Valhalla Saga 30-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 30/Chapter 4: Ksatria Meja Bundar (4)

Bracky ingat apa yang terjadi beberapa bulan lalu.

Raksasa Kekuatan, Harad.

Hal-hal yang terjadi ketika bencana hitam muncul.

Para prajurit Legiun Thor benar-benar dibantai. Prajurit tingkat terendah tidak bisa menahan kekuatan yang dikeluarkan ketika Harad turun.

Shinsoo dari Legiun Thor, Tanngnjostr, menghilang hanya dengan lambaian tangan Harad. Bahkan sekarang, Bracky masih tidak dapat memahami apa yang telah dilakukan Harad untuk membuat Tanngnjostr menghilang.

Dan hal yang sama akan terjadi.

Itu adalah kekuatan yang berbeda, tetapi memiliki aroma yang mirip dengannya.

“Kembali!”

Teriak Bracky secara refleks. Dia mengaktifkan ‘Anak Dewa’ dan mengumpulkan guntur di palu.

Saat itu, Ragnar telah bersama mereka. Raja viking legendaris telah melindungi Bracky dan para prajurit.

“Mundur!”

Teriak Ingrid. Prajurit tingkat inferior, dilumpuhkan oleh tekanan menghancurkan yang berasal dari langit, bereaksi terhadap perintah Valkyrie. Dari tempat Ingrid berdiri, dia melemparkan tubuhnya ke belakang Bracky.

Bencana tanah turun saat tanah bergetar pada saat itu. Gempa bumi yang dalam mengguncang tanah dan semburan tanah melonjak ke udara.

Itu jumlah kotoran yang luar biasa. Itu adalah fenomena yang diciptakan sebagai Balgad, Raksasa Bumi, turun ke tanah.

Bracky memandangi bumi di udara yang tampak sengit seperti ombak dan secepat badai dan mengayunkan palu. Petir berderak di depannya dan membuat celah.

Kwagagang!

Hujan tanah menghantam tanah. Dari kejauhan, bumi bergetar hebat ketika petir kuning melonjak dengan marah di tengah-tengah awan debu yang tumbuh.

Itulah yang dilihat Tae Ho. Dia, yang berada di belakang kelompok Bracky, bergerak ke arah Merlin ketika penyihir itu menikam tongkatnya ke tanah. Sebuah penghalang tak terlihat bersatu dalam bentuk irisan dan dengan bersih membelah gelombang tanah di sekitar mereka.

Siri meringkuk di belakang Bracky dan menutupi mulut dan matanya. Meskipun petir telah menembus hujan es, tak ada yang bisa berbuat apa-apa tentang debu. Bernapas sudah mustahil, apalagi membuka mata.

Merlin memegangi tongkatnya dan gemetaran. Kekuatan sihirnya telah berkurang separuh setelah kehancuran Erin, dan keringat mulai turun seperti hujan dari alisnya yang berkerut.

Pandangan Tae Ho menembus keluar. Dia bisa melihat kata merah di balik debu yang menabrak penghalang Merlin.

Raksasa Bumi, Balgad.

Eksistensi yang sebanding bahkan dengan Raksasa Kekuatan, Harad.

Saat dia berjalan, zirah tebal terbentuk di sekujur tubuhnya.

Apa yang tampak seperti gunung batu perlahan mendekat pada mereka.

 

Gerbang yang terhubung dengan Erin telah melengkung dan menyimpang.

Beberapa hal yang disiapkan Balgad dan Avalt juga menjadi berantakan.

Alasan Raksasa Malam itu, Avalt, tetap tinggal di Jotunheim adalah untuk menyembunyikan medan perang Balgad dengan sihir khusus, kegelapan.

Tapi sekarang, medan perang itu sendiri telah dipindahkan dan Avalt tidak bisa melihat efek kegelapan. Karena itu, Avalt mengalihkan pandangannya dari medan perang dan malah melihat ke tempat yang jauh.

Raksasa bukan satu-satunya ras yang dihalang-halangi oleh Penghalang Besar. Ironisnya, itu juga menghalangi para Dewa Asgard.

Raksasa di garis depan merasakan gerakan Balgad yang tiba-tiba.

Demikian pula, para prajurit Asgard yang bertarung melawan para raksasa juga memperhatikan bahwa sebuah bencana telah terjadi di suatu tempat yang jauh.

Raksasa tidak bergerak, dan hal yang sama berlaku untuk prajurit Asgard.

Itu adalah hal yang jelas.

Tempat ini bukan Asgard. Munculnya Raksasa Kekuatan, Harad, di Asgard adalah kasus yang berbeda, tapi itu bukan masalah bagi para raksasa di garis depan untuk campur tangan langsung.

Para Dewa Asgard bisa mengetahui peristiwa di dalam penghalang besar segera.

Tetap saja, sementara mereka tahu Raksasa Bumi, Balgad, telah melepaskan kekuatannya, mereka tidak bisa tahu siapa lawannya.

Tapi itu sudah cukup. Ada cukup waktu.

Raksasa Malam, Avalt, memandang ke arah Balgad dan prajurit Idun sekali lagi.

Tapi itu hanya sesaat. Dia hanya bisa mengembalikan pandangannya ke garis depan.

Ada perubahan di garis depan. Pasukan Asgard sudah mulai bergerak.

‘Bagaimana?’

Seperti banyak contoh, kebingungan Avalt adalah hal yang jelas.

Mereka tidak dapat membayangkan bahwa ada seorang Dewi tidak hanya mengamati prajuritnya tetapi bahkan menyadari kondisinya.

Saat Tae Ho meninggalkan sekitar Penghalang Besar, Idun bisa merasakannya. Dia bahkan bisa terhubung dengan Tae Ho secara langsung ketika dia menggunakan ‘Prajurit Idun’.

Idun langsung menyadari bahaya yang Tae Ho hadapi di garis depan. Dia telah mengabaikan semua prosedur dan meminta bantuan dengan segenap kekuatannya.

Dia memohon kepada Dewa yang ditempatkan di garis depan.

Dewa itu tidak ragu sedikitpun. Dia bangkit dengan crescendo guntur.

 

Masalahnya adalah waktu.

Waktu tidak bersama kedua pihak.

Saat Thor bergerak, para raksasa di garis depan bereaksi. Saat Thor dan para prajurit Valhalla berbaris, para raksasa menghalangi jalan mereka.

Raksasa Bumi, Balgad, tidak berencana menghadapi prajurit Idun sendirian. Dia telah membariskan bawahannya di gerbang kedatangan Erin.

Balgad telah pindah sendirian karena tujuan telah diubah, tapi bukan karena bawahannya telah kembali ke Jotunheim atau tetap tidak bergerak. Mereka bergerak cepat untuk mengejar punggung tuan mereka.

Bagi sebagian orang, waktu mengalir dengan cepat.

Bagi yang lain, waktu melambat secara merangkak.

Balgad, Raksasa Bumi, seperti gunung yang hidup. Dia adalah Raksasa paling besar di antara Lima Jari.

Jarak diperpendek secara drastis dengan setiap langkahnya. Ketika awan debu memudar, apa yang dilihat Bracky dan Siri adalah dinding batu yang menjulang ke depan dengan kecepatan luar biasa.

Itu bukan sesuatu yang bisa dilawan seperti hujan tanah.

Bracky menguatkan dirinya. Dia menarik napas dalam-dalam dan mengumpulkan semua kekuatannya di lengan kanannya untuk mencoba dan memperlambatnya sebanyak mungkin.

Menghadapi keputusan, Siri berubah menjadi serigala. Dia menggigit Ingrid yang berdiri paling dekat dengannya.

Siri maju ke depan. Teriak Ingrid dan dua prajurit rendahan tergantung pada Siri.

Bracky maju ke depan dan menghancurkan tanah dengan kekuatan yang telah dia kumpulkan; Namun, itu bukan untuk membelah bumi. Guntur yang mengikuti serangannya menghantam dinding batu yang menerjang ke arah mereka.

Raksasa Bumi itu menghentikan langkah. Serangan bertenaga penuh Bracky bukanlah sesuatu yang mudah diabaikan.

Tapi meski begitu, itu bukan karena dia bisa mengalahkannya.

Balgad, yang sebelumnya diperlambat, menginjak tanah dan penerangannya kemudian tersebar. Kekuatan yang tak terlihat membajak Bracky.

Bracky membentuk lapisan pertahanan dengan kekuatan Dewa di dalam dirinya dan menahan kekuatan yang tak terlihat sambil didorong mundur; Namun, para prajurit tingkat rendah tidak begitu beruntung. Tubuh mereka dihancurkan dan menjadi gumpalan daging.

Bracky mengertakkan gigi. Siri, yang berhasil menghindari serangan itu, mengangkat kepalanya dan menatap Balgad.

Balgad mengabaikan mereka berdua. Dia menendang tanah dan menyerbu ke arah Tae Ho.

40 meter.

Menghadapi raksasa yang memberi tekanan yang membuatnya tampak seperti langit runtuh.

Tae Ho tidak membeku, karena dia bisa mendengar suara Idun. Dia tidak menanyakan situasinya dan malah bekerja lebih keras untuk mengirimkan lebih banyak kekuatan kepadanya.

Tae Ho berteriak memanggil nama Idun. Dia menyerbu ke arah Raksasa Bumi saat gambar Ragnar muncul di pikirannya.

Dia harus melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan. Dia harus melindungi sekutunya saat menghadapi raksasa.

“Chant!”

Tae Ho berubah menjadi elang dan melaju dengan kecepatan yang menyilaukan. Balgad masih menatap Tae Ho dan melacaknya dengan matanya. Dia mengayunkan satu tangan dan mengguncang jalan Tae Ho dengan tekanan angin yang luar biasa yang mengikuti dan menembakkan panah batu yang dipahat dari lengan lainnya.

Tae Ho membalikkan tubuhnya di udara. Saat dia berubah kembali menjadi manusia, dia menciptakan perisai dengan ‘Peralatan Prajurit’ dan menutupi tubuhnya. Pada saat yang sama, dia mengulurkan lengan kirinya dan berteriak.

“McLaren!”

Ular batu yang telah dipanggil di Midgard muncul di tanah kelabu Erin.

Ketika McLaren muncul, Tae Ho secara bersamaan memberikan perintah dan kemudian membuang perisai yang telah diblokirnya dengan panah batu sebelum menyerbu ke udara.

McLaren memutar arah yang berlawanan dari tuannya. Sebelum perisai mencapai tanah, dia sudah membuka mulutnya lebar-lebar dan menelan Siri, Ingrid, dan prajurit Valhalla yang masih hidup. Dengan mereka diamankan, dia menerobos ke tanah.

Balgad mengabaikan ular itu. Dia menatap Tae Ho dengan saksama dan mengayunkan tangannya. Berlawanan dengan ukuran tubuhnya, itu adalah gerakan yang cepat dan tepat.

Tae Ho menggertakkan giginya. Dia dengan paksa membiarkan matanya terbuka dan memandangi dinding batu yang menghancurkan udara di depannya. Lalu dia mengaktifkan sihir runenya secara berurutan.

“Gant!”

Angin magis ditembakkan dari lengan Tae Ho. Itu bukan untuk mendorong dinding batu melainkan untuk meningkatkan kecepatan larinya sendiri.

Lengan Balgad melintas di bawah kaki Tae Ho selebar sehelai rambut. Tae Ho berkerut sekali lagi dan menendang udara untuk naik. Dia mencapai titik pandang yang lebih tinggi dan meluncurkan batu panggil kedua.

“Rolo!”

Gryphon mengepakkan sayapnya dan menambah kecepatan. Rolo berteriak dengan gagah berani bukannya menyusut di hadapan raksasa itu.

Sambil mencengkeram Rolo, Tae Ho mengaktifkan saganya. Sayap Rolo berkibar dua kali, dan apa yang sebelumnya bulu putih berubah menjadi sayap merah selaput naga.

Shooting Star, penguasa api.

Itu berbeda dari ketika dia memanggilnya untuk mengeksekusi Lance Charge. Naga yang sebenarnya tidak hanya sepuluh meter. Sekarang, sementara Rolo masih tidak sebesar penguasa api asli, ia telah besar hingga sekitar dua puluh meter.

Kepakan sayap Rolo yang kedua menciptakan angin yang hebat. Tidaklah pantas untuk menyebutnya erupsi.

Sayangnya, Balgad sedikit lebih cepat. Dia tidak goyah pada naga merah yang muncul begitu tiba-tiba di hadapannya dan tahu persis apa yang harus dia lakukan. Dia mengulurkan tangannya ke arah naga merah yang mendidih dengan cepat dan meraih sayapnya dengan tangan besarnya.

Dengan tarikan yang kuat, dia merobeknya. Naga merah menjerit ketika api seperti darah mengalir dari luka dan menyebar ke udara.

“Rolo!”

Tae Ho berteriak ketika Balgad mengayunkan tinjunya ke arah naga merah yang jatuh. Rolo terbanting ke tanah seperti selembar kertas kusut.

Tanah bergetar dan Balgad menyingkirkan sayap yang dipegangnya. Dia kemudian mengarahkan tendangan ke tubuh naga merah.

Rolo mengencangkan ototnya. Dia membuka mulutnya dan menembakkan api ke arah Balgad.

Itu adalah serangan bencana yang bahkan bisa melelehkan batu, tetapi Balgad hanya bereaksi dengan tenang. Dia memblokirnya menggunakan lengannya sebagai perisai dan tidak menghentikan langkahnya sama sekali. Dia kemudian mengayunkan tangannya dengan lebar untuk membubarkan api dan meraih leher naga.

Terhadap ini, Tae Ho juga bereaksi dengan tenang dan segera menghapus transformasi Rolo. Saat Balgad meraih udara, Tae Ho telah mengirim kembali Rolo yang jatuh setelah kehilangan sayap.

Mata Balgad bersinar ke arah Tae Ho dan panah-panah batu sekali lagi ditembakkan keluar dari bajunya seperti hujan.
Load comments