Valhalla Saga 27-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 27/Chapter 4: Pedang Seleksi (4)

Merlin tidak terburu-buru mengenal kepribadian dan sifat manusia Tae Ho.

Logikanya sederhana, karena Pedang Seleksi, Caliburn, sudah memilih Tae Ho sebagai tuannya.

Caliburn tidak meminjamkan kekuatannya begitu saja. Walaupun dibiarkan berkarat selama ribuan tahun, Caliburn bukanlah pedang untuk mengakui seseorang tanpa kualifikasi yang tepat.

Itu sama dengan Raja Arthur. Merlin tidak kecewa mengetahui bahwa Caliburn telah memilih anak kecil yang rapuh sebagai pembawanya. Otoritas pedang itu sangat kuat.

Dia rela menawarkan jasanya sebagai penasihat setia tuan muda karena keputusan pedang. Satu-satunya hal yang dia khawatirkan adalah cara yang benar untuk membimbingnya.

Ketika dia mengenang, dia menyadari situasi saat ini memiliki banyak kesamaan. Dia pertama kali menarik perhatian raja muda dengan berbicara tentang harta dan hambatan yang dia hadapi suatu hari.

Merlin tersenyum nyaman ketika berbicara dengan Tae Ho, sementara Tae Ho tampaknya berjuang dengan menjaga sikap yang dingin.

Itu tidak benar-benar adil untuk membandingkan Raja Arthur sebagai seorang anak dengan Tae Ho yang sudah dewasa, tapi itu perbandingan itu tidak dapat dihindari. Karena tenggelam dalam ingatan seseorang adalah hak istimewa orang tua.

Merlin memejamkan mata perlahan. Untuk menceritakan kisahnya dengan tepat, ia harus menghidupkan kembali kenangan menyakitkan sebelum yang baik.

“Ada pertempuran besar pada hari kehancuran Erin. Dari Asgard datanglah Dewa Guntur dengan pasukan besar untuk membantu kami, tetapi mereka tiba terlambat.”

Ketika dia mengumumkan gelar Thor, Bracky muncul dari udara terbuka untuk duduk di samping Tae Ho. Helga, yang duduk di samping Merlin, mengedipkan matanya yang besar dan jernih pada kisah yang mendadak dan asing itu.

“Raja Arthur termasuk, sebagian besar Ksatria Meja Bundar kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran itu. Aku berhasil menyelamatkan diri, tetapi harganya mahal. Setelah sihir yang kugunakan untuk bertahan hidup terurai, puluhan tahun telah berlalu. Perang Besar telah berakhir di Asgard.”

Merlin sengaja tidak jelas. Pertama, dia bermaksud berbicara tentang warisan Erin, bukan kematian Raja Arthur dan Ksatria Meja Bundar.

Mengingat hari itu sangat menyakitkan dan sulit baginya.

Merlin ingat saat terakhir kehidupan Raja Arthur. Dia tidak bisa melupakan punggung sang Raja ketika dia menyerbu ke barisan musuh untuk mengulur waktu bagi beberapa orang yang selamat dari Camelot untuk melarikan diri.

Bagaimana mungkin hanya dia yang selamat?

Mengapa penyihir raja tidak melindunginya dengan lebih baik?

Jawabannya adalah tanda pada jiwanya.

Merlin membuka matanya perlahan dan menatap Tae Ho sambil menunggu untuk dikritik. Dia takut respon Tae Ho.

Tae Ho tidak mengatakan apa-apa, meskipun ekspresinya melarat. Matanya tampak khawatir akan kesejahteraan Merlin, tetapi Merlin hanya tersenyum sebagai tanggapan.

Dari samping Tae Ho, Bracky mendecakkan lidahnya dan dengan nyaman menepuk pundak Merlin seolah-olah bebannya terlalu berat untuk ditanggung orang tua.

Tentu saja, itu masih tindakan kasar. Terlepas dari itu, apresiasi Merlin untuk para prajurit Valhalla semakin bertambah.

“Setelah aku bangun, aku mulai mengumpulkan warisan Erin.”

Pemusnahan sudah terlalu mendadak. Raksasa Api, Surtr, menghancurkan segalanya tanpa berpikir untuk memerintah Erin, jadi Merlin tidak berdaya untuk mencegah banyak warisan memasuki tangan musuh atau dihancurkan sama sekali.

Hal pertama yang dia cari adalah barang peninggalan milik Raja Arthur dan Ksatria Meja Bundar.

“Ksatria Meja Bundar yang selamat dari Camelot pada hari itu masih kehilangan nyawa dalam Perang Besar sesudahnya. Mengetahui hal ini, aku pergi untuk mengungkap jejak-jejak Perang Besar yang tersisa di seluruh dunia. Untungnya, aku dapat mencapai sesuatu.”

Itu tidak mudah mencari warisan seperti fomoire, tapi dia masih seorang penyihir hebat Camelot. Tak ada orang di dunia ini yang tahu lebih banyak tentang senjata magis selain dia.

Arondight, pedang Lancelot, Ksatria Meja Bundar terkuat, jatuh ke tangan fomoire. Untungnya, Merlin masih dapat mengambil Gallatin, pedang Gawain, Ksatria Matahari. Gawain memiliki kekuatan yang sebanding dengan Lancelot.

Gallatin, pedang kembar Excalibur, adalah salah satu senjata terbaik di antara yang dimiliki Merlin.

Karena itu, Merlin menyegelnya dengan mantra yang paling kuat dan menyembunyikannya di tempat yang tidak akan pernah ditemukan oleh para fomoire.

“Gallatin ada di Vanaheim.”

Vanaheim, tanah Vanir.

Ingrid, yang juga bergabung dengan grup itu, membuka matanya lebar-lebar karena terkejut. Itu mengejutkan mengetahui bahwa manusia hidup telah memasuki Vanaheim. Ras Vanir bahkan tidak menyambut Aesir, ras dominan di Asgard.

“Itu... bisa dimengerti. Para fomoire tidak akan pernah mencarinya di sana.”

Vanaheim adalah dunia kecil dibandingkan dengan Asgard yang raksasa. Tidak mungkin bagi fomoire dari elemental di bawah tanah. Elemental adalah bawahan Vanir dan memiliki mata dan telinga yang sensitif.

“Itu bukan jarak yang bisa kita lewati hanya dalam sesaat.”

Harabal mendecakkan lidahnya seolah itu disayangkan. Ketika pertempuran saat ini melawan fomoire menjulang di depan mereka, mereka tidak bisa melakukan perjalanan ke Vanaheim.

‘Aku bisa mengerti mengapa dia menanam pesan itu di Liberatus.’

Kata Cuchulainn sambil tersenyum pahit. Tae Ho juga ingat kata-kata yang dikatakan Merlin dalam pesannya.

Merlin menyembunyikan kebenciannya melalui lelucon.

“Matamu terlalu panas, jadi aku hanya akan berbicara tentang warisan di sini di Midgard.”

Merlin mendiskusikan setiap warisan di Midgard secara detail. Meskipun tidak sekuat Gallatin, semuanya adalah senjata magis dengan asal-usul yang mendalam.

Sayangnya, masalah letak yang sangat jauh.

“Apa kau sakit? Suatu penyakit di mana kau tidak bisa santai kecuali kau menyebarkannya sejauh mungkin?”

Ketika Harabal bertanya dengan mata absurd, Merlin mendengus pahit.

“Itu adalah satu-satunya cara untuk memastikan arah pengganti Erin. Selain itu, aku hanya menyebarkan sebagian. Kebanyakan berkumpul di satu tempat tertentu.”

Tae Ho yakin itu adalah tempat yang disebutkan dalam pesan di dalam prototipe Liberatus.

Ketika Bracky menyebutkan tempat yang hampir tidak diingatnya, Ingrid tersenyum dengan matanya dan berkata.

“Jika tempat itu, kita akan bisa melewatinya selama misi ini.”

Misi mereka menghancurkan markas fomoire adalah rahasia.

Bahkan para prajurit Midgard dan orang-orang percaya yang bepergian bersama mereka tidak tahu tujuan mereka yang sebenarnya. Mereka percaya bahwa para prajurit Valhalla hanya bepergian untuk mengungkapkan perubahan tak terduga di Midgard.

Karena itu, Merlin juga tidak mengetahui tujuan sebenarnya dari misi mereka.

“Kita juga tidak punya waktu untuk berbicara lama.”

Percakapan pertama yang mereka lakukan sejak pertemuan sudah menjadi percakapan yang berharga.

Ketika mereka menyimpulkan dengan keputusan untuk mengunjungi tempat persembunyian Merlin, Tae Ho membuka mulutnya dengan ragu-ragu.

“Kau tidak tahu apa-apa tentang Excalibur?”

Excalibur, pedang Raja Arthur.

Itu adalah Pedang Dewa terkuat yang bisa digambarkan sebagai puncak Camelot, dan itu adalah pedang yang telah mendefinisikan legenda Raja Arthur dari awal hingga akhir.

“Sayangnya, aku belum menemukan jejaknya.”

Kata-kata Merlin pahit.

Jelaslah bahwa Excalibur adalah warisan yang paling ia cari.

Pedang Seleksi yang ditarik Raja Arthur dari batu dan Excalibur, pedang Dewa Peri yang diterimanya dari Peri Danau adalah dua merek dagang legenda Raja Arthur.

Jika Peri Danau masih hidup, Merlin bisa meminta petunjuk tentang Excalibur, tetapi danau itu menghilang bersama Erin.

Mereka hanya bisa berdoa agar Excalibur tidak mendarat di tangan fomoire atau raksasa.

Dengan berakhirnya kisah warisan Merlin, Valkyrie Ingrid dan para prajurit Valhalla dibiarkan sendiri. Akhirnya tiba saatnya untuk melanjutkan perjalanan mereka setelah Merlin, yang telah mereka tunggu-tunggu, bergabung dengan mereka.

Ketika Siri dan Helga juga pergi, Merlin juga berusaha berdiri, tetapi Tae Ho meraih Merlin dan mengambil sesuatu dari Unnir dan memberikannya kepadanya.

Itu tidak lain adalah Gae Bolg.

Merlin menatap Gae Bolg yang hampir selesai dengan ekspresi terkejut. Dia bingung mengapa Tae Ho mengulurkannya.

Tae Ho hanya menunggu tanpa menawarkan penjelasan, dan Merlin mengerti saat dia meraih Gae Bolg.

‘Lama tak jumpa, penyihir Raja.’

Itu suara Cuchulainn.

Tae Ho memberi isyarat dengan tangannya menyuruhnya berbicara perlahan, dan dia kemudian berjalan menuju kapal terbang, meninggalkan keduanya sendirian. Merlin duduk sekali lagi dan mendengarkan kisah Cuchulainn.

Cuchulainn memberitahunya tentang bagaimana Bedevere dan para Ksatria Meja Bundar terakhir menghadapi tujuan mereka.

Merlin hanya mendengarkannya dengan tenang ketika air mata mengalir di wajahnya.

Cuchulainn kemudian menjelaskan keadaannya saat ini, dan dia juga menjelaskan tentang Scathach.

‘Guru saat ini berada di kediaman Idun. Kau seharusnya sudah menyadarinya, tetapi kami juga memiliki Adenmaha, seorang Dewi Tuatha De Danann. Jika kami menambahkan kau, bukankah itu benar-benar menjadi Erin kecil?’

Dia memecahkan lelucon di bagian terakhir.

Namun, Merlin merasa duka dan sedih mendengar Cuchulainn.

Pengganti Erin.

Yang akan mewarisi seluruh yang tersisa dari Erin.

Merlin ada di sana ketika Raja-raja Erin berkumpul dan menciptakan dekrit itu. Dia tahu apa artinya menjadi penerus Erin lebih baik daripada orang lain.

Tapi Merlin tidak berencana menuntut sesuatu dari Tae Ho.

Dia bahkan tidak mendesaknya untuk membesarkan Camelot ketika mereka harus membangun kembali Erin sekali lagi.

Bukan waktunya untuk semua itu. Belum.

Dunia masih dipertaruhkan. Perang sudah lama berakhir.

Manusia Midgard hanya hidup santai tanpa peduli, tapi itu berbeda di luar penghalang besar.

Perang Besar hanyalah awal.

Raksasa akan menyerang sekali lagi. Tak ada yang tahu kapan api perang akan muncul seperti kehancuran Erin yang terlalu mendadak.

Rekonstruksi Erin dan Camelot adalah hal-hal untuk setelah perang berakhir.

Untuk saat ini, lebih penting bertarung dan tetap hidup.

‘Jadi, maksudmu ini belum saatnya penyihir berkuasa?’

Cuchulainn juga menyetujui hal ini, dan karena itu ia dan Scathach juga tidak mendesak Tae Ho untuk membangun kembali Erin.

Merlin memikirkan ketika dia membangun Camelot bersama Raja Arthur. Dia tidak terburu-buru saat itu. Kemuliaan Camelot baru mulai bersinar setelah Raja Arthur, yang mulai sebagai anak kecil dan lemah, tumbuh menjadi raja yang andal.

Penyihir raja bukanlah seseorang yang memimpin raja. Dia adalah seseorang yang melindungi raja.

‘Mari kita fokus pada pertempuran di depan kita untuk saat ini.’

Cuchulainn berbicara agak riang dan kemudian mulai menguraikan pertempuran dengan fomoire yang akan terjadi dalam beberapa hari.

Sekitar lima belas hari setelah itu-

Mereka melompat dari kapal perompak terbang dan diam-diam menuju ke tempat yang ditentukan Merlin.

Tujuan mereka adalah Kallav Ahim.

Itu adalah negara manusia tempat para fomoire menyembunyikan diri.
Load comments