Valhalla Saga 30-6

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 30/Chapter 6: Ksatria Meja Bundar (6)

Raksasa Malam Avalt tidak bisa diam. Dia tidak hanya menonton layaknya Harad.

Jarak antara Jotunheim, negeri para raksasa, dan reruntuhan Erin ini cukup jauh. Itu bukan jarak yang bisa dilalui seseorang dalam sekejap.

Selain itu, Avalt memiliki agendanya sendiri. Sementara bawahan raja raksasa es, Harmarti, terus mundur dan maju melawan pasukan Asgard di garis depan, Raja Penyihir, Utgard Loki, melindungi Jotunheim bersama dengan Lima Jari. Menstabilkan dan menghadapi Asgard di beberapa medan perang adalah tugas mereka.

Namun mereka masih harus bergerak. Masih ada hal-hal yang bisa mereka lakukan dibandingkan dengan Harad saat itu.

Avalt muncul dari kegelapan dan melemparkan sihir dalam suksesi cepat untuk menghubungi para raksasa di garis depan.

Menghentikan Thor dan penyelamat lainnya adalah tugas mereka, tetapi sekarang mereka harus mengubah temperamen tindakan mereka.

Balgad membutuhkan bantuan. Mereka perlu melindunginya dari prajurit Idun, dan jika itu tidak mungkin, mereka setidaknya harus melenyapkan prajurit Idun sepenuhnya.

Avalt meninggalkan kastil Jotunheim dan merasa cemas.

Aliran waktu tak tertahankan.

 

Satu abad berlalu sejak kehancuran Erin.

Awan gelap dan tebal menghalangi sinar matahari. Semuanya diwarnai abu dan tidak ada yang baik yang tersisa.

Sudah tak ada yang dapat menemukan jejak Camelot.

Erin, yang dulu dikenal sebagai surga, telah sepenuhnya menghilang.

Namun, itu bersinar pada saat ini terlepas dari abad yang berantakan. Cahaya terang matahari jatuh di tanah yang diwarnai abu.

Raksasa yang memimpin serangan itu kehilangan penglihatannya. Ironisnya, cahaya terkuat, paling terang yang pernah dilihatnya sejak dilahirkan telah membakar matanya dan menjerumuskannya ke dalam kegelapan.

Raksasa itu tidak bisa melihat. Saat pedang matahari memotong lehernya, bayangan cahaya membanjiri benaknya sebelum jiwanya lenyap.

“Bubar!”

Salah satu raksasa berteriak, tapi itu tidak ada gunanya. Leher raksasa pertama berguling di tanah. Tae Ho, yang melangkah ke udara, menendang bahu pundak raksasa yang roboh dan melompat lagi.

Bilah Gallatin bersinar, tapi bukan itu saja. Perlahan-lahan, bilah cahaya baru mulai terbentuk di atasnya. Pedang cahaya baru itu lebih panjang dari Tae Ho yang tinggi, dan sepertinya itu bergerak sendiri.

Matahari menyinari Tae Ho. Itu memberinya kekuatan tanpa akhir.

Sementara itu, Balgad kehilangan lengan oleh Arondight milik Lancelot dan tidak bisa mempercayai pemandangan di depan matanya.

Prajurit Idun pasti sedang sekarat.

Dia nyaris tak tahan dengan menyalurkan kekuatan Dewi Masa Muda dan Kehidupan.

Karena itu, adegan apa yang ada di depannya?

Guntur dan angin kencang melindungi prajurit Idun, dan pedang yang diayunkannya sekali lagi memotong kepala raksasa lain.

Raksasa tidak hanya mati. Mereka tidak bisa memukul Tae Ho secara langsung, tetapi mereka menyerangnya dengan mengutuknya. Mereka menghabiskan kekuatan dan hidupnya dengan semua jenis sihir negasi.

Ada raksasa kecil lain seperti Sigil. Dibandingkan dengan raksasa lain yang tidak bisa melakukan apa-apa terhadap prajurit Idun yang kecil dan gesit, raksasa ini bisa berhadapan muka dengannya. Mereka bertukar pukulan beberapa kali dan kemudian dia menekan prajurit Idun dengan kekuatan raksasa yang luar biasa.

Pertukaran ini tidak terjadi tanpa cedera di kedua sisi.

Baik itu perbedaan besar atau tidak signifikan, upaya mereka akan menguras kekuatan dan energi.

Gallatin memotong dada raksasa kecil itu. Raksasa itu meludahkan kutukan terakhirnya dan kolaps. Saat dia jatuh, kutukan itu membentuk bilah dendam dan menusuk prajurit Idun.

Itu sebabnya dia harus memaksakan dirinya untuk bertarung. Saat dia sendiri menghabiskan kekuatannya, prajurit Idun juga semakin lemah.

Atau begitulah pikirnya. Meskipun tubuh Tae Ho berantakan dan tidak mungkin runtuh setiap saat, dia tidak goyah. Sebaliknya, Gallatin mulai memancarkan cahaya yang lebih kuat. Semakin mereka bertarung, prajurit Idun semakin lebih kuat.

‘Bagaimana?’

‘Kenapa!’

Kedua belas bawahan menjadi delapan dalam sekejap dan Raksasa Bumi, Balgad, cukup tahu.

Dia ingat hari kehancuran Erin ketika dia bertarung melawan Ksatria Meja Bundar.

Ini adalah Ksatria Matahari, Gawain.

Dia tumbuh lebih kuat saat matahari terbit lebih tinggi, dan ketika matahari berada di puncaknya, dia bahkan akan lebih kuat daripada ksatria terkuat, Lancelot.

Balgad melihat ke atas tanpa sadar. Dia melihat cahaya matahari yang membelah langit dan mengalir.

Waktu, tampaknya, telah meninggalkan sisi para raksasa.

Saat mereka bertarung, matahari terbit lebih tinggi setiap detik.

 

Idun mengepalkan dadanya. Bentuknya yang dulu tak bernoda sekarang berkeringat dan dia terengah-engah sambil berbaring setengah jatuh di lantai.

Tae Ho menjadi lebih kuat, tapi kekuatan itu adalah pedang bermata dua. Itu bukan kekuatan yang bisa dipatahkan tubuh Tae Ho.

Idun telah memungkinkannya.

Dia memeras semua kekuatannya yang tidak sempurna dan belum dewasa dan mengirimkannya ke arah Tae Ho.

Kekuatan kuat matahari menghancurkan tubuh Tae Ho, tapi kekuatan lembut kehidupan menyatukannya.

‘Prajuritku, Tae Ho.’

Idun tidak menoleh untuk melihat dirinya sendiri.

Dia memperkuat banjir energi ke arah Tae Ho.

 

Jumlah raksasa berkurang menjadi hanya enam. Napas Tae Ho kuyu saat dia memandang ke depannya. Tubuh raksasa yang baru saja dikalahkannya roboh di tanah dengan gemuruh berat.

Tae Ho mengingat Harad, Raksasa Kekuatan. Dia adalah bencana pertama yang dia hadapi saat memasuki Valhalla.

Raksasa Bumi, Balgad, adalah seseorang yang sebanding dengan Harad.

Dia bukan hanya eksistensi yang kuat.

Balgad mendapatkan kembali ketenangannya dan menjadi tenang dalam situasi yang sulit.

Dia melapisi kekuatannya sendiri saat bawahannya tewas. Dia kehilangan lengan berkat pedang Lancelot, Arondight, dan telah menderita banyak kerusakan karena senjata ksatria lain, tapi dia masih memiliki kekuatan yang tersisa. Kekuatan Tae Ho menjadi lebih kuat semakin tinggi matahari terbit, tetapi Balgad saat ini masih lebih kuat darinya.

Jumlah raksasa kini menurun menjadi empat. Cahaya Gallatin bersinar dengan kuat ketika Balgad akhirnya melemparkan wujudnya yang besar ke arah Tae Ho.

Di garis depan, bawahannya tidak berdiri diam. Mereka jatuh kembali ke ruang kosong untuk Balgad dan Tae Ho dan perlahan-lahan mengitari mereka untuk mengantisipasi.

Pertempuran antara raksasa dan manusia tidak bisa dibandingkan dengan pertarungan antara makhluk dengan ukuran yang sama.

Di mana Harad meningkatkan ketajaman dan ketangkasannya untuk meningkatkan kecakapan pertempurannya melawan manusia yang relatif kecil, Balgad meningkatkan kekuatan yang tak terlihat.

Para raksasa habis-habisan. Raksasa Bumi mengayunkan tinjunya dan badai ganas melanda dengan niat merobek Tae Ho. Saat Tae Ho memanipulasi dirinya melalui udara, kroni Balgad menyulap gelombang petir, api, angin, dan cahaya. Mengambil keuntungan dari kerja sama mereka, Balgad mendekati Tae Ho sekali lagi. Sihir mendalam yang menumpuk di mata Balgad dilepaskan dan menyelimuti tubuh Tae Ho.

Sihir melahap melingkari Tae Ho seolah-olah seekor ular besar mencoba menelannya. Dalam sepersekian detik, serangan jahat Balgad telah berhasil mengunci gerakan Tae Ho.

Balgad sekarang yakin untuk menang. Dia mengantisipasi menikmati manisnya kemenangan yang akan datang setelah pengorbanan yang tak terhitung jumlahnya.

Tapi itu tidak terjadi seperti itu.

Bahkan melalui sikapnya yang diperhitungkan, Balgad telah melupakan sesuatu yang sangat penting.

Prajurit Idun tidak sendirian.

Ksatria Matahari bukan satu-satunya gelarnya.

Dia adalah Raja Camelot.

Pengaruh Raja adalah segalanya!

Balgad menjerit kesakitan ketika beberapa senjata yang masih menempel di tubuhnya bergerak sekali lagi.

Jiwa para Ksatria Meja Bundar telah menghilang setelah mengeluarkan sisa-sisa terakhir dari kekuatan mereka, tapi keinginan mereka tetap di tempat ini.

Kekuatan kalimat Milesia memindahkan senjata mereka.

Tombak Perceval menembus lebih jauh ke lengan Balgad dan menghentikan petir yang ditembakkan ke arah Tae Ho.

Pedang Bedevere diukir di belakang Balgad. Pedang sihir Agravain menyirami apinya, dan pedang Lancelot memutuskan kekuatan sihir Balgad.

Pedang Galahad melindungi punggung Tae Ho, dan anak panah yang ditembakkan dari busur Tristan menusuk mata dan leher raksasa yang melingkari.

Senjata para Ksatria Meja Bundar kemudian berkumpul di sebelah Tae Ho. Mereka melindungi Raja mereka dibanding pemilik mereka.

Dari posisinya, Merlin mendorong lebih banyak kekuatan sihirnya. Dia melapisi senjata dalam mantranya untuk membantu gerakan mereka.

Dia bisa merasakan akhir pertempuran sudah dekat. Dia tahu dia mungkin tidak akan pernah lagi melihat Ksatria Meja Bundar berkumpul di sebelah Raja, tapi itu sudah cukup.

Merlin tidak menghapus air mata yang perlahan-lahan melewati wajahnya yang keriput. Dia berterima kasih pada keajaiban yang dimungkinkan melalui upaya para ksatria, dan dia, sebagian, menghubungkan sihirnya dengan senjata mereka untuk bersama mereka sekali lagi.

Para bawahan Balgad semuanya runtuh. dan Balgad yang terluka meraung seperti binatang buas.

Sementara Tae Ho tidak bisa mendengar suara Ksatria Meja Bundar, dia bisa membayangkan sosok mereka memegang senjata yang bertujuan ke tenggorokan Balgad.

Galatin sudah banyak memberitahunya.

Tae Ho adalah seorang prajurit Valhalla sebelum menjadi Raja Camelot, dan dia tahu-

Saga.

Setiap kisah menceritakan kembali kisah tak terlupakan dari seorang pahlawan besar.

Sekarang setelah Tae Ho mengingat nama mereka, mereka tidak akan dilupakan. Mereka akan menjalani kehidupan abadi melalui kisah-kisah mereka.

Senjata terbang ke depan.

Itu adalah serangan terakhir Ksatria Meja Bundar, yang menghiasi legenda mereka.

Tae Ho juga mengabur. Dia tidak jatuh di belakang senjata dengan kecepatan.

“Idun. Heda.”

Dia menggumamkan dua nama di bawah napasnya dan menambahkan lebih banyak kekuatannya sendiri ke Gallatin. Dia kemudian mengaktifkan banyak saga.

[Saga: Serangan Prajurit Bak Badai]

[Saga: Pembunuh Raksasa]

[Saga: Raja Camelot]

Senjata para Ksatria Meja Bundar menusuk diri dalam-dalam di tubuh Balgad. Arondight menusuk dada Balgad, dan pedang Galahad mematahkan lututnya.

Balgad jatuh dengan kaki fungsionalnya dan menatap Tae Ho dengan kebencian berdarah. Dia mencerminkan semua kekuatannya melalui mata jahatnya.

Tae Ho tidak ragu. Pedang Gallatin melonjak tinggi ke udara sebelum menembus ke bawah, menghancurkan kekuatan sihir si raksasa dan membelah tubuhnya sambil menghancurkan jantungnya.

“Prajurit... Idun...”

Balgad berbicara untuk terakhir kalinya. Dia juga seorang prajurit hebat seperti Harad. Dia tersenyum tipis bukannya melotot marah dan kemudian jatuh setelah muntah darah.

Setelah beberapa saat, Tae Ho turun ke tanah dan hampir jatuh. Dia ingin pingsan, tapi itu bukan waktunya. Dia bertahan dengan paksa dan menenangkan dirinya sendiri.

Tae Ho menghadapi awan rune yang keluar dari tubuh Balgad dan menutup matanya sejenak. Dia memindahkan tubuhnya yang lelah untuk menikam Gallatin di tanah dan kemudian melihat senjata yang tertanam di dalam tubuh Balgad yang masih berbaring.

Tae Ho tidak pernah benar-benar tahu banyak tentang Ksatria Meja Bundar, tapi dia ingat nama mereka. Dia akan tahu kisah mereka melalui senjata yang mereka tinggalkan.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia.”

Tae Ho memukul dadanya dan mengekspresikan etiket.

Dia mengukir legenda yang dia saksikan, pertempuran terakhir para Ksatria Meja Bundar, jauh di dalam hatinya.
Load comments