Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

15 April, 2019

Valhalla Saga 22-1

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 22/Chapter 1: Saga (1)

Laut itu tempat yang menakutkan.

Ada ratusan meter air di bawah kaki dan mustahil untuk melihat apa yang ada di bawah dari permukaan.

Yang tidak diketahui berarti ketakutan. Bahkan Adenmaha, yang pernah hidup di laut, tidak bisa menghindari perasaan tidak nyaman ketika makhluk yang memancarkan niat membunuh mendekatinya dari tempat yang tidak bisa dilihatnya.

Adenmaha bisa merasakan sedikit perubahan pada riak air. Para monster telah berkumpul setelah merasakan aroma darah.

Adenmaha ingin segera melarikan diri. Dia hanya ingin keluar dari tempat itu.

Namun, Tae Ho tidak mengizinkannya. Dia meletakkan tangannya di sisik lehernya, seolah menyuruhnya untuk tenang.

Adenmaha bisa merasakan sekitar lima monster dengan indranya. Dia merasa seolah-olah ada lebih banyak, lebih jauh, tapi sepertinya mereka berusaha memahami situasinya.

Mereka perlu ditarik secara lebih agresif.

“Adenmaha, mari kita pimpin mereka. Bagusnya kalau kau masuk ke dalam air.”

‘Di bawah air?’ Adenmaha bertanya, seolah dia sudah gila. Tae Ho mengangguk dengan cepat dan kemudian berkata, “Ingrid-nim membantuku. Tidak apa-apa.”

Leher Tae Ho ditutupi dengan ukiran sementara yang dibuat Ingrid. Itu adalah sihir rune yang merupakan karakteristik dari legiun Njor, yang memungkinkan pernapasan bawah air.

Adenmaha menarik napas dalam-dalam dan berkata dengan nada senang, ‘Baik. Aku akan menunjukkan padamu keterampilanku yang sebenarnya.”

Dia tak bisa berenang dengan baik, karena dia harus menjaga Tae Ho, yang menungganginya.

Tae Ho juga menarik napas dan menempel erat pada Adenmaha, lalu dia memutar tubuhnya sejenak dan terjun ke dalam air.

“Kuhuk?!”

‘Tuan?!’

Begitu mereka memasuki air, Tae Ho mengeluarkan suara, seolah-olah dia kehabisan napas. Ketika Adenmaha yang terkejut mencoba bangkit ke permukaan lagi, Tae Ho buru-buru mentransmisikan pikirannya.

‘Aku, aku baik-baik saja.’

Dia hanya minum sedikit air karena dia tidak terbiasa bernapas di bawah air. Saat Tae Ho mentransmisikan kehendaknya melalui ‘Orang yang Mengendalikan Naga’, Adenmaha tampak ragu tapi kemudian mengangguk.

‘Aku akan pergi kalau begitu!’

Adenmaha mulai berenang dengan sungguh-sungguh. Dan Tae Ho mengerti mengapa Adenmaha adalah ular laut.

Dia cepat dan bebas. Dia berada di atas Siri, yang menunggang di dataran, atau Rolo, yang terbang di langit.

Adenmaha mencapai tempat dalam dalam sekejap dan kemudian menggelengkan ekornya, seolah-olah merayu kawanan hiu, dan mulai berenang menjauh. Keenam hiu, yang telah berkumpul setelah merasakan bau darah, mulai mengejar Adenmaha dengan cermat.

Adenmaha bergerak sangat sederhana. Bukan karena dia bodoh, atau dia yang melarikan diri dari hiu. Dia, yang juga seorang Dewi Tuatha De Danann, benar-benar bijaksana dan tahu banyak tentang hiu.

‘Pasti!’

Ketika dia menyederhanakan jalannya, hiu-hiu lain yang memeriksa situasinya menghalangi jalannya dan mengelilinginya.

Ada dua belas hiu monster yang telah berkumpul.

Jumlah itu sudah cukup.

‘Melonjak dengan kecepatan tercepatmu dan ke tingkat tertinggi!’ Perintah Tae Ho. Dia mentransmisikan lebih banyak pemikirannya dengan ‘Orang yang Mengendalikan Naga’.

Adenmaha mengubah arahnya dalam sekejap dengan gerakan kasar dan kemudian mulai berenang ke permukaan dengan cepat. Itu seperti rudal air.

Kawanan hiu mengejar Adenmaha. Mereka juga melonjak dan Adenmaha memecahkan permukaan di depan mereka.

Papang!

Banyak air terciprat. Adenmaha memutar tubuhnya setelah melompat hampir empat puluh meter dan hiu, yang melompat jauh lebih rendah darinya, hanya menggigit air.

“Berubah!”

‘Bertanggung jawablah!’

Adenmaha menjelma menjadi bentuk wanita. Ada hiasan bulu, yang mencirikan Valkyrie, di kepalanya dengan rambut putih panjangnya..

Tae Ho mendapat dari pelana makhluk yang ditempatkan di pinggang Adenmaha yang tipis dan kemudian menendang udara. Lalu dia meraih leher Adenmaha dengan satu tangan dan melemparkannya tinggi-tinggi.

“Kyak?!” Teriak Adenmaha. Dia mengatakan kepadanya untuk bertanggung jawab, jadi apa perlakuan ini?

Namun, Tae Ho punya pikiran sendiri. Dia memeriksa lokasi Adenmaha di udara dan membaca mantra.

“Chant!”

Dia berubah menjadi elang besar dan menangkap Adenmaha di udara. Justru berbicara, dia membuatnya naik padanya.

Adenmaha hanya berkedip dan memutar tubuhnya pada kejadian yang tiba-tiba, tapi kemudian memperbaiki postur tubuhnya dengan kuat. Dan ketika dia melonggarkan kendali yang dia miliki pada dirinya sendiri dan mencoba untuk menaruhnya di Tae Ho, itu terjadi.

“Hei?!”

“Bahkan jika itu untuk sesaat, aku harus menunggangmu dengan benar!”

Pada teriakannya, yang merupakan balas dendam yang jelas, Tae Ho mulai melakukan akrobat terbang. Adenmaha berteriak lagi dan meraih leher Tae Ho lebih erat.

“Kau benar-benar jahat!”

“Lepaskan!”

Tae Ho menatap langit. Sementara dia bertengkar dengan Adenmaha, para prajurit Valhalla melakukan apa yang harus mereka lakukan.

Kapal perompak terbang menyerang ke permukaan. Mereka berpotongan dengan Tae Ho, yang terbang, dan Siri, yang berada di depan, menarik napas dalam-dalam.

Siri tidak berdiri sendirian. Prajurit Harabal, dari legiun Njor, berdiri di belakangnya seolah-olah meraihnya. Dan sekali lagi, prajurit Notung dari legiun Heimdal ada di belakangnya.

[Saga: Panah Penyihir Tak Pernah Kehilangan Targetnya]

[Saga: Satu Harpun Sepuluh Tembusan]

[Saga: Tak Melihat Dengan Matamu Tapi Dengan Hatimu]

Tiga saga diaktifkan pada saat bersamaan. Siri memegang panah besar yang memiliki sepuluh tombak yang dihubungkan dengan rantai baja yang dimuat padanya, dan Harabal meletakkan tangannya di tangan Siri. Notung hanya meraih Siri dan Harabal pada saat bersamaan.

“Tembak!” Valkyrie Ingrid memerintah. Saga Notung memahami lokasi sepuluh hiu yang paling dekat dengan permukaan, dan saga Harabal mengirimkan kekuatan pada sepuluh anak panah.

Kwagagagak!

Siri menarik pelatuknya. Sepuluh tombak, yang bisa digambarkan sebagai guntur, berpisah dan menabrak hiu monster dengan bantuan saga Siri.

Dan itu belum semuanya. Ingrid membuat kapal terbang melonjak ke langit sekali lagi. Ketika para prajurit menarik rantai baja, hiu monster itu bangkit, seolah-olah mereka adalah ikan yang ditangkap di pancing.

Yang terkecil panjangnya lima meter dan yang terbesar sepertinya sepuluh meter. Namun meski begitu, saat mereka keluar dari air, itu adalah akhir bagi mereka. Para prajurit yang menunggangi Scuabtuinne melemparkan tombak dan menghabisi mereka.

“Demi Dewa.” Kata Adenmaha dengan ekspresi lelah. Para prajurit telah mengurangi jumlah hiu monster menjadi setengah dalam sekejap.

Tetapi saat itulah hal itu terjadi.

Adenmaha menatap permukaan dan berteriak ke arah Tae Ho.

“Ia akan datang!”

Tae Ho juga merasakannya. Dia mengepakkan sayapnya secara refleks dan kemudian membalikkan tubuhnya dan berteriak ke arah kapal terbang.

“Menghindar!”

Tetapi itu tidak mungkin dilakukan. Saat ini mereka menggantung sepuluh hiu monster. Selain itu, mereka sudah mengubah arah dengan tergesa-gesa satu kali, sehingga mereka hanya bisa sedikit memutarnya.

Bang!

Permukaannya meledak. Sebuah percikan yang lebih besar dari ketika Adenmaha melonjak.

Monster yang bertanduk besar melonjak seperti roket. Hanya ada satu tempat yang dituju tanduknya.

Kwagagang!

Monster yang terbang di langit menghantam kapal dan kapal itu hancur dengan harganya yang luar biasa.

“Pegang erat-erat!”

Kapal, yang terbang ke atas, bergetar hebat. Monster itu belum puas dan meraih ke kapal dengan erat dengan dua kakinya. Lalu membelah geladak dengan tanduknya.

Raja Sven menjerit. Ingrid meraih Sven dengan satu tangan dan bekerja keras untuk mengendalikan kapal terbang. Para prajurit yang menunggangi Scuabtuinne melemparkan tombak, tapi itu tidak cukup. Sebagian besar bangkit kembali tanpa bisa menembusnya.

Mereka semakin dekat ke permukaan. Monster itu menggeliat dan mulai mengumpulkan kekuatan di tanduknya. Itu mulai menyala dan kemudian berubah menjadi guntur yang kuat.

Itu menyebar guntur di geladak dan pada saat itu, Bracky melompat dan mengaktifkan saganya.

[Saga: Guntur Memasuki Palunya]

Guntur yang dikeluarkan monster itu berkumpul di palu Bracky. Itu seperti konduktor yang mengumpulkan guntur.

“Uoo!”

Bracky memasukkan tinjunya ke geladak untuk mendapatkan keseimbangan dan kemudian melemparkan palu untuk menyebarkan halilintar.

Babang!

Guntur terdengar. Para prajurit di atas geladak memegang posisi mereka dan mulai menyerang monster bertanduk itu.

Lalu, ia mengeluarkan suara gemuruh dengan suara ultrasonik dan memutar tubuhnya. Itu dimaksudkan untuk turun dari geladak dan kembali ke laut.

Kapal terbang itu bergetar hebat. Dia melemparkan tubuhnya ke udara dan Harabal memegangi pinggang Siri dengan erat. Notung melempar panah baru ke Siri.

[Saga: Panah Penyihir Tak Pernah Kehilangan Targetnya]

[Saga: Panah Penyihir Bak Kutukan]

Siri buru-buru menarik pelatuknya. Tombak, yang terhubung dengan rantai baja, terbang dengan kecepatan luar biasa. Itu adalah efek dari mengembangkan saga baru melalui kelas dengan Ragnar.

Selain itu, Siri sekali lagi membuktikan bahwa dia adalah seorang pemburu veteran. Meskipun itu adalah periode yang singkat, dia menangkap targetnya dengan tepat.

“Kaak!” Monster yang terkena di insangnya, menjerit.

Bang!

Saat memasuki laut, air kembali terciprat. Ingrid memutar geladak kapal terbang secara horizontal dan Harabal dan Notung meraih rantai yang terhubung ke tombak. Ketika mereka menariknya, mereka bisa memperlambat gerakannya sedikit.

“Tae Ho!” Teriak Siri dan Tae Ho tahu apa yang dimintanya lakukan.

“Ayo pergi!” Tae Ho berkata pada Adenmaha. Meskipun dia belum mengaktifkan ‘Orang yang Mengendalikan Naga’ dia mengerti apa yang ingin dilakukan Tae Ho. Dia melepaskan tangannya, yang memegang lehernya, dan melemparkan dirinya sendiri.

“Naik!”

Adenmaha berubah menjadi ular laut. Tae Ho menunggangi di lehernya dan mengaktifkan saga-saganya berurutan.

[Saga: Orang yang Mengendalikan Naga]

[Saga: Prajurit yang Menunggangi Valkyrie]

[Saga: Serangan Prajurit Bak Badai]

[Saga: Mata Naga Melihat Segalanya]

[Monster Laut]

[Karagul, yang bisa menembakkan torpedo]

Dia bisa melihat huruf merah. Dan itu sangat lambat, seolah-olah itu segera pergi jauh ke laut.

Badai yang dihasilkan oleh serangan prajurit membelah permukaan. Dibandingkan dengan Karagul, Adenmaha terjun dengan cepat dan meningkatkan kecepatannya.

Itu bukan langit, atau tanah. Pada saat itu Tae Ho hanya memikirkan satu hal.

[Saga: Peralatan Prajurit]

Cahaya mulai memancar dari potongan pedang tak dikenal. Burst Lance muncul di tangan Tae Ho, yang satu tingkat lebih tinggi dari Heavy Lance.

Adenmaha juga tahu pikiran Tae Ho dengan jelas. Dia mengikuti kehendak tuannya, meskipun dia mengumpat. Dia menyerang Karagul dengan seluruh kekuatannya.

[Saga: Serangan Naga]

Draconic Ballista!

Guntur juga jatuh di bawah air. Itu hanya bisa diungkapkan seperti itu.. Burst Lance menusuk kepala Karagul yang terkejut. Ia menjerit tanpa suara.

Tapi Tae Ho belum selesai. Dia masih punya satu hal lagi.

‘Full burst!’

Sihir yang kuat meledak dari bilah Burst Lance. Sama seperti salju yang diciptakan dari Pedang Serigala Musim Dingin, itu adalah kekuatan bawaan yang dimiliki Burst Lance.

Tae Ho membubarkan Burst Lance. Lalu banyak darah mulai mengalir keluar dari luka. Karena bagian dalamnya menjadi berantakan karena ledakan, potongan-potongan usus dan tulangnya juga keluar.

[Dikalahkan]

[Karagul]

Kata-kata merah berubah menjadi putih. Tae Ho tertawa dan Adenmaha menjerit.

‘Leherku sakit!’

Itu karena dia telah mengeksekusi serangan tombak di lehernya. Beruntung lehernya tidak patah.

‘Aku akan memberimu pereda rasa nyeri nanti.’

‘Apa itu?’ Adenmaha menjerit sekali lagi mendengar Tae Ho. Dia menganggapnya lucu, meskipun dia adalah seekor ular laut; mungkin karena dia tahu bagaimana penampilannya ketika dia memiliki bentuk manusia.

Tapi saat itulah kata merah muncul dari bawah kata-kata putih. Itu bukan monster yang ada di dekat mereka.

[Pecahan jiwa Garmr]

Sebuah gambar besar muncul dari serpihan yang ada jauh di dalam tubuh Karagul. Ini menggerakkan gigi kasarnya ke arah Tae Ho dan Adenmaha.

‘Adenmaha!’ Dia berteriak tetapi sudah terlambat. Itu terlalu dekat dengan mereka.

Teriak Adenmaha. Gigi Garm secara kasar menggigit leher Adenmaha.

FP: setia's blog

Share: