Valhalla Saga 23-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 23/Chapter 1: Saga (1)

Ketika Tae Ho mengalahkan kraken dan monster laut ia mendapatkan slot baru untuk saganya.

Namun, dia tidak menggunakannya dan menyimpannya.

Sebelum pergi ke pertempuran untuk merebut kembali Kataron, Tae Ho telah memperoleh saga baru ketika para prajurit lain juga menerima satu Kataron. Namun itu tidak diperoleh setelah menggunakan slot baru. Itu adalah saga yang terbentuk secara alami seperti apa yang terjadi dengan ‘prajurit yang menunggangi valkyrie’.

Prajurit Idun.

Itu adalah saga baru yang diperoleh Tae Ho setelah berhubungan dengan geass. Pada saat yang sama itu adalah prajurit Idun, saga Tae Ho, yang dibuat dengan hal-hal yang terjadi setelah ia masuk ke Valhalla sebagai dasar, dan bukan kisah ksatria naga Kalsted.

Geass Tae Ho benar-benar abnormal. Tapi itu bukan satu-satunya alasan mengapa prajurit terhebat Erin, Cuchulainn, bingung.

Itu akan memperbesar jumlah kekuatan Dewa sementara tapi itu tidak akan membiarkanmu menggunakannya selama 15 hari.

Dia tidak berpikir jika geass semacam itu bisa beroperasi dengan baik. Karena jika dioperasikan dengan benar itu juga akan menjadi masalah.

Apa yang akan terjadi jika geass diaktifkan secara paksa setiap kali dia menggunakan kekuatan Dewa?

Kekhawatiran Cuchulainn masuk akal. Karena itu Tae Ho juga khawatir tentang masalah yang sama.

Bagaimana dia menghubungkan saga dan geass?

Bagaimana dia membuatnya menjadi saga baru?

Geass akan aktif setiap kali dia menggunakan ‘Prajurit Idun’.

Dia akan menciptakan kekuatan baru dengan menggabungkan kekuatan Asgard dan Erin, saga dan geass.

Cahaya keemasan mulai memancar dari tubuh Tae Ho. Saat cahaya bersinar terang, itu menarik perhatian semua orang dan Tae Ho menghembuskan napas panjang. Dia merasakan perubahan yang terjadi dalam dirinya.

Efek ‘Prajurit Idun’ tidak hanya berhenti membuat tubuhnya bersinar. Kekuatan pertempuran umumnya telah diperkuat. Dia juga bisa menangani lebih banyak kekuatan secara bebas.

Tae Ho memejamkan matanya sejenak. Dia bisa merasakan berkat Idun, dan Heda yang tersisa di bibirnya membuat kepalanya bersih.

‘Prajuritku, Tae Ho.’

Dia bisa mendengar suara Idun. Tae Ho tersenyum tipis lalu membuka matanya dan menatap musuhnya.

Dia menggunakan saga ini untuk pertama kalinya.

Dia tidak tahu persis berapa lama dia bisa mempertahankannya atau seberapa kuat itu.

Namun Tae Ho tahu.

Dia bisa melakukannya.

Dia mampu melakukannya.

Perasaan tajam yang terbangun setiap kali dia berdiri di titik balik kemenangan dan kekalahan memberitahunya. Itu memberitahunya jalan.

Ayo pergi.

Tae Ho berkata pada dirinya sendiri dan menendang tanah. Lalu, semua yang berhenti kembali normal.

Kwagak!

Balzak menarik pohon yang ada di dekatnya dan melemparkannya. Tae Ho melihat benda yang terbang seperti panah. Dia tak menghindarinya dan berlari lurus ke arahnya. Indra-indera yang selaras dengan tajam memberi tahu dia jalan dan pohon besar itu lewat di sebelah Tae Ho dan terjebak di tanah.

Bang! Bang! Bang!

Balzak menembaki lebih banyak pohon berurutan. Namun tak ada yang memukulnya. Pohon-pohon yang tertahan atau jatuh di tanah meledak. Potongan-potongan pohon menyebar di belakang Tae Ho.

Jaraknya terus semakin pendek. Tae Ho berpikir sambil menyerbu ke arah Balzak.

Dia memikirkan cara pertempuran paling efektif untuk menghadapi musuh yang terluka di depannya.

Strategi yang sama ia gunakan dalam seleksi keenam tim nasional.

‘Terus menyerang tempat yang sama!’

Tae Ho meningkatkan kecepatannya sedikit. Itu hanya sesaat tapi Balzak kehilangan jejak Tae Ho. Tae Ho, yang pindah ke sisi Balzak di sepanjang jejak cahaya keemasan, bisa merasakan tatapan Balzak. Pada saat itu, dia mengubah arah serangannya yang seperti petir dan melompat. Dia menendang udara berturut-turut dan mencapai tempat yang telah ditetapkannya sebagai tujuannya dalam sekejap.

Lutut Balzak masih belum pulih.

Balzak tidak bisa bereaksi terhadap perubahan mendadak dalam gerakan Tae Ho. Burst Lance muncul di tangan Tae Ho dan dia menikamnya ke arah lutut Balzak tanpa ragu-ragu.

Itu adalah serangan dengan semua beban di belakangnya. Burst Lance tertanam jauh di dalam luka, dan Balzak berjuang dalam rasa sakit yang mengerikan.

Namun serangan Tae Ho belum berakhir. Bahkan ketika Balzak sedang berjuang, Tae Ho meraih tombak lebih erat dan menambahkan kekuatan Dewa ke dalamnya.

‘Full Burst!’

Bang!

Luka itu meledak. Lutut, yang setengah patah karena serangan Bracky, tidak tahan lagi. Tulang berubah menjadi debu dan otot-otot terputus. Dia tidak bisa mempertahankan kakinya lagi hanya dengan kulit yang sobek.

Balzak berteriak sekali lagi. Pada saat yang sama, kaki yang robek jatuh ke tanah. Tae Ho menggunakan saat darah merah mulai mengalir keluar untuk membuat jarak di antara mereka dengan menendang udara. Cuchulainn memperingatkannya.

‘Blok!’

Cambuk Balzak telah diayunkan secara acak ke arah Tae Ho seperti ular yang hidup. Itu adalah kekuatan sihir yang dipenuhi dengan kebencian.

Mustahil menghindari cambuk sekarang karena dia sudah mengubah arah sekali di udara. Karena itu Cuchulainn telah memerintahkannya untuk memblokirnya semampunya.

Tae Ho berpikir bahwa keputusan Cuchulainn benar. Namun, dia tidak menutupi dirinya dengan kekuatan Dewa seperti penghalang. dia tidak takut dengan kebencian yang dia rasakan di punggungnya.

Karena Tae Ho tidak sendirian.

Tae Ho bukan satu-satunya yang bertarung!

[Saga: Aku perisai mereka]

Notung memandang Tae Ho. Dan dia tidak berdiri jauh untuk mengamatinya lagi. Dia muncul di belakang Tae Ho saat dia mengaktifkan saganya untuk melintasi ruang. Dia mengangkat perisainya untuk memblokir serangan Balzak.

Perisai itu retak. Namun, Notung tidak. Dia menutup kedengkian Balzak dengan kekuatan Heimdal dan kemudian tertawa dan duduk di tanah.

Tae Ho mendarat. Harpun besar terbang dari jauh dan mengenai Balzak, yang hanya mengangkat bagian atas tubuhnya. Itu Harabal, yang telah mempercayakan Ingrid dan raja Ivar kepada para prajurit Kataron.

Harpun yang memiliki kekuatan Njord menembus kebencian Balzak. Balzak, yang bahunya ditusuk oleh harpun, menggertakkan giginya dan menatap Harabal. Dia mencoba untuk menumpahkan kutukan yang kuat pada Harabal sampai-sampai dia bahkan tidak bisa bernapas karena dia telah menghabiskan sejumlah kekuatan untuk melakukan serangan yang telah dilakukannya.

Harabal menerima mata Balzak dan tertawa seperti seorang pria. Dia tidak berjuang untuk menghindari kutukan atau menghalanginya.

Dia sama dengan Tae Ho.

Dia juga tahu.

Bahwa yang telah kembali bukan hanya dia.

[Saga: Dialah putra Dewa yang telah kembali]

“Thoo~rrr!”

Bracky, yang telah menerima luka fatal, mengeluarkan raungan dan berdiri. Saga Bracky yang mengembalikan tubuhnya ke kondisi terbaik sekali sehari.

Dia membuat keputusan segera setelah dia melihat Balzak dan Tae Ho. Tidak, alih-alih menghakimi, indra jeniusnya telah diaktifkan dengan sendirinya.

“Tae Ho!”

Teriak Bracky dan mengayunkan palu. Dia melepaskan semua kekuatan yang dia miliki sekali lagi.

[Saga: Guntur memasuki palunya]

Petir yang lebih besar dan lebih kuat dari yang dia buat sampai sekarang jatuh ke langit. Tapi itu bukan ke arah Balzak. Palu Bracky menunjuk ke arah Tae Ho.

‘Kau menerimanya sekarang.’

Dia merasa seperti bisa mendengar suara Bracky. Tae Ho mengulurkan tangannya ke arah petir yang jatuh ke arahnya.

[Saga: Orang yang mengendalikan petir dan angin kencang]

Petir Bracky tidak membahayakan Tae Ho dan itu tetap berada di tangannya. Itu dikombinasikan dengan petir yang diciptakan Tae Ho dan menjadi petir yang lebih besar dan lebih kuat.

Tae Ho mengayunkan tangannya. Dia melemparkan petir yang memiliki kekuatan Thor di belakangnya ke arahnya.

Balzak buru-buru memalingkan matanya. Dia melepaskan semua sihir yang telah dia kumpulkan untuk mengutuk Harabal. Dia memblokir petir yang jatuh di atasnya dengan dinding yang tak terlihat.

Kwagang!

Ledakan keras meletus. Itu adalah suara yang dibuat oleh petir yang meledak ketika bertabrakan dengan dinding. Namun, petir yang ditutupi dengan kekuatan Thor, tidak sepenuhnya menghilang. Balzak memblokir petir sambil meneteskan keringat dingin dan Tae Ho menambahkan lebih banyak kekuatan ke arah petir.

Itu pertarungan dekat. Sambil Tae Ho menambahkan lebih banyak kekuatan ke petir, Balzak juga menambahkan lebih banyak kekuatan ke mata jahatnya.

Bracky mengeluarkan kutukan sambil terengah-engah dan mengangkat kepalanya tanpa sadar. Itu sama untuk Notung dan Harabal.

[Saga: Dia bunga yang indah dan bangga yang mekar di medan perang]

Siri, yang sedang dibawa oleh Olmar, bernapas dengan kasar dan mengaktifkan kekuatan saganya. Olmar juga menunduk untuk melihat Siri. Itu sama untuk raja Ivar dan para prajurit yang gelisah melihat pertempuran menakjubkan para prajurit dan raksasa.

Balzak juga memalingkan matanya. Pada saat itu, keajaiban mata yang kehilangan tujuan mereka pecah. Petir yang memiliki kekuatan Thor di belakangnya mengenai dada Balzak!

Balzak bahkan tidak bisa berteriak. Tidak, guntur itu menghapus jeritan Balzak.

Dadanya meledak, robek dan terbakar. Aroma terbakar terasa dengan bau darah.

Namun, Balzak tidak mati. Asap putih membumbung di dada Balzak.

Dia menggunakan semua kekuatan sihir yang tersisa untuk menyembuhkan luka. Dan sebenarnya, kekuatan regeneratifnya diperkuat dengan sangat karena luka itu menutup dengan cepat.

Notung merenung lagi. Dia harus menuangkan lebih banyak serangan sebelum dia benar-benar bisa pulih — lebih cepat dari apa yang dia bisa pulih, ke titik di mana dia bahkan tidak bisa pulih.

Harabal juga berpikiran sama. Dan Olmar.

Tae Ho menyerbu tanah dan menyerbu ke arahnya. Dan ketika Siri melihat punggungnya, entah bagaimana dia tahu apa yang akan dilakukan Tae Ho saat ini.

Sesuatu yang lebih mematikan daripada serangan berurutan.

Balzak melemparkan tanah, pohon, batu besar ke arah Tae Ho, apapun yang bisa dia ambil. Hal-hal yang dilemparkan dengan kekuatannya benar-benar mengancam.

Tae Ho memfokuskan kekuatan Dewa ke satu tempat. Tapi dia masih belum menambahkan pertahanannya. Setelah melewati hujan serangan, dia menutup jarak antara dia dan Balzak dalam sekejap.

Balzak memandang Tae Ho. Dia dengan tangan kosong. Dia bahkan tidak mengambil pecahan pedang tak dikenal yang hanya memiliki gagang atau menggunakan saganya untuk membuat beberapa peralatan.

Apa? Apa yang akan dia lakukan?

Balzak mengayunkan tangannya. Tapi Tae Ho mengelak kali ini juga. Dia lebih suka menaiki lengannya dan mengulurkan tangannya ke arah Balzak.

Balzak ini kuat. Kekuatan regeneratifnya yang diperkuat dengan semua kekuatan sihir yang dia miliki berada pada tingkat yang luar biasa. Meskipun hanya beberapa detik telah berlalu, hampir setengah dari lukanya telah ditutup.

Itu sebabnya Tae Ho puas. Dia menggunakan semua kekuatannya seperti yang dilakukan Balzak. Dia memperkuat kekuatan regeneratif Balzak dengan kekuatan Idun.

Cahaya keemasan menyinari tempat tangan Tae Ho bersentuhan dan lukanya tertutup dalam sekejap. Tapi itu tidak berakhir dengan begitu saja. Regenerasi itu mulai merusak tubuhnya. Itu tidak berhenti menyembuhkan tubuhnya tetapi menghancurkannya.

Luka yang lebih besar tetap ada di dada Balzak, yang tampaknya telah kembali normal. Tidak, itu sulit bahkan menyebutnya luka. Tubuhnya sendiri hancur.

Balzak tidak dapat memahami situasi saat ini. Jadi alih-alih menghentikan regenerasinya, ia memilih untuk menuangkan lebih banyak kekuatan sihir ke dalamnya. Dan cukup jelas, tingkat kehancurannya meningkat.

Cuchulainn benar-benar terkesan. Tae Ho pergi untuk tindakan selanjutnya. Dia melemparkan dirinya ke arah jantung besar yang bisa dilihat di antara dada Balzak yang rusak. Setelah dia menikamnya dengan Burst Lance, dia melepaskan semua kekuatan Idun yang tersisa.

Ada cahaya yang bersinar. Itu adalah cahaya keemasan yang indah yang membuatmu melupakan suara keras.

Balzak jatuh bersama dengan jeritan terakhirnya. Hutan pohon musim dingin bergetar ketika raksasa itu jatuh dan fomoire yang lihai seperti pemiliknya melarikan diri dengan cepat. Bress si Tiran, yang memandang medan perang melalui mata fomoire, mengepalkan tinjunya dan meraung.

“Thor.”

Salah satu prajurit Kataron yang telah menyaksikan pertempuran yang hanya akan muncul dalam mitologi berkata dengan santai.

Karena dia melihat petir yang membunuh raksasa itu.

Prajurit lain juga mengatakan hal yang sama. Lalu, gumaman kecil itu menjadi sorak sorai.

“Thor!”

“Thor!”

“Dewa Guntur!”

Tapi teriakan itu segera dibantah kembali. Dan yang pertama tidak lain adalah prajurit Thor.

“Kemuliaan bagi prajurit Idun.” Kata Bracky. Dia memukul dadanya dua kali dan mengekspresikan sikapnya. Dia memandang prajurit Idun yang berdiri di atas raksasa.

Itu sama untuk prajurit lainnya. Mereka melihat cahaya keemasan yang menutupi Tae Ho yang mulai menghilang dan mengenai dada mereka. Mereka memuji prestasinya saat memanggil nama Idun.

“Oh Idun.”

Kata Helga sambil mendekatkan tangannya. Valkyrie Ingrid menyampaikan pikirannya kepada Raja Ivar dengan suara lemah dan kemudian dia mengangkat pedangnya dan berteriak.

“Untuk Idun! Untuk prajurit Idun! Untuk para prajurit hebat Valhalla!”

Itu adalah inisiasi raja. Para prajurit Kataron menjadi bingung tetapi kemudian teringat cahaya keemasan. Mereka juga mengangkat suara mereka seperti raja.

“Untuk Idun!”

“Untuk prajurit Idun!”

Saat para prajurit yang mendekati seribu berteriak, suara itu seperti badai guntur. Mereka jelas ingat prestasi yang telah dicapai berkat Idun. Mereka mengukir legenda baru di hati mereka.

[Tingkat Sinkronisasi: 39%]

Rune yang melonjak dari mayat Balzak menjadi hujan dan turun. Lebih dari dua puluh atribut rune memasuki tubuh Tae Ho.

‘Kau melakukannya dengan baik.’

Cuchulainn memujinya segera. Itu sederhana tapi itu tidak meremehkan prestasi Tae Ho, itu karena dia benar-benar melakukannya dengan baik. Dia sangat terkesan sehingga dia tidak bisa memikirkan kata-kata lain.

Tae Ho memejamkan matanya. Dia melepaskan ‘Prajurit Idun’ dan pembatasan geass dimulai. Dia bisa merasakan kekuatan Dewa menghilang dengan cepat.

Cuchulainn memutuskan untuk membicarakan geass secara perlahan di lain waktu. Apa yang dibutuhkan seorang prajurit yang telah mencapai fakta besar bukanlah omelan tetapi banyak istirahat dan pujian.

Tapi Tae Ho menghela napas penuh dengan kelegaan dan kelelahan sambil berdiri di atas Balzak bukannya pingsan. Dia benar-benar ingin pingsan tapi meskipun kekuatan Dewa telah menghilang, berkat Idun masih dalam kondisi yang baik. Tidak, bukan itu saja. Meskipun itu mungkin hanya perasaannya, dia merasa seperti berkat Idun telah menjadi lebih kuat.

“Kita menang.”

Tae Ho berkata singkat lalu berbalik ke arah di mana Raja Ivar dan para prajurit Kataron mengklaim dan menyemangati nama Idun lalu mengangkat tinjunya.

“Untuk Idun.”

Dan untuk Heda.

Tae Ho tersenyum tanpa sadar dan duduk di tanah. Meskipun dia tidak bisa pingsan, dia membuat dirinya nyaman dan menutup matanya.

 

Waktu berlalu dengan cepat. Beberapa jam berlalu setelah pertarungan dengan raksasa itu.

Para prajurit Valhalla memutuskan untuk beristirahat di kastil Kataron setelah menyelesaikan pencarian mereka. Meskipun mereka semua terluka, mereka bergiliran untuk berjaga-jaga seandainya fomoire muncul.

Dan berapa lama lagi yang telah berlalu?

Tae Ho, yang sedang tidur dalam posisi yang sangat nyaman di tempat tidur yang diberikan Raja Ivar, mengangkat kepalanya. Itu karena Ingrid muncul setelah membuka pintu.

“Ingrid?”

Orang yang menerima luka terbesar dalam kelompoknya tidak lain adalah Ingrid. Melihat dia berjalan seperti itu, apa dia sudah pulih?

Dia menjawab dengan lugas yang sama seperti biasa ketika Tae Ho memanggilnya.

“Prajurit Tae Ho, ini pertemuan.”

Pertemuan.

Dan kemudian Tae Ho sadar. Bahwa dia sedang dalam mimpi.

Dinding dan lantai yang terbuat dari batu menghilang dan dataran luas muncul. Langit yang terbuka menghadap Tae Ho bukannya ruangan tertutup.

“Halo lagi?”

Tae Ho tersenyum mendengar salam dari Heda yang meniru, dan Idun muncul di tempat Ingrid berdiri dan memandangi prajuritnya sambil tersenyum cerah.

Pertemuan kedua dengan Dewi dimulai. Akan ada keributan besar jika para prajurit Valhalla mengetahui hal ini.
Load comments