Valhalla Saga 22-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 22/Chapter 3: Saga (3)

“Eh... beneran?”

Tae Ho melihat sekelilingnya dan bertanya. Pemandangan itu sama dengan yang dia lihat di kuil Idun.

Idun tertawa tanpa suara lalu berdiri pada jarak yang menyenangkan untuk berbicara.

“Tepatnya, itu ada di dalam mimpimu. Tapi akan sangat nyata sehingga hampir tidak ada perbedaan.”

“Itu benar.”

Tae Ho mengangguk setelah mencubit pipinya sekali. Rasa nyeri dan perasaan kulitnya terlalu nyata.

Idun memandang Tae Ho dan menyentuh tangannya. Saat Tae Ho mengerjapkan matanya yang sedikit lega, dia menyembunyikan tangannya di belakang dan berkata.

“Itu adalah metode yang para Dewa Olympus suka gunakan jadi aku meniru mereka karena aku tidak akan bisa pergi ke Midgard secara langsung... atau mengirim seseorang untuk bertemu denganmu.”

Para Dewa Asgard lebih suka turun langsung. Bahkan Odin lebih suka mengirim perintah sendiri ketika pihak lain bangun sehingga dia bisa menyambut mereka sendiri daripada berbicara dalam tidur.

Tae Ho mendengarkan penjelasan Idun dengan penuh perhatian. Dia juga telah mendengar dari Heda bahwa akan sulit untuk menemuinya di Midgard.

“Sepertinya Midgard agak istimewa, ya?”

Di mata Tae Ho, Svartalfheim dan Midgard berada di ujung luar Asgard. Tetapi dibandingkan dengan Svartalfheim, tempat dia bisa datang dan pergi sesuka hatinya melalui pintu ruang, kau hanya bisa pergi ke Midgard melalui Bifrost yang dilindungi oleh Heimdall.

Jelas ada perbedaan di antara keduanya.

“Betul. Prajuritku Tae Ho. Apakah kau tahu bahwa Asgard dan sembilan dunia disebut oleh masing-masing mitologi?”

“Ya.”

Dia telah mendengarnya dari Heda sebelumnya. Setiap dunia, termasuk dunia fana, memiliki beberapa daratan di dalamnya tapi mereka umumnya disebut dengan nama mitologis.

Sama seperti Olympus, Erin, istana.

“Midgard adalah dunia terbesar di Asgard dan juga yang paling penting. Karena kekuatan para Dewa sebagian berasal dari kepercayaan manusia.”

Jika ada banyak orang yang percaya, kekuatan Dewa menjadi lebih kuat.

Semakin setia kepercayaanmu, semakin banyak kekuatan yang bisa kau kirimkan kepada Dewamu.

Seperti yang dikatakan Idun, kepercayaan hanyalah salah satu faktor tapi tetap saja kau tidak bisa mengabaikannya.

“Ini mirip dengan saga.”

“Benar, mungkin Freya mengambil ide darinya.”

Karena cerita dan transmisinya sama.

Jika ada lebih banyak orang yang percaya dan mengirimkannya, saga tersebut akan menjadi lebih kuat.

“Sebenarnya… .itu satu-satunya alasan dari banyak alasan. Ada banyak alasan mengapa Midgard penting dan kita harus mengontrol siapa yang bisa masuk dan meninggalkannya. Tapi sayangnya aku tidak bisa menceritakan semuanya padamu, Tae Ho. Bisakah kau memahamiku?”

“Ya, tidak apa-apa.”

Dia agak bersyukur bahwa dia mengatakan kepadanya setidaknya satu alasan. Seperti yang dikatakan Gandur pada suatu saat, dia bisa dengan jelas merasakan betapa Idun menghargainya.

“Benar, terima kasih.”

Idun tersenyum cerah lalu berkata dengan postur kaku.

“Prajuritku Tae Ho, aku mendengar bahwa pertempuran di dunia fana tidak mudah. Heda benar-benar khawatir karena Adenmaha kembali dengan terluka parah.”

“Apa Adenmaha baik-baik saja?”

Tae Ho mengangkat suaranya tanpa sadar. Ini mungkin terlihat sebagai sikap kasar tetapi Idun tampaknya tidak keberatan dan menjawabnya dengan cepat.

“Heda menyembuhkannya dengan baik. Meskipun dia sering menangis, dia baik-baik saja. Juga tidak ada bekas luka. Hanya saja……”

“Hanya saja?”

Tae Ho menelan ludah kering. Apakah ada masalah lain?

Idun tidak menjawab dengan cepat dan berhenti sejenak lalu memandang Tae Ho dengan mata yang tajam.

“Ada alasan yang tak terduga mengapa Adenmaha aman.”

“Uh... ..Itu…..”

Berkat Idun yang jatuh pada Adenmaha.

Idun tersenyum.

“Tidak apa-apa. Bukankah itu lebih baik? Karena itu kami dapat menyembuhkan Adenmaha dengan lebih mudah.”

“Terima kasih.”

“Hanya saja.”

Satu-satunya yang keluar lagi. Saat Tae Ho tersentak lagi, Idun berkata dengan suara santai.

“Kata Heda. Apa yang kau lakukan untuk membuat sagaseperti itu? Sebenarnya aku pun terkejut.”

Itu bisa dimengerti. Karena Tae Ho sendiri pun terkejut saat ini.

Tapi masalahnya adalah Heda daripada Idun.

“Karena sudah terjadi. Dia pasti menikmatinya. Sekarang aku harus meminta Ingrid. Siri juga akan menjadi Valkyrie- Itulah yang dia katakan.”

Idum meniru Heda. Cukup mengejutkan bahwa sesosok Dewi meniru Valkyrie tetapi suaranya dan suaranya persis sama. Rasanya seperti Heda ada di depan matanya.

“Uh, mmm………”

Dia membayangkan mata Heda yang dingin, lalu Idun terkikik dan berkata.

“Jangan khawatir, dia tidak marah. Setidaknya itu tampaknya menjadi masalah bagiku.”

Idun berbicara ke titik itu dan kemudian melirik langit dan berbalik untuk melihat Tae Ho lagi.

“Waktunya terbatas jadi aku sekarang harus mengeluarkan topik yang berat.”

Tae Ho memperbaiki postur tubuhnya. Dia hampir tidak bisa menebak apa yang akan dikatakan Idun.

“Odin telah menerima laporan dari Ingrid. Banyak Dewa terkejut bahwa pecahan jiwa Garmr ditemukan di Midgard.”

“Apakah tidak ada jejak Perang Besar di Midgard?”

“Tidak, tentu saja ada. Meskipun ada beberapa, kami berpikir bahwa itu tidak akan ditemukan karena agak istimewa.”

Meskipun dia tidak secara khusus mengatakan apa yang istimewa dari bagaimana dia berbicara, kau bisa mengatakan bahwa dia hampir yakin.

“Besok Ingrid mungkin akan mengatakannya, tapi Tae Ho, ekspedisi tempatmu akan menjadi sedikit lebih lama. Itu tugas untuk menyeberang ke benua dan mencari pecahan jiwa Garmr.”

Benar saja. Karena ada delapan prajurit tingkat menengah berkumpul, itu sudah cukup untuk membuat tim pencarian.

“Dibandingkan dengan sebelumnya, kau akan bepergian sambil memegang pecahan jiwa Garmr. Kau harus selalu berhati-hati dan melakukan yang terbaik.”

“Ya, Idun-nim.”

Saat Tae Ho menjawab dengan berani seolah mengatakan padanya untuk tidak khawatir, dia tersenyum cerah dan melihat ke atas langit lagi.

“Mm, ada sedikit waktu. Lalu, mari kita terus berbicara tentang hal-hal yang menyenangkan.”

“Iya nih?”

Saat Tae Ho bertanya kembali tanpa sadar, Idun terkikik dan kemudian bertanya setelah mendekatinya.

“Ini benar-benar mengejutkan. Ini baru dua hari, tapi ada lebih banyak manusia yang memanggil namaku. Selain itu, bahkan ada beberapa dengan keyakinan kuat padaku. Sihir apa yang kau lakukan?”

Tidak mungkin Idun tahu apa yang telah dilakukan Tae Ho secara khusus.

Tae Ho menyeringai sekali lalu mulai menceritakan kisahnya tentang dua hari terakhir secara singkat.

“Kuil?”

“Ya, mereka mungkin akan dibangun dalam waktu singkat.”

Tae Ho berkata dengan percaya diri. Orang-orang dengan kepercayaan yang kuat pada Idun-nya telah berbicara itu harus Raja Sven, Ube dan si tukang ramal. Karena semua yang memiliki kekuatan terbesar bersatu dalam pikiran, pembangunan sebuah kuil hanya masalah waktu.

Idun menjatuhkan bahunya seolah itu keterlaluan dan berkata.

“Mungkin aku harus memilih junior Heda.”

Karena para prajurit dapat meningkat secara eksponensial.

“Aku akan bekerja sedikit lebih keras.”

“Mendapatkan Valkyrie baru?”

“Itu ba....Idun-nim?”

“Aku bercanda. Bercanda.”

Idun tertawa riang lalu bertanya dengan suara prihatin.

“Aku mengatakan ini untuk berjaga-jaga, tapi jangan sebarkan emas sebanyak itu. Selain itu, tidak diizinkan untuk barang-barang dari dunia mitologis bersirkulasi di dunia fana........ tapi juga itu adalah pengeluaranmu lagian.”

Melihat nadanya, sepertinya dia menekankan yang terakhir.

“Ketika kau kembali dari ekspedisi ini…… kau bisa mengharapkannya. Aku akan mempersiapkan hadiah keren.”

Idun berkata seolah meyakinkan itu sendiri.

Dalam posisi Tae Ho, dia benar-benar layak baginya untuk melayani.

“Aku selalu bersyukur. Dan kau juga harus mengharapkannya. Aku masih punya kartu truf lagi untuk menyebarkan namamu.”

Mata Tae Ho bersinar. Meskipun wajah Idun tertutupi cahaya, Tae Ho merasa dia bisa melihatnya berkedip.

“Aku punya prajurit yang sangat hebat.”

Idun berseru tak lama kemudian mencium Tae Ho di dahinya setelah memperbaiki postur tubuhnya. Sudah waktunya untuk mengakhiri pertemuan.

“Biarkan berkatku menemanimu.”

Dunia berubah dan Tae Ho bangun dari mimpinya.

 

‘Kenapa wajahmu cerah? Apa kau memimpikan sesuatu yang erotis saat tidur?’

Itu adalah Cuchulainn, ia seperti pengganggu kota ketika dia tidak bertarung. Tae Ho hanya menggelengkan kepalanya karena dia tidak merasa perlu menjawabnya dan kemudian bertanya hal lain.

“Sebelum itu, Cuchulainn, akankah kapal terbang itu baik-baik saja?”

‘Ini akan baik-baik saja hanya saja kalau kau mengumpulkan bahan bagus seperti yang aku katakan kemarin.’

Kapal perompak terbang telah hancur sebagian karena tubuh Karagul dibanting. Meskipun entah bagaimana bisa kembali ke pelabuhan, itu hanya sampai di sana.

Sementara Ingrid khawatir dia harus meminta manusia untuk memperbaikinya, Cuchulainn mengeluarkan solusi. jika mereka menebang kayu yang bagus dan meletakkannya di tempat yang rusak, kapal akan memperbaiki sendiri.

Dan sebenarnya kapal memang mulai sedikit memperbaiki, meskipun agak lambat. Itu seperti menambahkan tanah liat ke peralatan keramik dan mulai menjadi satu.

“Itu benar-benar kapal ajaib.”

‘Itu harta Erin.’

Ingrid mulai menceritakan kisah itu kepada para prajurit dengan cara yang sedikit lebih terperinci.

Sepertinya pecahan jiwa Garmr ada di benua. Itu adalah tempat pertama pecahan jiwa Garmr menunjuk ke arah tertentu sehingga mereka harus mengambil tindakan pencegahan ekstra.

Ada pendapat bahwa alasan pecahan jiwa Garmr bereaksi dengan cara yang berbeda kali ini adalah karena pecahan jiwa berada di tempat yang dekat, tapi sepertinya tidak ada alasan jelas yang telah terungkap.

Satu hari berlalu sekali lagi. Para prajurit Valhalla, yang sedang menunggu kapal memperbaiki dirinya sendiri, meninggalkan pelabuhan ketika matahari mencapai puncaknya.

“Untuk Idun!”

“Idun!”

“Idun!”

Sepertinya propaganda yang telah dilakukannya selama tiga hari terakhir memiliki efek bahwa ada banyak yang menyebut nama Idun di antara yang datang untuk mengantar mereka pergi. Saat Tae Ho melambaikan tangannya dengan wajah puas, Bracky mengangkat palu.

[Saga: Guntur Memasuki Palunya]

Guntur jatuh dari langit yang cerah. Lalu, nama Dewa yang disebut oleh orang-orang, berubah.

“Thor!”

“Ohh! Thor! Thor! “

“Putra Dewa, Bracky!”

“Dia pesaing yang kuat.”

Kata Siri sambil tertawa rendah. Tae Ho ingin mengatakan bahwa dia ikut campur dalam bisnisnya tapi dia hanya mengangkat bahu. Pertama, para prajurit Valhalla tidak iri atau membenci diri mereka sendiri.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

Kata Tae Ho sambil memandang orang-orang. Dan kemudian Bracky mengayunkan palu sekali lagi dan tersenyum. Siri dan prajurit lainnya juga berteriak.

Itulah alasan yang pasti mereka bertarung.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

Kapal perompak terbang meninggalkan pelabuhan.

 

Waktu mengalir dengan cepat.

Ketika aku mendekati mereka, akhirnya mulai melihat tanah.

Para prajurit Valhalla, yang merupakan prajurit yang kuat dan pelaut yang luar biasa, sangat menyukai tanah yang mereka hadapi. Mereka semua tergantung di sisi kapal dan memandang tanah tempat mereka akan mendarat.

Tetapi sesuatu terasa tidak benar.Hampir seratus orang berlari menuju pelabuhan, yang diblokir dengan sebuah benteng. Rasanya seperti mereka melarikan diri dari sesuatu.

Tae Ho memandang sedikit lebih jauh. Dan kemudian adegan yang hanya dia saksikan di film masuk ke matanya. Ratusan mayat mengejar orang-orang yang masih hidup.

“Mereka bilang ada penyakit yang menyebar. Jadi, apakah mereka para pengungsi?”

Notung, dari legiun Heimdal, mengerutkan kening dan berkata. Prajurit lain juga memasang ekspresi dan suara seolah-olah mereka telah melihat sesuatu yang mengerikan tapi tidak merasa ragu dengan situasi ini.

“Ada semacam penyakit yang menggerakkan yang sudah mati karenanya. Itu jenis penyakit yang paling mengerikan.”

Siri menjelaskan dengan rendah dan cepat. Dia mengatakan bahwa kremasi adalah salah satu alasan dikembangkannya di Midgard.

Apapun masalahnya, itu bukan waktunya untuk hanya menonton. Valkyrie Ingrid meningkatkan kecepatan kapal terbang. Para prajurit juga mengambil posisi tempur. Tae Ho mengeluarkan batu pemanggil dan memanggil Rolo.

Sepertinya ia juga di tengah-tengah menyantap makanan seperti Adenmaha yang menggigit udara ketika muncul. Tae Ho meletakkan pelana makhluk di belakang Rolo dan mengeluarkan barang-barang yang disimpannya di Unnir.

Itu adalah bendera pertempuran Idun yang memiliki simbol apel emas.

“Ayo maju.”

Tae Ho keluar dari kapal terbang. Siri dan para prajurit melihat bendera melambai dan memasang wajah absurd.

“Untuk Idun.”

Tae Ho berkata dengan suara rendah dan menyerbu ke arah kelompok zombie.
Load comments