Valhalla Saga 28-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 28/Chapter 3: Serangan Hebat (3)

Medan perang berbau seperti yang orang pikirkan.

Itu jahat dan menjijikkan, dan udaranya tebal dengan aroma tembaga dan amis.

Itu bau darah, asap, dan kematian.

Pertempuran berlangsung dengan sengit. Fomoire yang bersembunyi di bawah Kastil Kalliv mengalir keluar dari celah dan retakan seperti sepasukan semut.

Yang bisa terbang, terbang, dan yang tidak bisa terbang menggunakan kaki. Banyak yang berlari menuju penghalang pelangi daripada menuju prajurit Valhalla.

Indra Bress si Tiran sangat tertarik. Dia memilih untuk melarikan diri daripada memimpin fomoire untuk menghadapi prajurit Valhalla.

Ketika fomoire melarikan diri ke permukaan, dia memutuskan untuk pergi ke bawah tanah. Tentu saja, tindakan fomoires juga disebabkan oleh manipulasi terampil Bress. Dia membutuhkan kambing hitam untuk mengulur waktu ketika dia melarikan diri.

Bress secara mental meninjau peristiwa-peristiwa belakangan ini ketika ia berlari dari singgasananya menuju jaringan terowongan bawah tanah.

Pertempuran ini bukan karena kebetulan.

Valhalla telah membuat semua persiapan yang diperlukan. Mereka seperti pemburu yang sabar yang dengan tenang menyaksikan mangsanya melarikan diri setelah melepaskan panah. Pemburu yang sabar selalu menangkap korbannya.

Hujan baja jatuh ke Midgard. Peristiwa seperti itu tidak terjadi sejak Penghalang Besar diangkat. Tidak hanya ada satu atau dua tembakan juga. Jumlah itu cukup untuk sepenuhnya mengelilingi Kastil Kalliv.

Valhalla tidak diragukan lagi mengincar kemenangan cepat, dan itulah sebabnya dia memilih untuk melarikan diri. Seperti biasa, tetap hidup adalah prioritas utama Bress.

Jika dia mati, semuanya akan berakhir. Dia harus tetap hidup agar bisa merencanakan kesempatan berikutnya.

Namun, Bress tersadar saat dia terus berlari.

Dia mungkin tidak akan bisa melarikan diri melalui tanah.

Valhalla punya banyak waktu untuk banyak persiapan. Dari tampilan mesin perang itu, ada kemungkinan sangat rendah untuk operasi mereka telah meninggalkan jalan bagi Bress untuk melarikan diri.

Dan tebakannya tepat.

Penghalang pelangi tidak hanya menyebar ke tanah tetapi juga jauh di bawahnya. Setiap bagian dari jaringan terowongan seperti labirin diblokir. Selain itu, banyak langit-langit terowongan runtuh di bawah kejutan yang dihasilkan ketika penghalang menembus mereka.

Dia tidak bisa melarikan diri di bawah tanah. Jika penghalang adalah satu-satunya masalah, dia akan menembusnya, tetapi dia tidak bisa melakukan apa-apa karena lorong-lorong itu sendiri telah ditutup setelah hancur berantakan.

Keringat dingin mengalir di punggungnya, tapi Bress masih tertawa tanpa sadar.

Itu karena dia merasakan keinginan kuat Odin untuk menangkap Bress.

Kerugiannya bertambah semakin banyak waktu yang disia-siakan, karena Odin juga akan memiliki lebih banyak waktu untuk bertindak melawannya.

Yang perlu dia lakukan adalah melarikan diri dengan cepat, dan dia hanya bisa memikirkan satu metode.

Dia harus menghancurkan struktur baja yang menopang penghalang dan kemudian menghancurkan penghalang itu sendiri.

Tanpa pikir panjang, Bress segera menabrak tanah ke permukaan.

Para komandan fomoire diposisikan di luar Kastil Kalliv, sebagian besar. Jika mereka bisa menyerang struktur baja dari luar penghalang, rencananya pasti akan berhasil, tetapi itu adalah keputusan yang sia-sia. Walaupun mereka kembali ke kastil setelah menyadari bahaya, mereka kekurangan cukup banyak waktu yang dibutuhkan.

Bress memikirkan Korga dan Mordred. Mereka adalah kekuatan yang bisa dia gunakan, tetapi mereka berdua sudah di tengah pertempuran.

Dia tahu dia hampir mencapai permukaan, karena aroma peperangan mulai memenuhi hidungnya.

Bress tidak berpikir untuk menciptakan pertempuran heroik sama sekali. Dia berlari ke arah yang berlawanan dari tempat Korga dan Mordred bertempur. Dia berencana untuk menyerang sebagai fomoire normal tanpa melepaskan kekuatannya sebagai Raja. Dia hanya akan melepaskan kekuatannya untuk sesaat, tetapi itu akan cukup untuk menghancurkan struktur baja setelah melewati para prajurit Valhalla.

Dia tidak perlu menyamarkan dirinya lebih jauh, karena dia sudah membuang mahkotanya setelah mengosongkan takhtanya. Dia, seseorang yang pernah disebut raja paling indah dari Tuatha De Danann, menyembunyikan penampilannya yang menakjubkan dengan tikar jerami.

Dia bahkan tidak mempertimbangkan menggunakan manusia di Kastil Kalliv sebagai perisai daging atau sandera. Itu bukan karena dia menganggap enteng mereka.

Dia berhadapan dengan para prajurit Valhalla. Tidak masuk akal untuk berpikir bahwa mesin perang prajurit gila Odin akan menjadi lemah hati karena strategi semacam itu. Mereka akan menebasnya melalui sandera tanpa pikir panjang.

Bress akhirnya meninggalkan kastil. Di sekelilingnya, teriakan, tangisan, raungan, dan sorak-sorai semuanya bercampur untuk membentuk orkestra pertempuran yang dahsyat.

Korga melakukan pertempuran ke Utara, dan Mordred membunuh dengan pedangnya siapapun yang cukup bodoh untuk menyerangnya. Jika seseorang harus memilih arah, ia juga menuju ke Utara.

Karena itu, Bress memilih untuk langsung menuju ke Selatan.

Para prajurit Valhalla dan para fomoire saling membantai dalam gelombang ketika Bress menyerbu ke arah mereka. Dia mengangkat kapaknya ke prajurit Valhalla yang berani mengayunkan pedang ke arahnya.

Sebilah pedang dengan mudah dibelokkan oleh Bress sebelum dia mengayunkan kapaknya di dada si pemilik senjata. Bress menendang prajurit yang terkejut dan mati itu lalu menyipitkan matanya dengan tajam. Dia memeriksa kembali lokasi struktur baja sekali lagi.

Itu belum waktunya. Dia perlu mendekati sedikit lagi untuk melepaskan kekuatannya.

Tidak mungkin persiapan prajurit Valhalla akan sederhana. Saat mereka menemukan Bress, mereka pasti akan mengaktifkan sesuatu.

Itu sebabnya dia harus lebih dekat. Dia akan melepaskan kekuatan penuhnya ketika dia yakin dia bisa menghancurkan struktur itu dalam sekejap.

Tetapi saat itu, ketika dia akan mengambil satu langkah lagi.

Bress bisa merasakannya. Dia buru-buru menatap langit.

Pita kilat berbunyi ke arahnya.

[Saga: Panah Si Penyihir Tidak Pernah Kehilangan Target]

Serangan itu datang dari atas pada jarak yang ekstrim; Namun, Bress masih bisa melihat mereka.

Prajurit Idun mengawasinya di atas naga merah ketika penyihir berambut emas menarik pelatuknya.

Pita itu meledak. Itu meledak bahkan sebelum Bress bisa bereaksi dengan benar. Bukannya mereka menyerangnya dengan ledakan itu sendiri. Itu adalah sinyal.

Suasana di seluruh medan perang berubah pada detik berikutnya. Mata prajurit Valhalla di sekitarnya berbalik untuk fokus pada Bress. Bukan hanya itu, tetapi Valkyrie yang berserakan mulai berkumpul dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Prajurit Idun....

Bress tidak melolong dan malah mengenakan wajah yang lebih dingin daripada es. Bress adalah tipe orang seperti itu. Raja yang tidak sabar dan tidak dewasa hanya bisa memimpikan tingkat kendalinya.

Dia tidak lagi memandang ke langit. Dia bahkan menghapus keraguan tentang bagaimana prajurit Idun menemukan dia untuk saat ini. Bress melirik struktur baja dan kemudian melepaskan auranya dalam bentuk ledakan besar.

Prajurit sial yang paling dekat dengannya dibakar tanpa ampun.

Darah, daging, dan debu mengaburkan pandangannya. Namun, sekelilingnya sudah dihafal oleh mata Bress. Ini jelas termasuk struktur baja.

Bress si Tiran mengambil langkah dan tubuhnya bertambah besar. Itu adalah hasil mendapatkan tubuh Cichol, Raja Fomoire sebelumnya. Dia, yang telah kawin silang dengan Tuatha De Danann, memiliki ketinggian yang tidak berbeda dari manusia, tetapi sekarang berbeda. Tubuhnya yang membesar begitu tiba-tiba kini berdiri lebih dari tiga meter.

Dia mengambil langkah lain. Harta yang telah tersimpan di dalam kantong ajaib Tuatha De Danann dilepaskan ke tangannya. Itu adalah harta karun Erin, pedang mengerikan dan kapak bengkok.

Dia mengayunkannya tanpa jeda dan jumlah kematian di medan perang melonjak.

Peluit angin kencang yang tajam mengikutinya. Para prajurit yang paling dekat dengan Bress dibelah dua dalam sekejap dan jatuh tanpa banyak teriakan. Tanah disapu gempa susulan dan juga menjadi berantakan.

Bress menyerbu medan perang ke arah struktur baja lainnya, tetapi Reginleif menghalangi jalannya.

“Odin Perkasa!”

Reginleif berteriak ketika dia mengangkat pedangnya. Itu adalah pedang yang dia gunakan untuk upacara dan bukan senjata normalnya. Rune meledak dengan kekuatan Odin menutupi bilah dan gagang yang indah.

Pedang itu menyerap sihir Reginleif. Rune memancarkan cahaya biru, dan Bress berhenti sejenak. Dia menyadari apa yang telah disiapkan Odin untuk melawannya.

Sulit untuk mengirim prajurit tingkat superior atau lebih ke Midgard karena kehadiran Penghalang Besar. Akibatnya, Odin telah merencanakan untuk melemahkan kekuatan Bress dengan prajurit di bawah tingkat superior.

Sampai-sampai prajurit menengah dan rendahan pun bisa menghadapinya. Ini untuk mengurangi jumlah korban saat melawannya.

Valkyrie Gandur muncul bersama Reginleif. Dia juga memegang pedang yang memiliki rune dengan kekuatan Odin.

Jumlah Valkyrie meningkat menjadi tujuh pada saat berikutnya.

Masing-masing memiliki kekuatan sihir Odin untuk melemahkan Bress secara substansial.

Tapi itu tidak cukup. Bress adalah Raja Fomoire. Alasan dia memilih untuk melarikan diri bukanlah kelemahan. Pedang yang terukir dengan sihir rune adalah pemandangan langka di Valhalla, tapi itu sia-sia tapi angan-angan untuk mengalahkan Bress hanya dengan itu.

Mengetahui hal ini, Valkyrie juga menyiapkan sesuatu yang lain.

Reginleif meneteskan keringat dingin dan melirik ke atas. Bahkan berbicara itu sulit di bawah tekanan pedang sihir, tetapi dia masih berseru dengan sungguh-sungguh.

Di luar langit, dan di luar penghalang-

Ada seseorang yang menanggapi panggilan Reginleif. Petir yang mengguncang bumi terdengar jauh di kejauhan.

Thor, Dewa Guntur.

Dewa pertempuran terkuat di Asgard.

Dia juga tidak bisa menyeberangi Penghalang Besar begitu saja. Tidak, bukan hanya itu. Saat Thor turun, sebuah lubang besar akan terkoyak ke dalam Great Barrier. Seluruh penghalang bisa kehilangan keseimbangan dan menghadapi kehancuran.

Sebagai solusi, Thor telah memilih untuk mengirim kekuatannya ke tempat yang sudah dipersiapkan sebelumnya. Tujuannya adalah untuk menambah kekuatannya sendiri pada sihir yang dibuat oleh pedang sihir dan dengan demikian melemahkan Bress.

Thor menarik napas dalam-dalam dan mengangkat Mjolnir. Kekuatan murni Dewa terkonsentrasi di atas palu yang dibuat menggunakan Unt.

Mata Thor mengamati pemandangan di bawahnya. Sekarang setelah lingkaran sihir terbentuk, dia akan dapat mengirimkan kekuatannya tanpa menghancurkan Penghalang Besar.

Thor mengayunkan Mjolnir. Guntur yang luar biasa jatuh ke lingkaran sihir yang digambar oleh Valkyrie di atas Penghalang Besar.

Pada saat itu-

Guntur berubah arah tanpa peringatan. Ini dilakukan oleh Thor sendiri, karena dia telah melihat bahwa lingkaran sihir di atas Penghalang Besar tiba-tiba mulai berantakan.

Bukan karena perubahan telah terjadi di tanah. Para Valkyrie masih menekan Bress. Itu bukan Bress... seseorang selain dia. Pada saat itu Thor hanya bisa memikirkan satu makhluk.

“Loki.”

“...Thor...”

Sebuah jawaban diucapkan. Loki mengungkapkan dirinya di atas Penghalang Besar ketika lingkaran sihir itu benar-benar terhapus.

 

Reginleif bisa merasakan mulutnya mengering. Dia mengirimkan pandangan yang sungguh-sungguh, tapi tidak ada jawaban yang datang dari surga di atas. Kekuatan suci Thor tidak sedang dikirim.

Bagaimana? KEnapa? Kenapa dia menunda itu?

Jelas tidak ada waktu untuk berpikir ketika situasinya semakin mengerikan setiap detik. Bress si Tiran menjadi lebih terbiasa dengan kekuatan sihir yang menekannya.

Mereka tidak punya waktu untuk menunggu lagi. Mereka harus menyelesaikan lingkaran sihir sekarang.

Mulut Reginleif bergerak diam-diam dan sebuah rune baru terbentuk pada pedang sihir. Itu adalah salah satu dari dewi Freya.

Sebagai cadangan, mereka bisa melemahkan Bress dengan rune Odin dan kemudian memperkuat sihir dengan rune Freya.

Tujuh pedang bersinar lebih keras, tetapi pada saat itu, Bress juga mengayunkan pedangnya.

Lingkaran sihir telah selesai. Tanda-tanda diukir di tubuh Bress, tapi darah Valkyrie masih berwarna merah.

Reginleif, yang kekuatannya dihisap oleh pedang sihir, merosot ke tanah dan menyaksikan dengan ngeri. Tubuh Erendia, seorang Valkyrie dari legiun Thor, diiris secara kasar menjadi dua. Leher Valkyrie Arund, dari legiun Heimdal, juga dibelah menjadi pasta.

Dua Valkyrie telah mati, tetapi itu hanyalah awal. Bress melemah, tapi dia masih sangat kuat. Mereka tidak bisa melemahkan kekuatannya seperti yang direncanakan hanya menggunakan kekuatan Valkyrie.

“Arund!”

“Selamatkan Valkyrie!”

“Odin Perkasa!”

Para prajurit Valhalla di sekitarnya berteriak dan menyerbu ke arah Bress, haus darah di mata mereka. Reginleif ingin menghentikan mereka, tetapi tidak ada suara yang keluar dari mulutnya. Dia terlalu lemah.

Matanya tersengat ketika darah segar menyiramnya sekali lagi. Bress membantai para prajurit Valhalla dengan tanpa ampun. Dalam keadaannya saat ini, mereka tidak bisa mengalahkan Bress dengan prajurit tingkat inferior.

Beberapa prajurit tingkat inferior meraih Reginleif bersama dengan Valkyrie yang tersisa dan berlari. Gandur menggumamkan sesuatu dengan suara kecil yang dimilikinya.

Mereka harus melindungi struktur baja. Mereka tidak bisa membiarkan penghalang tersebut rusak.

Bress tidak mabuk karena pembantaiannya. Dia menebas prajurit Valhalla dengan pedang dan kapaknya dan kemudian melihat struktur baja. Dia melenyapkan para prajurit yang menyerangnya dengan gerakan mengalir untuk kemudian mulai melafalkan mantra.

Itu adalah sihir para fomoire. Ketika dia menyelesaikan rapalan singkat, bagian tengah dahi Bress terbuka dan mata ketiga muncul dari celah itu. Itu adalah mata tak lain dari raja fomoire, Balor.

Itu memiliki kekuatan luar biasa untuk membunuh mereka yang memasuki pandangannya. Orang yang mampu membawa kekuatan Dewa bisa melawannya, tapi hanya ada prajurit tingkat inferior di sekitarnya.

Mata merah Balor menyala dengan sihir jahat, dan lusinan prajurit tingkat inferior menjerit dan runtuh. Mata yang jahat menghabiskan banyak sekali kekuatan sihir, sedemikian rupa sehingga Bress sendiri hanya mampu melepaskannya beberapa kali sehari, tetapi ia puas dengan efeknya. Bress mulai mendekati struktur baja sekali lagi.

“Hentikan!”

“Hentikan dia!”

Meskipun puluhan prajurit telah mati tanpa daya di depan mata mereka, para prajurit Valhalla tidak ragu-ragu. Mereka maju ke arah Bress tetapi dengan lebih dari sekadar prajurit tingkat inferior. Prajurit tingkat menengah yang tersebar sudah mulai berkumpul.

Bress menarik napas dengan tenang dan merenung.

Ada kemunduran dalam rencana Odin.

Dia melihat sebanyak mungkin melalui reaksi yang dibuat oleh Valkyrie. Barangkali, Raja Penyihir mungkin telah campur tangan secara misterius seperti yang sering dilakukannya.

Bress melemparkan kapak yang dicengkeramnya di tangan kanannya ke arah para prajurit Valhalla dan mengeluarkan senjata lain dari kantong sihirnya.

Tombak Dewa Cahaya, Lugh.

Trofi Tuatha De Danann ketika mereka mengalahkan Balor, Raja Mata Jahat.

Bress memandangi langit dan melihat prajurit Idun yang menyebalkan seperti yang diharapkan. Dia berada di tengah-tengah menyerang ke arahnya dengan naga merah.

“Tae Ho!”

Reginleif memanggil kekuatannya untuk berteriak ketika Bress dengan tepat melemparkan tombak Lugh dengan seluruh kekuatannya. Tombak Dewa yang memancarkan cahaya luar biasa melaju menuju Tae Ho seperti pertanda maut.

Cahaya memenuhi langit sepenuhnya dan jeritan terdengar dari Siri. Naga merah yang membawa mereka menghilang tanpa jejak dan mereka jatuh ke depan saat Rolo menyelam untuk menyelamatkan mereka.

Bress menunggu tombak Lugh kembali dan mengambil piala lain.

Tanpa diduga, Bracky menyerang Bress sebagai yang terakhir berurusan dengan Tae Ho.

[Saga: Putra Dewa]

[Saga: Guntur Memasuki Palunya]

“Untuk Thooor!”

Bracky melepaskan raungan gagah berani saat mengayunkan palunya. Secara kebetulan, senjata baru yang diambil Bress juga merupakan palu. Bress mengayunkan palu ke arah Bracky tanpa ragu.

Kedua palu bertabrakan dengan ledakan luar biasa. Tulang orang normal akan hancur hanya karena getaran saja. Guntur yang dihasilkan oleh Bracky berbenturan dengan kekuatan sihir Bress, tapi segera menghilang.

Palu Bracky retak, tapi Bress tidak.

“Bracky!”

Ketika Harabal menjerit, Bress mengayunkan palu sekali lagi.

Palu itu jatuh ke bawah ke arah kepala Bracky.
Load comments