Valhalla Saga 30-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 30/Chapter 2: Ksatria Meja Bundar (2)

Heda menutup dan membuka matanya sekali.

Itu tidak berubah. Tidak hanya ada satu atau dua prajurit besar di depannya, itu ada lima.

Tae Ho tak tahu, tetapi sebenarnya Valhalla tidak menerima prajurit setiap hari. Paling tidak sekali dalam beberapa hari atau paling banyak sekali dalam sehari.

Ketika jiwa seorang prajurit memasuki jiwa-jiwa yang sedang beristirahat di pintu masuk Valhalla, ia tertidur sampai tiba gilirannya sehingga ia tidak akan menyadari berlalunya waktu.

Apapun masalahnya, yang penting adalah mereka mengumpulkan para prajurit dan menerimanya sekaligus.

Itu berbeda untuk legiun populer seperti legiun Odin atau Thor dan itu tergantung pada situasi di Midgard, tapi ada kalanya mereka menerima ratusan prajurit sekaligus.

Karena itu, lima prajurit tidak sebanyak itu. Bisa dibilang agak rendah.

Tapi semuanya tergantung pada siapa yang kau bicarakan.

Lima adalah jumlah besar untuk Legiun Idun karena mencapai rekor 500%!

Selain itu, waktu yang mereka kumpulkan prajurit kali ini singkat. Ketika Heda melihat sekelilingnya, dia memperhatikan bahwa jumlah prajurit yang memasuki legiun lain hanya berjumlah sepuluh.

Lima orang.

Ohh lima orang!

Itu berbeda dengan ketika Tae Ho masuk. Dia bisa tenang dengan Tae Ho karena ini adalah pertama kalinya seseorang memasuki Legiun Idun sejak Perang Besar dan merupakan hal yang benar-benar tak terduga.

Tapi kali ini, dia agak mencarinya dan hasilnya lebih dari yang dia pikirkan, jadi mulutnya terbuka tanpa sadar.

Jika dia memiliki ekor, dia akan melambaikannya dengan sangat cepat. Heda memaksa diri untuk melompat ke mana-mana dan berkata dengan tenang.

“Tunggu sebentar, aku akan memeriksa nama kalian.”

Heda membuka saku yang tergantung di pinggangnya dan kemudian menyebar daftar itu seolah-olah itu adalah sesuatu yang biasanya dia lakukan.

‘Ada, ada!’

Nama-nama lima prajurit benar-benar tercantum di dalamnya.

“Um, benar. Ya. Tapi aku masih akan memeriksa nama kalian untuk jaga-jaga. Jawab aku jika aku memanggil nama kalian.”

Heda memanggil nama mereka masing-masing dan setiap kali, para prajurit menjawab dengan suara nyaring.

Tapi saat itulah Heda selesai menyebut nama mereka berlima.

“Valkyrie yang paling cantik.”

“Valkyrie tercantik di Valhalla.”

“Valkyrie yang lebih cantik daripada Dewi!”

Para prajurit memanggil Heda dengan metode mereka sendiri.

Heda berdeham mendengar nama panggilan yang memalukan tapi menyenangkan itu lalu bertanya setelah merona.

“Um.... apa? Apa ada yang ingin kalian tanyakan? Ah, aku Heda. Panggil saja seperti itu.”

Baginya menjadi Valkyrie tercantik di Valhalla. Apakah Tae Ho yang menyebarkan desas-desus? Dan apakah Valkyrie yang lebih cantik daripada Dewi? Tae Ho takkan bisa bertemu dengan banyak Dewi. Atau apakah dia berbicara tentang Freya, dewi kecantikan dan sihir?

‘Tae Ho, kau juga.’

Dia sangat kekanak-kanakan.

Saat itulah Heda memutar tubuhnya dan memikirkan Tae Ho.

Salah satu prajurit yang saling memandang mengangkat tangan dan bertanya.

“Valkyrie Heda. Di mana kapal legiun kita?”

“Hah?”

Saat Heda bertanya kembali tanpa sadar, prajurit lain bertanya sambil matanya bersinar.

“Prajurit Idun bilang bahwa kita memiliki kapal yang sangat besar dan keren.”

“Benar, benar. Itu adalah kapal mewah yang dihiasi emas.”

“Itu adalah kapal keren yang bisa mengangkut ratusan orang. Bahkan bisa terbang di langit.”

Sepertinya mereka berbicara tentang kapal perompak terbang.

Tapi itu bukan yang penting. Yang penting adalah para prajurit menatapnya dengan mata penuh harapan. Selain itu, salah satu dari mereka memandangi perahu kayu yang ada di belakangnya dan Heda merasa seperti dia bisa mendengarkan pikirannya.

Seharusnya perahu kayu itu bukan?

Ey, tidak mungkin.

Legiun Idun bukan tempat anak-anak bermain perang.

“Uh... jadi...”

Heda merasakan keringat dingin menetes dari punggungnya. Tae Ho bisa tampil dengan berani bukan apa-apa, tapi situasi kali ini berbeda. Ada terlalu banyak hal yang prajurit dengar sebelum memasuki legiun dibandingkan dengan Tae Ho yang tidak tahu apa-apa.

‘Tae Ho!’

Ketahuilah bahwa dia adalah subjek dari kasih sayang tapi sekarang dia adalah subjek dari kebencian. Bagaimana dia bisa berbohong seperti itu dan bagaimana dia mengatasinya?

“Apa kalian mau menunggu sebentar?”

Dia harus terlebih dahulu menunda hal mendesak. Biarpun dia muncul dengan percaya diri sebagai Tae Ho-tidak, seberani dia, perahu kayu di depannya terlalu kecil untuk membawa kelima prajurit. Dia tidak bisa melakukan perjalanan berulang sambil meninggalkan para prajurit berdiri di dermaga sehingga dia harus datang dengan sesuatu.

Heda buru-buru menggambar sebuah rune di udara dan melemparkan bulu putih ke udara. Dan kemudian, bulu putih itu berubah menjadi burung hantu yang indah dan mulai terbang menuju kediaman Idun.

“Tunggu sebentar, sebentar.”

Para prajurit sederhana tidak meragukan bahwa reaksi Heda mencurigakan tetapi mengeluarkan desahan sambil memeriksa sekeliling mereka. Ketika dia mendengar cerita-cerita di antaranya, sepertinya harapan mereka terhadap kediaman itu hebat.

‘Apa yang kulakukan?’

Puluhan Valkyrie menyiapkan makanan lezat dan mewah setiap hari. Kediaman seperti apa yang dia bicarakan?!

Heda menutup mulutnya untuk menyembunyikan kecemasannya dan kemudian memandang ke arah burung hantu itu terbang. Reaksi kembali ketika kapal-kapal dari legiun lain mulai meninggalkan satu per satu.

“Heda, ada apa?”

Adenmaha, yang muncul sebagai ular laut, berubah kembali menjadi bentuk Dewi dan mendarat di dermaga. Para prajurit bertepuk tangan, menikmati transformasi mencolok.

Heda berkata.

“Mereka adalah prajurit baru yang memasuki legiun. Aku lupa tentang jumlah prajurit dan membawa sebuah kapal kecil. Itu sebabnya aku sangat menghargainya kalau kau bisa membantu.”

Dibandingkan dengan kata-kata santai Heda, dia mengirim pandangan tulus dan Adenmaha yang cepat mengerti hanya mengangguk perlahan alih-alih memecah suasana dengan mengatakan hal-hal seperti ‘hanya perahu kecil? Legiun kita hanya memiliki perahu itu.’

“Yah... itu tidak bisa dihindari.”

‘Terima kasih! Aku sangat menghargai itu!’

Heda menggerakkan mulut dan mengirim tatapan penuh rasa terima kasih dan Adenmaha mendengus seperti biasanya dan kemudian melompat kembali ke air dan berubah menjadi ular laut.

“Dua akan naik perahu bersamaku dan tiga sisanya akan naik Adenmaha.”

“Ohh!”

“Ohhhhh!”

Para prajurit yang sangat tersentuh mendiskusikan tentang siapa yang akan menunggang Adenmaha, tapi orang yang memiliki keputusan akhir tidak lain adalah dia. Adenmaha memilih tiga prajurit yang tampaknya paling ringan dan yang tidak terpilih mengenakan wajah tertekan dan naik perahu kayu.

“Hmhm. Ada yang ingin merokok?”

Heda pergi dari dermaga dan kemudian bertanya setelah mengeluarkan rokoknya. Dibandingkan dengan Tae Ho, mereka semua ingin merokok tapi hanya ada satu rokok.

Heda menyuruh mereka untuk merokok secara bergantian dan kemudian memberikannya kepada prajurit yang paling dekat dengannya. Heda bisa bersembunyi setelah dia mengeluarkan rokok karena para prajurit bertengkar tentang siapa yang akan merokok lebih dulu.

Heda memperbaiki postur tubuhnya untuk duduk dengan lebih nyaman dan kemudian melihat para prajurit menghisap rokok dengan ekspresi puas tetapi kemudian kekhawatiran memenuhi wajah mereka.

“Ada apa? Kau terluka? Atau kedinginan?”

Ketika Adenmaha bertanya kepada prajurit yang menungganginya, prajurit tampan yang berjanggut panjang itu menggelengkan kepalanya.

“Bukan itu. Aku baru saja pindah. Salah satu alasannya adalah karena aku memasuki Valhalla tapi alasan utamanya adalah karena aku juga menjadi seorang prajurit yang menunggangi Valkyrie, kan?”

Jadi dia gemetar karena dia bahagia.

Para prajurit yang duduk di belakang prajurit berjanggut itu bersorak.

“Ohh! Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Aku juga!”

“Apa kalian ingin dihajar? Apa masih ingin menyemburan omong kosong? Aku akan berbalik.”

Yang terakhir adalah Adenmaha dan prajurit yang menerima tatapan ular laut secara langsung hanya bisa menutup mulut mereka dan menyusut.

Kasihan melihat prajurit yang putus asa tetapi Heda akhirnya tertawa tanpa sadar. Para prajurit yang naik perahu meminta Heda.

“Aku dengar legiun Idun memiliki makanan terbaik di Valhalla dan itu bukan dari dunia ini. Benarkah itu?”

“Karena ini makanan dari Valhalla, itu sudah bukan dari dunia ini, kan?”

“Tidak, aku juga mendengar bahwa itu yang paling enak di Valhalla.”

“Benar, benar. Aku juga mendengar itu.”

Para prajurit berbicara di antara mereka sendiri dan membawa topik untuk dibicarakan.

“Aku juga mendengar ada gadis cantik yang sebanding dengan Valkyrie.”

“Apa itu satu-satunya? Ragnar Lodbrok. Aku juga mendengar bahwa raja viking berada di kediaman Idun.”

“Ohh Ragnar! Ragnar Lodbrok!”

“Ada juga Shinsoo yang kuat dan keren.”

Prajurit memasang ekspresi bersinar lagi. Prajurit yang paling dekat dengan Heda memintanya dengan mata bersinar.

“Aku benar-benar berharap pergi ke kediaman.”

“Yeah.”

Heda mengepalkan tangannya tanpa sadar dan tersenyum.

 

“Heda bilang bahwa kau akan membayarnya.”

Sehari setelah para prajurit tiba di kediaman.

Adenmaha dipanggil oleh Tae Ho dan mendecakkan lidahnya.

“kau seharusnya menahan dirimu dengan berlebihan, bagaimana kau bisa mengada-ada?”

Adenmaha dipanggil ke kabin kecil di dalam kapal perompak terbang. Itu membawa seratus prajurit Valhalla tapi masih melampaui batas meskipun kapal telah meningkat ke ukuran maksimum.

Karena itu bahu Adenmaha bersentuhan dengan Tae Ho. Tae Ho menjabat tangannya dan berkata:

“Ey, kapan aku mengarang? Itu kau dan Heda di kediaman. Dan juga kapten Siri dan Scathach-nim.”

Bagian yang menjadi tempat kediaman Idun adalah tempat wanita-wanita cantik di Valhalla tidak dibuat-buat. Walau dia sedikit melebih-lebihkan jumlahnya.

“Hmhm.”

Adenmaha mendengus seperti biasa seolah-olah dia senang diberi nama. Tae Ho mencibir dan terus berbicara.

“Selain itu, guru Ragnar benar-benar ada di sana.”

Jika itu adalah Shinsoos yang kuat dan keren, dia memiliki Adenmaha, McLaren, Rolo dan istrinya.

“Bagaimana dengan makanan?”

“Jika itu adalah makanan yang dibuat Heda, maka itu adalah yang paling enak di seluruh dunia. Kau juga memakannya setiap hari jadi mengapa kau tidak tahu? Ah, aku ingin makan makanan buatan Heda.”

“Ah iya. Benar-benar sempurna.”

Adenmaha berkata dengan mata hangat dan Tae Ho merilekskan tubuhnya sedikit.

“Jadi prajurit baru benar-benar memasuki legiun kita.”

Itu adalah hasil dari beberapa bulan publikasi.

Dia berpikir bahwa tidak sepenuhnya pantas untuk bahagia karena harus mati dulu untuk memasuki Valhalla, tapi bagaimanapun juga dia bahagia.

“Mereka bilang bahwa mereka adalah prajurit yang mati melawan fomoire. Mereka semua berjuang dengan gagah berani karena mereka percaya bahwa mereka bisa pergi ke Valhalla.”

“Mm.”

Mendengarkan itu, sepertinya mereka adalah para prajurit yang telah tewas dalam pertempuran baru-baru ini melawan fomoire.

“Jadi, inilah yang dibicarakan guru Ragnar?”

Para prajurit Midgard tahu bahwa Valhalla ada. Karena itu mereka berpikir bahwa lebih penting bagaimana mereka mati daripada kapan dan mereka tidak takut mati di medan perang.

Tapi itu semua ada batasnya.

Jika semua orang menginginkan kematian yang berani di medan perang, dunia hanya bisa berantakan.

Para prajurit lebih terspesialisasi dalam menghancurkan daripada menciptakan. Lantas siapa yang akan bekerja di ladang dan membuat bangunan jika semua orang ingin menjadi prajurit?

Jika para pemuda membuang kehidupan mereka tanpa apa-apa, maka warisan keluarga hanya akan terputus.

Dunia dengan perang tanpa akhir seperti neraka.

Dan Odin tidak mengharapkan dunia seperti itu.

Karena Midgard bukanlah peternakan manusia untuk mengisi kembali prajurit Valhalla.

Itu adalah dunia yang berharga ketika kehidupan yang tak terhitung jumlahnya tumbuh.

Ingrid mengatakan bahwa tidak baik bagi para prajurit Valhalla untuk tinggal di dunia fana untuk waktu yang lama.

Itu sudah jelas. Semakin manusia di Midgard melihat kegiatan para prajurit Valhalla, mereka akan menilai kehidupan setelah mati lebih penting daripada kehidupan mereka saat ini.

Rasgrid tidak membuat para prajurit tetap tinggal di kuil tanpa bayaran. Setelah mengirim kembali sebagian besar prajurit ke Valhalla tepat setelah pertempuran dengan fomoire berakhir adalah untuk alasan yang sama.

‘Ketika pembersihan fomoire dan pencarian pecahan jiwa Garmr berakhir, Valhalla akan menjauhkan diri dengan Midgard. Kita akan berhenti mengerahkan prajurit untuk setidaknya beberapa tahun.... atau mungkin selama puluhan tahun. Hal terbaik adalah agar keberadaan para prajurit Valhalla tetap sebagai legenda dalam mitos. Kita sudah terlalu dekat dengan mereka.’

Tae Ho ingat perkataan Ragnar dan mengangguk. Bahkan Tae Ho, yang bukan dari Midgard, mendapati situasi saat ini tidak normal.

“Ah, dan aku punya sesuatu untuk dibicarakan denganmu.”

Adenmaha, yang melihat Tae Ho berpikir sendiri, menjentikkan bahunya dan kemudian berkata.

“Jumlah prajurit akan terus meningkat mulai sekarang jadi... Heda bertanya padaku apakah aku tidak berpikir untuk menjadi Valkyrie.”

“Kau bisa?”

Karena Adenmaha adalah Dewi Tuatha De Danann.

Namun dia hanya mengangkat bahu seolah itu bukan apa-apa.

“Yah, bukannya aku tidak bisa. Dan kalau kau melihatnya dengan sudut pandang lain, itu agak mirip.”

Valkyrie memiliki perawakan rendah tapi mereka masih Dewi. Melihatnya dari sudut pandang Adenmaha, itu hanya Dewi Tuatha De Danann yang normal, tingkatannya tidak naik atau turun, itu hanya bergerak ke samping.

“Bagaimana menurutmu, tuan? Apa kau suka jika aku menjadi Valkyrie?”

“Aku akan selalu menyambutnya.”

Sebenarnya dalam situasi Tae Ho, tak ada yang akan berubah dalam hidupnya jika dia menjadi Valkyrie dari Idun tapi dia akan mendapatkan sedikit jika dia melihat kecakapan pertempurannya.

Dia bisa memperkuatnya dengan ‘prajurit yang menunggangi Valkyrie’ dan juga mendaftarkannya dengan ‘prajurit yang bertemu Valkyrie’.

“Hmm. Aku akan memikirkannya kalau begitu.”

“Benar, aku akan menunggu hari aku menerima berkat darimu.”

“Hmph.”

Suasana hati Adenmaha menjadi baik atas perkataan Tae Ho dan kemudian berdiri dari tempatnya.

“Aku akan pergi sekarang.”

“Benar, beritahu Heda kabarku.”

Adenmaha mengerutkan kening karena dia terus memanggil Heda sampai akhir dan kemudian menghilang saat mendengus.

Tae Ho ditinggalkan sendirian di kabin dan mulai berpikir.

‘Tunggu sebentar. Kita akan mencapai pegunungan Katon dalam dua hari, dan prajurit baru masuk hari ini……’

Setidaknya malam ini, atau besok malam.

Tae Ho tertidur lebih awal dan kemudian bisa menghadapi yang dia harapkan.

“Prajuritku Tae Ho! Ada banyak hal yang ingin kubicarakan denganmu!”

Dewi Masa Muda Idun.

Dia lebih muda dari biasanya hari ini.
Load comments