Valhalla Saga 21-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 21/Chapter 4: Midgard (4)

‘Benar-benar membingungkan.’

Untuk sesuatu yang dia anggap lebih sebagai lelucon benar-benar berubah menjadi saga.

Meskipun tidak mungkin, kejadian seperti itu bukan tidak mungkin, karena sudah beberapa bulan sejak julukan itu, terukir dalam-dalam di dalam pikiran para prajurit Valhalla, pertama kali digunakan. Ada kemungkinan besar bahwa itu dibuat di tempat ini karena Raja Sven dan rakyatnya telah menyaksikan transformasi Adenmaha, diikuti oleh kejutan para prajurit.

‘Meskipun memalukan untuk menunjukkannya kepada orang lain.’

Kau bisa menyembunyikan sagamu jika tidak ingin memperlihatkannya kepada orang lain. Tentu saja, masih belum diketahui apakah ada orang lain yang bisa melihat saga orang lain.

“Lagipula.”

Dia ingin tahu apa efek dari saga itu, karena dia tidak bisa tahu persis dengan namanya saja.

‘Isi dari saganya….adalah seperti yang kuharapkan.’

Saga itu memiliki efek yang tidak akan dia pertanyakan jika seseorang seperti Rolph atau Bracky menggunakannya.

Tapi saat itulah Tae Ho masih meninjau saganya.

Para prajurit Valhalla berdebat apakah mereka harus memanggang atau merebus daging Kraken. Bracky, yang sedang mengunyah sepotong sashimi dari Kraken sebagai ujian, sedang menatap tajam.

Mereka telah menghabisi Kraken.

Raja Sven dan rakyatnya senang di kapal terbang dan laut dan langit menjadi tenang.

Tetapi para prajurit merasakan sesuatu yang tidak bisa mereka lihat.

Siri mengendus, merasakan sesuatu selain laut dan Kraken.

Aroma, perasaan bahaya — sesuatu yang hanya bisa dirasakan oleh seorang pemburu veteran.

Siri mengerutkan kening tanpa sadar. Itu hanya sesaat, tetapi dia pun meragukan sisi pemburunya.

Kraken bukan pemburu; itu lebih dari sepotong umpan.

Itu adalah hal yang mustahil. Lagipula, jika Kraken yang besar itu bukan pemburu, lalu apa yang menjadi pemburu sebenarnya?

Siri berdiri, buru-buru melihat ke bawah kakinya. Bracky dan prajurit lainnya juga melakukan hal yang sama, meskipun dengan sedikit penundaan.

‘Ya Dewa! Tuan!’

Adenmaha berteriak cepat. Saat Tae Ho mendengar teriakannya yang mendesak, dia juga berteriak ke arah Siri.

“Mereka datang!”

Papapak!

Ledakan terjadi di dalam laut. Tidak, tepatnya, itu adalah gempa susulan yang dihasilkan oleh sesuatu yang naik dan turun dari air.

Bukan satu ledakan, tetapi beberapa. Aliran air mulai mengalir mundur dengan Kraken di tengah sebagai tetes air yang tersebar ke sekitarnya.

Karena ini semua terjadi, bayangan besar dan buram menutupi para prajurit. Ketika mereka melihat ke atas untuk melihat apa yang telah melampaui langit di atas mereka, mereka dapat mengidentifikasi bayangan itu.

Hiu besar.

Tidak, monster laut yang bahkan tidak bisa kau panggil hiu!

Mengatakan bahwa mereka telah naik bukan berlebihan. Beberapa dari mereka menggigit mayat Kraken dan beberapa lainnya bersandar pada para prajurit.

Siri cepat-cepat bergerak untuk menghindari serangan hiu itu, karena mereka cukup besar untuk dapat menggigit pinggangnya yang ramping dalam satu gigitan. Tidak, mereka cukup besar untuk bisa menelannya utuh-utuh!

Bracky tidak menghindari mereka dan memilih untuk mengayunkan palu. Meskipun ia berada di atas mayat Kraken yang tidak stabil dan licin, ia berhasil mengenai sisi hiu dan mendorongnya kembali dengan kekuatannya yang luar biasa.

Itu mirip untuk prajurit lain. Sebagian besar dari mereka memilih untuk menghindar seperti Siri, tetapi beberapa juga mampu mendorong mereka kembali dengan perisai atau membelah perut mereka dengan pedang.

Kegilaan hiu juga muncul di sisi kapal terbang. Raja Sven dan orang-orang lain bahkan tidak bisa berteriak, karena mereka ketakutan karena akalnya. Untungnya, bagaimanapun, Ingrid adalah yang ada di kapal bajak laut yang sedang terbang, ketika dia mempertahankan ekspresi seriusnya dan menusuk tombak untuk menembus kepala hiu sebelum meningkatkan ketinggian kapal dan mencegah hiu menyerangnya.

Sementara itu, Tae Ho melompat turun ke laut. Apa yang dia lihat adalah Adenmaha, yang tidak berdaya di hadapan makhluk laut yang ganas.

“Adenmaha! Kembali!”

Ketika dia berteriak dengan mengulurkan batu pemanggil yang hampir kehabisan kekuatan sihir, cahaya putih mulai menutupi dirinya. Dia menghembuskan napas es ke arah hiu yang mencoba menyerangnya dan berteriak,

‘Hati-hati!’

Adenmaha menghilang. Hiu beku menghantam permukaan, menciptakan gelombang besar ketika Tae Ho menendang dirinya ke udara dan melonjak. Peringatan terakhir Adenmaha adalah untuk memperingatkannya tentang hiu yang akan menyerangnya dari bawah.

“Chant!”

Tae Ho memutar tubuhnya di udara dan berubah menjadi elang. Hiu yang naik sedikit saja di udara ketika Tae Ho terbang di atasnya.

‘Mundur untuk saat ini dan atur ulang dirimu. Yang ada di kapal terbang itu menghalangi kekuatan bertarungmu.’

Cuchulainn berbicara dengan cepat. Sementara itu adalah kata-kata kasar, dia mengatakan yang sebenarnya. Sekarang ada beberapa musuh, lebih baik lebih banyak kapal yang mereka miliki.

Siri melompat ke Scuabtuinne dan berteriak, “Tae Ho!”

Bracky dan prajurit lain juga naik ke kapal saat Tae Ho memandang Ingrid. Dia tampaknya telah membuat keputusan yang sama dengan Cuchulainn dan berteriak dengan suara keras,

“Kita mundur! Lindungi manusia adalah prioritas kita!”

Mereka tidak melarikan diri. Sebenarnya, tidak perlu dengan sengaja menekankan hal itu, tetapi Ingrid secara khusus memilih kata-kata itu karena ada Raja Sven dan manusia di sana.

Kapal terbang berbalik terlebih dahulu. Scuabtuinne mengikuti dan Tae Ho terbang sekali lagi dan melihat mayat Kraken lagi. Sementara hiruk-pikuk hiu yang tiba-tiba kuat, dia merasa ada sesuatu yang bersembunyi di bawahnya.

Dan prediksinya tidak salah.

Siri menahan napas sambil mengendalikan Scuabtuinne ketika dia menyadari aroma mana yang merupakan aroma pemburu. Bracky membuka matanya lebar-lebar dan mengutuk.

Babang!

Sebuah ledakan yang sepertinya merupakan guntur dan petir meledak.

Itu karena keberadaan yang tidak bisa dibandingkan dengan hiu sama sekali telah muncul.

Sesuatu yang mirip dengan hiu telah mendarat di atas Kraken. Monster yang jauh lebih besar dari gabungan hiu berdiri dengan empat kakinya dan menatap Scuabtuinne.

Ada tanduk besar dan tajam di kepalanya. Percikan api kecil berkedip-kedip dan meledak dari tanduknya, seolah-olah memperingatkan akan terjadi guntur besar sebelumnya.

Pemimpin yang memimpin kawanan hiu. Itu yang membuat Kraken melarikan diri ke permukaan.

Penyebab sebenarnya yang telah menghancurkan kapal.

Ia meraung keras seolah-olah menyatakan perang. Berbeda dengan raungan binatang buas biasa, raungan kuat yang menyerupai gelombang kejut menyebar luas di laut.

Ingrid membuka matanya dengan tajam dan menatapnya. Namun dia tidak membalikkan kapal. Kapal terbang melaju menuju pelabuhan dan Scuabtuinne, yang dikendalikan oleh Siri mengikuti dengan kecepatan tinggi.

Tae Ho, yang terakhir, menatapnya dari langit. Tampaknya juga menyadari tatapan Tae Ho hingga ia mengangkat kepalanya. Itu memiliki mata biru dan hitam yang menyerupai laut.

‘Ayo pergi.’

Kata Cuchulainn. Tae Ho mengepakkan sayapnya sekali lagi dan bergerak ke arah Siri dan kelompoknya.

 

Ketika para prajurit Valhalla mulai kembali ke pelabuhan, orang-orang di pelabuhan mulai bersorak penuh semangat. Mereka telah menyaksikan para prajurit mengalahkan Kraken, tetapi mereka tidak takut apapun. Apa yang harus mereka takuti ketika mereka memiliki prajurit para Dewa di pihak mereka?

Setelah Raja Sven juga menguasai dirinya sampai batas tertentu, ia mengucapkan terima kasih kepada para prajurit.

Meskipun mereka mundur, bukan karena mereka berhasil melarikan diri setelah bertarung.

Mereka mundur karena memiliki makna di baliknya.

Selain itu Raja Sven telah menyaksikan pertarungan mitologis para prajurit itu sendiri. Pertempuran yang membelah laut dan disebut guntur. Karena mereka telah menghabisi Kraken yang besarnya lima puluh meter dan bahkan telah menyelamatkan rakyatnya, dia tidak dapat mengeluh.

Mereka juga akan segera mengalahkan kawanan hiu. Mereka akan membuka jalur untuk kapal.

Penasihat Ube menyatakan sedikit keprihatinan tetapi Raja Sven mengabaikannya. Dia membuka jamuan besar untuk para prajurit Valhalla, yang telah mati dan kembali.

“Sebelumnya. Prajurit yang menunggangi Valkyrie……”

Raja Sven mulai menceritakan apa yang terjadi hari ini dengan wajah dan suara yang bersemangat. Dia sudah mengulangi hal yang sama untuk ketujuh kalinya, tetapi tampaknya tidak ada yang bosan mendengarkannya.

Tae Ho mendekati Sven dan berkata dengan tenang.

“Aku prajurit Idun. Prajurit idun.”

“Ah, ya! Tentu saja! Prajurit Idun! Prajurit Dewi Masa Muda yang cantik!”

“Kapal itu juga milik Idun-nim.”

“Ohh! Kapal yang bisa terbang di udara!”

“Harta Idun-nim!”

Ketika rakyat Midgard mulai menyatakan namanya, Tae Ho memasang wajah puas dan kembali ke tempat dia semula berada. Siri, yang bersandar di jendela dan minum alkohol, tertawa.

“Kau bekerja keras.”

“Kau harus melakukannya kapanpun kau bisa.”

Sebenarnya, Tae Ho merasa lebih bingung ketika dia melihat bahwa para prajurit lainnya tidak setulus dia mempromosikan legiunnya.

‘Tidak, apakah ini waktu luang yang dimiliki oleh legiun besar?’

Karena mereka masih akan mendapatkan pendatang baru walaupun mereka diam dan tidak melakukan apa-apa.

Tae Ho melihat ke arah para prajurit Valhalla. Meskipun para prajurit bersemangat berbicara dengan wanita cantik, mereka tidak terlalu menekankan nama Dewa pelindung mereka seperti Tae Ho.

Siri tertawa sekali lagi dan kemudian memandang Tae Ho. Meskipun dia tetap diam karena tindakan Tae Ho tampak lucu, dia juga ingin menggodanya.

Karena kau harus mati dulu untuk masuk Valhalla.

Berapa lama orang-orang, yang mulai percaya pada Idun setelah mendengarkan Tae Ho, perlu memasuki Valhalla?

Mungkin ada pertempuran setiap saat, jadi itu bisa lebih cepat dari apa yang dia duga, tetapi memiliki keyakinan pada Idun bukanlah sesuatu yang bisa dicapai dalam beberapa bulan saja.

“Kenapa kau tertawa seperti itu?”

“Itu lucu.”

Siri tertawa sekali lagi dan kemudian menepuk pundak Tae Ho yang sepertinya dia tidak mengerti dan kemudian berkata sambil melihat para prajurit.

“Aku dengar kita terlihat berbeda untuk orang Midgard. Sama seperti kita ditutupi cahaya. Haruskah aku mengatakan bahwa itu adalah kemuliaan? Sepertinya kita menjadi jauh lebih cantik, tampan, keren, dan mencolok. Jadi bagaimanapun, sepertinya kita dipercantik.”

Siri tertawa lebih daripada biasanya mungkin karena alkohol. Dia tertawa sekali lagi dan kemudian menunjuk wanita di sebelah Bracky dengan matanya. Sepertinya mereka benar-benar jatuh cinta pada Bracky dan memasang wajah malu saat memerah.

“Jadi itu alasannya.”

Agak aneh.

“Kalau begitu aku juga akan pergi.”

“Aku akan mendukungmu.”

Siri sepertinya dia tidak berencana untuk campur tangan sehingga dia hanya sedikit mengangkat cangkirnya. Tae Ho bersulang dengannya dan kemudian memulai promosinya lagi.

 

Setelah mendengarkan kisah-kisah epidemi yang mulai menyebar di benua itu dan bagaimana rute kapal-kapal itu diblokir, malam itu segera semakin larut.

Bracky dan para prajurit ingin memiliki waktu dekat dengan para wanita tetapi Ingrid tidak mengizinkan mereka. Ketika mereka menikmati diri mereka sendiri, inilah saatnya untuk bersiap untuk hari esok.

Meskipun mereka telah menikmati perjamuan selama beberapa jam, para prajurit Valhalla semuanya tenang. Ketika mereka berkumpul di ruangan yang telah disiapkan Raja Sven, Ingrid memulai rapat strategi mereka.

Penyebab sebenarnya yang menghalangi rute kapal adalah kawanan hiu.

Tujuan mereka bukanlah pemusnahan kawanan. Hal pertama yang harus mereka tuju adalah si pemimpin. Jika mereka menghabisinya, kawanannya akan hancur secara alami.

Pertama, hiu bukanlah monster yang membentuk kelompok seperti ini. Karena mereka adalah sejenis monster laut, jika mereka hanya menyingkirkan pemimpin mereka yang merupakan pusat dari kelompok itu, ada kemungkinan besar bagi mereka untuk menempuh jalan mereka sendiri.

“Masalahnya adalah bagaimana kita harus bertarung.”

Para prajurit Valhalla mahir mengoperasikan sebuah kapal, tapi menggunakan kapal biasa dan bertarung layaknya bunuh diri. Dengan satu serangan tubuh monster, kapal itu akan hancur berkeping-keping.

Meskipun mereka besar, mereka tidak sebesar Kraken sehingga tidak mungkin untuk bertarung di atas mereka.

Lalu bagaimana seharusnya mereka bertarung?

“Ada metode jika kita mendapatkan persiapan.”

Ingrid berkata dengan suara rendah. Beberapa dari mereka memiliki wajah penasaran dan yang lain sepertinya tahu apa itu.

Salah satu prajurit yang ada di yang terakhir tertawa dan berkata.

“Ingrid-nim adalah Valkyrie dari legiun Njord.”

“Ohh!”

“Tentu!”

Para prajurit langsung mengerti dan berseru. Tapi Tae Ho adalah satu-satunya yang tidak mengerti dan bertanya dengan membisikkan Siri.

“Kapten Siri, siapa Njord-nim?”

Cuchulainn mulai menertawakan pertanyaan Tae Ho seolah-olah dia bingung dan Siri hanya berkedip seolah-olah dia bingung dan kemudian menarik telinga Tae Ho dan menjawab dengan suara rendah.

“Dewa Laut.”

Ayah dari Freya dan Freyr, Njord.

Ingrid mengusulkan metode untuk bertarung di laut.

 

Malam berlalu dan pagi tiba. Para prajurit Valhalla makan pagi bersama dan menyelesaikan persiapan mereka dan kemudian pergi ke pelabuhan yang sedang menunggu tengah hari.

Orang yang tak terhitung jumlahnya ingin pergi bersama dengan para prajurit Valhalla tetapi secara jujur mereka hanya akan menjadi beban bagi mereka. Ingrid hanya mengizinkan Raja Sven untuk menemani mereka.

‘Mereka juga akan berpikir untuk bertarung. Muncul dengan percaya diri adalah buktinya.’

Ingrid dan Cuchulainn juga berpikiran sama. Jadi mereka akan bisa memikat mereka dengan semacam momentum.

‘Jadi, bagaimana hasilnya?’

Adenmaha, yang dipanggil kembali lagi dalam satu hari, menggerutu.

Kapal terbang, yang membawa Scuabtuinne, begitu tinggi sehingga kau bahkan tidak bisa melihatnya. Satu-satunya yang mengambang di laut adalah Adenmaha dan Tae Ho.

“Karena aku percaya padamu.”

Tae Ho membelai sisik Adenmaha dan kemudian dia mendengus seolah menyuruhnya untuk tidak mengucapkan omong kosong.

Ada banyak darah sapi dan babi menyebar di dekat Adenmaha. Itu untuk memimpin hiu yang peka terhadap bau darah.

“Aku benar-benar percaya padamu. Aku sangat berterima kasih atas kemarin. Kau sangat indah. Tidak, sangat cantik.”

‘Lu-Lupakan saja. Apa kau pikir aku ini bocah?’

Adenmaha menggerutu tetapi Tae Ho bisa membaca emosinya karena ‘orang yang mengendalikan naga’. Dia sebenarnya sangat senang karena pujian yang tidak pernah dia dengar dalam waktu yang lama.

“Sekarang dia memikirkannya, apa yang sedang terjadi?”

Dia hanya mendengar garis besar umumnya dari Cuchulainn.

Dia adalah salah satu Dewi yang telah menyerahkan diri untuk melindungi orang yang mereka cintai.

Cerita seperti apa yang ada di sana? Dan apa alasan dia memilih geass ‘patuhilah tuanmu’.

‘Kurasa mereka datang.’

Adenmaha, yang menahan senyumnya, berkata dengan suara tajam. Tae Ho, yang berbagi pikiran dengannya, juga bisa merasakannya.

Gelombang kedua di laut, dan mungkin pertandingan yang sebenarnya.

Tae Ho menarik napas sekali dan mengaktifkan ‘prajurit yang menunggangi Valkyrie’. Saga ini memengaruhi yang sedang ditemani seperti ‘orang yang mengendalikan naga’.

‘Uh huh?’

Adenmaha berkedip terkejut dan kemudian menyadari apa yang terjadi padanya.

‘Va, valkyrie?’

Memberi kekuatan Valkyrie kepada yang telah membuatnya bertahan.

Dekorasi bulu yang terbuat dari cahaya muncul di kepala Adenmaha. Tubuhnya, yang diperkuat oleh ‘orang yang menangani naga’ diperkuat sekali lagi.

Dan itu tidak berhenti di situ. Berkat Idun tersebar di tubuh Adenmaha.

[Valkyrie Idun (Sementara)]

[Adenmaha]

Apa yang akan terjadi jika dia menggunakannya pada Rolo.

Tae Ho tersenyum pahit dan menghapus pikiran kosongnya.

Dia memusatkan kesadarannya untuk merasakan musuh yang mendekatinya dari bawah.
Load comments