Valhalla Saga 28-5

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 28/Chapter 5: Serangan Hebat (5)

Gae Bolg terjebak di tanah. Tombak putih telah menang atas mata jahat Balor, dan sepertinya hampir berada di dalam tanah setelah menyelesaikan tugas yang sangat berat.

Naga merah melonjak ke atas.

Setelah itu, Tae Ho memejamkan matanya setelah menarik napas panjang. Dia menyambut angin dingin yang menyegarkan sambil tersenyum.

Nama naga itu adalah Shooting Star, penguasa api.

Dia terbang dengan naga sungguhan.

Masih ada lagi. Saat kekuatan hidup Bress memudar, sejumlah besar rune dilepaskan ke udara, dan sensasi kemenangan membanjiri tubuhnya.

Bress si Tiran. Pada masanya, ia adalah Raja Fomoire dan Raja Tuatha De Danann. Dia adalah musuh Erin selama bertahun-tahun dan telah menjadi salah satu sumur yang pernah melakukan kehancuran bagi Erin.

Sensasi yang dirasakan Tae Ho dari kekalahan Bress tidak seperti kemenangannya atas para raksasa. Mungkin karena tanggung jawab baru yang diembannya sebagai penerus Erin.

Kalimat bangsa Milesia dan Erin menjadi lebih jelas di benaknya seakan bersukacita atas takdir Tae Ho. Tae Ho bisa merasakan sukacita dalam kata-kata Cuchulainn.

Namun, Cuchulainn juga seorang prajurit veteran, dan dia adalah orang pertama yang muncul kembali dari kemenangannya yang mabuk ke dalam pertempuran yang masih berkecamuk di sekitar mereka.

‘Belum. Masih banyak fomoire tersisa di dalam penghalang pelangi.’

Itu adalah pencapaian besar untuk dipastikan, tapi sebenarnya, dia hanya mengalahkan satu fomoire. Raja atau bukan, seperti yang dikatakan Cuchulainn, masih ada ribuan fomoire yang bertempur.

Para prajurit Valhalla berjuang mati-matian melawan para fomoire. Itu telah menjadi pertempuran gesekan antara fomoire yang berusaha melarikan diri dengan menghancurkan struktur baja dan prajurit Valhalla yang mewarnai tanah merah karena mereka melindungi penghalang.

Tae Ho membuka matanya perlahan. Jujur saja, kekuatannya hampir habis. Bahkan ‘Prajurit Idun’ dan ‘Raja Camelot’ telah pudar.

Tapi masih ada hal-hal yang bisa dia lakukan.

[Saga: Orang yang Mengendalikan Naga]

Dia meletakkan tangannya di sisik naga merah dan beberapa emosi dan pikiran dikirimkan secara instan

Penguasa api, Shooting Star.

Keberadaan yang kuat dengan nama besar bahkan di antara banyak naga merah selama Dark Age.

Shooting Star yang sebenarnya adalah monster sejati yang panjangnya ratusan meter.

Sebagai perbandingan, naga yang ditunggangi Tae Ho agak kurang. Panjangnya sekitar sepuluh meter, tapi ukuran yang cocok untuk ditangani oleh ksatria naga.

Jiwa itu juga milik Rolo. Sebenarnya itu bukan Shooting Star, yang dipuji sebagai Raja Zona Lava.

Tapi itu memang naga asli.

Itu karena Rolo telah berubah menjadi Shooting Star melalui kekuatan ksatria naga dan perjanjiannya. Meskipun dia agak kecil, tapi masih bisa memanfaatkan kekuatan naga legendaris yang sebenarnya.

Selama dia bisa mempertahankan transformasi, Tae Ho merasa perlu untuk mendidik para fomoire tentang mengapa penguasa api kemudian disebut Shooting Star.

Rolo memutar dan berguling setelah menerima perintah Tae Ho. Dia telah menjelaskan bahwa dia hanya akan melayani Adenmaha sebagai noonim-nya, tapi sepertinya dia sedang dalam suasana hati yang baik setelah berubah menjadi naga.

Rolo membalik di udara dan kemudian terbang ke arah di mana fomoire berkumpul. Dia menggeram meteor energi berapi dan melepaskan tembakan drakoniknya.

Itu bukan semburan api belaka. Bola api itu seperti supernova miniatur saat meledak saat mencapai tanah. Para fomoire di dekatnya tidak berdaya.

Api mengepul ke langit. Rolo memamerkan layaknya binatang buas yang agung saat ia terbang melalui puing-puing yang disebabkan oleh ledakan, dan banyak prajurit bersorak pada naga dan duo pengendara sementara yang lain hanya menatap dengan kagum.

“Dia benar-benar energik.”

“Yeah.”

Reginleif berbicara setelah menjatuhkan pedang sihirnya, dan Gandur setuju. Sebelumnya, dia sering muncul seperti kuda jinak, tetapi sekarang wajahnya adalah binatang buas yang dipenuhi dengan energi.

Bracky memandang Tae Ho dan menghela napas karena kelelahan. Efek dari saga tingkat legenda, ‘Anak Dewa’, telah menghilang, tetapi darah Dewa masih tersisa di tubuhnya. Dan jumlah rune yang melimpah dari Bress juga membantu Bracky pulih.

Dia masih bisa bertarung.

Bracky bertindak segera setelah dia sampai pada kesimpulan itu.

Dia menjatuhkan senjata hancurnya yang telah rusak saat melawan Bress dan kemudian mengulurkan tangannya ke arah Valkyrie. Di antara Valkyrie, hanya Reginleif yang memahami permintaan Bracky dengan jelas. Dia tertawa dengan murah hati dan kemudian menyerahkan pedang yang dia pegang.

“Semoga berkat Tir menemanimu.”

Dahi Bracky terlalu tinggi baginya untuk memberkatinya di sana, jadi dia memberinya berkat di dadanya. Bracky menyeringai dan berlutut, dan Reginleif memberinya berkat yang lain juga.

“Aku pergi dulu.”

Dia berbicara singkat dan kemudian berlari ke arah Siri tanpa ragu-ragu. Bajingan ksatria yang telah dia lihat sebelumnya bertarung habis-habisan melawan Siri. Tempat yang paling membutuhkan Bracky mungkin ada di sana.

“Thoor!”

Bracky meraung dan memerhatikan kehadirannya dengan teriakan perang yang hebat.

 

“Impresif.”

Loki berbicara dengan mudah. Dia tersenyum bercampur kagum saat dia menggerakkan tangannya dengan sibuk. Untuk para prajurit tingkat menengah belaka bisa mengalahkan Bress si Tiran.... Sangat mungkin dia disegel sepenuhnya, tapi segel itu gagal karena intervensinya sendiri. Upaya pasukan Valhalla harus dibatasi hanya dengan segel Valkyrie.

‘Aku mengira…. ini prajurit Idun juga?’

Loki tersenyum pahit dan mengerutkan kening. Dia hampir mencapai batasnya.

“Sampai jumpa, saudara.”

Loki mengaktifkan beberapa sihir yang telah dia persiapkan sebelumnya dan melebur ke dalam kekosongan. Guntur Thor merobek ke posisi Loki sedetik terlambat, dan pada detik dibutuhkan untuk menghilangkan jejak sihir Loki, Dewa licik itu telah sepenuhnya lenyap dari persepsi sensorik Thor.

“Loki!”

Thor berteriak marah. Namun tak ada jawaban yang kembali dan gemuruh guntur yang lain kemudian mengguncang langit.

Raja Penyihir, Utgard Loki, mengerutkan keningnya di Jotunheim.

Dia jelas merasakan kematian Bress si Tiran.

“Sangat disayangkan.”

Dia pikir dia akan bisa menggunakannya sedikit lebih lama.

Tapi itu tidak bisa dihindari. Serangan Valhalla kali ini benar-benar tidak terduga. Setelah menempatkan Loki sebagai balasan untuk Thor bukanlah sesuatu yang awalnya dia rencanakan.

Raja Penyihir memutar jemarinya. Dia memerintahkan Raksasa Bumi, Balgad, yang saat ini berbaris menuju Kastil Kalliv, untuk mundur.

‘Valhalla....’

Valhalla dan Midgard.

Raja Penyihir telah melakukan banyak perhitungan. Meskipun Bress si Tiran sekarang sudah mati, ketidakhadirannya hanyalah seutas tali yang terlepas dari jaringan besar perencanaan. Gambaran besarnya tidak rusak. Dia masih bisa melanjutkan rencananya.

‘Tentang pecahan jiwa Garmr....’

Raja Penyihir membuka matanya perlahan untuk menatap ke tempat yang jauh di dalam Midgard.

 

Pertempuran Kastil Kalliv berakhir saat senja.

Pada akhirnya, para fomoire tidak dapat melewati penghalang, dan betapapun ribuan mereka telah terbunuh oleh para prajurit Valhalla.

Para prajurit Valhalla mengeluarkan hawa kemenangan. Banyak Dewa Asgard dipuji, dan mereka menikmati kemenangan dengan sepenuh hati.

Sayangnya, kerugian yang diderita prajurit Valhalla tidak dapat diabaikan. Hampir seperempat dari prajurit tingkat inferior telah kembali ke Valhalla untuk menjadi prajurit baja. Masih ada cukup banyak luka di antara para prajurit yang masih hidup.

Namun meski begitu, itu tidak berarti bahwa cahaya kemenangan dalam pertempuran ini hilang.

Eksekusi Bress si Tiran dan fomoire-nya di Kastil Kalliv mirip dengan sebagian pembalasan atas tragedi yang menimpa Erin.

Mungkin yang lebih penting, Midgard menjadi lebih aman. Karena para prajurit Valhalla ada untuk melindungi Asgard dan Sembilan Dunia, tak satu pun dari mereka yang bisa mengabaikan sukacita kemenangan.

Valkyrie Reginleif mengambil mayat prajurit yang mati dan menjelaskan situasinya kepada manusia yang kebingungan yang telah terperangkap di dalam penghalang dan bersembunyi selama pertempuran.

Gandur mengumpulkan mayat prajurit tingkat menengah dan Valkyrie yang kehilangan nyawa dalam pertempuran melawan Bress.

Rasgrid, Ingrid, dan Kaldea melanjutkan untuk membuat upacara agar orang-orang yang kehilangan nyawanya tidak akan kehilangan pandangan tentang jalan di luar. Mereka menyalakan api unggun besar seperti yang telah mereka lakukan di medan perang Asgard yang bersinar seperti suar melintasi lanskap yang gelap.

“Kau harus istirahat karena kau benar-benar terluka kali ini. Jangan minum atau apapun karena kau menang. Tidur langsung. Mengerti?”

Adenmaha adalah pembunuh semangat Tae Ho. Sepertinya Rolo benar-benar menikmati telah berubah menjadi naga sebelumnya, dan wajahnya berseri-seri dengan kepuasan diri, meskipun McLaren memiliki mata seolah-olah dia ingin kembali secepat mungkin.

“Benar, terima kasih juga. Kau juga harus istirahat.”

Tae Ho membelai kepala Adenmaha dan menghindari omelannya. Adenmaha menggembungkan pipinya tapi tidak mendorong tangan Tae Ho. Dia hanya menunggu sampai Tae Ho melepaskan tangannya dan kemudian mendengus.

“Kau ini...”

Ini apa? Adenmaha cemberut dan kemudian meluncurkan senyum anonim sebelum kembali ke kediaman Idun dengan Rolo dan McLaren.

Tae Ho melambaikan tangannya dalam perpisahan dan kemudian berbalik ke arah sekitarnya. Beberapa manusia yang selamat dari pertempuran membantu para prajurit Valhalla untuk membersihkan sisa berdarah dari medan perang.

‘Bawa Gae Bolg dulu.’

Cuchulainn tiba-tiba berbicara dengan suara cemas. Mereka tidak bisa mengambilnya setelah mengalahkan Bress.

“Kau benar-benar berpikir seseorang mengambilnya?”

Gae Bolg adalah senjata yang tidak bisa ditarik keluar jika kau bukan penerus Erin seperti Tae Ho, sama seperti itu untuk Caliburn.

Tae Ho mengambil Gae Bolg dari sisa-sisa Bress. Dia merasa tombak Dewa Cahaya, Lugh, mungkin juga sudah dekat.

‘Untungnya, kantong ajaib itu juga utuh. Yah, bukankah itu jelas saat kita berada di tengah pertarungan?’

Baik itu prajurit Valhalla atau Valkyrie, mereka bukan orang yang serakah untuk mendapatkan barang-barang material. Mereka telah mengambil pedang sihir Tuatha De Danann yang telah dijatuhkan Bress dan palu tempurnya, tapi kantong ajaib itu masih setengah terkubur di dalam abu.

Tae Ho mengambil kantong sihir. Sepertinya itu adalah barang milik Tuatha De Danann sehingga kalimat penerus Erin menunjukkan reaksi.

‘Ayo periksa nanti.’

Itu bukan kata-kata Cuchulainn, tapi pikiran Tae Ho. Tae Ho menyimpan kantong sihir di Unnir sebelum memutar kepalanya. Dia kemudian melihat Bracky dan Siri yang duduk saling berhadapan dengan senyum lebar menyaingi ukuran masing-masing.

“Kita mengurus pengkhianat itu.”

Kata-kata Bracky diucapkan perlahan, dan Siri mengangguk dengan wajah lelah. Mayat Mordred runtuh di belakang mereka berdua.

“...dan Merlin?”

“Dia pergi untuk membantu Valkyrie. Sepertinya dia ingin membantu mengatur medan perang.”

Bracky menunjuk Rasgrid, yang sedang melanjutkan upacara, dengan dagunya.

Wajah Merlin santai saat dia melantunkan mantra, tetapi Tae Ho bisa merasakan aura yang dalam dan khusyuk dari punggungnya.

“Dia berdiri di kaki mayat untuk waktu yang sangat lama, dan....”

Bracky menutup mulutnya, dan Siri menutup matanya.

Dia hanya mendengar tentang hubungan Merlin dan Mordred melalui cerita-cerita singkat, tapi sepertinya dia tidak sepenuhnya menyadari hubungan mereka. Dia agak bisa memahami perasaan Merlin.

“Kau telah melakukannya dengan baik. Itu benar-benar tidak masuk akal hari ini juga.”

“Kau juga Bracky.”

“Siri juga luar biasa. Apa kau melihat bagaimana dia bertarung?”

“Sedikit. Dia juga punya ekor, kan?”

Tae Ho memandang Siri untuk klarifikasi, tetapi dia hanya tersipu dan mengerutkan kening. Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi melihat bagaimana dia menutupi wajahnya dengan tangannya, sepertinya dia sangat malu.

Tae Ho memaksakan dirinya untuk tidak mengomentari kecantikannya demi dirinya, tetapi Bracky punya pikiran lain. Dia tertawa dan berbicara dengan berani.

“Kau benar-benar cantik dan kuat. Aku akan melihatnya nanti.”

Siri bahkan tidak bereaksi pada kata-kata Bracky yang keterlaluan, dan Tae Ho, yang cukup tahu bagaimana otaknya beroperasi, bersiap untuk melarikan diri sambil melangkah mundur.

Dan beberapa jam kemudian, saat malam sudah dalam.

Ketika upacara dan pengambilan jatuhnya telah berakhir, para prajurit kemudian ingin memulai pesta tradisional mereka, tapi masih ada fomoire liar yang mengintai. Lebih penting lagi, ada kemungkinan fomoire di luar kastil dan kota datang untuk membalas dendam, jadi mereka hanya minum secangkir dan kemudian berkonsentrasi untuk beristirahat dan berjaga.

Tae Ho tidur di kamar besar bersama Bracky, Harabal, dan Siri. Karena mereka semua benar-benar kelelahan, mereka jatuh tertidur begitu berbaring.

Setelah waktu yang tidak ditentukan-

Tae Ho membuka matanya secara alami. Dataran hijau terbentang di depannya, bukannya dinding kastil. Sudah diduga, pohon apel besar juga muncul di hadapannya.

Pesan suci Idun.

Tae Ho tersenyum sinis dan menunggu Idun muncul.

Dia selalu muncul tiba-tiba untuk memberikan salam.

Tapi ada sesuatu yang salah. Idun tidak berbicara dengan Tae Ho. Dia bahkan tidak mendekatinya.

Idun membelakangi Tae Ho dan terpaku di pohon apel. Sepertinya dia sama sekali tidak menyadari kehadirannya.

‘Mungkin.’

Kalau begitu, dia berada di sana sama sekali tidak masuk akal.

Tae Ho mendekati Idun perlahan dan membuat langkah kaki keras dengan sengaja. Idun berbalik untuk menatapnya.

Dia memiringkan kepalanya beberapa kali alih-alih mengungkapkan senyum yang tumbuh sesuai harapan Tae Ho dan kemudian berbicara dengan suara berlebihan seolah-olah dia bahkan tidak mengenalinya.

“Oh wow. Bukankah kau Tae Ho, prajurit Heda? Namaku Idun, Dewi Masa Muda. Ah, tapi di mana prajuritku yang tidak hanya memanggilku ketika dia membutuhkannya tetapi juga ketika itu benar-benar penting? Apa kau tahu?”

Idun tersenyum ingin tahu ketika keringat dingin menetes ke leher Tae Ho.
Load comments