Valhalla Saga 27-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 27/Chapter 3: Pedang Seleksi (3)

Tae Ho tengah memikirkan–
  1. Dia berada di Midgard. Valkyrie tidak bisa dengan mudah turun ke tempat ini kecuali mereka sebagian dematerialisasi untuk mengambil jiwa prajurit mereka.
  2. Heda pernah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bisa bertemu dengannya melalui cara normal.
  3. Tae Ho belum benar-benar mengaktifkan ‘Prajurit yang Bertemu Valkyrie’.
  4. Pintu kabin belum dibuka.
Mempertimbangkan semua hal yang tercantum di atas, Tae Ho sampai pada kesimpulan rasional bahwa Heda di atasnya tidak nyata atau palsu tetapi orang lain.

Karena itu, Tae Ho membenturkan dadanya dua kali dan mengekspresikan sikapnya.

“Prajurit Idun menyapa Dewi Masa Muda.”

“Kau berpikiran rasional.”

Heda mengangkat alisnya dan tersenyum ketika lingkungan mereka mulai berubah. Dinding kabin jatuh ke lanskap dataran luas, dan pohon apel besar bisa dilihat di tengah.

Itu adalah pesan dewatayang terjadi dalam mimpinya. Sepertinya dia bermimpi sejak dia membayangkan memanggil Heda dengan menggunakan saganya.

Tae Ho menghela napas tanpa sadar. Ini karena, terlepas dari penilaian terbaiknya, dia masih merasa bahwa ada sedikit peluang baginya untuk benar-benar menjadi Heda.

“Hei, bukankah kau terlalu kecewa? Aku sedih. Kau adalah prajuritku, tapi kau hanya mencari Heda.”

Idun kembali ke bentuk aslinya dan menyilangkan lengannya sambil menggerutu. Namun, ketika dia berbalik, dia tampak dalam suasana hati yang cukup baik.

Tae Ho membuka dan menutup mulutnya beberapa kali tanpa tahu bagaimana harus menjawab. Untuk memperlakukan Dewi dengan baik adalah permintaan yang sangat berlebihan untuk Tae Ho, seseorang yang kehidupan masa lalunya hanya dihabiskan untuk bermain game.

Saat Tae Ho mengerang dalam hati, Idun menggelengkan kepalanya padanya.

“Aku bercanda! Berhentilah mengeluh.”

Mungkin untuk meredakan Tae Ho, Idun tertawa sedikit lebih keras.

“Tapi prajuritku, aku ingin tahu tentang satu hal. Kalau kau sangat ingin bertemu Heda, mengapa tidak menggunakan tiket pemanggilan? Heda juga ingin tahu kenaopa kau belum memanggilnya.”

Sudah seminggu sejak Tae Ho tiba di Midgard. Apakah dia menyimpan tiket karena itu adalah barang sekali pakai?

Sekali lagi, Tae Ho merasa sulit untuk menjawab. Itu karena dia tiba-tiba teringat percakapannya dengan Cuchulainn.

“Hm... yah, kau pasti punya pikiran sendiri. Cobalah untuk tidak menyimpannya melewati tujuan penggunaannya.”

Idun selesai berbicara dan kemudian duduk di atas batu besar dan menepuk kursi di sebelahnya.

“Duduk. Ada hal-hal yang ingin kudengar.”

Tae Ho dengan rendah hati duduk. Walaupun Idun tidak memintanya, dia juga punya hal untuk didiskusikan dengannya.

Idun bertanya-tanya sejenak apa yang harus disebutkan terlebih dahulu sebelum akhirnya angkat bicara.

“Um, benar. Mari kita bicarakan ini dulu.”

Idun meletakkan tangannya di atas tangan Tae Ho dan memegangnya sebelum dia bahkan bisa bereaksi.

“Adenmaha bilang bahwa kau telah menemukan saga yang menarik, bukan?”

Ketidakjelasan kata-katanya sangat jelas.

Tae Ho menatap tangan Idun yang bersandar di kepalanya dan kemudian menjelaskan saga baru yang dia pelajari dengan sedikit gugup.

Dia jelas memilih untuk membahas ‘Prajurit yang bertemu Valkyrie’ alih-alih ‘Raja Camelot’.

“Hm, jadi kau juga bisa membuat salinan Valkyrie lain dan bukan hanya Heda?”

“Ya. Tampaknya jumlah pertemuan dan berkat.... dan koneksi yang dimiliki Valkyrie denganku semua memengaruhi kemampuan salinan juga.”

Setelah pertarungannya dengan Mordred, Tae Ho telah menguji kinerja Heda palsu dan Ingrid palsu, dan perbedaan dalam kemampuan mereka terlalu jelas.

Ketika menyangkut kecakapan tempur saja, salinan Heda hampir sepuluh kali lebih kuat, dan gerakan tepat dan perintah rumit yang bisa mereka lakukan juga unik.

Tetap saja, bukan salinan Ingrid yang tidak berguna. Malah, Heda jauh lebih kuat. Seperti valkyrie mana pun dalam saganya, Ingrid pasti bisa tumbuh lebih kuat.

‘Malam ini juga, aku juga menghadapi skenario peningkatan kekuatan.’

Itu sedikit, tetapi hubungannya dengan Ingrid semakin kuat, dan dia juga menerima berkat Njord.

‘Jumlah maksimum yang bisa kudaftarkan adalah sembilan, jadi saga penuh seharusnya membiarkan aku memanggil sembilan Valkyrie asli, kan?’

Memikirkan saga yang dimaksimalkan, bayangan yang cukup bagus terbentuk dalam benaknya.

‘Sejauh ini, aku telah bertemu total tujuh Valkyrie.... dan jika aku menambah jumlah Valkyrie yang kutahu selain sering menerima berkat mereka......’

Itu adalah prospek yang menarik. Selain itu, saga ‘Peralatan Prajurit’ berkembang perlahan tapi pasti, dan jumlah peralatan yang bisa dia buat kembali terus meningkat.

Dia akan bisa memanggil Valkyrie serta mempersenjatai mereka dengan peralatan yang dibuat oleh ‘Peralatan Prajurit’.

Mayoritas ksatria naga, peralatan Kalsted, memiliki kekuatan spesial sehingga Tae Ho akan dapat terus menyerang melalui penggunaan efek sinergi.

Senyum muncul di wajahnya hanya dari memikirkannya. Tae Ho berbicara tentang pengujian dan penggunaan kemampuan yang direncanakan dengan wajah yang terinspirasi. Itu adalah presentasi yang sangat panas.

Untuk menangkal sikap Tae Ho yang hangat, sikap Idun menjadi sangat dingin.

“Kalau begitu, ya? Kau ingin pergi dan menerima berkat dari Valkyrie lain yang berani. Kau mungkin akan diberkati tidak hanya di dahi. Bagus untukmu.”

Meskipun dia hanya meniru cara berbicara Heda, kata-katanya mengandung rasa dingin yang nyata. Saat Tae Ho menelan ludah, Idun terkikik dan melanjutkan.

“Aku hanya mengatakan, Heda akan berbicara seperti ini. Yah, itu agak mirip denganku juga........”

Tangan Idun masih bersandar di kepala Tae Ho. Dia berhenti sejenak untuk melepasnya dan kemudian mengangkat bahu.

“Tetap saja, aku seharusnya tidak melakukan apapun untuk mencegahmu memperkuat kemampuanmu. Tolong, terima berkat dari Valkyrie lain tanpa ragu.”

Nada suaranya jelas bertentangan dengan kata-katanya.

Idun saat ini tampaknya semakin merajuk.

Sementara Tae Ho berkeringat dingin, tidak yakin dengan langkah selanjutnya, Idun memperbaiki postur tubuhnya dan kemudian tertawa.

Dia tidak menyatakan kata-katanya sebagai lelucon seperti biasa.

Dia diam sesaat, dan dia beralih ke topik lain.

“Prajuritku Tae Ho, mari kita berhenti berbicara tentang hal-hal ringan seperti itu dan fokus pada hal-hal berat.”

Dia benar. Banyak hal yang lebih penting telah terjadi dalam kurun waktu satu hari.

Pedang Seleksi, Caliburn.

Mordred, Ksatria Meja Bundar, dan Pedang Berharga, Clarent.

Pertemuan dengan penyihir hebat Camelot, Merlin.

Dan saga tingkat legendaris baru, ‘Raja Camelot’.

Bahkan setelah berfusi dengan pedang tak dikenal Tae Ho, Caliburn masih memegang bentuk gagang. Jika dia adalah Tae Ho dari masa lalu, dia akan berjuang dengan beberapa hipotesis, tetapi sekarang dia memiliki kalimat dari bangsa Milesia.

Penampilan Caliburn itu disengaja, karena sekarang bisa dikombinasikan dengan ‘Peralatan Prajurit’.

“Ini kebetulan yang luar biasa. Tidak- haruskah aku mengatakan itu keberuntungan?”

Untuk bagian pedang yang dia kumpulkan di Svartalfheim menjadi bagian dari Caliburn.

Namun, Idun menggelengkan kepalanya. Dia memikirkan kisah yang dia dengar dari ketiga saudari itu dan berbicara.

“Tidak ada kebetulan sama sekali di dunia. Kekuatan takdir mendorong setiap tindakan yang ada. Aku hanya bisa percaya bahwa pertemuanmu dengan Caliburn dipimpin oleh kekuatan takdir seperti itu.”

Caliburn hampir bisa dikatakan sebagai pedang takdir. Itu adalah pedang yang menolak untuk menyerah pada siapapun yang tidak memenuhi syarat untuk menanggungnya.

Tentu saja, orang tidak bisa sepenuhnya mengecualikan faktor kebetulan; Namun, Idun hanya menganggapnya sebagai takdir yang hanya bertindak bila perlu. Pertanyaan tentang keberadaan takdir mungkin akan selamanya tidak terjawab.

Tae Ho kemudian terus berbicara tentang ‘Raja Camelot’.

Itu adalah saga yang rumit seperti ‘Prajurit Abadi’ yang berisi saga-saga lain yang lebih kecil, meskipun ia menggunakan Caliburn sebagai dasar alih-alih Tae Ho sendiri.

Itu adalah kisah yang cukup menarik. Setelah menerjemahkan legenda Caliburn menjadi saga berarti ia juga bisa membuat kekuatan peralatan lain menjadi saga.

Ada batasan yang jelas. Dia tidak akan bisa membuat saga dari setiap peralatan. Itu hanya diterapkan pada senjata legendaris seperti Caliburn.

Namun demikian, Tae Ho sudah memiliki beberapa senjata yang memiliki kualitas itu.

Tombak dari satu serangan / satu-pembunuhan, Gae Bolg.

Guntur yang bisa membasmi gunung, Caladbolg.

Tae Ho memberi Idun senyum antusias, dan dia dengan hangat meletakkan tangannya di atas kepala Tae Ho lagi sebelum berkomentar.

“Ini adalah saga yang sangat luar biasa, tetapi jauh lebih dari itu. Kerajaan Camelot juga sangat penting.”

Camelot sudah tidak ada lagi.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa takhtanya kini menjadi raja pengembara tanpa tanah atau warga.

Idun tidak melihatnya dalam hal seperti itu. Meskipun Erin sudah lama dihancurkan, kursi penerus Erin memiliki makna yang melampaui pembusukan waktu yang lambat. Itu tidak berbeda untuk Raja Camelot.

Bagaimanapun juga, Camelot adalah legenda dalam dirinya sendiri. Meskipun kehancurannya, orang-orang masih tetap mengikuti kehendaknya.

Saat Tae Ho perlahan mengangguk memahami, Idun tersenyum tipis.

Dia memandang Tae Ho dengan mata lembut dan kemudian berubah serius ketika dia berbicara tentang topik yang akan datang.

“Kita perlu membahas fomoire.”

Tujuan sebenarnya dari ekspedisi ini adalah penghancuran markas fomoire, untuk menghancurkan musuh yang telah menggali dalam-dalam ke Midgard.

Pada saat kepergian awal Tae Ho, Idun tidak memiliki banyak informasi tentang masalah ini, tetapi segalanya berbeda.

Masing-masing dan setiap Dewa Asgard mengerti bahwa tidak ada yang bisa diraih dengan meninggalkan Dewi Masa Muda, yang telah membangkitkan pohon apel emas, dalam suasana hati yang buruk untuk waktu yang lama.

“Odin telah memperhitungkan bahwa ekspedisimu mungkin menemui raja fomoire, Bress si Tiran, dalam pertempuran ini. Meskipun tim garis depan hanya terdiri dari sepuluh orang, konfrontasi terakhir akan terdiri dari jumlah yang jauh lebih besar.”

Idun tidak bisa mengetahui skala atau strategi yang tepat saat ini, tetapi dia yakin akan satu hal.

“Pertempuran ini akan menjadi bentrokan terbesar di Midgard sejak pembentukan penghalang besar.”

Idun menghela napas. Dia kemudian meraih tangan Tae Ho dan meletakkan bibirnya di dahinya.

“Kembalilah dengan selamat, prajuritku. Karena Heda dan aku benar-benar berharap untuk itu.”

Cahaya keemasan samar menyebar dari dahi Tae Ho untuk melingkupi tubuhnya. Itu adalah berkat yang berisi harapan terbaik Idun.

“Semoga berkatku menemanimu.”

Idun tersenyum dalam cahaya.

Dan Tae Ho memejamkan matanya perlahan.

 

“Hei! Aku menyuruhmu beristirahat dengan baik, tapi bukankah kau beristirahat terlalu baik?”

Itu adalah suara kasar dan sentimental. Tae Ho membuka matanya dengan perasaan grogi dan menyipitkan mata pada pemilik tangan besar yang telah mengguncangnya.

“Bracky.”

“Katakan saja matahari sudah berada di puncaknya, tapi masih sangat pagi. Aku datang untuk membangunkanmu karena semua orang bosan menunggu. “

Sepertinya dia benar-benar tidur lama, dan tubuhnya cukup kaku. Tae Ho meregangkan tubuhnya yang sakit dan melontarkan pertanyaan dengan suara sedih.

“Bagaimana dengan yang lainnya?”

“Mereka sudah bangun. Sebenarnya, kami ingin membuatmu tidur agak lama karena apa yang terjadi kemarin.....Ada orang yang sangat senang bertemu denganmu. Mereka cemas bertanya-tanya kapan kau akan bangun, dan aku tidak bisa terus memperhatikan mereka sehingga aku datang untuk menjemputmu.”

Tae Ho tahu siapa yang dia sebutkan sebelum dia bahkan berbicara.

Ekspresinya menjadi penuh dengan pemikiran ini dan Bracky mendecakkan lidahnya.

“Mm, kau sama seperti biasanya. Apakah benar-benar menarik bertemu seorang pria tua? Tentu saja Putri Helga sangat manis dan cantik.”

Tae Ho hanya tersenyum menantang dan tidak menjawab.

Pria tua yang akan ia temui hari ini memang sangat istimewa.

Penyihir hebat Camelot, Merlin.

Seorang pria yang keberadaannya bisa disebut legendaris sebagai kawan Raja Arthur.

Tae Ho menarik napas dalam-dalam dan keluar dari kabinnya. Tidak sulit melihat Merlin duduk tenang di luar kapal perompak terbang.

Merlin tersenyum lembut ke arah Tae Ho saat dia mendekatinya. Dia dengan ringan mengekspresikan etiket sebelum berbicara.

“Kupikir penting untuk membawa pengetahuan tentang Rajaku yang baru ke peristiwa terkini. Karena itu, aku akan berbicara tentang peninggalan Erin yang kukumpulkan pertama kali.”

Tae Ho mengedipkan matanya pada kata-kata Merlin yang tak terduga dan memberinya anggukan bahagia.

Dia menahan rasa pusingnya dengan sekuat tenaga.
Load comments