Valhalla Saga 28-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 28/Chapter 1: Serangan Hebat (1)

Odin, Raja para Dewa, tengah duduk dengan lutut tertekuk di depannya.

Dia duduk di sana meskipun dia tahu itu bukan saatnya untuk berkeliaran di Midgard sebagai pria tua.

Odin selalu kelelahan, dan ada banyak beban yang sangat membebani pundaknya. Sebagai Raja para Dewa dan pemimpin hierarki mereka, dia tidak bisa menyerahkan masalahnya kepada orang lain.

Hanya di depan Danau Mimir dia bisa sedikit bersantai.

Odin tidak menyembunyikan kesedihannya di sini, tapi itu bukan hanya karena dia telah melarang hampir semua orang mengakses Danau Mimir.

Dia pernah menggantung diri untuk mendapatkan kebijaksanaan di tempat ini. Ketika dia sudah mengungkapkan kepada danau pemandangan menyedihkan mayatnya dieksekusi selama sembilan hari, dia sekarang tidak punya apa-apa lagi untuk disembunyikan.

Kepala Mimir menatap Raja para Dewa.

Odin juga menghadap mata Mimir sambil perlahan menggerakkan jemarinya. Itu untuk memahami benang takdir yang telah dibuat oleh ketiga saudari itu.

Seratus tahun bukanlah waktu yang singkat, bahkan untuk Dewa Asgard. Walaupun rentang hidup mereka diperpanjang selama ribuan tahun, periode seratus tahun tidak mudah diabaikan. Meskipun masa seperti itu hanyalah kedipan dalam kehidupan seorang Dewa, sikap mereka didasarkan pada hubungan mereka dengan manusia.

Seratus tahun tidak singkat sama sekali.

Itu sebabnya hati para Dewa ini telah tumbuh begitu dalam.

Seratus tahun sejak Perang Besar.

Seratus tahun telah berlalu. Sudah cukup lama bagi orang-orang yang telah absen dari garis depan untuk benar-benar lupa.

Tapi itu berbeda untuk Odin. Bahkan pada saat ketika ingatan Thor memudar, Raja para Dewa harus terus bernostalgia.

Pertempuran besar akan segera meletus di Midgard.

Jika dibandingkan dengan Perang Besar, itu adalah pertempuran yang cukup kecil; Namun, ini perspektif yang cukup bodoh. Jika seseorang mengubah sudut pandang mereka, pendapat mereka juga akan mengalami transformasi.

Belum ada pertempuran besar sejak berdirinya Penghalang Besar di Midgard, dan pertempuran yang akan datang ini kemungkinan akan menjadi yang terbesar dalam sejarah Midgard baru-baru ini.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Odin bergumam dengan suara rendah dan mengarahkan matanya ke tempat yang jauh. Dia melihat ke Midgard melalui burung-burung gagak, Hugin dan Munin, yang menggantikan satu-satunya matanya.

 

Seekor burung gagak terbang.

Melalui kegelapan malam, tidak mudah untuk membedakan burung gagak dari langit.

Kelompok Tae Ho bersembunyi di hutan kecil yang tumbuh dekat Kalliv Ahim. Sudah hampir waktunya bagi mereka untuk berkumpul kembali dengan Rasgrid dan Kaldea.

Valkyrie Kaldea bepergian sendirian. Para prajurit kelompoknya sibuk melawan monster yang muncul di hutan lain, yang cukup jauh dari Kalliv Ahim.

Meskipun itu tidak terkait dengan pecahan jiwa Garmr, tindakan mereka masih bermanfaat. Para fomoire yang mengamati para prajurit belum menyadari pengganti mereka untuk Kaldea.

Situasinya mirip dengan Rasgrid. Tiga prajurit veteran dari legiun Odin telah menugaskan timnya ke arah yang berbeda.

Satu-satunya Valkyrie yang menemani mereka adalah Ingrid, yang membawa umpan tertentu yang merupakan kapal terbang mereka.

“Para fomoire akan menyadari penipuan kita dalam satu hari atau mungkin sore besok.”

Itu sama untuk sisi Kaldea dan Rasgrid. Jika mereka merasa mampu membodohi fomoire untuk waktu yang lama, mereka akan menciptakan pengganti dan menemani kelompok Tae Ho sebagai gantinya.

Inilah sebabnya mereka awalnya dibagi menjadi tiga tim; fomoire tidak menyadari bahwa markas mereka telah dijadikan target.

Tempat pertemuan para Valkyrie dan prajurit berada dalam gubuk kecil. Ruang yang diambil oleh masing-masing prajurit itu besar dan Valkyrie membuat gubuk itu tampak siap meledak, tapi itu tak terhindarkan.

Rasgrid berbicara.

“Setelah kita berkumpul, sudah waktunya semua orang tahu bahwa fomoire memang berbasis di Kalliv Ahim – terlebih lagi, mereka telah memperkuat benteng Kastil Kalliv.”

Tempat di bawah lampu selalu yang paling gelap.

Setelah Perang Besar, sebelum Penghalang Besar dibuat, fomoire yang melakukan perjalanan untuk bersembunyi di Midgard mengikuti aturan penyamaran kehadiran mereka di dalam hutan.

Kalliv Ahim tidak diragukan lagi adalah negara manusia. Sebagian besar warga negara adalah manusia, tapi fomoire telah menyamar dengan baik.

“Mayoritas fomoire berkumpul di Kastil Kalliv, terutama, raja mereka dan lingkaran bangsawannya. Orang-orang yang mengambil bentuk manusia tersembunyi di bawah tanah atau di tempat-tempat terpencil Kalliv Ahim.”

Kalliv Ahim adalah negara yang terdiri dari satu kota besar, tujuh kota kecil, dan beberapa desa. Mengetahui hal ini, mereka memutuskan untuk menyusup ke kastil. Bisa dikatakan sebagai inti dari Kalliv Ahim.

“Kau melihat di jalan masuk, kan? Hanya sedikit yang dapat melakukan perjalanan melalui Bifrost. Itu sebabnya aku datang ke sini secara pribadi setelah menipu mereka.”

Penghalang Besar adalah perisai yang melindungi Midgard, tapi karena dibuat terlalu tergesa-gesa, ada banyak kelemahan, beberapa di antaranya fatal. Kelemahan seperti itu tidak terhindarkan, karena sudah tepat setelah Perang Besar dan Midgard berada dalam kesulitan.

“Rasgrid, Ingrid, dan aku sendiri akan membuat upacara. Tidak ada yang mengagumkan tentang itu. Kalian bisa menganggap kami sebagai target yang dengan mudah terlihat dari Asgard.”

Mereka akan memberitahu orang-orang di Asgard tentang koordinat mereka, dan Heimdal dan Odin akan segera mengirim bala bantuan ke lokasi mereka.

Sebenarnya, peran ketiga Valkyrie tidak berakhir di situ. Mengakses inti dari sihir besar yang menghubungkan Asgard dan Midgard hanyalah salah satu dari tugas mereka, tetapi penjelasan lebih lanjut tidak ada gunanya.

“Upacara itu tidak akan lama, tapi kalian akan membutuhkan arahan sementara itu, kan? Tugas pertama kalian adalah melindungi kami bertiga.”

Kaldea melihat ke arah para prajurit ketika dia berbicara, dan Rasgrid menjelaskan lebih lanjut.

“Berjuang bersama bala bantuan adalah tugas kedua. Perintah ini akan diprioritaskan.”

Pertama-tama, alasan mengapa mereka meninggalkan begitu banyak prajurit adalah untuk memberi kesempatan kepada yang lain kesempatan untuk berbagai perintah sementara upacara berlangsung.

Seperti kata Kaldea, itu adalah tugas yang sederhana.

“Tinjauan tentang pertempuran besok ada di sini. Apa ada pertanyaan?”

Siri mengangkat tangannya ketika Ingrid bertanya.

“Apa hanya fomoire yang ada di kastil?”

Itu adalah markas para fomoire, tapi Kalliv Ahim masih dihuni oleh manusia. Selain itu, pengaruh yang dimiliki fomoire sangat luar biasa karena diperlakukan sebagai bangsawan dan keluarga kerajaan.

Ingrid memasang ekspresi sedih seolah-olah ada luka yang ditusuk. Rasgrid menjawab sebagai pengganti Ingrid.

“Aku akan berbicara jujur. Mungkin ada manusia yang tidak bersalah bercampur di antara mereka, tapi tidak ada cara untuk membedakan mereka. Itu kejam dan tanpa ampun, tapi.....kamu harus ingat bahwa kita adalah prajurit Valhalla. Operasi dapat dikompromikan jika kita mencoba untuk memilih fomoire dari manusia. Kita akan kehilangan terlalu banyak prajurit, jadi Valhalla telah menilai pengorbanan mereka seperlunya.”

Wajah Siri berkerut, tapi dia tidak bisa membantah Rasgrid. Orang mungkin tahu tentang dua atau tiga, tapi mustahil untuk membedakan keduanya dan bertempur tanpa henti pada saat yang sama.

Para fomoire telah hidup di antara manusia selama seratus tahun. Pasti ada beberapa yang bisa meniru manusia secara keseluruhan. Dia tidak bisa tidak membayangkan seorang prajurit Valhalla mati di tangan fomoire yang menyamar sebagai manusia.

“Tindakan kita adalah untuk melindungi Midgard dan banyak nyawa. Kita harus mampu berkorban.”

Rasgrid berbicara dengan wajah dingin seolah-olah untuk menutupi rasa pahit. Dia memainkan peran sebagai anti-pahlawan untuk mengurangi beban pada prajurit Valhalla, tapi dia tidak bisa menahan rasa sakit dengan strategi ini.

Bracky mengangguk dengan ekspresi berat. Harabal mengerutkan kening, tapi karena dia tidak bisa berbuat apa-apa, dia segera setuju juga. Tampaknya semua orang telah menerima kenyataan yang suram.

Tapi kemudian-

“Jadi yang harus kita lakukan adalah membedakan mereka dari manusia, kan?”

“...Tae Ho?”

Ingrid bertanya dengan mata bundar dan memanggil namanya dengan heran. Saat mata semua orang menatapnya, Tae Ho tersenyum pahit dan melanjutkan.

“Aku punya ide, meskipun aku butuh sedikit bantuan.”

Tae Ho selesai berbicara dan kemudian berbalik untuk melihat Siri. Tentu, semua orang juga menoleh padanya.

“Uh... maksudmu aku?”

Tae Ho mengangguk pada pertanyaan canggung Siri. Dia menarik napas panjang dan berkata.

“Ada kemungkinan itu akan sangat sulit.... dan sangat menyakitkan. Apa kau tak masalah dengan itu?”

Mengingat konteksnya, jika dia menolak, dia tidak layak menjadi prajurit Valhalla. Siri menelan ludah dan kemudian menumbuk dadanya dua kali.

“Jika itu dalam kemampuanku, aku akan membantu sampai batasku.”

Tae Ho mengangguk pada jawaban yang diharapkan. Dia kemudian berbalik ke Bracky yang matanya menuntut penjelasan, dan Tae Ho mulai berbicara.

 

Hari itu cerah.

Matahari hampir mencapai puncaknya, kota penuh dengan energi.

Tae Ho menarik napas dalam-dalam dari ketinggian di langit. Rolo meringis kesakitan karena mempertahankan ketinggian yang lebih tinggi dari yang biasa dia lakukan.

Tentu saja, itu bukan satu-satunya masalah. Rolo, yang biasanya hanya harus membawa Tae Ho, memiliki total tiga orang di punggungnya.

“Bertahanlah sedikit lagi. Adenmaha bilang bahwa dia akan menyiapkan pesta.”

Meskipun Tae Ho berusaha menenangkannya, Rolo mendengus seolah dia sedang bercanda. Tetap saja, dia malah menantikan tawaran seperti itu dan menuangkan lebih banyak kekuatan ke sayapnya.

Siri duduk di depan Tae Ho dengan wajah gugup. Di belakangnya, Merlin berdiri genting saat dia melihat ke langit sekali dan kemudian turun di bawahnya. Seperti suar, Kastil Kalliv terlihat bahkan dari ketinggian ekstrem.

“Sepertinya mereka sudah memperhatikan.”

Tae Ho mengangguk dan melontarkan pertanyaan sambil meraih pinggang Siri dengan erat.

“Apa kau siap?”

“Ya.”

Siri memberi respons singkat. Tae Ho mengangguk sekali lagi dan memberi sinyal pada Merlin.

“Ayo mulai.”

Merlin tersenyum dan mengayunkan tongkatnya sambil membaca sihir. Cahaya yang menyilaukan keluar dari tongkatnya dan kembang api besar yang mencolok meledak di atas langit Kalliv.

Layar yang tiba-tiba menarik perhatian semua orang di bawah ini dalam sekejap.

Orang-orang di kota yang mengelilingi kastil dengan tajam mengarahkan kepala mereka ke atas untuk melihat, dan orang-orang di dalam Kastil Kalliv muncul ke luar untuk melakukan hal yang sama.

Mungkin ada fomoire bercampur dengan mereka.

Meskipun dia kehilangan dua penjaga upacara, alasan Rasgrid mengizinkan strategi ini tidak hanya dari kemungkinan mengurangi pengorbanan yang tidak perlu. Itu karena Tae Ho juga akan dapat menarik perhatian para fomoire saat upacara berlangsung.

Merlin menghitung jumlahnya.

Upacara berjalan dengan lancar di tanah, dan Tae Ho menerapkan kekuatan di tangannya menggenggam Siri dengan erat dan mengaktifkan saganya.

[Saga: Mata Naga Melihat Semua Hal]

Di matanya, tanah tiba-tiba tertutup kata-kata.

Ribuan, atau mungkin puluhan ribu.

Dia hanya fokus pada Kastil Kalliv. Dibandingkan dengan kota, yang memiliki lebih banyak kata putih, banyak kata di atas kastil yang berwarna merah.

Matanya sakit, tapi Tae Ho lebih berkonsentrasi. Sihir yang digunakan Merlin memungkinkan Tae Ho dan Siri berbagi akal sehat, dan Siri menatap kastil melalui mata Tae Ho. Siri kemudian mengaktifkan saga-saganya sendiri.

[Saga: Mata Para Penyihir Mengejar Beberapa Target Sekaligus]

[Saga: Panah Si Penyihir Tak Pernah Kehilangan Target]

Lengan kanan Siri terasa prima seperti lengan perak Nuada. Saat dia meraba pelepasan anak panah raksasa, lima anak panah cahaya dimuat sekaligus.

Aura para fomoire di kastil mulai mengembang. Rapalan Merlin menjadi lebih panas dan mata Tae Ho dengan cepat menjadi merah. Siri akhirnya menarik pelatuknya, tapi dia tidak berhenti dengan satu serangan saja. Dia mulai menembak terus-menerus.

Hujan anak panah emas menembus langit.

Anak panah yang dicurahkan terbelah dan terbagi lagi dan lagi. Pada saat mencapai tanah, mereka telah berpisah menjadi banyak bagian kecil.

Itu lebih dari cukup.

Sebuah noda merah yang tampaknya telah diaplikasikan dengan cat muncul di dahi setiap orang di Kastil Kalliv.

Untungnya, Tae Ho mampu membedakan manusia dari fomoire dengan saganya.

Dia menembakkan panah pemisah cahaya dengan lengan perak Nuada dan busur Tuatha De Danann.

Merlin kemudian mengubah properti panah dengan sihirnya.

Dan Siri-

Siri mencapai ratusan target di bawah dengan ketepatan mematikan.

Setelah menguras pasokan panahnya, Siri hampir kehabisan energi. Tae Ho memegangnya erat-erat dan terus menatap tanah. Para fomoire yang sekarang menyadari situasinya paling cepat bergerak. Mereka tidak bisa memahami ratusan anak panah cahaya yang mengalir dari langit, tapi mereka jelas merasakan ancaman mematikan yang mereka lakukan.

Para fomoire mampu terbang, dan fomoire yang kuat melepaskan kekuatan mereka. Fomoire juga mulai mengalir keluar dari bawah tanah.

Manusia nyata mulai berteriak pada adegan gila di depan mereka. Rolo memandangi ratusan fomoire yang melonjak ke arah mereka dengan wajah gelisah, dan Tae Ho menahan napas sekali lagi.

Alasan Merlin menghitung jumlah mereka bukan karena itu.

Itu untuk menemukan peluang yang sempurna.

Siri membuka matanya dengan susah payah dan memandang tanah. Matanya mengintip ke suatu lokasi selain dari pusat serangan dan pemandangan kacau balau Kalliv di bawah mereka.

Itu adalah hutan kecil. Itu cukup jauh, tapi dia bisa keluar karena telah membagi indranya dengan Tae Ho.

Kata-kata hijau jernih di atas hutan berbicara kepadanya.

‘Lihatlah ke langit.’

‘Saatnya telah tiba.’

Semburan cahaya kemudian melonjak dari hutan menuju surga. Para fomoire yang malang itu bingung sekali lagi oleh pilar cahaya besar yang telah melonjak tanpa peringatan. Yang melaju ke arah Tae Ho dan Siri juga bingung, dan mereka juga berbalik untuk melihat ke arah hutan.

Siri bersandar di dada Tae Ho untuk menatap tontonan itu. Senyum cerah terungkap di wajahnya.

Bentuk mulai menuangkan cahaya.

Beberapa kata hijau memenuhi wilayah itu.

Merlin tersenyum.

Meskipun kelelahan, Siri mengangkat tangannya untuk menyambut mereka.

Dan Tae Ho tanpa sadar membuka mulut untuk mengucapkannya.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Itulah alasan sebenarnya mengapa para prajurit Valhalla bertempur.

Seolah menjawab kata-katanya, bentakan dan teriakan bergema di langit.

Teriakan perang banyak prajurit terdengar.

“Tubuh bagian bawahku terasa aneh!”

“Itu sama setiap kali aku naik itu!”

“Uhahaha! Valhalla! Aku datang!”

Itu seperti hujan baja yang berkilauan.

Lusinan struktur baja memulai tugas mereka menuju Kastil Kalliv.

Serangan besar mereka telah dimulai.
Load comments