Back to top

Valhalla Saga 25-5

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 25/Chapter 5: Pedang Paul (5)

Meskipun lebar, mereka masih di bawah tanah. Suara guntur, yang terdengar dari ujung pedang, segera memenuhi tempat itu. Dering peledak itu lebih kuat dari pada guntur dari permukaan.

Dwarf Gordon linglung. Ular laut, yang naik saat mengaum, juga menatap Tae Ho dengan mata terkejut.

Itu sama untuk Bracky dan Siri. Mereka, yang telah mengambil posisi bertarung, memandangi guntur yang meledak datang dari tangan Tae Ho dan menunjukkan ekspresi suka dan duka.

Tapi itu berbeda untuk Cuchulainn. Dia berteriak dengan mendesak alih-alih bahagia.

‘Gunakan prajurit Idun! Lepaskan Caladbolg!’

Caladbolg bukan senjata biasa. Itu adalah salah satu senjata sihir terkuat di Erin yang sebanding dengan Gae Bolg atau Claiomh Solais, pedang Nuada.

Dahulu kala Fergus mac Roich, musuh Cuchulainn, menghancurkan puncak gunung dengan serangan Caladbolg.

Hanya melihat pukulan terkuat, Caladbolg dikatakan sebagai yang terbaik di Erin.

Tapi Caladbolg membutuhkan kekuatan sihir yang luar biasa untuk melakukan satu pukulan itu.

Karena itu tak ada yang bisa menggunakannya. Jika seseorang yang tidak memiliki kemampuan menggunakannya, maka mereka mungkin mendapatkan kekuatan sihir, stamina dan daya hidup yang dihisap kering olehnya dan mati sebagai hasilnya.

Caladbolg, yang terbangun berkat guntur Tae Ho, mendambakan kekuatan sihir Tae Ho seolah-olah itu adalah binatang buas yang telah kelaparan sejak lama. Sepertinya itu akan memakan Tae Ho dalam sekejap.

Tae Ho mengertakkan gigi dan mengaktifkan ‘prajurit Idun’. Seluruh tubuh Tae Ho mulai bersinar dalam cahaya keemasan dan kekuatan Dewa semakin besar, dan pada saat itu Caladbolg berhenti menyerap kekuatan sihir sejenak.

‘Tidak mungkin untuk mengeksekusi semua kekuatannya. Gunakan kalimat Milesia. Kau harus mengendalikan Caladbolg pada tingkat yang sesuai.’

Fergus mac Roich adalah seorang prajurit yang kuat yang dapat berdiri bahu-membahu dengan Cuchulainn. Meskipun Tae Ho menjadi jauh lebih kuat, dia belum mencapai tingkat itu.

Kalimat Milesia bersinar di punggung tangan Tae Ho. Dia menenangkan Caladbolg, yang tanpa henti mencari kekuatan sihir. Dia membuatnya puas pada kondisi penuh yang sesuai.

Itu bukan hal yang mudah. Setelah tenang, Caladbolg menghabiskan banyak sekali kekuatan sihir dan stamina hanya dalam hitungan detik. Jika bukan karena ‘prajurit Idun’ karena kekuatannya terhadap Dewa diperkuat, dia akan mati bahkan sebelum dia bertarung melawan musuhnya.

‘Sudah cukup untuk bertarung hanya dengan kekuatan yang telah diisi ulang. Jangan beri makan lagi dan bertarung seperti ini.’

Rasa gugup dan lega terasa dari suara Cuchulainn. Tae Ho menelan ludah kering dan kemudian memandangi ular dan sekitarnya.

Beberapa detik setelah guntur meledak.

Itu adalah waktu yang lama bagi Tae Ho tapi itu pendek untuk semua orang. Ular itu meraung lagi dan kemudian suara langkah terdengar dari jauh. Ular telah memanggil monster di dekat tempat ini dan berkumpul.

Siri mengangkat panahnya bukan pedangnya. Bracky meletakkan Gordon di batu yang Caladbolg terjebak di dalamnya dan kemudian mencengkeram palu dengan erat.

‘Tae Ho?’

Saat itu, suara Idun terdengar. Itu berkat koneksi yang diciptakan dengannya seperti ketika dia menggunakan ‘Prajurit Idun’ di Midgard.

Tapi kali ini agak berbeda. Dia bisa mendengarkan suara Idun lebih jelas. Rasanya tidak seperti itu hanya koneksi tapi dia benar-benar di sebelahnya.

Ada dua alasan untuk ini. Dibandingkan dengan Midgard, yang dilindungi dengan penghalang besar yang disebar Odin dan Freya, tak ada penghalang khusus dari Nidavellir dan Asgard. Jadi koneksi dengan Idun tentu akan menguat.

Alasan lainnya adalah pertumbuhan Tae Ho dan penguatan saganya. Semakin jauh nama Idun menyebar dan semakin kuat kepercayaan orang-orang terhadap Idun, ‘Prajurit Idun’ juga semakin kuat pada saat yang sama. Propaganda yang dilakukan Tae Ho di Midgard bermanfaat dengan banyak makna.

Cuchulainn juga merasakan Idun. Tapi yang paling penting adalah pertarungan di depan mereka.

‘Tae Ho, ini pertarungan melawan ular. Tidak bisakah kau menangkapnya seperti sebelumnya?’

Seperti ular adalah ras naga.

Cuchulainn bertanya ketika dia berpikir bahwa dia telah menangkap Adenmaha dan kemudian Tae Ho memandangi ular itu dengan ‘mata naga’. Informasi yang diperlukan sekarang muncul di bawah kata-kata merah yang jelas.

[Ular batu tanpa nama]

[Ras naga]

[Jahat]

[Memiliki mata jahat]

Seperti yang dikatakan Cuchulainn, ada kemungkinan ‘orang yang mengendalikan naga’ bekerja di sana. Idun bertanya ketika Tae Ho mengangguk.

‘Prajuritku Tae Ho. Jadi itu jantan atau betina?’

‘Dia benar-benar seorang Dewi. Dia menanyakan hal terpenting segera.’

Kau tidak tahu apakah Cuchulainn serius atau bercanda tetapi dia berkata dengan nada yang agak serius. Tae Ho menjawab dengan cepat pada pertanyaan yang agak menyedihkan.

“Jantan!”

‘Benar, aku senang.’

‘Ya, tentu saja.’

Cuchulainn akhirnya tertawa. Dia baru saja mengatakan kepadanya untuk berkonsentrasi jadi apa yang dia lakukan?

Tapi liburan hanya berlangsung sesaat. Siri, yang tidak tahu tentang percakapan yang terjadi di kepala Tae Ho, berteriak cepat.

“Tae Ho! Mereka mendekat dari samping! Cepat!”

Sepertinya dia telah memikirkan hal yang sama ketika dia menyadari bahwa itu adalah seekor ular.

Siri pindah ke batu tempat Gordon berada dan terus menembakkan panah. Panah yang memiliki kekuatan Dewa, terbang melampaui kegelapan dan menusuk kepala atau dada monster. Mereka adalah monster serangga yang akan Adenmaha teriaki jika dia melihatnya.

Hanya dengan melihat mereka satu per satu, mereka bukan pasangan yang cocok dengan grup Tae Ho tapi kualitasnya tidak dapat dihitung jumlahnya. Mereka harus menyelesaikannya dengan cepat sebelum dikepung.

“Bracky!”

Tae Ho maju ke depan sambil berteriak. Bracky mengerti apa yang diminta Tae Ho dan kemudian mengikuti punggungnya setelah tersenyum pahit.

Tae Ho dan Bracky berlari dalam barisan. Ular batu memiliki bentuk ular, dibandingkan dengan Adenmaha yang lebih mirip dengan naga normal.

Ular batu mengayunkan tubuhnya ke arah Tae Ho dan Bracky alih-alih mengulurkan kepalanya ke arah mereka. Lalu, tanah melonjak seolah-olah gelombang diciptakan dari laut dan menyerbu ke arah Tae Ho dan Bracky.

Karena itu adalah serangan yang menyerupai gempa bumi, tidak bijaksana untuk menghindarinya sementara kaki mereka berada di tanah. Tae Ho menendang udara untuk melompati tanah dan menyerang ke arahnya dan Bracky menunjukkan kelincahan besar terlepas dari tubuhnya yang besar dan melompati batu-batu itu. Dia benar-benar melompati gelombang tanah dan batu.

Tetapi serangan ular belum berakhir. Itu agak awal. Monster mengeksekusi serangan keduanya tepat setelah Tae Ho dan Bracky melompati gelombang tanah saat serangan pertama hanya untuk pemanasan. Api menyembur dari mulutnya yang terbuka.

Itu adalah semburan api, itu adalah perwakilan dari napas.

Tidak mudah untuk menghindari semburan api karena mereka berada di tengah-tengah udara karena mereka melompat untuk menghindari gelombang tanah. Karena itu Tae Ho maju ke depan dan mengayunkan Caladbolg secara luas. Dia melemparkan guntur kental dan membagi semburan api dari depan.

Babang!

Guntur putih merobek api. Ular itu terkejut pada guntur yang meledak tepat di depannya dan menyusut sejenak dan Tae Ho dan Bracky menggunakan momen itu mendekat lagi.

Sudah dekat. Jarak di antara mereka hampir tidak ada.

Cuchulainn berteriak.

‘Mata jahat!’

Ular dengan cepat mengubah arah kepalanya dan menatap Tae Ho dan Bracky. Mata merahnya menyala dan mengeksekusi kekuatan mata jahat. Itu adalah kekuatan untuk membatu orang-orang yang tercermin di matanya, seperti basilisk.

Cara standar adalah menanggungnya dengan kekuatan Dewa tapi Tae Ho mencari metode lain. Itu adalah metode yang telah dia persiapkan sejak dia menyadari bahwa itu memiliki mata jahat.

[Saga: Peralatan Prajurit]

Tae Ho mengangkat lengan kirinya, yang memegang Caladbolg. Lalu perisai halus dan besar muncul di atas lengan kirinya.

Perisai cermin. Itu adalah perisai yang memantulkan dirimu. Itu adalah item yang diperlukan untuk menghadapi Medusa, yang merupakan bos di Dark Age, dan memiliki kekuatan untuk mencerminkan beberapa jenis mata jahat.

Itu bukan ‘pedang prajurit’ tapi ‘peralatan prajurit’. Ada beberapa benda pelindung dalam saga yang berkembang tanpa henti.

Tetapi hanya, untuk armor, kekuatan cerita yang dimiliki lebih lemah dibandingkan dengan senjata sehingga ada lebih sedikit jenis yang direkam tapi untuk peralatan khusus yang memiliki kemampuan seperti perisai cermin, mereka semua terdaftar tanpa kehilangan satu pun.

Kutukan membatu menyerang Tae Ho dan Bracky. Namun Tae Ho melompat pada sudut yang tepat dan masuk ke jalur matanya dan Bracky. Dia juga tidak lupa menyembunyikan diri di perisai yang terlalu besar.

Si ular memandang dirinya terpantul di perisai Cermin. Sepertinya itu memiliki beberapa perlawanan terhadapnya karena memiliki mata jahat itu sendiri sehingga tidak menjadi benar-benar membatu dan hanya tersentak sejenak, tapi itu sudah cukup. Tae Ho mendarat di tanah dan Bracky bangkit dari belakangnya.

“Tho-r!”

Bracky meraung dan mengayunkan palu. Saat dia melepaskan semua kekuatan Thor yang kental dalam sekejap, serangan Bracky tidak hanya menjadi pukulan. Saat dia memukul dagunya, guntur yang luar biasa menyapu kepalanya.

“Kuha!”

Bracky mendarat di tanah dan mengeluarkan suara puas. Ular itu tidak tahan dengan goncangan dan kemudian menabrak tanah dengan kepalanya dan suara keras terdengar.

Ini dia. Prajurit Thor adalah Bracky sendiri. Meskipun Tae Ho bisa menembakkan guntur dan petir, dia bukan prajurit Thor tapi prajurit Idun.

Sementara Bracky merasakan kepuasan, Tae Ho buru-buru menggerakkan kakinya dan naik di atas ular batu. Dan saat itu ular itu mengangkat kepalanya lagi. Sepertinya listrik tidak berfungsi dengan baik karena terbuat dari batu atau dia bisa menerima pukulan dengan sangat baik tapi pulih lebih cepat dari yang diperkirakan.

“Bracky! Menghindar!”

Teriak Siri dari jauh. Dia meraih leher Gordon dengan satu tangan menghadap monster yang berkumpul dari samping.

Bracky berguling-guling di tanah begitu Siri memperingatkannya. Semburan api mengalir ke tempat dia baru saja berdiri. Itu sangat kuat sehingga bisa melelehkan tanah.

‘Apa kau bisa melakukannya?’

Tae Ho menikam Caladbolg di leher ular untuk membuat dudukan pendukung alih-alih menjawab dan kemudian menggerakkan kaki dan tangannya dengan cepat. Dia menciptakan ruang untuk memasang ‘pelana makhluk’ dan menggantung kekang di lehernya.

Itu akan sempurna jika dia juga menggantung tali Pemburu, tapi sepertinya itu tidak mungkin. Tae Ho meletakkan tangannya di atas leher ular yang mulai berjuang dan kemudian mengaktifkan saganya.

[Saga: Orang yang mengendalikan naga]

Ular batu bereaksi di saga tapi tidak jatuh dengan mudah. Ia sedikit gemetar dan kemudian menangkis kekuatan pengendali.

‘Apa mustahil?!’

Tanya Cuchulainn buru-buru dan Tae Ho mentransmisikan pikirannya daripada menjawab.

Itu bukan karena ular batu itu lebih kuat dari Adenmaha atau memiliki keinginan yang lebih kuat. Pertama-tama, situasi dengan mereka berdua berbeda.

Adenmaha sudah memiliki pemilik dan dia sangat membencinya. Karena itu jauh di lubuk hatinya dia merindukan pemilik baru.

Di sisi lain, ular batu adalah tubuh yang bebas. Ia tidak pernah dikendalikan oleh seseorang.

Jelas bahwa tingkat penolakannya berbeda.

Namun saga Tae Ho juga tidak normal. Dia bisa mengendalikan apapun jika itu dari ras naga. Tapi dia perlu melalui proses untuk melakukan itu.

‘Tidak ada urusan dengan hal-hal mudah.’

Idun mengatakan sesuatu yang menyeramkan dengan lembut. Cuchulainn tertawa terbahak-bahak pada saat itu dan Tae Ho menilai bahwa kata-katanya benar. Idun selalu benar seperti halnya Heda.

Ular batu berjuang. Itu untuk menyingkirkan Tae Ho. Pada awalnya ular batu hanya mengguncang tubuhnya seperti banteng dalam pertandingan rodeo tetapi kemudian mulai bergerak ke arah dinding. Ia berencana untuk menghancurkan Tae Ho dengan membantingnya di dinding.

Tae Ho menarik napas dan melihat ke medan perang. Berkat gempa susulan dan gempa bumi kecil yang diciptakan oleh ular yang berjuang, setengah dari monster yang menyerang Siri mendapat pembersihan.

Siri masih bergerak cepat dan membantai monster. Awalnya dia melarikan diri untuk melindungi Gordon, tapi sekarang dia merasa seperti sedang berburu monster.

Tae Ho memandang Bracky. Dia melakukan kontak mata dengan Tae Ho sambil menyerang di tanah yang bergetar dan tersenyum pahit seolah dia tidak bisa berbuat apa-apa. Bracky terus mengumpulkan kekuatan Thor setelah serangan pertama yang dia luncurkan.

Babang!

Ular batu mulai membanting dirinya ke dinding tetapi semua itu tidak ada gunanya. Tae Ho bergerak ke sisinya bukannya di belakang lehernya dan menghindari serangan. Meskipun kejutan dan getarannya hebat, kekuatan dalam genggaman Tae Ho juga tidak normal.

Itu adalah batas ular itu. Melepaskan seseorang dari atas dirimu bukanlah hal yang mudah.

Ular batu itu membanting dua kali lebih banyak dan kemudian mengangkat kepalanya seolah-olah telah menilai itu lebih dari itu sudah tidak mungkin. Itu adalah gerakan untuk menggali tanah.

Tapi saat itu Bracky menyelesaikan persiapannya. Ia meraung-raung seakan-akan memperhatikan ular batu dan kemudian menembakkan petir ke langit-langit.

Ada perbedaan waktu antara tindakannya dan aumannya. Raungan itu adalah sinyal dan Tae Ho menarik keluar Caladbolg untuk melemparkannya dan mengaktifkan dua kekuatan pada saat bersamaan.

Kalimat Milesia.

[Saga: Orang yang menangani angin kencang dan petir]

Caladbolg terbang menuju langit-langit. Tapi itu bukan hanya terbang. Guntur yang berasal dari tangan Tae Ho terhubung dengan gagang Caladbolg.

Dan guntur Bracky mencapai itu. Guntur yang diisi dengan kekuatan Thor ditransmisikan ke Caladbolg.

Bababang!

Caladbolg meledak sekali lagi. Suara guntur yang luar biasa terbang dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah. Semua orang di dalam gua berbalik untuk melihat cahaya kuat dan suara yang diciptakan.

Ular batu memandang Caladbolg dan kemudian menyadari apa yang akan terjadi segera.

Si ular bergerak. Itu untuk menggali tanah. Namun Tae Ho lebih cepat dari itu. Dia mengendalikan Caladbolg dengan guntur yang masih terhubung dengannya.

Dari langit ke tanah.

Petir Dewa sungguhan akan jatuh!

Kwagagang!

Caladbolg, yang jatuh dari langit-langit, mengenai kepala ular batu yang telah melemparkan dirinya ke tanah. Listrik menyebar dari kepalanya ke seluruh tubuhnya dan juga menyebar di tanah.

Ular batu bahkan tidak bisa berteriak. Kejutan dipukul di kepalanya sudah luar biasa tapi itu lebih jelas karena seluruh tubuhnya ditutupi dengan listrik.

Ular itu menjatuhkan tubuhnya ke tanah. Cuchulainn berteriak.

‘Baik! Ia masih bernapas! Kau berhasil mengendalikan kekuatanmu!’

Ia belum mati tapi jelas-jelas melemah. Tae Ho menambahkan kekuatan Dewa ke atasnya seolah memberi pertolongan pertama. Dan kemudian ular itu tersentak dan bergetar.

Pada saat itu, Tae Ho menembakkan petir sekali lagi dari tangannya. Itu adalah serangan yang lemah, karena bahkan tidak mengumpulkan kekuatan, tapi itu adalah kejutan yang sulit untuk bertahan untuk ular batu saat ini.

Ular itu menjatuhkan tubuhnya sekali lagi. Tae Ho memeriksa seberapa banyak kekuatan Dewa yang dia tinggalkan dan kemudian mengirimkan kekuatan Idun ke atasnya untuk membuatnya sadar.

‘Benar, kau hebat. Hapus semua keinginannya untuk melawan. Kau harus memberitahu dengan jelas bahwa kau lebih kuat darinya. Ini mirip dengan menjinakkan kuda liar.’

‘Kau, kau benar-benar jahat.’

Idun mengeluarkan suara yang benar-benar terkejut tapi meski begitu tidak mengambil berkatnya dari Tae Ho.

Dan di kelima kalinya.

Ular batu, yang berulang-ulang tidak sadar dan pulih, tidak tahan terhadap Tae Ho lagi. Dia secara alami menerima ‘orang yang mengendalikan naga’.

[Ular batu tanpa nama]

Tae Ho merasa puas dengan namanya yang berubah menjadi hijau dan kemudian merilis ‘Prajurit Idun’ dan sedikit menjatuhkan tubuhnya.

Ketika dia melihat sekelilingnya, dia melihat Bracky dan Siri menatapnya dengan aneh.

“Bajingan kejam. Kau harus membunuhnya dalam satu serangan.”

“Uh… .mm, yah. Dia pasti melakukan itu karena ada sesuatu yang bisa didapat darinya. Aku akan memikirkannya seperti itu.”

Mereka adalah Bracky dan Siri.

Tae Ho memasukkan semua kekuatan Dewa yang tersisa ke ular batu dan kemudian memanggil Adenmaha dengan batu panggil. ‘Orang yang mengendalikan naga’ telah bekerja sampai batas tertentu tapi tampaknya masih kurang berinteraksi sehingga mustahil untuk berkomunikasi dengan ular batu dengan jelas.

“Terjemahkan untukku.”

Adenmaha, yang merupakan Dewi Tuatha De Danann, adalah eksistensi di tingkat lain dan bahkan hidup di tempat yang berbeda tapi mereka berdua masih ular.

Adenmaha berkedip ketika dia dipanggil tiba-tiba dan kemudian memahami situasinya. Dia melihat ular batu lemah yang terengah-engah dan kemudian bertanya pada Tae Ho. Itu adalah pertanyaan yang langsung ke intinya.

“Apa itu jantan atau betina?”

‘Yah, sepertinya dia juga seorang Dewi.’

Tae Ho memasang ekspresi aneh dan memberitahu jawabannya sementara Cuchulainn mengagumi.