Back to top

Valhalla Saga 24-6

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 24/Chapter 6: Shinsoo Bumi (6)

‘Prajurit Idun’ yang pertama kali dibuat Tae Ho adalah kombinasi dari saganya dan geass.

Dia bisa mengaktifkan saga tingkat legendaris yang memperbesar jumlah kekuatannya sebagai Dewa hampir tiga kali lipat, tapi sebaliknya, dia tidak bisa menggunakan kekuatan Dewa selama 15 hari.

Tapi kali ini berbeda. Dia bisa merasakannya saat dia mengaktifkan ‘Prajurit Idun’.

Pembatasan 15 hari menghilang. Namun, jumlah kekuatan Dewa masih tiga kali lipat dan dia bisa mengaktifkan saga tingkat legendaris.

Ada beberapa alasan.

Itu normal bagi geass untuk menghilang saat dia mendapat batasan. Karena menerima batasan berarti dia akan segera melanggar janji.

Namun, geass Tae Ho tidak hilang sepenuhnya. Itu menjadi satu dengan saganya seperti yang diinginkan Tae Ho di awal. Itu meleleh dalam saganya.

Kekuatan pendorong yang memungkinkan dia untuk mengaktifkan ‘prajurit Idun’ adalah kekuatan Kalsted dan saga ‘prajurit Idun’.

Saat ia mencapai 40% tubuh dan jiwa Tae Ho mencapai batas baru seolah-olah ia mengganti kulit.

Semua orang dari Asgard dan Midgard yang melihat pertempuran Tae Ho menahan ‘prajurit Idun’ di mulut mereka. Prajurit Idun sekarang seperti nama panggilan Tae Ho.

Kemampuan dasar Tae Ho meningkat. Saganya semakin menguat.

Dan hasilnya adalah Tae Ho saat ini.

Cahaya keemasan terpancar dari seluruh tubuh Tae Ho dan dia bisa merasakan perbedaan lain.

Bukan hanya karena kemampuan dasarnya telah menguat. Meskipun dia menyuntikkan jumlah kekuatan Dewa yang sama, dia bisa merasakan bahwa dia lebih baik dari sebelumnya.

‘Prajuritku Tae Ho.’

Suara Idun terdengar jelas. Itu seperti dia bersama Idun. Dia merasa seperti tangan Idun tumpang tindih dengan tangannya.

Itu adalah cahaya yang sangat hangat. Tae Ho melihat ke depan dan melihat wajah Sigil yang berkerut. Tae Ho menggumamkan nama Heda dan menyerbu ke depan.

Tak ada suara keras tapi dia cepat. Meskipun dia menyerbu ke arah Sigil, Sigil akhirnya kehilangan pandangan padanya.

Tae Ho menyadarinya saat dia melintasi jarak itu. Itu adalah sesuatu yang dia ketahui melalui pengalaman beberapa bulan terakhir.

Bukannya dia bisa mengeksekusi 40% dari kekuatan Kalsted hanya karena tingkat sinkronisasi telah mencapai 40%.

Karena kekuatan Kalsted adalah hasil dari kemampuan fisiknya, keterampilan selesai yang tak terhitung jumlahnya, barang, dan pengaruh Tae Ho. Hanya ketika semua hal itu ditambahkan, dia dapat menjalankan kekuatan transenden.

Dia masih belum bisa mencapai kekuatan Kalsted. Dia hanya mencapai seperempat dari kekuatannya, tetapi meskipun begitu, masih ada sesuatu yang bisa dilakukan Tae Ho.

Karena yang membuat Kalsted terkuat adalah Tae Ho sendiri!

Tae Ho memahami ilmu pedang Kalsted lebih baik dan menerima tekniknya. Dia menyerang Sigil seperti naga yang marah.

Dia berada di sebelah kiri Sigil. Sigil, yang lengan kirinya dipotong, tidak bisa bereaksi dengan segera. Karena itu, saat Sigil menyadari bahwa Tae Ho akan menyerbu ke arahnya, dia menarik kembali dan mencoba menempatkan Tae Ho di depan lagi.

Itu terjadi seperti yang dia prediksi. Tae Ho meningkatkan kecepatannya lagi dan menghilang dari pandangan Sigil, yang mencoba untuk menempatkan Tae Ho di depannya, sekali lagi.

Itu juga dari kiri dan Sigil menyadari itu. Namun, ia mencoba menempatkan Tae Ho di depan serangannya lebih cepat. Pedang putih yang dikenakan Tae Ho menebas pinggang Tae Ho dan pada saat itu Tae Ho mengayunkan lengan kirinya dari bawah. Posturnya seperti melempar belati.

[Saga: Peralatan Prajurit]

Dia memegang dua senjata pada saat bersamaan. Belati yang dilempar Tae Ho menusuk dada Sigil, yang terpotong di pinggangnya dan tersentak mundur. Tapi Tae Ho tidak mengakhirinya di sana dan memegang senjata baru dengan tangan kirinya.

Belati yang tersangkut di dada Sigil tidak hilang. Belati, Bloody Mary, yang memiliki efek pendarahan terus melakukan tugasnya saat terjebak di dada Sigil.

‘Peralatan prajurit’ juga semakin kuat. Dia sekarang bisa mengoperasikan beberapa senjata secara bersamaan.

Sigil menjerit dan mengayunkan tinjunya. Itu adalah kekuatan dan kecepatan yang luar biasa. Meskipun dia menciptakan jarak satu kepalan tangan, dia merasa seperti semua rambut tubuhnya terangkat.

Tae Ho melihat dengan ‘mata naga’. Dia melihat nama Sigil dan kelemahannya. Itu adalah kelemahan yang tidak bisa dia lihat ketika dia berada di gerbang Radetza.

Bukan hanya karena Tae Ho menjadi lebih kuat melalui ‘prajurit Idun’.

Para prajurit Valhalla.

Itu adalah luka yang dibuat oleh mereka masing-masing. Titik lemah. Pertempuran mereka melelahkan Sigil.

Kagagagagagang!

Angin kencang di pedangnya melaju kencang. Senjata yang dipegang Tae Ho dengan kedua tangannya menerjang Sigil tanpa henti. Tae Ho berkonsentrasi dan berkonsentrasi sekali lagi setelah berhenti bernapas. Dia menusuk senjatanya di setiap kelemahan Sigil.

Jumlah senjata yang dia dapat buat saat ini adalah lima.

Tidak termasuk yang dia gunakan dengan tangan kanannya, empat belati terjebak di Sigil. Saat Tae Ho mengepalkan tangannya, itu bertindak dalam konser dan menciptakan kutukan yang kuat.

Sigil menjeri. Keempat belati meledak pada saat yang sama dan beberapa bilah merobek bagian dalam Sigil.

Tae Ho menghela napas dan kemudian menyadari bahwa itu terlalu dini. Sigil meraung seperti binatang buas dan mengayunkan tinjunya ke arah Tae Ho. Serangan Sigil, yang sepertinya membelah udara, meledak di depan matanya.

Dia menangkis kembali dengan lengan kirinya. Tinju Sigil, yang membuat lintasannya terdistorsi, menghantam udara dan suara gemuruh terdengar. Lengan kiri Tae Ho dipelintir dalam lintasan yang kabur dan tidak bergerak. Tae Ho mengayunkan tinjunya yang mencengkeram pedang dan mengenai sisi Sigil. Sigil mengerang tapi tidak mundur. Dia mengayunkan kepalanya dan mencoba menyundul Tae Ho.

Tae Ho tidak bisa mengelak sepenuhnya. Serangan yang memiliki kekuatan sihir menjauhkan Tae Ho.

Sigil mengutuk. Dia melihat lengan kanannya yang menjadi berantakan dan mengaktifkan kekuatan regeneratifnya. Saat itu, belati yang dilempar Tae Ho memukul lengan kanannya sekali lagi.

Sigil berusaha mengabaikannya. Dia mencoba mendorong belati dengan karakteristik regenerasi eksplosif dari regenerator. Namun, belati bersinar pada saat itu. Kekuatan hidup memperkuat regenerasi Sigil.

Sigil berbeda dengan Balzak. Dia merasakan bahaya secara naluriah dan merobek lengan kanannya sendiri. Itu mungkin karena kekuatan Dewa yang dimiliki di belati adalah sebuah penguatan. Waktu yang dibutuhkan untuk memperkuat kekuatan regeneratif dan membunuh Sigil lebih lama daripada Balzak.

Lengan kanan Sigil jatuh ke tanah. Dia menyerbu ke arah Tae Ho bukannya melihat lengannya yang setengah hancur. Meskipun dia kehilangan kedua tangannya, dia masih memiliki dua kaki dan giginya.

Tae Ho bergerak cepat sekali lagi tapi Sigil tidak menghindarinya sepenuhnya. Dia membaca gerakannya dalam sekejap dan memahami arah pergerakan Tae Ho. Dia mengeksekusi tendangan yang memiliki kekuatan luar biasa.

Tapi Tae Ho juga melihatnya. Tekanan angin yang dihasilkan oleh tendangan itu seperti badai. Tae Ho lebih berkonsentrasi. Dia menurunkan posturnya dan menghindari tendangan Sigil. Dia kemudian melonjak dan memotong dada Sigil.

Sigil memuntahkan darah tapi dia juga tidak jatuh. Dia tertawa dengan wajah berdarah. Mata kuningnya terbelalak.

Sigil sangat marah. Dia membenci seratus tahun dia dipenjara.

Baginya untuk menghentikan gempa dahsyat dan mendorongnya ke titik ini.

Sigil bisa merasakan mata Raksasa Bumi, Balgad. Dia memandang Tae Ho yang sedang menatapnya dan bersiap untuk meluncurkan serangan terakhir.

Belum. Kau masih prajurit yang jauh dari Valhalla.

Sigil meludahkan darah. Dia tertawa sekali lagi dan melepaskan semua perbuatan jahatnya. Dia membangunkan kekuatan penuh yang telah dia kumpulkan dengan membantai rasnya sendiri.

“Tuan!”

Teriak Adenmaha. Tae Ho, yang sedang mempersiapkan serangannya, langsung bereaksi. Dia menghindari perbuatan jahat yang meluas seolah meledak keluar dari Sigil dan bergerak seperti guntur.

Itu aura merah dan padat. Aura itu mencoba mengambil bentuk raksasa.

Raksasa yang telah mewarnai tangannya dengan darah rasnya sendiri.

Sigil berada di pusatnya. Meskipun raksasa itu masih belum terwujud sepenuhnya, itu memancarkan kekuatan yang luar biasa.

Tubuh raksasa yang telah naik ke atas hutan itu terlihat dengan baik bahkan dari medan perang. Para prajurit dan fomoire lupa tentang pertarungan dan berbalik untuk melihat tanah suci akibat menggigil karena perbuatan jahat.

Sigil tertawa. Raksasa itu menangis air mata darah dan memandang Tae Ho. Tapi Tae Ho tidak dengan bodohnya menunggu transformasinya berakhir. Dia juga tidak kewalahan oleh perbuatan jahat Sigil.

Itu masih belum selesai. Dia punya celah.

Jadi dia akan memotongnya. Sekarang dia telah menurunkan kewaspadaannya dengan tertawa terbahak-bahak sebelum selesai.

Dia mencengkeram pedangnya.

Itu adalah senjata tingakt unik pertama yang diperoleh Kaslted.

Pedang cahaya. Senjata sederhana tapi kuat yang mengubah kekuatan pengguna menjadi bilah.

Itu sudah tingkat epik. Dia bisa melakukan hal-hal yang bahkan tidak bisa Kalsted lakukan.

‘Prajuritku Tae Ho.’

Dia bisa mendengar suara Idun. Dia meraih tangan Tae Ho, yang memegang cengkeraman pedang.

Kehangatannya ditularkan kepadanya. Kekuatan Dewa meluap. Dia bisa merasakan cintanya.

Ayo pergi.

Tae Ho melonjak. Dia tidak menyimpan kekuatannya dan menuangkan semuanya ke Pedang Cahaya. Cahaya keemasan bersinar cerah dan semua orang yang melihat Sigil menoleh untuk melihat Tae Ho.

Tae Ho mengayunkan pedangnya. Pada saat itu bilah cahaya keemasan melonjak dari pedang cahaya berbentuk salib.

Benda itu sangat besar. Itu terus menjadi lebih panjang bahkan saat mengayunkannya. Itu menjadi lebih tebal.

Pedang besar yang panjangnya lebih dari sepuluh meter, atau mungkin lebih dari dua puluh meter.

Sigil menembakkan perbuatan jahatnya tetapi kekuatan Idun melindungi Tae Ho. Pedang yang diayunkan Tae Ho memangkas tubuh raksasa besar dan merah itu.

Perbuatan jahat tersebar. Benda itu berpisah sebelum menyelesaikan sendiri dan kemudian hancur dan tersebar.

Sigil meraung dan Tae Ho menendang udara. Dia mengubah Pedang Cahaya menjadi Burst Lance dan menusuk dada Sigil.

Bang!

Sigil dan Tae Ho menjadi satu dan jatuh di tanah. Yang pertama menyentuh tanah adalah Sigil. Dia memelototi Tae Ho dengan mata penuh pembuluh darah dan mengutuknya.

Tae Ho tidak mendengar itu saat Idun melindunginya. Berkat Heda melindungi Tae Ho.

Full Burst.

Serangan terakhir.

Tubuh Sigil meledak. Cahaya merah melonjak dari tubuh yang rusak dan kemudian membelah menjadi beberapa cahaya dan tersebar menuju para prajurit Valhalla.

Tae Ho menerima baptisan rune dan mengulurkan tangannya. Cahaya keemasan muncul dari tubuh Tae Ho. Suara Idun yang bisa didengarnya dengan jelas menjadi lebih jelas.

[Tingkat Sinkronisasi: 43%]

Saga baru yang ditambahkan ke sana. Cerita-cerita Tae Ho dan Kalsted yang menjadi satu dan menciptakan satu cerita lagi.

[Saga: Pembunuh Raksasa]

Di Black Fortress, Svartalfheim, di hutan pohon musim dingin dan tepat di tempat ini.

Tae Ho menoleh untuk melihat Siri dan Bracky. Meskipun Siri bernapas secara kasar sambil berbaring, Bracky tertawa sambil mengerang dan menikmatinya.

“Apa kau baik-baik saja?”

Dia awalnya datang untuk membantunya.

Tidak ada celah untuk melawan dalam pertarungan Tae Ho dan Sigil. Jadi Adenmaha menjadi penonton dari awal hingga akhir dan duduk di depan Tae Ho dan bertanya.

Tae Ho mencubit pipi Adenmaha dengan lengan kanannya yang bisa dikatakan baik-baik saja dan berkata dengan suara rendah.

“Biarkan aku meminjam kekuatanmu.”

Sehingga dia bisa menyelesaikannya dengan benar.

Adenmaha menatap potongan-potongan Sigil dan tidak melihat apapun untuk menyelesaikannya. Tae Ho menjelaskan hal-hal kepadanya yang memiringkan kepalanya, dan Adenmaha memasang wajah sulit tapi kemudian tertawa seolah-olah dia tidak bisa berbuat apa-apa. Dia memenuhi keinginan Tae Ho.

Raksasa jahat merah dan besar itu terpotong oleh Pedang Cahaya.

Korga dan para fomoire mulai melarikan diri dan Rasgrid mengendalikan para prajurit Radetza di sepanjang para prajurit Valhalla dan mulai mengejar para fomoire dengan ceroboh. Karena itu, para prajurit Radetza yang tersisa di medan perang bisa melihatnya.

Pohon apel besar dibuat dengan cahaya keemasan yang melonjak di tempat raksasa jahat itu berada dan simbol-simbol Valhalla yang ada di atasnya.

Rasgrid berkedip tanpa sadar. Para prajurit dari legiun Odin tertawa terbahak-bahak.

Karena mereka bisa tahu dengan jelas hanya dengan itu. Siapa yang membunuh raksasa jahat dengan Pedang Cahaya, siapa yang menghilangkan rasa tidak nyaman yang dirasakan dari tanah suci.

“Prajurit Idun.”

“Untuk Idun.”

“Untuk Idun.”

“Untuk para prajurit Valhalla!”

Ujar para prajurit Radetza dan itu segera menjadi sorakan besar yang memenuhi medan perang.

“Apa kau puas sekarang?”

Adenmaha berbalik untuk melihat medan perang dan Tae Ho mengangguk pada pertanyaannya. Dia berbaring di tanah dan tersenyum.