Valhalla Saga 9-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 9/Chapter 1: Svartalfheim (1)

Ruang di luar pintu ungu lembab dan berat.

Tae Ho merasakan perubahan pemandangan saat dia mengambil langkah pertama. Dia memotong napas pendek dan melihat sekelilingnya.

Hal pertama yang dilihatnya adalah pepohonan tinggi. Pepohonan berbaris seperti dinding dan ranting-rantingnya saling terkait, membuat langit-langit yang menutupi langit. Alasan mengapa gelap mungkin karena bayangan yang dihasilkan.

Tae Ho mengambil satu langkah lagi. Ada kotoran, cabang-cabang busuk, dan dedaunan kecokelatan di mana-mana. Saat dia bernapas perlahan, dia bisa merasakan udara dingin dan lembab.

Yang terpenting, tubuhnya terasa berat. Dia tak tahu apakah itu ekspresi yang tepat, tapi gravitasi itu sendiri terasa berbeda. Meskipun perbedaannya tidak terlalu bagus, tak ada perbedaan. Dalam hal angka, itu akan menjadi 1,1 kali lebih banyak.

Setengah dari prajurit yang ada di depan Tae Ho memandang sekeliling mereka seolah-olah itu luar biasa sementara setengah lainnya tetap waspada dengan wajah santai seolah-olah itu bukan perjalanan pertama mereka. Siri, yang merupakan orang pertama yang melewati pintu, termasuk dalam kategori yang terakhir.

‘Jadi ini adalah Svartalfheim.’

Negeri para dark fairy yang memiliki nama yang bisa memelintir lidahmu.

‘Jadi dark fairy adalah dark elf?’

Ketika dia mulai memikirkan kecantikan langsing dengan kulit tembaga, tawa datang dari belakangnya.

“Luar biasa bukan? Tempat ini adalah Svartalfheim.”

Valkyrie Gandur, yang melewati pintu terakhir, berjalan ke depan dan memberikan penjelasan kepada para prajurit yang belum pernah ke sini sebelumnya.

“Seperti yang bisa kalian lihat, tempat ini hampir seluruhnya tertutup oleh bayangan berkat cabang-cabangnya. Selain itu, karena hutan ini sangat luas, tidak peduli siang atau malam, selalu gelap. Alasan mengapa Svartalfheim disebut dunia malam tanpa akhir adalah karena ini.”

Ketika para prajurit Valhalla mengangguk dengan wajah-wajah yang terkesan, Gandur mulai menjelaskan dengan lebih rinci seolah-olah dia bersemangat.

“Yang tinggal di hutan ini kebanyakan adalah dark fairy.....Karena itu, jika kalian melewati batas hutan, ada Nidavellir dan tanah para dwarf yang disebut Dvergr. Jadi dua ras tinggal di tempat yang sama.”

“Dwarf juga hidup di hutan?”

Ketika salah satu prajurit menanyakan ini, Gandur menggelengkan kepalanya.

“Ada hutan, tapi Nidavellir lebih seperti dunia bawah tanah. Tempat itu seperti labirin karena dibangun dengan beberapa terowongan. Jika kalian entah bagaimana berakhir di sana, berhati-hatilah agar tidak tersesat.”

Sederhananya, para dark fairy tinggal di hutan dan para dwarf tinggal di bawah tanah.

Selain itu, kata-katanya sepertinya menunjukkan bahwa tugas ini terkait dengan dark fairy dan bukan dwarf.

“Gandur, apa tugas kita? Sudah waktunya bagimu untuk memberi tahu kami.”

Ketika salah satu prajurit bertanya lagi, Gandur memperbaiki ekspresinya dan kemudian mulai menjelaskan dengan serius.

“Para dark fairy telah meminta kita untuk mengalahkan beberapa monster. Mereka mengatakan bahwa salah satu keluarga dark fairy sedang memanen tanaman obat untuk Valhalla dan membangunkan basilisk di dekat sini.”

“Setelah kau mengatakan basilisk, maksudmu raja ular?”

Setelah Siri mengajukan pertanyaan ini, Gandur mengangguk dengan hati-hati.

“Basilisk itu. Keluarga yang diserang meminta bantuan dari Kongres Dark Fairy, dan Kongres meminta Valhalla untuk mengalahkannya.”

“Jadi itu sebabnya kita di sini.”

Para prajurit memandang diri mereka sendiri seolah-olah mereka mengerti. Gandur juga mengangguk kali ini.

“Benar, legiun kita mengkhususkan diri dalam berburu. Kita adalah yang terbaik dalam berburu monster.”

Sebagian besar prajurit di legiun Ullr adalah pemburu.

“Aku juga berharap banyak darimu. Rasgrid membuatnya terlihat seperti kau bisa menangani monster dengan sangat baik,” kata Gandur sambil memandang Tae Ho.

Dia kemudian menyadari satu hal.

‘Jadi, Rasgrid adalah pelakunya.’

Dia bertanya-tanya mengapa dia, yang milik legiun Idun, diseret ke dalam legiun dengan keahlian pemburu.

Ketika dia melihat ke suatu tempat di kejauhan dan tertawa, Rolph mendekatinya dan menepuk pundaknya.

“Ini juga takdir.”

Kata-katanya menghiburnya, tetapi wajahnya tersenyum. Jika dia tidak datang ke sini, maka Rolph akan sendirian.

Tae Ho mengembalikan senyum yang rumit kepada Rolph dan kemudian berkonsentrasi lagi pada Gandur. Dia melanjutkan kata-katanya yang lancar.

“Untuk saat ini kalian akan bepergian ke kantor penghubung di dekatnya. Aku akan pergi ke Kongres untuk mengurus beberapa hal dengan para dark fairy. Jadi Siri, kau memimpin pasukan dan mengunjungi keluarga yang bermasalah.”

“Dimengerti.”

Siri memukul dadanya dengan ringan dan mengekspresikan sikapnya. Sepertinya Siri akan menjadi komandan yang sebenarnya, seperti halnya kasus dwarf.

Gandur juga memukul dadanya dan berbicara dengan para prajurit.

“Ada satu hal lagi yang harus kukatakan pada kalian. Mereka akan bergerak terutama dengan keheningan putih pada kesempatan ini.”

“Keheningan putih!”

“Ohh! Keheningan putih!”

“Aku akhirnya menunggang satu!”

Bahkan sebelum Gandur selesai berbicara, para prajurit mengeluarkan sorakan. Karena mereka semua prajurit tingkat inferior, mereka sepertinya tidak akan bersorak tanpa mengetahui seperti apa prajurit tingkat terendah, tapi dia tidak berani bertanya.

‘Ada apa kali ini?’

‘Apa itu juga proyektil, yang merupakan fetish bagi para prajurit Valhalla?’

‘Atau apakah itu benda yang membungkammu untuk selamanya?”

Tae Ho memandang Rolph bersorak bersama yang lain. Pada akhirnya, dia mendekati Siri dan bertanya, “Siri, apa keheningan putih?”

“Sangat keren. Kau juga akan menyukainya.”

Siri menjawab seperti seorang prajurit Valhalla dan jadi Tae Ho memandang Gandur dengan ekspresi gelisah.

 

“Wow!”

“Itu yang asli!”

“Ini sangat besar!”

Kantor penghubung dark fairy dibuat dengan ukiran pohon yang sangat besar dan yang sangat luar biasa, tapi tak ada yang memperhatikannya. Itu karena mereka semua sibuk dengan keheningan putih yang disebut Gandur.

‘Ini sangat keren.’

Biarpun Siri adalah seorang prajurit Valhalla, sepertinya alasan dan logika bekerja dengannya karena keheningan putih itu benar-benar keren, tidak, binatang buas, bahkan di mata Tae Ho.

Ada serigala besar dengan bulu putih. Mereka begitu besar sehingga dia bahkan tidak bisa dibandingkan dengan harimau atau singa yang dia lihat di kebun binatang. Mereka begitu besar sehingga mereka bahkan bisa menangani prajurit Valhalla karena ukuran mereka hampir sama.

Tepatnya ada 10 serigala. Persis seperti jumlah prajurit.

“Akan ada orang yang melihat mereka untuk pertama kalinya jadi singkatnya, mereka adalah salah satu pemanggilan kebanggaan legiun Ullr. Mereka jelas bisa berjalan, dan ketika mereka berlari mereka tidak membuat suara. Itulah alasan mengapa mereka disebut keheningan putih. Mereka juga akan sangat membantu dalam pertempuran.”

Seperti yang dijelaskan Gandur, keheningan putih mereka benar-benar hening. Sungguh luar biasa melihat makhluk-makhluk besar itu bergerak tanpa mengeluarkan suara.

‘Apa semua legiun memiliki pemanggilan sendiri?’

‘Jadi, seperti apa pemanggilan legiun Idun?’

‘Tunggu, apa kita bahkan punya itu?”

Heda tidak mengatakan apa-apa kepadanya, dan legiun Ullr adalah pasukan pemburu, jadi bisa dimengerti bagi mereka untuk memiliki serigala, tapi berbeda dengan legiun Idun. Satu-satunya hal yang bisa dipikirkannya saat ini adalah pohon apel.

‘Hewan seperti apa yang dimiliki legiun Odin?’

‘Bukankah itu hewan yang sangat keren karena dia adalah raja para Dewa?’

Sementara Tae Ho memikirkan hal yang berbeda, para prajurit berdiam diri satu per satu. Meskipun mereka adalah pemburu yang teliti, tidak termasuk Siri dan beberapa lainnya, yang tersisa menunggangi serigala dengan canggung.

“Tae Ho, cepat naik. Rasanya sangat luar biasa untuk menaikinya.”

Rolph, yang memiliki postur tubuh yang ceroboh, berbicara dengan wajah yang mengatakan bahwa dia akan mati karena bahagia. Tae Ho mengangguk sekali dan kemudian berdiam diri.

[Saga: Orang yang Dapat Menangani Naga]

Keheningan putih yang ada di sisinya sejak awal tidak menentangnya. Saat dia mengaktifkan saga, posturnya secara otomatis diperbaiki.

“Kau benar-benar terampil. Seperti yang dikatakan Rasgrid dan Reginleif. Aku benar-benar menginginkanmu,” kata Gandur dengan suara rendah, tapi karena di sebelahnya dia bisa mendengar semua yang dikatakannya. Mungkin, yang harus dikhawatirkan oleh Heda bukanlah Rasgrid, tapi Gandur.

Selain itu, Siri memiliki mata yang sama dengan Gandur. Rolph juga tampaknya berpikir bahwa akan lebih baik jika dia berada di legiun yang sama dengan Tae Ho.

Ketika Tae Ho memikirkan wajah Heda dan memalingkan matanya, Gandur menyeringai dan berkata, “Seorang pemandu dari sisi peri akan ikut denganmu. Ikuti dia.”

Begitu dia selesai berbicara, dark fairy yang menunggang kuda hitam mendekati mereka. Dia bukan wanita cantik langsing dengan kulit tembaga yang diharapkan Tae Ho — dia adalah seorang pemuda tampan dengan kulit ungu muda.

‘Meski begitu, dia mirip dengan dark fairy yang aku tahu.’

Telinganya runcing, wajahnya tampan, dan tubuhnya ramping. Kulitnya memiliki warna ungu muda yang memiliki nuansa pastel dan rambut perak yang hampir putih dipasangkan dengan kulitnya.

Dark fairy yang mengenakan armor kulit meletakkan tangan kanannya di dada kirinya dan memberi hormat, mungkin karena semua orang menunggangi serigala mereka.

“Aku Tollaris dari keluarga Mollo. Aku akan membawamu ke rumah keluarga kami.”

“Aku Siri dari legiun Ullr. Perlakukan kami dengan baik.”

Ketika Siri juga membenturkan dadanya untuk mengekspresikan sikapnya, Tollaris mengangguk dan menatap Gandur.

“Valkyrie Gandur, kita akan segera berangkat.”

“Biarkan berkat Ullr bersamamu.”

“Biarkan berkat Ullr bersama Gandur!”

“Valkyrie dari legiun kita tentu saja yang terbaik!”

“Kita akan pergi!”

“Kami akan membawakanmu kulit basilisk sebagai hadiah!”

Ketika Gandur melambaikan tangannya dan mengirim mereka pergi, para prajurit Legiun Ullr mengangkat suara mereka dan menjawab balik. Itu tak sopan, tetapi kau bisa merasakan kasih sayang mereka terhadap Gandur, Valkyrie dari legiun Ullr.

Tollaris hanya menatap mereka dengan tenang dan kemudian maju ke depan. Ketika Siri mengikutinya, para prajurit juga mulai mengikuti.

Keheningan putih tidak hanya diam, mereka juga cepat. Kuda Tollaris berlari dengan sangat cepat, tetapi tidak ada serigala yang tertinggal. Atau lebih tepatnya, sepertinya mereka lebih cepat daripada kuda di tempat-tempat besar di mana akarnya tumbuh.

Namun, hal terbaik adalah bagaimana rasanya ketika kau menaikinya. Biasanya pantatmu akan terasa sakit saat menunggang kuda walau dengan pelana, tapi kau tidak bisa merasakannya dengan keheningan putih ketika mereka tiba-tiba mengubah arah atau kecepatan. Mungkin ini karena bulu empuk mereka.

Tollaris berlari selama seperempat hari sambil beristirahat sesekali. Karena mereka berada di hutan lebat yang menutupi langit, sulit untuk menentukan lokasi atau arah mereka.

Tetapi mereka yakin bahwa mereka sudah jauh dari titik awal.

“Itu di sana.”

Tollaris menurunkan kecepatannya menjadi langkah berjalan dan menunjuk ke tempat yang jauh. Tae Ho, yang telah terbiasa dengan hutan ketika datang jauh-jauh ke sini, menemukan bahwa desa itu terdiri dari rumah-rumah pohon.

‘Ini seperti sebuah desa dari satu keluarga.’

Dark fairy mengatakan bahwa semua orang yang tinggal di sini berasal dari garis keturunan keluarga Mollo. Para dark fairy yang menjaga pintu masuk memandangi para prajurit Valhalla dengan mata waspada, dan anak-anak juga mengintip mereka sambil bersembunyi di balik pepohonan.

Para prajurit Valhalla memandang desa dengan mata ingin tahu alih-alih menyusut dari banyak tatapan, seperti prajurit Valhalla yang ideal.

Ketika mereka masuk jauh ke dalam hutan, sebuah rumah yang dipenuhi pagar muncul.

“Ayo masuk.”

Saat Tollaris turun dari kuda, Siri dan prajurit lainnya juga turun dari keheningan putih.

“Kalian bisa menempatkannya di kandang. Tempatkan mereka jauh dari kuda.”

Siri mengatakan ini pada dark fairy yang memasang wajah bermasalah ketika mereka memikirkan apa yang harus dilakukan. Meskipun mereka dipanggil, sepertinya Valkyrie adalah satu-satunya yang bisa memerintah sesuka hatinya.

Setelah mereka melewati gerbang, mereka melihat sebuah rumah besar dengan halaman yang luas. Sungguh menakjubkan bahwa mereka masih ditutupi oleh cabang-cabang dengan rumah sebesar itu.

“Kalian telah menyusahkan diri dengan datang sejauh ini. Aku Mallus, kepala keluarga Mollo.”

Seorang pria langsing dengan kesan tajam menyambut mereka dari halaman. Ketika pria itu melambaikan tangannya dengan ringan, para dark fairy yang cantik muncul dan memberi masing-masing prajurit satu gelas. Sepertinya mereka mengatakan pada mereka untuk mengurangi dahaga karena telah menempuh jalan panjang.

Tak ada alasan bagi para prajurit Valhalla untuk menolak ketika mereka liar karena alkohol. Siri juga menerimanya sambil berpikir bahwa satu cangkir tidak akan membahayakan.

Tae Ho juga melakukan hal yang sama. Tetapi sebelum dia hendak meletakkan bibirnya di cangkirnya, dia mengaktifkan mata naga seperti yang selalu dia lakukan ketika dia menghadapi orang baru.

Nama Tollaris berwarna hijau. Ada banyak dark fairy di desa yang memiliki nama abu-abu yang berarti netralitas. Lagipula, kebanyakan dari mereka berwarna hijau atau abu-abu.

Tetapi berbeda untuk rumah.

[Bawahan Utgard Loki]

[Dark fairy: Mallus]

Hapus huruf merah. Selain itu, dia sudah melihat nama: Utgard Loki.

‘Raksasa dari Black Fortress!’

Prajurit Utgard Loki, Hgut.

Tidak ada waktu untuk berpikir. Ada musuh tepat di depan mereka, namun mereka saat ini minum alkohol dari musuh.

“Kapten Siri!”

Tae Ho berteriak dan melemparkan cangkirnya. Para prajurit yang telah menyesap terkejut dan menoleh untuk melihat Tae Ho. Rolph membuka matanya lebar-lebar seolah-olah dia bingung. Namun, Siri berbeda. Dia membuang gelasnya dan juga mengeluarkan alkohol dari mulutnya.

Mallus memandang Tae Ho. Dia tidak tahu tentang saga Tae Ho. Namun, saat dia melihat mata Tae Ho dipenuhi dengan kepastian, dia membuat penilaian cepat. Dia mengangkat lengannya bukannya membuat alasan ceroboh. Huruf merah mulai muncul di dinding.

“Serang mereka!”

“Shield wall!”

Mallus dan Siri berteriak pada saat bersamaan. Para prajurit Valhalla buru-buru mengangkat perisai mereka dan dark fairy yang muncul dari mana-mana menembakkan busur mereka.

Tollaris dan para wanita dark fairy yang ada di dekat mereka memandang sekeliling mereka dengan wajah bingung dan jatuh setelah terkena panah.

Para dark fairy menjerit. Rumah itu dipenuhi huruf hijau, huruf abu-abu, dan huruf merah.

“Tutup pintunya!”

“Kita lari!”

Mallus dan Siri berteriak pada saat yang sama lagi. Dark fairy berwarna abu-abu berlari ke arah gerbang, dan beberapa prajurit bersembunyi di balik perisai dan menembakkan busur panah mereka ke dark fairy yang mencoba menutup gerbang. Siri menarik kembali dinding perisai dan kemudian meniup terompet tanduknya.

Keheningan putih bereaksi terhadap suara yang menyerupai angin. Mereka menggigit atau membanting dark fairy yang mencoba mengikat mereka. Mereka berlari menyeberangi halaman dan mendekati kelompok itu.

“Tae Ho! Pimpin!” Kata Siri sambil buru-buru memasang ke keheningan putih. Itu karena dia mempercayai mata Tae Ho.

Tae Ho memelototi gerbang yang setengah tertutup dan berteriak, “Ayo pergi!”

Keheningan putih menyerang tanpa suara.

“Tutup gerbangnya!”

Mallus berteriak lagi. Para dark fairy berlari menuju pintu masuk sementara Rolph dan para prajurit mengangkat busur mereka sekali lagi. Hujan panah datang dari atas kepala mereka.

Tae Ho hanya melihat ke depannya dan menyerbu. Dia tak menghindari panah yang datang dari depan. Dia menyerbu ke arah gerbang dan mengulurkan tangan kirinya. Dia mengaktifkan sihir rune yang diukir!

“Gant!”

Rune angin.

Angin kencang melonjak dari lengan kiri Tae Ho.
Load comments