Unlimited Project Works

17 Maret, 2019

Valhalla Saga 7-4

on  
In  

Episode 7/Chapter 4: Valkyrie (4)


Pertempuran berakhir.

Para prajurit Valhalla benar-benar mengalahkan musuh-musuh mereka yang dua kali jumlah mereka.

Dataran penuh dengan mayat-mayat gnoll dan darah. Para gnoll yang telah melihat jatuhnya raksasa kehilangan semua semangat juang mereka. Mereka lebih sibuk melarikan diri daripada berkelahi, dan pada akhirnya, mereka semua mulai melarikan diri dengan putus asa.

Saat lebih banyak korban terjadi di medan perang bukan ketika mereka bentrok secara frontal. Itu adalah ketika satu sisi mengejar sisi yang melarikan diri dan membantai mereka satu sisi.

Valkyrie Rasgrid menurunkan postur tubuhnya di dataran dan memandang tanah. Mantel sayap naganya yang dibuat dengan sisik putih cocok dengan dataran.

“Kita menang.”

Valkyrie Reginleif mengatakan ini dengan wajah puas. Dia, yang dilahirkan dengan garis keturunan yang sangat berharga bahkan di antara Valkyrie, selalu tenang dan cantik.

“Kita akan memakan waktu cukup lama hanya dengan membersihkan mayat para gnoll.”

Dia mengatakan itu sebagai lelucon dan kemudian melihat ke langit. Sepertinya seseorang menyebarkan desas-desus bahwa kawanan gagak berkumpul.

Rasgrid mengangkat kepalanya dan melihatnya. Dia tak bisa melihat Hugin di antara mereka. Sepertinya dia sudah pergi ke medan perang lain.

“Para prajurit dipindahkan di dalam Black Fortress. Setiap komandan sudah mulai membawa korban.”

Valkyrie Ingrid mendekat dengan hati-hati dan berbicara ke arah Reginleif. Perannya sebagai pembawa pesan khusus membuat langkahnya seringan bulu.

Rasgrid menghela napas panjang. Dia berdiri perlahan dan kemudian berbalik untuk melihat ke Reginleif dan Ingrid. Dia bisa melihat raksasa tanpa kepala dan benteng yang rusak parah di luar mereka berdua.

“Raksasa telah muncul.”

Itu tingkat terendah, tapi itu masih raksasa. Dalam situasi normal, Black Fortress akan runtuh dan prajurit Valhalla yang tak terhitung jumlahnya akan mati.

Mata dingin Rasgrid tenggelam. Dia memikirkan hal-hal yang terjadi kemarin dan hari ini.

Dia mengerti bahwa Stragos telah muncul di tambang dwarf karena mereka adalah anjing pemburu raksasa yang bisa mencium dan mencari unt. Tidak aneh jika mereka muncul kapan saja.

Namun raksasa berbeda.

Bagaimana mereka muncul? Mengapa mereka mengirim raksasa ke benteng?

Entah mereka membidiknya, atau merencanakannya, atau itu adalah strategi.

‘Mungkin ada alasan yang lebih sederhana.’

Serangan mereka menjadi sangat kuat sampai-sampai mereka mengirim raksasa ke belakang. Sepertinya Ragnarok telah mengalami kemajuan sebanyak itu.

Rasgrid tidak mengatakan apa-apa. Tetapi, Reginleif tahu betul apa yang dia pikirkan.

“Aku sudah melaporkan ini. Meskipun tanggung jawabku belum berakhir di sini, aku telah melakukan semua yang kubisa. Jadi mari kita lupakan raksasa setidaknya untuk hari ini. Bukankah ada hal yang lebih penting dari itu?”

Ketika Reginleif menyeringai, Rasgrid membuka mulutnya dan bertanya meskipun dia tahu persis apa yang akan dia katakan.

“Hal apa?”

“Menghadiahi para prajurit. Senang atas kemenangan dan berbagi alkohol dengan mereka. Saudariku.”

“Aku juga berpikir seperti itu. Para prajurit telah melakukan lebih baik dari yang kita duga. Aku merasa bangga menjadi Valkyrie yang membantu dan memimpin mereka,” tambah Ingrid. Ada kegembiraan di matanya.

“Nah, mari kita kembali dan minum alkohol. Kau tidak bisa keluar hari ini, Rasgrid.”

Reginleif menyilangkan lengannya di bahu Rasgrid dan tertawa. Ingrid juga tertawa rendah dan pada akhirnya, dan Rasgrid juga tersenyum.

 

Matahari terbenam, dan malam datang. Api di altar terbakar dengan sangat kuat sehingga seolah-olah melahap malam.

Valkyrie Reginleif berdiri di depan altar tinggi. Para prajurit Valhalla yang berjumlah lebih dari 2.000 memandangnya dalam posisi yang nyaman, dan Reginleif mengayunkan tinjunya yang terkepal.

“Prajurit yang gagah berani! Prajurit Valhalla!”

Suara Reginleif begitu keras hingga menyerupai guntur, tetapi tidak menyakiti telinga mereka. Malahan, suaranya indah dan murah hati yang membuat telinga mereka menikmatinya.

“Aku menyatakan rasa hormatku pada keberanian kalian dan aku memuji kalian atas itu! Anggap itu suatu kehormatan bahwa malam ini aku, Valkyrie Reginleif, akan bersama dengan kalian!”

“Uaaaaaaa!”

“Valkyrie!”

“Reginleif!”

Para prajurit menjawab dengan sorakan panas. Itu adalah panas yang sepertinya tidak kalah dengan api di altar.

Reginleif juga tertawa. Dia menunjukkan gerakan yang berlebihan seolah-olah dia sedang berakting dan memasang ekspresi sedih.

“Prajurit! Maafkan aku karena tidak bisa mengisi semua gelas kalian. Kalian terlalu banyak, dan kami hanya tiga orang! Kalian tidak bisa menunggu beberapa jam untuk minum gelas pertama kalian, bukan?”

Itu hanya lelucon, tetapi para prajurit tertawa terbahak-bahak. Reginleif mengayunkan jubahnya.

“Namun kami juga tahu keadaban. Hari ini, saudariku Rasgrid akan mengisi gelas dari dua orang yang melakukan yang terbaik! Tidak lain adalah putri es Rasgrid!”

“Ohh!”

“Rasgrid!”

Para prajurit bersorak dan Rasgrid mengerutkan kening ketika dia dipanggil putri es. Tae Ho, yang berada di depan, harus mengertakkan giginya untuk mencoba tidak tertawa.

“Prajurit Legiun Thor, prajurit Bracky!”

“Prajurit sejati!”

“Prajurit yang tak terkalahkan!”

Ketika Reginleif memanggilnya, para prajurit semua meneriakkan nama panggilan Bracky. Bracky tertawa segar dan naik ke panggung. Ketika dia, yang sangat besar bahkan di antara para prajurit Valhalla berdiri di depannya, Reginleif mengaguminya dengan cerah.

“Kau benar-benar besar!”

“Sangat besar!”

Reginleif berdiri berjinjit, tapi dia bahkan tidak mencapai dada Bracky.

“Reginleif.”

Rasgrid mengatakan ini dengan dingin dan rendah seolah menyuruhnya berhenti pada saat itu. Reginleif menembakkan isyarat mata main-main pada Bracky seolah-olah menggodanya dan kemudian mengambil langkah samping dan berteriak, “Prajurit Legiun Idun, prajurit Tae Ho!”

“Prajurit yang memiliki Valkyrie bertemu dengannya!”

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Idun!”

Para prajurit bersorak lagi. Rasgrid mengerutkan kening pada julukan samar sementara Tae Ho berdeham dan berdiri di depan Reginleif.

Bracky menyeringai dan berkata kepada Tae Ho, “Ini hari yang dingin.”

“Ya.”

Mereka telah berbicara untuk pertama kalinya hari ini, tetapi mereka merasa cukup ramah. Kau bisa mengatakan bahwa dia adalah sekutu yang dia hadapi dalam pertempuran hidup dan mati.

Reginleif memberi Bracky dan Tae Ho masing-masing secangkir alkohol yang dibuat dengan tanduk. Ketika proses itu selesai, Rasgrid menarik napas dalam-dalam dan berdiri di depan kedua orang itu sambil memegang sebotol alkohol.

“Prajurit Bracky, maukah kau menerima alkohol dariku?”

“Apa aku punya pilihan?”

Ketika Bracky menjawab dengan cara yang tidak disangka-sangka, Rasgrid bahkan menurunkan postur tubuhnya untuk mengisi cangkir dengan lebih mudah. Alkohol merah terang dengan cepat mengisi cangkirnya.

“Prajurit Tae Ho.”

Berikutnya adalah giliran Tae Ho. Sama seperti ada perasaan dengan Bracky dan Tae Ho, Rasgrid dan Tae Ho juga memiliki perasaan yang sama di antara mereka. Rasgrid mengisi cangkirnya dan kemudian tersenyum tipis.

“Terima kasih.”

Rasgrid menyapa Bracky dan Tae Ho dengan matanya lalu mundur selangkah. Reginleif, yang telah melihat semua ini, tertawa dan melangkah.

“Sekarang, prajurit! Angkat gelas kalian! Mari kita bahagia dengan kemenangan hari ini!”

Bracky dan Tae Ho berbalik untuk melihat para prajurit. Ada sesuatu yang memenuhi dada mereka ketika mereka melihat dua ribu prajurit mengangkat gelas mereka.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia!”

“Untuk Asgard!”

Mereka minum alkohol pada saat bersamaan. Tawa keluar meskipun kandungan alkoholnya sangat kuat.

“Kau minum sangat baik!”

“Kau juga.”

Bracky memukul punggung Tae Ho dengan telapak tangannya. Jika dia adalah prajurit normal, dia akan jatuh ke tanah, tapi Tae Ho bahkan tidak tersentak dengan salam ringan ini.

“Pasti!”

Bracky tertawa lagi dan Tae Ho merasa senang dia menginvestasikan rune-nya pada statistik fisiknya. Valkyrie Reginleif mengulurkan botol alkoholnya ke arah mereka berdua.

“Terima juga alkohol dariku.”

“Untuk menerima alkohol dua kali pada hari yang sama, aku benar-benar merasa seperti hidup.”

Saat Bracky tersenyum, Reginleif memasang ekspresi lucu.

“Apa prajurit Tae Ho terbiasa dengan ini?”

“Tidak, aku juga senang.”

Dia belum menerima alkohol dari Heda.

Tae Ho, Bracky, dan Reginleif bersorak dan kemudian mengosongkan cangkir mereka.

Pada saat itulah gerbang benteng dibuka dengan suara gemuruh. Para prajurit berbalik untuk menanggapi suara besar itu dan kemudian menghadapi Valkyrie yang berdiri di gerbang seperti dua hari yang lalu.

Valkyrie Ingrid berteriak dengan suara tenang kali ini juga.

“Prajurit Lee Tae Ho!”

“Ya!” Tae Ho menjawab. Para prajurit semuanya terdiam dan Ingrid, yang menjadi gugup di atmosfer, menunggu sebentar dan kemudian membuka mulutnya.

“Pe.....”

“Pertemuan!”

Para prajurit berteriak lebih cepat pada Ingrid.

“Uhahahahahah!”

“Idun!”

“Prajurit Idun!”

“Valkyrie dari Idun!”

Itu bukan iri atau kecemburuan. Para prajurit benar-benar menikmati situasi ini.

Ingrid, yang kata-katanya dikeluarkan dari mulutnya oleh teriakan dua ribu prajurit, memasang wajah tercengang. Heda yang menjulurkan kepalanya dari belakang Ingrid memasang wajah yang lebih tercengang.

“A-apa sih?”

Dia sudah mengharapkannya sampai titik tertentu karena apa yang terjadi dua hari yang lalu, tetapi sesuatu di luar harapannya telah terjadi.

“Per! Te! Muan!”

“Per! Te! Muan!”

Para prajurit berteriak. Suara-suara yang tampaknya tidak sama pada awalnya menjadi satu dan mengguncang benteng.

“Idun!”

“Aku juga ingin pergi ke legiun Idun!”

“Uhahahaha! Kalau begitu Thor tidak akan memaafkanmu! “

“Untuk Idun!”

“Untuk Dewi Kehidupan yang cantik!”

“Kau Valkyrie yang cantik!”

Ada satu titik umum antara para prajurit Valhalla dan para Dewa Asgard: mereka semua gagah berani dan dicintai para prajurit yang mahakuasa.

Mereka telah melihat penampilan Tae Ho di medan perang hari ini. Karena itu, mereka bernyanyi dalam kekaguman alih-alih dalam kecemburuan atau iri hati.

Prajurit yang memiliki Valkyrie bertemu dengannya.

Prajurit yang memiliki hak untuk itu!

Para Prajurit membuka jalan bagi Heda. Adegan yang seperti Musa membuka Laut Merah benar-benar menakjubkan.

Valkyrie Ingrid tertawa dan minggir dari jalan dan Heda yang tidak bisa bersembunyi di belakangnya lagi ketika dia melewati para prajurit dengan wajah memerah. Begitu dia tiba di panggung tempat Tae Ho berada, dia dengan cepat berkata, “Apa yang kau lakukan?”

Samar-samar dia mendengar bahwa dia telah bertarung sangat hebat, tapi itu benar-benar samar. Ingrid menyuruhnya mendengarnya langsung darinya.

Tae Ho tidak merasa malu dengan kebingungan Heda tapi berbicara sambil menikmatinya.

“Bukankah itu bagus? Mereka semua meneriakkan nama Idun.”

Tae Ho menunjuk para prajurit seolah menyuruhnya mendengarkan. Para prajurit benar-benar memanggil nama Idun.

“Kau menyukainya, kan?”

“A-aku suka.”

Heda adalah Valkyrie Idun. Sepertinya dia semakin bingung pada prajurit yang memanggil nama Idun karena wajahnya semakin memerah.

“Jangan seperti itu dan lambaikan tanganmu.”

“Se-Seperti ini?”

Ketika Heda melambaikan tangannya sesaat, para prajurit bersorak lebih.

“Idun!”

“Idun!”

“Valkyrie Idun!”

Kau akan menjadi lebih baik dalam sesuatu dengan pengulangan. Awalnya Heda malu-malu, tapi dia segera mulai tersenyum cerah dan melambaikan tangannya lebih lebar.

Tapi itu dulu.

“Prajurit yang memiliki Valkyrie bertemu dengannya!”

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Hah?”

Heda mengerjap. Dia bisa mengerti bagian pertama, tapi tidak yang terakhir.

“Apa yang mereka bicarakan?”

Heda berbalik dan bertanya. Kali ini Tae Ho yang bingung dan Bracky tertawa terbahak-bahak. Reginleif, yang bersama Bracky, mendekati Heda dan baru saja berkata, “Seperti kata mereka. Prajurit Tae Ho menunggangi di atas Rasgrid. Karena itulah dia dipanggil begitu.”

Bukan menembaki musuh tetapi pada sekutu mereka.

Ketika Rasgrid mendesah panjang dan dalam, ekspresi Heda berubah pesat.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: