Valhalla Saga 27-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 27/Chapter 1: Pedang Seleksi (1)

Kegelapan menyembur dari ujung pedang Mordred. Merlin berteriak, mengangkat tongkatnya untuk melepaskan kekuatannya yang besar. Kedua aliran kegelapan dan gelombang kekuatan sihir bertabrakan di atas kapal yang hancur, menyebabkan dua bagiannya bergetar keras.

Merlin tidak bisa mempercayai pemandangan di depan matanya. Dia ingin menyangkalnya.

“Dasar pengkhianat keji!”

 

Pada hari penghancuran Erin, dinding Camelot telah ditembus dengan mudah. Yang membuat para pelindung cemas, ada mata-mata, pengkhianat, tersembunyi di antara barisan mereka. Kekacauan batin mereka telah melanda Camelot sebelum pertempuran mereka melawan para raksasa bahkan telah dimulai.

Terlalu banyak orang yang kehilangan nyawanya tanpa hasil.

Para ksatria, bersiap untuk menghadapi musuh-musuh mereka dengan gagah berani, terjebak tanpa menyadari pedang yang tidak adil menusuk mereka dari belakang.

Hal yang sama bahkan berlaku untuk Raja Arthur.

Bahkan setelah sekian lama, Merlin masih merasakan darahnya mengalir ke belakang ketika dia mengingat adegan dari hari itu.

Mordred telah menusuk dada Raja Arthur dengan Pedang Berharganya, Clarent. Dia memberi sang raja luka parah yang membuatnya tidak bisa bertarung.

Jika itu tidak terjadi....

Jika api mengerikan dari konflik batin tidak menelan Camelot....

Kehancuran Erin mungkin bisa dicegah. Tidak. Walaupun itu tidak benar, jalan menuju kehancuran masih akan jauh berubah.

Seperti yang terjadi, Raja Arthur telah binasa.

Gawain, yang termulia dari semua ksatria, telah ditakdirkan tidak berbeda.

Itu sama untuk Lancelot, K, Galahad, Tristan, Bedevere....

Mengucapkan nama masing-masing adalah proses yang menyedihkan. Semua Ksatria Meja Bundar semuanya telah mati.

Karena Mordred, penyebab semua perbuatan mengerikan ini, masih hidup.

Karena pria yang menghancurkan Camelot dan Erin masih hidup!

Merlin tidak bisa menahan perasaan kesalnya. Keadaannya saat ini jauh tidak sesuai dengan kondisi orang tua yang bijak.

Mordred tidak melakukan apapun untuk menghindari kemarahan Merlin yang seperti kutukan. Dia mengutuk orang yang membencinya sampai ke ujungnya.

“Terkutuklah kata-kata jahatmu! Aku bukan pengkhianat. Aku salah satu yang berjuang untuk melindungi Camelot sampai akhir!”

Dia berteriak layaknya binatang buas dan menuangkan lebih banyak kekuatan ke arah Clarent. Saat dia melakukannya, energi gelap yang mengelilingi pedang menyebar untuk menyelimuti seluruh area. Ksatria hitam pekat tumbuh dari bayangan panjang untuk berdiri di samping Mordred. Mereka lusinan. Mereka adalah ksatria pengkhianat yang memberontak melawan Camelot di bawah kepemimpinan Mordred.

Merlin goyah. Adegan mimpi buruk di depannya terlalu mengingatkan pada hari itu, dan dia terhuyung-huyung karena terkejut. Kekuatan kakinya semakin lemah, dan dia mendapati dirinya bahkan tidak bisa berdiri dengan benar.

Mordred meringis, tatapannya dingin tertuju pada penyihir hebat. Tampaknya setelah Erin dan Camelot hilang, satu-satunya yang tersisa untuk mendengar ceritanya adalah Merlin.

“Aku hanya ingin melindungi Camelot. Aku tidak mengkhianati apapun.”

Sukacita dan kesedihan mendominasi kata-kata Mordred. Dia melanjutkan dengan nada yang mentah dengan emosi.

“Pertempuran itu tidak bisa dimenangkan! Pasukan raksasa terlalu kuat, dan bahkan jika kita menghadapi mereka secara langsung, kekalahan tidak bisa dihindari. Aku harus bernegosiasi dengan mereka. Aku harus! Untuk melindungi Camelot, untuk mempertahankannya, aku menikam Ayah sambil meneteskan air mata darah. Ya, aku menusuk Raja Arthur! Aku menghentikannya untuk membakar semuanya melalui perlawanan yang tak ada gunanya dan membuka gerbang. Aku hanya ingin melindungi Camelot!”

Tindakannya sangat bodoh, dan Mordred sudah lama menyadari itu. Para fomoire telah membakar Camelot dan melanggar janji mereka. Tidak, bahkan para fomoire yang bekerja sama dengan Mordred pada akhirnya tidak bisa mewujudkan tujuan mereka.

Raksasa Api, Surtr, telah membakar Erin hingga terlupakan. Camelot Mordred telah bersumpah untuk melindungi, bahkan dengan harga mengkhianati ayahnya sendiri, tidak berubah menjadi abu.

Mordred masih tidak bisa mengakui kesalahannya. Bahwa kebenaran pengkhianatannya sia-sia. Bahwa tindakan yang diambilnya untuk melindungi Camelot telah memastikan kehancurannya alih-alih mencegahnya.

Kesadaran itu dapat menghancurkan jiwa. Saat Mordred mengakui kesalahannya, dia akan menurunkan diri menjadi pengkhianat Erin yang diyakini Merlin.

“Aku ingin melindungi Camelot... Akulah yang seharusnya disebut pelindungnya! Apa kau menyadari kesedihanku karena menusuk dada Ayah? Apa kau tahu seberapa kuat cintaku terhadap Camelot sehingga aku melangkah sejauh ini untuk melindunginya?!”

Dia berteriak. Itu adalah ledakan emosi yang bahkan tidak bisa Mordred kendalikan setelah hampir seabad kebencian.

Mordred memohon agar Merlin memahaminya, untuk menerima bahwa dia tidak salah, dan bahwa tindakannya telah dibenarkan. Dia berharap Merlin akan menghiburnya dan mengatakan bahwa bukan dia yang jahat melainkan raksasa.

Jauh di lubuk hati, Mordred tahu bahwa ini adalah mimpi yang bodoh. Itu tidak mungkin, tapi dia tidak bisa menahannya.

Keinginannya adalah teriakan jiwa yang tersiksa memohon bantuan.

Mungkin itu menjelaskan mengapa dia mengejar kemuliaan Camelot seperti orang gila. Daripada bercita-cita untuk mengembalikan kemuliaan Camelot sekali lagi, dia mungkin hanya berharap dari orang yang selamat dari Camelot untuk mendengar bahwa tindakannya tidak salah.

Merlin terengah-engah. Rasanya semua kekuatannya dihisap dari tubuhnya. Mordred benar-benar gila. Dia menjadi orang gila yang mengoceh, rusak di bawah gunung rasa bersalah.

Mordred menangis di balik helmnya. Dia mengikuti fomoire ke Midgard dan hidup hampir seratus tahun seperti mayat. Dia berteriak ke arah Merlin sekali lagi.

“Aku bertanya apakah kau tahu! Tentang perasaanku! Kesedihanku!”

“Aku tidak tahu, bangsat. Aku bahkan tidak mau tahu!”

Yang menjawab adalah Bracky. Dia mengayunkan palu dan petirnya segera meledak ke arah para hantu Camelot. Lantas dia memelototi Mordred.

Dia telah mendengar garis besar umum dari cerita tersebut saat menyerang.

Bracky secara kasar bisa membayangkan apa yang telah dilakukan pria itu dan apa motifnya melakukannya.

Itu hal yang bodoh. Jika dia benar-benar ingin melindungi Camelot, dia seharusnya bertarung sampai akhir seperti saudara-saudaranya. Dia telah bersumpah untuk membela semua yang baik dari yang jahat.

Begitu juga jalur seorang ksatria, dan para prajurit Valhalla memiliki kepercayaan yang sama.

Bracky tidak mengatakan hal-hal ini dengan sia-sia. Dia malah fokus pada Mordred dan merenungkan bagaimana dia bisa mengalahkannya.

Lagipula, mereka berada di tengah-tengah pertempuran. Dia tidak ingin berbagi percakapan sepenuh hati dengan seseorang yang bahkan bukan cantik tapi bajingan mengenakan zirah hitam.

Petir melengkung. Kilat guntur miniatur terdengar saat hantu Camelot binasa karena serangan maut itu.

Mordred menatap Bracky dengan sikap acuh tak acuh, dan banyak hantu Camelot mulai bergerak ke arahnya.

Bracky tidak goyah ketika dia menyiapkan palu. Siri dan Harabal, yang baru saja tersentak kemudian, berdiri di sisi Bracky. Bersama-sama, mereka menghadapi hantu yang datang.

‘Dia mungkin gila, tapi tingkat kekuatannya mencengangkan. Ingat, bahkan Ksatria Meja Bundar yang terlemah pun setidaknya memiliki tingkat superior.’

Cuchulainn berbicara dengan tergesa-gesa. Tae Ho mengaktifkan ‘Prajurit Idun’ dan ‘Peralatan Prajurit’ bersamaan pada saat yang sama. Kekuatan Caladbolg itu luar biasa, dan karena bentuknya yang canggung, sulit untuk ditangani dalam jarak dekat.

Pedang sihir Vein Blade, yang dia peroleh setelah mengalahkan pahlawan yang merosot, Ra Chrysa, muncul di atas pecahan pedang tak dikenal. Bersama-sama, mereka membentuk aura yang kuat.

Dia segera menyerbu melalui jalan yang telah dibuka Bracky dan Harabal. Dia mendekati Mordred dalam sekejap dan mengangkat pedangnya ke depan.

Saat kedua pedang itu bertabrakan, tak ada suara yang mirip dengan benturan logam tajam. Namun, kebencian yang ditimbulkan oleh Clarent tidak hanya menelan kebisingan. Itu juga mulai dengan cepat memakan kekuatan sihir Vein Blade.

Tatapan Mordred menusuk ke arah Tae Ho dengan mata menyala. Dia menerapkan kekuatan besarnya dalam upaya untuk mengakhiri Tae Ho dengan satu gerakan.

Tae Ho menyipitkan matanya. Melalui kalimat bangsa Milesia, dia menerapkan pada Vein Blade kekuatan Dewa. Itu diperebutkan melawan antipati Clarent dan bertahan melawan serangan Mordred.

Kedua pendekar pedang mulai bertukar serangan. Saat mereka bertarung, bayangan tak terhitung dari bilah mematikan membuat udara di sekitarnya menjadi hiruk-pikuk.

Bracky dan Harabal tidak bisa membantu Tae Ho. Di samping Camelot, keterampilan yang ditampilkan oleh Tae Ho dan Mordred terlalu jauh dari kemampuan mereka untuk mencocokkan. Siri, sementara sangat ingin membantu Tae Ho, juga harus menggertakkan giginya dan melawan para hantu.

Seperti Cuchulainn, Adenmaha cukup tahu kekuatan yang bisa dimiliki Ksatria Meja Bundar. Karena itu, dia memusatkan perhatiannya pada berurusan dengan hantu dari awal. Dia memuntahkan semburan es untuk mencegah mereka mendekati sungai, sementara Valkyrie Ingrid menyelamatkan para prajurit yang berkeliaran dan orang-orang Kataron yang jatuh ke sungai. Tindakannya putus asa karena arusnya kuat dan airnya membeku.

“Tae Ho!”

Siri memasukkan anak panah ke busur silangnya dan berteriak ngeri. Itu karena pedang Tae Ho telah hancur di bawah serangan Mordred.

Tae Ho dengan cepat mereformasi Vein Blade, tapi masalahnya masih ada.

Kekuatan Clarent terlalu kuat. Teramat kuat.

Dia hampir tidak bisa menahannya bahkan dengan dikuatkan kekuatan Idun.

Ada masalah lain yang lebih serius. Perbedaan yang nyata dan jelas di antara mereka.

Tae Ho akhirnya mengerti kekuatan belaka Ksatria Meja Bundar.

Kontras antara ilmu pedang mereka bagai lilin dengan matahari.

Sampai sekarang, musuh-musuh yang dia hadapi sangat mirip binatang. Raksasa menggunakan kekuatan dan kelincahan alami mereka dan tidak membutuhkan teknik atau seni bela diri yang tepat.

Mordred berbeda. Meskipun dia sudah lama merosot dan mengkhianati Camelot, dia masih seorang Ksatria Meja Bundar.

Pedang Mordred menekan Tae Ho tanpa ampun. Dia tak bisa bertarung seperti dia melawan raksasa. Dia menghadapi Mordred dengan kemampuan fisiknya yang diperkuat oleh ‘prajurit Idun’, tapi itu tidak cukup.

Batasnya sudah jelas.

‘Kembali! Beri jarak dulu!’

Cuchulainn menjerit di telinganya, dan Tae Ho berusaha menciptakan ruang dengan meledakkan kekuatan Idun; Namun, Mordred tidak mengizinkannya. Claret berputar dengan cara membutakan untuk memblokir pedang Tae Ho dan meremas kekuatan Idun dengan kebenciannya. Sementara Mordred tidak bisa menghentikan ledakan, mengendalikan arahnya cukup mudah.

Tae Ho tersandung ketika ledakan melesat ke arah yang aneh. Ketika pertahanannya rusak, Ingrid mengintervensi pada detik terakhir. Dia mengayunkan pedang seperti harpun dan menebas di pinggang Mordred, tapi Mordred memblokir serangannya terlalu mudah.

“Ini ringan.”

Mordred tersenyum lembut dan berbicara dengan nada pelan. Saat dia melakukannya, Pedang Berharga, Clarent, memancarkan kebencian yang mencakup segalanya dengan niat menelan Ingrid sepenuhnya. Ingrid berusaha menarik pedangnya dan menghindari gelombang energi, tetapi itu mustahil. Kedua senjata itu disatukan, dan pada saat dia meninggalkan pedangnya, kejahatan sudah mencapai dirinya.

Ingrid meringis sebelum menjerit kesakitan. Tae Ho meraung dan menyerbu ke arah Mordred, tapi yang terakhir mengetahui serangan Tae Ho seolah-olah itu adalah permainan anak-anak. Dia mengayunkan Clarent tanpa ragu-ragu.

Vein Blade sekali lagi hancur, dan ujung Clarent terukir dalam ke bahu Tae Ho.

Itu bukan luka sederhana. Saat pedang menyentuh dagingnya, Tae Ho merasakan sakit di luar imajinasi. Itu adalah efek dari kebencian yang dikandung Clarent.

Kekuatan Idun melonjak untuk melindungi Tae Ho. Ini saja menghentikan pikiran Tae Ho dari kehancuran.

Pedang Berharga, Clarent.

Pedang yang melambangkan takhta kerajaan dari spesies yang tinggal di luar Erin.

Mordred bukan orang yang mabuk karena kesuksesan sesaat. Terlepas dari kegilaannya yang jelas, dia masih seorang Ksatria Meja Bundar. Dia mengayunkan Clarent dengan cepat dan mencoba memutuskan kepala Ingrid dan Tae Ho.

Namun, Bracky tidak membiarkannya melakukan itu. Dia menembakkan kilat petir tanpa pikir panjang. Guncangan mungkin telah melukai Ingrid dan Tae Ho, tetapi tidak ada ruang untuk mempertimbangkan dampak seperti itu.

Mordred mengubah arah pedangnya. Dia menghancurkan petir menggunakan kebencian di dalam Clarent.

Cuchulainn merasa frustrasi. Kekuatan gabungan Mordred dan Clarent terlalu kuat. Seorang prajurit yang tiada taranya telah memperoleh pedang sihir.

Untuk bertarung di tanah yang rata, diperlukan pedang yang sebanding dengan Clarent. Terlepas dari konsekuensinya, mereka harus mengungkap Caladbolg.

Pada saat itu-

Merlin, yang sekarang telah mendarat di tepi sungai, meletakkan tangannya di atas pedang bukannya tongkat. Dia, seorang penyihir hebat Camelot, telah menilai bahwa Clarent telah diperkuat beberapa kali. Para hantu Camelot bertanggung jawab untuk ini.

Orang tidak bisa melihat semuanya hanya dengan mata mereka. Ribuan hantu tinggal di dalam Clarent. Mereka adalah jiwa orang-orang yang mati ketika Camelot dihancurkan.

Merlin harus membebaskan mereka, dan hanya ada satu hal yang mampu melakukannya.

Pedang yang melambangkan Raja Camelot yang sebenarnya.

Pedang legendaris yang ditarik Raja Arthur dari batu.

Merlin mengirim kekuatan sihir membanjiri Caliburn. Kemuliaan Camelot menampakkan dirinya.

Mordred segera merasakannya. Dia menendang tanah dan mendekati Merlin tanpa berpikir panjang.

Anehnya, Merlin berbalik darinya. Setelah melihat tindakannya, Merlin selesai menerapkan kekuatan sihir kepada Caliburn dan menjauhkannya dari Mordred.

‘Kenapa?’

Mordred bingung; Namun, instingnya mengetahui lebih baik darinya. Dia menghentikan Clarent di tengah ayunan dan mengulurkan tangan ke Caliburn.

Clarent mengeluarkan jeritan gembira ketika Mordred mengungkapkan ekspresi banyak emosi campur di balik helmnya. Dia menyarungkan Clarent dan meraih sarung Caliburn.

Dia berharap untuk menariknya dan akhirnya membawa pedang Camelot yang sebenarnya.

Namun, terlepas dari upaya terbaiknya, pedang itu menolak untuk bergerak. Tampaknya hampir seperti pedang dan sarungnya menjadi satu, dan itu bahkan tidak berbunyi.

Merlin tersenyum, karena dia menyaksikan adegan seperti itu terjadi berkali-kali sebelumnya. Tak ada yang bisa menarik Caliburn tanpa berkat Raja Arthur.

Mordred meraung sedih. Dia mengeluarkan tangisan kesal pada Caliburn yang diam di tangannya, dan kemudian kebencian besar muncul dari dalam dirinya.

Namun, Caliburn tidak tergerak.

Alasannya sangat sederhana.

Itu bukan karena Mordred mengkhianati Camelot juga bukan karena dia bajingan yang telah membunuh ayah dan rajanya sendiri.

Itu adalah sesuatu yang sejak lama Merlin sadari.

Caliburn sudah memiliki pemilik. Pedang Seleksi, Caliburn, telah memilih tuannya setelah kematian raja Arthur dan abad berikutnya.

Sarung yang dicengkram Mordred tiba-tiba meleleh, dan begitu pula gagang yang dibuat Merlin untuk itu.

Bilah Caliburn muncul saat memancarkan aura benar dari panas yang hebat. Itu berubah menjadi cahaya di tangan Mordred, yang ingin memegang di atas segalanya, lalu tersebar.

Itu telah menghilang.

Tidak, bukan begitu.

Mordred menangis dalam kesedihan yang tidak bisa dia tahan dan perlahan berbalik.

Partikel-partikel cahaya berkumpul di gagang potongan pedang tak dikenal, membentuk bentuk khas pedang.

Pedang Pembebasan, Caliburn.

Pedang yang hanya mematuhi Raja Camelot yang sebenarnya.

Sekarang, Tae Ho juga menyadari identitas pedang dan kebenaran niatnya.

Tapi itu tidak berhenti sampai di situ.

Kata-kata yang dikatakan bangsa Milesia kepadanya mengatakan demikian. Caliburn berbicara kepadanya.

Dia memikirkan wajah Heda, dan dia ingat kata-kata yang dia katakan padanya.

Pedang Seleksi, Caliburn.

Pedang yang dengan sendirinya bisa dianggap sebagai legenda.

[Tingkat Sinkronisasi: 45%]

Tae Ho menarik napas dalam-dalam saat dia menambahkan kekuatan Idun ke Caliburn. Itu kemudian memancarkan cahaya putih yang murni.

Dia menerima legenda dalam senjata itu, dan dengan demikian dia memulai saga baru.

[Saga tingkat legenda]

Orang bijak menubuatkan kemuliaan Camelot yang bersinar bagai matahari.

[Raja Camelot]

Caliburn berteriak gembira.

Itu menyatakan kelahiran seorang raja baru.
Load comments