Valhalla Saga 21-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 21/Chapter 1: Midgard (1)

Midgard, dunia manusia, sangat luas. Di dunia itu, yang bahkan lebih besar dari dunia para Dewa, Asgard, manusia dan ras yang tak terhitung jumlahnya dan spesies tanaman dan binatang hidup.

Bahkan para Dewa yang bisa memandang rendah Midgard bisa mengetahui segalanya tentang itu.

Pertama, fakta bahwa ada banyak gagak di beberapa bagian dunia untuk memeriksanya adalah bukti yang menyangkal kemahakuasaan para Dewa.

Manusia juga tidak begitu berbeda.

Manusia telah menerima Midgard dari Dewa Asgard dan menjadi pemiliknya tetapi manusia tidak tahu segalanya tentang itu. Bagi mereka, Midgard adalah dunia yang dipenuhi dengan keajaiban, ketakutan, peluang dan bahaya yang tak terhitung jumlahnya.

Itu sebabnya manusia tidak tahu. Dewa juga tidak menyadarinya.

Benih kekacauan yang disebar Loki di setiap bagian Midgard sudah mulai mekar. Masing-masing dapat digambarkan sebagai bencana tapi tidak terlihat dengan mudah karena kabut yang tidak diketahui.

Pulau negeri yang ditutupi oleh lautan dan memiliki hutan lebat dan desa kecil di dalamnya.

Yang pertama menyadari itu adalah pulau ini.

Kapal-kapal yang meninggalkan dermaga tidak kembali. Jika satu atau dua kapal pergi pada saat yang sama atau pada hari yang sama, mereka akan berpikir bahwa mereka pasti menghadapi badai yang mengerikan. Tidak, mereka ingin mengira itulah yang terjadi pada awalnya.

Namun setelah satu hari, dua hari, semakin banyak waktu berlalu, jumlah kapal yang tidak kembali meningkat. Ketika satu minggu berlalu, seluruh negeri jatuh ke dalam ketakutan.

Apa alasan kapal tidak bisa kembali?

Apakah para Dewa Asgard marah? Apakah ada badai yang tidak tahu kapan harus berhenti?

Tidak. Tidak ada badai. Jika itu adalah badai yang bisa memusnahkan seluruh armada, mereka akan menyadarinya dari pulau itu.

Pulau itu tidak kecil. Mereka mampu mencukupi diri secara ekonomi, bahkan jika mereka tidak berinteraksi dengan benua. Namun mengetahui bahwa satu-satunya hal yang menghubungkan mereka ke luar terputus sudah cukup untuk membuat orang merasa tersedak.

Raja Sven, yang adalah Raja dari semua nelayan, prajurit dan petani, berdiri di dermaga dan memandangi lautan. Itu baru seminggu sejak rute untuk kapal-kapal telah terputus tetapi dia sudah bisa mencium bau kematian.

Itu adalah hal yang jelas. Menjadi terlalu percaya diri hanya mungkin jika kau melihat seluruh negeri.

Sebuah pelabuhan yang terputus dari rutenya hanya bisa mengering dan mati. Tak bisa keluar ke laut lebih dari perdagangan berhenti. Para nelayan yang tidak bisa pergi ke laut tidak bisa menangkap ikan, dan orang-orang di negeri itu menyentuh jaring yang kosong dan menjadi miskin.

“Kita harus pergi ke laut dan mencari penyebabnya. Kita juga harus menyelidiki apakah semua rute telah terputus.”

Ajudan dan penasihat Raja Sven, Ubbe, adalah pria yang bijaksana dan realistis. Kata-katanya yang mengatakan bahwa mereka harus lebih dulu menemukan penyebabnya adalah tepat.

Namun, Raja Sven tidak bisa membuat keputusan dengan mudah. Jumlah kapal dan kru yang dia hilangkan sudah banyak. Selain itu, untuk memeriksa semua rute, ia harus memobilisasi beberapa kapal besar sekaligus karena mustahil menyeberangi laut dengan perahu kayu kecil.

Raja Sven meninggalkan sisi penasihatnya dan pergi mencari seorang tukang ramal yang berada di negeri terpencil. Tukang ramal, yang meramalkan masa depan dengan tulang dan darah binatang, memperhatikan Raja telah berkunjung, meskipun dia tidak bisa melihat. Dia memberikan jawaban bahkan sebelum Raja menanyakan sesuatu.

“Kau harus melakukan ritual akbar. Kita harus memberikan persembahan kepada para Dewa dan meminta bantuan.”

Raja Sven tidak terlalu menyukai tukang ramal itu. Tukang ramal, yang telah berada di kerajaan bahkan sebelum Raja Sven lahir, sudah setua itu. Kulitnya pucat karena dia tidak terkena sinar matahari dan matanya, yang benar-benar putih, menakutkan. Meskipun dia tidak pernah memiliki postur tubuh yang lurus, dia besar dan memiliki tubuh yang besar, sehingga membuatnya menyerupai ular yang melingkar.

Suara si tukang ramal rendah, kasar dan menyeramkan. Namun suaranya hari ini tampaknya benar-benar layak dan manis.

Raja Sven segera bersiap untuk melakukan ritual. Orang-orang di negeri itu setuju dengan keputusan sang Raja. Akan begus untuk mencoba melakukan sesuatu daripada menunggu kematian. Selain itu, bukankah ini persembahan untuk para Dewa? Jika ini disebabkan oleh kemarahan para Dewa, mereka akan meredakan kemarahan para Dewa dan jika itu adalah bencana, para Dewa akan menyelesaikannya.

Penawaran dikumpulkan dari beberapa tempat di pulau tersebut. Mereka mengumpulkan sembilan hewan dari sembilan spesies, seperti kambing dan babi.

Sebuah ritual besar dilakukan pada hari kesembilan karena rutenya telah terputus. Mereka membuat api besar, memotong leher hewan-hewan tersebut dan mempersembahkan darah mereka kepada para Dewa. Sven, yang memotong leher persembahan dengan pisau, berdoa kepada para Dewa.

Dan seseorang mendengarkan suaranya.

 

Heimdal, yang melindungi benteng yang dibangun di atas Bifrost, menyentakkan satu-satunya telinganya. Permohonan itu sampai ke telinganya, yang bahkan bisa mendengar bulu kambing tumbuh.

Heimdal tidak memikirkannya terlalu serius. Itu bukan sesuatu yang harus dia gunakan Gjallarhorn, terompet tanduk yang digunakan untuk menginformasikan awal Ragnarok, tetapi juga bukan sesuatu yang harus dia abaikan. Perasaannya mengatakan itu padanya.

“Aku harus memberi tahu Odin.”

Atas keputusan Heimdal, prajurit legiun Heimdal yang melindungi benteng, bergerak. Bahkan Valkyrie yang akan pergi ke Valhalla menuju kuil Odin, tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

Itu bukan karena mereka sangat merendahkan sampai mereka menikmati kemalangan manusia.

Itu karena mereka tahu bahwa ketika sesuatu yang serupa terjadi adalah karena manusia telah memberikan persembahan dan permohonan mereka telah sampai ke telinga Heimdal, dan Heimdal telah menilai bahwa layak untuk mengirim pesan itu kepada Odin.

Sebagian prajurit yang bersemangat pergi ke Anaheim. Para prajurit dari legiun lain memandangi mereka, yang lebih bersemangat dari biasanya dan menjadi ingin tahu, dan para prajurit dari legiun Heimdal menjadi lebih bersemangat karena ini dan memimpin para prajurit ke gang yang gelap dan teduh atau sudut bar dan membuka mulut mereka dengan hati-hati.

“Ini masih rahasia, jadi simpanlah untuk diri sendiri.”

“Kau tidak bisa menceritakan ini kepada orang lain, mengerti?”

“Tentu saja. Percayalah padaku.”

“Kau tahu betapa berat mulutku.” Para prajurit saling memandang dan berkata, dan keesokan paginya, sesuatu yang semua orang harapkan terjadi.

Itu adalah rumor yang telah menyebar ke semua Valhalla melalui mulut mereka yang ringan.

Dan rumor itu bahkan mencapai legiun yang berada di tempat paling terpencil.

 

Scathach tertidur nyenyak setelah memilih legiun Idun sebagai tempat tinggalnya. Itu adalah kesadaran sihir, yang dimaksudkan untuk menyembuhkan semua luka yang dideritanya di Negeri Kegelapan.

Apa yang beruntung yakni itu hampir selesai. Meskipun kesadarannya hampir terputus karena serangan mendadak, karena dia sudah mencapai batasnya, dia paling banyak akan bangun dalam beberapa bulan. Itu dugaan Cu Chulainn.

Tae Ho meninggalkan pecahan Gae Bolg di ruang kesadaran karena Cu Chulainn suka melihat Scathach yang tidur dan kemudian Tae Ho melewati hari-hari seperti biasa. Dia mengambil kelas dari Siri dan Ragnar dan berlatih di beberapa bidang.

“Mm, bagus. Aku lebih menyukai ekspresimu saat ini.” Kata Ragnar dengan ekspresi puas dan memandang Siri dan Tae Ho; lebih tepatnya, dia menatap Tae Ho. Tae Ho bisa menebak mengapa Ragnar mengatakan itu.

Itu karena dia tidak dapat menerima berkat dari Heda sejak Scathach datang.

Ketika Tae Ho menatapnya dengan ekspresi buruk, Ragnar tertawa seolah dia semakin menikmatinya dan Adenmaha, yang telah menyaksikan pelatihan dengan hanya menjulurkan kepalanya keluar dari sungai, juga tertawa tanpa suara.

“Bergembiralah, Tae Ho. Dia akan segera memberkatimu.”

Meskipun Siri, yang bisa dikatakan berada di sisinya, menepuk pundaknya, Tae Ho merasa lebih aneh.

Ragnar tertawa sekali lagi pada pandangan itu dan kemudian dia menggelengkan kepalanya beberapa kali dan duduk di tanah.

“Itulah buah yang kau petik dari tindakanmu. Lagipula, aku akan memberitahumu sesuatu untuk menghibur muridku, yang sama putus asa dengan gurunya.”

“Apa itu?”

Ketika Tae Ho bertanya sambil cemberut, Ragnar memandang Siri sekali dan kemudian mulai berbicara.

“Midgard telah memberikan penawaran besar, meminta bantuan dari Asgard. Sebenarnya, persembahan semacam itu sering terjadi, tapi kali ini berbeda. Heimdal telah menilai bahwa itu layak untuk didengarkan.”

“Heimdal-nim bilang begitu?”

Saat Siri menjawab dengan wajah terkejut, Ragnar mengangguk segera.

“Benar, jadi sepertinya Valkyrie dari legiun Heimdal pergi menemui Odin. Ketika rumor menyebar kemarin malam, keputusan harus dibuat besok. Itu sebabnya semua prajurit bersemangat. Legiun Ullr juga mestinya dalam keributan.”

Siri tidak bisa kembali ke legiun Ullr karena dia praktis tinggal di legiun Idun sekarang. Namun, dia mengangguk dengan wajah linglung, seolah-olah dia bisa membayangkannya.

Tetapi dibandingkan dengan mereka berdua, Tae Ho harus memiringkan kepalanya. Hanya bagaimana para prajurit menjadi bergairah terkait dengan dunia fana mengirimkan persembahan?

“Ah, mungkin?”

Para Dewa telah menilai bahwa layak untuk membantu mereka setelah mendengarkan permintaan mereka?

Lalu apa yang akan terjadi?

“Sepertinya kau menyadarinya. Benar, para prajurit Valhalla akan dikirim ke Midgard.” Ragnar menyeringai dan Tae Ho juga mengangguk sambil tersenyum.

Meskipun mudah untuk lupa ketika tinggal di Valhalla, para prajurit Valhalla telah kehilangan nyawa mereka sekali di dunia fana. Itu berarti mereka sudah mati.

Jika Valhalla adalah akhirat maka Midgard adalah yang asli. Jelas bagi para prajurit untuk menjadi bersemangat.

“Mereka akan dapat bertemu orang-orang yang masih hidup.”

Mereka bisa bertemu teman dan keluarga mereka. Mereka akan bisa menginjak tanah air mereka lagi.

Tae Ho menoleh untuk melihat Siri secara refleks. Siri telah memperlakukan Rolph dengan baik, mengatakan bahwa dia mirip dengan adiknya. Dia yakin dia memiliki perasaan yang kuat terhadap keluarganya.

Siri mengenakan ekspresi gelap dan mendung pada saat yang sama. Barangkali dia khawatir tentang keluarganya yang ada di dunia fana.

Siri sepertinya menyadari tatapan Tae Ho, ketika dia tersentak, tetapi kemudian memperbaiki ekspresinya seperti biasanya. Ragnar berpura-pura tidak melihatnya dan bertanya kepada Tae Ho, “Kau mengerti?”

“Ya, bisa dimengerti untuk bersemangat.”

Meskipun sedikit, bagian terakhir dari kalimatnya bergetar. Itu karena dia ingat hal-hal yang dia coba lupakan.

Orangtua dan teman-temannya. Kawan-kawan dan pelatih pro gaming-nya.

Ketika mata Tae Ho mulai dipenuhi dengan melankolis, Ragnar mulai mendecakkan lidahnya, dibandingkan dengan Siri.

“Sepertinya kau memikirkan alasan yang berbeda, benar juga, tapi itu bukan satu-satunya alasan mengapa para prajurit bersemangat. Tidak, jujur saja, ada lebih banyak pria yang berpikir berbeda karena kebanyakan dari mereka mati tanpa penyesalan.”

Itu karena para prajurit Midgard ingin pergi ke Valhalla. Selain itu, ada beberapa dari mereka yang sudah mati sejak lama. Jika mereka bertemu dengan keturunan mereka, yang seperti orang asing atau melihat kampung halaman mereka, yang benar-benar berubah, mereka akan merasakan perasaan yang rumit.

Alasan sebenarnya para prajurit Valhalla menjadi bersemangat adalah karena hal lain.

Ragnar juga tidak memberikan jawaban mudah kali ini. Dia berbalik untuk melihat Siri tetapi dia hanya tersenyum tipis. Sepertinya dia akan menyalin Ragnar.

‘Apa?’

Keuntungan yang akan ditunjukkan ketika seorang prajurit Valhalla pergi ke Midgard.

Tae Ho mundur satu langkah dan melihat sekeliling. Jika para prajurit dilihat dari satu sisi, mereka hanyalah saudara-saudara yang bodoh dari sebuah kota, tapi tidak demikian halnya jika dilihat dari jauh. Mereka semua adalah prajurit Dewa yang gagah berani dan hebat yang melindungi dunia usai menerima panggilan dari Dewa.

Para prajurit yang menerima perintah Dewa dan pergi ke dunia fana.

Tindakan mereka pasti akan menjadi cerita. Dan bukan yang normal. Itu bukan anekdot yang dibuat di salah satu dari beberapa medan perang dan menghilang, tetapi sebuah legenda yang akan diingat dan diwariskan untuk waktu yang lama, barangkali cerita yang mungkin menjadi mitos!

“Kelahiran saga baru.”

Asal usul kekuatan para prajurit Valhalla.

Kekuatan yang diinginkan para prajurit, yang ingin menjadi lebih kuat.

“Benar, itu dia.”

Para prajurit Valhalla bisa membuat saga bahkan di Asgard. Jika mereka menyelesaikan tugas besar atau melakukan sesuatu yang dapat diingat semua orang, maka cerita itu sendiri akan mendapatkan kekuatan dan berkembang menjadi saga.

Tapi itu bukan hal yang mudah. Menyelesaikan tugas yang cukup hebat yang mampu menjadi saga di Valhalla, di mana setiap orang adalah pahlawan, adalah hal yang sangat sulit.

Tetapi ceritanya berubah jika itu ada di dunia fana. Selain itu, ada kemungkinan besar untuk sebuah cerita yang dibuat di dunia fana untuk menjadi saga yang kuat dalam sekejap. Karena banyak orang akan percaya dan mengingat cerita mereka.

Legiun mana yang akan dikirim? Berapa banyak?

Dapat dimengerti bagi Valhalla untuk bersemangat.

“Dan itu bukan satu-satunya hal.” Ragnar menyeringai. Mata hijaunya, yang menyerupai serigala, dipenuhi dengan kelucuan.

Apa? Apa keuntungan selain bisa membuat saga baru?

Ketika Tae Ho jatuh ke dalam pikirannya lagi, Siri melirik Ragnar. Ragnar mengangguk dan Siri memberi petunjuk pada Tae Ho setelah tersenyum.

“Tae Ho, pikirkan tentang hari pertamamu di Valhalla. Terutama perjamuan malam pertama yang kau miliki.”

Prajurit tingkat terendah. Perjamuan malam yang diisi dengan para prajurit yang telah memasuki Valhalla untuk kali pertama.

Hal terpenting yang terjadi pada hari itu.

‘Penugasan legiun.’

Sebenarnya, legiun tempat mereka akan ditugaskan sudah diputuskan. Satu-satunya alasan Tae Ho datang ke legiun Idun adalah karena dia tidak memiliki Dewa yang dia percayai, dibandingkan dengan para prajurit lain di dunia fana.

Heda, yang menjadi terkejut ketika dia melihat Tae Ho.

Dia mengatakan bahwa itu sudah sangat lama sejak seorang prajurit baru masuk.

Apa yang akan terjadi jika Tae Ho tampil sangat baik di Midgard? Sama seperti apa yang terjadi di Valhalla, jika para prajurit bersorak nama Idun, jika Tae Ho sendiri meneriakkan nama Idun dengan sungguh-sungguh, jika ada seorang prajurit yang ingin mengikuti Idun dari lubuk hati mereka... Dan jika mereka bertarung dengan baik dan menghadapi akhir yang mulia?

“Wow.”

Tae Ho membuka matanya lebar-lebar dan menoleh untuk memandang Siri dan dia tersenyum dan mengangguk. Ragnar tertawa dan berkata, “Benar, kau akan mendapatkan junior.”

Seorang prajurit baru yang akan memasuki legiun.

Api menyala di dalam Tae Ho, sama seperti para prajurit lainnya.
Load comments