Valhalla Saga 31-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 31/Chapter 4: Legiun Idun (4)

Perbedaan terbesar antara Unnir dan saga inventaris adalah jumlah tindakan yang diperlukan saat mengeluarkan item.

Unnir membutuhkan tiga gerakan untuk mengambil sesuatu.

Pertama, harus membuka saku. Kedua, perlu memikirkan atau memanggil barang yang diinginkan, dan terakhir, harus mengeluarkan barang itu sendiri.

Dua yang terakhir tidak terlalu buruk, tapi proses membuka sakunya membutuhkan banyak waktu. Tentu saja, itu bisa dilakukan hanya dalam satu atau dua detik, tapi detik-detik itu dapat menentukan hidup atau mati dalam pertempuran.

Berbeda dengan itu, saga persediaan hanya membutuhkan dua gerakan untuk mengambil barang.

Cukup pikirkan barang yang diinginkan dan kemudian keluarkan.

Kemudian lagi, Tae Ho tidak bisa selalu mempertahankan saga, jadi dia harus mengaktifkannya lebih dulu.

Sebagai perbaikan, dia bisa mengaktifkannya sebelum pertarungan.

‘Apakah harus mengembangkan sedikit lebih banyak untuk mendapatkan kunci yang telah ditentukan?’

Di Dark Age, dimungkinkan untuk mengikat kunci untuk setiap peralatan dan mengubah senjata dan zirah dalam sekejap.

Sepertinya itu belum mungkin, tapi jika memang demikian, utilitas senjata akan meningkat beberapa kali lipat karena Tae Ho akan dapat mengeluarkan senjata yang cocok untuk setiap situasi.

‘Seperti yang dikatakan Ragnar, itu benar-benar curang. Apalagi, kalimat Milesia akan ditambahkan.’

Cuchulainn berbicara seolah-olah itu tidak masuk akal. Dia hanya bisa mendengarkan kisah senjata saat ini karena dia kurang dalam pelatihan, tapi jika dia mengembangkannya dengan baik, dia akan dapat menangani senjata dengan bebas sebagaimana para Ksatria Meja Bundar.

Selain itu, Tae Ho bisa mengaktifkannya secara instan dan biarpun pemahaman senjata mencapai puncaknya, dia masih memiliki ‘Peralatan Prajurit’. Tepatnya, senjata milik Ksatria Naga, Kalsted.

‘Tidakkah kau bisa mengendalikan senjata legendaris dan bertarung seolah bukan apa-apa?’

Memikirkannya, itu bukan mustahil. Dia sudah memiliki sepuluh senjata yang akan muncul dalam legenda.

Cuchulainn berbicara seolah dia agak bersemangat, lalu Tae Ho kembali ke percakapan dengan Ragnar sekali lagi.

Itu karena dia masih memiliki beberapa pertanyaan yang ingin dia ajukan.

“Guru Ragnar, bagaimana situasi di kediaman? Tidak ada hal buruk yang terjadi pada Idun-nim, kan?”

Ragnar adalah seorang prajurit Odin bukan Idun, tetapi sebenarnya, tidak aneh untuk mengatakan bahwa dia adalah anggota kediaman.

Ragnar memiringkan kepalanya ke pertanyaan dan menjawab.

“Aku tidak secara khusus mendapat panggilan dari Heda. Apa sesuatu terjadi pada Idun-nim?”

“Uh... ..Aku tidak bisa merasakan Idun-nim dengan baik, bahkan ketika aku menggunakan ‘Prajurit Idun’.”

Tae Ho menjelaskan situasinya dengan sedikit lebih detail. Dia bisa merasakan kekuatan Idun ketika dia bertarung melawan Balgad, tetapi ketika dia melarikan diri dari monster, menjadi lebih sulit untuk merasakannya lebih daripada ketika dia di Midgard di belakang Pelindung Besar.

“Yah, dia akan baik-baik saja karena Heda tidak menghubungi kita, kan?”

Ketika Tae Ho bertanya seolah-olah dia ingin Ragnar setuju, yang terakhir mengangguk pelan.

“….Benar, seharusnya tidak ada yang salah.”

Dia merasa agak gelisah karena Ragnar tidak segera menjawab, tapi itu juga bukan jawaban negatif, jadi Tae Ho memutuskan untuk merasa tenang.

Ragnar berbicara lagi.

“Aku pikir kau akan penasaran, jadi aku akan memberitahumu bahwa tidak ada kelainan di Midgard. Mereka sedikit bingung setelah kau menghilang tiba-tiba.”

Sepertinya Rasgrid telah mengadakan beberapa upacara untuk menanyakan situasi kelompok Tae Ho.

Tae Ho memikirkan kematian para prajurit Valhalla dalam pertempuran melawan Balgad. Mereka semua akan menjadi Prajurit Baja, tapi dia merasa sedikit sedih.

“Ah, benar.”

Tae Ho mengatur pikirannya sejenak dan kemudian mengangkat kepalanya. Ketika Ragnar bertanya apakah ada sesuatu, Tae Ho mengeluarkan pecahan jiwa Garmr dari Unnir alih-alih menjawab.

“Aku punya ini.”

Pecahan jiwa Garmr yang dia peroleh setelah menghabisi Korga.

Dia telah melupakannya karena pertempuran melawan Balgad sangat besar, tapi melihat keseluruhan Asgard, ini juga merupakan hal yang penting.

“Menjadi lebih bermanfaat bagiku karena telah menyelamatkanmu.”

Ragnar tersenyum dengan wajah puas dan kemudian mengulurkan tangannya ke arah Tae Ho.

“Berikan padaku untuk saat ini. Aku akan memberikannya ke atasan.”

“Terima kasih.”

Karena dia akan menangani semua hal yang membosankan.

Ragnar menerima pecahan jiwa dari Tae Ho dan kemudian berdiri.

“Bagus, kita telah mematikan api darurat untuk saat ini jadi istirahatlah. Kau hanya harus kembali ke kediaman sekarang.”

Tae Ho mengangguk dan pada saat yang sama, jawaban datang dari perutnya.

..gemuruh…

Tae Ho mengerjap mendengar suara jujur, dan Ragnar tertawa lalu menunjuk ke luar ruangan dengan dagunya.

“Mari kita pergi makan.”

Dia sudah kelaparan selama tiga hari.

Tae Ho buru-buru berdiri.

...

“Oh! Tae Ho! Sebelah sini!”

Sebuah restoran besar muncul ketika Ragnar membawa Tae Ho ke aula yang tidak dikenalnya. Tempat itu hampir kosong karena itu bukan jam makan yang biasa, tetapi Bracky, yang duduk dengan nyaman di sudut, berteriak begitu Tae Ho masuk.

Tae Ho berbalik untuk menatapnya dan kemudian melihat Siri dan Ingrid bersamanya. Sepertinya mereka baru saja akan makan, karena ada banyak makanan panas mengepul yang diletakkan di atas meja.

Ketika Tae Ho mendekati kelompok itu, Bracky memukul di sampingnya dan Siri bergerak sedikit ke samping untuk mengosongkan tempat duduk untuk Ragnar.

“Kau baik-baik saja?”

“Sepertinya. Kau baik-baik saja?”

“Sepertinya juga.”

Tae Ho menjawab pertanyaan Bracky dan kemudian memeriksa Siri dan Ingrid dengan cepat dengan ‘Mata Naga’. Sepertinya tidak ada kelainan pada mereka berdua.

“Bagaimana dengan Merlin?”

“Dia dipanggil oleh Valkyrie. Sepertinya mereka ingin mendiskusikan gerbang Erin dan hal-hal lain dengannya.”

Tidak termasuk Tae Ho, dia adalah satu-satunya yang telah menyaksikan segalanya dari awal hingga akhir. Selain itu, Merlin adalah seorang penyihir hebat yang memiliki kemampuan untuk menafsirkan apa yang terjadi pada kelompok itu, sehingga tidak dapat dihindari ada banyak hal untuk dibicarakan.

“Prajurit Tae Ho, aku mendengar cerita umum dari Merlin. Aku sangat menghargai kinerjamu.”

Ingrid berbicara dengan wajahnya yang lugas dan kemudian berdiri dari tempat duduknya dan mendekati Tae Ho.

“Semoga berkat Njord menemanimu.”

Dia meletakkan bibirnya di dahi Tae Ho dan tersenyum. Tae Ho menatap kaku pada Ingrid dan kemudian berdiri dan juga meletakkan bibirnya di dahinya.

“Semoga berkat Idun menemanimu.”

Dia baru saja menerima berkat sampai sekarang.

Tae Ho memberkati dengan niat baik dan tersenyum cerah, tapi Ingrid memasang wajah tercengang dan hanya berkedip. Tidak, itu tidak hanya tercengang tetapi juga cukup terkejut.

‘Sepertinya dia tidak menyukai berkatmu.’

Cuchulainn mendecakkan lidahnya dan berkata dengan tajam. Tae Ho yang bingung itu terkejut dan ragu-ragu mengajukan pertanyaan.

“Eh, apa aku melakukan kesalahan?”

Bertanya seperti ini juga bisa menjadi kesalahan.

Ingrid mengerjap beberapa kali lagi lalu menggelengkan kepalanya. Dia kemudian tersenyum tipis sebelum menjawab.

“Tidak, itu karena itu adalah pertama kalinya aku menerima berkat dari seorang prajurit. Memikirkannya, sudah lama sejak aku diberkati oleh siapa pun.”

Karena itu langka bahkan bagi Valkyrie untuk memberkati diri mereka sendiri.

Ketika Ingrid menjawab dengan wajah lembut, Bracky berdiri tiba-tiba dari tempat duduknya.

“Hmhm. Kalau begitu aku juga.”

Bracky mendekati Ingrid secara alami dan dia menunjukkan beberapa gerakan refleksif. Dia mengambil langkah besar ke belakang dan kemudian mengecilkan bahunya.

Pada penolakan yang jelas, Bracky memasang wajah tertekan dan Ingrid kemudian berkata sambil menelan ludah.

“Ah, bukan apa-apa. Aku baik-baik saja. Aku selesai mempersiapkan hatiku, jadi datanglah kapan pun kau mau.”

Memukul dadanya adalah sikap yang diambil prajurit di medan perang.

Bracky menurunkan bahunya karena perasaan yang lebih menyedihkan dan Siri tertawa. Dia berdiri untuk meringankan suasana dan kemudian memberkati Ingrid di dahinya.

“Semoga berkat Ullr menemanimu.”

“Semoga berkat Njord menemanimu.”

Itu adalah pertukaran berkat yang sangat hangat.

Ragnar menyaksikan itu dari awal hingga akhir dan kemudian berpura-pura tertawa dan berkata,

“Jadi, sudah selesai?”

Bracky berkata tidak, tapi suaranya bergema di udara.

Siri tertawa dan bertanya kepada Ragnar,

“Apa kau juga menginginkan berkat, guru?”

“Tidak usah, ayo makan.”

Ragnar benar-benar menginginkan makanannya, dan Siri tersenyum cerah dan duduk di sebelahnya. Ingrid memberkati Bracky yang depresi dan terus makan.

Dan setelah beberapa waktu-

Setelah Tae Ho sudah mencoba setiap hidangan di meja-

“Bagaimana, apa makanan itu sesuai dengan seleramu?”

“Ya, ini benar-benar le....”

Tae Ho menjawab secara refleks tetapi akhirnya berhenti. Itu karena dia telah mendengar suara yang seharusnya tidak terdengar di tempat ini.

“Freya-nim.”

Yang memanggil pemilik suara itu adalah Ragnar. Semua orang yang fokus makan mengenakan wajah terkejut dan melihat wanita yang duduk di sebelah Tae Ho, dan Dewi Kecantikan menjawab Ragnar dengan mata anggun.

“Hai Ragnar. Lama tak jumpa. Sangat menyenangkan melihatmu sehat.”

Senyum Freya benar-benar menarik. Bahkan Siri, yang adalah seorang gadis, dan wajah Ragnar melonggarkan sejenak. Wajah Bracky benar-benar tidak ada.

Freya menertawakan reaksi mereka dan memandang Tae Ho. Dia kemudian mengerutkan kening.

Itu bukan karena Tae Ho menunjukkan ekspresi di luar terkejut.

“Itu membuatku sangat kompetitif.”

Freya bergumam dengan suara yang sangat rendah dan kemudian mendengus dan memperbaiki postur duduknya.

“Yah, senang melihat kalian semua sehat. Sudah cukup kalau begitu.”

Dia berbicara sedikit tidak nyaman, tetapi itu pun indah. Mungkinkah dikatakan bahwa dia memiliki pesona yang angkuh?

Bracky hanya menatap Freya dengan linglung, dan Ragnar tersenyum pahit dan meneguk alkohol dalam-dalam.

Saat Tae Ho, yang merupakan satu-satunya yang baik-baik saja, bertanya ada apa, Freya mendengus sekali lagi.

“Idun khawatir tentangmu. Jadi aku datang untuk memeriksamu karena aku baru saja lewat.”

“Apa sesuatu terjadi pada Idun-nim?”

Ketika dia bertanya saat dia merasa ada sesuatu yang tidak beres, Freya mengerutkan kening dan kemudian menghela napas.

“Dia kolaps karena kelelahan setelah dia menggunakan terlalu banyak kekuatannya. Bukannya itu terlalu banyak untuk ditangani oleh tubuhnya, jadi jangan terlalu khawatir.”

Tae Ho membuka matanya lebar-lebar. Untuk Idun telah kolaps. Ada satu alasan mengapa dia bisa memikirkannya saat ini.

Saat wajah Tae Ho berubah, Freya memutar alisnya sedikit dan kemudian berkata dengan mata tajam.

“Perlakukan dia dengan baik ketika kau kembali dan jangan selalu mencari Valkyrie itu. Dia satu-satunya Dewimu.”

Tae Ho tidak bisa menjawab apapun dengan mudah dengan kata-katanya. Itu karena dia merasakan penyesalan yang tiba-tiba terhadap Idun.

Freya melihat ke depan, bukannya mencaci-makinya. Itu karena dia merasakan tatapan Ragnar.

“Freya-nim, apa maksudmu...”

“Itu adalah pertempuran terbesar dalam waktu yang lama. Aku juga punya banyak hal untuk diselidiki tentang gerbang Erin.”

Namun ternyata, gerbang itu terhubung ke tempat di luar Midgard. Mereka baru saja keluar, tapi mereka masih tidak bisa mengabaikannya.

“Apa kita harus mengambilnya dan memasangnya lagi di lain waktu? Tapi ada banyak masalah, seperti Penghalang Besar.”

Freya bergumam sendiri dan kemudian berdiri dari kursinya.

“Dengarkan detailnya di konferensi. Sepertinya satu konferensi hebat akan diadakan besok.”

“Terima kasih sudah memberi tahu kami.”

Saat Ragnar menjawab sambil berdiri, Siri dan Ingrid juga mengikuti. Tae Ho melakukan hal yang sama tetapi Freya mengulurkan tangannya dan membuatnya duduk lagi.

“Semoga berkatku menemanimu.”

Bibir Freya menyentuh dahi Tae Ho, dan berkat yang kuat yang tidak bisa dibandingkan dengan Valkyrie menutupi tubuh Tae Ho.

“Apa menyesal karena tidak ada di tempat lain?”

Freya melepas bibirnya dari dahi Tae Ho dan bertanya dalam benaknya, dan Tae Ho kembali menjadi gugup dan bingung pada saat yang sama.

“Mm, aku sedikit menyukaimu sekarang.”

Freya terkikik dan kemudian memberkati Ragnar.

Lalu, Bracky mengambil postur dengan wajah yang benar-benar bersemangat. Itu seperti melihat seorang anak sebelum dia menerima hadiah.

Namun Freya berbalik dengan dingin dan kemudian pergi.

“Dia seperti badai setiap kali aku melihatnya.”

Ragnar berbicara sementara Bracky tertekan oleh kekecewaan. Siri dan Ingrid berdiri seolah mereka setuju dan mendesah.

“Omong-omong, jika mereka membuka konferensi besar... ... sepertinya kau akan sampai di kediamanmu sebentar lagi.”

“Ya? Kenapa?”

Tae Ho bertanya-tanya keras pada kata-kata Ragnar. Itu karena dia ingin kembali dengan tergesa-gesa, karena dia khawatir tentang Idun.

Ragnar tertawa seolah reaksi Tae Ho tidak masuk akal dan kemudian menunjuk Tae Ho dengan isyarat dagunya dan berkata,

“Kenapa menurutmu begitu? Kau harus berpartisipasi di dalamnya juga, komandan legiun Idun.”

Para Dewa bukan satu-satunya yang berpartisipasi dalam konferensi. Setiap komandan dari setiap legiun juga berpartisipasi di dalamnya.

Tidak setiap komandan berpartisipasi, meskipun setidaknya yang saat ini ditempatkan di markas pasti akan muncul.

“Prajurit Tae Ho, jika kau akan berpartisipasi dalam konferensi, kau harus menghubungi tempat tinggalmu sesegera mungkin. Semua komandan lainnya akan ditemani oleh Valkyrie.”

Ingrid berkata dengan tergesa-gesa seolah itu adalah hal yang sangat penting. Asgard memandang manfaat lebih penting daripada formalitas, tapi bukan karena mereka tidak mengambilnya.

Jika Tae Ho pergi sendiri ketika semua komandan lainnya ditemani oleh Valkyrie, itu jelas tidak enak dipandang, dan itu juga akan menjadi masalah bagi prestise legiun Idun.

“Aku akan segera menghubungi mereka.”

Biarpun bukan itu masalahnya, dia penasaran dengan situasi di kediaman. Selain itu, tidak ada alasan untuk tidak melakukannya jika dia bisa bertemu Heda.

Tae Ho berdiri dengan penuh perhatian.

...

Tae Ho menghubungi kediaman antara makan siang dan makan malam.

Karena dia telah menghabiskan semua batu panggil, dia menulis surat dan mengirimkannya ke kediaman melalui Ingrid.

Dan beberapa jam kemudian-

Ketika waktu tidur sudah dekat.

“Adenmaha?”

Tae Ho bertanya dengan wajah terkejut dan Adenmaha menjawab dengan wajah tidak senang.

“Kenapa? Aku tidak cukup untukmu?”

Sepertinya dia lebih tajam dari biasanya.

Tae Ho memandang Adenmaha dengan ‘Mata Naga’ alih-alih berbicara, dan kotak tulisan baru yang tidak bisa dilihat sebelumnya ditambahkan.

[Valkyrie Idun]

[Adenmaha]

“Itu benar... dan Heda?”

“Dia keluar karena dia memiliki sesuatu yang mendesak. Ini menjadi sangat sibuk sehingga dia tidak selalu berada di kediaman…… Itu juga salah satu alasan mengapa kami bergegas mengubahku menjadi Valkyrie.”

Orang tidak akan tahu apakah Tae Ho adalah satu-satunya prajurit seperti sebelumnya, tapi sekarang ada prajurit yang tinggal di kediaman. Mereka membutuhkan Valkyrie untuk mengawasi tempat tinggal sementara Heda sedang mengurus urusannya.

“Tidak ada masalah di kediaman, kan?”

“Tidak apa-apa. Rolo dan McLaren sudah pulih.”

“Aku senang.”

Tae Ho menghela napas lega dan kemudian memeriksa ‘Prajurit yang Bertemu Valkyrie’. Itu karena dia memikirkan sesuatu.

‘TEntu.’

Nama Adenmaha ditambahkan pada Valkyrie yang terdaftar.

Dia belum menerima berkat darinya, tapi penyelesaiannya mirip dengan Reginleif mungkin karena koneksi mereka sangat dalam.

“Apa aku ditambahkan juga?”

Tae Ho mengangguk pada pertanyaan Adenmaha yang cerdas, dan setelah itu-

Tae Ho membuka matanya lebar-lebar dan memasang wajah terkejut yang mengejutkan Adenmaha.

Itu karena Adenmaha bukan satu-satunya yang ditambahkan ke daftar.

[Penguasa Valkyrie]

[Freya]

Ketua Valkyrie dan Dewi Sihir dan Kecantikan.

Tae Ho melihat sekelilingnya sejenak dan mengaktifkan saganya.
Load comments