Valhalla Saga 28-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 28/Chapter 2: Serangan Hebat (2)

Lusinan struktur baja tidak jatuh secara acak.

Yang melihat dari tanah tidak tahu, tapi Tae Ho menyadarinya dalam sekejap dari tempat bertenggernya jauh di atas.

Struktur baja berbentuk bunga yang mulai tumbuh dipisahkan pada interval yang konsisten, dan jatuh dalam formasi melingkar dengan Kastil Kalliv di pusatnya. Memang, sepertinya sebuah lingkaran sedang dibuat untuk mengisolasi kastil dari kota.

Ledakan keras terdengar. Para fomoire yang berusaha melarikan diri ketika situasinya memburuk dihancurkan oleh struktur baja dan mati di tempat.

Tanah terbelah dan langit berdering ketika struktur baja menembus jauh ke dalam tanah. Tanda pada permukaan struktur mulai bersinar, dan mereka melayang hingga membentuk semacam diagram. Ratusan cahaya menjadi saling berhubungan dan membentuk satu dinding cahaya besar.

Papapapapapak!

Sebuah penghalang energi seperti pelangi melonjak ke langit. Penampilannya menakjubkan, meskipun terbilang kematian bagi para fomoire yang terperangkap di dalamnya.

Dewa Perang, Odin, telah berhenti mengejar fomoire yang melarikan diri di luar penghalang, dan sebaliknya, dia berencana untuk sepenuhnya memberantas fomoire di dalam Kastil Kalliv.

Para fomoire di dalam kastil berhasil terjebak oleh dinding pelangi.

Sayangnya, manusia yang dekat dengan Kastil Kalliv juga sama-sama tertahan.

Struktur baja terbuka satu demi satu. Pemandangan lusinan struktur baja dengan cepat membentang secara berurutan sungguh luar biasa.

“Valhalla!”

“Odin memperhatikan kita!”

Bunga-bunga yang dibuat dengan baja mekar, dan prajurit muncul dalam barisan dari dalam. Sebagian besar adalah prajurit tingkat inferior, tetapi mereka berjumlah lebih dari dua ribu.

Bahkan prajurit tingkat terendah memiliki kekuatan yang jauh melebihi prajurit terbaik dunia fana. Karena seorang prajurit tingkat inferior seperti gabungan sepuluh prajurit tingkat terendah, kekuatan puluhan ribu prajurit muncul di medan perang.

“Prajurit! Serang!”

Banyak Valkyrie mengikuti para prajurit turun dalam hujan baja, dan mereka memimpin para prajurit menjadi pasukan yang mengguncang bumi. Di antara mereka adalah Reginleif dari legiun Tir dan Gandur dari legiun Ullr.

Para prajurit meraung dan berlari ke depan. Bagi sekutu mereka, mereka adalah prajurit Dewa dan malaikat maut yang menakutkan bagi musuh-musuh mereka.

“Orang-orang yang memiliki cat biru di dahi mereka adalah manusia! Sisanya adalah fomoire!”

Valkyrie Gandur berteriak dengan suara keras dan prajurit tingkat inferior, Rolph, dari legiun Ullr, mengangguk. Para prajurit di sekitar Gandur menjaga kata-katanya tetap segar di benak mereka ketika mereka berseru untuk menghadapi musuh di depan mereka.

Sementara itu, para fomoire telah menyerah melarikan diri dari penghalang magis, dan mereka menyerbu ke arah para prajurit dalam kabut pembalasan murka. Saat dua kekuatan super bertabrakan, darah terciprat ke udara dan mulai perlahan-lahan merembes melalui medan perang.

Di tempat lain, Rasgrid membayangkan pertempuran di kepalanya dari dalam hutan kecil. Dia menatap penghalang pelangi yang turun dengan mata kabur dan berlutut. Tidak. ‘Runtuh’ adalah deskripsi yang lebih tepat.

Seperti yang bisa diduga, penghalang itu adalah sihir besar berskala sangat besar. Karena dia telah melakukan peran kunci selama upacara, dia akhirnya menghabiskan semua kekuatan sihir dan staminanya.

Dia basah kuyup dalam keringatnya sendiri, dan napasnya semakin lama semakin berat. Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menggerakkan jemarinya.

Ingrid dan Kaldea, yang berbagi kekuatan dengan Rasgrid, juga berada di keadaan yang sama.

Kaldea tampak hampir tak sadarkan diri di tanah, dan Ingrid harus menggunakan pedangnya sebagai tongkat untuk menopang dirinya.

Rasgrid menutup matanya dan menarik napas dalam-dalam. Dengan susah payah, dia mengangkat kepalanya sekali lagi dan melihat yang meninggalkan hutan kecil.

Sosok besar melesat menembus langit, dan seorang prajurit Valhalla yang pemberani duduk di atasnya.

“Terbang dengan benar!”

“Mungkin kau harus memakainya!”

“Siapa yang menyuruhmu kalah di gunting-kertas-batu?! Aku tahu aku akan menang dari awal! Kau. Hanya. Bermain. Batu!”

“Bajingan! Pria harus selalu pergi dengan batu!”

Rasgrid pura-pura mengabaikan suara-suara yang didengarnya. Dia hanya memberkati mereka dengan sedikit kekuatan yang tersisa.

Bracky, yang telah berubah menjadi naga besar setelah mengenakan Mantel Sayap Naga, terbang dengan canggung di atas kota, dan Harabal memelototi penghalang pelangi yang mendekat dengan cepat.

Pada saat yang sama, Tae Ho melihat ke medan perang dari tempat yang lebih tinggi. Puluhan fomoire tipe terbang telah mulai menunjukkan gerakan terpadu bahkan di tengah-tengah lingkungan yang kacau. Mereka meningkatkan kecepatan mereka seolah-olah mereka melihat ujung penghalang.

Tidak dapat dihindari, mereka akan segera mencapai tempat kelompok Tae Ho ditempatkan. Tae Ho melirik Siri ketika dia minum ramuan lagi. Meskipun dia belum pulih sepenuhnya, dia sekarang bisa mengendalikan tubuhnya.

“Pergilah, Tae Ho.”

Siri berbicara dengan singkat, tetapi Tae Ho mengerti dan mengangguk. Dia melepaskan tangannya yang memegang pinggangnya dan berbicara.

“Aku akan mempercayakan Rolo kepadamu, Merlin.”

“Jangan khawatir, Rajaku.”

Tae Ho mentransmisikan pikirannya ke Rolo untuk terakhir kalinya. Rolo mendengus, tetapi sikapnya lenyap sesaat kemudian. Seperti Adenmaha, yang menggerutu tetapi masih melakukan semua yang diminta Tae Ho, Rolo memiliki kecenderungan yang sama.

Tae Ho menendang punggung Rolo dan melonjak ke udara. Siri berbaring untuk menstabilkan posturnya dan Rolo mengepakkan sayapnya lebih keras dan meningkatkan kecepatannya.

Tae Ho melihat ke bawah sekali lagi. Dia memutar tubuhnya dan mengeluarkan prototipe Liberatus.

‘Mari kita lakukan.’

Tae Ho menjawab kata-kata Cuchulainn sambil tersenyum dan kemudian mengeluarkan Caladbolg dari prototipe Liberatus. Caladbolg sudah terbakar saat dia menyimpan kekuatannya selama lima belas hari terakhir. Guntur berkobar mengikuti pelepasan bilahnya.

Tae Ho mempercayakan tubuhnya pada gravitasi. Tidak, gravitasi tidak cukup. Tae Ho menggebrak ruang kosong untuk mempercepat. Dia menembak jatuh seperti meteor dan kemudian mengayunkan Caladbolg dalam busur lebar melintasi segerombolan fomoire terbang.

Apa yang ditembaknya adalah petir.

Serangan kuat yang bahkan bisa menghancurkan gunung!

Kwagagagagagang!

Guntur meledak. Petir yang ditembakkan dari Caladbolg menyala seperti jaring. Ratusan kilat menyebar ke segala arah.

Para fomoire bahkan tidak punya waktu untuk menjerit, apalagi menghindari petir, dan mereka tersapu oleh ledakan mematikan dan dibakar berkeping-keping.

Lusinan fomoire terbang dimusnahkan dalam sekejap. Jasad mereka yang hangus jatuh, kembali ke medan perang.

Para prajurit Valhalla jelas melihat pemandangan dari tanah. Mereka bersorak pada tampilan mencolok guntur dan pencahayaan yang bisa mencerahkan hari-hari yang paling cerah.

“Thor!”

“Ini Thor!”

“Dewa Guntur melindungi kita!”

Para prajurit Valhalla bersorak dan semangat mereka melonjak, tetapi ada beberapa yang merasa sebaliknya. Mereka berseru hampir bersamaan.

“Aku bilang bahwa aku prajurit Thor!”

“Aku prajurit Idun!”

Mereka adalah suara-suara dari langit yang tidak akan mencapai tanah. Tae Ho memalingkan matanya untuk mengikuti suara itu dan kemudian melihat seekor naga besar terbang aneh seperti bayi yang baru lahir. Dia adalah naga yang benar-benar dilingkari oleh otot dan sisik cokelat, dan gambaran itu memberi Tae Ho perasaan menonton seekor dinosaurus.

[Benar-benar Ceroboh dalam Terbang]

[Bracky]

Tae Ho tersenyum tanpa sadar. Dia berturut-turut melompat di udara untuk mencapai Bracky. Sayangnya, karena Bracky sudah menjadi naga terbang yang buruk, ia benar-benar kehilangan keseimbangan dari guncang karena telah melewati penghalang.

Uaaaa! Apa sudah waktunya untuk berdebat tentang itu?! Terbang dengan benar!”

“Apa?!”

Harabal mengutuk Bracky sementara yang terakhir bersumpah dan lebih berupaya mengepakkan sayapnya, tapi dia masih berantakan.

Tae Ho mendarat di atas Bracky dan mengaktifkan saga alih-alih menyuruh Harabal yang bingung untuk tenang.

[Saga: Orang yang Mengendalikan Naga]

Dia berbagi indranya dengan Bracky dan kemudian penerbangan Bracky dengan cepat stabil. Jika seperti ini, dia mungkin bisa mendarat dengan benar.

Harabal menghela napas lega, tetapi Bracky masih memiliki keluhannya.

“Aku-aku merasa aneh!”

“Aku juga sama?!”

Dia tidak merasa dicabuli ketika berbagi perasaan dengan Siri atau Valkyrie.

“Diam dan mendarat saja!”

Ketika Bracky mengeluarkan keluhan yang tidak jelas, ia memutar tubuhnya ke bawah. Harabal berteriak sekali lagi.

Bracky membentangkan sayapnya setelah turun. Tae Ho memimpin Bracky untuk mendarat dan kemudian melihat ke tanah. Para fomoire yang telah mengalir dari Kastil Kalliv menyerang ke arah para prajurit Valhalla dengan meninggalkan sembrono.

Jika dia mendarat seperti ini, tubuh besar Bracky akan menghancurkan beberapa fomoire, tetapi itu bukan strategi yang efisien. Sebagai gantinya, Tae Ho mengeluarkan batu panggil dari Unnir.

“McLaren!”

Dia berteriak dan menunjuk ke tanah. Alih-alih bertindak bingung, ular batu yang muncul di udara memahami situasi dalam sekejap. Itu karena dia sudah mendengar dari Adenmaha tentang pertempuran yang akan terjadi hari ini.

Kwagagang!

Ular batu menggali ke dalam bumi dan melepaskan gempa kecil. Serangan fomoire secara alami terganggu, tapi ular itu tidak berhenti. Dia menggali terowongan di bawah permukaan bawah tanah dan melemparkan serombongan ke dalam perselisihan.

Tae Ho mengingat kata-kata Adenmaha di adegan itu. Dia tidak menunda dan batu panggil lain muncul di tangannya.

“Adenmaha!”

Seekor ular laut putih yang agung muncul di udara. Belakangan ini, dia tampaknya menyukai bentuk seorang Dewi, tetapi hari ini berbeda. Dia jelas sudah siap setelah pemanggilan McLaren dan Rolo, dan dia segera mengeluarkan semburan es.

‘Ini pertempuran monster.’

Cuchulainn berbicara dengan suara linglung. Kecakapan pertempuran dua ular yang dilepaskan pada fomoire membuat orang berpikir tentang bencana alam.

Ini masih belum berakhir. Ada sesuatu yang tersisa.

Bracky telah melepaskan transformasinya begitu dia mendarat. Tae Ho menahan Harabal dari mencoba mencium tanah dan kemudian mengulurkan tangannya ke arah Bracky.

Bracky mengerti maksud Tae Ho dan berkata.

“Kau akan memakainya?”

Tae Ho menggelengkan kepalanya. Dia mengaktifkan saga lain alih-alih menjawab.

[Saga: Prajurit yang Bertemu Valkyrie]

Heda palsu muncul. Dia menerima Mantel Sayap Naga dari Bracky dengan senyum cerah dan melemparkannya tanpa ragu-ragu. Dalam suara Heda, sebuah teriakan keluar dari bibirnya.

“Draco!”

Seekor naga kecil nan cantik muncul di tempatnya. Sisik merahnya menyerupai warna rambut Heda, dan matanya juga berwarna emas seperti milik Heda.

Itu tampak seperti Shinsoo yang menakjubkan yang akan muncul dalam legenda.

“Jika Heda yang asli mengenakannya, dia akan jauh lebih cantik, kan?”

‘Itu hal pertama yang kau katakan?’

Cuchualinn berbicara dengan nada konyol, tapi dia tetap tersenyum. Tae Ho menunggangi Heda palsu dan kemudian berbicara dengan Bracky.

“Aku akan menyerahkan tanah kepadamu.”

“Runtuhkan langit, Tae Ho.”

Langit dipenuhi dengan fomoire siap tempur. Rolo, yang membawa Merlin dan Siri, berjuang untuk melawan mereka sendirian. Dia harus pergi dan membantunya.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Tae Ho dan Bracky berbicara hampir secara sinonim dan kemudian menertawakan absurditas. Mereka berdua berbalik untuk menghadapi medan perang masing-masing.

Bracky dan Harabal menyerang, dan Tae Ho melesat ke langit.

Pertempuran Kastil Kalliv baru saja dimulai.
Load comments