Back to top

Valhalla Saga 24-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 24/Chapter 3: Shinsoo Bumi (3)

Orang-orang yang penasaran menyebut kota Radetza yang bersebelahan dengan tanah suci sebagai kota yang ditakdirkan untuk menjadi kota besar.

Alasannya adalah karena tiga faktor tumpang tindih yang sederhana:

Pertama, banyak tanaman yang dipanen di ladang luas dekat Radetza.

Kedua, itu adalah lokasi yang sempurna untuk menghubungkan kota-kota di pantai laut Kalic dan kota-kota pedalaman.

Ketiga, keamanan yang diberikan oleh kekuatan terkuat di antara negara-negara terdekat.

Selain tiga poin ini, karena kota itu dekat dengan tanah yang disebut sebagai tanah suci, jika orang dan persediaan tidak berkumpul, maka itu akan menjadi lebih aneh.

Kelompok yang mencapai Ratedza, yang tiga kali lebih besar dari Kataron, disambut secara ramah dengan Raja Harpdan membawa pengawalnya untuk menyambut mereka secara pribadi.

Para prajurit Valhalla sangat gembira menyambut kedatangan warga Radetza, tapi Ingrid dan Rasgrid merasa sedikit bermasalah.

‘Ekspedisi semacam ini adalah yang pertama.’

Ekspedisi yang dialami kedua Valkyrie di Midgard sampai sekarang selesai dalam waktu singkat. Karena sebagian besar dari mereka berakhir dalam satu atau dua hari, dibandingkan dengan hari-hari yang mereka habiskan di Pulau Raja Sven, kau dapat mengatakan bahwa itu relatif lama.

Tapi sudah lima belas hari sejak mereka tiba di Midgard.

Tidak hanya desas-desus tentang para prajurit Valhalla menyebar jauh tapi orang-orang berkumpul untuk melihat mereka.

Ini tidak selalu merupakan hal yang buruk, karena itu adalah kesempatan untuk meningkatkan prestise para Dewa dan memperkuat saga para prajurit. Tapi mereka tidak bisa menahan perasaan tidak nyaman, karena tempat yang Valkyrie dan para prajurit Valhalla tinggali bukanlah Midgard tapi Asgard.

Raja Harpdan mengundang para prajurit ke kastilnya dan kemudian melayani dengan ramah. Karena dia adalah seseorang yang lebih dekat dengan Raja Catil daripada Raja Ivar dari Kataron, sinastri antara para prajurit tidak begitu baik tapi semenjak awal, situasinya sudah berbeda.

Sepertinya masalah di tanah suci juga dapat menyulitkan negara Raja Harpdan, karena dia teramat sungguh-sungguh berbagi informasi tersebut.

Pertama kali perubahan terjadi lima belas hari sebelumnya. Orang-orang yang datang dan pergi ke tanah suci mulai diserang oleh makhluk buas. Itu tidak terlalu diperhitungkan tapi tiga hari setelah itu, monster daripada makhluk buas mulai menyerang dan desa-desa di dekat tanah suci dihancurkan.

Ada juga kerusakan di jalan-jalan dan ladang-ladang dan Raja Harpdan tidak bisa dengan mudah memutuskan apakah dia harus memasuki tanah suci untuk menyerang.

Ada dua alasan untuk itu.

Pertama, mereka tidak tahu berapa banyak monster yang akan ada dan kedua, mereka tidak yakin karena shinsoo bumi.

Ada dua shinoso yang tinggal di tanah suci. Berdasarkan legenda, mereka adalah makhluk buas yang dilahirkan dengan garis keturunan yang sangat baik, seperti kuda Odin, Sleipnir. Mereka tidak hanya bisa berbicara dengan kata-kata manusia tetapi juga memiliki prana.

Tanah suci tidak berbeda dengan tanah shinsoo. Raja Harpdan tidak ingin berselisih melawan shinsoo, yang tidak berbeda dengan monster yang kuat, begitu saja.

‘Mungkinkah alasan terbesar mereka tidak bertarung karena desas-desus tentang para prajurit Valhalla?’

Ingrid dengan tepat memahami alasan ketiga yang tidak disebutkan Raja Harpdan. Ketika para prajurit Valhalla datang ke Midgard untuk menyingkirkan monster-monster itu, dia menilai bahwa jauh lebih baik meminta mereka untuk menyelesaikan masalah ini.

Ingrid mengangguk pelan usai mendengarkan semua ceritanya. Rasgrid bertukar pandang dengan Ingrid dan kemudian setuju dalam diam. Orang yang memimpin ekspedisi ini adalah Ingrid jadi dia yang akan mengambil keputusan akhir.

“Aku mengerti. Kami akan memasuki tempat yang disebut tanah suci.”

“Terima kasih.”

Harpdan tersenyum puas dan membuka jamuan makan untuk menyambut para prajurit.

“Tuan, kau tidak akan pergi ke perjamuan?”

Adenmaha melihat ke arah musik itu terdengar dan bertanya. Sudah lama sejak matahari terbenam tapi panas dari jamuan itu sepertinya tidak akan mendingin dalam waktu dekat.

Tae Ho duduk di tempat tidur, Raja Harpdan bersiap dan menggelengkan kepalanya.

“Aku sudah di sana dari tadi. Aku hanya kembali sedikit lebih awal. Aku ingin istirahat sebentar.”

Pagi ini, kelas dengan Rasgrid berakhir. Tidak, lebih tepatnya, itu berhenti untuk keuntungannya. Ketika mereka mencapai tujuan untuk menyelesaikan tugas ketiga mereka, Tae Ho harus tetap dalam kondisi prima untuk mempersiapkan semua masalah.

Karena itu, Tae Ho ingin tidur selama 24 jam segera setelah dia dibebaskan dari Rasgrid dalam 12 hari tapi perjamuan menahan kakinya. Lagiupula, meskipun itu sulit dan menyakitkan, dia tidak bisa melewatkan jamuan makan.

‘Itu mentalitas promosi yang sangat menyeluruh.’

Cuchulainn bergumam seolah-olah itu tidak masuk akal.

Tapi dia tidak bisa melakukan apa-apa tentang itu. Karena jamuan adalah tempat yang sempurna untuk menggurui sesuatu.

“Tapi tetap saja, kau hebat karena bisa keluar di tengah-tengah itu.”

Adenmaha juga bergumam seolah-olah itu tidak masuk akal tetapi kemudian memasang wajah lega yang samar-samar.

“Tapi tuan, kalau kau tidur, pelajaran dengan Scathach akan mulai lagi.”

Tae Ho tersentak mendengar kata-kata tajam Adenmaha dan kemudian menjawab sambil meneteskan keringat dingin.

“T, tidak. Tidak mungkin pesan suci Idun-nim dapat bertahan selama 24 jam. Ugh, tapi pelajarannya masih akan dimulai begitu aku tidur kan….?”

‘Kenapa kau bertanya padaku ketika kau sudah tahu jawabannya?’

Kata Cuchulainn sambil tertawa. Adenmaha memandang Tae Ho yang telah menurunkan bahunya dan mendecakkan lidahnya dan kemudian mengeluarkan surat Heda dari sakunya.

“Ini, obat penyembuh tuan.”

“Makasih. Aku benar-benar hanya memilikimu.”

“Kau tahu bagaimana berbicara dengan baik.”

Sepertinya dia tidak membenci itu, dia mendengus sedikit dan duduk di sebelah Tae Ho dan mengintip surat itu. Tapi isi surat itu lebih pendek dari sebelumnya.

“Apa sesuatu terjadi pada Heda?”

“Dia tertidur bahkan di sore hari, mungkin karena mengisi ulang batu panggil setiap hari sangat keras baginya.”

“Mm, aku harus mengendalikan diri.”

Ketika dia memanggil Adenmaha setiap hari, dia setidaknya harus mengisi ulang satu batu panggil setiap hari. Biarpun itu adalah Valkyrie Heda, mudah baginya untuk kelelahan.

“Tapi tuan, Heda juga cemas berapa lama lagi sampai kau bisa menggunakan kekuatan Dewa lagi?”

“Sekitar besok siang, jadi kurang dari sehari.”

Dia telah membunuh Balzak di sore hari.

“Sudah hampir habis.”

“Yeah. Aku senang waktu berlalu tanpa banyak terjadi.”

‘Jangan lengah, itu tidak akan selesai sampai benar-benar selesai.’

Cuchulainn berkata dengan suara kasar. Meskipun dia punya waktu kurang dari sehari, melihatnya dari sisi lain, dia masih punya satu hari lagi. Dibandingkan dengan pertempuran hidup dan mati, di mana setiap detik berharga, itu adalah waktu yang lama.

Tae Ho berpikir bahwa peringatan Cuchulainn benar dan mengangguk dan setelah itu mengembalikan surat Heda.

“Aku harus tidur. Terima kasih hari ini juga.”

Tae Ho menunjukkan senyum ke arah Adenmaha lalu mengeluarkan batu panggil. Dan kemudian Adenmaha memandang batu panggil dan berkata.

“Aku juga bisa mengisinya dengan kekuatan sihirku sendiri jadi jangan menyimpannya dan menggunakannya kapanpun kau mau. Paham? Jangan sampai terluka dalam pertempuran karena menyimpannya...Kenapa wajahmu begitu?”

“Yah, aku bersyukur Adenmaha mencemaskan aku.”

Saat Tae Ho tersenyum seolah-olah dia melihat sesuatu yang hangat, Adenmaha mengerutkan kening dan mendengus.

“Itu karena terlalu merepotkan untuk mencari tuan lain. Bukannya aku cemas soal tuan.”

“Sungguh balasan cepat.”

‘Kau benar-benar tidak bisa berbohong.’

Saat Tae Ho dan Cuchulainn tertawa dan berbicara, Adenmaha cemberut dan menggunakan batu panggil yang dipegang Tae Ho untuk kembali.

Cuchulainn tertawa sekali lagi dan berkata kepada Tae Ho.

‘Lagipula, waktu pembatasan akan segera berakhir. Jangan lengah dan tidurlah. Kau harus pergi menemui guru.’

Memberitahu dia untuk tidak lengah, tetapi juga menyuruhnya pergi tidur terdengar agak aneh tapi itu bukan kata-kata yang salah. Tae Ho berbaring di ranjang dan menutup matanya.

 

Malam berlalu dan pagi tiba.

Waktu mengalir di sepanjang matahari yang semakin tinggi dan ketika matahari mencapai puncaknya, orang yang menatap langit menarik napas dalam-dalam.

“Matahari terasa menyenangkan hari ini.”

Seorang pria yang berbicara sedang tersenyum cerah. Dia adalah seorang pria yang kepalanya lebih tinggi daripada orang normal tapi menganggap dirinya kecil, dan orang-orang di sekitar mereka juga berpikiran sama.

Karena pria itu bukan manusia melainkan raksasa.

Sigil si Pendosa. Pembunuh ras yang sama yang telah membantai ratusan rasnya dalam Perang Besar. Bajingan gila yang tidak tahu tempatnya dan mencoba berdiri melawan Raja Penyihir.

Rambutnya, yang hitam dan biru bagai malam, menjadi warna kelabu karena kehidupan penjara yang panjang. Tapi dia tidak keberatan sedikit pun dan menikmati sinar matahari.

Dan ada seseorang yang menghadap Sigil dengan mata gelisah. Dia bukan raksasa tetapi fomoire. Korga, yang adalah ayah dari Midak yang telah mati oleh tangan Tae Ho dan bawahan Bress si Tiran, berada di tempat ini untuk menengahi negosiasi antara Raksasa Bumi Balgad dan Bress.

Tugas Korga sederhana. Dukung Sigil. Bantu dia melakukan apa yang dia ingin lakukan.

Kedua orang itu berdiri di tengah-tengah tanah suci. Dan di punggung Sigi, ada babi besar yang dulu disebut Shinsoo Bumi. Makhluk itu, yang anggota tubuhnya hancur, hanya bernapas dengan kasar tanpa bisa bergerak di lingkaran sihir besar.

Sigil tertawa sekali lagi ketika dia berbicara,

“Dia adalah lawan yang bagus untuk melakukan pemanasan. Aku benar-benar suka ia bisa menerima pukulan. Kau bilang itu karena pecahan jiwa Garmr tertanam di dalamnya, bukan? Sungguh bajingan anjing yang malang, jika ia ingin mati, ia seharusnya mati dengan tenang. Kau menderita bahkan setelah dihancurkan sampai mati.”

Pecahan jiwa Garmr, yang menyerupai permata hitam, tersangkut di dahi si babi. Sigil berbalik dan dengan paksa mengeluarkan pecahannya. Babi Shinsoo menjerit nyaring tapi dia mengabaikannya.

“Tapi kalian fomoire juga sesuatu. Setelah membawaku ke Midgard tanpa membuat suara apapun sangat mengesankan tapi jaring informasimu juga luar biasa. Tidak, aku terkejut dengan jumlahmu. Meskipun kau adalah kutu yang lemah, karena kalian yang berada di Midgard sangat mengesankan. Bukankah Bress juga bersembunyi di Midgard? Ada pepatah yang mengatakan bahwa tempat di bawah lampu adalah yang paling gelap.”

Itu adalah kata-kata yang diucapkan seringan anak-anak tapi Korga tersentak tanpa sadar. Mata Sigil yang bersinar membuatnya gelisah.

“Yah, apa yang bisa kulakukan? Mari kita bicara tentang bisnis.”

Sigil tersenyum tipis. Kau hanya bisa mengekspresikan senyumnya seperti itu. Dia berbalik untuk duduk lalu menggerakkan kepalanya.

“Bawa bawahanmu dan serang kota manusia. Bawahan Balgad juga akan membantumu. Tidak ada yang sulit. Kau hanya perlu bertarung dengan mereka secara langsung.”

Ada banyak yang memandangi kota besar Radetza. Karena itu, Raja Harpdan memiliki ksatria yang kuat di bawah komandonya untuk melindungi kota.

“Viking adalah bajingan yang khawatir tentang bagaimana mereka mati daripada kapan, jadi kalau kau menghadapinya langsung, mereka akan datang untuk menyambutmu. Apakah mereka akan diam ketika Valkyrie menonton? Itu harus sama untuk para prajurit Valhalla. Valhalla adalah tempat di mana orang-orang Viking berkumpul. Mereka sama. Pertempuran besar dan mencolok akan terjadi.”

Mata Sigil berwarna kuning. Korga menghindari matanya yang seperti kucing dan bertanya,

“Apa kau juga pergi?”

“Tidak, aku berbeda. Ketika kau bertarung di depan dengan ledakan, aku akan memasuki kota secara sembunyi-sembunyi untuk membantai manusia yang tak berdaya hingga sepenuh hati. Akan menyenangkan. Aku juga akan bisa mengumpulkan banyak perbuatan jahat dan kekuatan mereka juga akan bubar.”

Mereka tidak akan bisa meninggalkan Sigil sendirian di kota melakukan apa yang diinginkannya.

Dia sudah menangkap Shinsoo dan mendapatkan pecahan jiwa Garmr. Tetapi Balgad menginginkan sesuatu di luar itu dan itu sama untuk Sigil.

“Aku suka bertarung. Tapi aku suka pertempuran yang bisa kumenangkan. Aku lebih suka membunuh daripada mati. Itu sebabnya aku akan bertarung dalam pertarungan yang bisa kumenangkan. Aku akan merobek pasukan mereka, merobek mereka dan terus merobek mereka untuk membunuh mereka satu per satu.”

Sigil tidak hanya menyiapkan satu hal. Dia berbalik untuk melihat Shinsoo yang mengerang di punggungnya.

“Aku suka Balgad. Bajingan itu adalah pemimpin lingkaran yang memenjarakanku seratus tahun yang lalu jadi aku suatu hari nanti akan merobeknya tapi aku suka dia sekarang karena dia Raksasa Bumi. Itu sebabnya aku bisa mempersiapkan hal yang sangat menyenangkan.”

Lingkaran sihir yang menutupi Shinsoo tidak hanya untuk menyegel gerakannya. Itu adalah lingkaran sihir yang jauh lebih kuat yang bisa melakukan sesuatu di luar itu.

Tempat lingkaran sihir itu menyebar juga aneh. Sigil, yang memiliki mata jahat aneh yang bisa melihat semua hal telah memutuskan tempat ini.

“Para bajingan Valhalla tidak akan bisa mengabaikan ini. Tidak, ini hal yang sangat besar. Biarpun mereka menang melawanmu, itu pasti akan pertempuran yang cukup, dan biarpun mereka entah bagaimana bisa menghentikanku gila-gilaan di kota, jika mereka tidak dapat memblokir ini maka itu adalah kekalahan mereka. Jadi mereka hanya akan dapat membubarkan pasukan mereka. Tapi itu masih tidak akan bisa menghalanginya. Ini adalah barang semacam itu.”

Korga tidak bisa bertanya apa itu. Dia hanya ingin jauh dari Sigil, yang membuatnya merasa tidak enak.

Tiba-tiba, sepertinya Sigil telah membaca pikiran Korga ketika dia berdiri dari tempat dia duduk. Dia menatap langit dan berkata dengan santai.

“Sudah waktunya.”

“Waktu?”

Ketika Korga bertanya tanpa sadar, Sigil tersenyum cerah dan menoleh untuk melihat babi hutan Shinsoo dan berkata.

“Waktu untuk teman makhluk ini, itu tidak bisa menghabisi temannya yang menjadi gila karena pecahan jiwa Garmr dan yang percaya bahwa itu lolos dengan kekuatannya sendiri, untuk berlari liar melawan para prajurit Valhalla.”

Serangan mendadak tidak selalu merupakan hal yang benar. Ada keperluan memberitahu prajurit Valhalla tentang faktor yang akan membuat mereka merasa gugup dan yang akan membubarkan pasukan mereka.

Sigil menarik napas dalam-dalam. Dia menutup matanya dan membukanya lagi.

“Bersiaplah untuk menyerang. Jangan buang waktu lagi dan pergi. Sekarang saatnya untuk bertarung.”

Sigil tidak menunggu jawaban Korga dan berjalan pergi. Korga hanya bisa mengikutinya kembali.

 

Sesosok Shinsoo yang berbentuk sapi hitam berlari. Ketika sampai di kota Radetza meski berantakan, suara terompet yang memberitahu serangan musuh terdengar.

Shinsoo jatuh di depan Ingrid dan mulai memberitahunya tentang hal-hal yang telah dilihatnya.

Para prajurit Radetza, yang telah terinspirasi oleh para prajurit Valhalla, bahkan tidak menunggu perintah raja dan pergi ke garis depan. Ratusan dan ribuan fomoire bergerak menuju kastil.

Rasgrid mengambil beberapa prajurit Valhalla dan pergi ke garis depan. Valkyrie Ingrid tidak mendengarkan kata-kata Shinsoo dengan setengah hati. Dia mengerang ketika dia mendengar bahwa raksasa yang telah menekan babi Shinsoo merencanakan sesuatu yang besar di tanah suci.

Mereka juga harus mengerahkan prajurit ke tanah suci. Karena mereka memiliki kapal perompak terbang yang telah selesai memperbaiki sendiri, mereka akan dapat terbang di garis depan dan pergi ke tanah suci.

Ingrid memilih prajurit yang akan pergi ke tanah suci. Dia naik kapal terbang lebih dulu untuk memimpin para prajurit.

Kapal terbang mulai terbang.

Para prajurit Radetza melihat fomoire yang berbondong-bondong dan meniup terompet tanduk mereka.

Raja Harpdan tidak pergi berperang. Korga hanya menatap medan perang sambil berdiri di belakang sehingga ia bisa melarikan diri kapan saja tetapi Rasgrid memperhatikan keberadaan Korga, yang berdiri di garis belakang.

Sementara semua itu terjadi.

Para prajurit yang menjaga gerbang Radetza mendesak mereka yang melarikan diri. Karena garis depan pertempuran dan Radetza tidak terlalu jauh, mereka harus menutup gerbang.

Salah satu dari kelompok yang memasuki gerbang buru-buru melihat ke belakang ke arah punggungnya. Dia mendengar suara terompet tanduk terdengar dari jauh dan melihat kapal terbang yang terbang di langit.

Dia tersenyum cerah dan berbalik sekali lagi untuk melaju lebih jauh ke kota.

Sementara pertempuran melawan para ksatria Radetza dan fomoire dimulai, Sigil, si pembunuh ras yang sama, melintasi gerbang.