi kau bilang bahwa seseorang tidak menyesal, kan?”

Ketika para prajurit mulai berbicara, Tae Ho hendak mengatakan sesuatu. Namun, suara lain menarik perhatian mereka bahkan sebelum dia bisa berbicara.

Mereka ada di antara dinding, tapi suara keras dan jelas membuat para prajurit berdiri.

“Ini terompet tanduk!”

“Ini perintah berkumpul! Cepat!”

Siri, yang sudah mempersenjatai diri, muncul dari balik tirai dan berteriak. Tae Ho dan para prajurit bersiap dengan cepat dan kemudian meninggalkan ruangan mengikuti Siri.

Bagian dalam Black Fortress sudah teramat sibuk. Para prajurit naik ke dinding sambil mengikuti perintah Valkyrie. Dan Tae Ho, yang juga bergabung di sepanjang prajurit legiun Ullr, menelan ludah kering tanpa sadar.

Kabut menerpa ke arah mereka. Kau hanya bisa menjelaskannya seperti itu. Selain itu, kabut ini tidak hanya menyebar luas. Itu juga tinggi sehingga terlihat seperti ada pilar abu-abu antara tanah dan langit.

“Persiapkan sikap perang kalian segera! Mereka menyerang!”

“Kami akan mengaktifkan sihir rune! Jangan kaget!”

“Legiun Ullr! Bersiaplah untuk menembak!”

Beberapa suara terdengar pada saat bersamaan. Tae Ho berkonsentrasi pada suara Siri dan mengeluarkan Thunderbolt. Dia menempel erat ke dinding benteng yang mulai bersinar dengan cahaya biru dan bisa melihat musuh menyerang ke arah mereka setelah keluar dari kabut.

“Bersiaplah untuk menembak!”

Teriak Siri. Dan perintah serupa juga dikirim di tempat lain.

Tae Ho merasakan napasnya semakin kasar. Dia sudah mengalaminya berkali-kali, tetapi ini berbeda.

Tingkat medan perang yang dia lihat sampai sekarang berbeda. Ketika ribuan prajurit berteriak dan menyerang pada saat yang bersamaan, dapat dimengerti bahwa pemandangan itu membuatmu kehabisan napas.

Selain itu, gnoll bukan satu-satunya hal yang menyerang ke mereka. Ada monster gajah besar yang tampaknya bertindak seperti senjata pengepungan di antara para gnoll.

“Tembak!”

Siri memerintah. Dan Tae Ho secara refleks menarik pelatuknya. Hujan panah turun dari benteng, dan para gnoll yang menyerang bagian depan meringis dan jatuh.

Tetapi masih ada banyak. Orang-orang yang telah melewati hujan panah dan mencapai dekat benteng melemparkan kait mereka. Monster-monster gajah besar menyerang kepala benteng, dan para gnoll yang memanjat punggungnya mulai menembak ke arah benteng.

Itu menjadi pertempuran sengit dalam sekejap. Itu adalah kompetisi antara yang ingin memanjat dan yang mencoba untuk menghentikan mereka.

Air mendidih, batu dan balok kayu jatuh ke benteng. Panah yang mengalir ke bawah dan ke atas memenuhi langit dan tanah.

“Shield Wall!”

Pasukan Siri menutupi kepala mereka dengan perisai mereka dan kemudian menembakkan busur mereka. Di tengah-tengah medan perang yang panas, Tae Ho bernapas untuk menenangkan sikapnya dan jemarinya yang hendak menarik pelatuk berhenti. Mata Tae Ho bergerak menuju kabut bukannya ke bawah benteng.

Huruf merah.

Itu bukan di tanah tapi di langit. Puluhan huruf merah muncul dari kabut.

[Kejam]

[Wyvern Rider]

[Gila]

[Harpy]

Puluhan harpy, yang merupakan monster dengan tubuh seorang wanita dan sayap serta kaki burung, terbang melintasi benteng. Dan di antara mereka, banyak wyvern meraung ke tanah.

“Tembak ke arah langit!”

Teriak seseorang. Dan pada saat yang sama, para harpy turun seperti kawanan burung dan menyerang para prajurit di benteng. Kekuatan di kaki dan cakar tajam mereka sudah cukup mengancam.

Perisai pecah dan formasi mereka juga rusak. Karena serangan di langit, sebuah lubang muncul di pertahanan, dan secara alami, jumlah gnoll yang memanjat benteng juga meningkat.

Namun, masalah terbesarnya tentu saja para wyvern. Naga-naga yang ditutupi kulit kelabu menghembuskan api dari kejauhan yang tidak dicapai oleh pedang dan kapak. Dan para penunggang di atas wyvern juga menembakkan busur panah atau menuangkan asam.

Tae Ho menarik napas dan berpikir. Dia memikirkan metode untuk membalikkan situasi ini.

Ada banyak harpy tapi hanya beberapa wyvern. Hal-hal yang lebih menyusahkan adalah para wyvern.

Itu gila.

Tapi dia harus melakukannya. Tae Ho menarik napas dalam-dalam dan kemudian keluar dari dinding perisai. Dia tidak terlalu memperhatikan suara bingung Rolph dan kemudian menendang tanah dan udara secara berurutan dan melonjak.

Harpy fokus pada Tae Ho. Dan Tae Ho menerima tatapan mereka dan berteriak dalam hati.

‘Jika kau mendapat item baru kamu harus menggunakannya!’

“Chant!”

Dia berteriak dan berbalik. Dan kemudian Tae Ho menemukan dirinya telah menjadi elang. Dia terbang lebih tinggi dengan satu lagi mengepakkan sayapnya.

Para harpy menjadi bingung pada transformasi mendadak tersebut. Itu membuat celah, dan Tae Ho menemukan targetnya dengan mata elangnya. Dengan lincah dia keluar dari hapry sambil ditutupi oleh panah Rolph dan Siri.

Dia memiliki sayap, bukan lengan. Dan memiliki cakar, bukan kakinya.

Tae Ho berbelok besar. Dia terbang lebih tinggi dari wyvern dan tujuan untuk itu sederhana.

“Chant!”

Dia berteriak sekali lagi dan cakar elang itu menjadi dua kaki Tae Ho. Tendangannya, yang menahan momentum pelariannya, menyerang bagian belakang si penunggang.

Dan penunggang itu jatuh sambil berteriak. Tae Ho mengendarai di belakang wyvern bukan si penunggang.

[Saga: Orang yang bisa menangani naga]

Wyvern tersentak dan kemudian menerima pemilik barunya. Lain halnya dengan kasus Maguros. Bahkan tulisannya telah berubah menjadi hijau.

“Baiklah!”

Tae Ho juga berteriak. Wyvern ini memiliki pelana dan kendali.

Dia memperbaiki postur tubuhnya secara otomatis. Dia tahu apa yang harus dia lakukan saat dia meraih kendali.

“Tae Ho!”

Teriak Siri.

Wyvern itu mengambil belokan besar dan terbang di dekat benteng dan Siri melompat ke atas wyvern dengan berani. Dia duduk di belakang Tae Ho dan mulai menembakkan panahnya ke arah para harpy. Empat harpy menjerit dan jatuh dalam sekejap.

Wyvern mengepakkan sayapnya sekali lagi. Itu melonjak lebih tinggi, dan kemudian Tae Ho melihat ke suatu tempat. Matanya menatap seorang penunggang yang melesat ke arahnya.

[Sangat marah]

[Wyvern Rider]

Bagaimana dia akan menyerang? Apa dia akan memerintahkan wyvern untuk meludahkan api? Atau membanting dengan tubuh atau ekornya?

Itu memang efektif, tapi ada sesuatu yang lebih efektif dari itu.

“Pegang erat-erat!”

Ujar Tae Ho. Siri tersentak lalu meraih pinggang Tae Ho. Tae Ho menarik napas dalam-dalam dan kemudian mengaktifkan pedang prajurit.

Tombak panjang yang digunakan untuk menyerang. Dia belum bisa membuat sesuatu di luar Runefang. Itu hanyalah senjata normal seperti belati pemula yang paling dasar.

Tapi itu sudah cukup.

Tae Ho tahu dan ksatria naga Kalsted setuju. Dan pro gamer Lee Tae Ho tersenyum.

“Kwa!”

Wyvern lawan meludahi api. Wyvern Tae Ho terbang secara vertikal dan menghindari api.

Siri meraih pinggang Tae Ho lebih erat. Tae Ho mengendalikan wyvern-seperti anggota tubuhnya dan wyvern menarik garis yang indah.

Sesuatu yang dekat dengan penyelaman vertikal. Dan serangan meledak dari ujung itu!

Bang!

Guntur bentrok. Ganjur menyerang tombak hancur, dan pengendara di atas wyvern juga hancur. Wyvern yang tidak bisa menahan goncangan itu jatuh ke tanah.

Tapi wyvern Tae Ho berbeda. Sekali lagi ia terbang ke langit seolah-olah itu adalah sekawanan burung.

“Waaa!”

“Prajurit Idun!”

“Habisi mereka!”

Para prajurit bersorak. Harpy yang tersisa dan wyvern rider semuanya fokus pada Tae Ho.

Dan di tengah tatapan mereka, Tae Ho membuat tombak baru. Dia memelototi target berikutnya dan menendang wyvern-nya. Wyvern melonjak sekali lagi.

Dan pada saat itu juga.

Tae Ho sadar. Dia bisa tahu.

Ganjur sang ksatria naga Kalsted menyerang. Perubahan yang terjadi dengan membuatnya kembali itu.

[Tingkat Sinkronisasi: 10%]

Kekuatan baru melonjak di atas tubuh Tae Ho.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: