Valhalla Saga 29-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 29/Chapter 2: Komandan Idun (2)

“Idun! Heda! Idun! Heda!”

“Apa yang sedang kau lakukan?”

“Aku melindungi kedamaian keluargaku... tidak, kedamaian di kediamanku.”

Tae Ho menjawab pertanyaan Bracky dengan wajah yang agak serius.

Cukup jelas, wajah Bracky berkerut tak percaya ketika dia bertanya lagi.

“Omong kosong apa yang kau bicarakan?”

Hanya bagaimana secara bergantian memanggil nama-nama Dewi dan Valkyrie terkait untuk melindungi perdamaian di kediamannya?

Keraguan Bracky adalah logis dan Siri, yang berjemur di dekatnya, memiringkan kepalanya seolah-olah dia sama-sama bingung.

Jelas bagi mereka berdua untuk tidak mengetahui keadaan internal Tae Ho.

Siri belum pernah bertemu Idun, sementara Bracky adalah pria yang bahkan belum pernah mengunjungi kediaman Idun.

Tae Ho menyilangkan tangannya dan berpikir sejenak.

Apakah bijaksana untuk menguraikan keduanya?

Terus terang saja, dia merasa dia perlu konseling yang tepat dari orang lain setidaknya sekali.

‘Jika itu Bracky dan Kapten Siri…….’

Mereka adalah kawan terbaik yang bisa ada, prajurit yang telah melampaui beberapa rintangan bersama di sampingnya. Selain itu, Bracky adalah pria yang sudah menikah dengan beberapa istri, dan Siri adalah seorang wanita.

Paling tidak, mereka lebih tahu tentang wanita daripada dirinya sendiri.

‘Meskipun, dia bukan hanya seorang wanita tetapi juga seorang Dewi.’

Idun selalu mengumumkan sikapnya sebagai ‘bercanda’ dan dia tidak terlalu remeh sehingga dia perlu khawatir, tapi Tae Ho tidak bisa menahan diri untuk merasa gelisah.

‘Ini akan baik-baik saja untuk mereka berdua.’

Jika dia bersikeras, mereka akan merahasiakannya.

Tekad Tae Ho mengatasi rasa kewaspadaannya, dan dia memberi isyarat agar Bracky dan Siri mendekat.

“Yah, masalahnya....”

Tae Ho menjelaskan hal-hal yang terjadi selama waktu yang singkat dan manis itu. Setelah selesai, Bracky adalah yang pertama berbicara, kata-katanya penuh dengan kekaguman.

“Jadi, bahkan seorang Dewi datang mengunjungimu. Bajingan menakutkan.”

Itu adalah pesan suci dengan kata-kata, tapi sebenarnya itu adalah pertemuan.

Siri juga mengangguk dengan wajah yang benar-benar terkejut.

“Omong-omong, masalahnya yaitu... Idun-nim.... telah menjadi cemberut?”

Siri berbicara sambil memilih kata-katanya dengan hati-hati. Tae Ho mengangguk dan Bracky menyeringai.

“Dewi ‘Masa Muda’ gitu loh. Lucunya.”

“Bracky, kau tidak sopan.”

Siri menatap tajam ke arah Bracky karena ucapan kasualnya. Bracky menunjukkan telapak tangannya seolah menyuruhnya untuk tenang dan kemudian berbalik ke arah Tae Ho.

“Omong-omong, kalau masalahnya seperti itu, bukankah ada perbaikan yang mudah?”

“Oh? Sepertinya kau sudah memikirkan sesuatu?”

“Tidak, yah- Kau juga bisa memanggil nama Idun-nim di saat-saat kritis. Misalnya aku; aku selalu berdoa kepada Thor.”

Begitulah setiap kali dia mengayunkan palu, memanggil petir, atau bahkan hanya mengayunkan tinjunya.

“Aku juga berpikiran sama. Pertama, aku tidak tahu berapa kali Idun-nim telah su... tidak, diganggu oleh itu.”

Kata-kata kedua prajurit itu masuk akal, karena tidak ada alasan bagi para prajurit Valhalla untuk memuji Dewa mana pun yang mereka layani.

Namun, Tae Ho dengan canggung menggaruk kepalanya sebelum berbicara.

“Eh, apa yang bisa kukatakan? Itu keluar tanpa sadar....? Aku hanya tanpa sengaja menyebutkan nama Heda dan bukannya Idun-nim.”

Lagipula, dia memang mendapatkan kekuatan darinya.

“Itu serius. Tapi tetap saja, ini saat yang tepat untukmu. Waktu yang baik.”

Bracky mendecakkan lidahnya dan kemudian tertawa lagi.

“Tapi, hei, jika kamu bergantian memanggil nama Idun-nim dan nama Heda, kadang-kadang kau masih memanggil nama Idun-nim duluan. Bukankah Heda juga akan merajuk?”

Dia akan memanggil namanya setelah Idun.

Tae Ho tersentak mendengar kata-kata Bracky yang sepertinya menembus jiwanya. Dia menjalankan simulasi cepat di kepalanya.

Sebenarnya, sebagai pemikiran serius, Heda, tidak seperti Idun, tidak memiliki cara untuk mengetahui siapa yang dipanggil Tae Ho duluan sehingga tidak perlu khawatir. Sayangnya, Tae Ho sudah menjauhkan dirinya dari berpikir secara rasional tentang subjek yang begitu lembut.

Idun selalu bisa memberitahu Heda.

“Uh, um, dia tidak akan kasih tahu, kan?”

Apapun masalahnya, Heda masih menjadi Valkyrie dari Idun.

Akan aneh untuk merajuk karena Idun dipanggil duluan.

Namun, Bracky hanya mengangkat kepalanya penuh kemenangan dan berbicara dengan sikap bijaksana yang tak terduga.

“Anak bodoh, hati seorang wanita adalah sesuatu yang tidak bisa kau mengerti dengan kepalamu.”

Belas kasihan memenuhi mata Bracky seolah-olah dia tiba-tiba menatap makhluk malang.

Tae Ho kewalahan oleh perasaan gelisah mendadak ini, dan dengan putus asa menoleh untuk melihat satu-satunya wanita yang hadir.

“Ka- Kapten Siri?”

“Aku….Aku tidak tahu tentang itu. Kau seharusnya bertanya pada Adenmaha.”

Karena malu, Siri menjabat tangannya dan dengan cepat melangkah mundur.

Siri selalu canggung ketika mereka berbicara tentang ‘hati seorang wanita’ atau hal-hal murahan lainnya.

Hahh. Selain itu, itu tidak sopan. Mari kita akhiri di sini.”

Siri berdeham dan menghentikan pembicaraan mereka. Bracky menyeringai seolah sedang menikmati sesuatu, tapi Tae Ho hanya bisa memasang wajah tercengang.

Tapi pada saat itu-

“Apa yang kau bicarakan itu sangat lucu?”

Valkyrie Reginleif dan Rasgrid telah berjalan mendekat.

Kalliv Ahim, negeri yang penguasanya telah lenyap, akhirnya jatuh ke dalam kekosongan.

Valkyrie sekarang bertanggung jawab atas urusan politik, dan mereka bekerja keras untuk mengurangi masalah yang diciptakan Bress dengan mempromosikan para penguasa baru sebagai penggantinya.

Karena situasinya demikian, walaupun setengah dari prajurit Valhalla yang dikerahkan sudah kembali ke rumah, Valkyrie masih terjebak di Kastil Kalliv.

“Kami hanya berbicara tentang urusan duniawi.”

Bracky mengedipkan mata ke arah Tae Ho saat dia berbicara. Itu pertanda bahwa dia akan menjaga rahasia mereka.

Sayangnya, gerakan ‘rahasianya’ terlalu jelas, dan tidak ada bedanya dengan menyatakan bahwa ada sesuatu yang tersembunyi di antara mereka berdua.

Yang beruntung adalah yang muncul adalah Reginleif dan Rasgrid. Jika Gandur juga hadir, dia akan mendesak kebenarannya sampai akhir.

“Sudah cukup kalau kalian beristirahat dengan baik. Alasan kami datang adalah karena kami memiliki perintah untukmu, prajurit Tae Ho.”

Tae Ho berdiri secara refleks dengan kata ‘perintah’. Siri dan Bracky juga memperbaiki postur mereka.

Reginleif memasang wajah puas dengan reaksi ketiga orang itu dan melirik Rasgrid, mempertahankan sosok yang rapi saat dia berdiri di hadapan Tae Ho.

“Prajurit Tae Ho, Komandan legiun Idun. Efektif segera, saat ini kau akan menjadi komandan semua pasukan Valhalla dalam Midgard.”

Ketika dia berbicara tentang pasukan, jelas bahwa yang dia maksud bukan hanya para prajurit tetapi juga para Valkyrie.

Seolah membuktikan ini, Rasgrid berbicara tepat setelah itu.

“Aku dan Valkyrie Reginleif akan mendukungmu. Sampai sekarang, kau memiliki dua arahan; yang pertama berkaitan dengan pengiriman fomoire yang tersisa, dan yang kedua adalah memastikan kelanjutan dari pencarian untuk pecahan jiwa Garmr. Ini adalah perintah langsung dari Raja para Dewa, Odin, jadi tolong penuhi tugasmu sebagai prajurit Valhalla yang mulia dan bertingkat superior tanpa ada kemunduran.”

Rasgrid mengakhiri penjelasan sambil melihat Tae Ho lalu memukul dadanya dua kali.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Saat Tae Ho memukul dadanya dua kali dan mengekspresikan etiket, Rasgrid menghela napas pendek. Reginleif, yang ada di belakangnya, tertawa sebelum berbicara.

“Yah, tidak perlu khawatir tentang itu. Ini sebenarnya bukan perubahan besar. Kau hanya perlu memerintahkan dan memimpin pasukan serta mengerahkan kami Valkyrie ke area yang sesuai.”

“Itu....kelihatannya seperti sesuatu.”

Bracky berkomentar, dan Tae Ho mengangguk.

Dibandingkan dengan saat-saat ketika dia harus mengikuti perintah Valkyrie, itu adalah perbedaan antara langit dan bumi.

Namun, Rasgrid tersenyum seolah mengatakan padanya untuk tidak khawatir.

“Prajurit Tae Ho, Reginleif dan aku akan membantumu. Itu bukan tugas yang mudah, tapi aku tidak ragu dengan ketekunanmu.”

“Aku punya pertanyaan.”

Orang yang mengangkat tangannya dan berbicara adalah Bracky. Ketika Rasgrid bertanya kepadanya, ia melanjutkan dengan minat.

“Apa ada sesuatu yang berubah ketika seseorang menjadi prajurit tingkat superior atau komandan legiun? Aku penasaran karena aku belum pernah bertemu dengan prajurit tingkat superior selain Tae Ho.”

Bracky pernah melihat lelaki tua yang memerintahkan legiun Thor dalam perjamuan penyambutan dari jauh, tapi hanya itu. Prajurit tingkat superior masih eksistensi asing baginya.

“Untuk prajurit tingkat superior....Benar, kalau aku berbicara dengan angka, itu akan lebih mudah untuk dipahami.”
Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Reginleif bertepuk tangan dan kemudian mengangkat enam jari.

“Jumlah prajurit Valhalla sekitar enam ratus ribu. Di antara mereka hanya ada puluhan prajurit tingkat superior. Bahkan jika kau menghitungnya secara sederhana, itu adalah tentang satu prajurit tingkat superior per legion.”

Tentu saja, sekitar setengah dari enam ratus ribu itu adalah prajurit baja, tapi tetap saja, puluhan prajurit dibandingkan dengan tiga ratus ribu masih merupakan jumlah yang rendah.

“Prajurit tingkat superior adalah pahlawan yang bisa mengendalikan seluruh medan perang sendiri. Karena itu, dalam pertempuran yang dilakukan prajurit tingkat superior, hanya kami Valkyrie yang akan membantu mereka.”

Mereka bukan pemimpin lagi. Otoritas prajurit tingkat superior menggantikan kekuasaan Valkyrie.

“Kau pasti sudah tahu tentang saga tingkat mitos dari seorang prajurit tingkat superior dan jika ada perubahan dalam kehidupan normal........ prajurit tingkat superior tinggal di tempat yang berbeda dari prajurit tingkat menengah dan di bawah. Ketika mereka berada di luar kediaman, mereka diberi tugas individu yang sering kali mengharuskan bepergian ke dunia lain atau melindungi garis depan. Siri, bukankah kau sudah pergi ke garis depan sekali?”

“Itu untuk waktu yang sangat singkat, tapi aku pernah.”

Ketika Tae Ho dan Bracky adalah prajurit tingkat terendah, Siri sudah menjadi prajurit peringkat inferior.

Setelah promosi ke tingkat inferior, dia dikirim ke garis depan dengan para prajurit legionnya, meskipun hanya sebentar.

Reginleif mengangguk dan melanjutkan.

“Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa sebagian besar prajurit tingkat superior berada di garis depan, karena perang antara para raksasa masih berkecamuk bahkan pada saat ini.”

Sebenarnya, mereka berada dalam kondisi gencatan senjata, tetapi para Dewa Asgard dan para raksasa belum pernah mencapai kesepakatan atau menandatangani pakta formal.

Damai mereka hanya sementara. Karena itu, Asgard masih mengirimkan banyak prajurit ke garis depan sebagai persiapan untuk invasi yang tak terelakkan oleh para raksasa.

“Apapun masalahnya, perlakuan yang diterima prajurit tingkat superior menjadi lebih baik. Setiap pasukan melakukan ini secara berbeda, jadi tanyakan kapan kau kembali ke dirimu.”

Dengan kata lain, dia menyiratkan bahwa dia harus mencari tahu sendiri.

Ketika Bracky memutar matanya, Rasgrid mulai menjelaskan topik lain.

“Komandan legiun adalah seorang prajurit yang mewakili sekaligus memerintahkannya. Seorang prajurit dapat menjadi komandan mulai dari tingkat superior, dan setiap legiun hanya memiliki satu komandan.”

Tae Ho adalah satu-satunya prajurit di legiun Idun, tapi ia adalah prajurit tingkat menengah sampai belakangan ini. Tak perlu dikatakan bahwa tak ada komandan untuk legiun Idun sampai saat ini.

“Komandan akan mengurus legiun bersama dengan Valkyrie yang mewakili legiun dari melatih prajurit legiun untuk meningkatkan bangunan kesejahteraan dengan menggunakan sumber daya legiun. Akibatnya, kualitas legiun berubah tergantung pada siapa yang menjadi komandan.”

“Jadi, jika seorang komandan adalah komandan divisi, maka wakil Valkyrie adalah yang bertanggung jawab atas divisi?”

Hanya dengan melihat pekerjaan yang mereka lakukan di legiun mereka, Valkyrie tidak berbeda dari personel administrasi dalam banyak hal.

“Seorang komandan adalah orang yang paling dekat dengan Dewa Legiun. Karena itu, mereka diberi lebih banyak pertemuan dengan Dewa mereka.”

Bracky dan Siri mengangguk ketika Reginleif berbicara seolah itu tidak keren, tapi Tae Ho memasang ekspresi samar.

Dia sudah sering bertemu dengan Idun. Tae Ho mungkin memiliki frekuensi pertemuan tertinggi dengan Dewanya di antara semua prajurit Valhalla.

“Tapi prajurit Tae Ho, apa kau berlatih keras pada atribut?”

Tae Ho menjadi gugup tanpa sadar atas pertanyaan Rasgrid, dan Siri juga tersentak dan mengangkat bahu.

Tae Ho memasang ekspresi putus asa dan menjawab.

“Aku melakukannya setiap hari.”

Jadi tidak ada alasan untuk mengambil kelas.

Tae Ho memaksa suku kata terakhir dan mengirim tatapan tulus, dan Rasgrid tertawa dengan suara rendah dan mengangguk.

“Benar. Jika itu kau, aku bisa percaya pada kemampuanmu. Kuharap kau dapat terus maju.”

“Terima kasih.”

Tae Ho mengucapkan terima kasih dengan tulus. Siri, yang berdiri di belakangnya, tidak mengeluarkan suara, tapi ekspresinya identik dengan Tae Ho. Dia menghela napas lega begitu Rasgrid selesai berbicara.

Reginleif tertawa lagi.

“Omong-omong, kita sudah selesai dengan tugas langsung kita. Tampaknya kita akan pergi untuk berurusan dengan fomoire yang tersisa dalam beberapa hari paling lama, jadi kau harus menikmati waktu luangmu. Tugas setiap prajurit adalah beristirahat ketika mereka bisa, jadi aku harap kau bisa menikmati waktu ini dengan sungguh-sungguh, oke?”

“Aku mengerti.”

Tae Ho telah menjadi komandan yang akan memimpin pasukan yang dikerahkan di Midgard, tapi dia masih lebih terbiasa menerima perintah.

Rasgrid tersenyum atas jawaban Tae Ho yang tak terhindarkan saat Reginleif tertawa murah hati di sampingnya.

Di tempat lain, pada saat yang sama-

Merlin, yang telah mencari kamar Mordred selama beberapa hari terakhir, akhirnya menemukannya.

Jauh di bawah tanah, itu lebih dekat ke sel penjara daripada tempat tinggal.

Merlin mengamati ruangan gelap dan dingin yang dipahat dari batu dengan ekspresi menyesal sebelum duduk di ranjang yang berdebu dan membusuk.

“Mordred....”

Gambar-gambar yang berserakan di lantai, langit-langit, dan dinding memasuki penglihatan Merlin yang sudah tua. Di dalamnya tergambar kemegahan Camelot yang tak ternoda yang bahkan tidak bisa dilupakannya dalam mimpinya.

Merlin tidak bisa memaafkan Mordred. Alasannya mengkhianati Raja Arthur untuk melindungi Camelot benar-benar gila.

Namun, terlepas dari segalanya, hati Merlin berdarah ketika menyadari besarnya cinta dan kesedihan Mordred untuk Camelot.

Merlin memeriksa setiap gambar secara perlahan sebelum berhenti sejenak.

Itu adalah satu-satunya gambar yang bukan dari Camelot.

“Itu saja?”

Itu adalah tempat yang tidak mungkin ada sekarang setelah Erin sudah tiada.

Terlepas dari itu, Merlin tidak bisa sepenuhnya menyangkal gagasan itu.

Ketika Tae Ho telah menciptakan kembali kemuliaan Camelot dengan Caliburn, Merlin bisa merasakan keberadaannya di tempat yang jauh.

Itu adalah tempat peristirahatan raja yang dijanjikan.

Itu adalah negeri para peri, tempat yang memiliki kemungkinan tertinggi berisi pedang para peri, Excalibur.

“Ini Avalon.”

Merlin mengeluarkan seruan rendah dan kemudian mengulurkan tangannya untuk menyelimuti gambar itu sendiri. Dia menyelidiki sisa-sisa kekuatan sihir Mordred yang masih ada di dalam gambar.

 

Waktu mengalir.

Para prajurit Valhalla yang saat ini tinggal di Kastil Kalliv tengah mempersiapkan diri untuk pertempuran baru.

Fomoire yang kehilangan raja mereka muncul di mana-mana, dan bawahan Raksasa Bumi, Balgad, bergerak diam-diam di tengah-tengah keributan.

Pada malam keenam sejak pertempuran Kastil Kalliv, Tae Ho membuat rencana untuk pergi berperang dengan Rasgrid dan tidur larut malam.

Beberapa jam kemudian-

Tae Ho membuka matanya lagi sebelum fajar, tapi dia dengan cepat menyadari dari pengalaman bahwa dia masih bermimpi.

“Apa Idun-nim memanggilku?”

Biasanya ketika ini terjadi, dia akan bertemu dengan Idun.

Tae Ho berdiri dari tempat tidurnya dan menunggu Idun mengunjunginya, tapi itu berbeda. Sebaliknya, itu sama. Lingkungannya tidak berubah tidak peduli berapa lama dia menunggu. Dataran luas dengan pohon apel belum muncul.

Tapi itu bukan satu-satunya hal yang aneh.

Aroma manis datang dari suatu tempat, berbeda dari aroma apel.

Tae Ho mengendus beberapa kali dan kemudian mencubit pipinya sekali untuk melihat apakah sakit atau tidak sebelum bangkit dari tempat tidurnya. Bau manis datang dari luar pintu.

Tae Ho perlahan membuka pintu dan disambut oleh adegan yang sama sekali berbeda dari aula Kastil Kalliv.

Itu adalah tempat tidur yang sangat besar.

Ada beberapa lapisan karpet di tanah, dan permadani tebal yang indah tersampir di sepanjang dinding. Itu memberi perasaan yang agak nyaman.

Tae Ho memandangi sekelilingnya perlahan. Ada kucing-kucing yang berguling-guling di atas bantal yang terbentang di tanah. Jika dia menghitung jumlahnya, tidak akan mengherankan jika ada lusinan kucing.

Itu bukan pesan suci dari Idun.

Aroma manis dan perasaan aneh itu bukan miliknya.

Tae Ho mengambil langkah hati-hati ke depan dan kemudian bagian dalam kamar tidur memasuki pandangannya. Yang mengejutkannya, seorang wanita yang sangat indah dan cantik berbaring di ranjang yang besar.

Tae Ho menghentikan gerakannya, tapi dia sudah berada di depan tempat tidur. Wanita itu mengenakan gaun tipis berwarna biru langit yang menyinari kulitnya dan tudung lembut yang menutupi kepalanya. Dia tak bisa melihat wajahnya, tapi dia tahu dia adalah kecantikan yang luar biasa hanya dari sosoknya saja.

“Jadi.... kau adalah komandan Idun yang dikabarkan.”

Wanita itu berbicara dengan penuh teka-teki lalu memutar tubuhnya sedikit ke depan untuk memfokuskan pada Tae Ho. Dia kemudian melepas tudungnya, dan rambut panjang dan wajah pualam yang cantik terungkap di baliknya.

Dewi Kecantikan dan Sihir, Freya.

Kecantikannya sepertinya menggambarkan rasio emas. Bahkan para Dewa jatuh cinta pada kecantikannya jika mereka bertemu langsung dengannya, jadi tak ada lagi yang bisa dikatakan tentang para prajurit Valhalla.

Freya tidak pernah meminta prajurit untuk pindah ke legiunnya, tapi ada banyak prajurit yang melakukannya.

Jelas, semua orang yang berbondong-bondong ke legionnya secara sukarela melakukannya karena mereka menginginkan cintanya.

Freya tidak secara khusus berpikir untuk mencuri komandan Idun. Dia penasaran, tapi jika Heimdal tidak memprovokasi dia, maka ini tidak akan terjadi.

Freya memandang Tae Ho dengan mata mistisnya yang biru.

Mata Freya yang menggoda itulah yang telah menarik hati banyak pria.

Tetapi ketika Tae Ho menghadapinya, sebuah pemikiran muncul di benaknya yang tidak bisa diramalkan oleh Freya sedikit pun.

‘Heda lebih cantik.’

Adalah apa yang dia pikirkan secara tidak sadar.

Kekuatan cinta agak perkasa.
Load comments