Valhalla Saga 29-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 29/Chapter 1: Komandan Idun (1)

Raja para Dewa, Odin, menghabiskan berjam-jam setiap hari duduk di sebelah danau Mimir.

Karena hal ini, beberapa hal penting mengenai Asgard dan Valhalla diorganisir di lokasi, walaupun, Odin bukanlah orang yang menuntut pendapat orang lain.

Dia tenggelam dalam pikiran sambil duduk di sana, meringkuk di antara akar.

Mimir, yang telah tumbuh hampa dan tanpa emosi setelah kematian, telah menjadi penasihatnya satu-satunya. Tiga saudari itu terkadang berbicara dengan Odin, tetapi mereka tidak bertukar pendapat. Percakapan mereka hanya berfungsi untuk memberi Odin benang takdir yang telah mereka buat.

Setelah Perang Besar, Asgard mengalami banyak perubahan.

Sifat Odin juga mengalami metamorfosis serupa.

Dia tak selalu menjadi seseorang yang memutuskan segalanya sendiri. Putusannya selalu final, tapi ia pernah meminta pendapat orang lain dan berkonsultasi dengan banyak penasihatnya secara teratur.

Perang Besar telah mengubah dirinya.

Odin kini menyimpan lebih banyak rahasia daripada sebelumnya.

Tidak termasuk Thor dan beberapa pengecualian lainnya, para Dewa tidak bisa bertemu dengan Odin sama sekali.

Malah, para Dewa dan Valkyrie berkomunikasi dengannya melalui gagak Hugin dan Munin.

Mungkin perubahan karakter Odin bisa dihitung.

Perang Besar telah mengambil banyak hal dari Odin.

Istri Odin dan sekutu yang paling dapat diandalkan, Frigg, dicuri hidupnya di tengah konflik..

Pernah penasihat dan teman Odin, Loki mengkhianati Asgard dan memilih untuk berdiri di samping para raksasa.

Frigg bukan satu-satunya Dewa yang telah kehilangan nyawa mereka. Beberapa yang dicintai dan dihargai Odin telah menghilang dari dunia ini.

Matahari terbenam di Asgard.

Odin mengagumi matahari terbenam yang indah saat dia bangkit untuk pergi. Setelah meninggalkan danau Mimir, ia pergi ke benteng Heimdal, jembatan antara Midgard dan Asgard dan asal Bifrost.

Heimdal, kepala penjaga gerbang Asgard yang menggunakan Gjallarhorn untuk memperingatkan semua orang tentang Perang Besar, belum meninggalkan bentengnya bahkan untuk sehari pun.

Pertahanannya adalah peran dan tugas sucinya.

Bahkan Odin, Raja para Dewa, harus secara pribadi mengunjungi benteng untuk berkomunikasi dengannya.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Heimdal menyambut Odin di ruang terdalam dan paling rahasia di dalam bentengnya. Dia, yang tubuhnya tampak sekokoh dan sekaku batu dan baja, memiliki penampilan menara besi hidup.

Odin memukul dadanya dua kali sebagai balasan atas kesopanan Heimdal dan kemudian meringkuk di sudut. Heimdal tidak bercanda. Dia hanya berdiri di dinding di seberang kamarnya dan menunggu kedatangan pengunjung berikutnya.

“Aku sudah sampai.”

Thor selanjutnya muncul. Dia memukul dadanya dua kali dengan Heimdal dan kemudian duduk bersama Odin.

Odin dengan ringan menepuk pundak Thor dua kali tanpa berbicara dan mengungkapkan emosinya sebagai seorang ayah. Thor menjawabnya sambil tersenyum.

Yang terakhir tiba adalah Freya. Dia, Dewi Kecantikan dan Sihir, telah mengaburkan kepalanya dengan tudung besar.

Dia mengungkapkan etiket ke arah Heimdal segera setelah dia memasuki ruangan tetapi mengerutkan kening ketika melihat Odin meringkuk di sudut ruangan.

“Kau adalah raja, jadi apa kau benar-benar harus duduk seperti itu? Kau juga sama, Thor. Seharusnya kau menghentikannya, dan kau Heimdal, kau harus menyiapkan beberapa kursi.”

“Aku menyiapkan satu untukmu.”

Senyum muncul di wajah kasar Heimdal. Ada kursi yang nyaman dan elegan yang dipersiapkan ke arah jarinya menunjuk.

Freya memasang wajah ragu tapi kemudian mendesah dan berbicara dengan jujur.

“Terima kasih, tapi kau tahu aku tidak memberitahumu untuk memberiku kursi, kan?”

“Tentu saja.”

Heimdal juga merasa tidak nyaman bahwa Raja para Dewa memilih untuk tetap meringkuk di sudut ruangan.

Freya membaca simpati dalam suara Heimdal dan mengenakan wajah yang berpikiran seolah-olah dia juga menderita sebelum duduk di kursinya. Thor, yang memperhatikan mereka dari tempatnya, tersenyum 'senang melihatmu'.

“Kau masih cantik.”
Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
“Thor, seharusnya kau tidak tersenyum seperti itu. Bahkan dengan wajah tampan itu, kau tetap terlihat bodoh. Alangkah baiknya kalau kau menunjukkan wajah yang keren dan bermartabat seperti Heimdal.”

Thor tertawa sekali lagi ketika Freya menggerutu dengan suara yang manis.

“Terima kasih telah memanggilku 'tampan', dan Heimdal, aku tahu kau menyeringai. Bahkan Heimdal yang agung tergerak oleh pujian dari Freya, bukankah begitu?”

“Aku tidak akan menyangkalnya.”

Heimdal berkata singkat dan Thor tertawa lebih keras.

Freya menggelengkan kepalanya beberapa kali seolah-olah mereka berdua bingung dan kemudian melepas tudungnya. Rambut biru cerahnya yang tidak berbeda dengan rona langit mengalir turun secara alami layaknya air terjun.

Wajah pucatnya yang putih hanya bisa digambarkan sebagai wanita cantik yang tiada tara. Mengucapkan kata-kata pujian tidak akan berlebihan.

Dewi Sihir dan Kecantikan, Freya.

Dia, yang dielu-elukan sebagai wanita paling cantik di Asgard, adalah seorang Dewi ras Vanir yang telah berselisih dengan Aesir mengenai hak untuk memerintah Asgard.

Dia datang ke Asgard sebagai sandera setelah dikalahkan, tapi itu semua sudah berlalu.

Dia adalah eksistensi penting yang tidak dapat digantikan di Asgard dan merupakan komandan Valkyrie yang memerintah Valhalla dengan Odin.

Saat kecantikan Freya menampakkan dirinya, mulut Thor sedikit terbuka tanpa sadar. Wajah Heimdal tidak berubah, tapi wajah dan matanya menjadi tegang.

“Kau melihat itu lagi. Aku akan memberi tahu Sif-unnie mengenai ini.”

Freya berbicara dengan tajam, tapi semua orang tahu dia bercanda.

Namun bagi Thor, itu tampak seperti ancaman yang agak serius. Dia buru-buru mengalihkan pandangannya dan Heimdal tertawa kecil dan berbicara.

“Kau mengatakan itu, tapi sepertinya kau menikmatinya.”

“Yah, tak ada wanita hidup yang tidak suka diberitahu bahwa mereka cantik.”

Freya mengangkat bahu dan berbicara tanpa basa-basi, dan mulut Thor terbuka lagi, meskipun dia tampaknya memiliki kontrol yang lebih baik daripada sebelumnya.

Pertemuan ini adalah pertemuan antara para Dewa Asgard terkuat, tapi suasananya tidak berat sama sekali.

Sebenarnya, Freya tidak menyebutkan bahwa dia sengaja mencerahkan suasana. Sejak akhir Perang Besar, dia telah bekerja keras untuk menghidupkan dan merevitalisasi suasana bahkan jika dia harus bertindak manis.

“Kalau begitu, mari kita mulai.”

Odin berkata dengan suara rendah dan suasana di ruangan itu menjadi netral.

Yang pertama berbicara adalah Thor.

“Pecahan-pecahan jiwa Garmr tidak ditemukan sama sekali. Kami sudah selesai mencari semua Asgard dan Svartalfheim tapi belum menemukan apapun.”

Thor juga melaporkan tentang pergerakan para raksasa yang berada di garis depan. Raksasa yang ada di sana menunjukkan keberadaan mereka dengan jelas dengan provokasi kecil dan besar.

Setelah laporan singkat Thor berakhir, Freya sedikit mengernyit sebelum berbicara.

“Juga tidak ada pemberitahuan dari Vanaheim dan Alfheim. Masih ada Nidavellir dan Niflheim tapi...Karena tempat-tempat seperti itu, pencarian sulit dan kemungkinan penemuannya rendah.”

Nidavellir berada di bawah tanah dan Niflheim adalah tanah kematian. Sulitnya mencari tidak bisa dibandingkan dengan dunia lain.

Selain itu, ada jejak-jejak Perang Besar yang relatif rendah dibandingkan dengan tempat-tempat lain. Karena pecahan jiwa Garmr biasanya ditemukan di dekat sisa-sisa lama Perang Besar, ada sedikit kesempatan untuk mengungkap pecahan jiwa di Nidavellir dan Niflheim.

Ketika Freya menyimpulkan, yang berbicara berikutnya adalah Heimdal.

“Itu tidak pasti, tapi kita telah menemukan jejak-jejak pecahan jiwa yang telah diambil. Jika fomoire atau raksasa benar-benar menemukannya, maka pecahan jiwa keempat telah diklaim di Midgard.”

Jumlah yang diambil dan dihancurkan Asgard adalah lima, dan selain itu, tiga lainnya telah ditemukan di Midgard.

Seperti yang dikatakan Heimdal, jika pecahan keempat benar-benar muncul di Midgard, maka ada kemungkinan besar untuk yang kelima dan keenam juga ditemukan di sana.

“Agak aneh bahwa mereka begitu terkonsentrasi di Midgard, tapi... karena Penghalang Besar didirikan setelah Perang Besar, bukan berarti itu mustahil.”

Selain itu, Odin dan Freya sedang tidak waras ketika mereka menciptakan Penghalang Besar.

Pikiran Odin sangat membebani kematian Frigg, pengkhianatan Loki, dan kematian para Dewa lainnya. Freya juga menghadapi masa-masa sulit karena saudaranya, Freyr, telah tiada.

Mereka dengan tergesa-gesa memblokir serangan kedua raksasa, sehingga Odin dan Freya tidak hadir mengenai hal-hal yang terjadi setelah Perang Besar dan tepat sebelum mereka membangun penghalang.

Pertempuran antara para prajurit Valhalla dan Bress adalah contoh dari non-intervensi mereka.

“Kurasa sudah jelas untuk mengatakan bahwa kita harus lebih berkonsentrasi pada Midgard.”

Thor berbalik untuk melihat Odin dan mengucapkan ini.

Setelah Penghalang Besar ditetapkan, Midgard telah mengadakan kedamaian yang dangkal selama sekitar seratus tahun.

Pada saat ini, kebenaran dari kekacauan yang tersembunyi sudah terungkap.

Bagi para raksasa untuk mencari di Midgard adalah tugas yang sulit karena Penghalang Besar, tetapi meskipun demikian, tidak bijaksana bagi para Dewa untuk meluangkan waktu mereka menyelesaikan tugas.

“Um, tapi Thor.”

Ketika mereka membahas pasukan mereka harus berkonsentrasi pada Midgard, Freya memandang Thor dan dengan hati-hati memanggilnya.

Ketika Thor berbalik dengan ekspresi ingin tahu, Freya mendecakkan bibirnya beberapa kali dan kemudian memeriksa wajah Thor setelah mengeluarkan pertanyaan.

“Bagaimana…..Loki?”

Thor dan Loki saling berhadapan selama pertempuran terakhir mereka.

Tidak, kata 'berhadapan' adalah pernyataan yang meremehkan. Mereka saling menyerang.

Freya tahu tentang hubungan antara Odin, Thor, dan Loki dengan sangat baik.

Lagipula, dia juga berteman dengannya.

Karena itu, hanya ada beberapa emosi yang diperbaiki dalam suaranya.

Thor memejamkan mata rapat-rapat dan kemudian berbicara dengan nada berat.

“Orang itu – Tidak, bajingan itu adalah musuh kita.”

Mustahil untuk meyakinkannya melalui percakapan. Juga tidak mungkin untuk kembali ke masa lalu ketika semuanya sudah lebih baik.

Thor terdiam beberapa saat kemudian membuka matanya dan terus berbicara.

“Ini semua salahku karena strategi kita berantakan.”

Kalau saja dia berharap Loki akan muncul.

Kalau saja dia mendorongnya kembali dengan lebih ganas.

Freya buru-buru mengangkat suaranya karena menyalahkan diri Thor.

“Itu bukan salahmu tapi Loki, dan kalau kau berbicara seperti itu, maka secara adil untuk mengatakan aku juga tidak siap untuk intervensi. Bukan hanya kesalahanmu, jadi jangan kecil hati, ya?”

Freya akhirnya memintanya tanpa menyadarinya.

Saat Thor melonggarkan ekspresinya dengan paksa, Freya berbicara lagi dengan suara yang agak cerah.

“Aku berencana untuk menghargai semua Valkyrie dan prajurit Valhalla yang telah berkontribusi kali ini. Anggaran kita akan sangat buruk, jadi bersiaplah untuk bekerja keras Thor, oke?”

“Tentu.”

“Baik. Itu tekad yang bagus. Dari apa yang aku dengar, kinerja prajurit Idun tak tertandingi kali ini, kan?”

Freya mengganti topik pembicaraan dan memandang Heimdal.

Heimdal mengangguk dan setuju.

“Itu adalah kinerja yang menarik. Jika dia tidak ada di sana, pengorbanan prajurit kita akan jauh lebih banyak.”

Tidak. Mungkin mereka tidak akan bisa mengalahkannya sama sekali. Kekuatan Bress meningkat sejak dia menyerang Erin. Jika dia punya lebih banyak waktu, maka dia akan benar-benar menghapus segel Valkyrie.

Ketika Heimdal berbicara dengan suara bersemangat yang tidak cocok untuknya, mata Freya bersinar dengan minat.

Hee. Aku ingin bertemu dengannya sekali. Valkyrie dari legiun kami juga bilang bahwa dia menginginkannya karena dia adalah pria yang luar biasa. Akankah 'bocah' itu membencinya jika aku pergi menemuinya?”

Thor mendecakkan lidahnya ketika Freya merujuk Idun, bukannya prajuritnya.

“Setelah sekian lama, dia akhirnya mendapatkan seorang prajurit lagi, tapi kau berencana untuk membawanya? Betapa baik hatinya kau...”

“Siapa bilang aku akan mengambilnya darinya? Aku hanya bilang bahwa aku akan bertemu dengannya.”

Tapi tentu saja, dia tidak berencana menghentikannya jika prajurit Idun jatuh cinta padanya dan mengatakan bahwa dia akan pindah ke legiunnya sendiri.

Saat Freya mendengus, Heimdal memotong dengan suara rendah.

“Tidak masalah karena dia tidak akan diambil walaupun kamu pergi dengannya dengan niat seperti itu.”

“Apa yang kau bicarakan?”

Freya menjadi sedikit kesal dengan kata-katanya.

Namun, Heimdal tidak menjelaskan lebih lanjut. Dia tidak menyebutkan peristiwa penting dari pecalonan terbaru.

“Yah, aku agak bisa menebak.”

Thor menyeringai, dan Freya mengerutkan kening ketika dia merasa ditinggalkan dari beberapa rahasia eksklusif.

Ketika suasana yang berat pulih ke tingkat tertentu, Odin, yang telah menyaksikan dengan tenang, berbicara lagi.

“Setelah membunuh Bress si Tiran tentu bukan perbuatan kecil. Kita harus memberikan hadiah yang cocok untuk prajurit Idun. Terlepas dari itu....Heimdal, bagaimana pertempuran melawan fomoire yang tersisa terjadi?”

“Meskipun para fomoire tanpa bimbingan setelah kehilangan raja mereka, mereka muncul satu per satu. Kami menangkap lokasi mereka perlahan, jadi kami berharap semoga mereka diurus setelah pecalonan untuk komandan Idun berakhir.”

“Valkyrie Rasgrid akan membantu pecalonan.”

Freya menambahkan dengan tergesa-gesa.

Awalnya, Valkyrie akan memerintahkan strategi, tapi sekarang mereka memiliki prajurit tingkat superior dan seorang komandan yang bertanggung jawab atas legiun.

Bukan hanya Rasgrid, tapi semua Valkyrie yang telah melakukan perjalanan ke Midgard jelas harus membantu dengan pecalonan.

“Ragnar tidak memandangnya seperti itu tanpa alasan. Sepertinya tidak akan lama sampai hari tiba ketika kita berdiri bersama di medan perang.”

Saat Thor berbicara dengan suasana hati yang baik, Heimdal juga mengangguk.

Atas reaksi kedua Dewa itu, Freya, yang belum pernah bertemu atau melihat prajurit Idun, Tae Ho, cemberut seakan merasa cemas.

“Kalau kalian terus berbicara seperti itu, aku benar-benar harus pergi untuk menemuinya. Apa aku harus mengirim Valkyrie dari legiunku?”

Walaupun bukan itu masalahnya, sepertinya Valkyrie Hildegarde ingin pergi menemuinya.

Ketika obrolan ringan datang dan pergi di antara para Dewa, Odin memahami hubungannya dengan Hugin yang sangat jauh.

Dia telah mengirim Hugin di sebelah Rasgrid pagi ini, jadi meskipun ada perbedaan waktu karena penghalang, dia akan bisa menonton prajurit Idun dan yang lainnya yang ada di Midgard.

Burung gagak Hugin mentransmisikan ingatannya ke Odin.

Odin lantas tersenyum pahit.

 

“Idun! Heda! Idun! Heda!”

“Apa yang sedang kau lakukan?”

“Aku melindungi kedamaian keluargaku... tidak, kedamaian di kediamanku.”
Load comments