Valhalla Saga 25-7

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 25/Chapter 7: Pedang Paul (7)

Pada saat Erin dihancurkan, para fomoire percaya bahwa mereka akhirnya memenangkan perang yang panjang.

Mereka setengah salah dan setengah benar.

Mereka telah memenangkan perang, tapi Erin hilang selamanya. Bagi fomoire, Erin jauh lebih dari negeri lain yang harus mereka hancurkan dan bakar. Seperti halnya Tuatha De Danann dan Milesia, Erin adalah tanah air mereka.

Seperti yang dicatat dalam Invasi Erin, kepemilikan Erin telah berubah beberapa kali sepanjang sejarah, dan fomoire yang bertempur melawan setiap penyerbu berturut-turut semakin terpisah ketika waktu berjalan.

Setelah Raja Cichol Agung mengambil alih, darah murni mereka menjadi bercampur dengan beberapa ras dan generasi hibrida dari fomoire lahir ke dunia.

Akibatnya, beberapa raja tumbuh untuk memerintah di antara fomoire. Bress si Tiran dipuji sebagai yang terkuat di antara mereka, tapi dia tidak sendirian dalam memperebutkan gelar seperti itu.

Sekitar seabad setelah kehancuran Erin, Bress dihadapkan pada tantangan yang tak terhitung banyaknya. Para penghuninya, yang dipenuhi kehampaan setelah kehilangan Erin, membutuhkan rasa tujuan yang tidak bisa diberikan Bress, dan ia harus menekan para pemberontak yang merasa bahwa mereka hanya diperalat oleh raksasa Jotunheim. Selama periode ini, ada banyak raja fomoire yang menginginkan kursinya.

Dapat dikatakan bahwa Bress si Tiran tidak memiliki tempat yang sangat baik di antara raja-raja fomoire.

Dia adalah keturunan campuran, dilahirkan dari raja serigala dan Dewi Tuatha De Danann. Dia adalah seseorang yang naik ke takhta Tuatha De Danann, dan dengan asal-usulnya seperti itu, semua orang, dari raja fomoire bahkan fomoire biasa, memandang rendah dia dengan ketidaksetujuan.

Akibatnya, Bress si Tiran melindungi kursinya dengan menekan lawannya dengan paksa.

Dia, yang selalu memiliki musuh di tenggorokannya, dipaksa untuk menjadi raja yang pantang menyerah.

Tatapan Bress si Tiran menembus ke kejauhan saat dia menyandarkan tubuhnya di atas takhta kayu raksasa yang keterlaluan. Pada saat ini, di antara para fomoire yang mengkritik, mengkhianati dan bersekongkol melawannya, dia sudah berkuasa selama hampir seratus tahun.

Mata dan telinganya tumbuh lebih jernih daripada mata orang lain, dan itu sudah lama sejak dia merasakan elemen yang mengganggu di bawah tanah.

Raja mulai melemah.

Tidak... Dia sudah menjadi lemah.

Dia tidak bisa mengamankan Scathach, salah satu dari sedikit eksistensi yang bisa memberikan rasa kenyang yang dibutuhkan para fomoire. Dia telah mengerahkan banyak fomoire, tapi pasukannya dikalahkan hingga bahkan kehilangan Midak, salah satu bawahan utamanya. Bahkan Adenmaha, seorang Dewi Tuatha De Danann yang ia simpan sebagai piala, telah dicuri darinya.

Tetapi kegagalannya tidak berakhir di sana.

Serangan mendadak raksasa itu, Balzak, berakhir dengan kekalahan. Bress kehilangan banyak fomoire sebelum ditangkap oleh Raja Penyihir, Utgard Loki, karena rencana liciknya dalam menggunakan Balzak.

Pimpinan Korga yang terdiri atas pasukan besar yang terdiri dari fomoire dan kerja sama dengan Sigil dalam serangan Radetza adalah karena alasan ini.

Para fomoire tidak menganggap perang ini bagus, karena mereka telah mengalami penghinaan yang sama dengan para raksasa seperti ketika Erin dihancurkan.

Lebih buruk lagi, mereka bahkan kalah dalam pertempuran itu. Korga telah kembali dengan selamat, tetapi banyak fomoire telah tewas dalam pertempuran melawan Valhalla dan sang raksasa.

Kegagalan yang berulang-ulang telah membuat raja lemah, atau orang-orang yang membidik takhtanya juga berpikir.

Mereka menginginkan kemenangan dan trofi baru. Mereka perlu menunjukkan keunggulan raja di depan semua orang.

Dan hal yang perlu mereka lakukan itu...

Bress si Tiran meringkuk di atas takhtanya. Dia mengamati Midgard menggunakan kekuatan mistis Tuatha De Danann yang dia warisi dari ibunya.

Orang mungkin bertanya-tanya penyebab semua kegagalan ini.

Itu semua karena prajurit Idun telah tiba.

 

Raja para Dewa, Odin, mengangkat kepalanya.

Dia telah membuat keputusan saat masih meringkuk di depan danau Mimir.

Sebuah kekuatan masih ditinggal di Midgard untuk mencari bagian-bagian jiwa yang tersisa. Jika seseorang mempertimbangkan alasan keberadaan Penghalang Besar, maka akan menjadi jelas bahwa bagi para prajurit Valhalla tinggal lama di Midgard, itu akan berbahaya; Namun, keadaan saat ini tidak normal.

Mereka telah menghancurkan tiga pecahan jiwa di Asgard. Karena kali ini mereka telah mengambil dua, sepertiga dari pecahan sekarang berada di tangan Asgard. Diperkirakan ada 13 atau 14 pecahan totalnya.

“Apa ini belum waktunya?”

Katanya dengan suara yang dalam sebelum menatap kepala Mimir dengan matanya yang terbuka. Ada kelelahan yang sangat jelas terlihat dalam pandangan sang Raja para Dewa.

Kepala Mimir menawari Odin jawaban dengan suara yang bahkan lebih dalam.

Odin mengangguk. Dari kursinya, ia menerbangkan Munin yang telah bertengger di atas bahunya.

“Pergi. Terbang ke Valhalla.”

Kirimi mereka perintah baru...

Odin bisa melihat sesuatu di luar sayap Munin. Melalui mata gagak, Hugin, dia memandang rendah Midgard.

Sebagai Dewa Perang, dia bisa meramalkan pertempuran lain.

 

Ketika Adenmaha membelai gagang prototipe Liberatus dengan jemarinya yang panjang dan ramping, pesan sihir menyebar ke udara di atas. Seperti sebelumnya, itu juga peta.

“Apa itu Midgard? Itu terlihat... dekat dengan Selat Draconic. Itu adalah tempat di mana Skald Knight bermarkas.”

Bracky mengucapkan ini sambil menyentuh janggutnya. Ada sedikit kesedihan di matanya.

“Warisan Erin juga ada di tempat seperti itu?”

Siri bertanya dengan suara serius. Saat Tae Ho menoleh untuk melihat Adenmaha, dia dengan hati-hati mengetuk gagang dan berseru.

“Tunggu sebentar! Ada beberapa pesan sihir lagi kali ini! Peta ini bukan satu-satunya.”

Sepertinya dia sibuk dengan sihirnya, karena kata-katanya yang sopan datang dengan kuat dan alami. Tae Ho dengan sabar menunggu dia selesai, dan pesan sihir baru segera menyebar di sebelah peta.

Itu bukan peta atau serangkaian kata-kata. Anehnya, apa yang muncul tidak lain adalah gambar holografis seorang pria.

Pria itu sangat tinggi dan mengenakan jubah hitam dengan pedang panjang diikatkan di pinggangnya.

Tatapan semua orang dengan cepat beralih ke pemandangan aneh ini, dan pria dari dalam pesan itu membuka mulutnya seolah-olah dia sedang menunggu perhatian mereka.

[Jika kau melihat pesan ini, maka itu berarti kau adalah penerus Erin atau cukup kuat untuk mematahkan sihirku.]

[Yah, itu bagus mana pun kau, karena kau memiliki hak untuk menjadi raja. Jujur saja... Aku hanya berharap bahwa kau bukan fomoire.]

Ada bermacam-macam, emosi campur aduk terlihat dalam suaranya. Senyum pahit menyunggingkan bibirnya yang berisi keputusasaan, temperamen yang buruk, dan kesedihan.

Bahu pria itu merosot. Lalu dia duduk di dekatnya dan terus berbicara.

[Kau seharusnya sudah menebak, tapi aku orang selamat dari Erin.]

[Aku seorang yang benar-benar lemah, tua, dan rapuh.]

Terlepas dari kata-katanya yang muram, suara pria itu sehat. Dia tinggi dan punggungnya tidak bengkok, tapi orang yang menonton pesan itu tampaknya terpesona oleh kata-katanya. Mereka semua sepertinya mengakui bahwa dia memang sudah tua.

[Aku kehilangan segalanya pada saat Erin dihancurkan. Pada saat aku menenangkan diri, puluhan tahun telah berlalu sejak kehancurannya. Perasaan kekosongan dan rasa sakit yang tak berujung... Aku ingin mengakhiri hidupku. Aku tidak bisa memaafkan diri sendiri karena selamat sendirian, tapi pada akhirnya, aku tidak bisa melakukannya. Aku memutuskan untuk mendedikasikan hidupku untuk mengenang... sehingga masih ada seseorang yang dapat mengingat hari itu. Ingat bahwa kami tidak kehilangan segalanya. Kami masih punya satu hal. Urursan terakhir yang kupunya... adalah bersamamu.]

[Aku tidak tahu kapan kau akan melihat pesan ini. Barangkali kau menonton ini denganku di sisimu, malu matamu memandangku, atau mungkin setelah aku mati, dan aku sudah lama menjadi debu. Ada beberapa hal lain...]

[Bah! Kata-katanya semakin meningkat tanpa henti. Tolong mengerti, itu hanya kebiasaan yang tidak berguna dari orang tua ini. Mungkin, mungkin saja penyakit yang datang dari pekerjaanku.]

Pria itu menyeringai. Meskipun jubah itu menutupi wajahnya, mereka jelas merasakan seringainya yang tanpa suara.

[Saat ini aku sedang mengumpulkan warisan Erin, dan aku akan menyembunyikannya di tempat-tempat di seluruh dunia setelah menempatkannya di dalam pelindung yang kubuat. Alasanku sederhana, karena hanya orang-orang dengan kualifikasimu yang dapat membukanya. Karena aku tidak tahu kapan dan di mana kau akan muncul, tidak akankah peluangku meningkat jika aku menyebarkannya ke mana-mana? Hah!]

[Jika aku harus menyebutkan alasan lain... maka itu akan menjadi keamanan. Ini adalah kebijaksanaan untuk tidak menyimpan hal berharga di tempat yang sama. Ah! Tentu saja, kau tidak akan dapat melakukan apapun tentang kesulitan yang ditimbulkan. Tapi siapa yang tahu? Aku mungkin berada di sebelahmu, menggerutu tentang mengapa aku menyebarkan seperti ini, memimpin jalan.]

Bracky, yang terpaku seperti yang lain, tertawa tanpa sadar. Meskipun orang tua ini adalah orang yang tampak sangat tua dan kelelahan, dia memiliki aura yang agak menyenangkan.

[Datanglah ke Midgard. Tempat yang ditandai di peta ini adalah tempat berlindung yang kubuat di sana sejak lama. Setelah aku selesai mengumpulkan warisan, aku akan tinggal di tempat itu. Meskipun aku tidak akan berada di sana jika aku tidak bisa menyelesaikan tugasku, setidaknya aku akan meninggalkan beberapa warisan dan petunjuk tentang bagaimana menemukan aku untuk menenangkanmu, jadi jangan khawatir.]

[Waktunya hampir habis. Aku tidak tahu siapa kau, tetapi aku akan berdoa agar suatu hari kita dapat bertemu. Setelah mengatakan itu... aku juga akan berdoa agar kau adalah gadis atau wanita cantik.]

[Keberuntungan menemanimu!]

[Catatan: Aku suka gadis berambut hitam tapi bukan karena aku tidak suka rambut emas.]

Pria itu merilis catatan lalu membuka jubah yang dikenakannya. Seperti yang dia katakan, penampilannya adalah seorang pria tua dengan janggut putih. Matanya yang besar dan jernih mengedipkan mata seolah bertanya bagaimana lelucon terakhirnya, dan dia menyeringai sebelum menghilang.

“Pak tua yang lucu.”

Bracky menyeringai seolah meniru pria tua dalam pesan dan tertawa. Siri juga tampaknya tertarik padanya.

Namun itu berbeda untuk Adenmaha. Setelah pria tua itu mengungkapkan dirinya sendiri, matanya melebar menjadi lebih besar dari matanya, dan napasnya tercekat di tenggorokannya.

Alasan di balik ini sederhana.

Itu karena dia mengenal pria tua itu. Dia tahu betul siapa dia dan orang macam apa dia.

Itu sama untuk Cuchulainn.

Cuchulainn juga menelan keterkejutannya dan melanjutkan dengan tertawa murah hati.

Dia kemudian memanggil nama pria tua itu.

 

Pria tua itu terbiasa dengan malam karena dia adalah persilangan antara inkubus dan manusia. Asal usul kekuatan magisnya hanya dalam ranah mimpi.

Pria tua itu sudah lama berkeliaran, dan sayangnya, pengembaraannya belum berakhir.

Dia telah menjelajahi beberapa dunia. Tidak hanya Nidavellir, tetapi juga Svartalfheim, Vanaheim dan bahkan Asgard.

Selama perjalanannya, selain menemukan beberapa warisan Erin, ia juga memperoleh beberapa warisan yang sekuat Caladbolg; Namun, dia masih belum menemukan objek yang telah ditunjuknya sebagai tujuan sebenarnya.

Tugas terakhirnya.

Perintah terakhir yang diberikan raja kepadanya.

Satu-satunya pedang yang ia cita-citakan untuk diserahkan kepada penerus Erin.

‘Merlin. Penyihirku... Yang memimpin jalan menuju raja...’

Ketika dia menutup matanya, dia hampir merasa seperti dia masih bisa mendengar suara rajanya. Dia membayangkan kelengkungan pedang indah yang pernah diletakkan di tangannya.

“Dimana kau?”

Excalibur .

Pedang besar pembebasan.

Pedang dewa peri-peri.

Pria bernama Paul, penyihir hebat Camelot, Merlin, terus berjalan.

Dia sekarang di Midgard.
Load comments