Back to top

Valhalla Saga 24-7

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 24/Chapter 7: Shinsoo Bumi (7)

Sigil diurus Tae Ho. Korga melarikan diri dan para ksatria Radetza berhasil mempertahankan Radetza. Mereka juga bisa menghentikan penghancuran tanah suci dan tanah di sekitarnya.

Tapi itu bukan karena tidak ada kerusakan. Kerusakan yang diderita prajurit Valhalla sangat parah.

Olmar, yang tertusuk tiang, hampir mati. Meskipun dia adalah seorang prajurit Valhalla yang memiliki tubuh manusia super, pada akhirnya, tubuhnya masih terbuat dari daging dan darah. Dia hanya akan mati setelah menderita pukulan mematikan.

Jika Tae Ho tiba agak lama dan jika dia bukan prajurit Idun yang menangani kekuatan kehidupan, sudah pasti nasib Olmar tidak akan sama.

“Aku melihat Valhalla sebentar.”

Olmar bergumam dengan wajah hampir mati. Tae Ho mendorong semua kekuatannya ke lukanya dan berbalik untuk melihat ke belakang. Valkyrie berkeliaran di medan perang dengan tubuh setengah spiritual seolah-olah mengambil prajurit yang mati. Meskipun mereka tidak bisa dilihat oleh mata manusia, para prajurit Valhalla bisa melihat mereka.

“Masih terlalu dini untuk menjadi prajurit baja.”

Notung mendekat sambil tertatih-tatih dan menyeringai. Ketika para prajurit Valhalla tewas, jiwa mereka akan menjadi satu dengan boneka baja yang dibuat oleh para dwarf dan akan berubah menjadi prajurit baja.

“Yeah. Makasih.”

Olmar mengucapkan terima kasih dan kemudian tertidur setelah tersenyum tanpa kekuatan.

Meskipun Olmar adalah satu-satunya yang berada di ambang kematian, yang lain juga tidak aman.

Notung kehilangan satu tangan. Harabal dipukul di dadanya oleh pukulan berat dan tidak bisa bernapas dengan baik karena itu dan ketika bagian dalam Siri kacau dan bahkan memaksakan diri untuk berlari, dia mulai muntah darah secara berurutan.

Yang bisa dikatakan baik-baik saja adalah Bracky tapi kau bisa melihat bahwa dia juga sangat kelelahan.

Pecahan jiwa Garmr tidak dapat ditemukan. Meskipun mereka membaca jejak pecahan dari mayat Shinsoo melalui dua pecahan yang dimiliki Ingrid, itu benar-benar hanya jejak.

Sangat disayangkan tapi mungkin hal yang jelas. Karena kali ini, para raksasa berada beberapa langkah di depan mereka. Hanya dengan melihat situasi ini mereka dapat mengatakan bahwa mereka telah berhasil di luar harapan mereka.

“Kau telah melakukan dengan baik prajurit Tae Ho. Kau juga harus istirahat sekarang.”

Tae Ho sudah berbaring bahkan tanpa Ingrid mengatakan itu padanya. Para prajurit Valhalla yang kembali bersama Rasgrid memindahkan Tae Ho dan yang lainnya ke penginapan.

Tidak ada pesan suci mungkin karena dia kelelahan sekali sehingga dia bahkan tidak bisa bermimpi atau mungkin Idun sedang mempertimbangkannya. Tae Ho bisa menikmati tidur panjang dan nyenyak.

Dan sore berikutnya.

Tae Ho nyaris bangkit dari tempat tidurnya dan tersenyum pahit di ruang gawat darurat tempat para prajurit Valhalla berada.

Siri menjatuhkan tubuhnya dengan wajah tak berdaya dan Notung dan Harabal masih tertidur. Hanya Bracky yang bisa menggunakan ‘putra Dewa yang telah kembali’ karena satu hari telah berlalu. Dia merobek kaki ayam yang dipanggang dengan baik dan memeriksa keadaan Olmar.

Bracky mendengar Tae Ho bangun dan kemudian bertanya setelah memeriksanya.

“Jadi kau sudah bangun. Apa kau bisa berjalan?”

“Kalau kau memberiku kaki ayam.”

Ucap Tae Ho sembari melirik nampan besar yang dipegang Bracky. Bracky tertawa dan mendekati tempat tidur Tae Ho.

“Aku juga akan memberimu secangkir alkohol.”

Melihat bahwa ia menawarkan alkohol kepada seorang pasien, Bracky juga seorang prajurit Valhalla yang patut dicontoh. Tae Ho, yang sudah sepenuhnya menjadi prajurit Valhalla, memakan kaki ayam dengan sembrono dan minum alkohol. Keduanya terasa seperti madu.

Dan Siri, yang melihat mereka berdua, berkata dengan suara mati.

“Makan di luar, di luar...”

Dan jangan mengeluarkan aroma itu.

Dia ingin makan sesuatu tapi tidak memiliki kekuatan untuk makan. Sepertinya menelannya keras karena bagian dalamnya busuk.

Tae Ho dan Bracky keluar dari penginapan dengan wajah menyesal.

Dan sudah berapa lama berlalu sejak mereka duduk di aula dan memakan kaki ayam? Bracky selesai makan dengan mengisap jarinya dan memandang Tae Ho dan bertanya.

“Melihat bagaimana kau makan, sepertinya kau baik-baik saja. Kalau begitu mari kita pergi ke suatu tempat bersamaku.”

“Ke mana?”

Ada kemungkinan besar untuk mengadakan perjamuan karena itu adalah hari setelah kemenangan.

Saat Tae Ho menatapnya dengan mata yang sedikit berharap, Bracky menyeringai dan berkata.

“Valkyrie Rasgrid bilang bahwa dia akan memberikan persembahan. Um.... apa itu? Apakah dia mengatakan bahwa itu untuk menenangkan jiwa Shinsoo dan menyucikan tanah suci? Ini hampir mulai.”

“Ayo pergi sama-sama.”

Dia cukup kenyang. Akan lebih baik tidur lagi tapi dia tidak bisa melewatkan upacara Rasgrid. Ada alasan mengapa dia tidak bisa melewatkan Rasgrid mengenakan gaun tapi ada alasan lain yang tepat.

“Prajurit Idun.”

“Oh, jadi orang itu adalah orangnya.”

“Bracky juga ada di sana.”

“Untuk Idun.”

“Untuk Thor.”

Sudah diduga, hampir semua prajurit berkumpul di tempat itu. Tidak, bukan itu saja. Hampir semua warga Radetza, baik pria maupun wanita, berkumpul di tanah suci dan menyapa mereka.

Karena bagi mereka, upacara Rasgrid adalah peristiwa yang tidak akan bisa mereka saksikan dalam hidup mereka lagi.

Tae Ho menjawab dengan senyum dan melambaikan tangannya ke arah orang-orang yang menatapnya dengan ekspresi terharu.

“Biarkan berkat Idun menemanimu.”

Ketika dia berbicara seperti itu dengan wajah ramah, orang-orang semakin tersentuh dan memiliki nama Idun di mulut mereka. Jika ada sesuatu seperti pengukur kepercayaan, itu sudah diisi.

Bracky memandang Tae Ho dan warga Radetza dengan wajah yang aneh. Tae Ho mendengar tawanya yang tanpa suara dan menatap Bracky.

“Kenapa?”

“Bukan apa-apa. Aku baru ingat masuknya petugas ksatria Skald.”

Teman itu juga menjual barang dengan sangat baik.

Ada hal-hal yang sangat nyaman jika ia bergaul dengan Bracky, itu mudah sekali berkat tubuh besarnya. Saat lautan orang berpisah dengan hanya ada Bracky berjalan di depan, tidak sulit untuk berjalan ke altar.

“Apa kau datang?”

Raja Harpdan menyapa Tae Ho dan Bracky sambil tersenyum. Di sebelahnya adalah para prajurit Valhalla yang telah tiba lebih dulu.

Sepertinya mereka tidak melihat Harpdan dalam tatapan baik karena ia baru saja mundur dalam beberapa pertempuran tapi itu berbeda untuk Bracky. Karena raja punya peran untuk dirinya sendiri. Raja yang hanya bertarung di garis depan bukan satu-satunya raja yang baik.

Lagipula, Tae Ho bahkan tidak banyak berpikir tentang raja harus bertarung di garis depan sehingga ia hanya menerima salam dari Raja Harpdan seperti Bracky. Llau Raja Harpdan tampaknya telah merasakan mata dingin para prajurit Valhalla hingga dia menjadi sangat bahagia dan menawari mereka untuk duduk.

Penawaran Rasgrid dimulai.

Dia, yang mengenakan gaun putih, benar-benar cantik dan menyerupai Dewi.

Para prajurit Radetza fokus pada masing-masing dan setiap gerakan tangannya. Itu juga merupakan kasus khusus bagi Rasgrid untuk mengenakan gaun yang para prajurit Valhalla juga membuka mata mereka secara luas seolah-olah mereka tidak dapat melewatkan satu momen pun. Terutama para prajurit Legiun Odin menunjukkan ekspresi penuh warna seolah-olah mereka adalah kakek yang datang untuk melihat cucu perempuan mereka di sebuah festival.

Rasgrid membakar mayat babi Shinsoo. Dia memurnikan tubuh yang menjadi kotor oleh pecahan jiwa Garmr dan karya para raksasa dan melangkah untuk menghentikan jiwa Shinsoo menjadi yang jahat.

Hidung Bracky berkedut seolah-olah dia mengharapkan aroma daging babi panggang, tapi sayangnya semua asap dan bau naik ke langit.

Jeritan babi terdengar di semua tanah suci seolah menjawab jiwa yang dimurnikan.

Rasgrid bernyanyi dengan wajah lembut. Itu adalah lagu yang menenangkan jiwa para prajurit dan membawa mereka ke Valhalla.

“Itu Valkyrie.”

“Valkyrie!”

“Ohh Odin!”

Para prajurit Radetza berteriak. Itu karena langit terbuka dan Valkyrie setengah spiritualisasi turun untuk mengambil jiwa-jiwa.

Saat persembahan Rasgrid yang pendek tapi tebal berakhir, sapi Shinsoo yang tersisa menyatakan terima kasih. Ia berbalik untuk melihat prajurit Valhalla dan Rasgrid, yang duduk di kursi atas dan berkata.

‘Jika kau membutuhkan bantuanku, datanglah padaku kapan saja. Aku pasti akan berlari ke arahmu untuk memberimu sedikit kekuatan yang kumiliki.’

Nama sapi hitam itu adalah Rousseau.

Bracky dan prajurit lainnya hanya mengangguk seolah menerimanya dengan santai tapi Tae Ho mengukir namanya dengan kuat di kepalanya.

Dan pada malam itu.

Rasgrid dan Ingrid mengumpulkan para prajurit Valhalla. Pertemuan berlangsung di penginapan para prajurit seolah-olah sedang mempertimbangkan para prajurit yang belum bisa bergerak dengan baik.

Ingrid berkata tanpa menghabiskan tenaga.

“Valhalla memutuskan untuk mengerahkan prajurit di Midgard sejenak lebih lama. Namun, para prajurit saat ini benar-benar kelelahan. Karena itu, sebuah perintah turun mengatakan bahwa para prajurit yang pertama kali turun bersamaku harus kembali ke Valhalla.”

Sederhananya, itu adalah pertukaran.

“Kita berencana untuk memberikan penawaran untuk memanggil Bifrost tiga hari lagi. Sampai saat itu, kalian bebas untuk beristirahat.”

Tambah Rasgrid.

Mereka semua benar-benar kelelahan dan sepertinya mereka memiliki banyak keuntungan yang mereka peroleh di Midgard sehingga tidak ada dari mereka yang mengeluh dan hanya mengangguk. Ekspresi Siri agak lega.

‘Setelah kulihat, ekspresinya agak buruk ketika dia turun, kan?’

Apakah dia memiliki beberapa kenangan buruk tentang Midgard?

Tae Ho hanya memalingkan matanya alih-alih bertanya sembarangan atau membayangkan sesuatu sendirian. Jika itu adalah sesuatu yang harus dia ketahui, maka Siri akan memberitahunya dulu.

Tiga hari berlalu dalam sekejap mata.

Rasgrid mengenakan armor Valkyrie bersama dengan Ingrid dan memulai persembahan. Ketika api di altar menjadi begitu besar sehingga bisa menyentuh langit, tangga pelangi jatuh dari langit.

“Untuk Valhalla.”

“Untuk penyelamat Radetza.”

“Ohh Odin.”

“Untuk Idun.”

Beberapa suara terdengar. Mereka semua bersemangat.

Tae Ho, yang sedang menaiki tangga bersama Siri, melambaikan tangannya ke arah warga Radetza yang mendukung mereka dengan penuh semangat. Lalu dia membuka matanya lebar-lebar dan melihat ke suatu tempat.

“Untuk Idun.”

Tidak bisa mendengar suara rendah dan ramah di tengah sorak-sorai adalah hal yang normal, tapi dia bisa mendengarnya. Ketika dia bertukar pandang dengan Helga, yang memanggil nama Idun, dia mulai tersipu dan tersenyum lebih cerah. Prajurit Kataron yang akrab ada di sebelahnya.

Kapan dia akan datang ke sini lagi?

Tae Ho melambaikan tangannya ke arah junior yang baik yang akan dia dapatkan suatu hari nanti, tapi itu akan baik untuk menghadapi dia nanti mungkin dan melihat ke depannya lagi. Dia naik ke Valhalla sambil dipimpin oleh Ingrid.

 

“Sudah lama, sangat lama.”

Ketika mereka sampai di aula Valhalla, Bracky memasang wajah segar dan berkata begitu. Meskipun ekspedisi berlangsung selama kurang dari sebulan, sensasi yang diberikannya mungkin berbeda karena berada di Midgard.

“Kalian telah melakukannya dengan baik. Aku mendengar bahwa ada perjamuan yang disiapkan, jadi nikmati sepuasnya.”

Ingrid berkata dengan wajah lugasnya, tapi mata dan suaranya cukup lembut.

Para prajurit Valhalla mengangguk dengan wajah terbiasa. Karena itu adalah hal yang sangat jelas bagi mereka untuk berpartisipasi dalam perjamuan setelah ekspedisi.

Tapi selalu ada pengecualian.

Tae Ho melihat ke arah dermaga daripada berpikir untuk bersenang-senang di jamuan malam. Dia bisa melihat Heda seperti yang dia harapkan, menunggunya.

“Tae Ho.”

“Heda.”

“Aku juga di sini.”

Ucap Adenmaha di belakang Heda. Dia tidak memanggilnya setelah pertempuran Sigil karena dia benar-benar kelelahan dan fokus pada istirahat.

Tae Ho berpartisipasi dalam semua perjamuan malam setelah ekspedisi ketika dia adalah prajurit tingkat inferior tapi setelah dia menjadi prajurit tingkat menengah dia tidak pernah berpartisipasi di dalamnya.

Mungkin karena hukum Murphy bahwa setiap kali dia kembali, sesuatu yang mendesak terjadi. Contoh terbaru adalah Scathach. Karena membawanya dan kembali ke legiun Idun adalah prioritas utama. Situasinya bukan situasi yang bisa ia ikuti dan perlahan-lahan menikmati jamuan malam.

Tae Ho menarik napas dalam-dalam dan menatap Heda. Sungguh menyenangkan menemuinya mungkin karena mereka saling bertemu dalam sebulan. Dia ingin kembali dengan cepat dan menceritakan padanya cerita yang tersisa dan juga memakan makanan yang dibuat olehnya.

Namun, saat itulah dia akan bergerak menuju Heda.

“Hei, hei.”

Bracky meraih leher Tae Ho. Dia kemudian menariknya ke arahnya dan berkata dengan suara rendah.

“Kau tidak berencana untuk kembali seperti itu, kan?”

“Seharusnya tidak.”

“Tidak.”

“Benarkah itu?”

“Itu tidak masuk akal.”

Para prajurit berkata dengan suara rendah ketika Notung memulainya. Mata mereka semua tidak normal dan Siri hanya tertawa tanpa suara.

Sepertinya dia akan ditikam jika dia tidak berpartisipasi dalam perjamuan.

“Yah, kita semua menderita bersama.”

Tae Ho memberi isyarat dengan tangannya ke arah Bracky seolah menyuruhnya untuk tenang dan kemudian mendekati Heda.

“Um, Heda?”

Saat dia berkata agak sembrono, Heda menoleh untuk melihat para prajurit Valhalla dan mengangguk seolah dia mengerti.

“Interaksi dengan prajurit lain juga penting. Aku akan datang nanti.”

Valkyrie Heda dapat berpartisipasi dalam perjamuan malam kapanpun dia mau, tapi itu berbeda untuk Adenmaha. Dia tidak bisa begitu saja meninggalkannya berdiri di dermaga sehingga dia harus kembali bersama Heda untuk saat ini.

Sepertinya mereka telah menjadi penghalang tanpa diduga hingga Heda memenuhi tuntutan Adenmaha yang putus asa dan kembali ke dermaga.

Bracky meletakkan lengan besarnya di bahu Tae Ho yang menatap kedua orang itu dengan mata menyesal.

“Sekarang, ayo pergi. Ini pertama kalinya kau mengadakan perjamuan untuk prajurit tingkat menengah, kan?”

“Kelasnya berbeda dibandingkan dengan tingkat inferior.”

“Jika ada ekspedisi lain yang akan kembali hari ini, mereka akan bergabung dengan kita.”

“Apakah itu satu-satunya? Dalam jamuan ini, setiap prajurit atau Valkyrie yang sedang libur dapat berpartisipasi. Mulai dari tingkat menengah, tidak hanya Valkyrie dari legiun lain yang berpartisipasi, tapi juga gadis pelindung.”

Para prajurit Valhalla berbicara seolah-olah mereka dalam suasana hati yang baik.

Dan seperti kata mereka, perjamuan malam untuk prajurit tingkat menengah adalah istimewa.

Ketika mereka mencapai jamuan makan setelah dipimpin oleh Ingrid, beberapa prajurit sudah minum di antara mereka sendiri.

Tae Ho berpikir bahwa perjamuan untuk para prajurit tingkat inferior sudah luar biasa tetapi perjamuan untuk prajurit tingkat menengah lebih dari itu. Ada lebih banyak jenis makanan dan dekorasinya juga mencolok.

“Ohh, jadi Bjorn ada di sana.”

Bracky menemukan Bjorn, sepertinya dia akan berada di semua tempat, dan berkata begitu. Bjorn juga tampaknya telah mengenali kelompok itu hingga ia mengangkat cangkirnya tinggi-tinggi.

Itu dulu.

Ada seseorang yang mendekati kelompok itu.

Itu bukan seorang prajurit melainkan seorang Valkyrie. Dia, yang memiliki rambut hitam panjang itu cantik dan percaya diri seperti Valkyrie yang seharusnya. Setiap langkahnya dipenuhi dengan energi.

Itu adalah Valkyrie yang mereka temui untuk pertama kalinya. Sepertinya juga sama untuk Bracky dan yang lainnya hingga mereka berkedip dan menatap Valkyrie dengan mata yang menunggu.

Tapi yang diajak Valkyrie bukanlah Bracky, Notung, Harabal, atau Siri.

Valkyrie yang berambut hitam berbagi salam dengan Ingrid dan kemudian mendekatinya dan tersenyum.

“Prajurit, apa kau ingat aku? Aku katakan bahwa aku akan menunggu di perjamuan malam.”

Siapa dia?

Tae Ho memiringkan kepalanya tetapi kemudian membuka matanya lebar-lebar. Dia bukan Valkyrie yang dilihatnya untuk pertama kalinya. Dia tentu saja melihatnya sebelumnya.

“Apa kau ingat sekarang?”

Tae Ho mengangguk. Dia hanya bisa melakukannya.

Karena itu dia. Valkyrie pertama yang Tae Ho hadapi sejak awal dan yang membawanya ke Valhalla.

“Aku Valkyrie Hildegarde. Orang-orang yang dekat denganku memanggilku Hilde.”

Dia tersenyum cerah dan kemudian memeluk Tae Ho.