Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

18 Maret, 2019

Valhalla Saga 9-2

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 9/Chapter 2: Svartalfheim (2)

Ukiran sihir rune temporal memiliki lima level.

Gant, yang telah dipelajari Tae Ho, adalah level 1. Namun, sihir Tae Ho jauh melebihi sihir prajurit rendahan lainnya yang mengabaikan sihir.

Angin yang menyembur menangkis panah. Bukan hanya itu tetapi juga secara kasar mendorong pintu yang coba ditutup oleh dark fairy.

Bang!

Keheningan putih yang ditunggangi Tae Ho menyerang dengan diam-diam. Siri dan prajurit lainnya juga dengan cepat meninggalkan rumah.

Tae Ho menjatuhkan tubuhnya lebih dekat ke tubuh keheningan putih dan melihat ke depan. Seperti yang dia duga, ada jauh lebih banyak huruf hijau dan abu-abu dibandingkan dengan yang merah. Tae Ho pergi ke arah yang berlawanan dari tempat huruf merah tempat berkumpul dari luar rumah dan kemudian melihat ke belakang.

Chwajajak!

Para dark fairy yang keluar dari rumah secara berurutan menembakkan panah. Beberapa anak panah menghantam punggung dan lengan para prajurit, tetapi bukannya berteriak kesakitan, mereka menyerang balik dengan busur mereka.

Mereka bukan prajurit tingkat inferior biasa. Jika prajurit tingkat terendah berada di level manusia yang gagah berani, mulai dari tingkat lebih inferior dan lebih tinggi, dengan akumulasi rune yang sedikit, mereka bisa disebut manusia super. Itu jelas untuk kemampuan fisik mereka, tapi ketabahan dan konsentrasi mereka juga lebih baik dari biasanya.

Seorang prajurit yang dipukul di belakang tiga kali mengambil posisi menembak tanpa goyah dan dengan tepat menusuk dahi dark fairy. Karena ketepatan para prajurit lain juga tepat, para dark fairy kehilangan sedikit semangat.

“Tetap lari!”

Siri berteriak ke arah Tae Ho dan para prajurit. Mereka berada dalam situasi di mana mereka tidak tahu berapa banyak musuh di sana atau apa yang mereka sembunyikan. Untuk saat ini, melarikan diri adalah prioritas.

Tae Ho membuka jalan. Dia melarikan diri melalui pinggiran bukannya melalui pintu masuk desa untuk keluar dari desa Mollo, yang tidak sepenuhnya dipagari.

“Awasi kepala!” Teriak Siri. Tae Ho menoleh dan melihat huruf merah mengalir di langit-langit. Mereka adalah ular besar yang tergantung di dahan.

Tae Ho mengeluarkan Runefang. Pedang terbakar dan dia mengayunkannya sambil menyerbu ke depan. Prajurit lain juga mengangkat belati dan kapak mereka untuk menyingkirkan ular-ular itu.

Keheningan putih tidak berhenti. Para prajurit legiun Ullr telah sedikit banyak menghadapi ular dan kemudian memiringkan telinganya. Mereka mendengar suara kuda-kuda yang ditunggangi para dark fairy untuk mengejar mereka.

“Rolph, tetap di sebelah Tae Ho. Prajurit, aktifkan berkat Ullr!”

Siri dengan cepat memerintahkan para prajurit. Rolph menempel di dekat Tae Ho dan para prajurit yang berbaris dalam barisan saat menyerbu hutan mengaktifkan berkat Ullr satu per satu.

Perbedaan lain antara tingkat inferior dan tingkat terendah.

Prajurit tingkat inferior dari legiun Ullr tidak bisa hanya menggunakan satu berkat; mereka bisa menggunakan siluman dan pelacak.

Sembilan prajurit, tidak termasuk Tae Ho, mengaktifkan berkat siluman dan lingkungan mereka menjadi sunyi. Meskipun mereka mengendarai dengan kecepatan tinggi, tidak ada jejak yang terlihat di tanah.

Tae Ho menarik napas saat berlari. Suara langkah-langkah kuda melayang semakin jauh.

Mallus, kepala keluarga Mollo, mengertakkan gigi dengan wajah pucat. Dia tidak bisa menebak di mana kesalahannya.

Tidak ada tanda-tanda. Dia bahkan tidak meninggalkan mereka satu petunjuk pun.

‘Kenapa!’

Umpatan keluar sendiri. Selain itu, situasinya sangat serius. Dia telah menyerang saat dia yakin bahwa para prajurit Valhalla telah memperhatikan, tapi meskipun demikian dia tidak bisa menangkap mereka.

Apa yang akan terjadi jika mereka lolos seperti ini? Sampai di mana mereka melihat?

Kepalanya telah penuh pikiran. Dia juga tidak bisa memikirkan hal lain. Dia kekurangan terlalu banyak informasi.

‘Belum, aku masih punya kesempatan.’

Dia berpikir bagaimana dia bisa menyingkirkan mereka.

Awalnya, mereka memasuki rumah tanpa ragu. Itu berarti bahwa Valkyrie Valhalla yang telah membawa mereka masih belum menyadari kerenggangan Mallus.

Dia tidak tahu kapan mereka menyadarinya, tapi tetap saja mereka yang tahu.

Jadi dia hanya harus menyingkirkan mereka.

‘Tapi bagaimana caranya!’

Mereka sudah melarikan diri dari desa. Dia telah mengirim tim pengejar, tetapi diragukan apakah mereka bisa menangkap mereka atau tidak. Selain itu, jika mereka keluar dari wilayah keluarga Mollo, maka dark fairy lainnya bisa menyaksikan pertarungan. Dia tidak punya banyak waktu.

Dia membutuhkan bantuan, tapi dia takut untuk memintanya.

“Sepertinya ada yang salah.”

Dia mendengar suara. Terkejut, Mallus, bahkan tidak bisa menelan air liur dengan benar. Dia gemetar dan nyaris tidak bisa melihat ke belakang.

Dia tidak berada di rumah keluarga Mollo lagi. Seluruh dunia menjadi gelap, dan Mallus jatuh ke ruang yang luas sendirian.

Mallus berlutut. Lalu kepalanya terbentur lantai. Mata menatapnya berada di tempat yang sangat tinggi.

Raksasa.

Monster Jotunheimr.

Mata raja raksasa yang mahamulia, ajudan Utgard Loki, bersinar bahkan dalam kegelapan. Dengan matanya menatapnya dalam kegelapan, Mallus tidak bisa menyembunyikan apapun. Dia menyemburkan semua yang dia tahu.

Dia harus menyingkirkan para prajurit Valhalla yang telah melarikan diri.

Jika tidak, maka semuanya akan menjadi yang terburuk.

“Biarkan aku meminjam basilisk. Jika Anda membiarkan aku meminjam kekuatan Anda, maka aku.....”

“Kau tidak bisa melakukannya.”

Suara yang turun dari langit membatu Mallus. Itu benar. Mallus sendiri tahu itu yang terbaik. Namun, jika dia tidak melakukan sesuatu, masa depan yang dia tinggalkan akan hancur.

Mallus mulai berkeringat sembari tidak bisa bernapas dengan benar. Suara raksasa itu membangkitkannya lagi.

“Tapi jangan takut, Mallus. Aku sudah menyiapkan sesuatu.”

Mallus tersentak dan tanpa sadar mengangkat kepalanya. Raksasa itu menatap Mallus. Raksasa yang tidak mempercayai dark fairy kecil dan kekanak-kanakan ini sejak awal jelas telah mempersiapkan sesuatu untuk berjaga-jaga.

“Seharusnya sudah bergerak sekarang.”

Eksistensi yang tidak akan dikalahkan oleh prajurit tingkat inferior Valhalla.

Mata raksasa melewati Mallus. Itu menuju melampaui kegelapan, ke tempat yang jauh.

 

“Kita mengguncang mereka.”

Prajurit yang ada di belakang mengatakan ini dengan suara rendah. Seolah-olah itu adalah sinyal, para prajurit berhenti mengeksekusi mode siluman mereka. Keheningan putih juga memperlambat langkahnya.

Biarpun itu adalah keheningan putih, mereka tidak bisa berlari selamanya dengan kecepatan penuh. Mereka membutuhkan waktu untuk bernapas — sama untuk para prajurit Valhalla.

“Jangan terlalu santai. Kita tidak bisa menenangkan diri sebelum bertemu Gandur.”

Siri melirik ke belakang dan berkata dengan suara rendah. Ketika dia bahkan tidak bisa merasakan jejak dengan berkat pelacak, sepertinya mereka benar-benar berhasil mengenyahkannya, tetapi bagaimanapun juga ini masih merupakan negeri para dark fairy. Sekarang keluarga Mollo yang mereka percayai tiba-tiba menyerang mereka, tidak akan aneh jika dark fairy lainnya juga menyerang mereka.

Para prajurit tahu kebenaran itu dengan baik, tapi alih-alih merasa gugup, mereka malah menunjukkan sedikit waktu luang.

“Rasanya sakit sekali. Siri, tidak bisakah kita mengobati luka kita sebentar?”

“Ada racun di panahnya. Aku mencicipinya sedikit dan itu membuat lidahku mati rasa. Sepertinya agak mematikan. Racun ular itu tampak seperti lumpuh.”

Para prajurit berbicara ketika mereka mengambil panah dari tubuh mereka dan mengerutkan kening. Jika mereka adalah prajurit dunia fana, mereka pasti sudah mati karena racun mematikan, tapi bagi prajurit tingkat inferior, itu hanya cukup menyakitkan.

Meski begitu, Siri menggelengkan kepalanya setelah melihat para prajurit dengan mata khawatir.

“Rawat diri kalian sambil bergerak. Kita tidak bisa berhenti.”

Mereka harus terus bergerak meski sedikit. Seperti kata Siri, mereka tidak bisa santai sampai mereka bergabung dengan Valkyrie Gandur.

Ketika para prajurit mengakui situasinya, mereka merawat diri mereka sendiri dengan pertolongan pertama dengan hal-hal seperti obat-obatan dan jamur.

Rolph, yang tidak terlalu terluka, bertanya pada Tae Ho dengan suara rendah, “Tae Ho, tahukah kau bahwa kepala itu orang jahat melalui sagamu?”

“Ya.”

Tae Ho mengangguk sekali dan kemudian memandang Siri. Tae Ho sendiri ragu-ragu bahkan setelah melihatnya dengan mata naga, tapi dia berterima kasih kepada Siri yang telah mempercayainya tanpa ragu sekali pun.

“Terima kasih karena percaya padaku, Kapten Siri.”

“Tentu saja.”

Siri menjawab singkat dan kemudian melihat sekelilingnya. Pada ekspresi Siri yang agak kasar, Rolph tersenyum pahit dan bertanya, “Bukankah sudah jelas mempercayai kawanmu? Kapten Siri baru saja mengatakan itu.”

Mereka menghadapi pertempuran hidup dan mati bersama.

Tae Ho mengangguk tanpa sadar. Memikirkan hal itu, dia hanya mengenal Rolph dan Siri selama 10 hari, tapi perasaan mereka adalah hal lain. Mereka merasa seperti sekutu yang dapat diandalkan yang telah bersama mereka selama puluhan tahun.

“Yang termuda mengatakan beberapa hal yang benar.”

“Dia yang termuda dan dia mengatakan hal-hal seperti kawan seperjuangan. Berapa banyak medan perang yang telah kalian lalui? Paling banyak 40? 50?”

“Hei nak, buat beberapa trik lucu.”

Prajurit tingkat inferior mengatakan beberapa kata ke arah Rolph dan tertawa tanpa suara.

Kemudian, Siri dengan tajam berkata, “Diam. Kita belum sepenuhnya mengguncang mereka. Aktifkan berkat siluman kalian segera setelah kalian menyelesaikan perawatan.”

“Ya, ya.”

Para prajurit menjawab dengan ringan dan kemudian berkonsentrasi untuk menyembuhkan diri mereka sendiri. Ketika mereka hanya mengambil dua langkah lagi, salah satu prajurit mengangkat kepala. Dia secara refleks mengeluarkan belati dan berteriak, “Benar!”

Bang!

Suara dan suara nyaring meledak pada saat bersamaan. Lembing yang terbang sangat menusuk dada prajurit dan kemudian menusuk tanah seperti itu

“Membagi!”

“Itu datang dengan kuat! Blokir itu! “

Para prajurit berteriak pada saat yang sama. Dan salah satu dari mereka mengayunkan senjata mereka secara refleks.

Tapi sudah terlambat. Tepatnya, lawannya terlalu besar.

Kapak prajurit itu pasti mengenai sasarannya. Namun lawan menerjang masuk seolah-olah mengabaikan serangan dan kemudian menusuk leher seorang prajurit yang menunggangi keheningan putih.

Tubuhnya besar. Lalu dia mendorong ke bawah prajurit yang telah menusuk lehernya dan kemudian mengayunkan lengan kanannya. Lalu, ular berbisa mulai turun dari ujung tangannya.

Ular itu menggigit prajurit dan keheningan putih. Para prajurit yang berada di luar jangkauannya memasang kuda-kuda dengan cepat dan beberapa bahkan turun dari keheningan putih.

Tae Ho juga menatapnya dan kaget. Itu bukan karena monster itu memiliki kepala dan ekor serangga.

Dia tidak bisa melihat namanya dengan benar. Dia memang tahu itu merah, tapi itu saja.

Tae Ho tahu apa yang diwakilinya.

Keberadaan level lain. Sesuatu yang tidak bisa dia capai pada levelnya saat ini.

Itu menghirup lidahnya seperti ular. Dan pada saat yang sama, ekor dan lengannya yang ditutupi sisik hitam bergerak. Sepertinya itu akan melompat tetapi kemudian menabrak seorang prajurit dengan ekornya dan meledakkan sesuatu dengan tangannya. Lalu, aura hitam menyebar ke sekitarnya.

Boom! Boom! Boom!

Para prajurit jatuh di tanah. Itu karena keheningan putih tiba-tiba menghilang.

Pemanggilan menghilang. Sekarang setelah pemanggil, Valkyrie, berada jauh, mereka bahkan tidak memiliki sarana untuk memblokirnya. Para prajurit memilih untuk menyerang daripada mencoba membaca situasi.

Kapak dan belati yang tumpah menusuk tubuhnya. Monster itu berlumuran darah tapi itu saja. Itu menghancurkan kepala seorang prajurit seolah-olah tidak ada yang terjadi padanya.

Tiga prajurit tewas. Tidak, itu empat. Ia mencabut kapak yang tersangkut di tubuhnya, lalu memutar dan mengayunkan kapak secara luas. Para prajurit semua melemparkan senjata mereka dan jatuh kembali, tapi salah satu dari mereka tidak bisa sepenuhnya menghindarinya. Kapak membelah dadanya, dan saat darah mulai mengalir ke ekor monster itu mencengkeram leher prajurit itu. Dan kemudian membantingnya ke tanah. Suara sesuatu yang menghancurkan terdengar.

“Itu regenerator! jangan mendekati dia dengan tergesa-gesa!”

Siri berteriak dan menembakkan panahnya secara berurutan. Monster itu bahkan tidak repot-repot menghindari panah dan membuka mulutnya.

“Seorang prajurit tingkat inferior tahu tentang regenerator? Kalau begitu, kalian juga harus tahu bahwa kalian tidak akan bisa menghentikanku.”

Itu suara rendah dan menyeramkan. Tersenyum cerah dan kemudian mulai mencabut senjata yang terjebak di tubuhnya dan melemparkannya ke para prajurit. Ketika para prajurit menangkis senjata atau anjing, monster itu maju ke depan. Berlari menuju Siri.

Siri menghela napas, lalu melemparkan panahnya ke arah monster itu, dan mengeluarkan belatinya. Monster itu cepat, tetapi Siri juga sama cepatnya.

Pedang monster dan belati Siri berbenturan. Sepertinya monster itu, yang lebih besar dari para prajurit Valhalla, berkali-kali lebih besar dari Siri. Siri juga manusia super, tapi dia tidak akan bisa bertahan lama dalam tekanan.

Monster itu tertawa. Alih-alih memberikan lebih banyak kekuatan pada pedangnya, ia memilih untuk menendang. Ada kekuatan yang luar biasa di balik tendangannya, bahkan ketika itu dalam pertarungan kekuatan dengan Siri.

Siri menghindari serangan itu. Dia memutar lengan dan tubuhnya dengan aneh dan mengalirkan serangan itu. Postur monster itu hancur berkat itu, dan Siri menggunakan celah itu.

Itu adalah serangan yang cepat dan kuat. Beberapa luka muncul di tubuh monster dalam sekejap dan menjadi berlumuran darah. Dan seperti yang terjadi sampai sekarang, itu adalah segalanya. Luka-luka monster mulai regenerasi dan kemudian mengayunkan pedangnya ke arah Siri seolah-olah bahkan tidak merasakan sakit.

Bang!

Dia memblokir serangan itu dengan menangkisnya, tapi dia tidak bisa menahannya. Tubuh Siri tampak menekuk pada kekuatan yang luar biasa dan kemudian jatuh ke tanah.

Bang!

Panah yang ditembakkan Rolph meledak. Segera setelah pertempuran dekat antara Siri dan monster berakhir, para prajurit mulai menembakkan panah secara berurutan. Tapi itu sia-sia saja. Monster itu telah mengambil serangan kuat dari jarak dekat seolah-olah tidak ada apa-apanya. Dan kemudian dia melemparkan dirinya ke arah Siri, yang kesakitan di tanah, seolah berusaha mengakhirinya.

Rolph menembakkan panah lagi. Itu meledak dan ia menurunkan kecepatannya tapi itu saja. Salah satu prajurit mengumpat dan berbalik. Dia berlari bahkan tanpa melihat ke belakang. Dia tak melarikan diri saat meninggalkan rekan-rekannya. Tidak, dia melarikan diri tapi karena itu adalah perannya. Tidak ada artinya jika semua orang mati di sini. Salah satu orang harus tetap hidup dan menyampaikan berita. Berkat itu, dia memilih untuk melarikan diri bahkan ketika dia akan menghadapi penghinaan.

Tapi monster itu memperhatikan. Monster yang berlari ke arah Siri memutar tubuhnya dan mengulurkan tangan kanannya. Ular itu terbang secepat panah dan mengikat kaki prajurit itu. Dia belum membunuhnya dan hanya membuatnya jatuh, tapi itu sudah cukup.

Monster itu memandang Siri lagi. Dia berdiri. Menatap monster itu dan tertawa. Dia mengabaikan panah yang masih mengenai punggungnya bahkan pada saat ini lalu mengayunkan pedangnya.

Bang!

Itu diblokir lagi. Tapi bukan Siri yang memblokirnya. Saat ia membalikkan tubuhnya sesaat untuk menyerang prajurit yang melarikan diri, Tae Ho, telah memasuki pembukaan yang dibuat.

Dia tahu saat mereka bentrok pedang mereka. Itu adalah kekuatan yang luar biasa. Selain itu, tekanannya juga luar biasa. Rasanya seperti menghadapi raksasa.

[Saga: Mata Naga Melihat Semua Hal]

Dia tak bisa melihat kelemahan. Tae Ho menghentikan napas dan berkonsentrasi. Jika itu monster maka Tae Ho adalah manusia super.

[Saga: Prajurit Abadi]

Teknik pedang dari ksatria naga Kalsted. Metode pertempurannya.

Pedang yang terlibat terpisah dan kemudian bentrok lagi. Tiga kali, empat kali.

Monster itu memasang ekspresi seolah sedang bersenang-senang. Dia bisa mendengar Siri yang terengah-engah di belakangnya. Para prajurit mencoba menyerang dari kejauhan sebisa mereka, dan Rolph yang berlari bergegas menyeret Siri.

Tae Ho tidak tahu persis apa yang dimaksud Siri dengan regenerator, tapi dia menyadari satu hal. Dia tidak akan bisa menyelesaikannya dengan serangan biasa. Melihat itu bahkan tidak tersentak pada panah peledak yang ditembakkan Rolph, Runefang berapi juga tidak akan berpengaruh padanya.

Dia membutuhkan hal lain.

Sesuatu yang bisa membuat jarak di antara mereka.

Babang!

Itu adalah pertukaran kelima. Dia kehilangan kekuatan. Jika dia tidak memiliki berkat Idun, dia pasti sudah menjatuhkan pedangnya.

Tae Ho berkonsentrasi pada monster itu dan berpikir.

Percakapannya dengan Heda. Kata-kata yang dia katakan padanya.

‘Apa yang kau pikirkan adalah perbedaan antara prajurit tingkat terendah dan prajurit tingkat inferior?’

Malam ia menjadi prajurit tingkat inferior, Heda bertanya padanya setelah menyelesaikan kelas sihir rune mereka.

Prajurit tingkat terendah adalah orang yang tidak bisa membuang kebiasaan mereka dari dunia fana. Mereka telah memperkuat tubuh mereka dengan mengumpulkan rune, tapi mereka masih punya batas manusia.

Mulai dari tingkat inferior, mereka bisa mulai disebut manusia super. Mereka adalah prajurit yang bisa melakukan hal-hal yang tidak bisa dilakukan manusia biasa dengan akumulasi rune mereka.

Tapi itu bukan satu-satunya perbedaan.

Prajurit tingkat terendah menerima berkat dari Dewa.

Dan prajurit tingkat inferior menerima lebih banyak berkat.

Bukan hanya karena mereka mengumpulkan rune dan menjadi lebih kuat. Itu karena mereka menjadi lebih terbiasa dengan kekuatan Dewa melalui masa-masa mereka adalah prajurit tingkat inferior.

Dewa legiun.

Prajurit tingkat inferior memegang benih. Itu adalah level untuk mempersiapkan mereka menjadi prajurit tingkat menengah.

Perbedaan antara prajurit tingkat inferior dan prajurit tingkat menengah.

‘Mulai dari tingkat menengah, aku bisa menggunakan kekuatan Dewa.’

Dia akan menguatkan tubuhnya melalui rune dan menjadi terbiasa dengan kekuatan Dewa dengan menerima berkat. Dia akan mempersiapkan dirinya untuk dapat menangani kekuatan Dewa.

‘Tae Ho, kau sedikit berbeda.’

Dia telah memakan apel emas Idun yang merupakan buah para Dewa.

Dia telah menerima lebih banyak berkat dari para prajurit tingkat inferior biasa.

Dan kekuatan ksatria naga Kalsted telah menjadi akar kekuatan Tae Ho.

‘Kau bisa memekarkan benihmu tapi aku tidak merekomendasikannya. Karena kekuatan Dewa diizinkan mulai dari tingkat menengah.’

Itu berbahaya. Dia tak tahu apa efek samping yang bisa terjadi.

Namun demikian, Heda memberitahu Tae Ho.

Karena dia spesial. Karena daripada dilemparkan ke dalam ketidaktahuannya, Heda ingin dia mengendalikannya secara sukarela!

Bang!

Pedang monster itu menikam tanah. Itu adalah serangan ketujuh. Dan delapan serangan terjadi dari tangannya.

Ular yang menuangkan membuka mulut mereka. Tae Ho menurunkan posturnya dan menghindarinya lalu masuk ke genggamannya. Monster itu tetap tenang bahkan ketika Tae Ho menyerang ketika dia berada di posisi bertahan sampai sekarang. Dia meletakkan postur seolah-olah memungkinkannya untuk menyerang sebanyak yang dia mau dan bersiap untuk melakukan serangan kesembilan.

Tae Ho mengayunkan pedangnya. Runefang membelah perutnya dan Tae Ho keluar dari jangkauannya.

Monster itu tertawa tetapi kemudian tersandung. Itu menempatkan tangannya di luka di perutnya. Darah tidak berhenti dan syok muncul di wajahnya.

‘Heda.’

Tae Ho bernapas. Lalu dia berbalik ke arah monster itu lagi.

Kekuatan Dewa.

Cahaya keemasan Idun mulai bersinar di Runefang.

FP: setia's blog

Share: