Back to top

Valhalla Saga 7-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 7/Chapter 3: Valkyrie (3)


Raksasa-raksasa itu besar.

Mereka, yang seperti pilar, dapat dengan mudah menghancurkan keberadaan seperti serangga di tanah — dan mereka kuat karena itu.

Raksasa tingkat terendah.

Eksistensi yang sangat besar.

Namun, itu masih raksasa. Kekuatan yang dimilikinya adalah karena ukurannya yang besar.

Mereka tidak bisa bergerak. Itu normal bagi mereka untuk merasa takut. Mereka hanya gemetaran, menunggu kematian mereka.

Raksasa itu menarik senjata tumpulnya. Itu sudah mengulangi tindakan ini tiga kali. Bahkan Valkyrie menyusut kembali seperti kura-kura dan mengangkat dinding pelindung.

Akan sama kali ini. Tidak ada yang bisa menghentikannya!

“TH-OR-!”

Teriakan memecah keheningan dan mengguncang benteng.

Bukan raksasa itu juga bukan Valkyrie.

Itu adalah seorang prajurit Valhalla.

Dia tersenyum. Bracky, seorang prajurit tingkat terendah yang termasuk dalam legiun Thor, menyerang dari benteng dan memanggil nama sang Dewa.

Teriakannya seperti sinyal.

“Odin!”

“Ullr!”

Para prajurit meneriakkan nama para Dewa. Mereka berdiri sambil mengenyahkan ketakutan mereka.

Setiap orang yang berkumpul di sini istimewa. Mereka cukup berani untuk diberikan izin masuk ke Valhalla.

“Maju! Maju! Maju! Prajurit Para Dewa!” Teriak Bracky. Dia, yang memiliki tubuh besar bahkan di antara para prajurit Valhalla, memegang kapak besar. Dia melemparkan dirinya ke arah raksasa setelah berteriak.

Itu tidak ada gunanya. Tak berarti. Suatu hal yang bodoh.

Namun, itu bukan untuk para prajurit Valhalla. Beberapa prajurit mulai mengikuti punggung Bracky. Raksasa besar itu adalah target yang sangat besar. Para prajurit legiun Ullr menembakkan busur panah mereka dan prajurit lainnya menyerang raksasa itu.

Itu seperti badai dahsyat yang terjadi di laut sunyi seperti gelombang.

Tae Ho juga melihat itu. Wyvern mengepakkan sayapnya dan Siri berteriak ke arah Tae Ho.

“Turunkan aku! Aku harus pergi ke Rolph!”

Suaranya mendesak, tapi begitulah Siri.

Raksasa itu mengayunkan senjata tumpulnya yang akan mengenai benteng. Beberapa prajurit yang dengan berani mengikuti Bracky tersapu olehnya. Tubuh mereka meledak pada kekuatan yang luar biasa itu.

Ada pertumpahan darah. Bahkan ada beberapa yang menembus pertumpahan darah itu dan menempel pada raksasa itu. Mereka menikam kapak dan pedang mereka dan terus menyerang meskipun tampaknya tidak ada gunanya.

“Kua!”

Raksasa itu meraung dan mengguncang tubuhnya. Itu mengenai tubuhnya sendiri dengan tangan yang tidak memegang senjata tumpul dan kemudian beberapa prajurit mati lagi.

Tae Ho tidak melihatnya. Dia membalikkan wyvern kembali dan kemudian menemukan Rolph dengan mata naga. Dia terbang rendah seolah-olah merumput benteng.

“Aku akan membuka celah! Gunakan itu!”

Siri melompat turun dan berteriak, dan Tae Ho melihat ke langit bukannya bertanya bagaimana. Lalu dia bangkit sekali lagi.

Raksasa itu menggerakkan tubuhnya dengan keras. Tubuhnya yang kelabu benar-benar tampak dibuat dengan batu karena serangan biasa tampaknya tidak berpengaruh sama sekali. Sebagian besar panah bahkan tidak bisa menembusnya dan memantul kembali.

Siri melompat turun dari wyvern dan berguling-guling di tanah. Dia dengan cepat berdiri, memandang Rolph, lalu mengulurkan panahnya tanpa bicara.

Mereka kekurangan waktu. Siri berdiri di atas pegangan benteng. Rolph berdiri di belakangnya seolah-olah menariknya, lalu meraih panahnya.

Tae Ho memandang kedua orang itu di tempat yang tinggi dan kemudian menyadari sesuatu.

[Saga: Panah Penyihir Tak Pernah Kehilangan Targetnya]

[Saga: Panah Pemburu Menyerukan Ledakan]

Kedua orang mengaktifkan saga-saga mereka pada saat yang sama.

Panah terbang di udara. Berbeda dari panah normal, ia terus mengubah arahnya di tengah penerbangan.

Bang!

Itu mengenai mata raksasa itu dan kemudian meledak.

Itu adalah tempat yang tidak dilindungi oleh kulitnya yang seperti batu. Raksasa itu meringis kesakitan dan menggeliat. Siri dan Rolph menembakkan panah kedua.

Mereka mengarah mulut bukan mata karena menutup matanya sebagai respons terhadap rasa sakit. Panah yang melewati giginya meledak.

Raksasa itu berteriak lagi. Siri dan Rolph duduk pada saat yang sama seolah-olah mereka telah menghabiskan semua kekuatan mereka.

Sebuah pembukaan.

Itu belum cukup. Itu harus lebih besar dari ini.

Dan karena itu, ia tiba di tanah.

[Saga: Dia Putra Dewa]

Bracky menarik napas dalam-dalam. Pasukan satu orang, seorang prajurit yang tak terkalahkan — ia memiliki banyak nama panggilan tapi yang paling ia sukai adalah putra seorang Dewa.

Putra Thor. Benih yang ditaburkan oleh Thor ke manusia. Baginya, karena dia tak tahu siapa ayahnya, nama panggilan itu seperti berkat.

“Kuhahaha!”

Bracky tertawa dan kemudian menarik kapaknya. Dia menggunakan semua kekuatannya yang semakin diperkuat oleh saga itu dan mengenai kuku Aquiles dari sang raksasa.

Bang!

Kapak, yang tidak bisa menahan gaya, hancur. Pada saat yang sama, pergelangan kaki raksasa itu juga hancur. Raksasa itu berteriak nyata kali ini dan jatuh terduduk. Tanah berguncang seperti gempa bumi karena kejutan itu, dan semua orang di sekitarnya kehilangan keseimbangan dan jatuh.

Bracky juga jatuh. Dia hanya tersenyum bukannya lari sambil berbaring di lantai. Itu karena dia melihat seseorang menyerbu ke arah raksasa dari langit, melewati matahari yang bersinar.

“Untuk Idun!” Teriak Siri dan Rolph. Para prajurit di sekitarnya juga memperhatikannya. Mereka semua berteriak.

“Idun!”

Benda itu jatuh dari langit.

Hal yang mirip dengan guntur Thor!

Sayap-sayap si wyvern terbang menembus angin. Tidak, itu membelah udara. Ujung tombak Tae Ho memecahkan udara dan menyerbu ke depan.

Babang!

Tombak itu pecah. Retakan dalam muncul di dahi raksasa itu. Raksasa itu terjatuh sepenuhnya karena keterkejutan hebat dan wyvern itu gemetaran. Itu hampir tidak bisa terbang ke atas dengan semua kekuatannya.

Tae Ho juga kelelahan. Lengan kanannya, yang telah mengeksekusi tombak itu, terasa seperti merobek.

Para prajurit berteriak ke arah Tae Ho. Mereka memanggil nama Idun.

Siri melakukan hal yang sama dan Rolph juga bersorak. Tetapi Valkyrie tidak. Reginleif berteriak, “Belum!”

Raksasa itu mengangkat tubuhnya. Raksasa itu bangkit dan mengulurkan lengannya begitu cepat sehingga tidak tampak nyata sama sekali.

“Chant!”

Raksasa itu meraih wyvern. Wyvern itu mengeluarkan jeritan lemah dalam sekejap saat tubuh dan sayapnya hancur. Tae Ho berubah menjadi elang dan terbang menuju benteng.

“Menghindar!” Teriak Siri, tapi Tae Ho tidak bisa bereaksi tepat waktu. Mayat wyvern yang tadinya menjadi bola menghantam Tae Ho.

Sayapnya bengkok dan dia berguling-guling di udara beberapa kali. Mayat wyvern yang memukul Tae Ho bentrok dengan benteng dan meledak. Tae Ho jatuh sambil menjadi berantakan. Dia mencapai tanah, tapi terus berguling sampai akhir.

Kepalanya sakit dan dia tidak bisa melihat. Dia tak bisa bernapas dan dadanya sakit. Dia merasa akan mati kapan saja.

Dia bisa mendengar suara mendengung. Setiap kali itu terjadi, tengkoraknya berdering. Dia membuka mulutnya tapi hanya darah dari siapa yang tahu di mana mengisi tenggorokannya.

Dia bahkan tidak tahu apakah transformasinya telah berakhir atau belum. Dia tidak bisa membedakan apakah dia memiliki bentuk elang atau manusia. Dia tidak merasakan indranya.

Ahh

Ahhhh.

Dia mengertakkan gigi. Tae Ho mengakui kali ini juga bahwa Heda benar. Berkat Idun berada di garis hidup keras Tae Ho. Itu tidak membiarkannya pergi.

Dia merasakan perasaan hangat di dahinya. Dia tak tahu apa yang terjadi tapi Tae Ho merasakan Heda.

Perasaan itu minimal, tapi itu memberinya kekuatan untuk bergerak.

Tangannya yang gemetaran bergerak ke arah pinggangnya. Dia mengambil seluruh kain dan melemparkannya ke mulutnya. Lalu menggunakan kekuatan terakhirnya untuk mengambil kain dan menggertakkan giginya lagi.

Nyam.

Itu memiliki rasa yang enak bahkan pada saat ini. Perasaan dingin dan segar mengalir melalui mulutnya dan Tae Ho membuka matanya.

“Tae Ho!”

Dia melihat Rolph. Rolph tidak bisa membuka mulutnya pada cahaya keemasan redup yang menyembuhkan lukanya. Ketika dia hampir tidak berhasil mengumpulkan suaranya, hal yang dia katakan adalah nama Idun.

Tae Ho menarik napas. Dia mengangkat tubuhnya. Dia bisa melihat Siri menembakkan panahnya dengan matanya yang baru saja mendapatkan penglihatan. Para prajurit Valhalla bertarung dengan raksasa yang seperti predator yang terluka.

Odin juga melihat itu. Hugin memutar paruhnya dan berbicara dengan Rasgrid.

‘Mereka adalah prajurit Valhalla. Mereka bukan orang lemah yang harus kau lindungi. Valkyrie Rasgrid. Putriku. Pergilah dan lakukan tugasmu.’

Rasgrid menutup matanya. Dia menarik napas dalam-dalam lalu menatap medan perang dengan mata dingin lagi.

Hugin terbang dari Rasgrid dan dia berlari tanpa melihat ke arah Hugin.

“Prajurit Tae Ho!”

Rasgrid mendekati Tae Ho. Reginleif dan Ingrid juga melakukan hal yang sama.

Ingrid membuka matanya tiba-tiba ketika dia melihat sisa kekuatan Idun di tubuh Tae Ho, dan Reginleif tersenyum dengan rumit. Namun, Rasgrid langsung bertanya, “Apakah kau dapat melakukannya sekali lagi?”

Serangan tombak yang jatuh dari langit. Serangan yang membuat celah di dahi raksasa itu.

Tae Ho berdiri dan menatap raksasa itu. Ksatria naga Kalsted memberitahu Tae Ho bahwa itu bisa. Itu hanya sekali, tapi dia akan dapat melakukan serangan yang sama.

Tapi masalahnya bukan hanya tubuh Tae Ho.

“Aku butuh sesuatu untuk naik.” Tae Ho berkata. Rasgrid mengangguk pada kata-katanya yang lebih dekat dengan permintaan.

“Reginleif, Ingrid. Jaga baik-baik.”

Rasgrid berbicara dengan suara rendah dan dengan cepat lalu memberikan yang dia pegang pada kedua Valkyrie. Reginleif mengerti apa yang akan diminta Rasgrid.

“Kita hanya memiliki satu peluang.”

“Kita bisa melakukannya kalau begitu.”

Rasgrid menyembunyikan tekadnya dan menjawab. Reginleif tertawa dan kemudian meraih unt dengan Ingrid. Mereka menuangkan semua sihir mereka dan mengaktifkan kekuatan rune yang mahamulia.

Rasgrid menoleh untuk melihat Tae Ho. Valkyrie yang tidak mendapat izin untuk berperang tidak bisa mengerahkan kekuatan keempatnya. Sudah jelas tentang sihir yang Reginleif dan Ingrid bisa berikan untuk melihat situasinya. Mereka hanya akan mampu mengubah unt sekali.

Rasgrid juga dibatasi dalam tindakannya. Karena itu, dia memutuskan untuk membantu Tae Ho daripada bertarung secara langsung.

“Tunggangi aku.”

Tae Ho berkedip. Melihat tatapannya yang sepertinya menyiratkan apa yang dibicarakannya, Rasgrid melepas jubahnya. Dia mengeluarkan mantel dari udara dan kemudian membaca mantra setelah memakainya.

“Draco!”

Mantel sayap naga.

Valkyrie tidak hanya memiliki mantel sayap angsa. Dia, yang merupakan putri Odin, pasti akan memiliki lebih banyak hal daripada yang lain.

Rasgrid berubah menjadi naga yang memiliki sisik putih dan mata biru. Mungkin itu karena pembatasan pertempuran sehingga ukurannya tidak sebesar itu. Dia seukuran wyvern.

“Ayo,” kata Rasgrid. Kemudian, dia memberinya unt yang telah diubah Reginleif dan Ingrid. Itu adalah pisau tajam yang bisa kau letakkan di ujung tombak. Ada simbol rune yang rumit di dalamnya.

Mereka sudah siap. pro gamer Lee Tae Ho bukan orang yang mundur dalam situasi ini.

[Saga: Pedang Prajurit]

Dia menerapkan unt yang dipenuhi dengan kekuatan rune di ujung tombak. Kemudian dia naik ke punggung Rasgrid.

[Saga: Orang yang Dapat Menangani Naga]

Pada saat itu, Rasgrid tersentak, tapi dia menerima Tae Ho. Dia terbang ke udara sambil berbagi perasaan yang sama dengan Tae Ho.

Raksasa itu memandang Tae Ho dan Rasgrid. Dia mengulurkan lengannya seolah-olah marah karena dia terserah di dahi.

“Kemana kau pergi!” Teriak Bracky. Dia mengambil senjata prajurit yang mati itu untuk mengganti kapaknya yang patah dan kemudian menyerang kaki raksasa itu.

Raksasa itu mengerutkan kening. Itu menginjak ke bawah dan menendang, tetapi Bracky ternyata gesit. Dia dengan cepat menghindari serangan tapi kali ini dia mulai melemparkan senjata padanya.

“Pergilah! Prajurit Valhalla!”

Teriak Reginleif dengan seluruh kekuatannya. Para prajurit menyerbu raksasa itu untuk mencoba mengulur setidaknya satu detik lagi. Siri dan Rolph juga menembakkan panah dengan kekuatan mereka yang terakhir.

Raksasa itu meraung. Para gnoll juga menyerang untuk mencoba membantu raksasa itu. Teriakan dan raungan bercampur di medan perang.

Namun, Tae Ho tidak mendengarkan itu. Dia naik ke udara dan membaca suasananya. Kemudian dia memperkuat Rasgrid dengan saganya.

Dia jauh lebih kuat dari seekor wyvern. Dia bisa terbang lebih cepat, lebih tinggi, dan lebih kuat.

Rasgrid berbalik tinggi di langit. Penerbangannya, menyebar di dunia yang sunyi, mulai memanggil angin yang kencang.

[Saga: Serangan Prajurit Bak Badai]

[Saga: Mata Naga Melihat Semua Hal]

Dia mengamankan sasarannya. Lalu naikkan kecepatannya dengan angin yang dia panggil.

Dahi si raksasa. Retakan yang dia buat. Tempat terdalam di dalamnya.

Tae Ho tidak menutup matanya. Dia menahan napas dan berkonsentrasi.

“Kua!”

Teriak raksasa itu. Dia mengayunkan tangannya dalam upaya untuk memukul Tae Ho yang jatuh dengan kecepatan luar biasa.

Rasanya seperti dinding terbang ke arahnya. Itu cepat dan mengancam.

Namun, Tae Ho tidak mengurangi kecepatannya. Dia menghindari tangan si raksasa dengan mengikuti angin. Dia hanya maju ke depan.

Tombak itu juga diarahkan.

Itu adalah hal yang tidak perlu untuk melihat ke belakang.

Bang!

Itu terkena. Yang tidak menusuk celah. Tombak itu meledak dan raksasa itu jatuh dengan jeritan terakhir. Pada saat yang sama, kekuatan rune yang terkonsentrasi pada unt dirilis dalam sekejap.

Rasgrid jatuh seolah-olah dia akan menabrak tanah tapi kemudian dia dengan kuat mengepakkan sayapnya. Dia terbang ke atas lagi dan Tae Ho bisa melihatnya dari belakang.

Kepala raksasa itu hancur.Sepertinya sudah pecah menjadi beberapa bagian, tetapi kemudian menjadi debu dan tersebar.

Keheningan jatuh di medan perang, tapi itu hanya ketenangan sebelum badai.

Sorak-sorai para prajurit meledak.

Bracky, yang telah menjadi berantakan, mulai tertawa dan Rolph memanggil nama Idun. Mereka memanggil nama-nama beberapa Dewa, tetapi segera mulai memanggil hanya satu.

“Idun!”

“Prajurit Idun!”

Tae Ho berbaring di punggung Rasgrid alih-alih menjawab mereka. Dia bisa melihat sesuatu bahkan setelah melepaskan saganya.

[Tingkat Sinkronisasi: 13%]

Tapi itu belum semuanya. Ada sesuatu yang memberitahunya bahwa ini belum waktunya untuk tidur. Masih banyak musuh yang tersisa.

[Berkat Idun]

Selain itu, ada efek potongan apel emas.

‘Heda selalu benar.’

Tae Ho menggumamkan sesuatu yang aneh dan kemudian mengangkat tubuhnya. Dia meminta Rasgrid untuk pergi ke medan perang sekali lagi karena dia akan kembali ke benteng. Rasgrid tidak menolak.

Pada hari itu di sore hari.

Para prajurit Valhalla bersorak. Mereka berteriak menang sekali lagi.