Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

16 April, 2019

Valhalla Saga 22-2

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 22/Chapter 2: Saga (2)

Teriakan Adenmaha, yang ditransmisikan dengan berbagi indra mereka, terdengar sangat jelas.

Daging Adenmaha terkoyak dan darah merah mengalir seperti asap, sekarat di sekitar mereka menjadi merah.

Jiwa Garmr membuka mulutnya lagi. Itu tampak seperti keluar dari kepala, leher, dan bahu mayat Karagul. Itu ditujukan untuk Adenmaha lagi.

Tae Ho menyerbu melalui tirai merah, terbuat dari darah Adenmaha, dalam sekejap. Dia ingin berbalik dan memeriksa luka Adenmaha segera, tapi apa yang harus dia lakukan sekarang adalah menghentikan serangan tambahan.

Burst Lance terbentuk kembali dari pecahan pedang tak dikenal. Tae Ho menikam dahi Garmr dengan tombaknya yang ditutupi dengan kekuatan Dewa.

Kali ini Garmr yang berteriak. Tubuh Garmr, yang hanya materialisasi, hancur dan tersebar bukannya menumpahkan darah, tapi itu masih hanya dahinya.

‘Wahai, kekuatan lautan!’

Suara Adenmaha terdengar saat itu. Dia hampir tidak berhasil mengatakan itu sambil menangis kesakitan.

Arus air mulai mengelilingi Garmr dan kemudian mereka hancurkan dari samping.

Tae Ho ingin melihat ke belakang. Namun, belum waktunya.. Hiu monster muncul setelah mencium darah Karagul dan Adenmaha.

[Saga: Serangan Prajurit Bak Badai]

Dia hanya memulakan guntur dan menyebarkannya di sekelilingnya. Kemudian hiu, yang peka terhadap arus, menjadi terkejut dan jatuh kembali secara refleks.

‘Tae Ho!’

Tae Ho mengangkat kepalanya. Dia pikir dia telah mendengar suara Siri. Jelas itu tidak bisa menjangkau dia karena dia di bawah laut, tapi dia masih mendengarnya. Barangkali itu sesuatu seperti interaksi mental.

Pong! Pong! Pong!

Siri dan para prajurit Valhalla memasuki lautan dengan tubuh telanjang mereka. Meskipun mereka berada di dalam air dan karena itu tidak dapat bergerak dengan bebas, mereka masih menyerbu ke arah hiu monster dengan gagah berani dan menusuk mereka dengan tombak mereka.

‘Prajurit Tae Ho!’

Sebuah suara jernih terdengar mengikuti Siri. Itu Valkyrie Ingrid, kali ini. Tae Ho melihatnya memegang trisula dan kemudian membalikkan tubuhnya, menatap ke bawah ke laut, sambil memegang Burst Lance. Ingrid melihat Tae Ho melihat ke sisi yang berlawanan dan kemudian melemparkan trisula yang dia pegang dengan kekuatan Dewa di belakangnya.

Garmr menjerit lagi. Ia berjuang sambil masih terjebak dalam arus yang dibuat oleh Adenmaha.

‘Full burst!’

Pada saat itu Tae Ho membuat kekuatan gaibnya meledak. Manifestasi Garmr, yang hancur karena kekuatan Dewa, tersebar oleh lebih dari setengah.

Tae Ho melepaskan Burst Lance dan kemudian berenang menuju mayat Karagul dengan tergesa-gesa. Dia mendengar suara sedih Adenmaha sekali lagi di belakangnya lalu aliran air menghilang. Dia yakin bahwa dia telah membubarkannya agar Tae Ho tidak tersapu olehnya.

‘Adenmaha.’

Dia menekan kecemasannya dengan paksa dan kemudian Tae Ho memaksa tangannya, yang ditegakkan oleh kekuatan Dewa, melalui pecahan jiwa Garmr. Setelah mencari bagian dalam Karagul, ia akhirnya menemukan gigi taring, yang setajam pisau.

‘Wahai Idun!’

Setelah mencabut giginya dalam satu upaya setelah mengerahkan seluruh kekuatannya, Tae Ho semakin memperbesar kekuatan Dewa. Dia menutupi gigi dengan kekuatan Dewa, seolah-olah menyegelnya.

Lantas, manifestasi Garmr mengeluarkan ekspresi sedih dan berserakan.

‘Prajurit Tae Ho! Apa kau baik baik saja?!’

Ingrid mengulurkan tangannya ke arah Tae Ho. Tae Ho buru-buru mendekatinya dan memberinya gigi taring yang ditutupi dengan kekuatan Dewa dan berbalik ke arah Adenmaha. Dia memiliki bentuk seorang wanita dan menekan luka besar di lehernya.

‘Itu menyakitkan! Sakit! Aku ingin pingsan karena terlalu sakit, tapi aku tidak bisa!’

Itu sakit tetapi dia memiliki kepala yang jernih; dan itulah sebabnya dia bisa merasakan sakitnya dengan lebih jelas.

Tae Ho tahu alasannya lebih baik daripada siapapun.

‘Berkat Idun!’

Saat ini dia adalah Valkyrie sementara dari Idun!

Tae Ho buru-buru berenang ke arah Adenmaha dan membuka kekuatan Dewa. Meskipun secara mental dia berada pada batasnya, karena telah menyegel pecahan jiwa Garmr, dia juga seorang prajurit Idun. Dia ingin pingsan juga, tapi berkat Idun tidak mengizinkannya.

‘Hiks, hiks. Itu menyakitkan.’

Jeritan Adenmaha menjadi sedikit lebih rendah. Mungkin karena Tae Ho menuangkan kekuatan dewa Idun, yang memiliki properti penyembuhan, hingga tidak ada lagi darah yang mengalir keluar dari luka-lukanya.

Tae Ho merasa dia berkeringat dingin, meskipun dia di bawah air. Dia membelai kepala dan pipi Adenmaha beberapa kali dan kemudian menyatakan bahwa dia lelah dengan wajahnya.

‘Adenmaha, kembalilah untuk sekarang. Dan menerima perawatan segera setelah kau pergi, apakah kau mengerti?’

‘Ini seperti kemarin. Kau selalu seperti ini.’

Karena, melihat itu, dia membuat dia berkelahi ke titik di mana dia menjadi berantakan dan kemudian membuatnya kembali.

Namun, Tae Ho tersenyum kecil. Meskipun dia telah menerima luka fatal, dia telah merawat dirinya sendiri dan kemudian Adenmaha. Dia masih menatapnya dengan mata kesal tapi ada sedikit kekhawatiran di matanya.

‘Hati-hati.’

‘Baik.’

Setelah mengaktifkan Batu Pemanggilan, Adenmaha menghilang. Dia tak tahu apakah Heda akan berada di kediaman tapi setidaknya Ragnar akan ada di sana.

‘Ha...’ Tae Ho menghela napas dan kemudian menatap Ingrid. Dia memegang pecahan jiwa Garmr, yang telah disegel dengan kekuatan Idun dan Njord.

‘Ayo kembali ke permukaan sekarang.’

Suara Ingrid terdengar jelas, meskipun mereka di bawah air, seolah-olah dia memiliki metode khusus. Saat Tae Ho mengangguk, dia mengeluarkan tombak yang dibawanya di punggungnya untuk melemparkannya ke arah mayat Karagul dan kemudian berenang ke permukaan. Mayat Karagul, yang dihubungkan oleh tombak, mengikutinya ke permukaan.

Siri dan para prajurit Valhalla menghabisi hiu monster yang mereka hadapi dan berkumpul menuju Tae Ho. Tae Ho perlahan melonjak ke permukaan dan mengulurkan tangannya ke mayat Karagul. Karena prajurit lain juga melakukan hal yang sama, rune dibagikan tergantung pada kontribusi mereka.

“Ha…”

Meskipun dia memiliki sihir pahat sementara Ingrid, menghirup oksigen nyata di luar air berbeda. Tae Ho menghembuskan udara dan kemudian menarik kembali rambutnya yang basah dan melihat ke arah Ingrid. Dia melihat pecahan jiwa Garmr dengan ekspresi serius.

Dia tidak khawatir manifestasi Garmr akan terbentuk lagi.

Bagaimana pecahan jiwa Garmr muncul di tempat ini?

Apakah ada jejak Perang Besar di Midgard?

Atau bisakah pecahan jiwa ditemukan di tempat-tempat yang tidak ada di jejak Perang Besar??

Dia tidak bisa memberikan jawaban dengan mudah, karena ada kemungkinan besar bahwa monster yang berubah menjadi jahat karena pecahan jiwa Garmr datang dari tempat yang jauh.

Saat itu, Ingrid mengangkat kepala. Dia, yang mengenakan ekspresi bingung, melepaskan kekuatan Njord, yang menutupi pecahan jiwa.

Asap hitam, yang diperkirakan merupakan manifestasi Garmr, melonjak. Tapi bukannya mengambil bentuk dan menyerang Ingrid dan Tae Ho, itu hanya melonjak ke arah tertentu. Sepertinya itu menunjuk ke tempat itu.

Ingrid dan Tae Ho melihat ke arah asap itu menuju.

Itu ke benua yang berada di luar laut.

 

Malam di pelabuhan sangat indah. Itu karena Raja Sven, yang telah menyelamatkan makanan setelah mengunci pintu penyimpanan persediaan, telah mengadakan perjamuan yang lebih besar dan lebih megah dari yang dia buat semalam.

Mayat Karagul dan mayat hiu monster berada di tengah-tengah alun-alun, yang diterangi oleh banyak api kecil dan besar dan membuatnya tampak seperti sore hari. Orang-orang di pulau itu melihat mayat monster besar dan berseru kaget dan mengklaim prajurit Valhalla yang telah membunuh monster itu.

Bracky dan para prajurit berkumpul menceritakan kisah pertarungan hari itu kepada orang-orang yang berkumpul. Tidak hanya gadis-gadis kecil yang mendengarkan cerita mereka dengan mata yang bersinar, tetapi juga para prajurit dewasa, dan para wanita muda yang cantik memandang para prajurit dengan pipi yang memerah, seolah-olah mereka terpesona oleh mereka.

Siri dengan ringan melewati tatapan para lelaki dan bukannya berbicara tentang dirinya sendiri, dia fokus mengumpulkan informasi. Prajurit lain menceritakan penampilannya, jadi tidak perlu untuk mengatakannya secara langsung.

Orang-orang yang telah diselamatkan kemarin mulai menjelaskan tentang situasi di benua dan panas dan kastil. Penyakit yang datang dari barat menyebar ke timur tapi sepertinya kecepatannya jauh melebihi apa yang bisa mereka bayangkan.

Ingrid sendiri sedang mengadakan upacara. Itu untuk memberi tahu apa yang terjadi pada para Dewa dan untuk melaporkan tentang pecahan jiwa Garmr.

Orang-orang di pulau itu melihat upacara yang diadakan oleh Valkyrie dan tergerak serta berseru. Semua orang mengklaim nama Njord.

Tae Ho, yang mendengarkan hal-hal yang berhubungan dengan benua di sebelah Siri, berdiri dari tempatnya. Dia telah mendengar kisah itu sampai tingkat tertentu, jadi sekarang saatnya untuk berkonsentrasi pada apa yang bisa dia lakukan sekarang.

Siri memandang Tae Ho, seolah-olah menyuruhnya melakukan yang terbaik tetapi kemudian dia memiringkan kepalanya. Itu karena dia pergi dengan Raja Sven, bukannya pergi bersama Bracky dan para prajurit lainnya.

‘Apa dia berencana untuk memenangkan Raja, sama seperti kemarin?’

Itu bukan pikiran yang buruk, tapi dia menggelengkan kepalanya, karena cerita-cerita itu tidak selalu menyebar dari atas ke bawah. Penting juga untuk menyebarkannya secara luas dari bawah melalui warga normal.

Melihat situasi seperti itu, apa yang dilakukan Bracky dan yang lainnya jauh lebih efektif.

Tapi tentu saja, itu adalah sesuatu yang Tae Ho juga tahu. Dia telah mendekati Raja Sven karena alasan lain.

“Ohh prajurit Idun.”

Ketika Tae Ho mendekatinya, Raja Sven tersenyum dan menghadapnya. Karena dia telah melihat pertarungannya secara berbeda dari yang lain, dia tahu prestasi Tae Ho lebih dari orang lain.

Tae Ho berhenti sejenak dan menunggu mata orang-orang di sekitarnya untuk berkumpul pada mereka. Setelah mengumpulkan cukup banyak mata untuk menonton mereka dan menilai bahwa dia telah membuat Raja Sven cukup tidak sabar, Tae Ho mengambil sebatang emas dari Unnir dan memberikannya kepada Sven.

“Raja Sven, ini emas dari Valhalla.”

“Ohh Valhalla!”

“Vahalla!”

Raja Sven membuka matanya dengan bulat. Orang-orang yang berada di dekat mereka juga menjadi bersemangat.

Batang emas dari Valhalla. Bukankah itu objek dari dunia para Dewa?

Tae Ho puas dengan reaksi yang dia harapkan dan kemudian memaksakan diri untuk memasang ekspresi serius dan berkata, “Aku akan memberikan ini padamu, jadi bangunlah kuil untuk Idun.”

“Ohh, ohhhh.”

Raja Sven menerima emas dengan wajah tergerak. Orang-orang yang berada di dekat mereka mengirim tatapan penuh dengan iri.

“Aku pasti akan melakukan itu.”

“Benar.” Tae Ho menjawab segera dan kemudian mendekati penasihat Ube, yang berdiri di sudut ruangan. Meskipun kekuatan mereka telah melemah, dia masih menjadi orang paling kuat kedua di pulau itu, tidak peduli apa kata orang. Dia pasti akan mendapatkan kembali pengaruh yang dimilikinya di masa lalu bersama waktunya.

Tae Ho, yang sudah menyelidiki tentang dia di perjamuan terakhir, juga memberinya sebatang emas.

“Dukung raja dengan baik. Ini hadiah yang datang dari Idun-nim.”

Ube mengenakan ekspresi yang lebih tersentuh daripada Raja Sven. Bagaimana dia bisa tahu bahwa dia juga akan menerima sebatang emas? Selain itu, agar upayanya diakui oleh Idun-nim.

Orang-orang akan menjadi lebih tersentuh ketika mereka bahkan tidak mengira itu akan terjadi. Tae Ho menepuk pundaknya lalu juga memberi si tukang ramal sebatang emas. Meskipun dia tidak menunjukkan bahwa dia tergerak seperti Raja Sven atau Ube, perasaannya bisa diketahui hanya dengan melihat bibirnya, yang melengkung.

‘Bagus, sempurna. Cerita kecil juga boleh, tapi kuil adalah suatu keharusan.’

Karena jika itu menjauh dari mata seseorang, ia juga akan menjauh dari hati seseorang.

Jika seseorang terus melihatnya, bukankah minat akan muncul? Selain itu, itu adalah tempat untuk meninggalkan legenda prajurit Idun. Barangkali, mereka mungkin berziarah di masa depan yang jauh.

Saat Tae Ho kembali dengan wajah bangga, Siri tertawa terbahak-bahak. Ketika Bracky dan yang lainnya diberi tahu bahwa mereka harus menggunakan semua hadiah mereka di Anaheim ketika mereka menerimanya, mereka tidak bisa melakukan apapun terhadap tatapan yang dipenuhi dengan harapan.

“Luar biasa.”

Untuk menemukan metode yang tidak terpikirkan olehnya...

Ketika Tae Ho mengangkat bahu dan duduk di sebelahnya, Siri menyajikan secangkir dan bertanya, “Berapa banyak yang kau bawa?”

“Menurutmu seberapa cocok dengan Unnir?”

Tae Ho menepuk ringan saku ajaib dan Siri akhirnya tertawa tanpa sadar.

“Apa kau berencana untuk menumbuhkan pasukan besar sejuta orang?”

“Itu juga bagus.”

Meskipun itu hanya perasaan, dia merasa seolah-olah ada kemungkinan besar bahwa ekspedisi tidak akan berakhir di sana. Mereka mungkin akan menyeberangi laut besok atau lusa dan pergi ke arah yang ditunjukkan oleh pecahan jiwa Garmr.

Dia tak bisa puas dengan hanya meninggalkan cerita dan legenda di semua tempat yang dia kunjungi. Dia akan meninggalkan kuil dan patung Idun.

“Kau benar-benar setara dengan seratus orang. Menurutku Idun memiliki prajurit yang sangat hebat.” Siri terkikik dan menawarkan roti panggang. Tae Ho memukul cangkirnya di atas cangkir Siri dan kemudian memandang ke langit.

‘Apakah Adenamaha baik-baik saja?’

Dia masih bisa mengingatnya menangis dalam kesedihan, mengatakan bahwa itu menyakitkan.

‘Setelah setiap ekspedisi, Heda datang untuk menemuiku.’

Midgard tidak mungkin. Dia sendiri mengatakan bahwa itu akan sulit.

Malam semakin dalam saat dia memikirkan hal ini.

 

Tirai malam itu tebal. Daripada mengatakan bahwa itu fajar, itu masih pagi sekali.

Segera setelah pesta berakhir, sebuah suara yang jelas terdengar di telinga Tae Ho, yang pergi tidur.

“Prajurit Tae Ho, ini pertemuan.”

Dia membuka matanya secara refleks. Tetapi, dia masih tidak begitu menyadari apa yang terjadi karena dia belum sepenuhnya sadar.

Pertemuan.

Benar-benar pertemuan?

Lalu apakah dia juga akan mendapatkan saga ‘Prajurit yang Valkyrie Mengunjunginya?’

Itu hanya sesaat tetapi Tae Ho, yang memikirkan hal-hal seperti itu, berhasil menguasai dirinya. Lalu dia menyadari bahwa suara yang memanggilnya bukan milik Ingrid. Selain itu, tempat dia berbaring bukan tempat tidur yang telah disiapkan Raja Sven.

Itu adalah dataran hijau lebar yang memiliki pohon apel emas.

“Idun-nim?”

Idun, yang berbisik di telinga Tae Ho, terkikik seperti Siri.

“Benar, prajuritku Tae Ho. Ini aku.”

Haruskah dia menyebutnya sebagai pesan ilahi, karena itu adalah pertemuan dalam mimpinya?

Pertemuan dengan Dewi telah dimulai.

FP: setia's blog

Share: