Back to top

Valhalla Saga 23-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 23/Chapter 3: Saga (3)

Kastil Kataron adalah bangunan sederhana yang dibangun dengan batu dan pohon. Namun, hanya bagian tengah aula yang berbeda dari struktur lainnya.

Sebuah pohon melonjak di tengah aula. Itu bukan tunggul mati tapi pohon yang masih hidup. Selain itu, hal yang mengejutkan adalah bentuk pohon itu.

Pohon yang berakar kuat di tanah mulai terpecah menjadi tiga mulai dari ketinggian manusia dewasa.

Itu adalah pedang yang sangat besar dan mencolok. Mempertimbangkan bagian yang macet, pedang itu panjangnya sekitar 1,5 meter dan berwarna merah, dan pohon yang bukan hanya satu warna mulai merosot semakin dekat ke gagang.

Penjaga hitam menarik bentuk salib yang jelas di sepanjang bilah dan ada permata merah besar diukir di ujung gagang.

Ada ruang kosong di pohon sehingga dapat dengan jelas melihat bentuk pedangnya tapi memiliki struktur yang luar biasa sehingga jika kau ingin mencabut pedang, pohon itu mungkin mengganggumu.

Saat mata Tae Ho tertuju pada pedang, Raja Ivar memasang ekspresi puas dan para prajurit yang sudah ada di aula mulai tertawa.

Bracky mengangkat gelas birnya dan berkata, “Dia tentu saja melihat pedang itu duluan. Benar-benar menarik, bukan? Raja Ivar mengatakan bahwa itu adalah pedang yang berharga dan aneh yang memiliki kekuatan sihir yang besar. Mungkin benar karena Ingrid tidak membantahnya dan hanya mengangguk. Tapi sayangnya, tertahan seperti itu di pohon. Selain itu, tidak mungkin menebang pohon untuk mengambilnya. Aku mencapnya dengan kapakku untuk mengujinya tapi itu benar. Bilahnya bahkan tidak tersangkut di dalamnya. Berdasarkan Raja Ivar, pohon itu akan terbuka dengan sendirinya pada pohon yang memiliki hak, tapi tidak bereaksi sama sekali kepada kita. Itu sebabnya kita membuat taruhan jika kau bisa.... apa ini terbuka?”

Bracky, yang menyuarakan penjelasannya yang panjang, memasang wajah terkejut dan berkedip. Itu sama untuk prajurit lain.. Raja Ivar berdiri dari kursinya dan menghirup udara segar.

Pohon itu terbuka seperti yang dikatakan Bracky. Pohon yang dipelintir mulai mengendur dengan sendirinya dan ketika menyebar, dan bilah bersarang itu benar-benar muncul.

[Ini mencakup pecahan dari Gae Bolg]

[Liberatus]

Tulisan berwarna pelangi benar-benar jelas. Selain itu, uraiannya benar-benar mengganggunya. Apa pecahan Gae Bolg tertanam di bagian pedang itu?

Tae Ho perlahan mendekati pedang dan mengulurkan tangannya. Lalu, permata di tangkai itu mulai bersinar terang seolah menyuruhnya mencabutnya dengan cepat.

Raja Ivar, yang baru saja melihat pedang tersangkut di pohon, menelan ludah kering beberapa kali. Mata Helga bersinar, dan para prajurit Kataron menunggu saat pedang itu dicabut.

‘Jangan berhenti dan cepat tarik.’

Cuchulainn mendesak sementara yang lainnya gugup. Tae Ho memasang ekspresi serius untuk mencocokkan suasana lalu meraih cengkeraman pedang setelah tersenyum.

Pedang itu ditarik dengan ringan.

Raja Ivar berseru setelah melihat pedang yang tampaknya berwarna putih.

Reaksi para prajurit Valhalla semuanya berbeda. Ada yang berseru saat mengutuk dan ada yang memasang wajah berlinang air mata.

Alasannya sederhana.

Itu karena Siri, yang memasang ekspresi penuh kemenangan, mengulurkan tangannya kepada mereka semua.

Para prajurit yang tampaknya bertaruh apakah Tae Ho akan bisa mencabutnya atau tidak, mengeluarkan beberapa item dan menyerahkannya kepada Siri. Melihat situasinya, sepertinya hanya Siri yang bertaruh pada Tae Ho.

Tae Ho tertawa terlepas dari dirinya sendiri pada tatapan tajam itu lalu fokus pada pedang itu lagi. Bisa dikatakan bahwa itu baik bahkan pada pandangan pertama tapi dia tidak bisa menggunakannya seperti ini.

‘Letakkan pecahan Gae Bolg di atasnya.’ Kata Cuchulainn. Tae Ho mengeluarkan pecahan Gae Bolg dari Unnir dan meletakkannya di dekat pedang. Lalu, sesuatu yang mengejutkan terjadi sekali lagi.

Sarung Liberatus terbelah dua. Itu tidak pecah seperti bagian dari mesin tapi itu terbelah dengan lembut seolah-olah hanya bagian tengahnya yang dicairkan. Dan seperti yang diharapkan, bagian dari tombak putih muncul dari daerah yang terbelah itu.

“Ohh.”

“Ohhhh!”

Para prajurit Kataron mengangkat suara mereka seolah-olah mereka telah melihat sesuatu yang sangat luar biasa. Dan teriakan itu mencapai puncaknya ketika pecahan Gae Bolg berkumpul.

Itu cukup mengejutkan untuk pedang yang tertancap untuk waktu yang lama untuk tidak disegel, tapi untuk memiliki bagian dari peralatan lain di dalamnya adalah hal lain. Selain itu, yang telah membuka segelnya sudah memiliki pecahan lainnya.

Apa yang terjadi bisa menjadi cerita hanya dengan ini. Para penyait pengembara yang mengikuti Raja Ivar dan mengarang cerita dan lagu mulai menulis sesuatu dengan tergesa-gesa. Itu untuk dengan jelas mengingat adegan yang mereka lihat hari ini.

[Gae Bolg yang belum lengkap (3/5)]

Saat tiga dari lima pecahan berkumpul, itu menjadi lebih panjang dari pedang biasa. Selain itu, kekuatan dari Gae Bolg berbeda. Rasanya seperti binatang yang marah telah tenang.

‘Bagus. Aliran kekuatan sihirnya menjadi lebih stabil karena kau mendapatkan pegangannya. Akan lebih membantu dalam menangani Gae Bolg.’

Seperti katanya. Sampai sekarang, penggunaan Gae Bolg seperti hampir tidak tergantung di belakang binatang berkuda. Tapi sekarang, dia akan bisa naik dengan postur yang cukup stabil.

‘Bahkan dibandingkan penggunaan senjata dengan berkuda. Itu seperti kau, membuatku terpana.’

Tae Ho hanya mendengarkan ucapan Cuchulainn dengan satu telinga dan kemudian mengembalikan Gae Bolg ke Unnir. Itu karena dia tidak hanya memiliki bisnis dengan Gae Bolg.

“Liberatus.”

Tae Ho memanggil nama pedang dengan suara rendah. Setelah mengeluarkan pecahan Gae Bolg, warna hurufnya berubah tapi itu masih emas putih. Sepertinya pedang itu sendiri adalah senjata spesial.

‘Aku merasakan segel yang kuat darinya. Itu bukan sesuatu yang bisa dibuat oleh pandai besi atau penyihir biasa.’

Bahkan Cuchulainn tak bisa merasakan Gae Bolg sebelum berdiri tepat di depannya.

Tae Ho memandang Liberatus dengan ‘mata naga’. Seperti yang dikatakan Cuchulainn, itu adalah pedang yang memiliki kekuatan luar biasa dan memiliki kekuatan untuk menyegel.

‘Ini akan sangat berguna.’

Dia memikirkan beberapa metode di kepalanya. Itu adalah metode yang akan membingungkan Cuchulainn jika dia mendengarnya, tetapi yang penting itu berguna.

Tae Ho mengangguk dan juga memasukkan Liberatus ke dalam Unnir. Karena itu semua adalah tindakan alami, semua orang hanya menatapnya.

‘Ini, kemampuan mencurimu benar-benar alami.’

Saat Cuchulainn mengkritiknya, Tae Ho mengangkat kepalanya dan menatap Raja Ivar. Tapi untungnya dia memiliki ekspresi yang terkesan lagi.

“Aku sangat terkesan. Ucapan Tn. Paul benar.”

Kesedihan muncul di mata Raja Ivar. Karena Tae Ho hanya diam dan bukannya bertanya, Raja Ivar memegang dirinya sendiri dan berkata dengan tergesa-gesa, Paul.....Tidak, ayah Paul adalah orang yang membangun Kataron bersama dengan Grim. Dia adalah seorang penyihir dengan kekuatan luar biasa tapi dia baru saja mengatur kota ini dan kemudian pergi setelah meninggalkan pedang merah ini. Dia hanya mengatakan bahwa seseorang yang tepat akan dapat mengambilnya.

‘Tanyakan padanya apakah Paul yang membuat pedang itu.’

“Apakah Paul yang membuat pedang ini?”

Orang yang mendengarkan permintaan Cuchulainn bukan Tae Ho tapi Bracky. Tidak mungkin dia mendengar ucapan Cuchulainn, itu murni rasa ingin tahu.

Raja Ivar segera mengangguk.

“Dia adalah orang yang sangat terampil. Jika dia tidak pergi dan malah tinggal bersama kami, Kataron akan mengendalikan semua Laut Kalic.”

Melihat dia menekankan kata-kata itu, sepertinya dia sudah sering memikirkannya.

‘Paul..... Itu hanya terasa seperti nama palsu. Setelah menyembunyikan pecahan Gae Bolg dengan pedang juga mencurigakan. Dia mungkin orang selamat dari Erin.’

Seseorang yang tepat suatu hari akan mengambil pedang dengan tangannya.

Kata-kata yang ditinggalkannya juga tidak normal. Sulit untuk berpikir bahwa dia meninggalkannya dan mengatakan bahwa seseorang yang memiliki pecahan Gae Bolg akan muncul.

“Apa dia pergi? Kau tak tahu di mana dia tinggal?”

Bracky juga menggaruk bagian yang gatal. Raja Ivar memasang ekspresi menyesal dan mengangguk.

“Aku telah mencari beberapa kali tapi tidak dapat menemukannya. Sudah dua puluh tahun sejak dia meninggalkan Kataron.”

Penyihir dan pandai besi yang mungkin selamat dari Erin.

Tae Ho juga tertarik pada itu tetapi itu bukan sesuatu yang bisa dia campur tangan. Tae Ho mendekati Raja Ivar untuk menyelesaikan hak kepemilikan.

“Raja Ivar, akankah kau menerima ini untuk pengganti pedang?”

Apa yang dikeluarkan Tae Ho bukan hanya batang emas Valhalla. Itu adalah patung Idun yang dibuat Ragnar karena bosan. Itu adalah patung kecil yang lebih besar dari telapak tangannya, tapi kekuatan yang dimilikinya tidak kecil. Itu dibuat dengan pohon abu suci dan diberkati oleh Idun langsung setelah Tae Ho meminta itu darinya.

‘Juga bagus untuk menggunakannya sebagai propaganda.’

Tae Ho menyerahkan patung Idun sambil mempertahankan ekspresi serius. Pada awalnya, Raja Ivar memasang ekspresi rumit lalu berubah saat dia memegang strukturnya. Itu karena dia merasakan kekuatan suci dalam patung itu.

“Ini adalah patung Idun-nim yang mengusir penyakit dan menyembuhkan luka-luka. Itu akan menjadi harta bagi Kataron.”

“Ohh ... Idun-nim………”

Para prajurit Kataron mulai memiliki perasaan khusus terhadap Idun setelah pertempuran di hutan pohon musim dingin. Mereka semua ingin melihat patung itu.

Dengan ekspresi lembut, Raja Ivar berkata, “Terima kasih. Dan kau tidak perlu memikirkan pedang itu. Item tanpa pemilik baru saja menemukan pemiliknya.”

Raja Ivar tidak rakus. Mungkin karena dia tidak punya nyali untuk bernegosiasi dengan para prajurit Dewa tapi pikirannya lebih murni dari itu.

“Aku bersyukur karena kau berpikir seperti itu.”

Tae Ho menepuk pundak Raja Ivar beberapa kali dan pergi bersama para prajurit Valhalla. Bracky bertanya begitu Tae Ho mendekat, “Bagaimana kau melakukan itu? Dan tombak apa itu?”

“Itu terbuka sendiri ketika aku mendekatinya. Dan tombak itu adalah sesuatu yang awalnya kumiliki.”

Itu semua benar tapi penjelasannya kurang. Ketika Bracky hendak bertanya lebih dalam, Siri menyela.

“Mari kita berkonsentrasi pada perjamuan dulu. Kalian bisa membicarakannya nanti.”

Dia adalah seseorang yang tahu tentang Gae Bolg dan Cuchulainn.

Ketika Siri melangkah masuk, Bracky mulai ragu tetapi kemudian mengangguk dan melangkah mundur. Sepertinya Bracky mendengarkan Siri lebih baik dari sebelumnya.

‘Itu karena wanita cantik adalah harta dunia.’

Perjamuan dilanjutkan ketika Cuchulainn memberikan jawaban yang aneh.

Raja Ivar memuji kecakapan militer para prajurit Valhalla dan dia menunjukkan ekspresi yang sangat bersemangat ketika dia menjelaskan tentang Tae Ho dan Siri. Dan itu sama untuk para prajurit Valhalla.

‘Mereka lebih bersemangat pada Siri daripada kau.’

“Yah, mereka laki-laki.”

Tae Ho berkata dengan suara rendah dan Cuchulain terkekeh.

Pertama-tama, para prajurit Valhalla semuanya keren di mata manusia Midgard. Karena Siri sudah cantik, dia akan dipandang sebagai wanita tercantik yang bersinar di mata mereka. Tapi selain itu, dia memperoleh saga baru yang bahkan membuat musuh berbalik untuk memandangnya. Bagi para prajurit Kataron, dia adalah wanita cantik fantasi yang sulit ditemui bahkan dalam mimpi mereka.

“Untuk Ullr.”

Ketika Siri melambaikan tangannya dan berbicara dengan suara rendah seolah menjawab sorakan para prajurit, para prajurit itu berteriak dengan lebih antusias.

“Untuk Ullr!”

“Untuk Ullr!”

“Untuk prajurit Ullr yang cantik!”

Suasana memanas dalam sekejap. Tae Ho melihat reaksi Siri yang tidak menyukainya dan dia berkata dengan wajah berani sementara telinganya memerah.

“Yah, aku juga seorang prajurit Legiun Ullr.”

Itu benar-benar membingungkan karena dia tinggal di kediaman Idun untuk waktu yang lama, tapi dia masih dari legiun Ullr.

Tae Ho tersentak pada penampilan pesaing yang kuat tapi prajurit lain tertawa dan menikmatinya.

Setelah alkohol mulai berlaku, Raja Ivar mulai berbicara tentang rencananya.

Kutukan Hella adalah penyakit ajaib. Sulit untuk menurunkan tingkat infeksi sebelum menghancurkan faktor magis yang kuat yang membuatnya, tapi jika menghapusnya tingkat bahayanya akan turun ke tingkat di mana hanya ghoul atau zombie biasa muncul.

Tapi tentu saja, tidak bisa dengan mudah melihat zombie atau ghoul. Tapi, mereka hanya bisa sedikit bersantai karena mereka membandingkannya dengan kutukan Hella.

Raja Ivar menyelesaikan presentasi tentang membuat kerajaannya lebih kuat sambil memulihkan Kataron sebagai dasar, lalu perjamuan itu berubah menjadi pertarungan minum sekali lagi. Para prajurit Kataron ingin mencampurkan beberapa kata dengan para prajurit Valhalla, tetapi sayangnya para prajurit Valhalla memiliki hal-hal untuk dibicarakan di antara mereka sendiri.

Ingrid mengungkapkan sopan santunnya kepada Raja Ivar dan kemudian memimpin para prajurit Valhalla ke ruangan yang terpisah.

“Ini tentang ekspedisi yang akan datang selanjutnya.”

Ucapan Ingrid pendek dan jelas seperti biasa.

Dua pecahan jiwa Garmr, termasuk yang mereka peroleh, menunjuk ke satu arah. Sepertinya pecahan lain tidak terlalu jauh dari mereka sehingga mereka harus mengikuti ekspedisi.

Meskipun, konsumsi mereka dalam pertempuran ini besar dan ada juga kemungkinan para raksasa dan fomoire memasuki medan pertempuran.

Mereka menilai bahwa tidak mungkin untuk mempertahankan ekspedisi hanya dengan kekuatan ini dan meminta bala bantuan dari Valhalla.

Beberapa prajurit Valhalla memasang wajah yang rumit ketika mereka mendengar bahwa bala bantuan akan dikirim. Mereka adalah prajurit yang tidak bisa tampil baik dalam pertempuran melawan Balzak.

Mereka tidak melihat prajurit yang cemburu. Karena bukan itu yang dilakukan prajurit Valhalla.

Mereka menyalahkan diri mereka sendiri karena kewalahan dan tidak berdaya.

Ingrid tidak mengatakan sepatah kata pun kepada para prajurit itu. Itu bukan karena dia tidak tertarik. Itu karena dia percaya pada mereka.

Jika mereka naik ke tingkat menengah, maka mereka tahu benar apa yang harus mereka lakukan. Tidak perlu mengganggu prajurit yang sudah matang.

Dan sebenarnya, para prajurit Valhalla segera kembali ke wajah mereka yang biasanya. Dan ada beberapa yang memiliki wajah lebih tegar daripada sebelumnya. Jika ada sesuatu yang kurang dari mereka dalam pertempuran ini, mereka bisa mengimbanginya di pertempuran berikutnya. Tak ada kata-kata lain yang tidak cocok dengan para prajurit Valhalla seperti kehilangan semangat dan keputusasaan.

Ketika suasana berubah menjadi normal lagi, Bracky mengangkat tangannya seperti biasa dan bertanya, “Siapa bala bantuannya?”

Dalam sebuah ekspedisi, Valkyrie secara alami akan ditambahkan sebagai pemimpin mereka. Bukannya tidak ada kemungkinan hanya mengirim prajurit karena mereka sudah memiliki Ingrid tapi memikirkannya secara normal, ada kemungkinan bagi Valkyrie baru untuk datang.

Valkyrie legion apa yang akan datang? Dan berapa banyak prajurit dari legiun mana yang akan datang? Apakah mereka juga tingkat menengah?

Ingrid menghadapi mata Bracky yang dipenuhi rasa ingin tahu dan membuka mulutnya untuk menjawab. Tapi ketika dia melihat Tae Ho, dia tersenyum lucu yang tidak cocok untuknya dan berkata.

“Kau akan tahu setelah dua hari. Jadi itu akan menjadi rahasia sampai saat itu.”

“Ingrid?”

Bracky bertanya dengan wajah bingung tetapi Ingrid menutup mulutnya seolah-olah tidak ada lagi yang perlu dibicarakan dan membuka pintu.

“Mari kita tinggalkan di sini. Istirahatlah dengan baik.”

Siapa yang datang padanya untuk bertindak seperti itu?

Malam itu semakin dalam sementara Tae Ho dan Siri saling memandang.

 

Malam di Midgard lebih dalam dan lebih gelap dari Asgard.

Hari ini lebih gelap dari biasanya.

Loki berdiri di tengah hutan pohon musim dingin yang hancur, seolah-olah membuktikan konfrontasi melawan para raksasa, dan memandang ke langit. Malam bahkan tidak memiliki bulan tapi itu sebabnya kau bisa melihat bintang-bintang lebih jelas.

Loki memandangi laut yang memiliki bintang-bintang yang bisa jatuh kapan saja dan kemudian menurunkan pandangannya. Segalanya mengalir berbeda dari apa yang dia bayangkan.

Tapi tentu saja, gambaran besarnya tidak berubah. Aliran yang dia inginkan dipertahankan.

Apa yang salah adalah kecepatannya.

Dia berpikir bahwa mereka masih akan bertarung melawan monster laut tetapi mereka sudah mengatasinya dan juga menyelesaikan kasus hutan pohon musim dingin.

“Prajurit Idun.”

Yang bisa dianggap sebagai penyebabnya.

Loki melihat ke arah di mana Kataron berada dan tersenyum tipis.

Itu adalah senyum dingin yang sepertinya palsu, layaknya Dewa Tipu Daya.