Back to top

Valhalla Saga 22-6

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 22/Chapter 6: Saga (6)

Tiga saudara lelaki Helga sangat tersentuh dengan kenyataan bahwa mereka harus naik kapal perompak terbang. Mereka terkikik dan berbicara seperti anak-anak dan itu membuat Helga merasa cemas.

Namun, itu tidak berlangsung lama. Pertama-tama, karena sudah malam ketika mereka pergi, ketiga saudara lelaki Helga mulai tertidur dan kemudian tertidur lelap.

Para prajurit Valhalla memandang mereka dengan manis, terutama Siri, yang melepas mantelnya dan menutupi anak-anak.

“Apa kau memikirkan sesuatu?”

Siri membelai kepala Gudrid yang sedang tidur dengan hati-hati lalu bertanya kepada Helga. Dia tersentak pada saat itu dan kemudian memejamkan mata dan berkata, “Aku khawatir tentang warga yang kutinggalkan di Katren.”

Meskipun mereka bilang bahwa itu tidak dapat dihindari, mereka masih meninggalkan hampir ribuan warga.

“Tidak apa-apa. Biarpun kau atau saudara-saudaramu tetap tinggal, berapa banyak bantuan yang kau dapat? Keluar dari tempat itu seharusnya lebih membantu mereka.”

“Bracky.”

Yang menjawab sambil mendengus adalah Bracky, yang duduk di dekatnya. Siri buru-buru memanggil Bracky, seolah menyuruhnya berhenti, tapi dia hanya mengangkat bahu.

Namun pada saat itulah Helga, yang telah dibantah, bertanya dengan wajah terkejut, “Bracky? Apa maksudmu Bracky, yang merupakan ksatria Skald?”

“Benar, itu aku.”

“De, Demi Dewa.”

Dia sudah mengalami mukjizat untuk bersama dengan para prajurit Valhalla, tapi kali ini mustahil untuk tidak terkejut.

Itu karena Bracky adalah seseorang yang hidup pada waktu yang sama dengannya.

Dia telah membuktikannya dengan kuat bahwa ketika para prajurit hebat mati, mereka pergi ke Valhalla.

Bracky menggaruk hidungnya seolah itu memalukan dan kemudian selesai berbicara.

“Seperti yang kau tahu, kau dari bangsawan. Kalau kau bersama kami, Putri, kau akan menderita bersama kami, tapi kalau kau tetap tinggal, kau akan menjadi jendela yang akan mendengarkan keluhan warga. Tapi itu saja. Mengakhiri situasi ini dan menemukan tempat bagi warga untuk kembali adalah jauh lebih baik. Dan untuk melakukan itu, kau dan saudara lelakimu yang manis tidak dapat tinggal di Katren. Para pengungsi tanpa kau hanya menyusahkan Raja Catil... Jadi, jika kami menyelesaikan masalah ini dengan baik, warga akan segera dapat kembali ke rumah mereka.”

Tapi tentu saja, ini bisa dilakukan karena Kataron dan Katren adalah kerajaan kecil.

Bracky melirik Helga setelah menyelesaikan ucapannya dan memandangnya seolah dia mengerti. Namun, seruan datang dari orang lain.

“Wow, kau berbicara dengan baik.”

“Maknae kami tahu bagaimana berbicara seperti itu.”

Para prajurit Valhalla mengeluarkan suara mengagumi. Tae Ho juga berkata dengan wajah terkejut, “Jadi Bracky adalah seorang Pangeran. Mari minta maaf kepada semua Pangeran di benua.”

Siri mengangguk secara refleks. Untuk pria yang penuh otot dan memiliki janggut besar untuk menjadi pangeran... Itu berlebihan.

Bracky mengerutkan kening.

“Omong kosong apa itu? Dan aku bukan seorang Pangeran tapi seorang putra mertua Raja. Salah satu istriku adalah seorang Putri. Aku tidak tahu apakah dia baik-baik saja.”

Sudah setengah tahun sejak Bracky meninggal. Mata Bracky menjadi redup, seolah-olah dia memikirkan anak-anak dan istri-istrinya.

Helga menatap Bracky sejenak dan kemudian menelan ludah dengan drastis dan bertanya dengan nada hati-hati, “Aku benar-benar berterima kasih atas saranmu. Tapi... apakah Bracky-nim juga seorang prajurit Idun?”

Mata Helga bergerak ke bendera di kapal sejenak. Ada sebuah apel emas yang tergambar di bendera putih, persis seperti bendera legiun Idun. Bukan tidak mungkin untuk menganggap semua prajurit Valhalla sebagai prajurit Idun.

Bracky berdiri dari kursinya dan menggelengkan kepalanya dengan ganas.

“Tidak, aku prajurit Thor. Prajurit Thor!”

Bracky mengangkat palu, seolah meniru Mjolnir. Siri menertawakannya lalu meletakkan tangannya di atas Helga dan berkata, “Selain itu, aku adalah prajurit Ullr.”

Dewa Perburuan, Ullr.

Pada saat ini, para prajurit lainnya juga meniru dan mengangkat suara mereka.

“Aku prajurit Heimdall.”

“Aku prajurit Hermod.”

Jika mereka tetap diam pada saat itu, mereka tidak akan menjadi prajurit Valhalla. Ketika mereka mulai mengungkapkan legiun mereka dengan suara yang gembira, Ingrid, yang mengendalikan kapal, berkata dengan santai, “Aku Valkyrie dari legiun Njord.”

Semua orang menoleh untuk melihat Ingrid lalu dia menoleh dan menambahkan.

“Aku cuma ikutan.”

Semua orang tertawa. Ingrid juga tersenyum kecil.

Siri berkata kepada Helga sekali lagi, “Helga, Valhalla adalah tempat yang sangat keren. Tapi, aku harap kau mengetuk pintu Valhalla selambat mungkin.”

Itu karena seseorang harus mati dulu, untuk masuk Valhalla. Selain itu, kematian itu tidak merujuk pada kematian di tempat tidur yang nyaman tapi di medan perang.

“Ya, terima kasih prajurit-nim Ullr.”

“Benar.”

Siri meraih tangan Helga dengan erat dan kemudian berdiri dan bergerak ke arah Tae Ho.

“Maafkan aku.”

Itu karena jika dilihat dari satu sisi, dia telah menumpahkan piala ketika dia telah bekerja keras untuk mendapatkan penggantinya. Namun, dia hanya menggelengkan kepalanya.

“Tidak, aku juga merasakan hal yang sama, jadi tidak apa-apa.”

“Benarkah?”

“Kau harus melihatnya dalam jangka panjang. Apa gunanya kalau kau terburu-buru?”

Tae Ho juga bukan orang bodoh. Biarpun sekarang dia bekerja keras, kemungkinan seorang prajurit baru memasuki legiunnya sangat rendah. Karena, seperti yang dikatakan Siri, seseorang harus mati dulu.

Tae Ho hanya menyebarkan benih, seolah sedang panen. Meskipun masa-masa sulit akan lama, waktu panen pasti akan terasa manis.

‘Dan untuk sekarang... aku suka apa adanya.’

Itu karena Idun dan Heda fokus padanya.

Saat Tae Ho menyeringai sambil memikirkan mereka berdua, alis Siri berkedut.

“Sepertinya kau sedang memikirkan sesuatu yang buruk.”

“Mana mungkin?”

Tae Ho memasang ekspresi cerah dan Siri memandang Tae Ho dengan mata yang sama yang dimiliki Rolo.

 

Kataron adalah kerajaan kecil, terdiri dari tiga kota besar dan enam kota kecil.

Kota kecil tempat kutukan Hella mulai menyebar adalah di kota yang berdekatan dengan Katren, yang merupakan kota terbesar kedua dan tanah tempat kerajaan kecil pertama kali berasal.

Kelompok Tae Ho telah menemukan pasukan Raja Ivar lebih cepat dari yang mereka duga. Itu karena Raja Ivar, yang telah mendengar bahwa kutukan Hella telah menyebar, telah membalikkan kudanya. Itu seperti yang diprediksi Helga.

Pasukan Raja Ivar ditempatkan di sebuah bukit yang memandang ke bawah ke sebuah kota. Meskipun beberapa hari telah berlalu sejak kutukan Hella menyebar, kota itu tampaknya tidak berbeda dari luar. Namun, keaktifan kota itu tidak bisa dirasakan sama sekali.

“Ivar, putra Grim, menyapa kalian, prajurit Valhalla.”

Pria itu, yang memiliki tubuh yang kuat, menyambut kelompok Tae Ho dengan wajah yang dipenuhi dengan kegembiraan. Dibandingkan dengan Raja Sven, Ivar adalah seorang prajurit sebelum menjadi raja. Baginya, Valhalla adalah tempat yang harus ia kunjungi dan para prajurit Valhalla adalah senior yang ia hormati.

Itu sama untuk para ksatria Kataron, yang merupakan kebanggaan Raja Ivar. Meskipun kampung halaman mereka telah menjadi kota hantu, mereka semua tidak bisa menyembunyikan kebahagiaan dan kegembiraan mereka.

“Aku Valkyrie Ingrid. Aku berterima kasih telah menyambut kami.” Ingrid menjawab dengan ekspresi lugas, seperti biasa dan kemudian mulai berbicara.

Penularan kutukan Hella tidak setinggi itu. Jika serangan orang mati dapat diblokir secara efektif, situasinya dapat diselesaikan dengan mudah.

Strateginya sederhana. Mereka akan menyerang kota bersama dengan para ksatria yang dipimpin Raja Ivar dan mengirim orang-orang mati ke tempat peristirahatan mereka dan mengamankan kota.

Para prajurit Valhalla berdiri di depan lagi. Semua ksatria berseru ketika mereka melihat para prajurit Valhalla berdiri di depan mereka. Mata mereka bersinar dengan rasa hormat dan iri, dan sepertinya mereka akan memuji mereka jika mereka tidur, mengatakan bahwa itu adalah posisi tidur yang dingin.

Itulah sebabnya Ingrid mendekati para prajurit untuk berbicara dengan mereka dengan suara rendah, alih-alih memberi perintah untuk segera menyerang.

“Saatnya telah tiba.”

Dia tidak berbicara tentang menyerang.

Sudah beberapa waktu sejak para prajurit Valhalla turun ke dunia fana.

Meskipun hanya beberapa hari, itu sudah cukup untuk desas-desus menyebar. Selain itu, banyak orang menyaksikan pertarungan mereka.

Orang-orang di pulau yang melihat pertempuran itu ingat para prajurit Valhalla. Para pengungsi dan tim pertahanan terus mengulangi bahwa para prajurit Valhalla telah bertarung untuk mereka beberapa kali.

Para prajurit Kataron berterima kasih pada keajaiban yang telah mereka saksikan di depan mereka.

Ini bukan Asgard tapi Midgard.

Keberadaan para prajurit itu sendiri yang tampak mengendarai kapal terbang adalah sebuah keajaiban dengan sendirinya.

Jadi bukan hanya beberapa hari. Banyak waktu untuk membuat cerita baru.

Para prajurit Valhalla saling memandang, lalu berbalik untuk melihat diri mereka sendiri.

Tae Ho, yang memiliki ‘Mata Naga’ tahu. Semua prajurit memiliki saga baru.

[Saga: Keberaniannya Menenangkan Ombak]

[Saga: Kraken Tidak Memiliki Kaki yang Tersisa]

[Saga: Prajurit Lautan]

Sebagian besar dari mereka terkait dengan laut.

Sementara mereka semua tersenyum puas, Siri merona ketika dia memeriksa ceritanya.

[Saga: Dia adalah Bunga yang Indah dan Bangga yang Mekar Sendirian di Medan Perang]

Karena dibandingkan dengan para prajurit lain, yang telah menceritakan kisah mereka setiap hari di pulau itu, dia hanya mengangkat cangkirnya di sudut.

Selain itu, tidak termasuk Valkyrie Ingrid, karena dia adalah satu-satunya wanita di medan perang, dia benar-benar menarik perhatian.

Tae Ho buru-buru menutup mulutnya untuk menghentikan tawa keluar lalu menundukkan kepalanya dan pura-pura tidak melihatnya.

Dan Bracky, yang berada di sebelahnya, tertawa terbahak-bahak.

[Saga: Dialah Putra Dewa yang Telah Kembali]

Legenda Midgard telah kembali dari Valhalla. Itu saja sudah cukup untuk ditransmisikan secara luas dan tetap sebagai legenda. Bagian yang mengatakan bahwa dia adalah putra Dewa membuatnya merasa sangat puas.

Tae Ho adalah orang terakhir yang memeriksa saganya sendiri.

[Saga: Yang Menggunakan Petir dan Angin Kencang]

Setiap kali Tae Ho bertempur, dia menggunakan Serangan Prajurit. Sudah sepantasnya untuk mengatakan bahwa pemandangan Tae Ho berjalan di langit sambil ditemani oleh petir dan badai adalah mitos dengan sendirinya. Di mata orang-orang Midgard, sepertinya Tae Ho-lah yang akan menggunakannya.

Tae Ho mengaktifkan saganya. Kemudian petir dan angin kencang diciptakan di tangannya. Dia bisa menggunakannya agak bebas dibandingkan dengan ketika dia menggunakan Serangan Prajurit.

Babang!

Dia menyebarkan petir di udara sebagai ujian. Meskipun tidak sebesar itu, suara keras meledak dan cahaya putih bersinar.

Para prajurit yang memeriksa saga-saga mereka sendiri mengangkat kepala mereka pada suara mendadak tersebut. Para prajurit yang melihat dari belakang menjadi sangat gembira.

“Ohh! Thor!”

“Prajurit Thor!”

Karena guntur dan kilat pastilah Thor.

Tapi dibandingkan dengan reaksi para prajurit ada beberapa yang segera menyangkalnya.

“Bukan dia?! Prajurit Thor adalah aku, Bracky?!”

“Aku prajurit Idun!”

Teriak Bracky dan Tae Ho pada saat bersamaan. Bracky mengayunkan palu untuk membuat petir seolah menyuruh mereka melihatnya, dan Tae Ho menyebarkan guntur sekali lagi untuk menciptakan bentuk apel emas.

Para prajurit menjadi tercengang melihat petir itu dan petir dengan bentuk apel emas yang telah dibuat berulang kali, tapi kemudian bersorak. Mereka benar-benar sederhana dan cerdas, seperti prajurit Valhalla.

“Jangan buang kekuatan untuk hal-hal yang tidak berguna dan berkonsentrasi.” Siri, yang tidak bisa terus mengawasi mereka, berkata kepada Tae Ho. Cu Chulainn juga menambahkan beberapa kata.

‘Bagaimana kau melihat petir di sore hari? Meski begitu, kau hanya akan disalahpahami sebagai prajurit Thor.’

Mereka berdua mengucapkan kata-kata yang benar. Karena itu, Tae Ho tidak berdebat lagi dan menggunakan Batu Panggil terakhir untuk memanggil Rolo. Ketika para prajurit mulai berkonsentrasi pada mereka karena gryphon yang tiba-tiba muncul, prajurit Idun mengeluarkan bendera tentara dan meletakkannya di atas pelana.

“Bisakah kita menyerang sekarang?” Ingrid bertanya dengan ekspresi tidak menentang.

Tae Ho menemukan bahwa Batu Panggil, yang ada di saku, diisi ulang, bersama dengan jawaban Heda dan kemudian menyeringai dan mengangguk.

“Kapanpun kau mau.”

Tae Ho menutupi Pedang Serigala Musim Dingin dengan petir. Bracky menirunya sekali lagi untuk menutupi palu dengan petir dan Ingrid, yang memandang mereka berdua, perlahan-lahan menghunuskan pedangnya. Dia mengatakan frasa yang akan mengikat para prajurit yang berasal dari legiun yang berbeda.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

Para prajurit Valhalla berkata dengan satu suara. Mereka semua menyerbu ke medan perang pada saat yang sama.

 

Kataron adalah kota yang dibangun di sebelah sungai Olhen yang besar, yang terhubung dengan Laut Kalic.

Sambil semua kota yang dibangun di sebelah sungai, itu bagus karena tersebar luas tetapi juga mudah untuk diserang.

Raja Ivar menggiring pasukannya dari selatan ke utara alih-alih mengelilinginya. Komposisi ini adalah untuk mendorong kembali orang-orang mati ke arah hutan pohon musim dingin, yang dianggap sebagai asal dari orang-orang mati.

Niat Raja Ivar bekerja dengan baik. Orang mati yang kehilangan kemauannya tidak bisa menjadi lawan bagi para ksatria. Meskipun jumlahnya banyak, mereka tidak terhalang sama sekali karena para prajurit Valhalla ada di depan mereka. Selain itu, tempat itu seperti kota kelahiran ksatria Kataron sehingga mereka dapat menggunakan struktur kota secara efektif.

Ras unggul, seperti vampir dan Stragos, muncul ketika orang-orang mati mulai fokus dan memimpin orang-orang mati dan melarikan diri ke hutan pohon musim dingin.

Tae Ho terbang di langit saat menunggangi Rolo. Dia dapat dengan jelas melihat bagaimana kelompok berkembang, saat dia melihat ke bawah dari tempat yang tinggi.

‘Dia terbiasa memimpin pasukan.’ Cu Chulainn memuji Raja Ivar. Tae Ho mengangguk seolah dia setuju lalu melihat tujuan orang-orang mati, seolah-olah mereka melarikan diri.

Hanya menghitung secara kasar, jumlah mereka kira-kira seribu lebih. Menambahkan jumlah orang mati yang telah mereka kalahkan di kota, sepertinya dua ribu. Meskipun jumlah pengungsi yang tersebar jauh lebih besar, sepertinya butuh waktu yang cukup lama bagi Kataron untuk pulih dari ini.

Tae Ho, yang melihat sesuatu dari kejauhan, memiringkan kepalanya. Itu karena dia merasakan ketidaksesuaian.

Ini sudah jelas, tapi itu pertama kalinya Tae Ho datang ke Midgard. Karena itu, dia menghafal medan di dekat Laut Kalic dengan peta.

Hutan pohon musim dingin tentu saja hutan di sebelah Kataron. Tapi sebenarnya ada jarak yang jauh di antara mereka, ke titik yang bisa diwujudkan hanya dengan melihat peta.

Tapi, hutan itu lebih dekat dari yang dia kira. Itu pada jarak yang bisa dicapai dalam sekejap, bahkan tanpa menunggang kuda.

Tae Ho bukan satu-satunya yang merasakan hal itu. Para prajurit Kataron, yang telah berada di luar kota, juga merasa ada yang aneh.

Mereka bisa melihat hutan di luar orang-orang mati. Tapi hutannya terlalu dekat. Awalnya, itu seharusnya dilihat sebagai ukuran kuku, tapi itu seukuran ibu jari.

Raja Ivar tiba-tiba membuka matanya. Ingrid, yang sedang memeriksa pecahan jiwa Garmr sendirian di atas kapal terbang, berdiri.

Tae Ho menyadarinya saat itu.

Pecahan pedang tak dikenal dan pecahan Gae Bolg yang ada di tangan Tae Ho bergetar pada saat yang sama.

Itu bukan sesuatu yang sebanding dengan Kraken atau hiu monster.

Hutan pohon musim dingin mendekati kota.