Valhalla Saga 31-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 31/Chapter 1: Legiun Idun (1)

Ada berbagai alasan mengapa garis depan berdiri pada kondisi adhesi yang konstan sejak Perang Besar.

Kekuatan yang terkonsentrasi di Erin dibagi tiga arah menjadi Asgard, Olympus, dan Kuil. Kalau tidak, sembilan dunia tidak akan bekerja sama satu sama lain.

Tetapi ini, seperti banyak yang lainnya, hanyalah alasan kedua.

Faktor penentu jauh lebih sederhana.

Hilangnya kekuatan. Kerugian yang sangat besar.

Seratus tahun telah berlalu sejak Perang Besar, tapi Asgard masih belum pulih dari keadaan sebelumnya. Hal yang sama berlaku untuk para raksasa Jotunheim.

...

Tae Ho memukul dadanya dan kemudian kolaps, hampir tak sadarkan diri. Saat ini dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk mengangkat jari.

“Heda.”

Dia menggumamkan namanya dengan suara seperti bisikan. Tampaknya pemanggilannya pada wanita itu sangat tidak terhindarkan, karena dia memikirkan wajah Heda terlebih dahulu setiap kali keadaan menjadi sulit atau menyakitkan.

Idun akan memaafkannya karena pertempuran telah berakhir.

Tidak, sejak awal, dia tidak akan mendengarnya karena dia telah mengakhiri ‘prajurit Idun’.

Tae Ho tertawa meskipun dia merasa akan mati dan menutup matanya dan berdoa terima kasih. Alasan dia bisa bertarung sampai akhir adalah karena Idun telah mendukungnya.

‘Dewiku, Idun.’

Tae Ho bergumam dengan suara rendah sambil meniru Idun dan kemudian menghela napas sambil menutup matanya. Dia merasakan kehangatan Idun yang tetap ada di dadanya dan kemudian menutup matanya lebih erat dan bangkit.

Dia ingin tidur dan kehilangan kesadaran seperti ini, tapi dia tidak bisa. Masih ada hal-hal yang harus dia lakukan. Situasi itu tidak tepat bagi seorang prajurit untuk beristirahat.

Dia sangat senang bahwa dia adalah seorang prajurit Idun. Jika itu adalah prajurit lain, mereka pasti sudah menghabiskan semua kekuatan mereka dan runtuh.

‘En Taro Idun.’

Tae Ho menggumamkan kalimat yang sedikit berubah dari game dan kemudian bangkit sepenuhnya. Dia pertama kali menyarungkan Galatin di Unnir dan kemudian memindai sekelilingnya sambil tersandung.

“Rajaku!”

Merlin mendekat. Dia agak baik-baik saja di antara orang-orang yang diangkut bersamanya.

Tae Ho mengeluarkan sebotol air dari Unnir dan meminumnya. Perasaan air dingin melewati tenggorokannya yang kering begitu menyegarkan sehingga tenggorokannya menjadi tersumbat.

“Rajaku.”

Merlin mendekati Tae Ho dan menggunakan sihir pemulihan padanya. Meskipun energi yang dihabiskan tidak kembali, dia merasa jauh lebih baik daripada sebelumnya.

“Kita harus cepat.”

Merlin berbicara dengan wajah ternoda air mata. Tae Ho tahu apa maksudnya.

Mereka telah mengalahkan Raksasa Bumi, tapi itu belum berakhir.

Erin lebih dekat ke Jotunheim daripada Asgard. Lebih banyak kroni Balgad yang tersisa, jadi mereka pertama kali berpikir untuk keluar dari tempat ini.

“Aku akan membawa para prajurit.”

Merlin, mengetahui bahwa Tae Ho mengerti kata-katanya, mengayunkan tongkatnya dan memanggil binatang buas untuk membawanya ke tempat lain. Arahnya adalah ke arah Bracky, Siri dan Ingrid.

Tae Ho bernapas dan kemudian terhuyung-huyung menuju mayat Balgad. Dia mengambil masing-masing dan setiap senjata yang tersangkut di tubuhnya dan menempatkannya di Unnir.

Ada sebelas di antaranya termasuk Gallatin.

Tae Ho mengambil Arondight terakhir dan memeriksa kemajuan Merlin dengan mengaktifkan ‘Mata Naga’. Dia merasa kepalanya akan terpisah dari menggunakan beberapa saga secara bersamaan, tapi masih ada sesuatu yang harus dia periksa.

Dia tidak melihat kata-kata merah, tapi Tae Ho merasa gelisah. Seperti yang dikatakan Merlin, dia merasa mereka harus bergegas.

“Sepertinya tidak ada masalah dengan hidup mereka.”

Bracky, Siri dan Ingrid sedang dibawa oleh binatang buas yang dipanggil Merlin. Semua luka mereka parah, tapi setidaknya mereka bernapas.

Tae Ho merasa lega dan sedih pada saat bersamaan. Mereka bukan satu-satunya teman yang datang ke Erin.

“Para prajurit Valhalla mengajariku cara kita harus pergi. Tapi Raja, kita harus mencari tempat untuk beristirahat dulu dan menyembunyikan diri.”

Merlin memandang ke arah tertentu sejenak. Di situlah jiwa para prajurit melaju.

Bahkan Merlin tidak tahu di mana mereka berada saat Erin dihancurkan dan hancur berkeping-keping.

“Kasus terburuk ada di dalam Jotunheim atau di dekatnya. Untungnya, sepertinya tidak demikian.”

Jika memang itu yang terjadi, bala bantuan dari para raksasa pasti sudah tiba.

Alasan mereka mencari tempat untuk bersembunyi dan beristirahat adalah sederhana. Tidak termasuk Merlin, semua orang benar-benar kelelahan. Ingrid terutama membutuhkan perawatan segera. Jika mereka meninggalkannya seperti ini, ada kemungkinan dia bisa kehilangan nyawanya.

“Apa ada tempat untuk bersembunyi?”

Tae Ho menoleh untuk melihat lingkungan yang pucat. Saat awan yang telah terpecah untuk sesaat berkumpul lagi, langit mengambil warna gelap sekali lagi.

“Kita harus bersembunyi di bawah tanah.”

Itu satu-satunya jawaban karena mereka tak bisa melihat bangunan buatan manusia atau hutan maupun gunung.

Merlin mengayunkan tongkatnya untuk memanggil binatang cahaya tambahan dan mulai menaikinya. Tae Ho melompat ke atas serigala besar cahaya dan mengikuti punggung Merlin.

...

Raksasa Malam, Avalt, merasakan kematian Balgad.

Ketika dia meninggalkan kegelapan dan Balgad, yang berbagi pandangan dengan dia, telah tewas, sekarang mustahil untuk mengamati situasinya.

Namun terlepas dari itu, Avalt tidak berhenti bergerak.

Dia harus mengakhirinya di sini. Dia tidak bisa membiarkan prajurit Idun kembali ke Valhalla dengan aman setelah Balgad gagal.

Avalt mendesak bawahan Balgad dan dia bahkan menekan bawahannya sendiri.

Di Erin yang hancur, di bawah tanah kelabu

Sebelum prajurit Idun melarikan diri, dan sebelum kekuatannya pulih-

Avalt menutupi dirinya dalam kegelapan sekali lagi. Dia menyeberang ke langit Jotunheim dalam sekejap.

...

Merlin pertama-tama memilih untuk menjauhkan diri dari medan perang. Entah mereka berada di bawah tanah atau di langit, jika mereka berada di dekat medan perang ada kemungkinan besar Avalt dapat menemukan mereka.

Walaupun begitu, mereka tidak bisa melangkah terlalu jauh. Dia harus menyiapkan tempat bagi semua orang untuk beristirahat sebelum para raksasa datang dan sebelum keadaan Ingrid memburuk.

Merlin berhenti hanya setelah dia berada puluhan kilometer jauhnya dari medan perang. Setelah dia melantunkan mantra menggali lubang di tanah, dia mengeluarkan benih ajaib.

Benih yang seukuran jari itu tumbuh lebih besar dalam sepersekian detik dan menjadi buah setinggi lima meter.

Itu adalah tempat peristirahatan ajaib yang keras di luar dan kosong di dalamnya.

Tae Ho ingat rumah-rumah pohon yang dilihatnya di Svartalfheim.

“Ayo masuk. Aku akan menutupi diri dengan tanah setelah semua orang masuk.”

Ketika Tae Ho membawa kelompok dan memasuki tempat peristirahatan, Merlin membacakan mantra lain. Tempat peristirahatan memasuki ruang tunggu yang telah dibuka. Tanah menutupi permukaan, dan tempat yang aman dibuat begitu saja.

“Luar biasa.”

“Ini hanya keterampilan sekunder.”

Merlin tersenyum pahit seolah-olah dia malu dan kemudian memanggil elemen cahaya untuk menerangi kamar untuk mereka. Sepertinya ada bagian yang terhubung di atas tanah karena udaranya benar-benar segar meskipun mereka ada di bawah tanah.

Jika Ksatria Meja Bunda memiliki peran ofensif, maka peran Merlin setara dengan dukungan. Awalnya, Merlin lebih ahli dalam sihir sekunder seperti ini daripada bertarung.

Tae Ho membaringkan Bracky, Siri, dan Ingrid sebelum bersandar di dinding. Dia merasa lebih baik daripada ketika dia berada di medan perang terbuka, dan matanya tampak menutup sendiri.

Tapi ini belum waktunya. Masih terlalu dini baginya untuk tertidur.

Tae Ho mengeluarkan batu panggil. Itu adalah batu terakhir yang berisi kekuatan sihir.

“Adenmaha.”

“Dasar keparat!”

Begitu Adenmaha dipanggil, dia mengedipkan matanya beberapa kali dan kemudian segera mengutuk Tae Ho. Itu bukan karena dia merasakan permusuhan terhadapnya, orang bisa tahu hanya dengan melihat wajahnya yang berlinang air mata.

Adenmaha memeluk Tae Ho dan menangis sekali lagi, dan Tae Ho ragu-ragu sejenak tetapi kemudian meraih bahunya. Setelah dia membelai kepalanya beberapa kali, Adenmaha menelan tangisannya dan berkata dengan suara berat.

“Rolo dan McLaren sama-sama hidup. Mereka terluka parah, tetapi mereka tidak mati. Mereka tidak akan mati.”

Rolo memiliki sayap yang robek dan dadanya hancur, tapi sepertinya tidak ada bahaya dalam hidupnya setelah dia makan sepotong apel emas.

McLaren terbelah dua, tetapi karena awalnya dia lebih dari roh daripada makhluk, dia mampu mempertahankan hidupnya.

Selain itu, ada juga Scathach di kediaman Idun. Karena dia berspesialisasi dalam kekuatan mistis Tuatha De Danann, kekuatannya dapat mencegah McLaren mati tanpa tujuan.

“Apa kau tahu betapa takutnya aku? Heda tidak ada di kediaman karena dia punya urusan yang harus diselesaikan, dan aku bahkan tidak bisa melihat Ragnar.... teman-temanku kembali di ambang kematian.”

Adenmaha berbicara melalui isak tangis dalam pelukan Tae Ho. Dia bisa merasakan betapa takutnya dia, karena dia tidak punya siapapun untuk membantu menenangkannya.

“Maaf.”

“Lepaskan. Aku harus melakukan urusanku datang ke sini.”

Adenmaha lepas dari lengan Tae Ho dan kemudian menarik napas setelah menutupi wajahnya dengan kedua tangannya. Ketika dia hampir tidak berhasil menenangkan diri, dia menatap Tae Ho dan melanjutkan.

“Ada beberapa potong apel emas yang tersisa yang Heda berikan padaku.”

Adenmaha mengeluarkan sepotong dan memberikannya kepada Tae Ho. Meskipun sekecil gula batu, itu sudah cukup untuk beberapa efek.

Sementara Tae Ho melahap sepotong apel emas, Adenmaha menyambut Merlin dengan wajah malu dan kemudian berbalik untuk melihat Bracky, Siri, dan Ingrid yang terbaring di lantai. Dia bertanya-tanya bagaimana dia harus memberi mereka apel emas.

Tidak mudah untuk memberi makan obat kepada orang yang pingsan. Apel emas adalah barang yang hanya akan berfungsi jika seseorang mengunyahnya.

Tae Ho menangkap ingatannya sejenak dan kemudian ingat bagaimana Heda memberinya makan saat dia tidak sadar.

“Uh, mm……”

“Minggir. Aku akan menyuapi mereka. Bahkan jangan memimpikannya.”

Adenmaha berbicara agak tajam dan kemudian mengunyah sebutir apel emas dan menyuapi Ingrid dan Siri.

Tae Ho merasa malu karena tidak melakukan apa-apa dan menoleh ketika Merlin berdeham.

Efek obatnya jelas. Keadaan Ingrid dan Siri mulai membaik dengan kecepatan yang terlihat oleh mata telanjang.

Adenmaha menyeka mulutnya dengan punggung tangannya dan kemudian memandang Bracky. Tae Ho menjadi gelisah tanpa sadar, dan Merlin mencoba mengatakan bahwa dia bisa menggiling apel untuk memberi mereka makan dalam keadaan cair.

Tapi Adenmaha membuka matanya dengan tajam dan kemudian memukul tulang kering Bracky.

“Aku tahu kau sepenuhnya sadar. Jangan main-main.”

Adenmaha berbicara dengan kasar dan kemudian melemparkan potongan apel emas terakhir ke mulutnya.

Hiks, kenapa tubuhku sekuat ini?”

Ketika Bracky nyaris tidak bisa mengunyah apel emas, dia bergumam dengan ekspresi sedih. Tae Ho hanya menatapnya dengan mata hangat alih-alih menyemangati dia.

Adenmaha menyeka mulutnya sekali lagi dan mengubah topik pembicaraan.

“Scathach bilang bahwa Idun-nim pasti akan melakukan sesuatu; mungkin, tim penyelamat sudah mendekati kita.”

Tae Ho mengangguk. Dia memberi tahu Adenmaha dan Merlin apa yang terus diulang oleh Idun di tengah pertempuran.

Thor datang. Thor datang, jadi tahan sedikit lagi.

Idun bukan orang yang suka omong kosong. Wajah Adenmaha dan Merlin jadi cerah.

Tapi setelah itu-

Merlin mengangkat kepalanya, dan Adenmaha menyusut tanpa sadar.

Tae Ho juga bisa tahu. Dia tidak bisa melihatnya, tapi dia pasti merasakannya.

Raksasa telah tiba. Sepertinya tidak ada yang sekuat Balgad di antara mereka, tapi jumlah mereka tidak rendah sama sekali.

Tae Ho meraih tangan kaku Adenmaha dan berbisik.

“Adenmaha, kembalilah sekarang. Aku akan mempercayakan Rolo dan McLaren padamu.”

Adenmaha ingin memprotes, tapi dia bukan anak kecil. Dia menggigit bibirnya dan kemudian mengangguk.

Dia meletakkan bibirnya di dahi Tae Ho sebagai Valkyrie sebelum berbicara dengan rendah.

“Semoga berkat Idun menemanimu.”

“Semoga berkat Idun menemanimu.”

Tae Ho juga melakukan hal yang sama untuk Adenmaha, dan dia mengendus sekali lagi dan menghilang.

Bracky menahan napas sambil menutup mulut, dan Merlin juga tetap diam. Tae Ho menutup matanya dan mengendurkan tubuhnya.

Jumlah waktu yang tidak ditentukan berlalu.

Jumlah raksasa terus meningkat, dan sekarang, suara dering tanah terdengar. Mereka segera bisa mendengar suara tanah dipindahkan.

Bracky mengertakkan gigi dan menatap langit-langit. Merlin mencengkeram tongkatnya lebih erat, dan wajah Tae Ho semakin teguh.

Getaran semakin ganas. Mereka bisa merasakan pertemuan raksasa.

Tapi tepat pada saat itu-

Bracky mengetuk dan mengangkat lengannya dalam sorakan diam. Tae Ho juga mengepalkan tinjunya dalam kegembiraan.

Jauh dari arah jiwa-jiwa para pejuang Valhalla telah menuju.

Serangkaian petir semakin dekat.
Load comments