Valhalla Saga 31-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 31/Chapter 2: Legiun Idun (2)

Pertarungan dimulai dengan ledakan keras diikuti oleh gelombang kejut besar yang menyapu tanah. Tempat perlindungan sihir yang dibuat Merlin seolah-olah di tengah gempa bumi.

Merlin menyandarkan punggungnya di dinding dan mulai membaca mantra sambil mendongak. Langit-langit kuning apel tumbuh transparan dan pemandangan di atas tanah terungkap.

Thor bertarung – tidak, dia membantai para raksasa dengan seorang diri.

Dengan setiap ayunan Mjolnir, kepala, bahu, atau dada yang hancur. Raksasa bahkan tidak bisa mulai berani menghadapi prajurit berjanggut merah.

“Ohh! Thor!”

Bracky berseru kagum. Thor melompat seolah menjawab panggilan Bracky dan kemudian jatuh ke tanah dengan guntur membungkus Mjolnir. Petir menakutkan jatuh dan menyebar di tanah sebelum melonjak dan menyapu semua lingkungan Thor.

Raksasa yang tersapu olehnya bahkan tidak bisa berteriak. Mereka memuntahkan asap hitam dan kemudian jatuh ke tanah.

Kekuatan dua puluh raksasa tidak bisa diejek, tapi adegan petir yang menakutkan melonjak dengan suara guntur benar-benar menakjubkan.

Itu hanya mitos belaka.

Kisah para Dewa.

Tae Ho tanpa sadar menelan ludah kering saat memastikan sosok Thor, Dewa Guntur.

“Pak tua Merlin! Kita harus keluar!”

Bracky mendesak Merlin. Merlin menoleh untuk melihat Tae Ho alih-alih menjawab segera seolah menanyakan pendapatnya, dan Tae Ho mengangguk dengan tergesa-gesa.

Merlin kemudian mulai merapal. Tae Ho membawa Ingrid yang masih tak sadarkan diri dan Bracky memegangi Siri di pundaknya. Sepertinya Bracky membawa mangsa yang diburunya alih-alih menggendong seseorang, tapi itu tidak bisa dihindari karena dia setidaknya dapat menggunakan tangan dengan bebas.

Ketika Merlin menyelesaikan mantranya, tempat perlindungan sihir mulai naik sedikit demi sedikit. Ketika mereka melihat pemandangan di atas tanah melalui langit-langit transparan, mereka melihat bahwa tanah hancur.

Untungnya, Thor tidak menyerang benih ajaib yang tumbuh dari tanah.

Jelas baginya untuk tidak melakukannya. Sama seperti Idun yang bisa merasakan Tae Ho, Thor juga bisa merasakan prajuritnya, termasuk Bracky.

Sejak awal, Thor sudah tahu lokasi Bracky sejak dia mendarat.

Begitu tempat perlindungan sihir muncul sepenuhnya, Thor menjatuhkan Mjolnir sedikit dan kemudian menatap langit.

“Ayah!”

Teriak Bracky begitu dinding tempat penampungan terbuka. Thor tersenyum padanya ketika dia memperlakukan semua prajurit di legiunnya sebagai putranya sendiri dan kemudian memandang Tae Ho dan Merlin.

“Kau menjadi sangat kuat. Aku hampir tidak bisa mengenalimu.”

Kata Thor. Dia tidak tahu prosesnya, tapi dia tahu hasilnya dengan baik.

Tae Ho dan kelompoknya telah menang dengan Raksasa Bumi, Balgad, sebagai lawan mereka.

Mayat Balgad adalah buktinya.

Tae Ho memukul dadanya lebih dulu dan mengekspresikan etiket. Merlin bergerak ke depan dan berbicara.

“Lama tak jumpa, Dewa Guntur.”

“Merlin, penyihir hebat Camelot. Senang melihatmu aman.”

Hubungan antara Thor dan Merlin tidak terlalu dalam. Pada hari kematian Erin, mereka bertempur di tempat yang berbeda dan mereka tidak bertemu sama sekali setelah itu. Mereka hanya bercakap-cakap beberapa kali ketika Camelot masih ada sebelum Erin dihancurkan.

Tapi itu saja sudah cukup.

Thor dengan tulus senang tentang keselamatan Merlin.

Itu bukan karena kegunaannya. Meskipun tempat yang mereka lawan berbeda, dia masih merupakan kawan seperjuangannya dan pada saat yang sama, selamat terakhir dari Camelot yang cantik dan hebat itu.

Thor menghormati para Ksatria Meja Bundar. Masing-masingnya layak dikagumi dan Raja mereka, Arthur, telah menjadi orang yang luar biasa.

Mata Merlin memerah karena niat baik Thor. Tampaknya karena belum lama sejak dia menyaksikan saat-saat terakhir para Ksatria Meja Bundar, atau mungkin karena niat baik yang ditunjukkan oleh Dewa terkuat di Asgard, hatinya sangat tersentuh.

Tapi itu bukan waktunya untuk bersikap sentimental. Merlin mengatur emosinya setelah tersenyum dan kemudian mengajukan pertanyaan pada Thor.

“Dewa Guntur, apa kita harus membuat jalan untuk melarikan diri?”

Thor mengangguk berat pada pertanyaan Merlin.

“Betul. Tempat ini lebih dekat ke wilayah musuh, dan di samping itu, mereka semakin mengelilingi kita. Aku datang sendiri saat membuat jalan karena situasinya mendesak.”

Thor berbicara dengan cepat dan kemudian menggambar sebuah rune di udara. Peta yang terbuat dari cahaya muncul dari rune itu.

Erin sudah hancur dan tersebar ke beberapa bidang. Beberapa pecahan mendarat di tanah atau laut, tapi sebagian besar berada di langit. Sama seperti pulau-pulau di langit.

Raksasa Jotunheim menempati bagian dari wilayah yang menghubungkan Erin dan Asgard setelah pulau-pulau menetap.

Pecahan Erin kelompok yang saat ini terletak di wilayah tengah itu, dan seperti yang Thor katakan, mereka lebih dekat ke wilayah para raksasa.

Saat Thor menggerakkan jemarinya lagi, panah biru dan merah muncul di peta.

Tim penyelamat yang menjadikan Thor sebagai garda depan telah meninggalkan garis depan Asgard, meskipun sebagian dari pasukan mereka telah bertabrakan dengan para raksasa di garis depan.

Cukup jelas, kedua kekuatan itu bertabrakan di wilayah tengah dan pertempuran meletus.

“Sepertinya para raksasa tidak akan menyerah begitu saja. Mereka sudah cukup banyak bergerak dari belakang.”

Sejumlah raksasa mendekat dari belakang reruntuhan Erin. Garis depan mengirim pasukan tambahan, dan Asgard juga mengirim lebih banyak pasukan karena mereka tidak bisa membiarkan tim penyelamat dibantai.

Skala pertempuran telah meningkat dari hanya elite menjadi dua pasukan besar yang dikerahkan untuk saling berhadapan.

“Jadi pertarungan ini yang memulai semuanya.”

Merlin berbicara dengan wajah pahit dan Thor mengangguk.

“Tapi mereka tidak akan bisa mengakhirinya dengan segera. Jika kita melarikan diri dari mereka, ada kemungkinan besar bagi mereka untuk menyerah pada serangan itu.”

Raksasa tidak menyerang dengan bodoh. Mereka menganalisis keuntungan dan kerugian pasukan mereka dan membedakan kapan mereka harus menyerang dan mundur.

Asgard dan Jotunheim mengerahkan pasukan besar, tapi masih pada tahap di mana mereka hanya bergerak. Memobilisasi pasukan besar dengan risiko besar adalah sesuatu yang memberatkan bagi kedua belah pihak.

Menaklukkan sedikit lebih banyak tanah dalam perang tidak begitu penting, bertentangan dengan kepercayaan rakyat. Di atas segalanya, menghilangkan kekuatan yang melindungi tanah itu jauh lebih penting.

Ini berlaku bahkan lebih dalam perang yang ditakdirkan untuk menghilangkan salah satu dari dua sisi. Begitulah perang antara Asgard dan Jotunheim.

Karena itu, ada kemungkinan besar bagi para raksasa untuk mundur ketika kelompok Tae Ho melarikan diri dari tempat ini seperti yang dikatakan Thor.

“Kita bisa mengakhiri penjelasan situasinya di sini, kan? Kita harus cepat.”

Kata-kata itu tidak salah. Raksasa akan bergerak bahkan pada saat ini.

Thor melayang ke langit perlahan dan menatap Merlin dan Tae Ho secara bergantian. Merlin menjawab matanya yang bertanya apakah mereka tidak punya apa-apa untuk ditunggangi.

“Mahariku Karvan Diem.”

Ketika Merlin membacakan mantra dengan suara rendah dan mengayunkan tongkatnya, salah satu perhiasan yang diukir di tongkatnya pecah dan elang cahaya besar dipanggil.

“Ayo naik.”

Itu adalah elang yang sangat besar dengan lebar sayap lebih dari 40 meter. Itu sudah cukup untuk membawa kelompok Tae Ho di punggungnya.

Thor memperhatikan Tae Ho dan Bracky menaiki elang dan kemudian naik ke langit.

Elang mengepakkan sayapnya. Ketika terbang tinggi, mereka melihat benua kering di sebelah pecahan Erin yang hancur.

Thor memimpin dan elang mengikutinya di belakang. Tae Ho duduk di sebelah Ingrid yang berbaring dan melihat ke belakang. Ada ratusan huruf merah di udara di belakang mereka. Mereka semua adalah monster tipe terbang seperti harpy dan wyvern.

Selain itu, mereka tidak hanya datang dari belakang. Pasukan besar yang sepertinya akan mewarnai langit dengan warna merah mendekat dari samping.

Tae Ho bisa merasakan mulutnya mengering. Lihatlah mereka satu per satu, mereka bahkan tidak sekuat itu, tapi jumlahnya terlalu banyak. Selain itu, jika mereka tertangkap di sini, ada kemungkinan besar bagi mereka untuk menghadapi pasukan yang terdiri dari raksasa yang kuat.

Tae Ho menelan ludah kering dan menarik napas dalam-dalam. Meskipun dia telah memakan sepotong apel emas, Tae Ho tidak memiliki kekuatan untuk bertarung lagi karena dia telah menghabiskan terlalu banyak stamina dan konsentrasi. Tapi dia masih harus berjuang. Tae Ho menghunus Caladbolg dari Unnir.

“Oh Idun!”

Tae Ho memanggil nama Idun dengan suara rendah dan berkonsentrasi. Itu untuk meminjam kekuatannya karena kekuatannya sendiri hampir habis.

Tapi ada sesuatu yang terasa. Sulit untuk merasakan Idun meskipun dia telah mengaktifkan ‘Prajurit Idun’. Kekuatan yang ditransmisikan sangat rendah bahkan tidak bisa dibandingkan.

Apakah itu karena dia menggunakan saga terlalu ceroboh? Atau ada alasan lain?

Tae Ho menghilangkan ‘Prajurit Idun’ dalam kegelisahan. Thor, yang terbang di sebelah Tae Ho, menatapnya dan kemudian melotot ke arah para monster mendekat dan berbicara.

“Duluan. Aku akan menghalangi mereka.”

Tae Ho tidak bisa segera menanggapi Thor. Itu mengganggunya untuk meninggalkan Thor sendirian di hadapan ribuan musuh, dan dia ragu Thor akan bisa menghalangi mereka semua.

Bergerak di udara berbeda dengan bergerak di tanah. Di tanah, kau bisa menghalangi musuh dengan menghalangi jalan, tapi bagaimana kau bisa melakukannya di udara?

Saat Tae Ho ragu-ragu, Thor tertawa terbahak-bahak.

“Apa kau lupa? Aku adalah Dewa Guntur.”

Dia tidak menjelaskan lebih dari itu. Tae Ho memukul dadanya dua kali dan Bracky melakukan hal yang sama.

“Pergi!”

Thor berteriak dan kemudian mengumpulkan petir di Mjolnir. Elang cahaya meningkatkan kecepatannya dan Tae Ho memegang Ingrid lebih erat dan menurunkan posturnya.

Itu dulu-

Kwagagagagang!

Suara gemuruh yang luar biasa terdengar di belakang mereka. Petir menutupi langit dan mewarnai dunia dengan biru sesaat.

Thor tidak berpikir untuk menghalangi jalan. Dia berencana untuk menumpahkan serangan begitu kuat sehingga monster terbang bahkan tidak akan berpikir untuk mengabaikan Thor dan menyerang kelompok Tae Ho.

“Thor! Thor! Thor! Dewa Guntur!”

Bracky mencambuk seperti anak muda yang gembira dan guntur terdengar seolah menjawab panggilannya.

Merlin mulai berkeringat dan memeras semua kekuatan sihirnya. Elang cahaya meningkatkan kecepatannya sedikit lebih dan suara guntur menjadi lebih jauh.

Tae Ho melihat bagian depan dalam angin yang tajam dan menggertakkan giginya tanpa sadar.

Dia bisa melihat kata-kata merah di depan mereka. Jumlah mereka relatif lebih rendah, tapi Tae Ho bisa merasakan mulutnya mengering.

Mereka bukan wyvern atau harpy tapi raksasa. Ada beberapa raksasa yang memiliki sayap dan lainnya yang menunggang monster besar yang tidak akan sebanding dengan naga.

Jumlah mereka hanya tiga puluh, tapi tekanan yang mereka berikan benar-benar luar biasa.

“Berbelok! Kita harus menghindari pertempuran!”

Teriak Bracky. Kata-katanya benar, tapi itu tidak mudah untuk dilakukan. Saat elang berubah arah, para raksasa mulai meningkatkan kecepatan mereka dan menembakkan beberapa senjata yang dibuat dengan sihir ke arah mereka.

Cahaya, petir, dan api menyerang mereka. Tombak dan anak panah mengalir turun seperti hujan yang akan merobek tanah.

Merlin berkonsentrasi, dan Tae Ho terengah-engah dan mengaktifkan saganya. Dia membantu penerbangan elang dengan ‘Orang yang Mengendalikan Naga’. Mereka menghindari serangan para raksasa dengan serangkaian manuver yang mencolok.

Sayangnya, gerakan menghindar berturut-turut menghasilkan penurunan kecepatan.

Jarak antara raksasa semakin pendek. Suara guntur tidak terdengar lagi dan kekuatan baru muncul dari depan. Mereka adalah monster tipe terbang yang sama yang muncul di belakang mereka. Kata-kata merah juga terlihat dari samping, dan Tae Ho tidak bisa memastikan tetapi dia pikir mereka juga mirip dengan raksasa.

Bracky mengertakkan gigi dan kemudian menghirup udara dan mengumpulkan petir di palu. Itu untuk melewati monster tipe terbang bukannya bertarung melawan raksasa.

Suara guntur terdengar sekali lagi dari jauh. Thor sudah pasti mendekati mereka.

Tae Ho mengangkat Caladbolg dan kemudian memeras semua kekuatannya dan menciptakan petir warna emas.

Mereka akan melewati monster seperti ini.

Monster-monster itu berteriak dan menyerang, dan para raksasa terus menuangkan serangan terlepas dari monster yang ditabrak mereka atau tidak. Beberapa dari mereka hanya fokus terbang dan mendekati dengan kelompok Tae Ho.

Bracky mengangkat palu. Tae Ho juga mengangkat Caladbolg tinggi di langit.

Pada saat itu, Tae Ho melihat ke arah tempat yang jauh di luar monster tipe terbang dan tiba-tiba bersorak.

Yang datang dari depan bukan hanya musuh.

Thor bukan satu-satunya regu penyelamat!

Tae Ho melihat mereka. Ratusan prajurit baja terbang di langit dan prajurit Valhalla mengendarai elang besar di tengah-tengah mereka.

Dia juga melihat yang ada di depan mereka. Yang memasuki mata Tae Ho lebih dulu.

“Murid sialan. Kau hanya akan merasa puas setelah membuat gurumu yang sakit bekerja keras, kan?”

Ragnar muncul di atas elang putih dan menyeringai. Dia menyerang pasukan monster dan mengaktifkan saganya.

[Saga tingkat mitos: Raja Viking]

“Ayo! Prajurit Valhalla!”

Perintah Raja Viking terdengar, dan para prajurit Valhalla menjawab perintah absolutnya.

“Untuk Asgard dan Sembilan Dunia!”

Di tengah medan perang, kedua belah pihak bentrok di udara dan pertempuran ganas dimulai.
Load comments