Valhalla Saga 7-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 7/Chapter 2: Valkyrie (2)

Orang-orang ingat nama satu orang.

Ksatria naga Kalsted.

Pria terkuat di Dark Age.

 

Pa!

Udara pecah dan meledak. Tae Ho merasakannya ketika wyvern mengoyak udara dengan sayapnya. Dia mendeteksi itu. Dan dia menutup matanya karena itu.

Kalsted, yang memiliki garis keturunan naga.

Dia memberitahunya. Dia berbisik kepada pro gamer Lee Tae Ho.

Hal-hal yang bisa dia lakukan. Area baru yang sekarang bisa dijangkau.

“Tae Ho!”

Siri berteriak dan memberi lebih banyak kekuatan di lengannya meraih pinggang Tae Ho. Tae Ho membuka matanya pada suaranya yang dipenuhi dengan sungguh-sungguh. Angin masih bertiup kencang. Wyvern itu terbang dengan berisiko. Puluhan harpy berkumpul ke arah mereka pada saat bersamaan.

“Ah.”

Tae Ho berkata. Teriakannya, yang lebih dekat dengan seruan, dipenuhi dengan kebodohan. Jadi Siri berteriak sekali lagi.

“Tae Ho! Kendalikan dirimu!”

“Pegang erat-erat!”

Teriak Tae Ho. Siri setuju dengan perintahnya yang ceria namun kuat. Dia menempel lebih dekat ke punggung Tae Ho dan menaruh lebih banyak kekuatan di lengannya.

“Ayo pergi!”

Perintah Tae Ho. Dia meraih kendali dan menurunkan posturnya dan kemudian mengaktifkan kekuatan saganya.

[ Saga: Orang yang bisa menangani naga ]

Bukan hanya mengendalikan. Wyvern yang lelah karena terlalu memaksakan diri, merasakan kekuatan menembus sayapnya. Itu seperti mengeluarkan potensi yang bahkan tidak diketahui.

Tae Ho tertawa. Dia membaca angin. Lalu dia menoleh untuk melihat harpy yang menyerang ke arah mereka seperti lebah dan kemudian membalikkan tubuhnya. Dia berbelok besar sepanjang wyvern dan kemudian mengaktifkan saganya sekali lagi.

[ Saga: Serangan prajurit bak badai ]

Itu tidak hanya terbatas pada Tae Ho. Kekuatan saga juga berlaku untuk penerbangan Wyvern. Selain itu, kekuatannya berbeda dari sebelumnya. Itu hanya sedikit, tapi itu lebih dekat dari apa yang telah dilakukan Kalsted.

Angin baru bertiup. Angin yang berhembus seperti angin puyuh menemani penerbangan wyvern itu. Ini mengguncang atmosfer di sepanjang angin yang bertiup.

Chkwaaaa!

Wyvern melewati harpy. Angin menerpa harpy, dan harpy tidak bisa menjaga keseimbangan di udara. Ada beberapa yang menjadi berantakan, dan beberapa yang menabrak dan jatuh. Para harpy berjumlah lebih dari 20 bahkan tidak bisa menyentuh Tae Ho.

Wyvern itu meraung. Itu berbalik sambil mengendarai angin seolah menikmati terbang dengan Tae Ho. Pada saat itu, Siri menyandarkan tubuhnya ke arah Tae Ho dan mengayunkan lengan kanannya untuk melihat ke belakang. Tae Ho, yang berada di tengah-tengah pemintalan, menoleh untuk melihat Tae Ho dan kemudian membaca saga Siri dengan saganya yang menjadi lebih kuat.

[ Saga: Mata naga bisa melihat semua hal ]

[ Saga: Panah penyihir tak pernah kehilangan targetnya]

Saga Siri. Kau bisa tahu apa yang dilakukannya hanya dengan membaca judulnya. Siri menarik pelatuk secara berurutan dan panah-panah yang ditembakkan menembus dada para harpy seperti bohong.

“Sekali lagi!”

Teriak Siri. Tae Ho menyeringai dan melakukan apa yang dia mau. Dia melewati para harpy sekali lagi.

“Uwaaaa!”

“Tangkap dan bunuh mereka!”

“Habisi mereka!”

Para prajurit berteriak di atas benteng. Sementara harpy mati jatuh, mereka mengenai gnoll yang ada di tanah dan membuat mereka bingung.

“Tae Ho! Hati-hati!”

Rolph, yang menatap langit, berteriak. Itu karena dia melihat para harpy jatuh dan kemudian melihat para wyvern rider berbalik ke arah Tae Ho.

Jumlah wyvern rider ini adalah 3.

Dan Tae Ho juga memperhatikan mereka. Karena itu dia semakin menurunkan posturnya dan menyuruh Siri untuk menurunkan posturnya seperti dia dan meraihnya lebih erat.

Karena mereka akan terbang dengan metode khusus mulai sekarang.

Salah satu spesialisasi dari ksatria naga Kalsted.

Metode pertempuran yang memberi program Lee Tae Ho julukan ‘Raja penembakan’.

“Ikuti aku, ikuti aku!”

Aura aneh yang mengalir di sayap wyvern menghilang. Tetapi sebaliknya, metode terbang si wyvern menjadi lebih tajam.

Para wyvern rider mengejar di belakang Tae Ho. Dua dari tiga sasaran sayap wyvern Tae Ho dan menghembuskan api.

Tae Ho tidak bisa melihat itu. Tapi dia bisa merasakannya. Saat dia memindahkan berat badannya ke kanan, wyvern itu segera memiringkan tubuhnya. Semburan api dari wyvern lain lewat di bawah dan di atas sayap wyvern.

Popong!

Bola api meledak. Wyvern Tae Ho berbelok ke udara. Jika itu adalah wyvern normal, itu tidak akan mampu melakukan itu, tetapi kekuatan saga yang memungkinkannya.

Siri mengertakkan gigi untuk menelan teriakannya. Wyvern berbalik dan melonjak, dan wyvern rider yang mencoba untuk mendekat ke ekor wyvern Tae Ho hanya bisa maju seperti itu.

Wyvern Tae Ho melintas indah lagi. Wyvern itu, yang tampaknya melakukan akrobat di udara, segera menyergap punggung para wyvern yang menghembuskan api.

Namun, Tae Ho tidak mencoba mengeksekusi serangan tombaknya. Itu bukan satu-satunya kemampuan yang bisa ia gunakan dalam pertempuran sengit.

Kras!

Wyvern Tae Ho terbang di atas wyvern lainnya erat-erat dan menggigit si pengendara. Setelah menggigitnya kuat-kuat, ternyata ia meludah dan kemudian memutar kepalanya. Dan wyvern rider lainnya berada di arah itu.

Hembusan api.

Itu lemah karena menembakkannya dengan tergesa-gesa tetapi tidak masalah. Penunggangnya, yang terbakar, mengeluarkan jeritan dan jatuh dan wyvern yang kehilangan penunggangnya tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Sekarang, hanya satu wyvern rider yang tersisa. Tae Ho berkata setelah melihat wyvern rider terakhir yang terbang lama ke arah mereka.

“Kapten Siri!”

Panah dengan ketepatan yang tak tertandingi mengenai dahi si penunggang. Tae Ho menyerang dan mengayunkan Runefang membakar. Pedang api membuat masalah di salah satu sayap wyvern musuh. Tapi itu sudah cukup. Karena Tae Ho dan Siri bukan satu-satunya di medan perang!

Panah meledak Rolph membuat wyvern jatuh. Sebuah panah besar, yang tampaknya telah diaktifkan terlambat, menembakkan panah besar ke dada wyvern yang tidak memiliki si penunggang.

Tiga harpy dan dua puluh harpy.

Dia telah membatalkan kekuatan udara mereka.

Para prajurit bersorak dan Tae Ho melihat ke bawah. Dia melihat pasukan musuh mencoba memanjat benteng.

“Pant, pant, pa.....”

Siri bernapas dengan kasar di punggungnya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa mereka akan terbang dengan cara ini secara berurutan.

Dan Tae Ho melihat lebih jauh daripada mengantarnya dengan aman ke tanah. Dan Valkyrie Rasgrid dan Reginleif, yang melihat penampilan Tae Ho, juga menoleh untuk melihat tempat yang dilihatnya.

Kabut kelabu yang menyerupai pilar. Pasukan musuh yang keluar darinya tanpa henti.

Berapa banyak musuh di sana? Akankah lebih banyak wyvern rider dan harpy yang keluar? Atau akankah lebih banyak gnoll muncul?

Bukan keduanya. Pada saat itu, Rasgrid membuka matanya dengan tiba-tiba, dan Reginleif mengepalkan tangannya. Dan Valkyrie Ingrid, yang memberi semangat pada para prajurit, hanya bisa menoleh pada kegelisahan yang mengerikan.

Di luar kabut. Apa yang ada di dalamnya. Dan apa yang muncul sekarang.

Tae Ho juga melihatnya. Mata naga yang kuat itu memberitahunya.

Huruf merah besar.

Huruf-huruf bersinar merah terang, seolah-olah memperingatkannya akan bahaya terbesar.

Kabut tersebar. Tidak, itu rusak. Keberadaan mengguncang tanah meraung dan memecahkan kabut.

[Prajurit Utgard-Loki]

[Raksasa: Hgut]

Setinggi 20 meter.

Raksasa yang bahkan lebih besar dari benteng yang menerjangnya.

 

Para prajurit Valhalla tahu.

Bahwa Dewa Asgard punya musuh lama.

Keberadaan raksasa yang memiliki kekuatan sebagai Dewa dan hidup di sisi lain dunia ini.

Namun, mereka hanya tahu keberadaan mereka karena cerita-cerita itu. Berkat itu, mereka merasakan tekanan luar biasa pada raksasa yang menyerang mereka. Mereka tidak bisa memikirkan apapun untuk sesaat. Dan ketika mereka nyaris tidak menyadari bahwa keberadaan di depan mata mereka adalah musuh, itu sudah ada di depan benteng.

Raksasa itu memiliki sosok yang berbeda dengan manusia. Tubuh bagian atasnya sangat berkembang, dan tubuhnya berwarna kelabu yang menyerupai batu. Mungkin, itu benar-benar dibuat dengan batu.

Kepalanya mirip dengan gnoll. Rambutnya panjang dan hitam menutupi wajah dan dadanya. Dua matanya terpisah jauh di antara bulat dan bersinar dalam cahaya kuning.

Raksasa itu memegang senjata tumpul raksasa di tangan kanannya. Dan cukup jelas, raksasa itu mengayunkan senjata tumpulnya ke arah benteng.

“Wahai, kekuatan suci rune!”

Valkyrie Reginleif berteriak bak guntur. Pada saat itu, cahaya biru dan kuat muncul di benteng dan mendorong mundur raksasa dan gnoll yang tergantung padanya di kejauhan.

Gnoll, yang jatuh di tanah, mengerang kesakitan dan mengejang. Raksasa menginjak gnoll itu dan kemudian menatap Reginleif yang telah mengaktifkan sihir rune dari Black Fortress.

Tapi Reginleif tidak menghindari matanya sama sekali. Raksasa itu meraung dan mengangkat senjata tumpulnya, dan para prajurit itu menghirup udara. Reginleif memberi kekuatan lebih pada rune.

Babang!

Suara keras meledak ke udara. Senjata tumpul menabrak dinding yang tak bisa dilihat dengan mata. Tanah bergetar, dan Reginleif mengerang.

Dia akan mampu menahan beberapa serangan lagi paling banyak. Jika dia bisa menggunakan sihir rune Black Fortress sebanyak yang dia mau, dia akan menggunakannya saat gnoll menyerang.

Raksasa itu mengangkat senjata tumpulnya terlepas dari mengetahui itu atau tidak. Valkyrie Ingrid buru-buru memandang ke arah Rasgrid. Dia meminta izin dengan matanya.

Namun, Rasgrid tidak memiliki izin untuk membiarkan Valkyrie berpartisipasi dalam pertempuran. Dia mengertakkan giginya lalu menemukan gagak hitam Hugin, yang melihat ke medan perang.

Rasgrid membuka mulutnya. Dan pada saat itu, pukulan kedua raksasa itu menghantam Black Fortress.

Bang! Bababang!

Kejutan yang lebih besar dari serangan pertama terjadi. Diikuti oleh suara keras, suara dinding pecah terdengar, dan Reginleif yang berdiri di dinding berteriak.

Warna wajah para prajurit Valhalla berubah. Seberani-seberaninya mereka, jarang bagi mereka untuk takut sampai sejauh ini, tapi mereka tidak bisa berhenti gemetar di depan raksasa ini.

Di sisi lain, para gnoll berteriak dengan gembira. Kelompok yang bersembunyi di dalam kabut juga mengangkat senjata mereka dan menyanyikan penghancuran Valhalla.

Raksasa itu mengangkat senjata tumpulnya lagi. Reginleif menggigit bibirnya dan menatap monster itu, dan Ingrid berlari menuju Rasgrid. Rasgrid memandang ke langit dan memohon.

“Odin!”

‘Sesosok raksasa telah muncul. Walau tingkatnya rendah, itu bukanlah sesuatu yang harus dilawan oleh prajurit tingkat terendah. Izinkan kami, Valkyrie, untuk berpartisipasi dalam pertempuran. Mari kita bertarung dengan raksasa secara langsung!’

‘Aku tidak akan mengizinkannya.’

Suaranya berdering di kepalanya. Rasgrid buru-buru berbalik untuk melihat ke sisinya. Burung gagak Hugin duduk di bahunya.

Wajah dingin Rasgrid hancur. Dan Hugin menghadapi Rasgrid dengan wajah biasa.

‘Seperti katamu, itu hanya raksasa tingkat terendah. Pertempuran para prajurit tingkat terendah semuanya adalah ujian. Jadi aku tidak akan membiarkan Valkyrie ikut campur.’

Kenapa dia mengusulkan untuk membawa bala bantuan? Dan mengapa dia hanya mengumpulkan prajurit tingkat terendah?

Tempat ini adalah medan perang. Dan pada saat yang sama, tempat untuk pertumbuhan dan ujian.

Yang dibutuhkan Valhalla bukanlah prajurit yang lemah yang banyak. Tapi prajurit yang cukup kuat untuk mengalahkan Ragnarok.

Rasgrid membuka mulut untuk memprotes. Tapi tak ada yang keluar dari mulutnya. Karena dia mengenal Odin dengan baik. Dia tahu betul bahwa dia adalah Dewa perang yang kejam dan brutal.

Raksasa itu mulai menyerang untuk ketiga kalinya. Dan Reginleif menggertakkan giginya. Ingrid berlari menuju Reginleif, bukannya Rasgrid. Dia bekerja keras untuk mencoba membantu Rasgrid dengan mengagumkan, tetapi itu tidak mudah.

Serangan ketiga. Dinding yang tak terlihat itu hancur total. Para gnoll bersorak dan Reginleif terhuyung.

Dia takkan bisa menghentikan serangan berikutnya. Serangan keempat akan mengenai benteng.

Tetapi pada saat itu.

Hugin memutar paruhnya dan tersenyum.

Alasannya sederhana.

Ada sekelompok orang yang bergerak menuju raksasa di atas benteng.
Load comments