Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

01 April, 2019

Denpachi LC3

on  
In  

hanya di setiablog

Last Chapter 3 – upset


Hujan deras pada hari itu juga. Hujan tanpa henti mengalir deras dan tidak menunjukkan sedikit pun tanda-tanda berhenti. Ada sungai yang menjadi arus deras, dan di tepi sungai berdiri Dullahan dan dua lainnya.

Mereka telah membunuh seseorang. Di dekatnya, ada seorang lelaki berjas hujan kuning yang berbaring di tanah. Darah menyembur keluar dari perutnya dan tersapu oleh arus hujan. Berdiri di samping Dullahan dan William yang keduanya tampak syok, Tathlum tertawa pelan.

“...Ada apa? Kenapa kalian merasa bersalah? Bukankah kita bersumpah bahwa kita akan melakukan sesuatu demi impian dan tujuan kita?”

Tathlum mencengkeram pisau yang sudah diwarnai merah di tangannya. William berlutut dan muntah di tempat. Dullahan memaki Tathlum.

“Kenapa...kenapa sih? Tidak perlu membunuh!”

“Yah kalau tidak, maka kita akan terbunuh! Bisakah kamu mempercayainya? Orang itu! Pria itu menggunakan kekuatannya di luar game!”

Ketika Tathlum mengatakan itu, dia mencengkeram kepalanya di antara kedua tangannya ketika senyum marah muncul di wajahnya.

“Tenang, bagaimana jika ini juga bagian dari ‘game’...? Kamu tahu, seperti [Event]. Karena kita hampir membersihkan, game pasti sudah menyiapkan ini untuk kita.... Ya, itulah yang kuputuskan. Haha.”

Di tengah hujan lebat, suara Tathlum diselimuti oleh tetesan hujan dan hampir tidak terdengar. Tidak, mungkin Dullahan dan William pura-pura tidak sadar tidak mendengar apa yang dikatakannya. Hujan deras tidak menghapus pria berjas hujan. Walaupun dia meninggal, dia tidak menghilang menjadi cahaya pucat. Darah yang mengalir dari tubuhnya adalah bagian dari ‘kenyataan’, dan kemudian pisau di tangan Tathlum itu ‘asli’.

FP: setia's blog

Share: