Date A Bullet v1 12

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

○ Doll Master

──Pertama-tama, aku ingat hanya menginginkan seorang teman.

Karena menjadi seorang pengecut yang tak bisa disembuhkan, aku berada di posisi paling bawah di dunia tetangga, jadi tak ada satupun Quasi-Spirit yang bisa disebut sebagai teman dekat.

Ketika Quasi-Spirit lainnya menatapku, tatapan dingin mereka memperlakukanku seperti sisa bento, seolah berkata “Ah, jangan langsung mati”.

Saat ini pun, tatapan itu memenuhiku dengan ketakutan.

Unsigned Angel-ku membuat teman. Seorang teman yang setia padaku, katanya akan bertarung demi diriku.

Namun sayangnya, boneka itu sangat lemah sendirian. Selain itu, Quasi-Spirit lainnya tak bisa mentolerir keberadaan boneka itu.

Bonekamu adalah sesuatu yang menghina dan mengejek kami. Tak bisa dimaafkan, atau begitulah kata mereka.

Hal-hal yang sangat sulit untuk dikatakan.

Tetapi tidak ada cara lain; Aku perlu menambah jumlah boneka. Aku terpaksa mengandalkan jumlah mereka untuk bertarung. Aku menambah jumlah boneka, meningkatkan jumlah mereka secara membabi buta.

Setelah itu, Quasi-Spirit yang mengetahui masa laluku yang kelam menjadi temanku.

Sangat senang.

Setiap hari indah dan berkilau, mengendalikan dunia ini dan dikelilingi oleh begitu banyak teman.

Sebisa mungkin, aku ingin tak berhubungan dengan daerah lain. Aku hanya ingin menghabiskan hidupku di taman miniatur ini selamanya.

Namun, elemen asing sesekali datang ke daerah ini. Mereka adalah Quasi-Spirit barbar yang suka bertarung dan tak bisa hidup tanpa bertarung.

Meskipun sangat mudah untuk menghancurkan mereka, ada sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Jika itu hanya satu Quasi-Spirit saja, dia bisa menghancurkannya semudah semut. Dengan sepuluh, itu seperti memotong leher anak anjing. Dengan 100──Meskipun ada kemungkinan menang melalui pengorbanan yang berat, masih ada kemungkinan juga kalah.

Bahkan jika kekuatan individu mereka tidak terlalu besar, efektivitas tempur mereka akan meningkat secara drastis ketika mempertimbangkan kemampuan mereka untuk menggunakan Astral Dress dan Unsigned Angel yang berbeda.

Jadi, aku memutuskan untuk membiarkan mereka saling bunuh.

Hadiahnya adalah Sephira Crystal senilai 100 orang. Meski sudah mengatakan itu, aku tidak bermaksud menyerahkannya.

Pemenangnya selalu boneka. Gadis-gadis jelek itu biasanya dihancurkan sendiri sebelum mendapatkan kesempatan untuk mengumpulkan kekuatan mereka bersama.

Jadi aku akhirnya bisa melewati setiap hari dengan pikiran tenang. ──Hari-hari yang terasa begitu mulus seolah-olah itu adalah mimpi.

......Tapi kemudian wanita itu (Tokisaki Kurumi) muncul.

Orang itu terlalu jahat. Seberapa lega perasaanku ketika mengetahui bahwa dia palsu?

Namun, peristiwa besar itu jauh dari meyakinkan. Dia membawa Empty yang adalah Spirit yang sebenarnya.

Sebuah kesalahan, sejak awal, aku seharusnya menggunakan seluruh kekuatanku untuk menghancurkan gadis yang tak berdaya itu.

Meskipun ada kesempatan pada beberapa kesempatan, aku melepaskannya.

Namun, dia juga melepaskanku. Sekarang, aku punya 1500 boneka di tangan. Jadi, datanglah, Tokisaki Kurumi.

Aku, Doll Master, yang mengendalikan daerah ini.

“......Ketemu!” “Ketemu!” “Ketemu, ketemu, ketemu!” “Spirit!” “Tokisaki
Kurumi!” “Harus bertarung!” “Harus dijaga!” “Harus dibunuh!”

──Ini pun datang.

Seribu lima ratus banding satu, perbedaan jumlahnya sangat besar. Kualitas mereka di atas sudah cukup untuk putus asa. Namun, kuantitas selalu dapat menang atas kualitas. Terlebih lagi jika kualitas itu hanya terbatas untuk satu orang. Sebaliknya, jika kualitasnya juga berlebihan, maka dia akan tiada bandingnya.

Selain itu, Tokisaki Kurumi tak terkalahkan. Memang, tak mustahil baginya untuk menutup lukanya dalam sekejap. Namun, dia tentu saja terluka pada saat itu.

“......Dengarkan, dengarkan, dengarkan! Dia tidak absolut! Dia tidak tak terkalahkan!”

“Iya! Dia memang bencana; itu bukan tanpa alasan! Tapi! Namun! Kamu bisa menolak! Kamu bisa menang! Kamu bisa menang!”

Suara tenang Ayako Machi yang biasa terdengar bernada tinggi dan terasa kasar.

Suara keras Lycos yang biasa terdengar tak sabar dan terasa jelek.

Namun, boneka-boneka itu masih bersorak sambil mengangkat Unsigned Angel mereka. Untuk boneka-boneka itu, perintah masternya mutlak.

“Ini adalah perintah masater untuk membunuh!”

“Perintah master adalah untuk membunuh!”

Boneka-boneka itu bergerak sesuai dengan kata-kata Doll Master. Di langit, di tanah, di gedung, di mana-mana diisi dengan 1.500 boneka.

Dan. Hanya ada satu orang yang melawan mereka──Tokisaki Kurumi.

“Biarkan perang dimulai, bunyikan belnya.”

“Dimengerti, master!”

Lonceng sekolah berdering pada volume yang bodoh.


Lonceng sekolah berdering──itu agak ceroboh untuk menandai dimulainya pertempuran.

“Pihak lain memiliki 1.500, sementara aku sendirian.”

Itu juga cukup bagus.

Tanpa ingatannya, itu adalah keajaiban di luar pemahamannya tentang bagaimana dia masih hidup.

Tak aneh baginya untuk menghilang dari dunia ini sepenuhnya kapan saja.

“......Aneh sekali, rasanya aku ingin menangis.”

Jika dia menutup kelopak matanya, dia bisa melihat seorang anak laki-laki.

Dia ingin bertanya kepada orang itu. Untuk bertanya kenapa dia membuat pilihan itu ketika dia mungkin mati.

Orang-orang mati. Tetapi, itu adalah naluri manusia untuk menunda kematian selama mungkin.

Ketika rasa sakit bahwa kematian dihilangkan, bahkan orang yang mencari kematian juga akan merindukan untuk diam-diam bertahan hidup.

......Orang itu tak seperti itu.

Dia bisa melarikan diri, dia bisa meminta bantuan, biarpun arwahnya kolaps, siapa yang bisa menyalahkannya?

Gadis-gadis di sekitarnya pasti juga memikirkan ini setidaknya sekali.

Kenapa orang yang tampaknya sekarat ini masih berdiri di sini?

Bukan hanya karena bersikap baik kepada para Spirit. Tidak, itu sebagian untuk itu juga, tapi. Dia tinggal bersama mereka selama──mereka bisa diselamatkan.

“......Jadi, sama sekali tidak akan membuatku takut dan menangis.”

Aku punya peluru (kekuatan).

Aku punya <Zafkiel> (kekuatan).

Aku punya Spirit Dress of God’s Authority no. 3 <Elohim> (kekuatan).

Dia mengisi bayang-bayang ke senjata pendek dan panjangnya. Dia mengencangkan pita pada Astral Dress-nya sambil memeriksa penampilannya melalui cermin.

“......Baik.”

Paling tidak, dia takkan kalah mempesona orang-orang dan sekitarnya dengan kemegahan para Spirit. Belakangan ini, dia mulai berpikir bahwa hanya mengenakan merah dan hitam yang terlihat agak terlalu berat, tapi lebih menjijikkan untuk kembali ke rute loli manis putih, putih, putih.

Dia merasa puas dengan dirinya sendiri karena mempertimbangkan hal-hal yang tak berguna seperti itu.

Puas, dia melompat keluar jendela.

Hujan telah berhenti dan langit berada di matahari terbenam yang indah. Cahaya oranye menerangi kota kosong di mana tak ada yang hadir selain boneka yang bersembunyi di sana.

Di tengah jalan, dia dengan anggun mengangkat ujung roknya agar terlihat lebih rata.

Dibandingkan dengan ini,

“Sekarang, semuanya. Aku di sini untuk menyelamatkanmu.”

1.500 boneka mengalir ke depan saat Tokisaki Kurumi bergumam sendiri.

Jeritan boneka-boneka itu menandakan dimulainya perang (date).

“<Zafkiel>──Peluru Pertama <Aleph>!!”

Kurumi langsung dipercepat. 500 dari 1.500 boneka memalingkan mata mereka tanpa bisa mengejar kecepatannya. 1.000 sisanya hanya nyaris berhasil menangkap bayangan samar dengan mata kaca mereka.

Namun, setengah dari 1.000 yang tersisa mengerti bahwa mereka hanya bisa melihat dan tak melakukan apa pun.

Mampu melihat Kurumi berlari secepat angin, hanya ada 500 boneka yang tersisa yang menyerang.

Dalam 400 serangan itu dihindari. Kurumi melompat, berbalik, mencegat, mempercepat, dan memperlambat. Melakukan segala macam gerakan untuk membingungkan mereka, Kurumi melintasi jalan tanpa mendapatkan satu goresan pun.

Lalu, hanya seratus yang tersisa.

“......!”

Kurumi menembak dari dua senjatanya secara berurutan. Ke-100 boneka itu berdesir di tanah untuk menghindari peluru.

“Apa kamu ingat aku?”

“......Aku ingat.”

Mendengar teriakan nyaring dari boneka dengan kaca pembesar, Kurumi membalas sambil sedikit mengerutkan kening.

“Lalu, aku juga?

“Kalau begitu, bagaimana denganku?”

Kurumi mengangguk dengan pandangan tak puas ke arah kedua boneka itu.

“Apa kamu ingat kami?” “Apa kamu ingat aku?”

Lima boneka berdiri di depan Kurumi.

“Sheri Musika. Hijikata Isami. Takeshita Ayame. Nogi Aiai. Tonami Furue.”

Bukan teman atau partner, maupun kehadiran yang bisa disebut lawan yang baik.

Paling-paling, mereka hanya berusaha saling membunuh selama tiga hari atau lebih.

Bahkan saat itu, Doll Master harus menantikan ini. Meskipun singkat, bahkan seorang Spirit mungkin memiliki simpati karena telah berinteraksi.

Jangan ragu, tak ada cukup waktu.

──Tentu saja, simpati dan keraguan dapat menyebabkan celah.

Hanya ada satu hal yang dia salah hitung. Harus diingat bahwa Tokisaki Kurumi hanya sementara Empty sampai beberapa jam yang lalu.

Dia menangis, tertawa, dan di atas semua bersimpati dengan Quasi-Spirit ini.

“......Ya, benarkah begitu?”

Ada seorang gadis yang ingin jatuh cinta tanpa dosa.

Ada seorang gadis yang mengagumi seperti apa cinta itu.

Meskipun hanya sesaat, dia merasa dekat dengan gadis-gadis yang mirip dengan dirinya sendiri.

Tidak seperti apa yang terjadi dengan namanya sendiri, itu adalah busuk bagi boneka-boneka ini untuk mengklaim nama-nama gadis-gadis ini juga.

──Ah, tapi mereka tidak ada hubungannya dengan diriku sendiri.

Mereka tak ada hubungannya denganku, tapi ini masih menempatkan aku dalam suasana hati yang buruk. Jadi izinkan aku mengatakan ini.

“Apa kamu mencoba membuatku semakin marah, Doll Master?”

Sambil melangkah maju, Kurumi menarik senapan panjangnya ke rahang salah satu dari lima boneka itu, mengacungkannya dengan marah sambil menarik pelatuknya.

Boneka itu meledak dalam sekejap.

Boneka-boneka itu tak punya hati atau bahkan kelenjar keringat. Namun, wajah mereka tampak menegang karena takut.

“Aku takkan membiarkan kamu bermain dengan mereka lagi.”

Dia akan membunuh mereka.

Dia sudah memutuskan itu. Sudah diputuskan karena dia takkan membiarkan mereka dipermalukan lebih jauh.

Karena ini yang dia putuskan, itu mutlak.

Waktu yang dibutuhkan untuk membunuh kelima boneka itu sekitar 77 detik. Kurumi menggunakan semua kekuatannya untuk bertarung dengan mereka, menembak mereka dengan tembakan peluru yang berulang-ulang.

“Mereka mengulur waktu!”

“Ya, tunjukkan kekuatanmu sekarang......!!”

Ayako Machi dan Lycos memberi perintah.

95 boneka, 400 boneka, dan 1000 boneka tidak melepaskan kesempatan ini untuk membunuh. Tokisaki Kurumi tidak mundur ke bayang-bayang, tapi hanya menatap lurus ke depan. Semua boneka berada di belakangnya. Tak ada yang tersisa untuk menghalangi ini.

“Aku sudah menangkapmu, Doll Master.”

“Mustahil. Bagaimana mungkin ditangkap......!”

Pada 300 meter di depan Kurumi, ada sebuah sekolah yang menjadi pusat daerah ini. Doll Master benar-benar ada di sana.

Lantai atas bangunan dikelilingi oleh reiryokuken yang kuat. Itu satu-satunya
area surgawi yang dapat bertahan dalam damai selama perang (date) ini.

Apakah ini penting bagi Doll Master untuk mengendalikan daerah ini?

Penguasa meletakkan di puncak dan orang yang duduk di kontrol harus ingin tinggal di lokasi tertinggi. Bahkan Doll Master yang berhati-hati dan pengecut tidak terkecuali.

Dengan menyampaikan pesan melindungi Doll Master kepada boneka-boneka itu, Kurumi bisa mengubah spekulasi menjadi keyakinan.

Benar saja, boneka-boneka itu diposisikan untuk melindungi bangunan itu tidak peduli dari arah mana Kurumi memilih untuk menyerang.

Tidak masalah di mana dia berada di gedung itu, karena takkan ada cukup waktu baginya untuk melarikan diri.

“Aku akan menyertmu ke bawah.”

Jam besar berputar ketika senapan panjang menyedot bayangan sambil mengarah lurus ke depan. Doll Master, yang mengintip ke arahnya, dibingungkan oleh gerakan yang sepertinya tak ada artinya.

“Ini waktu yang ditentukan, Doll Master. <Zafkiel>──Peluru Ketiga <Gimmel>.”

Dia menarik pelatuk waktu.

Peluru menghantam gedung sekolah di seberang jalan──dinding gedung sekolah berfungsi sebagai titik awal untuk segalanya.

Gagasan Kurumi tidak salah. Namun, implementasinya juga tak benar. Walaupun setiap peluru menghantam gedung, apa yang akan terjadi?

“......?”

Tak ada ledakan. Gedung sekolah itu masih berdiri tegak. Dalam waktu singkat Doll Master merasa tenang, Kurumi terus menembakkan satu demi satu berturut-turut, membiarkan keraguan semakin merasuk.

“Peluru Ketiga <Gimmel>.”

“Peluru Ketiga <Gimmel>.”

“Peluru Ketiga <Gimmel>.”

“Peluru Ketiga <Gimmel>, Peluru Ketiga <Gimmel>, Peluru Ketiga <Gimmel>, Peluru Ketiga <Gimmel>, Peluru Ketiga <Gimmel>, Peluru Ketiga <Gimmel>, Peluru Ketiga <Gimmel>.”

Boneka-boneka itu akhirnya menyusulnya.

Ketika Kurumi diatasi oleh satu boneka, boneka lainnya menggunakannya sebagai kesempatan untuk masuk.

Namun, biarpun Kurumi kehilangan keseimbangan, berjongkok di tanah, ditikam oleh pedang pendek, dia masih mempertahankan tujuan senapan panjangnya tanpa ragu-ragu──.

“Peluru Ketiga <Gimmel>──!!”

Dia terus menembak.

Gemuruh, suara yang taak biasa terdengar dari gedung itu.

“A, pa......?”

“Apa ini......?”

Kecemasan menyebar melalui wajah Ayako Machi dan Lycos.

Seolah menanggapi itu, Kurumi, yang dikejar oleh lebih dari 1.400 boneka, membalas dengan senyum.

“Peluru Ketiga <Gimmel> berbagi efek percepatan yang sama dengan Peluru Pertama.
Tapi , perannya berbeda. Jika Peluru Pertama <Aleph> menangani waktu eksternal, Peluru Ketiga <Gimmel> adalah percepatan waktu internal.”

Akselerasi Peluru Ketiga <Gimmel> akan diterapkan ke dalam. Dengan kata lain, peluru akan menghabiskan waktu internal targetnya.

Manusia akan menua dari anak-anak hingga orang tua. Untuk pohon, kecambah muda akan berubah menjadi pohon besar. Dan──Jika itu beton, itu akan menjadi tak dapat diandalkan seperti tahu untuk membentuk bangunan yang solid.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh.

Boneka-boneka itu semua kaget. Menara suci, titik awal di mana perang (date) ini telah dimulai.

Gedung sekolah, yang melambangkan kemakmuran daerah kesepuluh Malkuth, mengeluarkan suara sedih.

“Apakah itu gedung sekolah yang baru? Maaf, tapi sekarang gedung itu telah berusia 1000 tahun.”

Bangunan sekolah mengeluarkan raungan gemuruh sebelum runtuh.

Boneka-boneka itu menjerit, benar-benar lupa tentang Kurumi. Pantas. Master mereka ada di atas gedung itu.

Jadi, Doll Master hanya bisa melarikan diri. Satu-satunya pilihan adalah melarikan diri dengan melompat ke langit.

Namun, Doll Master tidak mencoba untuk meninggalkan gedung yang runtuh. Bahkan untuk Quasi-Spirit, jatuh dari lantai atas akan menyebabkan cedera yang tak terhindarkan.

Jika dia tak keluar meskipun begitu, maka──


Bangun, tak ada luka di tubuhnya.

Tapi, dia sedikit terkejut melihat betapa pakaiannya berlumuran darah. Apakah itu rambut, kaki, tangan, dia bukan lagi Tokisaki Kurumi, melainkan seorang gadis kosong biasa yang bisa ditemukan di mana saja.

Matahari pagi mulai bersinar ke pabrik yang ditinggalkan. Hujan deras telah benar-benar berhenti karena tampaknya sepanjang malam telah berlalu.

“Kurumi-san......”

Berdiri, di luar sangat sunyi. Entah itu boneka atau Quasi-Spirit, tak ada makhluk hidup di luar.

“Jalan kosong.”

Sedihnya, semua yang ada di kota ini kosong, termasuk dirinya.

......Hanya ada perasaan samar karena dia tak bisa melihat boneka apa pun. Tapi tak ada yang bisa diharapkan, karena semuanya sudah berakhir. Ada kemungkinan bahwa dia sudah tak lagi penting di mata Doll Master.

Tak ada nilai dalam keberadaannya.

Tak ada alasan untuk terus hidup.

Namun, jika dia masih hidup, dia harus melihat ini sampai akhir.

Itulah tugas dan tanggung jawab Higoromo Hibiki.

Saat dia berjalan sendirian dengan tenang, tempat yang dituju adalah tempat asli untuk pertemuan pertama, titik awal untuk pembunuhan dan sekolah di pusat.

Ketika dia semakin dekat, Hibiki secara perlahan menemukan kelainan situasi ini.

“Sebuah gunung mayat.”

Boneka-boneka itu tampak seperti jiwa mereka telah ditarik keluar saat mereka kolaps di mana-mana. Tentu saja, ini adalah sisa-sisa prajurit Doll Master.

Mati.

Meskipun beberapa terluka parah, sebagian besar tidak terluka.

Jantungnya mulai berdetak kencang.

Bangunan sekolah benar-benar runtuh. Itu berarti──

“Kurumi-san!”

Dia memanggil seorang gadis yang duduk di reruntuhan dengan kakinya terkulai seolah-olah sedikit bosan. Kurumi berbalik seolah sedikit kecewa.

“Ah, jadi kamu masih hidup.”

“Tidak, Kurumi-san-lah yang menyembuhkanku, kan!?”

Peluru yang ditembakkan Kurumi adalah Peluru Keempat <Dalet> untuk tujuan pemulihan. Waktu berjalan terbalik. Tak perlu dikatakan, bahkan luka seperti lengan yang diamputasi bisa disembuhkan. Masalahnya di sini adalah apa yang terjadi ketika waktu dibalik.

Jika itu hanya untuk menyembuhkan luka, Higoromo Hibiki akan berubah menjadi Tokisaki Kurumi palsu. Tapi, waktu sekali lagi mengalir mundur. Pembalikan waktu mengembalikan tubuh fisik Hibiki dalam sekejap, sehingga dia bisa memulihkan tubuh aslinya tanpa sekarat.

“Umm, terima kasih.”

“Tak apa. Hanya mau saja. Selain itu, lihat ke sana.”

Kurumi membalas balik dengan tak peduli saat dia menunjuk ke kedalaman puing-puing.

Hibiki mengalihkan pandangannya──matanya tak bisa tak melebar.

Seorang gadis berbaring di sana. Dan dua boneka menempel padanya dalam upaya untuk melindunginya.

Ayako Machi dan Lycos. Hanya dua boneka ini......yang masih hidup.

“Boneka yang tergeletak di sana sepertinya adalah Doll Master.”

“......Apa dia sudah mati?”

“Aku hidup. Memalukan. Tapi aku bahkan tak bisa menggerakkan jari pun sekarang.”

Matanya terbuka secara signifikan. Doll Master, yang dianggap sebagai yang terkuat di daerah kesepuluh Malkuth, tampak persis seperti Ibusuki Panie.

Dia lebih mirip boneka Perancis daripada seorang gadis.

“K-kamu tidak bertarung?”

“Dia sepertinya tak bisa bergerak. Itu tak salah, karena memang sudah seperti ini.”

“Lalu, dia hanya boneka......!?”

“Boneka adalah satu-satunya nyawaku. Hidupku dibangun oleh mereka.”

Meskipun dia harus dibenci, Higoromo Hibiki hanya bisa menghela napas ketika berhadapan dengannya.

Artinya, dia. Berbaring di tempat tidur, sementara hanya mengendalikan boneka, dia memanjat hingga menjadi Dominion dari dearah kesepuluh Malkuth.

“Oh, tapi. Lalu kenapa......?”

Di sisi lain, karena dia terlihat seperti ini, Hibiki juga mengerti. Dia tak berdaya. Begitu satu peluru ditembakkan, semuanya akan terpecahkan.

“......Menunggumu.”

Kurumi menghela napas.

“Menungguku?”

Hibiki berpikir bahwa dia tak bisa memahami ini sama sekali. Kurumi lalu jatuh di depan tempat tidur tempat gadis itu tidur.

Kedua boneka itu berbalik, menatapnya dengan ekspresi takut tapi tegas.

“Aku tidak menanggung kebencian pada Doll Master. Aku merasa sedikit marah tentang apa yang dia lakukan, tapi ketika datang untuk membalas dendam, ketika datang untuk membunuh, itu jauh dari mencapai tingkat itu.”

Higoromo Hibiki mengerti apa yang diminta Tokisaki Kurumi.

“Untukku?”

“Iya, jika kamu ingin membalas dendam, pelatuk ini harus ditarik olehmu. Karena tak ada orang lain yang memiliki hak selain kamu.”

Dia dirampas dari teman baiknya.

Untuk membalas dendam, dia benar-benar mengabaikan hidupnya sendiri.

Tokisaki Kurumi hanya secara tak sengaja terlibat dalam masalah ini. Karena menjadi pengembara sementara yang lewat, dia sendiri telah memberi tahunya tentang hal ini.

“Sekarang, tolong siapkan.”

Kurumi dengan lembut memegang pistol di tangannya. Lalu, Kurumi meringkuk di dekat gadis itu seolah-olah menutupinya. Bayangan dengan cepat memuat pistol.

“Setelah itu, kamu cukup menarik pelatuknya saja.”

“Lakukan apa yang kamu mau.”

Doll Master tertawa kecil.

“Tolong, maafkan dia......tolong maafkan dia. Jika kamu mau, kamu bisa menghancurkan kami sebanyak yang kamu mau.”

“Kumohon. Tolong hentikan! Kami akan memberikan apa pun yang kamu mau! Astral Dress, Sephira Crystal, apa saja! Tidak masalah jika kamu mengubah daerah kesepuluh menjadi daerahmu. Wujudkan mimpimu sesukamu! Masterku bersumpah! Kami benar-benar takkan pernah menentangmu lagi!”

Kedua boneka itu dengan putus asa berusaha meyakinkannya untuk berhenti.

Dalam menghadapi permintaan putus asa ini, Hibiki ragu-ragu──dia ingin berbalik tapi dia menguatkan diri.

Sebuah kikik terdengar di telinganya saat Kurumi berbisik.

“......Apakah begitu? Mungkin Doll Master tidak begitu berdosa.”

“Aku punya dosa. Punya. Tolong jangan salah paham, Empty. Itu adalah keinginanku untuk menambah jumlah boneka.”

Doll Master menyatakannya dengan sikap bermartabat.

Jemari yang membungkus pelatuk diresapi dengan kekuatan lebih.

Jangan mengatakan hal-hal seperti itu yang memicu kebencian.

Aku tak bisa menahannya, aku tak bisa menahannya......!!

“Diam, Doll Master. Tolong jangan menambahkan bahan tambahan untuk memengaruhi penilaiannya.”

Dengan lembut, Doll Master tersenyum.

Dengan kata lain, gadis itu tahu bahwa menjaga situasinya saat ini akan menjadi pilihan terburuk.

“Kurumi-san, ada apa di balik boneka itu──”

“Semua itu sudah berhenti. Tampaknya mustahil untuk memulai lagi. Lagipula, itu adalah pecahan Sephira yang telah hancur.”

Kalau begitu, merobohkan boneka yang tersisa──akankah itu menjadi balas dendam terbaik?

“......Iya. Jika itu demi balas dendam, ini harus menjadi pilihan yang tepat. Pasti seperti ini.”

“Tolong diam!”

Wajahnya terasa panas, ujung jarinya dingin, seluruh tubuhnya gemetar hingga sulit dibidik dengan baik.

“Mana saja, keduanya akan tepat.”

Kurumi berbisik.

Bisikan tulus itu membara dan tertinggal di dada Hibiki.

“Terserah mau menarik pelatuk ini atau tidak, itu kemungkinan akan menjadi pembalasannya. Dalam hal itu, yang paling penting adalah bagaimana perasaanmu sendiri.”

Biarkan dia jatuh ke dalam kesepian, biarkan dia merasa putus asa.

......Itu pilihan yang bagus. Takkan ada Quasi-Spirit yang akan keberatan dengan ini. Lagipula, berapa banyak Quasi-Spirit yang dia buat menjadi teman-temannya dengan mengubahnya menjadi boneka?

Tapi.

Tapi, ini──mengapa dia merasa begitu aneh.

“......Begitu ya. Aku merasa kasihan padamu.”

“Sama sekali tidak simpati?”

“Tidak, aku bersimpati padamu. Aku merasa kasihan padamu dari lubuk hatiku. Kamu terlihat sedih. Tapi, karena itu aku harus menarik pelatuk ini.”

“.....Bukankah itu kontradiksi?”

“Tidak, ini bukan kontradiksi. Karena caramu hidup sekarang menyakitkan.”

Jadi──dia harus mengakhiri ini.

Semua orang menderita dan berjuang, tapi kemudian mereka terus berjuang.

Sebagai Dominion Daerah Kesepuluh, itu berarti dia juga harus bertarung.

Dengan tubuh yang bahkan tidak bisa bergerak satu langkah pun, dia memanipulasi boneka itu untuk tetap pada ketinggian itu. Tentunya, itu pasti menyakitkan dan sulit.

“Aku akan menarik pelatuknya dengan belas kasihan.”

“......Iya. kamu sedikit menyebalkan di akhir. Tapi itu tak bisa dihindari.”

Pelatuknya lebih ringan dari yang dia kira, tapi suara tembakan itu keras dibandingkan dengan suara benturan.

Terlindungi oleh boneka terakhirnya, cahaya di matanya memudar saat kelopak matanya tertutup.

“Aku membunuh.”

“Tidak, kamu membuat kesalahan. Kamu mengirimnya pergi. Kamu mengirimnya ke dunia yang dia inginkan, kegelapan yang dia inginkan.”

Tidak mungkin seperti itu, Hibiki terengah-engah ketika dia mencoba untuk membantah.

Diterangi matahari pagi, wajah Doll Master tampak damai.

Itu seperti anak kecil yang akhirnya tertidur.

Ingatannya membuatnya bingung. Kebencian terhadap sahabatnya, untuk membunuhnya, dia begitu dingin. Tetapi pada akhirnya, dia mencapai keinginannya yang sudah lama ditunggu-tunggu.

Namun, anehnya tak ada penyesalan. Sedihnya, hatinya mengerti bahwa ini perlu. Jika itu adalah sahabatnya, dia akan melakukan hal yang sama. Dia yakin akan hal ini. Karena Hiriyu Yue sangat baik, dia akan melakukan ini juga.

Dia meletakkan pistol ke bawah sambil berjongkok di lantai. Selain itu, dia tak bisa memikirkan cara lain untuk melampiaskan perasaan ini.


──Doll Master mati. Daerah kesepuluh Malkuth tak lagi milik siapa pun.

Tapi untuk itu akan memakan waktu sedikit lebih lama bagi Quasi-Spirit di daerah ini untuk mengetahui hal ini.

Demikian pula, boneka yang dimanipulasi oleh Doll Master semuanya menghilang tanpa kecuali. Perlu waktu untuk diketahui.



Higoromo Hibiki bergumam bodoh pada dirinya sendiri.

“......Apakah kita satu-satunya yang selamat?”

“Tidak, sepertinya ada satu orang lagi.”

Saat Kurumi mengatakan itu, sebuah puing besar terlempar ke arahnya.

Kurumi menghela napas saat dia menendang puing yang mendekat.

“Kasarnya, Tsuan.”

“Ah, kamu masih hidup!?”

Tsuan, dengan tatapan bingung, secara tak sengaja mendekati Kurumi, mengendusnya seperti anjing.

“......Um. Bisakah kamu hentikan itu?”

Kurumi membalikkan tubuhnya dengan ekspresi jijik.

“Aku terkejut. Apa kamu mengupas kulitmu dan menggantinya?”

Tsuan memandang alternatif antara Hibiki dan Kurumi. Tentu saja, dari sudut pandangnya, Tokisaki Kurumi dan Empty beralih tempat saat dia pingsan, jadi ini tak masuk akal.

“Merepotkan sekali. Yang mana yang harus aku hancurkan?”

Tsuan memiringkan kepalanya.

Entah bagaimana dia terlihat seperti golden retriever sambil memiringkan kepalanya. Hibiki tersenyum──tapi setelah dipikir-pikir, ini bukan sesuatu yang pantas untuk disenyumi.

“Apa kamu tidak mengakui kekalahan ketika kamu pingsan, Tsuan-san?”

“......Tapi aku masih ingin bertarung denganmu.”

Tsuan berbicara seolah-olah tak bisa menunggu.

“Aku sudah mengalami medan perang satu demi satu, jadi situasi saat ini sangat tak tertahankan. Kalau kamu benar-benar mau, bagaimana kalau menunggu beberapa hari lagi untuk bertarung?”

“Guu ......”

Tsuan tampak agak tertekan saat dia dengan canggung bertanya pada Kurumi.

“Jika aku membuat perjanjian......bisakah kamu bertarung serius denganku?”

Kurumi tersenyum saat dia mengulurkan kelingkingnya.

“Iya, iya. Tentu saja. Kamu akan melihat. Ini akan menjadi saat yang tepat.”

Dengan ragu Tsuan membuat janji kelingking.

(Aku akan menepati janjiku, kamu tidak tahu.....)

Hanya Hibiki yang melihat kebenaran.

Diam-diam menyaksikan Tsuan menginjakkan kaki kembali ke rumah dengan tatapan puas, Kurumi menyingkirkan senyumnya yang dipaksakan dan menghela napas.

“Ah, menyedihkan sekali.”

“Sepertinya kamu......benar-benar tidak ingin menepati janji itu.”

“Bukankah itu wajar? Aku tidak cocok dengan anggota departemen olahraga seperti itu.”

“Apa ada orang di dunia ini yang bisa bergaul denganmu?”

Usai Hibiki mengatakan itu, Kurumi diam-diam memutar tinjunya ke kepalanya.

“Aaaawww!? Maaf, maaf karena bicara blak-blakkan.”

“Aku akan pergi dari sini cepat atau lambat dan mungkin takkan melihat Tsuan lagi.”

“......Um. Apa yang Kurumi-san ingin lakukan di masa depan?”

Sambil merasakan kepalanya yang sakit, Hibiki bertanya.

“Aku telah memutuskan apa yang harus dilakukan. Aku ingin kembali ke dunia asli. Apa yang kalian semua rujuk ke dunia di luar dunia ini.”

Pikiran Kurumi telah membuat keputusan.

Jika dia tidak kembali ke dunia asli, dia tidak akan bisa melihat orang itu. Dia takkan bisa melihatnya, jadi dia harus pergi kepadanya.

Itu hanya seperti itu.

“Begitukah...itu sangat disayangkan tapi tak bisa dihindari.”

“Iya. Lalu, Hibiki, bagaimana cara aku kembali?”

“Eh?”

Wajah Hibiki tampak tertegun pada Kurumi, sementara Kurumi juga menatap kosong ke belakang.

“Um, maaf. Kembali, aku tidak punya kenangan tentang dunia di sana.”

“Yah, kalau begitu untuk kembali, apa yang harus aku lakukan?”

“Bagaimana melakukan itu...mungkin dengan menjadi berdarah panas?”

Hibiki mengangkat kedua tangannya dalam pose kemenangan seolah menyuruhnya untuk mencoba yang terbaik. Untuk ini, Kurumi tidak ragu untuk menggunakan kedua tangannya untuk memutar kepalanya.

“Aaaaawwww!? Aku tak tahu, aku benar-benar tak tahu! Lagipula, aku bukan orang yang membawa Kurumi-san ke sini! Aku menemukan Kurumi-san jatuh di sini! Aduh! Itu menyakitkan! Itu menyakitkan!”

Itu juga benar; Kurumi yakin. Meskipun dia mengerti, kemarahan di hati tidak akan hilang. Kurumi terus mengebor kepalanya selama lima menit lagi.

“U-um! Meski begitu, aku punya beberapa petunjuk tentang dunia lain.”

Dia menghentikan tinjunya usai mendengar kata-kata itu dari Hibiki.

“Apa itu?”

“Um. Karena di sini disebut daerah kesepuluh Malkuth, ada sembilan daerah lain yang tersisa. Ada rumor bahwa dunia lain akan semakin dekat semakin kamu mendekati daerah nomor satu.”

“......Itu berarti.”

“Setiap daerah dijamin oleh Dominion-nya dan ada sedikit komunikasi antara masing-masing daerah. Di masa lalu, masuk tanpa izin di area ini tidak begitu sulit......”

“Sekarang sulit, kan?”

“Ya. Omong-omong, untuk mencapai daerah pertama, kamu harus bernegosiasi dengan setiap Dominion setiap saat.”

“Hmm...... lalu ‘negosiasi’ saja sudah cukup?”

“Kamu pasti tidak ingin berbicara dengan tenang!?”

“Aku menganggap basa-basi sebagai sesuatu yang menyebalkan.”

Melambaikan pistol kunonya, Kurumi menyeringai.

“U-um, mari kita coba sedikit lebih damai. Aku akan mengikutimu!”

“......Ha?”

Higoromo Hibiki memperbaiki postur tubuhnya saat dia berdeham dengan batuk.

“Pembalasanku sudah berakhir. Dengan kata lain, tak ada lagi yang harus kulakukan. Tapi Sephira Crystal-ku memberi tahuku untuk mengikuti Kurumi-san!”

Dengan tatapan samar, Kurumi menatap Hibiki.

“Apakah kamu tidak mencoba untuk menipuku?”

“M-menipu...”

“Bukankah kamu meniru wajahku, suaraku, dan menipu aku melalui itu?”

“T-tak ada hal seperti itu......tidak, maafkan aku. Itu benar. Tapi untuk menggunakan Unsigned Angel-ku untuk membuat pengganti seluruh kepribadian. Kamu akan mengatakan hal yang sama meskipun posisinya tidak terbalik......tidak, bukan apa-apa!”

“Orang yang tidak bermoral, haruskah aku benar-benar membawamu bersamaku?”

“Apa itu......tidak? Tapi aku merasa bisa berguna.......”

Suara Hibiki agak malu-malu, tapi dia masih tidak memalingkan muka dari Kurumi.

......Alhasil, Kurumi-lah yang membuat kompromi.

“Itu menyusahkan. ....Yah, aku tidak keberatan kalau kamu ikut.”

“Hore!”

“Tapi sebagai balasannya, kamu juga harus membantuku. Tanpa basa-basi lagi, bagaimana kamu meninggalkan daerah kesepuluh Malkuth?”

“Tidak masalah, aku tahu di mana pintu keluar ke daerah kesepuluh berada. Tapi yang aku tahu hanya pintu ke daerah kesembilan.”

“......Terserah, selama kita terus bergerak maju, tak ada yang lebih baik dari itu. Jadi, siapa Dominion dari wilayah kesembilan?”

“Tentang itu......hanya ada satu hal yang aku tahu.”

“Apa itu?”

“Di daearh kesembilan, bisa bernyanyi dan menari adalah syarat untuk orang yang kuat. Singkatnya, kamu harus menjadi idol, Kurumi-san!”

“Aku mengerti, jadi menyanyi dan menari adalah apa yang mendefinisikan kekuatan di sana──tidak, tunggu dulu, apa kamu bilang sesuatu yang keterlaluan barusan?”

“Nah, mari kita memutuskan untuk menjadi idol! Jangan khawatir, tak ada alasan khusus untuk ini, tapi jika itu adalah Kurumi-san, kamu akan menjadi idola alami!”

“Tolong beri tahu lebih banyak tentang ini! Idol!? Idol, maksudmu idol semacam itu!?”

Tokisaki Kurumi adalah Spirit yang mengendalikan waktu dan bayangan.

Jatuh ke dunia tetangga, hanya ada satu hal yang tersisa setelah ingatannya dihapus.

Memegang perasaan seorang anak laki-laki yang namanya bahkan tak bisa diingatnya, dia harus melintasi dunia tetangga.

Dia sedang jatuh cinta.

Dia jatuh cinta, cinta yang tak bisa dicapai atau dipenuhi.

Di mata para penonton, ini mungkin terlihat sangat aneh.

Mereka akan mengatakan bahwa bodoh mempertaruhkan nyawanya pada sesuatu yang tak bisa dipenuhi.

Walau begitu, Tokisaki Kurumi──jatuh cinta dengan orang itu.

Jadi ketika seseorang bertanya padanya, “apa mimpimu?” dia punya jawaban untuk pertanyaan itu.

──Berharap suatu hari bertemu orang itu lagi.

Gadis itu memikirkan itu ketika dia mengambil langkah maju.
Load comments