Valhalla Saga 30-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 30/Chapter 3: Ksatria Meja Bundar (3)

“Itulah yang aku katakan. Aku bertemu mereka berlima hari ini. Mereka semua adalah anak-anak yang baik.”

Idun mulai berbicara dengan wajah yang sangat bersemangat sambil duduk di sebelah Tae Ho di atas batu besar. Dia hanya bisa melihat bibirnya karena penutup mata yang lebih seperti topeng tapi Idun bisa membuat banyak ekspresi hanya dengan bibir merah mudanya.

Tae Ho merasa seperti sedang melihat burung yang berkicau sehingga dia mulai lebih berkonsentrasi pada Idun daripada kisahnya.

“Tapi tetap saja Tae Ho, kau bertindak berlebihan. Heda benar-benar bermasalah karena harapan para prajurit terlalu besar.”

Dia agak bisa menghindari jawaban ketika mereka pergi ke kediaman tapi ketika mereka tiba, mereka hanya menemukan Heda sebagai Valkyrie. Tidak termasuk Tae Ho, satu-satunya prajurit yang tinggal di kediaman, lima orang itu tidak bisa menghindari memperhatikan bahwa mereka adalah satu-satunya yang ada di sana.

Tae Ho menjawab dengan berani pada suara Idun.

“Ey, bukankah harapan mereka terpenuhi? Mereka disambut oleh Heda dan bahkan bertemu Idun-nim. Aku tidak berbohong sampai saat itu. Aku sedikit subjektif.”

Dan sedikit berlebihan?

“Kau berbicara dengan baik.”

Idun terkikik. Dia memiringkan kepalanya dan menatap Tae Ho sejenak dan kemudian bertanya dengan suara ramah.

“Prajuritku Tae Ho, apa kau mendengarkan tentang memilih Valkyrie baru dari Adenmaha?”

“Ya, aku mendengar bahwa Heda mengusulkannya padanya.”

Jika komandan adalah seseorang yang memerintahkan prajurit legiun, maka wakil Valkyrie dari legiun memimpin Valkyrie dalam legiun tertentu.

Kebutuhan Valkyrie baru tidak begitu terlihat karena Tae Ho adalah satu-satunya prajurit, tapi Heda bertugas memilih Valkyrie baru dan melatih mereka karena dia adalah perwakilan dari legiun Idun.

“Prajurit baru akan meningkat sehingga kita juga akan membutuhkan Valkyrie baru. Semua hal ini tidak terjadi dalam waktu yang lama, jadi itu cukup menyenangkan.”

Dia bisa merasakan betapa bahagianya dia dengan bibirnya, suara dan bahkan gerakan kecilnya.

Tae Ho memandang Idun itu dan merasa itu disesalkan. Karena semakin banyak prajurit masuk, waktu dia akan bisa menghadapi Idun juga semakin pendek. Mungkin, itu juga berlaku untuk Heda.

Apakah ini perasaan yang kau dapatkan ketika mendapat saudara baru?

Saat Tae Ho tersenyum pahit, Idun meletakkan tangannya di atas tangan Tae Ho dan berkata.

“Kau spesial, Tae Ho. Bagaimana kau akan sama dengan mereka?”

Idun menatapnya seolah dia sudah tahu apa yang dia pikirkan. Tae Ho senang tapi juga bingung.

“Bisakah kau menunjukkan banyak pilih kasih?”

“Aku bisa. Kenapa tidak?”

Idun menjawab tanpa malu-malu dan tersenyum cerah. Tidak peduli berapa banyak prajurit yang memasuki legiun, orang yang paling Idun sukai adalah Tae Ho.

“Sekarang aku mengerti, Heda bertanya. Valkyrie lebih cantik dari pada Dewi. Siapa yang kau bicarakan?”

Tae Ho tidak bisa melihat matanya karena itu ditutupi oleh perban mata tapi dia merasa seperti akan memasang mata yang sangat tajam dan mengharapkan.

Tae Ho langsung menjawab.

“Tentu saja itu Freya.”

Idun tampaknya sangat senang bahwa Tae Ho mengatakan Heda lebih cantik daripada Freya, mungkin karena dia memiliki sedikit konfrontasi dengannya.

Idun mendengus sejenak seolah-olah dia meniru Adenmaha dan kemudian menatap Tae Ho dan bertanya seperti kejutan.

“Kalau begitu Tae Ho, bagaimana jika kau membandingkan Heda dan aku? Aku juga seorang Dewi.”

Tae Ho tidak bisa langsung menjawab. Ketika Idun melihat keragu-raguannya di wajahnya, dia meletakkan tangan yang berada di atas tangan Tae Ho dan cemberut.

“Jadi itu masalahnya. Tae Ho tentu saja seorang prajurit Heda. Itulah masalahnya.”

Alih-alih meniru Heda, sepertinya itu adalah kata-katanya sendiri.

Saat Tae Ho mulai meneteskan keringat dingin, Idun tertawa seperti biasa dan kemudian menggelengkan kepalanya.

“Aku bercanda, bercanda.”

Sampai bagian mana dan sampai di mana bercanda itu?

“Saat-saat yang baik selalu melewati yang tercepat.”

Idun menarik napas dalam-dalam dan kemudian berdiri. Dia meletakkan tangannya di bahu Tae Ho dan berkata dengan lembut.

“Prajuritku Tae Ho, aku akan menunggu hari kau kembali ke kediaman dengan aman.”

Tae Ho menutup matanya setelah bangun dan Idun meletakkan bibirnya di dahi Tae Ho.

“Biarkan berkatku menemanimu.”

Cahaya keemasan hangat membungkus Tae Ho.

 

Keuntungan terbesar dengan kapal terbang adalah kau dapat mengabaikan medan dan terbang, tapi bisa mengoperasikannya siang dan malam juga merupakan titik kuat yang tidak bisa kau kecualikan.

Tidak termasuk Rasgrid, yang lelah mengoperasikan kapal sepanjang malam, semua Valkyrie dan prajurit tingkat menengah lainnya dikumpulkan di kamar Tae Ho. Karena kabinnya kecil dan ada terlalu banyak anggota, pundak semua orang saling bersentuhan.

“Reaksi pecahan jiwa menjadi lebih kuat. Sepertinya itu benar-benar pegunungan Katon.”

Kata Ingrid dengan wajah tulus yang biasanya. Merlin menunjuk ke sekeliling dengan cahaya kubik dan berkata.

“Sudah banyak fomoire berkumpul. Melihat aliran kekuatan sihirnya, mereka bersiap untuk mengoperasikan gerbang.”

Melihat jumlah fomoire yang berkumpul di pegunungan Katon, sepertinya mereka belum bisa mengoperasikan gerbangnya, jadi mereka tiba tepat pada waktunya.

“Jadi para fomoire memiliki pecahan jiwa?”

“Mereka mungkin memiliki binatang buas yang telah bertransformasi dengannya atau memeganginya untuk menghadiahkannya kepada para raksasa. Tapi yang terakhir itu bisa saja, kan?”

Karena mustahil fomoire dan binatang buas akan saling memandang dalam persahabatan.

Harabal mengangguk ketika Gandur menjawab pertanyaan Siri.

“Bagus, apapun masalahnya, kita harus menyapu mereka berdua. Ini bagus karena sederhana.”

Mereka hanya perlu menyerbu ke arah mereka dan menyapu mereka. Meskipun itu cara yang benar-benar kasar dan sederhana, itu benar-benar cara Valhalla.

Reginleif tersenyum pahit seolah tak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu dan berbicara kepada Tae Ho.

“Komandan, tujuan kita sebenarnya adalah menghancurkan gerbang dan menghentikan fomoire melarikan diri, dan juga mengambil pecahan jiwa Garmr.”

Itu lebih sistematis tapi pada akhirnya mirip dengan apa yang dikatakan Harabal.

“Merlin, bisakah menghancurkan gerbang?”

Gerbang Tuatha De Danann tidak muncul di atas tanah. Itu ada di dalam benteng besar yang digali di bawah tanah seperti kerajaan para dwarf, Nidavellir.

Ukuran benteng itu begitu besar sehingga tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa seluruh gunung digunakan untuk itu dan serumit terowongan semut.

Merlin mengerutkan kening pada pertanyaan Tae Ho dan menjawab.

“Itu bahkan tidak akan bergerak jika kau menyentuh permukaan karena itu adalah gerbang yang sangat besar. Tapi kalau kau menghancurkan intinya kau akan dapat menghentikan mereka dari mengoperasikannya.”

Ketika Merlin menggerakkan tangannya, salah satu cetakan gunung yang terbuat dari cahaya diperkuat dan kemudian sebuah struktur rumit muncul. Itu adalah peta yang dibuat berdasarkan ingatan Merlin.

Inti dari gerbang itu terletak di gua terdalam benteng. Itu tepat di sebelah gerbang besar yang dipasang di lantai.

“Jika para fomoire berencana untuk memberikan pecahan jiwa Garmr kepada para raksasa, kemungkinan berada di tempat itu akan menjadi yang tertinggi seperti tempat dengan keamanan paling ketat.”

“Jika kita mendekat sedikit lagi, aku akan bisa memperkuat lokasinya.”

Ingrid menjawab kata-kata Bracky dan kemudian dia berbalik untuk melihat Tae Ho.

“Komandan, jika kita bergerak dengan kecepatan saat ini pertempuran akan terjadi dalam dua jam. Aku harap kau dapat memilih strategi untuk pertempuran ini.”

Bagaimana mereka akan bertarung di sana.

Semua orang menoleh untuk melihat Tae Ho. Tae Ho memandang cetakan itu sejenak dan kemudian menyilangkan tangannya dan berkata.

“Ayo lakukan cara Valhalla.”

“Cara Valhalla?”

“Cara Valhalla.”

Apa sih cara Valhalla itu?

Semua orang bisa memahaminya kecuali Merlin.

 

“Uwaaaaaaaaaa”

“A, aku tidak bisa merasakan tubuh bagian bawahku!”

“Sangat mendebarkan! Itu selalu sesuatu yang baru!”

Hujan baja jatuh dari langit. Ada total tiga struktur baja dan itu adalah yang digunakan dalam pertempuran di Kastil Kalliv.

Mereka telah mengirim kembali hampir semua struktur baja kembali ke Valhalla di sepanjang para prajurit, tapi Tae Ho mengambil beberapa untuk berjaga-jaga. Walau terlihat keras, layak untuk membawanya.

Kapal perompak terbang dan Scuabtuinne meningkatkan kecepatan mereka di antara struktur baja yang membentuk segitiga. Kecepatannya mirip dengan Rains of Steel tapi dibandingkan dengan struktur baja, tak ada apa pun untuk memperbaiki diri sehingga penderitaannya jauh lebih besar. Para anggota yang mengendarai Scuabtuinne, yang bahkan tidak memiliki atap, berteriak seolah-olah mereka sedang menaiki Black Flash.

Dan di depan mereka, seekor naga merah menyerang. Tae Ho dan prajurit tingkat menengah, yang bisa disebut sebagai kunci untuk pertempuran ini, menunggangi Rolo yang telah berubah menjadi bintang jatuh, pemilik api.

“Tae Ho luar biasa!”

Teriak Bracky dengan tulus. Siri mengertakkan gigi dan menutup matanya, dan Harabal sepertinya akan mati kapan saja karena wajahnya yang biru.

Tae Ho dan Rolo menatap tanah sambil berbagi akal. Tae Ho memikirkan trauma yang ditimbulkan ketika dia menaiki Black Flash tetapi dia agak bisa mempertahankan dirinya dengan tenang berkat Rolo yang menikmati sensasi tersebut.

Tae Ho menghitung jumlah sambil melihat ke tanah yang sepertinya akan menghancurkan mereka dengan kecepatan luar biasa. Dia melihat kata-kata yang menutupi pegunungan Katon dengan ‘mata naga’.

Kyaaaaa!

Tangisan yang seperti jeritan terdengar di beberapa tempat di gunung. Fomoire tipe terbang melonjak tetapi mereka tidak bisa melakukan apa-apa tentang Rains of Steel yang turun dengan kecepatan luar biasa.

Tae Ho memilih lereng untuk turun pada yang sedikit lebih tinggi dari pintu masuk benteng. Alasannya terlalu jelas.

Bang! Bang! Bang!

Rains of Steel menghantam tanah. Rolo terbang sebelum menabrak tanah dan terbang di atas awan debu, dan Tae Ho mengulurkan batu panggil dan berteriak.

“McLaren! Aku memilihmu!”

Ular batu yang muncul di udara bertindak seperti yang diperintahkan sebelumnya. Ia mulai menggali di gunung daripada mendarat di tanah untuk membawa Tae Ho.

Bagian yang menghubungkan benteng itu rumit. Karena dipenuhi dengan fomoire yang berkumpul dari berbagai tempat di Midgard, ada terlalu banyak waktu untuk menyerbu melalui pintu masuk.

Karena itu Tae Ho membuat segalanya menjadi lebih sederhana seperti seorang prajurit Valhalla.

Dia akan menggali jalan baru.

Dia akan menghancurkan lorong normal dan membuat jalur baru yang terhubung ke inti gerbang.

Ular laut McLaren bisa bergerak bebas di tanah. Hanya dengan menyerbu maju terowongan beberapa meter dibuat.

“Luar biasa. Luar biasa. Kau adalah seorang prajurit teladan Valhalla!”

Teriak Bracky dalam kegembiraan dan Harabal, yang mendarat di tanah, mulai muntah. Tae Ho mengirim kembali Rolo dan kemudian melihat terowongan yang dibuat McLaren di depannya.

“Sepertinya pecahan jiwa Garmr adalah inti dari gerbang, sudah kami harapkan.”

Ingrid turun dari Scuabtuinne dan berbicara dengan cepat. Tae Ho berbalik untuk melihat struktur baja dengan tergesa-gesa.

“Rasgrid! Aku akan mempercayakanmu dengan mengamankan jalan untuk mundur!”

“Aku akan mengindahkan perintahmu!”

Fomoire yang berada di dekat pintu masuk dan tersebar di seluruh pegunungan berbondong-bondong ke sana.

Ada banyak fomoire tapi karena kebanyakan adalah kelas rendah, dia bisa meninggalkan mereka pada Rasgrid..

Sekitar setengah dari anggota yang turun dari struktur baja tetap tinggal bersama Rasgrid. Ketika tiga struktur baja dan satu kapal terbang berhenti, itu tampak seperti benteng yang agak kecil.

Para prajurit Valhalla menyerang dengan Tae Ho di depan. Ketika mereka telah memutuskan tempat pendaratan setelah melihat peta yang dibuat Merlin, jalur McLaren sebagian besar lurus.

“Para fomoire akan datang!”

Teriak Merlin berlari di belakang Tae Ho. Tae Ho juga bisa merasakan bahwa aliran sihir di sekitarnya menjadi lebih cepat.

Terowongan yang dibuat McLaren melewati jalur asli. Tae Ho memandang fomoire yang berkumpul dengan ‘mata naga’-nya.

Mereka lebih kuat dari yang ada di luar dan juga berjumlah selusin.

Itu jumlah yang cukup besar ketika mereka adalah sisa-sisa.

Tapi kalau dipikir-pikir sebaliknya, ini adalah kekuatan fomoire yang tersisa karena sebagian besar fomoire di luar pegunungan Katon sudah ditundukkan oleh Tae Ho dan Rasgrid.

“Gandur!”

“Serahkan padaku!”

Saat Tae Ho berteriak, Gandur membangun tembok pertahanan di sepanjang para prajurit Valhalla yang tinggal di belakang sekali lagi. Itu untuk mengambil jalan mundur seperti yang telah dilakukan Rasgrid.

McLaren terus menyerbu tanpa berhenti dan mencapai tujuannya.

Kwagang!

Sebuah lubang besar menembus inti gua besar itu. McLaren melompat seolah-olah menyelam di dalam tanah dan Tae Ho menendang udara dan mengamati di depannya. Ada fomoire yang cukup kuat di ujung gua.

[Telah menanam satu pecahan jiwa Garmr]

[Korga]

Entah bagaimana Korga berhasil keluar hidup-hidup dari pertempuran Kastil Kalliv. Dia memiliki pecahan jiwa Garmr, yang memancarkan cahaya merah terang, tersangkut di dadanya yang rusak karena cedera.

“Anjing-anjing gila Valhalla!”

Korga mengutuk. Dia hanya bisa melakukannya. Bajingan gila. Mereka benar-benar gila. Bagi mereka untuk turun dari langit dan bahkan membuat jalan baru. Untuk membuat pertahanan yang mereka persiapkan menjadi sia-sia!

Korga meningkatkan kekuatan sihirnya. Asap merah dan hitam yang naik dari pecahan jiwa menutupi tubuh Korga dan aliran kekuatan sihir yang mengisi gua menjadi lebih cepat.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia!”

Valkyrie Reginleif berteriak dan mengumumkan dimulainya pertarungan. Para prajurit Valhalla menyerbu ke arah fomoire yang ada di dalam gua dan Merlin memandang tanah. Lingkaran sihir besar yang memenuhi seluruh lantai gua memancarkan cahaya keemasan.

“Itu tepat sebelum gerbang diaktifkan!”

Tae Ho maju ke depan alih-alih menjawab. Dia menyerang bak badai dan tujuannya adalah Korga.

“Thoor!”

Bracky dan Siri berlari ke arah yang ditunjuk Merlin. Itu menuju altar yang berada di tengah lingkaran sihir.

“Anjing pemburu Idun!”

Korga menyerbu ke arah Tae Ho bukannya melarikan diri. Cuchulainn menemukan ekspresi anjing pemburu itu lucu dan Tae Ho berkonsentrasi. Dia tidak berencana membuang-buang waktu sedikitpun untuk menghabisi Korga.

Asap yang menutupi Korga mengalir ke arah Tae Ho. Itu, yang terkumpul di satu tempat mengambil bentuk galian berburu besar dalam sekejap, dan Tae Ho mengayunkan Caladbolg yang menyala dan menghancurkan asapnya. Dia tidak berhenti di situ dan terus menyerang.

Pada saat itu, Merlin yang memeriksa lingkaran sihir, mengangkat kepalanya dan Tae Ho bisa merasakannya secara naluriah.

Gerbangnya sudah terisi penuh dengan kekuatan sihir. Mereka dapat mengaktifkannya kapan saja mereka mau.

Selain itu, Korga sudah ada di depannya dan ada cukup banyak fomoire berkumpul.

Tapi mengapa mereka tidak melarikan diri? Apa mereka sedang menunggu fomoire lain untuk berkumpul? Korga yang bahkan meninggalkan rajanya dan melarikan diri?

Tae Ho mencapai Korga dan dia bingung pada Tae Ho yang sangat cepat dan menggerakkan tangannya dengan segera.

Tae Ho tidak mengadu pedangnya tetapi memotong lengan Korga. Itu mungkin karena dia telah memasuki jangkauan Korga bahkan sebelum Korga bisa bereaksi.

Lengan Korga yang jatuh ke tanah mengeluarkan suara. Korga menjerit mengerikan dan Tae Ho mencoba memangkas dadanya ke atas.

Tapi kali ini Korga sedikit lebih cepat. Dia agak menyerbu ke Tae Ho bukannya mundur. Dia melepaskan asap merah dan hitam sekali lagi dan berteriak setelah memegang Tae Ho.

“Katas Krodaia!”

Itu tentu kata aktif untuk gerbang. Cahaya keemasan yang dipancarkan dari lingkaran sihir menjadi lebih kuat dan Korga mencoba berjalan ke arah bagian dalam lingkaran sihir lebih jauh.

Bracky menghancurkan altar dengan palu petirnya. Merlin buru-buru melantunkan mantra dan mengganggu aliran kekuatan sihir.

Tae Ho sekarang mengerti apa yang sedang direncanakan Korga.

Dia tidak hanya berencana untuk melarikan diri dari Midgard. Tujuan sebenarnya adalah membawa kelompok Tae Ho melewati gerbang dan mengirim mereka ke Erin.

Bagaimana?

Tae Ho berhenti merenungkan hal itu. Dia memancarkan kekuatan suci Idun dan menahannya dengan kedua kakinya. Tae Ho kemudian menghadapi kekuatan kepala yang mendorong Korga dan menikam Caladbolg di tubuhnya dan kemudian membuat petir di Caladbolg meledak!

Kwagagang!

Caladbolg lebih dekat menjadi tongkat yang menembakkan petir daripada menjadi pedang. Petir meledak di pusat tubuh Korga dan dia tidak bisa maju lagi. Pecahan jiwa Garmr jatuh dari lubang besar yang dibuat di tubuhnya. Tampaknya hanya mencoba mendorongnya daripada melawan Tae Ho yang telah melemahkannya.

Tae Ho menelan ludah kering. Dia melemparkan tubuhnya di antara lubang yang diciptakan dan kemudian mengambil pecahan jiwa Garmr dan berbalik.

Sepertinya itu berkat Bracky karena telah menghancurkan altar atau berkat rapalan Merlin yang telah memberi efek bahwa cahaya keemasan yang dipancarkan dari lingkaran sihir semakin berkurang. Namun Tae Ho bisa melihatnya dengan matanya. Gerbang sudah diaktifkan dan sihir pengangkut ke Erin masih berjalan.

Korga telah gagal. Dia gagal mendorong Tae Ho ke lingkaran sihir dan mengaktifkan gerbang.

Tapi Tae Ho harus membuat keputusan.

Dan alasannya sangat sederhana.

Masih ada orang-orang di jajaran sihir.

Ingrid dan para prajurit Valhalla. Bracky dan Siri.

Sihir pengangkut selesai. Cahaya yang berasal dari lingkaran sihir menjadi pilar cahaya dan melonjak ke langit-langit.

Tae Ho tidak ragu. Saat cahaya melonjak, dia sudah maju.

“Rajaku!”

Teriak Merlin namun Tae Ho tidak berhenti.

Karena dia adalah seorang komandan. Tidak, meskipun bukan itu, dia tidak bisa melemparkan sekutunya di depan matanya!

Pilar cahaya tersebar.

Tidak ada apapun di tempat pilar itu menghilang.

 

Penghalang besar tidak menghentikan sesuatu keluar dari itu. Jika kau ingin masuk ke dalam penghalang besar melalui gerbang, tubuh dan jiwamu akan hancur setelah terkena penghalang tapi untungnya, hal-hal seperti itu tidak terjadi ketika kau keluar dari sana.

Sudah lama sejak Erin dihancurkan.

Api Surtr si Raksasa membakar dan menghancurkan Erin dan Erin yang hancur berkeping-keping dan tersebar ke Asgard, Olympus dan kuil.

Karena itu, ada kemungkinan gerbang kedatangan tidak ada. Tapi untungnya cukup ada tujuan saat ini.

Pilar cahaya tersebar.

Bergerak jarak jauh melalui gerbang yang tidak lengkap itu berbahaya dan sulit.

Para prajurit Valhalla menghela napas kasar dan duduk di tempat mereka dan Bracky dan Siri juga terengah-engah dengan ekspresi keras.

Tae Ho, yang bisa melompat ke dalam pilar cahaya setipis rambut, mengangkat kepalanya. Dia telah mendengar suara Merlin memanggilnya pada saat terakhir.

“Erin.”

Ada kesedihan dalam suara dan kesedihan tentang kenyataan itu.

Tanah indah yang dilihatnya dari ingatan Cuchulainn sudah tidak ada lagi. Tanah yang rusak, tanah kematian yang telah mengeringkan segalanya.

Kekuatan sihir di tanah benar-benar lemah dan langit dan tanah benar-benar kelabu.

Tae Ho melihat sekelilingnya dengan ‘mata naga’. Dia tidak bisa melihat fomoire, kecuali orang-orang yang dipindahkan dengannya.

Tapi begitu Tae Ho menatap langit, dia bisa mengerti mengapa Korga mencoba mendorong Tae Ho ke dalam lingkaran sihir.

 

Itu adalah kisah yang sangat sederhana.

Kau tidak bisa mengirim pasukan ke dalam penghalang besar sesuka hati. Apalagi mustahil untuk mengirim raksasa yang cukup kuat untuk bisa mengalahkan prajurit Idun.

Itu sebabnya mereka akan mengeluarkannya.

Mereka akan memburunya di luar penghalang.

Dua dari Lima Jari terobsesi dengan seorang prajurit yang baru saja menjadi tingkat superior. Itu bukan hal yang mudah terjadi dan karena itu juga sulit ditebak.

Korga telah gagal dan Merlin campur tangan dengan sihir pengangkut. Prajurit Idun muncul di tempat yang berbeda dari yang direncanakan.

Tapi yang penting yakni prajurit Idun telah keluar dari penghalang.

Raksasa Malam Avalt memikirkan ketika ia pertama kali menghadapi prajurit Idun. Dia mengamatinya di dalam kegelapan.

Tempat di mana pecahan Erin yang hancur berkumpul di langit abu dan di luar garis depan. Tanah yang lebih dekat ke Jotunheim daripada ke Asgard.

“Prajurit Idun.”

Ucap Raksasa Bumi Balgad dan turun ke tanah yang benar-benar kelabu.
Load comments