Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

18 Maret, 2019

Valhalla Saga 8-1

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 8/Chapter 1 Prajurit Tingkat Inferior (1)

Para prajurit Valhalla yang berjumlah lebih dari 2.000 berbaris di depan Black Fortress. Valkyrie Reginleif berdiri di atas batu tinggi dan berteriak sambil menunjuk ke pintu ungu.

“Prajurit! Kita sedang menyiapkan jamuan untuk kalian! Pergi ke tempat pesta setelah kalian memasuki pintu!”

“Ou!”

Para prajurit menjawab dengan teriakan atas perkataan Reginleif. Melihat wajah mereka, sepertinya mereka mendambakan daging dan alkohol karena mereka tidak bisa mengadakan jamuan makan karena harus berjaga-jaga selama seminggu terakhir.

Namun meski begitu, mereka tidak bisa hanya berlari menuju pintu ungu. Itu karena pintu ruang di dataran hanya berjumlah dua, jadi mereka hanya bisa menunggu giliran mereka.

Rolph menyeringai seolah menunggu itu menyenangkan dan berkata, “Kita baru saja dipanggil kembali.”

“Tetap saja, seminggu terakhir ini benar-benar damai, kan?”

“Meskipun itu Valhalla, kita tidak pergi berperang setiap hari.”

Sebenarnya, itu adalah ekspresi yang agak menyesatkan. Ada kemungkinan besar bahwa ada pertempuran sengit lain yang terjadi di tempat lain Asgard.

‘Mereka bilang bahwa dua dunia lainnya juga berperang.....’

Olympus dan Temple.

Menghitung Asgard, tiga dunia berada di tengah perang. Ukuran perang itu begitu besar sehingga kau bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana keadaannya di garis depan.

Tae Ho mengangguk pelan pada perkataan Rolph dan kemudian berbalik untuk melihat benteng.

“Rolph, siapa mereka sebenarnya? Mereka sedikit berbeda dengan prajurit.”

Rolph menoleh pada pertanyaan Tae Ho. Rolph mengerutkan kening pada para prajurit yang menjaga dinding di sisi barat.

“Mereka adalah prajurit yang tidak bisa memasuki Valhalla. Aku mendengar bahwa mereka biasanya dikerahkan dalam situasi seperti ini ketika mereka kekurangan tenaga kerja. Aku juga mendengar bahwa ada beberapa yang datang dari Niflheim dan Nastrond.”

Mereka adalah kekuatan yang datang ke Black Fortress untuk menjaganya menggantikan para prajurit Valhalla.

‘Ah, jadi itu alasannya?’

Dia pikir aneh karena dia tak bisa melihat apa-apa ketika menggunakan Mata Naga, tapi dia mengerti ketika mendengar kata-kata Rolph.

“Bukannya mereka berada pada level yang berbeda seperti Valkyrie yang tidak bisa kulihat sedari awal.”

Tanda mereka sangat rendah sehingga sepertinya mereka tidak memilikinya.

“Orang-orang malang itu. Aku juga mendengar bahwa emosi mereka semua mengering dibandingkan dengan kita.”

Ketika Rolph mendecakkan lidahnya, para prajurit di sekeliling mereka juga memandangi para prajurit di benteng dengan mata lemah.

“Bukankah mereka berbeda dari kita?”

Mereka masih prajurit yang sama.

‘Yah, apa aku satu-satunya yang berpikir seperti itu?’

Jika para prajurit di benteng adalah tentara normal yang dikerahkan secara paksa, maka para prajurit Valhalla akan menjadi orang-orang yang datang secara sukarela.

Selain itu, mereka tidak dapat merasakannya dengan tubuh mereka karena mereka berpikir bahwa pada akhirnya itu masih pasukan, tapi mereka diperlakukan dengan cukup baik.

Yang terpenting, pertumbuhan berdasarkan rune memiliki peran besar. Bagi para prajurit Valhalla yang menghormati orang-orang kuat, rune memiliki banyak makna karena mereka tidak berbeda dengan jalan menjadi lebih kuat.

Ketika semua orang melihat para prajurit di benteng bersama-sama, segera saatnya pasukan Siri untuk masuk. Siri berdiri di depan dan kemudian berbalik untuk berteriak pada anggota pasukan.

“Sekarang giliran kita! Ayo maju!”

Sepertinya mereka telah menunggu terlalu lama karena langkah prajurit itu cepat. Mungkin itu karena dia telah mengalami segala macam hal sejak dia tiba di Valhalla sehingga Tae Ho melintasi pintu ungu tanpa banyak penolakan. Setelah dia menutup dan membuka matanya, dia melihat aula besar yang sama ketika mereka pertama kali pergi.

“Wow, aku bakalan gila,” kata salah satu prajurit di sebelahnya.

Lantas, para prajurit lainnya juga mulai menambahkan, “Aku ngiler. Aku yakin ini bau madu!”

Semua prajurit terpikat oleh aroma harum itu. Ketika pertama kali memasuki Valhalla, jamuan makan yang dihadapinya tidak berbau sedap ini.

Siri memimpin para prajurit yang bersemangat dan memasuki ruang jamuan. Tempat itu cukup besar untuk menampung lebih dari 2.000 orang dan memiliki ratusan meja dengan banyak makanan diletakkan di atasnya.

Para prajurit mengambil tempat duduk mereka dan mulai menikmati alkohol dan daging sesuka hati mereka. Tae Ho juga lebih nyaman dengan para prajurit sejak minggu lalu bahwa dia makan tanpa menunda.

Setelah 30 menit, seseorang berkata, “Oh, Tae Ho. Lihat ke sana.”

“Mataku bersinar.”

Ketika dia berbalik, dia melihat bahwa tiga Valkyrie yang ada di Black Fortress bersama mereka, mulai mendarat di atas meja batu berhias. Namun, mereka bertiga mengenakan gaun bukan armor.

Seperti yang dikatakan prajurit yang tidak dikenal itu, itu adalah pesta untuk mata. Rasgrid, yang mengenakan gaun biru dan mahkota perak bukannya armor, mengangkat cangkirnya dengan ringan dan berkata, “Odin telah melihat kinerja kalian. Setiap orang yang telah berpartisipasi dalam pertempuran ini akan dihargai.”

“Odin!”

“Raja Para Dewa!”

Rasgrid menunggu sorak-sorai para prajurit memudar dan kemudian mengangkat suaranya lagi.

“Ada satu hal lagi yang akan kita umumkan, Reginleif.”

Reginleif, yang mengenakan gaun merah dan mahkota emas, menjawab panggilan itu. Rasgrid berdiri di samping sementara Reginleif mengambil pusat dan berteriak, “Aku akan mengumumkan prajurit yang naik ke tingkat inferior. Datanglah ke depan saat dipanggil!”

Sekarang, kesunyian memenuhi ruangan alih-alih sorakan. Semua orang menelan ludah kering dengan wajah gelisah seolah-olah itu telah menjadi ruang tunggu yang akan memanggil orang-orang yang telah lewat.

“Legiun Thor, prajurit Bracky!”

“Legiun Ullr, prajurit Rolph!”

Setiap kali sebuah nama dipanggil, tangisan kegembiraan dan kesedihan datang dari para prajurit. Reginleif menyebutkan sekitar sepuluh prajurit sebelum melihat ke arah pengikut Legiun Ullr. Dia berdeham, dan berseru, “Pasukan Idun, prajurit Tae Ho!”

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

Para prajurit bersorak. Mereka tak tahu tentang yang lain, tetapi mereka tahu mereka harus mengakui Tae Ho.

‘Tidak bisakah kalian memanggilku sesuatu seperti Pembunuh Raksasa atau semacamnya?’

Atau lebih tepatnya prajurit yang memiliki Valkyrie mengunjunginya.

Namun, untuk para prajurit, Tae Ho sudah menjadi prajurit yang telah menunggangi Valkyrie.

Pada akhirnya, Tae Ho setengah menyerah dan berjalan ke depan. Lantas, Rasgrid yang juga sudah menyerah, berbicara kepada para prajurit yang berbaris.

“Kalian telah naik ke tingkat inferior mulai dari hari ini. aku akan mengharapkan penampilan kalian mulai sekarang. Belati ini adalah simbol dari tingkat inferior.”

Ketika Rasgrid membuat gerakan dengan tangannya, Ingrid, yang mengenakan gaun hijau, mulai membagikan satu belati untuk setiap prajurit. Itu tidak berbentuk, tapi ada rune yang cukup rumit pada pegangan dan porosnya.

Ketika pengumuman sederhana berakhir, perjamuan kembali ke makan dan minum. Tae Ho dan Rolph pindah ke meja baru di sepanjang prajurit tingkat inferior.

“Jadi, kau pasti naik. Nah, kalau bukan kau, siapa lagi?”

Begitu dia duduk, tangan besar dan dapat diandalkan diletakkan di bahunya. Tae Ho tahu siapa orang itu tanpa berbalik

.

“Kau juga, Bracky.”

“Yah, sudah jelas bagiku.”

Bracky, yang sangat akrab dengan Tae Ho minggu lalu, menyeringai dan mengosongkan cangkir birnya. Rolph, yang duduk di sisi lain, berkata dengan wajah kagum, “Kalian berdua luar biasa. Kalian naik tepat setelah satu ekspedisi.”

“Berapa banyak ekspedisi yang telah kau lalui?”

“Aku pernah ke tiga ekspedisi serupa dengan yang ini. Tapi tentu saja, ini yang paling kacau.”

Sebenarnya, Rolph juga naik dengan cepat. Hanya Tae Ho dan Bracky yang naik pada ekspedisi pertama adalah kasus spesial.

“Rolph, Tae Ho. Selamat.”

“Kapten Siri.”

Siri mengenakan pakaian yang nyaman alih-alih armor kulit yang selalu ia kenakan, meskipun itu tidak seperti gaun yang dikenakan Valkyrie. Dia mendekati mereka dan menyajikan alkohol kepada Tae Ho dan Rolph, lalu menurunkan bahunya, sedikit santai.

“Sekarang kita semua tingkat inferior. Rolph, aku akan lebih sering menemuimu.”

“Aku mengharapkan penginapan tingkat inferior.”

Dalam kasus Rolph, rasanya seperti lulus SMP setelah SD.

“Itu akan sama untukku, kan?”

Tae Ho masih akan sendirian dengan Heda.

Setelah mereka tertawa dan berbicara, satu lagi wajah bahagia muncul.

“Kya, tentu saja. Pasti. Aku memiliki mata yang baik ketika melihat orang.”

“Bjorn!”

Bjorn tertawa dan mendekat secara alami dan kemudian duduk di antara Tae Ho dan Bracky sebelum berbicara dengan para prajurit di sekitar mereka.

“Selamat atas kenaikan tingkat. Apa kalian punya rencana perayaan?”

“Rencana perayaan?”

“Hei, bukankah kalian menjadi prajurit tingkat inferior? Kalian harus menikmati apa yang kalian miliki.”

Ketika Bjorn melebih-lebihkan ini, para prajurit mulai fokus padanya.

“Sangat menarik. Rumit.”

Ketika Bracky bahkan berkicau, Bjorn melihat sekelilingnya dan kemudian menyandarkan tubuhnya di atas meja dan berkata dengan suara rendah, “Bagaimana? Bagaimana kalau pergi ke Anaheim bersamaku?”

“Anaheim?”

“Itu salah satu daerah di sebelah Valhalla. Memiliki alkohol yang enak, wanita cantik, pertaruhan menegangkan, makanan lezat dan perkelahian yang bagus! Ini adalah surga yang semua prajurit inginkan!”

Pada saat itu, mata para prajurit berubah. Di sisi lain, Siri memasang ekspresi kasihan dan kemudian menggelengkan kepalanya dan pergi ke tempat lain.

Bjorn tidak keberatan dan melanjutkan dengan suara rendah seolah-olah dia berbagi rahasia.

“Entri Anaheim dimulai langsung dari tingkat inferior. Bukankah kalian harus menghabiskan emas yang kalian terima setelah setiap pertempuran? Ini dimaksudkan untuk digunakan di Anaheim.”

“Memang.”

“Tak ada tempat lain untuk digunakan.”

“Aku pikir itu adalah tanda peringatan.”

Tae Ho membantah dalam hati, ‘Dengan apa yang Heda katakan kepadaku, itu lebih bermanfaat daripada itu.’

Dia melirik Rolph dan yang lainnya. Ketika dia melihat ekspresi mereka, sepertinya mereka telah mengumpulkan sedikit emas. Mata Bjorn bersinar lagi.

“Aku tahu semua tempat bagus di Anaheim. Kalau hanya mengikuti aku, kalian akan menyadari rasa manis Valhalla.”

“Betapa bisa dipercaya.”

“Aku mengagumimu.”

‘Mereka terlihat seperti tentara pemula yang pergi berlibur di 100 hari mereka. Tidak, bukankah mereka lebih seperti murid magang mengambil hari libur pertama mereka?’

Memikirkan bagaimana mereka seharusnya bermain terlihat persis seperti itu.

Tae Ho menatap mereka dengan mata tidak menentang. Bjorn meletakkan kekuatan di lengannya dan berkata, “Tae Ho, kau juga ikut dengan kami. Kamu mengerti?”

Rolph menambahkan, “Aku percaya bahwa dia lebih suka sendirian dengan Valkyrie di legiunnya daripada bermain dengan kami.”

Para prajurit semua berbalik untuk melihat Tae Ho dengan ekspresi kaku. Pada akhirnya, pilihan yang diberikan Tae Ho hanya satu.

“Aku akan pergi bersamamu.”

“Hehe, kau berpikir baik.”

Saat Rolph tertawa, ekspresi para prajurit lain juga melonggar.

“Kalau kau kembali, ajukan permohonan untuk pergi ke Valkyrie di legiunmu. Karena kau telah melakukan ekspedisi dan baru saja dipromosikan, mereka pasti akan setuju.”

Bjorn menjelaskan semua yang mereka butuhkan dan kemudian memukul meja.

“Harapkan itu. Besok kalian akan mengerti mengapa Valhalla adalah surga bagi para prajurit.”

Bjorn menyeringai dan para prajurit juga melihat diri mereka sendiri dan juga menyeringai.

Saat itulah Reginleif mengangkat suaranya di panggung.

“Prajurit. Valkyrie dari legiun kalian telah datang untuk menerima kalian. Kembalilah dan istirahatkan kelelahan kalian.”

Pintu-pintu yang ada di sisi aula semuanya terbuka. Sekilas, sepertinya ada dermaga di sana.

“Sudah waktunya berpisah, tapi kita akan segera bertemu lagi.”

“Untuk besok.”

“Untuk besok.”

Bjorn bersorak dengan para prajurit dan kemudian berpisah setelah memberi hormat dengan mata mereka.

Tae Ho pergi ke dermaga sendirian karena dia adalah satu-satunya di pasukannya dan kemudian menemukan Heda.

“Ini Valkyrie Idun.”

“Oh, jadi dia Valkyrie yang dikabarkan.”

“Betapa cantiknya.”

Heda menjadi terkenal di antara para prajurit yang berpartisipasi dalam ekspedisi Black Fortress berkat Tae Ho. Dia bermain bisu dan bertindak tenang, tetapi matanya memerah.

“Heda.”

“Ayo cepat.”

Ketika Tae Ho mendekat dan berbicara dengannya, Heda buru-buru meraih tangan Tae Ho dan pergi ke perahu kayu. Mereka tidak berbicara lama bahkan setelah itu. Baru setelah mereka cukup jauh dari dermaga, Heda menghela napas lega.

“Haa, aku merasa seperti aku bisa hidup.”

Melihat Heda, Tae Ho bertanya, “Tidak ada yang terjadi di sisimu?”

“Bagaimana denganmu?”

Heda tidak bisa datang menemuinya dalam seminggu terakhir. Tae Ho mengangkat bahu dan berkata, “Damai saja. Aku hanya keluar untuk berpatroli beberapa kali.”

“Situasi sudah beres.”

Itu juga salah satu alasan mengapa Heda tidak pergi untuk menemuinya.

“Sebelum itu, Heda, bisakah aku minta libur besok?”

“Hah? Kau ingin pergi?”

“Sebenarnya……”

Tae Ho menyederhanakan cerita tentang apa yang terjadi di perjamuan itu. Pada awalnya, Tae Ho tidak banyak berpikir, tapi setelah berbicara lebih banyak, dia mulai mengantisipasi liburan karena itu adalah liburan pertama yang dia terima sejak datang ke Valhalla.

Tetapi ekspresi Heda tampak menjadi aneh semakin dia mendengarkan dan kemudian mulai menghindari mata Tae Ho.

“Heda?”

“Hah? Uh, ya.”

“Kenapa kau menghindari mataku?”

“Uh, ma...maafkan aku. Aku juga menerimanya ketika aku tiba di sini.”

Heda mengangkat bahu dan melirik Tae Ho ketika dia memberinya perintah.

Ada pertemuan yang dijadwalkan untuk prajurit tingkat inferior.

Lee Tae Ho, yang termasuk dalam tingkat inferior dari legiun Idun, harus berpartisipasi dengan pasukan tingkat inferior dari legiun Ullr.

Hari berkumpul: hari Thor.

Itu adalah perintah yang tidak memiliki dekorasi, yang sangat mirip dengan Valhalla.

Dia mulai dipenuhi dengan kegelisahan saat dia membaca huruf itu. Tae Ho menelan ludah kering dan memandangi tanggal kumpul.

“Um, mungkinkah?”

“Ya... besok.”

Hari Thor.

Heda menjawab dengan wajah menyesal, dan Tae Ho menutup matanya. Dia ingat wajah-wajah Rolph dan para prajurit lain yang tertawa dan bercakap-cakap tentang keluar besok.

FP: setia's blog

Share: