Back to top

Valhalla Saga 24-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 24/Chapter 1: Shinsoo Bumi (1)

Para prajurit Valhalla memutuskan untuk tinggal di Kataron sampai bala bantuan tiba dari Asgard.

Dan sudah jelas untuk mengatakan ini, tapi Raja Ivar dan para pengikutnya menyambut mereka dengan kedua tangan.

Setelah mereka diberitahu tentang bala bantuan datang, Tae Ho mengumpulkan Siri dan Ingrid untuk membicarakan situasinya setelah lama memikirkannya.

“Jadi kau tidak bisa menggunakan kekuatan Dewa selama lima belas hari, kan?” Ingrid bertanya dengan wajah yang sangat serius. Menurunkan suaranya dengan tenang dalam situasi ini terlalu mirip dengannya.

“Ya, sekarang 13 hari dan beberapa jam.”

Tae Ho tertawa canggung dan menjawab dan Ingrid jatuh dalam pikirannya sambil menutup mulutnya dan Siri mengangguk seolah-olah dia tahu bagaimana hasilnya seperti ini.

“Baik. Aku penasaran apa yang terjadi ketika kekuatanmu meningkat beberapa kali lipat dalam sekejap.”

Hari itu Tae Ho menggunakan kekuatan Dewa beberapa kali lebih kuat dari yang biasanya dia gunakan.

Dibandingkan dengan Ingrid, Siri tahu betul bahwa Tae Ho memiliki benih geass. Karena itu, dia memahaminya lebih cepat daripada Ingrid.

Tae Ho tidak berbicara tentang geass dan Ingrid juga tidak bertanya tentang penyebabnya.

Kenyataan penting bagi Ingrid, yang harus memimpin para prajurit di Midgard, yakni Tae Ho tidak dapat menggunakan kekuatan Dewa untuk sementara waktu.

Saga tingkat mitos Idun jelas kuat. Namun itu memiliki kelemahan karena tidak bisa menggunakan kekuatan Dewa selama lima belas hari setelahnya.

Jelas untuk mengatakan ini tapi lebih baik untuk tidak memberitahu orang lain tentang kelemahan tekniknya. Terlepas dari itu, alasan mengapa dia memberitahu mereka berdua adalah karena dia perlu.

Bukannya Tae Ho lemah sampai-sampai dia menjadi orang biasa hanya karena dia tidak bisa menggunakan kekuatan Dewa. Fisiknya, yang diperkuat oleh akumulasi rune tetap, dan penggunaan sihir rune yang terukir di dalamnya juga tetap sama.

Meskipun dia tidak bisa memperkuat dirinya dengan kekuatan Dewa, Tae Ho masih tetap seorang prajurit yang kuat.

Namun, seperti kata Ragnar sebelumnya, kekuatan Dewa juga kekuatan izin. Jika musuh yang hanya bisa dihadapi dengan kekuatan Dewa muncul, maka Tae Ho saat ini tidak akan bisa berbuat apa-apa.

Bila tidak ada yang mengetahui hal ini maka kecelakaan yang tidak terduga dapat terjadi. Dan Tae Ho bukan satu-satunya yang akan terhanyut dalam kecelakaan itu. Semua prajurit juga akan tersapu.

Mengetahui kemampuan dan kekuatan sekutumu adalah hal yang sangat penting.

Karena itu Tae Ho memutuskan untuk hanya mengungkapkan rahasianya kepada Ingrid, yang adalah pemimpin saat ini, dan kepada Siri, kawan yang paling ia percayai.

Ingrid mengangguk pelan.

“Baik. Jika mungkin akan lebih baik menyimpannya sebagai rahasia. Aku mengerti. Aku akan mengingatnya. Juga…..”

Ingrid berhenti sejenak dan tersenyum canggung, lalu menatap Tae Ho dengan tetap dan berkata, “Terima kasih telah mempercayaiku.”

Karena akan sulit untuk mengungkapkan rahasianya dengan sukarela.

Tae Ho tersenyum cerah dan menjawab, “Itu karena kau Ingrid.”

“Alasan itu membuatku senang.”

Jika itu adalah Gandur atau Reginleif, mereka hanya akan menertawakannya tapi Ingrid hanya tersenyum. Itu adalah senyum yang sangat mirip dengannya dan itu bagus untuk dilihat.

Tapi itu tidak berlangsung lama. Dia menutup matanya sejenak dan kemudian memasang wajah serius lagi.

“Prajurit Tae Ho, jujur saja, aku ingin segera mengirimmu kembali ke Valhalla. Tapi datang dan pergi ke Asgard dari Midgard bukanlah hal yang mudah. Mengambil jiwa para prajurit hebat dan pergi ke Valhalla adalah masalah yang berbeda.”

Para prajurit Valhalla telah menerima tubuh baru di Asgard. Situasinya berbeda dengan Valkyrie yang setengah dematerialisasi untuk mengambil jiwa atau orang mati yang berada dalam bentuk jiwa.

Selain itu, jika kembali ke Asgard, tidak mudah untuk kembali ke Midgard.

“Aku harap kau berhati-hati untuk saat ini, mengerti?”

“Aku mengerti.”

Tae Ho juga menjawab dengan ekspresi serius.

Ingrid membuat segalanya lebih nyaman bagi Tae Ho. Meskipun sulit untuk datang dan pergi, bukan berarti itu tidak mungkin.

Ekspedisi panjang seperti ini di Midgard tidak umum. Ingrid khawatir tentang Tae Ho tapi dia tidak ingin mengambil kesempatannya untuk menyebarkan nama Idun dan membuat saga baru.

“Benar, aku juga akan percaya padamu.”

Ingrid selesai berbicara dengan suara rendah dan mencium dahi Tae Ho untuk memberinya berkat.

‘Koleksi berkat dari Valkyrie meningkat.’

Cuchulainn, yang diam sampai sekarang, mengatakan seolah menggoda dan Tae Ho tidak membantahnya.

“Kalau begitu aku akan kembali.”

Ingrid juga memberkati Siri lalu memasang ekspresi lugas yang sama dan meninggalkan ruangan.

Siri hanya memandang punggungnya meninggalkan ruangan lalu memandang Tae Ho dan berkata, “Aku mengatakan ini untuk berjaga-jaga, tapi.”

“Tapi?”

“Rahasiakan itu dari Bracky. Rumor akan menyebar di semua Midgard.”

Sepertinya Siri menderita karena dia dan karenanya Siri benar-benar serius. Karena itu Tae Ho tertawa tanpa sadar dan mengangguk.

 

Ketika rumor bahwa Kataron telah direbut kembali menyebar, para pengungsi yang tersebar mulai berkumpul.

Tapi para pengungsi bukan satu-satunya yang berkumpul.

Prajurit dari berbagai tempat berkumpul. Di antara mereka, ada raja dan penjaga mereka yang memiliki kekuatan yang sebanding dengan Kataron.

Karena para prajurit Valhalla dan Valkyrie tinggal di Kataron.

Rumor yang dimulai di Pulau Raja Sven bertepatan dengan rumor yang dimulai di Kataron dan Katren. Para prajurit Kataron terus mengulangi mukjizat yang mereka lihat dan legenda baru mulai keluar dari mulut orang-orang.

Hutan yang bergerak dan para prajurit yang berjuang melawannya.

Prajurit Idun yang membunuh raksasa.

Sudah tiga hari setelah merebut kembali Kataron. Lebih banyak orang berkumpul di Kataron dibanding sebelum kutukan Hella menyebar. Itu karena rumor bahwa Valkyrie akan mengadakan ritual.

Raja Ivar menumpuk persembahan besar di depan istana kerajaan, di tengah Kataron. Upacara yang diadakan oleh Raja Sven sangat mencolok tapi upacara yang disiapkan Raja Ivar bahkan lebih mencolok.

“Ini agak memberatkan.”

Ingrid berdiri di depan pintu yang mengarah ke persembahan dan bergumam dengan suara rendah. Ada api besar di sisinya dan sebuah altar yang terbuat dari kayu di antaranya. Tinggi altar setidaknya setinggi 10 meter.

Para prajurit Valhalla mengikuti punggung Ingrid. Orang-orang yang berkumpul di dekat altar mengeluarkan suara-suara yang terkesan dan mengamati upacara tersebut.

Ribuan mata berkumpul di Ingrid. Upacara dimulai setelah para prajurit Valhalla berhenti di tengah altar dan hanya Ingrid yang naik ke lantai tertinggi. Ketika mereka meneriakkan nama para Dewa dan berdoa, sebuah reaksi terjadi di langit.

“Ini adalah tangga pelangi!”

“Bifrost!”

“Ohh! Odin!”

Seruan terengah-engah keluar dari mana-mana. Itu jelas ketika mereka melihat langit membelah dan tangga pelangi menyebar. Tapi itu belum semuanya. Ada orang-orang yang menuruni tangga.

Yang di depan adalah Valkyrie cantik. Empat prajurit yang bersenjata lengkap mengikutinya.

“Rasgrid!”

Dia sudah lama tidak menemuinya. Sepertinya Rasgrid juga mengenali Tae Ho saat mereka bertukar pandangan sejenak.

“Rasgrid.”

“Ingrid.”

Kedua Valkyrie bertukar salam singkat lalu memukul dada mereka untuk mengekspresikan etiket. Kerumunan menutup mulut mereka dan menelan ludah kering oleh adegan yang hanya akan terlihat dalam legenda.

Para prajurit yang datang bersamanya semua dari legiun Odin. Salah satu dari mereka menyapa para prajurit di bawah altar dengan matanya lalu berteriak ketika dia melihat Tae Ho.

“Ohh! Jadi kau adalah orang yang menunggangi Putri Es....bukan, prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

Sebagai seorang prajurit veteran yang berjanggut putih tertawa, prajurit lain dari legiun Odin juga menunjukkan minat pada Tae Ho.

Dan minat itu juga menyebar ke orang-orang yang mencari.

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie?”

Orang-orang saling memandang dan berbicara satu sama lain. Lalu, para prajurit yang ada di tempat itu mulai berteriak seolah-olah mereka bersenang-senang.

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

Bracky sudah banyak berbicara tentang dia.

Tae Ho akan mencoba menenangkan situasi dengan normal tapi dia memutuskan untuk menerimanya dulu. Dia tidak akan bisa melakukan apa-apa biarpun dia menghentikan mereka dan dia sudah memiliki saga. Jika cerita menyebar dan diperkuat, saga juga akan diperkuat.

“Ohh! Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

Orang-orang yang berada di dekat altar berteriak dengan semangat. Mata mereka, yang menatap Tae Ho, dipenuhi dengan rasa hormat.

“Aku juga dengar kau membunuh raksasa. Aku senang kita bisa bertarung bersama.”

“Aku juga senang.”

Tae Ho memukul dadanya lalu melirik Rasgrid. Dia menatapnya dengan wajah yang sedikit pasrah.

“Apa kalian sudah selesai?”

“Kami sudah selesai.”

Para prajurit Legiun Odin menggaruk bagian belakang kepala mereka lalu mengikuti di belakang Rasgrid lagi. Hanya melihat mereka, itu tampak seperti cucu yang cerdas dan kakek-nenek yang tak tahu malu.

Ingrid menunjukkan senyum ke arah Rasgrid dan menyelesaikan upacara. Tangga pelangi menghilang dan Rasgrid dan para prajurit Legiun Odin mengekspresikan sikap mereka terhadap Raja Ivar.

Raja Ivar memiliki ekspresi yang sangat puas. Itu karena dia menghadapi Valkyrie dan para prajurit Valhalla tapi juga karena ketenaran Kataron akan menyebar ke mana-mana. Selain itu, ketenaran Raja Ivar sendiri akan semakin tinggi.

Ketika para prajurit dan Raja Ivar memasuki kastil lagi, beberapa penyair mulai bernyanyi tentang kisah para prajurit. Para prajurit Kataron berbicara tentang hal-hal yang telah mereka saksikan sendiri dan tak lama kemudian kota itu mulai dipenuhi dengan cerita-cerita tentang para prajurit Valhalla.

Dan sekitar satu jam setelah itu.

Rasgrid mengungkapkan bahwa tujuan pertama mereka dalam tujuan ini adalah untuk mengumpulkan informasi tentang pecahan jiwa Garmr ketiga dan mengejar jejak fomoire dan setelah itu ia memanggil Tae Ho dan Siri secara terpisah. Itu karena ada sesuatu yang penting yang harus dia diskusikan dengan mereka.

“Aku senang karena kalian berdua tampak sehat. Aku mendengar bahwa kau mengumpulkan banyak prestasi.”

“Terima kasih.”

Rasgrid dan Siri sudah memiliki koneksi dari sebelum Tae Ho memasuki Valhalla dan mereka tersenyum sambil saling memandang.

Rasgrid menarik napas dalam-dalam lalu berkata sambil melihat Tae Ho.

“Prajurit Tae Ho, apa kau ingat bahwa aku berkata bahwa aku akan membalasmu?”

Tae Ho memiringkan kepalanya seolah-olah dia tak tahu apa yang dia bicarakan tapi kemudian ingat soal apa itu. Dia tentu pernah mendengar sesuatu yang serupa ketika dia berada di Svartalfheim.

“Aku sudah memutuskan untuk membalasmu sekarang. Itu adalah sesuatu yang diminta Ragnar Lodbrok untuk kulakukan.”

Meskipun dia hanya tinggal di kediaman Idun dan telah pensiun, dia masih dari legiun Odin.

“Aku dengar kau telah mengumpulkan banyak rune atribut. Ragnar memintaku untuk mengajarimu dasar-dasar atribut.”

Bumi, angin, air, api, guntur, cahaya, gelap, kehidupan, kematian.

Meskipun dia telah mengumpulkan sembilan atribut rune, Tae Ho masih belum menggunakannya dengan benar.

“Itu sudah bisa menampilkan efek hanya dengan memilikinya. Tapi kalau kau ingin menggunakannya dengan benar, kau harus belajar tentang atribut.”

Yang memiliki rune atribut guntur dapat memperkuat kekuatan guntur mereka atau mengurangi kerusakan yang berasal dari serangan atribut guntur.

Dalam kasus Tae Ho, dia memiliki kekuatan Idun yang memiliki kekuatan kehidupan dan memiliki beberapa saga yang dapat menangani guntur dan angin, jadi jika dia belajar tentang atribut maka dia akan dapat meningkatkan kecakapan bertarungnya.

“Waktu yang bisa kuajarkan ini singkat. Tapi kau pasti akan mendapatkan beberapa prestasi karena aku yang akan mengajarimu secara langsung. Bersiaplah untuk itu.”

Rasgrid tersenyum dingin. Itu adalah ekspresi yang sangat menakutkan.

Cuchulainn mencibir dan berkata, ‘Tampaknya ada tulang-tulang dalam perkataannya. Tapi bergembiralah. Biarpun itu sulit, itu akan jauh lebih baik daripada kelas guru.’

Kata-katanya tidak salah sama sekali.

 

Kelas-kelas Rasgrid sulit. Setelah hanya mendengarkan kelas gratis Ragnar, sepertinya dia tiba-tiba menerima kelas hardcore Sparta.

Ingrid memutuskan untuk bertugas menemukan pecahan jiwa Garmr, dan mereka memutuskan untuk bersiaga sebelum mendapatkan petunjuk yang jelas tentang pecahan jiwa Garmr sehingga Rasgrid punya banyak waktu.

“Mulai besok aku akan mengajarimu dari pagi hingga malam. Aku akan meninggalkanmu dengan energi cadangan jadi jangan khawatir.”

Dia, yang menggoreng Tae Ho dan Siri sampai larut malam berbicara seperti itu dan pergi, dan Siri menjadi berantakan setelah diperas semua atribut selama beberapa jam terus. Dia kembali ke kamarnya dengan wajah lelah.

Tae Ho juga kembali ke kamar dan membasuh tubuhnya sebelum berbaring di tempat tidur sambil tidur.

Namun Tae Ho tidak bisa tidur begitu saja.

“Halo lagi?”

Idun muncul dalam mimpinya. Dia terbiasa dengan itu karena sudah pertemuan ketiga. Dia juga memikirkan saat-saat ketika Heda datang menemuinya setiap hari.

“Wajahmu benar-benar lelah. Apa sesuatu terjadi? Sepertinya aku mendapatkan lebih banyak pengikut hari ini.....”

Saat Idun bertanya dengan suara cemas, Tae Ho hanya tertawa dan menggelengkan kepalanya. Meskipun bukan karena tak ada hubungannya sama sekali, itu cuma kasus terpisah.

Tae Ho memperbaiki ekspresinya dan berkata, “Aku baik-baik saja. Apakah ini pertemuan hari ini lagi?”

Apapun masalahnya, pertemuan dengan Idun sama menyenangkannya dengan pertemuan dengan Heda.

Namun, dia tersenyum canggung dan menggelengkan kepalanya.

“Bukan itu. Ada orang lain yang mengatakan bahwa dia memiliki urusan denganmu.”

“Orang......lain?”

Apa itu Heda?

Ketika dia bertanya dengan suara yang dipenuhi dengan harapan, Idun mulai tertawa dan melangkah mundur.

“Bukan itu. Sekarang, keluarlah.”

Saat Idun berbicara, seseorang yang baru muncul di atas dataran. Dia adalah seorang wanita secantik Heda, tapi itu bukan dia.

Itu adalah seorang wanita dengan rambut hitam panjang, dan dia menutupi dirinya dengan bulu binatang hitam dan dia memiliki mata seperti kucing.

“Prajurit Idun, Tae Ho, aku mendengar ceritanya. Jadi kau diserang oleh Bress si Tiran?”

Scathach langsung terjun ke urusan. Meskipun dia masih beristirahat dengan tidur, sepertinya kesadarannya sudah bangun. Begitu dia mendengar bahwa Tae Ho diserang oleh Bress si Tiran, dia berdiri karena dia tak bisa meninggalkan penolongnya dalam bahaya. Karena alasan sebenarnya mengapa Tae Ho dibenci oleh Bress adalah karena Scathach sendiri.

“Kau bisa diserang oleh fomoire lagi di Midgard. Dan aku mendengar bahwa kau tidak dapat menggunakan kekuatan Dewa sekarang. Karena itu aku memutuskan untuk bergegas sedikit.”

Apanya yang dicepat-cepat?

Namun dia memiliki gagasan kabur. Biasanya dia akan menyambutnya, tapi situasinya agak berbeda.

“Aku akan mengajarimu kekuatan Erin, dan kekuatan Tuatha De Danann. Aku harap kau mengerti biarpun kelasnya keras karena kita tidak punya banyak waktu.”

Barangkali menjadi kenyataan. Tae Ho tersentak dan Idun, yang berdiri di belakang, mengepalkan tinjunya seolah menyuruhnya bersorak.

“Ayo mulai segera.”

Scathach mendekati Tae Ho dan dia tersenyum sambil menangis dalam hati.

 

‘Untuk memiliki pelajaran pribadi di malam dan pagi hari oleh wanita cantik. Aku cemburu.’

Cuchulainn tertawa tetapi Tae Ho tidak bisa tertawa dengannya.

Pelajaran Rasgrid sulit, dan pelajaran Scathach bahkan lebih sulit.

Sepertinya Ingrid memberitahu Rasgrid bahwa tidak apa-apa jika dia membuatnya berlatih sepanjang hari karena dia tidak termasuk dalam pasukan utama karena tidak dapat menggunakan kekuatan Dewa. Karena itu, dibandingkan dengan Siri yang memiliki kekuatan tersisa untuk bertarung, Tae Ho harus memeras semua kekuatannya.

Selain itu, pelajaran Scathach dimulai pada malam hari.

Ketika pelajaran Scathach terjadi dalam mimpinya, itu lebih dekat dengan menjadi pelatihan mental dibanding pelatihan fisik. Karena itu, dia tidak menghabiskan stamina tapi kekuatan mental yang dikonsumsi luar biasa.

Jika kekuatan Milesian adalah kemampuan untuk memperkuat tubuh dan bertarung secara langsung, maka kekuatan Tuatha De Danann lebih dekat dengan sihir mistik.

Setelah sekitar satu minggu sejak Tae Ho memulai kelas dengan dua orang.

Tae Ho melewati hari-hari bertanya-tanya apakah tidak akan lebih cepat mati di tangan kedua orang daripada mati melawan raksasa atau fomoire dan kemudian hujan harapan jatuh.

Itu adalah pemberitahuan yang datang dari utara.