Valhalla Saga 30-5

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 30/Chapter 5: Ksatria Meja Bundar (5)

Thor pergi.

Thor akan pergi.

Odin hanya mengucapkan itu. Dia tidak bisa mengatakan apa pun.

Adenmaha merasa mau gila karena cemas. McLaren belum kembali, dan dadanya hancur dan kehilangan sayap setelah beberapa detik di medan perang.

Dia mengatakan bahwa pertempuran ini tidak banyak. Itu akan baik-baik saja karena mereka hanya akan membersihkan fomoire yang tersisa.

Tapi bukan itu masalahnya. Adenmaha membaca kenangan Rolo melalui sihir Tuatha De Danann dan karenanya dia juga bisa merasakan ketakutan dan keputusasaan yang dirasakan Rolo.

Tadi dia ketakutan. Sangat ketakutan sehingga jeritan keluar tanpa sadar.

Dia ingat hari yang menentukan itu di Erin. Hari dimana semua orang di dekatnya mulai mati.

Bracky, yang besar dan bodoh tapi masih memiliki kualitas yang dapat diandalkan.

Siri, yang tampak paling sulit tetapi sebenarnya yang paling lembut.

Dan tuannya-

Pria bodoh yang hanya memikirkan Heda.

Dia merasa mereka tidak akan bisa kembali. Setidaknya satu, atau mungkin semuanya.

Adenmaha berharap dengan sungguh-sungguh. Dia tidak berdoa agar semua orang kembali dengan selamat. Dia hanya menunggu Tae Ho memanggilnya sehingga dia bisa melakukan sesuatu di medan perang.

Tapi betapapun dia berharap, Tae Ho tidak memanggil, dan Adenmaha tidak bisa menahan tangis lagi.

 

Tanah berwarna abu diwarnai dengan darah.

Bracky berdiri terhuyung-huyung. Dia mencoba menyeka darah menetes dari kepalanya dan mencoba mengingat apa yang telah terjadi, tapi ada celah dalam ingatannya yang kabur.

Seperti pemandangan, langit pucat.

Bracky menarik napas. Dia mulai mengingat semua yang terjadi dalam beberapa menit satu per satu.

Balgad telah menginjak tanah dan McLaren, yang telah bersembunyi, diluncurkan ke udara.

Tae Ho dengan putus asa memanggil McLaren, tapi Balgad lebih cepat sedetik. Balgad mencengkeram kepala dan ekor McLaren dan menarik, merobeknya menjadi dua. Karena McLaren lebih dekat menjadi roh daripada makhluk hidup, kematiannya tidak pasti, tapi dia tidak bisa mengetahui detailnya. McLaren menghilang dan yang ada di dalam dirinya muncul di tempatnya.

Para prajurit Valhalla tingkat inferior semuanya mati tanpa daya.

Bracky menutup matanya. Darah di dahinya tidak berhenti, dan dia tidak bisa mengaktifkan ‘Anak Dewa Kembali’ karena dia sudah menggunakannya hari ini.

Pertempuran sengit telah terjadi dalam waktu singkat.

Ingrid runtuh di tanah dan tidak bergerak. Dia telah menghentikan serangan tepat sebelum dia kehilangan kesadaran. Bracky tidak memeriksa apakah Ingrid masih hidup atau tidak. Dia hanya berharap bahwa dia. Dia memuntahkan seteguk darah dan menghirup napas yang menyakitkan.

Tae Ho dan Siri masih bertarung. Gerakan Siri menjadi sangat cepat setelah dia berubah menjadi serigala. Tae Ho memobilisasi beberapa senjata di atasnya saat mereka bertarung bersama. Rasanya seperti dua orang bertarung dengan satu tubuh.

Namun, pertempuran mereka melawan Balgad tidak menguntungkan.

Jika mereka membiarkan satu serangan saja mengenai mereka, mereka tidak akan bisa bertarung lagi, tetapi Balgad masih terus berlanjut bahkan setelah menerima beberapa serangan dari Tae Ho dan Bracky.

Tapi mereka masih harus bertarung. Bracky menelan ludah kering untuk terakhir kalinya dan kemudian menyerbu ke arah Balgad.

“Thor Perkasa!”

Raungan Bracky lewat di antara Tae Ho dan Balgad.

Balgad menghancurkan hampir semua zirah batu dan memandang Bracky.

Penampilannya seperti Thor yang diperkecil. Berdiri berkali-kali setelah dipukul dan menyerbu ke arahnya adalah hal yang mengerikan saat ini.

Balgad mengayunkan tangannya. Dia menggunakan kekuatan tak berwujud untuk membuat dinding dan melangkah maju sambil melirik prajurit Idun pada saat yang sama. Pria yang menunggangi serigala emas memegang sepasang pedang.

Caliburn dan Caladbolg.

Guntur Caladbolg sangat kuat. Meskipun itu bukan ke titik di mana Tae Ho dapat menghancurkan gunung dengan satu serangan seperti ketika Fergus Mac Roich menggunakannya, itu tidak bisa dipandang rendah sama sekali. Setiap kali sebuah serangan mendarat pada Balgad, sebagian dari bajunya diuapkan.

Balgad harus mengakui bahwa bajingan itu kuat. Sangat kuat, pada kenyataannya, sehingga tidak bisa dipercaya baginya untuk menjadi seseorang yang baru saja menjadi prajurit tingkat superior.

Itu sebabnya dia harus membunuhnya. Dia harus mengakhiri pertarungan apapun yang terjadi.

Balgad meraung dan mengayunkan lengannya yang seperti pilar. Energi kinetik yang mematikan dilepaskan bersamaan dengan panah batu. Gempa mengikuti yang membuat pijakan mereka berantakan.

Itu adalah serangan yang datang dari langit dan dari tanah.

Siri telah berhasil menutup celah antara Balgad untuk menghindarinya sampai sekarang. Itu tidak mudah, jelas, karena satu kesalahan dapat mengakibatkan kematian mereka.

Balgad berpikir bahwa Siri akan melakukan hal yang sama, tetapi dia salah. Tae Ho menurunkan posturnya sambil menempel di atas Siri, dan Siri berbalik. Daripada menyerbu ke arah panah, dia menunjukkan ekornya dan melarikan diri.

Perubahan mendadak dalam pola mereka membuat Balgad lengah. Pada saat penangguhan hukuman sesaat itu, Siri dapat membuat jarak antara mereka dan Balgad, dan Tae Ho diam-diam memuji Bracky karena menghentikan Balgad. Tae Ho berbalik untuk melihat punggungnya di atas Siri.

Kemudian, di atas kepala Balgad yang bergunung-gunung dan di balik langit berwarna abu-

Rapalan Merlin selesai. Mereka tidak melarikan diri dari medan perang karena itu tidak menguntungkan atau karena mereka takut. Itu karena mereka percaya pada sihir Merlin.

Apa yang mereka panggil adalah bencana langit.

Raksasa Malam itu berteriak kaget dari dalam kegelapan dan Balgad kemudian menyadari jenis sihir apa yang telah memisahkan atmosfer di atasnya.

Sebuah meteorit yang dipanggil dari luar langit runtuh. Itu jatuh pada kecepatan yang tak terukur.

Bahkan ketika dia melihat ke atas, Balgad tidak membuang waktu. Dia menendang tanah dan mencoba menghindari meteorit itu.

Namun, Merlin tidak mengizinkan itu. Pertama-tama, dia telah menyiapkan dua sihir. Meskipun sihirnya telah dibelah dua, dia masihlah Penyihir Hebat Camelot.

Bayangan yang menembus dari tanah dengan kuat mengakar kaki Balgad. Mereka adalah hambatan yang hanya akan mengulur beberapa detik.

Tapi itu sudah cukup dengan itu saja. Dengan ledakan yang memekakkan telinga, meteorit yang jatuh langsung menabrak Balgad, Raksasa Bumi!

Gelombang kejut yang kencang tampaknya menyemprotkan semua benda di dekatnya, dan nyala api yang meledak menelan sosok Balgad.

Siri menghela napas lega dan Tae Ho melakukan hal yang sama.

Namun, Merlin tidak bisa melakukan itu. Dia tahu sebaliknya, karena dialah yang mengaktifkan sihir.

“Rajaku!”

Saat Merlin berseru, sesosok gelap berlari melalui api.

Raksasa sepuluh meter yang kulitnya terbuat dari batu.

Itu adalah tubuh asli dari Raksasa Bumi, Balgad. Tubuh yang tingginya empat puluh meter hanyalah avatarnya.

Meteorit itu menghancurkan avatar itu, tapi itu tidak bisa menghancurkan Balgad sendiri. Saat tabrakan, Balgad melepaskan sisa-sisa zirahnya. Luka-lukanya hanya ringan.

Balgad bergegas menuju Tae Ho dan Siri dan mengayunkan tinjunya. Siri melompat turun dari tanah secara refleks, tapi dia tidak bisa menghindari serangan itu sepenuhnya.

Itu karena saat dia melemparkan tubuhnya untuk menghindari tinju, pilar-pilar batu juga melonjak dan menyerangnya.

Selanjutnya, baik Tae Ho dan Siri tergelincir di tanah.

Merlin dengan tergesa-gesa membacakan mantra baru ketika Bracky melepaskan cadangan energinya untuk mengaum dan menyerbu ke depan.

Balgad tidak membuang waktu. Dia melengkungkan tulang punggungnya dan mengayunkan martil yang kuat ke arah Tae Ho dan Siri.

 

Thor tidak bisa menjangkau mereka tepat waktu.

Raksasa di garis depan menghalangi jalannya.

Idun menjadi panik dan memanggil nama Tae Ho berulang kali.

Namun, Tae Ho tidak bisa menjawabnya.

Adenmaha bekerja keras untuk menyelamatkan nyawa McLaren yang telah terkoyak. Dia terus melantunkan mantra melalui wajah yang ternoda air mata.

Tae Ho menarik napas.

Dia belum mati. Dia merasa tubuhnya hancur, tapi dia masih hidup.

Tanpa mempedulikan keselamatannya sendiri, Bracky telah memblokir serangan Balgad dan bahkan menembakkan petir untuk menghilangkan beberapa dampaknya.

Dia telah jatuh bersama dengan Siri, yang juga hidup. Dia bisa merasakan napasnya yang dangkal seolah-olah itu akan berhenti kapan saja.

Tae Ho memeriksa sakunya. Potongan-potongan apel emas telah menghilang. Sepertinya dia telah kehilangan kantungnya saat pertarungan sengit.

Bracky tidak tahan lama. Dia pingsan setelah menerima serangan tambahan dari Balgad. Dia terlempar jauh dan terbaring di tanah.

Balgad memandang Tae Ho.

Tae Ho membalas tatapannya, tapi dia juga melirik daerah di luarnya.

Dia bisa melihat kata-kata merah mendekat. Sepertinya mereka adalah bawahan Balgad.

Dia masih memiliki batu panggil yang tersisa, tapi dia tidak memanggil Adenmaha. Dia hanya memeras konsentrasinya dan mengaktifkan saga daripada memanggilnya ke dalam bahaya yang tidak perlu. Lima Valkyrie doppelganger, termasuk Heda, dipanggil di sebelah Tae Ho.

Mereka menyerang Balgad; Namun, mereka hanya dapat mengulur beberapa detik. Mereka dihancurkan tanpa ampun.

Tae Ho menarik napas dan mengayunkan Caliburn yang masih menempel di tangannya.

Menahan sampai akhir.

Untuk bertarung.

“Idun, Heda.”

Latihannya telah membuahkan hasil. Tae Ho memanggil nama Idun lebih dulu dan kemudian tersenyum. Dia menghadapi Balgad, yang berteriak dan mendekat dengan cepat, dan kemudian menghasilkan kemuliaan Camelot.

Cuchulainn membantu dengan sedikit kekuatannya, dan Idun berteriak dan memperkuat kekuatan sucinya lebih jauh.

Setelah itu, bentuk-bentuk orang mulai menyatu di sebelah Tae Ho.

 

Erin hancur.

Api Surtr telah membakar segalanya.

Langit dan tanah diwarnai abu.

Tetapi meskipun begitu, ada sesuatu yang tidak berubah.

 

Sebuah kalimat cahaya muncul di atas tangan Tae Ho.

Pengganti Erin.

Orang yang akan menerima segalanya dari Erin.

Merlin, yang telah membaca mantra, berhenti menggerakkan mulutnya tanpa sadar. Orang-orang yang telah berkumpul di sebelah Tae Ho memiliki efek pada dirinya.

Ksatria Meja Bundar.

Jiwa mereka yang telah tersebar, sekarang kembali.

Camelot hanyalah kenangan dan Erin hancur; Namun, mereka tidak melupakan janji mereka terhadap raja mereka. Bahkan jika tanah ini diwarnai abu, itu masih Erin. Itu adalah tanah di mana para pahlawan Camelot telah memberikan pengorbanan utama mereka.

Kemuliaan Camelot memberi kekuatan pada para Ksatria Meja Bundar. Meskipun redup, bayang-bayang, yang telah berkumpul di sebelah Pedang Seleksi, Caliburn, mendapatkan kembali penampilan kehidupan mereka sebelumnya.

Mereka berada dalam kondisi tidak utuh. Itu belum waktunya bagi Tae Ho untuk sepenuhnya mencapai kekuatan yang dipegang oleh Raja Camelot. Jika tanah ini bukan Erin, mereka bahkan tidak akan bisa muncul.

Namun demikian, sekarang bukan saatnya untuk menunggu raja datang sendiri.

Ksatria Meja Bundar mengungkapkan etiket terhadap Tae Ho. Tae Ho tidak mengenal mereka dengan baik, tetapi Caliburn mengingat semuanya. Itu adalah bukti nyata legenda mereka.

“Raja kita meminta bantuan....”

Salah satu ksatria berbicara dengan hormat. Ekspresinya dipenuhi dengan penghormatan terhadap Tae Ho, dia melangkah maju dan kemudian melaju ke arah Balgad.

“Untuk Raja Camelot!”

Ksatria yang lain mengikutinya. Ksatria pertama yang mencapai raksasa itu ditekan oleh kekuatan Balgad dan dilenyapkan. Begitulah batas mereka sebagai jiwa yang tidak utuh.

Meskipun demikian, para Ksatria Meja Bundar yang tersisa tidak goyah. Sebagai satu, mereka menyusul posisi Balgad seperti ngengat tertarik ke api.

‘Ingat nama kita.’

‘Ingat kisah kita.’

Itu adalah pembantaian total. Dengan hanya sisa jiwa mereka, mereka tidak bisa menang.

Tetapi mereka tidak takut. Mereka agak senang bahwa mereka bisa bertarung untuk Erin sekali lagi.

Caliburn mengajar Tae Ho sebanyak mungkin melalui kalimat bangsa Milesia.

Nama mereka masing-masing.

Apa yang akan mereka lakukan sekarang.

Karena itu, Tae Ho tidak bisa menahan mereka.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Tae Ho mengucapkan ini. Dia mengekspresikan etiketnya sebagai seorang prajurit Valhalla.

Para Ksatria Meja Bundar yang tersisa tersenyum dengan gagah. Seseorang yang tetap berada di samping Tae Ho sampai akhirnya memukul dadanya seolah meniru dia.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Ksatria itu menyerang. Melihat ini, Raksasa Bumi, Balgad, yang telah mengenal para ksatria ini dengan baik dalam pertempuran, merasa bahwa jiwa mereka yang lemah benar-benar menyedihkan.

Ksatria Meja Bundar dikalahkan satu per satu. Lebih dari sepuluh telah dipanggil, tetapi sekarang bahkan tidak ada lima.

Tae Ho berdiri di tempat dan memandang mereka.

Para Ksatria Meja Bundar mengulur waktu, tapi tidak bagi Thor untuk datang.

Anak-anak bawahan Balgad mendekat dan kata-kata merah di langit semakin mendekat.

Sekarang hanya ada satu ksatria yang tersisa.

Balgad mengayunkan tinjunya dan bahkan dia menghilang.

Dan kemudian tiba.

 

Awalnya hanya satu. Benda yang jatuh dari langit menghantam Balgad di belakang.

Caliburn menjelaskan situasinya melalui kalimat Milesia.

Ksatria paling setia dari semua, Bedevere. Pedang yang tidak dia lepaskan sampai akhir.

Balgad menatap langit secara refleks dan kemudian senjata kedua menembus bahunya.

Pemanah terbaik, Ksatria Cinta, Tristan, dan Fail-Not, busur ajaib yang pernah ia gunakan.

Ketika lebih banyak senjata mengalir dari langit, pukulan beruntun membuat Balgad berlutut.

Pedang ksatria yang paling tinggi, Galahad.

Ksatria Tombak Panjang, Perceval.

Pedang sihir Ksatria Kebenaran, Agravain.

Para Ksatria Meja Bundar semuanya prajurit Erin. Kalimat bangsa Milesia yang mereka miliki memanggil senjata mereka sambil membakar jiwa terakhir mereka.

Balgad buru-buru menangkis senjata yang tumpah dengan kekuatan tak berwujudnya, tapi itu tidak mudah. Senjata terkuat dari mereka semua menembus dinding. Tidak, itu tidak hanya menembus bahu Balgad tetapi menghancurkannya.

Ksatria terkuat di Meja Bundar.

Pedang Lancelot, Arondight.

Balgad mengerang kesakitan dan pada saat itu, bawahan Balgad tiba. Lebih dari sepuluh raksasa melompat dari kehampaan dan berdiri di sampingnya.

Balgad melolong frustrasi dan bawahannya menyerang Tae Ho.

Tae Ho menarik napas dalam-dalam. Dia mengayunkan Caladbolg dan menembakkan petir.

Itu bukan menuju Balgad atau bawahannya. Tae Ho menikam Caladbolg ke arah langit dan petir membelah awan.

Balgad tidak bisa memahami tindakan Tae Ho, dan bawahannya juga merasakan hal yang sama. Mereka hanya menyerang ke arahnya.

Tetapi Merlin tahu, karena satu pedang belum datang. Masih ada satu senjata terakhir.

Awan tebal membelah dan kolom cahaya membentang dari langit saat senjata terakhir turun dari kemuliaan matahari ke arah Tae Ho.

Ksatria yang berbagi etiket Asgard dengan Tae Ho-

Kata-kata terakhir yang ditinggalkannya-

Tae Ho menyarungkan Caladbolg dan Caliburn.

Dia ingat kisah yang diceritakan Caliburn kepadanya dan mengambil pedang yang tiba di depannya.

Gallatin, pedang ksatria matahari Gawain.

Kisah yang ada di baliknya.

Legenda Ksatria Meja Bundar.

[Tingkat Sinkronisasi: 54%]

Kekuatan Idun memasuki kalimat Milesia dan itu menambah kekuatan pada legenda Gallatin. Dari situ, lahirlah mitos baru.

[Saga tingkat mitos]

Kau akan tumbuh semakin kuat semakin tinggi matahari, dan pada tengah hari, kau akan menjadi tak terkalahkan.

Begitulah legenda Ksatria Matahari, Gawain. Begitulah legenda yang terukir dalam Gallatin.

[Pedang Matahari]

Tae Ho mengayunkan Gallatin, dan amarah membakar matahari dilepaskan pada Balgad dan bawahannya.
Load comments