Back to top

Valhalla Saga 22-7

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 22/Chapter 7: Saga (7)

Adegan yang menghancurkan akal sehat selalu mengejutkan.

Para ksatria Raja Ivar semuanya dengan heran melihat fenomena gaib.

Hutan pohon musim dingin menerjang ke arah mereka. Mereka bisa melihatnya lebih jelas ketika semakin dekat dengan mereka.

Jika masing-masing pohon menyerang ke arah mereka, itu akan menjadi sedikit lebih baik. Meskipun itu tidak umum, ada pohon yang bergerak yang disebut trent di Midgard.

Namun pawai hutan pohon musim dingin berbeda. Sepertinya seluruh hutan bergerak dengan satu kehendak. Akar yang berbaur merobek tanah saat mereka maju. Gerakannya menyerupai gelombang. Akan lebih baik menyebutnya hujan es hutan.

Orang mati yang berlari ke arah vampir atau stragos tanpa berpikir tidak bisa menyembunyikan diri di hutan. Hutan pohon musim dingin menginjak pada pohon-pohon yang ada di depan mereka. Pohon-pohon yang berada di sisi luar mengayunkan cabang-cabangnya untuk merobek yang mati dan akarnya menumpasnya.

Pohon duri yang tidak memiliki daun merobek-robek daging. Raja Ivar dan para ksatria jatuh dalam keterkejutan yang lebih besar ketika mereka melihat orang-orang mati tidak memiliki kesempatan untuk berteriak. Sepertinya akal sehat telah hancur sekali lagi.

Kecepatan berjalan dari hutan meningkat. Orang-orang mati dihancurkan tanpa mengeluarkan suara dan beberapa tentara lainnya berteriak. Lagipula, yang tewas adalah warga Kataron. Sangat menyakitkan harus membunuh mereka dengan tangan mereka sendiri, tapi melihat betapa kejamnya mereka dihancurkan juga menyakitkan.

Raja Ivar berdiri di luar kota untuk melihat hutan pohon musim dingin lalu dia menggertakkan giginya, menelan ludah kering. Dia adalah seorang raja dan harus menjadi orang yang tetap tenang ketika semua orang kehilangan akal.

Akankah hutan pohon musim dingin menyerang hutan seperti ini? Kalau begitu, apa yang harus mereka lakukan?

Dia menghapus pemikiran untuk melawannya dulu. Tidak, sejak awal dia bahkan tidak bisa berpikir untuk melawannya.

Mereka akan mundur. Dia akan melarikan diri lalu mencoba melakukan apa yang dia bisa.

Saat itu, Helga, yang berada di sebelahnya, berteriak, “Ayah!”

Ketika dia melihat ke arah yang ditunjuknya, dia melihat bahwa tentara yang mengejar orang mati akan ditelan oleh hutan. Meskipun mereka melarikan diri dengan sekuat tenaga, hutan itu terlalu cepat. Selain itu, seluruh hutan tidak bergerak dengan kecepatan yang sama. Bagian mengejar para tentara lebih cepat seolah-olah memiliki kemauan sendiri.

Raja Ivar tidak bisa menemukan solusi. Dia menyebut dirinya seorang prajurit pemberani tetapi dia tidak bisa melakukan apa-apa.

Raja Ivar membuka mulutnya sebisanya. Dia berteriak dengan suara terpecah.

“Larilah. Pergi ke kota.”

Itu adalah perintah untuk menyerah pada para prajurit. Dan itu perintah yang sangat jelas bagi seorang raja. Tak ada yang bisa mengkritiknya.

Apa yang bisa kau lakukan melawan hutan!

Itu normal saja. Sama sekali tidak aneh. Itu perintah yang jelas.

Dan ini dia.

Inilah perbedaan antara Raja Ivar dan mereka.

“Ha, itu tidak bisa dihindari.”

Prajurit Heimdal, Notung, tersenyum pahit dan mengatakan ini. Dia memandang prajurit Harabl, prajurit legiun Njord, dan Harabal juga tertawa sambil mengumpat dengan cara yang sama.

Sebuah hutan sedang menyerang.

Hutan terkutuk hendak melahap para prajurit.

Apa yang harus mereka lakukan?

Para prajurit Valhalla menyerang secara bersamaan. Bracky, yang mulai berlari secara refleks, memandang para prajurit yang berpikir dengan cara yang sama dengannya dan tertawa terbahak-bahak.

Ada beberapa orang yang bisa memasuki Valhalla.

Bahkan ada lebih sedikit orang yang naik ke tingkat inferior, dan orang-orang yang mencapai tingkat menengah benar-benar minoritas.

Kau tidak bisa menjadi prajurit tingkat menengah hanya dengan waktu. Hanya ada satu alasan mengapa mereka bisa naik menjadi tingkat menengah.

Itu karena mereka layak untuk itu.

Mereka semua adalah pahlawan!

[Saga: Kraken tidak memiliki kaki yang tersisa]

[Saga: Menghancurkan dua pria dengan satu pukulan]

[Saga: Dia adalah putra Dewa]

[Saga: Tidak lelah bahkan setelah berjuang selama tiga malam berturut-turut]

Saga-saga itu diaktifkan secara berurutan. Bracky tertawa sambil memandangi hutan yang menyerang. Notung melewati para prajurit Kataron dengan melakukan lompatan besar. Dia mengayunkan kapak besarnya dan menebang pohon yang datang ke arahnya dari depan.

Kwagagagagang!

Sebuah ledakan terjadi. Pohon itu hancur. Setiap prajurit Valhalla, yang bisa dianggap sebagai pahlawan, mengayunkan senjata mereka seperti enam binatang buas gila.

Itu adalah pemandangan lain yang menentang akal sehat. Para prajurit Valhalla seperti pemecah ombak melawan hutan.

Itu tidak masuk akal dan mustahil. Biarpun mereka adalah prajurit Valhalla, mereka benar-benar keberadaan kecil dibandingkan dengan hutan.

Namun, mereka tersenyum dan bertarung melawan hutan. Mereka menghentikan serangan hutan sampai tingkat tertentu. Kecepatan prajurit yang merobohkan pohon lebih cepat daripada kecepatan pohon berkumpul.

Raja Ivar benar-benar terkejut dan jatuh. Itu tidak jauh berbeda untuk yang lain. Mereka hanya melihat dengan ekspresi linglung.

Tae Ho tertawa.

Itu gila, tidak peduli bagaimana dia melihatnya. Tapi itu adalah prajurit sejati dari Valhalla.

“Ayo pergi Rolo!” Tae Ho memerintahkan Rolo. Rolo mengepakkan sayapnya dengan wajah yang sudah berantakan. Tae Ho menjawab keputusasaan Rolo tanpa suara dengan tindakannya.

“Adenmaha!”

Saat dia mengulurkan batu panggil yang diisi ulang Heda dengan sihir, Adenmaha muncul di udara. Dia, yang sedang menikmati tidur siang di kediaman Idun, menatap Tae Ho dengan mata mengantuk dan kemudian berteriak.

‘Kyak?!’

Tubuh besar Adenmaha, yang jatuh karena gravitasi, menghancurkan bagian dari hutan yang dihadapi para prajurit. Tae Ho menunjuk ke hutan itu dan memerintahkan, “Adenmaha! Berguling!”

‘A, apa!?’

Adenmaha bertanya balik dengan wajah bodoh tapi perintah Tae Ho terlalu sederhana dan geassnya adalah untuk ‘mematuhi tuanmu’. Dia mengutuk saat dia turun dan berguling ke arah hutan.

‘Kau berlebihan! Ya ampun!’

Hutan hancur. Para prajurit Valhalla tertawa lebih ramah dan Raja Ivar memasang ekspresi seolah-olah dia tak tahu harus berbuat apa. Helga kolaps tanpa sadar.

Siri, yang bertarung di dalam kota, melihat situasi terlambat. Dia menutup matanya pada fenomena gaib yang terjadi di depan matanya dan menjatuhkan benang rasionalitasnya.

Siri menyerbu ke arah para prajurit Valhalla dan berteriak, “Semuanya, tutup mata kalian!”

Para prajurit secara refleks menutup mata mereka pada suara suaranya yang penuh dengan urgensi. Mereka begitu saling percaya sehingga mereka bahkan menutup mata meskipun musuh ada tepat di depan mereka.

Siri menendang tanah dan pergi ke depan. Dia melompati Adenmaha yang masih berguling-guling di tanah, lalu mengaktifkan saganya.

[Saga: Dia bunga yang indah dan bangga yang mekar sendirian di medan perang]

Sebuah cahaya terang terpancar dari tubuh Siri. Rolo dan Adenmaha, yang tidak memejamkan mata, memandang Siri. Bukan karena refleks, tapi kekuatan saganya.

Raja Ivar, para ksatrianya, dan bahkan Helga yang adalah seorang gadis memandang Siri dengan wajah linglung. Selain itu, bahkan hutan itu sendiri telah menghentikan tugasnya. Seolah-olah sedang menatap Siri.

Saga yang mengabaikan segala hal lainnya dan membuat mereka fokus padamu.

Siri mendarat di tanah dan berteriak dengan wajah merah, “Robohkan!”

Ini adalah kesempatan karena hutan telah berhenti. Para prajurit Valhalla hanya mengayunkan senjata mereka alih-alih bertanya apa yang terjadi. Mereka dengan mudah menebang pohon-pohon yang tidak melawan lagi.

Tae Ho bisa merasakan kebingungan hutan.

Itu adalah hal yang jelas. Siapa yang akan menyangka menghadapi hutan yang menyerang secara langsung!

‘Tuan brengsek- maksudku master-nim! Di sini!’

Adenmaha memanggil Tae Ho dan dia terbang ke arahnya dengan Rolo. Lalu dia berubah menjadi manusia dan pergi ke belakang Tae Ho.

“Tujuannya adalah menghentikan hutan, kan?”

Tae Ho meraih tangannya alih-alih menjawab pertanyaannya. Dia menjelaskan situasinya dengan ‘orang yang mengendalikan naga’ dan memperkuat kekuatannya.

“Ugh, sungguh.”

Untuk hanya membuatnya bekerja keras setiap hari!

Adenmaha mengeluh dalam hati lalu memejamkan matanya dan mulai berkonsentrasi. Dia membuka matanya tiba-tiba ketika para prajurit hendak didorong kembali oleh hutan dan berteriak, “Kekuatan lautan!”

Tak ada laut di sini. Tetapi mereka memiliki sungai Olhen yang terhubung ke laut.

Ketika Adenmaha berteriak, sungai Olhen mulai meluap. Itu menyerang seolah-olah mengatakan, ‘mata dibalas mata, gigi dibalas gigi’.

Kwagang!

Hutan dan sungai berbenturan. Adenmaha bersandar di punggung Tae Ho dan menundukkan kepalanya, tapi efeknya sudah cukup. Bagian dari hutan yang terletak berseberangan dengan para prajurit Valhalla runtuh. Pawai itu juga tertahan.

“Ohhh!”

Para prajurit Valhalla sangat kagum. Tae Ho meraih tangan Adenmaha lebih erat dan berkata dengan wajah meminta maaf, “Adenmaha, bisakah aku meminta sedikit lagi?”

Karena situasinya seperti ini.

Adenmaha memasang wajah berlinang air mata tapi kemudian melompat turun dari Rolo seolah-olah itu tidak bisa dihindari. Dia berubah menjadi ular laut lagi dan kemudian mulai berguling-guling di tanah.

Tae Ho melihat ke depan lagi. Berkat para prajurit Valhalla dan Adenmaha, hutan telah berhenti menyerang untuk saat ini tapi itu belum berakhir. Dia memelototi hutan dengan ‘mata naga.’

Hutan pohon musim dingin tidak berbeda dari makhluk besar. Tapi akan ada sesuatu yang mengendalikannya, seperti ratu lebah atau semut ratu.

“Ini pecahan jiwa Garmr!”

Ingrid, yang terbang di atas kapal, berteriak di belakang mereka. Dia memegang pecahan jiwa Garmr di bagian depan geladak. Asap yang terjebak dengan kekuatan Dewa menunjuk ke tengah hutan.

Tae Ho berpikir untuk segera menggali ke tengah dari udara. Tapi pada saat itu, hutan pohon musim dingin mulai menuangkan serangan ke kapal perompak terbang. Ratusan cabang menutupi langit seperti panah. Pohon-pohon besar yang bercampur di antara mereka benar-benar mengancam.

Cabang-cabang yang tak terhitung jumlahnya terjebak di lantai kapal terbang. Dia akan hancur seperti kapal terbang jika dia mencoba mendekatinya dengan sembarangan.

Karena tidak memungkinkan untuk mendekatinya dari langit, dia harus membuka jalan dari tanah.

Ingrid melompat turun dari kapal terbang dan mendarat di tanah. Tae Ho mengembalikan Rolo dan membuat Adenmaha berubah menjadi manusia. Dia kemudian berlari ke arah Siri.

[Saga: Wolf witch]

Siri sudah mengetahui pikiran Tae Ho saat dia membuat Rolo kembali. Tae Ho menungganginya, yang telah menjadi serigala emas, dan menempatkan Adenmaha yang lemah di depannya. Dia mengaktifkan saganya dan memberi Siri kekuatan Valkyrie.

“Lindungi prajurit Idun!”

Ingrid berteriak dan berdiri di depan. Prajurit Valhalla yang lain juga dekat dengan Tae Ho. Adenmaha mengumpulkan air sungai yang tidak terkuras dan membuka jalan.

“Lari!”

Siri dan para prajurit maju ke depan pada saat yang sama. Mereka menebas cabang-cabang yang datang dari samping dan menyerbu.

Raja Ivar dan para ksatrianya juga tidak tinggal diam. Mereka menyerang bagian luar hutan untuk setidaknya mencoba sedikit membantu. Meskipun mereka tidak dapat menebang cabang-cabang seperti para prajurit Valhalla, mereka masih banyak membantu. Hutan pohon musim dingin tidak bisa hanya berkonsentrasi pada para prajurit Valhalla.

Hutan bergetar hebat. Itu memusatkan pohon ke bagian dalam hutan.

Adegan pertemuan pohon-pohon itu seperti dinding yang menimpa mereka. Namun, para prajurit Valhalla hanya menebangnya baik itu pohon atau dinding.

“Pergi! Tae Ho!”

Bracky mengayunkan palu dan menembakkan petir terbesar. Petir biru memusnahkan pohon-pohon di depannya.

Siri berlari dan Tae Ho melihat dengan ‘mata naga’. Meskipun pohon-pohon yang berdiri sambil menutupi tubuhnya adalah intinya, dia masih bisa melihat dengan ‘mata naga’. ‘Mata naga’ mengeksekusi kemampuannya untuk melihat hal-hal.

Itu adalah pohon duri yang tampak mengerikan. Kulitnya merah seperti darah.

Pohon-pohon berkumpul dari samping dan Siri meningkatkan kecepatannya. Adenmaha membuka mulutnya sementara masih berbentuk manusia dan menghembuskan napas es.

Pohon-pohon di depan mereka membeku dan Tae Ho menikam dengan Burst Lance yang dibuat dengan ‘peralatan prajurit’. Dia mengaktifkan Full Burst dan mendobrak angin kencang dan kemudian menghasilkan angin kencang dan mendorong sisa-sisanya.

Pohon duri menjerit. Dia bisa merasakan raungan Garmr.

[Saga: Peralatan prajurit]

Pecahan pedang berubah menjadi Pedang serigala musim dingin. Siri tidak berhenti dan Tae Ho mengayunkan pedangnya.

Kyaaaak!

Pedang serigala musim dingin yang ditutupi dengan petir memotong pohon duri menjadi dua. Jeritan yang lebih besar terdengar dari pohon duri dan darah mulai mengalir keluar seperti air mancur.

“Oh Idun!”

Tae Ho berteriak dan melepaskan kekuatan Dewa ke arah pohon duri. Dia tidak mengulangi kesalahan yang sama yang dia buat dan menekannya. Dia meraih Adenmaha yang tersentak erat seolah menenangkannya dan menunggu Ingrid.

“Kau melakukannya dengan baik Tae Ho!”

Ingrid menambahkan kekuatan Njord setelah tiba. Pecahan jiwa Garmr tidak tahan lagi karena ditekan oleh kekuatan dua Dewa. Pohon duri berserakan menjadi darah dan pecahan jiwa Garmr, yang ada di tengah, muncul.

Ingrid mengambil pecahan jiwa itu. Pada saat itu seluruh hutan bergetar.

Aura jahat melonjak ke langit dan menghilang. Pohon-pohon bergetar hebat tapi tidak bergerak lagi.

Adenmaha menjatuhkan tubuhnya di pelukan Tae Ho dan Ingrid menghela napas lega.

Tapi itu belum berakhir. Tae Ho merentangkan telapak tangannya ke lantai. Lalu, seluruh aura merah yang ada di hutan melonjak ke langit. Ada jumlah rune yang lebih besar daripada yang dimiliki oleh Kraken dan monster laut.

Hujan rune menghujani Tae Ho dan para prajurit Valhalla. Semua orang tidak termasuk Adenmaha menyerap rune dengan berlimpah.

‘Agak tidak adil.’

Tae Ho menyeringai sementara Adenmaha mengatakan itu dengan nada menangis dan kemudian menutup matanya. Sekarang dia telah menyerap rune, dia harus beristirahat dan menikmati kemenangan.

Bukan hanya Tae Ho tapi yang lain juga berpikir seperti itu. Ingrid tidak terkecuali karena dia harus menahan dua pecahan jiwa Garmr.

Itu sebabnya belum ada yang memperhatikannya.

Bahwa keberadaan yang mengamati mereka di Katren dan di pulau Sven telah membuat langkahnya.

“Bunuh mereka semua.”

Sementara mereka masih mabuk kemenangan. Ketika penjaga mereka berada di titik terendah dalam pertempuran.

Bress si Tiran.

Dia, yang telah mengobservasi semuanya melalui fomoire yang dia kirim ke Midgard.

Orang yang sedang menunggu saat yang tepat muncul.