Valhalla Saga 28-6

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 28/Chapter 6: Serangan Hebat (6)

Bagaimana lagi dia bereaksi terhadap situasi yang begitu aneh?

Sebagai pro gamer, otak Tae Ho berputar untuk menganalisis perasaannya tentang bahaya yang akan datang, tapi dia tidak bisa memikirkan apapun.

Dia telah diisolasi. Tak ada bedanya dikelilingi oleh musuh.

Kekalahan total, Tae Ho memiringkan kepalanya saat Idun tiba-tiba mulai tertawa.

“Aku bercanda! Ini lelucon, jadi jangan menatapku seperti itu.”

Idun berbicara dengan ceria dan mengangkat bahu.

“Tapi tentu saja, aku merasa sedih dan kecewa mendengar kau hanya memanggil nama Heda di saat-saat yang menentukan.... Setidaknya dia seorang Valkyrie dari legiun kita. Itu akan benar-benar terpelintir kalau kau meminta Valkyrie legiun lain... jadi tidak apa-apa kalau itu Heda. Ya, tidak apa-apa.”

Tidak apa-apa?

Tae Ho merasa nadanya menjadi sangat dingin ketika dia berkata ‘kalau kau memanggil Valkyrie legiun lain’.

Tae Ho melirik Idun dan dia terkikik sekali lagi.

“Benar kok. Sepertinya leluconku berlebihan. Maafkan aku. Leluconku berakhir berlebihan karena prajuritku terlalu manis.”

Idun mengangkat bahunya dan menyeringai. Itu gerakan kecil, tapi dia merasakan pesona wanita itu dalam gerakan itu.

“T-tidak, tidak apa-apa.”

Agar adil, kata-katanya tentang dia memanggil Heda tidak salah.

Tae Ho dan Idun menghela napas lega dan tersenyum.

“Rasanya tidak benar membuatmu tetap berdiri. Silakan duduk. Seperti biasa, aku punya berita untuk dibagikan.”

Idun menunjuk ke batu besar. Saat Tae Ho duduk lebih dulu, dia muncul di sampingnya dan menarik napas dalam-dalam sebelum melanjutkan.

“Pertama, aku ingin memujimu. Jasamu bernilai banyak prestasi besar. Seperti yang kau tahu, Bress si Tiran adalah musuh Asgard kami selama bertahun-tahun. Aku ingin mengucapkan terima kasih sebagai salah satu Dewa Asgard.”

“Aku tidak mungkin melakukannya sendirian.”
Tae Ho memikirkan momen kemenangan yang dia bagikan dengan timnya. Dia telah mengucapkan kata-kata yang sama setiap kali, tapi selalu terasa sedikit memalukan.

Tetap saja, dia belum mengada-ada. Itu adalah kebenaran.

Alasan dia bisa mengalahkan Bress si Tiran sebenarnya karena semua orang.

Valkyrie telah mengorbankan keselamatan mereka untuk melemahkan Bress, dan Bracky serta prajurit tingkat menengah telah mengulur waktu yang tak ternilai. Penghalang pelangi tetap kuat karena para prajurit tingkat rendah telah berjuang mati-matian melawan para fomoire.

Jika bahkan salah satu dari kelompok-kelompok ini tidak memberikan semua yang mereka miliki, hasilnya pasti akan meninggalkan banyak yang harus diinginkan.

Idun tanpa suara tersenyum lembut pada kata-kata tulus Tae Ho. Dia sangat mengagumi aspek dirinya ini.

“Tapi Idun-nim, bisakah aku bertanya apa yang terjadi?”

Meskipun pertempuran telah berakhir untuk mereka, jika ada yang salah, maka akan ada lebih banyak kerusakan daripada sekarang. Salah satu kunci penentu dalam strategi mereka hilang.

Cahaya yang menutupi wajah Idun menjadi gelap. Dia menjawab dengan nada rendah.

“Dewa pengkhianat, Loki, ikut campur. Dia memblokir kekuatan Thor agar tidak ditransmisikan ke Valkyrie.”

Pengkhianat Asgard, Loki.

Tae Ho mengerutkan kening pada tanggapannya, dan dia memeriksa wajah Idun dan bertanya.

“Uh.... apakah Raja Penyihir, Utgard Loki, dan Loki orang yang berbeda?”

Dia terkejut, tetapi Idun masih mengangguk pada pertanyaannya. Memikirkannya, sudah jelas bagi Tae Ho, yang datang dari dunia lain, untuk tak tahu tentang Dewa Asgard.

Selain itu, semua orang berusaha keras untuk tidak menyebut Loki sebagai pengkhianat.

Dia mungkin telah mendengar nama Utgard Loki beberapa kali saat bertarung dengan bawahannya, tapi dia belum pernah mendengar nama Loki dengan sendirinya.

Ketika mereka memiliki nama yang sama, kebingungan Tae Ho wajar saja.

Karena itu, Idun menjelaskan dengan tenang.

“Loki bukan Dewa asli tapi sebenarnya dari ras raksasa. Odin pernah mengabaikan kenyataan ini dan menganggapnya sebagai Dewa Asgard.”

Sebenarnya, Loki telah bertindak sebagai saku pipi Odin. Dengan kata lain, orang bisa mengatakan bahwa dia adalah asisten Odin.

“Thor dan Loki berbagi banyak petualangan bersama dan membentuk persahabatan yang kuat. Thor memperlakukan Loki sebagai saudara kandungnya dan dia bahkan menjadi saudara tirinya.”

Itu adalah kisah tragis, karena mereka sekarang berdiri sebagai saudara dan musuh. Thor memperlakukan Loki sebagai kerabatnya, dan para Dewa Asgard memperlakukan Loki seperti raksasa.

“Tapi tak ada yang bisa diperbuat tentang kepribadiannya yang sebenarnya.... kau tahu, Loki memihak raksasa selama Perang Besar. Dia bergabung dengan barisan dengan kamp Utgard Loki dan menjadi musuh kita.”

Raja Penyihir, ‘Utgard Loki’ dan pengkhianat Asgard, ‘Loki’.

Keduanya memiliki nama yang mirip.

“Tae Ho, kau pasti sudah menyadari ini, tapi Utgard Loki adalah salah satu musuh terbesar kita. Sayangnya cukup, posisi Loki tidak jauh berbeda.”

Tae Ho mengangguk. Meskipun nama mereka mirip, seperti yang dikatakan Idun, mereka adalah dua individu yang sangat berbeda.

Lalu dia juga mengerti mengapa Valkyrie sering menyebutnya sebagai ‘Raja Penyihir’ daripada Utgard Loki.

“Pengkhianat Loki adalah penyihir yang hampir tak tertandingi ke tingkat di mana keahliannya bahkan sebanding dengan Dewi Sihir, Freya. Selama pertempuranmu, dia muncul pada saat kritis dan mencegah Thor mengirim kekuatannya.”

Loki tidak bisa mengalahkan Thor; tapi, dia pasti bisa mengikat Dewa Pertempuran terhebat di Asgard hanya untuk sesaat. Selain itu, hubungan antara kedua Dewa itu jauh dari sederhana.

“Dia mungkin muncul di hadapanmu suatu hari nanti. Hati-hati. Keahliannya dalam tipu daya adalah mutlak sebagai Dewa Kebohongan.”

Tae Ho mengangguk pelan atas peringatan Idun.

“Kemunculan Loki tentu saja tidak terduga, tapi itu tetap terjadi. Itu adalah pelajaran kecerobohan bagi bangsa Asgard. Odin menangis untuk kehidupan yang hilang karena kesalahan ini.”

Kerugiannya jauh dari tidak penting. Meskipun Tae Ho tidak kehilangan siapapun yang dekat, Bracky telah kehilangan Erendia, Valkyrie dari legiunnya yang telah berteman baik dengannya.

Itu hanya berlangsung sesaat, tapi keheningan berat mengikuti kata-kata muram Idun.

Idun tersenyum cerah, berusaha mengubah suasana, dan kemudian melanjutkan bicaranya.

“Aku juga mendengar hal-hal baik. Sudah diputuskan bahwa kau akan dipromosikan ke peringkat superior.”

Sebenarnya, Tae Ho masih belum mencapai level prajurit tingkat superior.

Namun, kecakapan tempur Tae Ho saat menggunakan ‘Prajurit Idun’ dan ‘Raja Camelot’ jauh melampaui tingkat prajurit tingkat menengah juga. Kekuatannya tentu telah mencapai batas tingkat superior.

Karena itu, Valhalla memilih untuk secara unik mempromosikan Tae Ho ke tingkat superior.

“Butuh beberapa waktu untuk menjadi resmi, tapi kau akan memiliki lebih banyak kemampuan dengan tingkat seperti itu. Apa kau tahu apa itu?”

Idun bertanya tanpa menyembunyikan antisipasinya. Tae Ho membuat suasana hati yang baik sambil menatapnya dan menjawab bahwa dia memang belum sadar.

Idun terkikik dan kemudian meletakkan tangannya di atas Tae Ho dan berkata.

“Tae Ho, sekarang kau bisa menjadi komandan legiun kita. Komandan setiap legiun minimal harus memiliki tingkat superior, tapi kau akan segera menjadi komandan, kan?”

Komandan legiun Idun.

Prajurit yang berdiri paling dekat dengan Idun.

Ada banyak perbedaan antara seorang prajurit normal dan seorang komandan, dan Idun mulai memberi nama mereka masing-masing dengan penuh semangat.

Tapi lebih dari itu, sebuah penyelidikan terbentuk di kepala Tae Ho.

Para senior dari legiun Idun yang belum pernah dia temui.

Dia mengharapkannya sampai batas tertentu, tapi dia menjadi yakin ketika dia mendengarkan Idun berbicara.

Tae Ho bertanya dengan hati-hati, dan Idun mengangguk dengan ekspresi gelap.

“Betul. Prajuritku, Tae Ho... kau adalah satu-satunya prajurit yang hidup di legiun Idun.”

Ternyata, dia tidak memiliki senior sama sekali.

Meskipun ukuran legiun itu tidak besar selama Perang Besar, berita itu masih mengejutkan.

Tae Ho tidak mendorong detailnya. Itu karena Idun menjadi sedih setelah Tae Ho menanyainya tentang seniornya.

“Tapi Tae Ho, bukan karena aku mempromosikanmu menjadi komandan karena kau satu-satunya prajurit yang ada. Tae Ho, kau benar-benar prajurit kesayanganku. Meskipun ada yang lain, hasilnya akan tetap sama.”

Idun mengepalkan tinjunya dan berkata dengan penuh semangat sebelum melanjutkan berbicara seperti burung seolah mencoba mengubah atmosfer sekali lagi.

“Terima kasih, Tae Ho, jumlah prajurit yang melayaniku di Midgard telah meningkat. Kita akan membutuhkan waktu tapi... prajurit baru akan segera memasuki legiun kita.”

Itu bukan posisi eksternal. Pada saat ini, legiun Idun membutuhkan seorang komandan.

“Awalnya, kita harus melakukan nominasi di Asgard tapi....Tae Ho, seperti yang kau tahu, tidak mudah bagi seorang prajurit yang memiliki kekuatan tingkat superior berkeliaran bebas di Midgard. Karena kekuatanmu telah mencapai seorang prajurit tingkat superior setelah mengalahkan Bress, kami tidak bisa memanggilmu begitu saja lagi.”

Bukannya semua tugas di Midgard terpecahkan.

Seperti halnya sulit bagi prajurit baru yang bertingkat superior untuk ditempatkan di Midgard, keberadaan Tae Ho menjadi semakin penting karena ia sudah ada di sana.

“Valkyrie akan melakukan nominasi di Midgard. Sekarang adalah sesuatu yang pribadi tapi... bagaimana kalau memanggil Heda?”

Lagipula, aneh bagi pengurus legiun Idun untuk tidak hadir selama pencalonan komandan legiun Idun.

Ada perasaan samar-samar dan penuh harap dalam suara Idun. Tae Ho mengangguk.

“Aku akan melakukannya.”

Tentu saja, Tae Ho juga ingin bertemu dengannya.

Alasan dia tidak memanggil Heda dalam pertempuran di Kastil Kalliv adalah karena situasinya sangat mendesak.

Selain itu, tidak mungkin Heda dalam bahaya selama pencalonan, jadi tak ada alasan untuk tidak memanggilnya.

“Aku akan mengawasimu dari jauh.”

Idun berbicara dengan pelan dan kemudian berdiri untuk meletakkan bibirnya di dahi Tae Ho. Dia tidak menahan berkat dari prajuritnya seperti biasa.

“Semoga berkatku menemanimu.”

Tae Ho memejamkan matanya.

 

Setelah Tae Ho bangun, dia berpartisipasi dengan sungguh-sungguh dalam reorganisasi medan perang.

Masalah pertama yang muncul adalah pembagian rampasan, tapi Tae Ho tidak serakah.

‘Kau berpikir dengan baik. Pertempuran ini tidak dimenangkan olehmu sendirian. Mengabaikan kematian rekan-rekanmu dan berusaha memonopoli semuanya hanya akan menghasilkan perselisihan.’

Tae Ho sudah mengklaim tombak Dewa Cahaya, Lugh, dan kantong sihir Bress. Dia telah mengambil harta yang paling luar biasa di antara yang dimiliki Bress, jadi jika dia lebih rakus dari ini, maka hanya masalah yang akan turun seperti yang dikatakan Cuchulainn.

Ada banyak harta karun Erin yang dikumpulkan para fomoire di bawah bumi Kastil Kalliv. Valkyrie mengumpulkan rampasan dan membaginya dengan prajurit sesuai dengan prestasi yang telah mereka raih.

Rasgrid tidak berbicara lama tentang Mantel Sayap Naga yang hilang darinya.

“Mantel Sayap Naga tentu saja merupakan harta yang berharga, tapi lebih penting bagiku yaitu kau aman.”

Dia berbicara sekaku sebelumnya dan tidak menyalahkan Tae Ho dan Bracky. Dia lebih baik memberkati kedua orang itu.

“Aku mendengar dari Ingrid. Kau menerima berkat darinya setiap hari, kan? Aku juga akan memberkatimu saat kita bersama-sama.”

Berkat yang sering adalah sarana untuk memperkuat saga Tae Ho, ‘Prajurit yang Bertemu Valkyrie’.

“Aku cemburu. Aku juga ingin saga seperti itu.”

“Aku juga.”

Sementara Bracky dan Harabal menjadi cemburu lagi, Siri menggelengkan kepalanya dan Rasgrid tertawa dengan suara yang tidak biasa.

Valkyrie telah menenangkan kota Kalliv Ahim yang telah kehilangan penguasanya begitu tak terduga dan bersiap untuk mengembalikan para prajurit ke Valhalla.

Meskipun mereka telah mempercepatnya, butuh lima hari untuk mempersiapkan upacara berskala besar memanggil Bifrost untuk mengirim kembali pasukan besar.

Setelah satu hari berlalu dan itu menjadi pagi keenam-

Reginleif membariskan para prajurit Valhalla di depan Kastil Kalliv.

Para prajurit Valhalla yang telah tewas dalam pertempuran ini berjumlah hampir seribu.

Sebelum melakukan upacara untuk kembali ke Valhalla, pencalonan Tae Ho ke tingkat superior dan promosi ke komandan legiun Idun terjadi.

Karena Valkyrie dan para prajurit tahu lebih baik daripada siapapun tentang kinerja Tae Ho dalam pertempuran ini, tak ada orang yang menentangnya.

Jelas bagi para prajurit hebat untuk dicintai dan dihormati di Valhalla.

Ketika waktu untuk melangkah ke panggung tiba, Tae Ho memanggil Heda. Heda muncul di depannya dan berkedip sekali, seperti ketika dia memanggil Adenmaha.

“Halo, sekali lagi?”

Heda berkata dengan canggung dan Tae Ho tertawa tanpa sadar. Dia merasa menyesal mengingat, tapi asal usul kekuatannya selalu luar biasa.

“Pertama-tama aku ingin meminta maaf.”

Heda meminta maaf tentang membohonginya tentang seniornya di legiun ketika mereka pertama kali bertemu.

Alasan mengapa dia berbohong itu sederhana.

Tae Ho, yang sudah gelisah, akan lebih kecewa ketika diberitahu bahwa dia akan memasuki legiun tanpa prajurit lain selain dirinya sendiri.

Tae Ho menerima permintaan maafnya karena tak ada alasan untuk tidak mengerti alasannya. Terlebih lagi, semuanya demi dirinya. Lagipula, Tae Ho bahkan tidak berpikir untuk menyebutkan padanya sebelum dia membawanya.

“Senang melihatmu baik-baik saja dan sehat, tapi upacaranya akan segera dimulai.”

Dibandingkan dengan Heda, Adenmaha, yang telah dipanggil sebelumnya, menggerutu dari dekat.

Heda terkikik dan kemudian meraih tangan Tae Ho dan menariknya ke panggung.

Reginleif bertindak atas nama Odin, dan dia menyatakan promosi Tae Ho ke tingkat superior. Para prajurit bersorak sepenuh hati dan Reginleif tertawa dan memberkati Tae Ho di dahinya.

Setelah itu tibalah promosinya menjadi komandan legiun Idun.

Heda mengumumkan bahwa Tae Ho telah menjadi komandan legiun Idun seperti yang dilakukan Reginleif di depan para prajurit.

Para prajurit bersorak sekali lagi, tetapi akhirnya sedikit berbeda.

“Tae Ho.”

Tae Ho berlutut dengan satu kaki seperti ketika menghadap Dewa dan Heda melihat sekelilingnya dengan ekspresi bersemangat dan menarik napas dalam-dalam. Dia mendekati Tae Ho dengan pipi dan telinga merah dan memberi isyarat untuk berdiri.

Reginleif dan Rasgrid memiringkan kepala mereka dengan bingung, dan Siri serta Adenmaha bergumam, ‘Dia tidak berencana untuk-’.

“Semoga berkat Idun menemanimu.”

Dia berjinjit dan, tanpa peringatan, meletakkan bibirnya di bibir Tae Ho. Ciuman itu tidak ringan tapi agak bersemangat.

Semua orang menahan napas, dan kemudian para prajurit Valhalla meledak.

Uoooah!

“Prajurit yang dicium oleh Valkyrie!”

“Prajurit Idun!”

Uaaaa! Ini berlebihan!”

Suasana menjadi panas dalam sekejap. Reginleif tertawa terbahak-bahak dan Gandur terkikik.

Heda selesai dan kemudian menarik napas sebelum berbisik ke Tae Ho dengan wajah memerah.

“Semoga berkat Heda menemanimu.”

Tae Ho tertawa dengan gembira dan mulai mencium Heda sekali lagi.
Load comments