Valhalla Saga 26-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 26/Chapter 4: Tanah Pertempuran Sengit (4)

Hari kehancuran Erin juga menandai matinya Camelot.

Pada hari itu, semua negara di dalam Erin, termasuk Negeri Kegelapan, telah dihancurkan di bawah badai Surtr.

Ketika raja tidak bisa melindungi negara dan warganya, para ksatria juga gagal melindungi raja mereka.

Mereka semua lenyap menjadi asap dan abu.

Ataukah begitu?

Faktanya, ada yang selamat di tengah-tengah debu.

Satu orang selamat, tepatnya.

 

Tae Ho berkedip.

Adenmaha dan Siri juga melakukannya, dan tidak terkecuali bagi Ingrid, Bracky dan Harabal juga.

“He....da?”

Suara Tae Ho lemah. Justru karena wanita yang muncul di hadapan mereka setelah dia mengaktifkan saganya.

Helm dan armor itu dihiasi sayap.

Rambutnya yang murni dan rubi gelap.

Di mata semua orang yang hadir, tidak salah lagi Heda; Namun, Tae Ho cepat menyadari bahwa Heda di depannya bukan yang dia kenal. Meskipun senyumnya tidak biasa karena seseorang dipanggil begitu tiba-tiba, Tae Ho yakin untuk alasan yang berbeda.

[Valkyrie One]

[Valkyrie Idun – Heda]

Melalui pandangannya, kata-kata bercahaya hijau ini dengan tenang melayang di atas kepala Heda palsu.

Cuchulainn juga menyadari bahwa Heda ini palsu melalui metode yang berbeda. Mudah untuk dilewatkan dengan semua kemiripan, tapi aura yang dipancarkannya jelas lebih lemah daripada Heda. Menyebutnya doppelganger yang ceroboh tidak akan meremehkan.

‘Jadi itu adalah panggilan... Tidak, bukankah itu harus disebut malaikat pelindung?’

Heda di depan mereka adalah rekreasi, yang dibentuk oleh saga.

Ingrid menyadari kebenaran setelah Cuchulainn.

Dari sudut pandang yang berbeda, itu tidak biasa bagi seseorang untuk membentuk senjata dengan menggunakan saga. Ingrid mengenang kisah seorang prajurit tingkat atas yang pernah memanggil tentara menggunakan kekuatan saganya selama Perang Besar.

Tetap saja, sulit untuk menerima situasi saat ini dengan kepala seseorang.

Ingrid menjilati bibirnya dan kemudian menjelaskan pengertiannya kepada para prajurit lainnya.

Ini adalah saga yang bisa memanggil Valkyrie.

Ingrid lebih lanjut meyakinkan dirinya sendiri setelah menjelaskannya kepada yang lain.

Asal usul saga berasal dari kisah di baliknya.

Namun, sepertinya pentingnya saga Tae Ho terletak bersamanya bertemu dengan Valkyrie, bukan identitas sebenarnya dari Valkyrie sendiri.

Alasan mengapa dia memanggil malaikat pelindung bukannya Valkyrie asli adalah bukti dari gagasan ini.

Di sisi lain, Tae Ho mengintip kata-kata hijau di atas Heda palsu dengan ekspresi ragu.

‘Kenapa dia disebut Valkyrie One?’

Jika ada ‘satu’, bukankah ada juga ‘dua’?

Tae Ho memusatkan pikirannya pada saga yang baru terbentuk. Pemahamannya tentang kisahnya sendiri, yang telah mulai melampaui status legendaris, segera melepaskan dirinya setelah itu.

[Valkyrie Two]

[Valkyrie Njord – Ingrid]

Tanpa peringatan, Valkyrie baru muncul di samping Heda palsu. Ingrid, yang berada di tengah-tengah penjelasan, tiba-tiba tampak seolah matanya akan keluar dari rongganya. Harabal dan yang lainnya juga mengungkapkan ekspresi terkejut.

‘Ya Dewa! Apa kau membuat pasukan Valkyrie?’

Cuchulainn berteriak dengan tak percaya ketika senyum menyilaukan Valkyrie palsu itu sangat kontras dengan wajah Ingrid yang asli.

Prajurit yang bertemu Valkyrie.

Seharusnya, jumlah Valkyrie yang bisa dia daftarkan adalah sembilan.

Pada saat yang sama, dia berhipotesis bahwa jumlah Valkyrie yang dipanggil akan meningkat saat dia tumbuh lebih kuat. Tetap saja…

“Dia benar-benar tidak menyerupai Heda.”

Salinan Heda dan Ingrid setengah transparan seperti hantu, dan aura mereka terlalu lemah.

‘Jumlah pertemuan dan berkat.... atau kasih sayang.... Lagi pula, apakah variabel-variabel itu dalam semua ini?’

Dia tiba-tiba mengerti mengapa dia tidak bisa memanggil Rasgrid atau Gandur. Tak satu pun dari mereka yang pernah muncul untuk menemuinya.

“Prajurit Tae Ho, apa ini?”

Mata Ingrid terpaku pada doppelgangernya, dan dia berbicara dengan suara yang kacau. Berdasarkan kilatan di matanya, dia sudah memahami pertanyaannya, tapi dia tampaknya tidak mau menerima kesimpulannya.

Bukan hanya dia. Bracky dan Harabal juga memohon penjelasan dengan mata sungguh-sungguh, jadi Tae Ho memutuskan untuk menguraikan.

Itu adalah saga yang dapat membuat salinan Valkyrie yang lebih rendah yang memiliki koneksi dengannya.

Dia bisa memanggil maksimal sembilan Valkyrie, dan mungkin saja untuk memanggil beberapa sekaligus.

“Astaga.”

Harabal memandangi Heda dan Ingrid palsu dengan wajah linglung. Di sampingnya, semangat Bracky jelas tergerak.

“Valkyrie Master!”

Itu adalah gelar yang lucu yang tiba-tiba Bracky katakan entah dari mana, tapi itu benar-benar cocok untuk Tae Ho. Bracky jelas sangat gembira dari idenya sendiri, dan dia mengayunkan tinjunya dan berseru.

“Benar! Tae Ho, mulai sekarang, kau adalah Valkyrie Master! Kau harus memulai perjalanan untuk mengumpulkan semua Valkyrie Valhalla... kuk!”

“M-Maafkan aku! Itu terjadi secara refleks.”

Ingrid telah membuat Bracky tersandung dengan meraih pergelangan kakinya dan segera meminta maaf dengan suara bingung. Mengukur dari sikapnya, dia tampaknya telah bertindak murni karena kebiasaan.

“Itu... luar biasa di beberapa level.”

Siri berkomentar, matanya agak hangat. Adenmaha kemudian mengajukan pertanyaan sambil mencubit pipi Heda palsu.

“Tidak bisakah kau memanggilku juga?”

“Kamu bilang kamu bukan Valkyrie.”

“Benar sih, tapi......”

Adenmaha terdiam, dan wajahnya tak bisa dijelaskan dengan jelas ketika dia melangkah mundur.

Siri menyeringai pada Adenmaha sebelum berbalik ke arah Tae Ho.

“Apa mereka memiliki kemampuan tempur?”

“Ya, mungkin.”

Salinan Heda memiliki tingkat rekreasi tercepat. Dia ingin menguji kekuatan tempurnya dan memeriksa kemampuannya untuk mengendalikan diri.

“Aku cemburu.”

“Aku juga ingin membuatnya....”

Harabal dan Bracky hanya bisa mengerang dan mengungkapkan pendapat jujur mereka. Prajurit yang tersisa dari dunia fana juga memiliki pandangan yang sangat hormat.

Tetapi pada saat itu-

“Tuan?!”

Keasaman Adenmaha lenyap, dan dia berteriak ketakutan. Tanpa peringatan, cahaya yang kuat telah meletus dari Unnir yang tergantung di pinggang Tae Ho.

Masih ada lagi. Entah kenapa, Tae Ho merasakan bagian pedang tak dikenal mulai bergetar hebat di sarungnya. Itu adalah sensasi yang sama yang dia rasakan ketika pertama kali menemukan Gae Bolg.

Tae Ho buru-buru membuka ujung Unnir dan menyadari bahwa Liberatus di dalamnya, cukup mengejutkan, penuh dengan energi.

Ingrid meraih pedangnya secara refleks, tapi Adenmaha dengan cepat menghentikannya.

“Berhenti! Itu kekuatan Erin. Itu bukan musuh!”

Aura itu sangat cerah. Itu adalah energi yang tampaknya mampu menghilangkan semua kegelapan di seluruh dunia. Perasaan aneh mengatasi kelompok itu.

Tapi itu tidak berlangsung lama. Setelah beberapa saat, cahaya memudar dan Liberatus kembali ke keadaan sebelumnya.

‘Merlin.’

Cuchulainn berkomentar. Adenmaha dengan cepat mengangguk seolah dia entah bagaimana mendengarnya dan berbicara.

“Aku yakin itu Merlin, karena dialah yang membuat Liberatus itu. Tuan..... bukan, dia pasti menyadari bahwa seseorang telah mengambil Liberatus dari Kataron. Benar! Aku yakin pasti begitu. Merlin — Dia datang untuk menemukanmu, tuan!”

Kata-katanya kacau karena kegembiraan, tetapi semua orang mengerti maksudnya dengan cukup baik.

Cuchulainn juga setuju.

‘Seperti yang dikatakan Adenmaha. Merlin pasti mencarimu.’

Ingrid memiringkan kepalanya dengan bingung, dan Siri membawanya ke samping untuk menjelaskan secara singkat apa yang terjadi di Nidavellir. Penghargaan segera menjadi nyata di wajah pembentuk.

Tae Ho menarik napas dalam-dalam dan membatalkan panggilan dua Valkyrie doppelganger. Dia meraih Liberatus dan menenangkan kegembiraannya, meskipun itu bukan hal yang mudah untuk dicapai.

Itu Merlin! Tidak lain adalah Merlin dari Camelot! Dari semua orang, dia adalah seseorang yang sedang bergegas ke arah mereka untuk bertemu dengannya.

Tae Ho mengintip ke dalam Liberatus, dan matanya berkilau karena antisipasi.

 

Para ksatria Camelot gagal melindungi raja mereka.

Ksatria Meja Bundar, pelindung penjaga Camelot, tidak dibebaskan dari pernyataan ini.

Pada hari kehancuran Erin, mayoritas Ksatria Meja Bundar benar-benar hancur, dipukul bersama raja mereka.

Adapun beberapa yang nyaris berhasil melarikan diri, upaya berkelanjutan mereka untuk melindungi Asgard berumur pendek.

Mereka, yang telah kehilangan raja mereka, rakyat mereka, dan bahkan kerajaan yang mereka sumpah untuk mempertahankan, terus bertarung seperti yang dilakukan Ksatria Cabang Merah tanpa memperhatikan kehidupan mereka sendiri. Dalam kesedihan mereka, mereka segera jatuh satu demi satu selama pertempuran terakhir perang panjang.

Dengan demikian, jiwa-jiwa Ksatria Meja Bundar yang tersisa padam.

Setelah kematian mereka, sisa-sisa ksatria terakhir akhirnya menghilang dari dunia.

Tetapi kebenarannya berbeda, karena masih ada satu.

Ada seorang ksatria yang selamat, dan semangat Camelot menang, membakar dengan ganas dari dalam jiwanya.

 

Kelompok Tae Ho telah memutuskan untuk menunda kelanjutan perjalanan mereka.

Ini karena mereka menyadari betapa dekatnya Merlin, karena cahaya Liberatus tumbuh sangat terang dan intens.

Bracky, yang memiliki pengetahuan luas tentang geografi Midgard, mengusulkan bahwa ada kemungkinan besar Merlin melakukan perjalanan melalui saluran air yang menghubungkan ke Kataron.

Karena arah yang dirasakan Adenmaha sama, kira-kira seperti Kataron, tebakan Bracky memiliki keandalan yang tinggi.

Menyadari hal ini, Ingrid tidak menunda pengiriman burung gagak untuk memberitahu Rasgrid dan Kaldea tentang penundaan mereka. Lalu mengirim gagak lain ke arah Kataron untuk menganalisis situasi.

Pada hari ketiga, Ingrid menjadi yakin akan kedatangan Merlin yang akan datang; meskipun, itu bukan karena tanggapan dari gagak.

Selama beberapa hari terakhir, Liberatus menjadi serupa dengan kompas, bersinar cemerlang ke arah tertentu dan hampir tampak berdenyut dengan luminositas yang meningkat.

Tak terbelit-belit. Kedatangan Merlin sudah dekat.

Ada kemungkinan besar untuk jalur mereka bertemu, jadi kelompok Tae Ho tidak membuat gerakan terburu-buru. Mereka tetap dekat dengan sungai dan dengan sabar menunggu Merlin.

Akhirnya, pada hari kelima mereka menunggu kedatangan Merlin-

Gagak Ingrid melaporkan penampakan seorang lelaki tua di sebuah kapal.

 

Perasaan ksatria satu-satunya untuk Camelot lebih kuat dari yang lainnya.

Karena cintanya, setiap hari setelah kehancuran Erin telah secara brutal diukir ke dalam jiwanya.

Karena kesengsaraannya, dia tidak mengabaikan untuk memperhatikan cahaya yang tampaknya mampu membakar semua kegelapan dunia. Dia tidak bisa.

Karena hasratnya, ksatria maju siang dan malam untuk merebut kembali kemuliaan Camelot sekali lagi.

 

Jauh di atas mereka, seekor gagak gelap menembus diam-diam di udara. Biasanya, akan sangat sulit untuk menemukan burung gagak yang melonjak dalam kegelapan malam, tetapi itu tidak berlaku untuk Merlin. Baginya, kegelapan sejelas hari apapun.

Senyum Merlin cerah saat dia dengan ringan mengguncang tongkatnya. Angin yang tidak berhenti selama lima hari meningkat beberapa kali lipat untuk meningkatkan kecepatan kapal mereka.

“Aku bisa melihat kapalnya!”

Bultan berteriak. Helga menempel pada tiang dan mengintip ke kejauhan. Senyum cerah menyaingi Merlin muncul di wajahnya, karena dia sangat ingat kapal perompak terbang yang pernah berlayar melalui Kataron.

“Prajurit Idun-nim!”

Helga melambaikan tangannya dan tertawa. Bultan menggelengkan kepalanya seolah tindakannya mengganggu kesombongannya sebagai seorang prajurit, dan Merlin juga terkekeh sebelum mengisi pipanya. Sementara dia sudah lama kehilangan kemampuan untuk mengekspresikan kegembiraan seperti yang dilakukan Helga, dia benar-benar sangat bersemangat.

Pengganti Erin.

Siapa dia? Di mana dia menerima gelar seperti itu?

Menilai dari kata-kata Helga dan para prajurit Kataron, sepertinya dia bukan orang jahat. Sebenarnya, Merlin agak menyukai lelaki itu.

Sementara itu, kapal perompak terbang juga melihat mereka.

Mulut Merlin segera terbuka karena terkejut. Itu karena ada seorang Dewi Tuatha De Danann di sebelah pria yang dianggap sebagai prajurit Idun.

Dia bukan Dewi yang kuat yang mampu menyaingi para Dewa utama, tetapi dia adalah Dewi Tuatha De Danann yang layak.

Merlin merasakan wajahnya memerah. Jantungnya berdetak kencang yang sudah lama hilang semenjak pemusnahan Erin.

Justru karena emosi ini dia tidak bisa merasakannya dengan benar.

Pada saat dia menyadarinya, sudah terlambat. Bahkan para prajurit Valhalla telah merasakannya lebih cepat.

“Helga!!”

Teriakan Tae Ho menghancurkan suasana seperti gemuruh petir. Dia menendang keras ke udara dan menyerang saat Adenmaha meraung dan menjadi ular laut yang ganas. Bracky dan Harabal bergerak, dan Siri menembak anak panahnya.

Helga menggerakkan kepalanya terlalu terlambat karena, entah dari mana, serangan dahsyat tiba-tiba membuat mereka kewalahan. Bagi semua orang, serangan ganas itu dengan rapi membagi dua kapal dan sungai di bawahnya dalam satu gerakan yang lancar. Penyerang, siapapun dia, memiliki tingkat kekuatan yang mengerikan.

Kapal yang malang itu mulai bergejolak ketika Helga menelan jeritan, sangat terkejut karena menurunkan kewaspadaannya.

Penyerang mereka; dia adalah orang yang sejak lama menyatu dalam kegelapan.

Seseorang yang sekarang muncul untuk menyalurkan malam itu sendiri.

Dia dihiasi armor hitam pekat dengan helm yang menutupi seluruh wajahnya; Namun, Merlin segera tahu identitasnya.

Bagaimana mungkin dia tidak tahu, karena pedang yang dia acungkan adalah bukti yang cukup dengan sendirinya.

Ksatria itu dengan mudah menangkis tembakan Siri yang mendekat dan mendarat di tanah, segera mengayunkan pedangnya untuk kedua kalinya.

Merlin, yang matanya berkaca-kaca, membuka mulutnya dan bersumpah dengan sedih.

Dia berteriak nama ksatria dengan suara kebiadaban. Sebuah suara dikonsumsi oleh kemarahan dan kesedihan di tengah-tengah segudang emosi lainnya.

 

Perbuatan ksatria satu-satunya telah dilupakan oleh sebagian besar.

Dia memihak para raksasa pada hari kehancuran Erin. Dia telah mengangkat pedang harta karun, Clarent dan menumbangkan Raja Arthur.

Mungkin yang paling terkenal, dia adalah Ksatria Meja Bundar pertama dan terakhir yang mengkhianati Camelot.

Nama ksatria itu... adalah Mordred.
Load comments