Back to top

Valhalla Saga 22-8

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 22/Chapter 8: Saga (8)

Bress si Tiran adalah pria yang keras kepala.

Dia mulai menyimpan dendam baru setelah kehilangan Scathach.

Dia menjadi marah pada kenyataan bahwa Adenmaha telah diambil darinya.

Tapi dia tidak bergerak dengan tergesa-gesa. Dia menurunkan dirinya dan bersabar.

Kesempatan datang lebih cepat dari yang dia duga. Para prajurit Valhalla telah muncul di Midgard. Dan Tae Ho ada di antara mereka.

Asgard dan Midgard dekat, tapi jauh pada saat yang sama. Meskipun itu pasti lebih dekat dari Svartalfheim atau Vanaheim, keberadaan Asgard tidak bisa dengan mudah pergi ke Midgard.

Ketika dia memahami lokasi tepatnya mereka, para prajurit Valhalla telah menyelesaikan sebuah kasus. Tapi untungnya, mereka tidak kembali ke Asgard, tapi tetap untuk ekspedisi berikutnya.

Bress si Tiran tidak bergerak sendiri. Karena dia sudah kehilangan Midak, daripada menghabiskan lebih banyak bawahan dengan tergesa-gesa, dia memilih untuk memikirkan metode lain sambil duduk di singgasananya.

Pecahan jiwa Garmr.

...Apa yang dikumpulkan para prajurit Valhalla.

Namun mereka bukan satu-satunya yang mencarinya. Raksasa juga menginginkan pecahan jiwa Garmr.

Bress tetap sabar kali ini. Dia memilih untuk mendorong yang lain, daripada berbicara dengan Raja Penyihir Utgard Loki, yang mustahil untuk bernegosiasi secara adil.

Dia punya banyak persoalan. Belakangan ini, Harad si Raksasa Kekuatan, yang merupakan salah satu bawahan Utgard Loki, telah tewas.

Raksasa juga memiliki ambisi dan kehormatan. Dia telah mengajukan permintaan kepada orang yang ingin mengambil tempat kosong di antara lima jari.

Untuk menjadi seorang prajurit dari dirinya sendiri dan bertarung di Midgard.

Mengambil dua pecahan jiwa yang bahkan tidak bisa diambil Harad bukanlah prestasi kecil, jadi bukan tidak mungkin menjadi salah satu dari lima jari.

Bahkan tidak perlu mencarinya.

Raksasa pertama menyetujui negosiasi.

 

Hujan rune jatuh dari langit. Para prajurit Valhalla tertawa dan Bracky mengayunkan palu dengan gembira.

Adenmaha mengeluh. Siri menyuruhnya turun dengan nada bercanda. Valkyrie Ingrid menyimpan pecahan jiwa yang telah diambilnya.

Tae Ho menenangkan Adenmaha. Dia turun dari punggung Siri dan menoleh ke arah Ingrid sambil tertawa.

Ingrid, yang merasakan tatapannya, mengangkat kepalanya. Meskipun dia biasanya memiliki ekspresi kaku, dia sekarang menunjukkan senyum ramah ke arahnya.

Tae Ho juga tersenyum ke arahnya. Kemudian ruang di atas kepala Tae Ho terbelah.

Tidak ada suara. Ini mengimbangi getaran aneh yang terjadi ketika hujan rune jatuh dari langit.

Sebuah bayangan.

Ketika dia menyadari bahwa hari sudah gelap, sudah terlambat.

‘Tae Ho!’

Cu Chulainn mengangkat suaranya lebih dulu. Pada saat yang sama, pecahan pedang bergetar hebat. Tae Ho mengangkat kepalanya dengan tergesa-gesa dan Ingrid melakukan hal yang sama, tapi terlambat. Matanya melebar.

Bang!

Sebuah tinju jatuh. Tinju yang sangat besar menghancurkan Ingrid. Tanah terbelah dan hutan bergetar.

Sebuah suara keras terdengar di konsesi dan raksasa itu lalu mendarat di tanah. Raksasa itu, yang tingginya dua puluh meter, berwajah ular. Lalu raksasa itu, yang menutupi dirinya dengan kulit binatang buas, mengangkat tinjunya lagi.

[Balzak]

Dia hampir tidak bisa membedakan namanya. Ketika Tae Ho menghadapi nama raksasa seperti darah, dia buru-buru menoleh. Tulisan Ingrid masih hijau. Meskipun buram seolah-olah akan menghilang kapan saja, mereka tidak putih.

Itu adalah serangan kejutan yang sempurna. Alasan mengapa Balzak menghabiskan satu kesempatannya pada Ingrid adalah sederhana.

Dia adalah seorang Valkyrie dan memiliki pecahan jiwa Garmr.

“Ingrid!” Harabal, prajurit legiun Njord, berteriak. Pada saat yang sama, waktu yang telah berhenti mulai mengalir dengan normal lagi.

Raksasa itu melepaskan kekuatan yang tak terlihat. Hutan berguncang sekali lagi dan mulai bergerak. Itu tidak dilakukan oleh pecahan jiwa Garmr. Itu dilakukan oleh Fomoire, yang segera berkumpul.

Harabal berlari ke arah Ingrid. Notung, yang berada di sebelahnya, berlari di sampingnya dan menjaganya. Para prajurit Valhalla mulai menghadapi Fomoire, yang tampak seperti binatang buas, yang mulai berkumpul dari samping, dan Bracky menatap Balzak.

Pada saat yang sama, mata Balzak bergerak ke arah lain. Satu memandang Ingrid, dan yang lainnya dengan cepat memindai medan perang.

Balzak bergerak. Dia tidak melupakan kenyataan bahwa dia adalah raksasa. Dia melonggarkan ekor ular yang menutupi dirinya dan meronta-ronta tanah. Dia melakukan serangan yang sepertinya akan menyapu semua prajurit Valhalla dan Fomoire lalu melonjak ke udara.

Bayangan menutupi mereka sekali lagi. Harabal berlari lebih cepat ke arah Ingrid dan Bracky menyerbu tanah. Dia mengayunkan palu ke arah Balzak tanpa memiliki waktu untuk mengumpulkan guntur.

Kwagang!

Ledakan keras terdengar. Tapi guntur itu kekurangan. Itu tidak cukup untuk mendorong Balzak, yang mencoba untuk mendarat di tanah jauh lebih keras. Balzak memandang Ingrid dan Harabal yang berkedut, yang mencoba untuk menutupi dirinya dengan tubuhnya. Dia mengayunkan tinjunya dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan mereka berdua.

“Tidak!” Teriak Notung. Harabal melemparkan dirinya ke atas Ingrid dan Bracky mengumpulkan guntur dengan cepat. Lalu Siri mengisi tanah.

Dia bergerak.

‘Ugh, sungguh!’

Satu-satunya hal yang bisa menghentikan keberadaan besar adalah keberadaan besar lainnya. Tae Ho melemparkan Adenmaha ke arah Balzak dan dia berubah menjadi seekor ular laut. Dia bentrok dengan Balzak, yang akan mengayunkan tinjunya ke tanah.

Kwagagang!

Ular laut dan raksasa berguling-guling di tanah. Meskipun itu bukan pukulan tubuh yang tepat, itu cukup untuk mematahkan postur tubuh Balzak, yang ada di udara.

Notung membuka matanya tiba-tiba dan Bracky akhirnya tertawa sambil masih mengumpulkan guntur.

Namun, Tae Ho tidak bisa diam. Begitu dia naik kembali ke atas Siri, dia mengulurkan Batu Panggil.

‘Adenmaha!’

‘Hati-hati!’

Adenmaha meninggalkan peringatan bukannya memaki dan kembali ke kediaman Idun. Dia sudah menghabiskan banyak kekuatan melawan hutan pohon musim dingin. Jika dia membuatnya tinggal ketika dia bahkan tidak bisa mengangkat jari dengan benar, dia mungkin akan dihabisi oleh Balzak yang marah. Dia harus memanggilnya kembali segera.

“Bracky!” Tae Ho memanggil Bracky. Balzak, yang meraung dan bangkit dari tempatnya, kuat. Meskipun dia tampak lebih lemah dari Raksasa Kekuatan, Harad, itu adalah satu-satunya yang dia tahu. Dia bahkan tidak bisa memahami seberapa kuat dia.

Dia harus menyelesaikannya dengan cepat. Harabal membawa Ingrid dengan cepat. Notung mendorong Fomoire yang telah berkumpul dan membuka jalan.

Bracky mengayunkan palu sekali lagi dan mengumpulkan guntur. Tiga prajurit tingkat menengah yang tersisa berkumpul di sebelah Bracky.

Hutan bergetar sekali lagi. Pohon-pohon berbondong-bondong di atas para prajurit, seolah-olah mereka akan menelannya, seperti ketika sedang dikendalikan oleh pecahan jiwa Garmr.

Itu bukan serangan improvisasi. Hanya dengan memandangi Fomoire, orang dapat menyadari bahwa itu telah direncanakan sebelumnya.

Balzak mengangkat tubuhnya. Tae Ho, yang menunggangi Siri, mengeluarkan Batu Panggil. Itu adalah Batu Panggil terakhir yang diisi Heda yang bisa dia gunakan untuk memanggil Rolo.

“Ayo!”

Siri mengambil lompatan besar dan memantul pinggulnya. Tae Ho, yang sudah siap, menendang punggung Siri untuk melompat lebih tinggi dan memanggil Rolo. Tepat pada saat itu, Cu Chulainn berteriak, mirip dengan jeritan.

‘Tutup matamu! Lawanlah dengan kekuatan Dewa!’

Tae Ho secara refleks menutup matanya. Namun, itu hanya mencapai Tae Ho. Balzak memancarkan kekuatan sihir peledak ke arah Rolo, yang muncul di udara.

Itu adalah mata jahat yang memiliki kekuatan kutukan yang kuat. Rolo menjadi benar-benar ketakutan dan jatuh. Harabal dan Notung, yang berlari sambil menunjukkan punggung mereka aman, tapi itu tidak berlaku untuk Bracky dan prajurit lainnya. Mereka tidak dapat bergerak dari postur melotot mereka.

Balzak mengangkat kakinya. Dia mencoba untuk membasmi Rolo, yang paling dekat dengannya. Tae Ho buru-buru membuka matanya lalu menendang udara dan pada saat yang sama, mengaktifkan Batu Panggil. Dia mengirim kembali Rolo.

Bang!

Balzak menginjak di tanah. Serangan itu sangat kuat, itu membelah tanah.

Bracky dan para prajurit yang belum sepenuhnya menghilangkan efek membatu jatuh ke tanah. Siri juga jatuh dan berguling-guling di tanah, saat dia berlari sekuat tenaga. Harabal terus berlari dan Notung berbalik untuk bergabung dengan pertarungan.

Balzak memandang Tae Ho. Dia mengayunkan tangan kanannya ke arah Tae Ho, yang sedang berusaha untuk terus menendang udara.

Itu tajam dan cepat. Tae Ho tidak bisa menghindari telapak tangannya karena dia berkonsentrasi untuk mengirim kembali Rolo. Dia menderita serangan itu, itu seperti dinding menabraknya, dan dikirim terbang ke tanah.

“Tae Ho!”

Siri gemetar dan mengangkat tubuhnya. Bracky, yang berdiri sambil mengertakkan giginya, menembakkan petir ke pergelangan kaki Balzak. Dia meraung kesakitan, tapi tidak jatuh. Ia membasmi ke arah Bracky, seolah berusaha menenangkan amarahnya.

Bracky berguling untuk menghindari serangan. Namun, dua dari tiga prajurit tidak bisa mengelak. Mereka terlempar puluhan meter ketika ditendang oleh Balzak. Kemudian pohon-pohon mulai berkumpul ke arah mereka.

‘Tae Ho! Bangun! Tae Ho!’ Teriak Cu Chulainn.

Tae Ho mendengar suaranya. Dia merasa pusing tapi dia tidak kehilangan kesadaran. Dia merasakan berkat Idun dan mencoba berdiri. Tapi itu tidak mudah. Serangan raksasa itu bukan sekadar fisik. Serangan raksasa memiliki sihir jahat, seperti bagaimana prajurit tingkat menengah memiliki kekuatan Dewa.

Siri menggigit Tae Ho yang goyah. Dia buru-buru melompat ke arahnya dan ekor Balzak menyapu tempat Tae Ho berdiri sebelumnya. Kepala ular, yang berada di ujung ekor, mengejar Siri dengan keras kepala.

Siri membuat keputusan dengan tenang. Dia buru-buru menggelengkan kepalanya, yang menggigit Tae Ho, dan melemparkannya. Ketika Tae Ho berguling-guling di tanah, ekor Balzak menggigit Siri. Dia menjerit kesakitan, yang datang dari rasa sakit karena seluruh tubuhnya digigit, dan berjuang keras.

Bulu emas Siri menjadi berwarna darah. Racun, yang pantas disebut kutukan, menyebar dengan cepat. Siri tidak bisa mempertahankan bentuk serigala lagi.

Serangan mendadak Balzak efektif. Para prajurit Valhalla bahkan tidak bisa menyerang Balzak dan kehilangan setengah dari pasukan mereka.

Sekarang aman, Notung mulai bernapas dan berpikir. Tak ada cara untuk menang seperti ini. Dia harus berjuang untuk menyelamatkan satu orang lagi.

Bracky juga memikirkan hal yang sama. Dia melirik Olmar, dari legiun Hedmod, sambil mencengkeram palu.

Bracky dan Notung meraung dan menyerbu ke arah Balzak. Olmar berlari ke arah Siri dan Tae Ho bukannya mengikuti mereka.

“Thor!”

“Heimdal!”

Bracky dan Notung meneriakkan nama-nama Dewa mereka masing-masing dan menggunakan kekuatan Dewa. Balzak mencoba mengaktifkan Mata Jahat sekali lagi tapi bereaksi secara instan. Alih-alih memanfaatkan batu yang tidak akan berhasil, ia mengambil cambuk yang dipegangnya di pinggangnya dan mengayunkannya.

Hutan itu terbelah. Bracky dan Notung melompat pada saat yang tepat untuk melompati cambuk. Ekor Balzak menyerbu ke arah Notung, seolah telah menunggu mereka untuk melompat, tapi Notung juga telah menunggu hal yang sama. Dia dengan tenang mengayunkan kapaknya dan menyerang ekor yang memiliki kepala ular.

Ular itu menjerit dan berjongkok. Balzak juga menjerit kesakitan dan Bracky, yang sudah mendarat, mendekati Balzak seperti petir.

Balzak buru-buru menggerakkan kakinya. Bracky berguling di tanah untuk menghindari serangan dan melompat ke arah kakinya dan mengayunkan palu.

Babang!

Guntur jatuh di lutut Balzak. Selain itu, serangan ini dieksekusi dengan kekuatan penuh Bracky.

Balzak, yang lututnya hancur, menjerit dan jatuh. Bracky berguling-guling di tanah, karena dia tidak bisa mendarat dengan benar, lalu berdiri lagi dan mencengkeram palu lebih erat. Tapi dia sudah di batasnya. Serangan barusan dimaksudkan untuk benar-benar merobek salah satu kakinya, bukannya mematahkan lututnya. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa serangan itu dilakukan dengan seluruh kekuatannya.

Tapi kaki Balzak tidak terkoyak. Selain itu, bahkan sudah mulai pulih. Luka mulai menutup, seolah-olah dia membalikkan waktu.

“Ini gila.”

Bracky mengeluarkan kutukan dan kemudian kutukan yang membatu jatuh pada dirinya. Bracky, yang telah menggunakan semua tenaga dan kekuatan Dewa, tidak bisa menahan kutukan. Balzak menendang Bracky yang ketakutan itu dengan kaki yang tersisa. Biarpun itu adalah Bracky, yang memiliki tubuh yang kuat, dia tidak bisa berdiri setelah serangan ini.

Kecepatan di mana lutut Balzak pulih semakin cepat.

Notung terhuyung-huyung dan berdiri, dan Olmar berlari sambil memegangi Siri yang pingsan. Tae Ho meludahkan darah dan kemudian menarik napas.

‘Larilah. Dia bukan seseorang yang bisa kau hadapi saat ini. ‘

Ucapan Cu Chulainn tidak salah. Namun dia, yang mengatakan itu, dan Tae Ho sendiri tahu yang sebenarnya.

Mereka tidak bisa lari. Itu bukan karena mereka tidak bisa menyerah pada pecahan jiwa Garmr.

Mereka tidak bisa meninggalkan Bracky dan para prajurit lainnya, yang telah menjadi berantakan.

Dan yang terpenting, tidak mungkin Balzak melepaskan mereka.

Cu Chulainn menyadari bahwa plot ini dibuat oleh Bress si Tiran. Tidak mengira bahwa dia bisa meletakkan tangan seperti ini di Midgard adalah kecerobohannya.

Dia punya dendam terhadap Tae Ho. Meskipun dia mungkin tidak bisa menangkap prajurit lain, dia akan menangkap Tae Ho selama dia bisa.

Tae Ho juga berpikiran sama. Jadi dia lebih memilih untuk mengambil situasi ini.

‘Jika Notung mengambil Bracky dan melarikan diri ...’

Tae Ho akan mengulur waktu untuk mereka. Dia akan mengambil perhatiannya sehingga semua orang bisa melarikan diri.

Tae Ho berpikir cepat. Situasinya saat ini adalah yang terburuk.

Dia tidak bisa memanggil Rolo lagi.

Meski dia masih memiliki Batu Panggil untuk memanggil Adenmaha, dia tidak bisa bertarung lagi.

Menggunakan Gae Bolg, yang telah menghabiskan semua kekuatannya untuk mengalahkan Kraken, sudah tidak mungkin.

Balzak berdiri dengan kaki yang baik lalu mencengkeram cambuk.

Tae Ho menghela napas dan kemudian memutuskan.

“Heda.”

Dia memanggilnya dengan suara rendah. Dia merasa seperti mendapatkan kekuatan hanya dengan itu. Tae Ho tersenyum tipis dan Cu Chulainn menyadari apa yang akan dia lakukan.

...Apa yang dilarang Ragnar darinya.

Penggunaan kekuatan Erin, mengatakan bahwa itu masih terlalu dini untuknya.

‘Geas.’

Yang menanam benih geas ke Tae Ho adalah Cu Chulainn. Karena itu, dia mengerang.

Geas adalah pedang bermata dua. Seseorang harus mengambil risiko memiliki batasan besar untuk mendapatkan kekuatan yang kuat.

Tae Ho mengaktifkan benih geas. Dia telah membuat geas pertama setelah Erin hancur.

Balzak memperhatikan perubahan itu. Dia buru-buru mengayunkan cambuknya saat dia merasakan bahaya secara naluriah.

Tae Ho menggerakkan tubuhnya dan kemudian mengaktifkan geas dan menendang udara.

Cambuk menyapu tanah. Lingkungan Balzak telah berubah menjadi ladang terbuka, bukannya hutan.

Cu Chulainn merasa cemas. Apa yang disumpah Tae Ho? Apa dia memiliki kekuatan untuk mengalahkan raksasa di depannya dengan tangannya?

Dan pada titik tertentu, ketika Tae Ho menendang udara sekali lagi Cu Chulainn tahu apa itu.

‘Tae Ho?!’

Tae Ho sudah pasti menggunakan geas. Namun, kemampuan dasar Tae Ho tidak berubah. Hanya ada satu hal yang telah berubah.

Jumlah total kekuatan dewa.

Kekuatan Idun, yang menutupi seluruh tubuh Tae Ho!

Notung memandang Tae Ho. Bahkan Olmar, yang berlari sambil membawa Siri, berbalik untuk melihat ke belakang.

Itu adalah kekuatan yang kuat dari Dewa, yang sulit dirasakan di Midgard. Sepertinya kekuatan Dewa beberapa kali lebih besar dari yang biasa dia gunakan.

Cu Chulainn tahu geas apa yang Tae Ho buat. Karena itu dia tidak dapat memahami situasi saat ini.

Tae Ho memperkuat kekuatan Dewa sesaat. Namun, ia malah mengenakan pembatasan karena tidak dapat menggunakan kekuatan Dewa selama lima belas hari.

Hal ini bukan geas yang tepat. Janji untuk geas harus ditetapkan dan kekuatan untuk kehidupan bisa diperoleh, kecuali ada yang menentang janji itu.

Geas Tae Ho adalah suatu kondisi. Itu adalah kekuatan yang bekerja sementara dan merupakan geas yang abnormal, karena pembatasan sudah diputuskan.

Para prajurit Erin tidak menggunakan geas semacam ini. Karena bagi mereka, geas adalah sarana untuk meningkatkan kemampuan mereka sebagai prajurit. Yang mereka butuhkan adalah kekuatan untuk menemani mereka kapan saja.

Tapi Tae Ho berbeda.

Dia berpikir secara berbeda. Kekuatan sementara dengan suatu kondisi juga bisa berguna untuk Tae Ho.

Karena Tae Ho adalah seorang prajurit Valhalla sebelum menjadi seorang prajurit Erin.

Apa yang dimiliki Tae Ho bukan hanya geas!

... Alasan dia membatasi kekuatan Dewanya.

Itulah alasan mengapa dia membatasi hanya pada kekuatan Dewa dibanding apa yang akan dia dapatkan melalui geas.

Balzak memandang Tae Ho. Tae Ho juga memelototinya dan menendang udara sekali. Alih-alih berubah menjadi elang, ia mengumpulkan semua kekuatan Dewa ke satu tempat.

Apa yang ditunjukkan Ragnar padanya.

Dia masih tidak bisa mengejarnya. Tapi setidaknya, dia bisa melihat ke arah yang sama dengannya.

Kekuatan para prajurit Valhalla.

Kisah mereka yang akan tetap menjadi legenda, melampaui anekdot!

[Saga Tingkat Legenda: Prajurit Idun]

Cahaya keemasan menyilaukan terpancar dari seluruh tubuh Tae Ho.