Date A Bullet v1 13

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Kata Penutup

Untuk semua penggemar Date A Live, senang bertemu kalian. Namaku Higashide Yūichirō.

“Apa kamu ingin menulis spin-off Date A Live?” ......Ketika aku ditanyai oleh editor-san, aku sangat terkejut.

Nah, spin-off yang menarik itu sulit dan berbeda dari apa yang tampak pada pandangan pertama. Selama ini adalah spin-off, kalian tentu harus terbiasa dengan pengaturan rumah dan tak boleh ada kontradiksi. Bahkan dalam komedi cinta spin-off ketika karakter sampingan menjadi protagonis utama......meskipun itu hanya, “Apa pengaturannya benar? Apa tabel waktu berfungsi dengan benar? Apa perasaan ini bertentangan dengan karakter di serial utama?” jenis pertanyaan ini akan terjerat dari awal hingga akhir.

Dan ketika ini termasuk pengaturan struktur pertarungan seperti Date A Live, kesulitan spin-off akan semakin meningkat.

Kebetulan, solusinya jika sangat sederhana: “Spin-off harus dilakukan oleh pencipta cerita utama!” Meskipun suatu kontradiksi ditemukan, “Maaf, itu bohong sebelumnya”, itu bisa dikatakan! Bisakah itu dilakukan?

Meskipun sulit untuk mulai menulis Date A Bullet, hampir mustahil untuk terus menulis tanpa kesulitan seperti itu.

Editor: “Tokisaki Kurumi akan menjadi karakter utama.”

Higashide: “Karena dia sangat populer, aku juga suka itu. Dia menggunakan senjata, mengendalikan waktu, dan banyak lagi, erotis dengan suara yang sangat imut. “

Editor: “(Benar-benar diabaikan) Dan panggungnya adalah dunia tetangga.”

Higashide: “Ah, dunia tempat para Spirit datang ...... aku tidak ingat secara spesifik
deskripsi dari cerita utama.”

Editor: “Ya, tidak ada.”

Higashide: “Kalau memang begitu, itu berarti......aku bisa menciptakan apa pun yang aku mau!”

Editor: “Tidak, karena Tachibana-sensei mengamat dengan cermat!”

......Yah, sesuai dengan perasaan itu, beginilah Tachibana-sensei akan mengawasi spin-off ini! Biarpun ada kontradiksi, maka ......aku akan bersujud dan mengakui kesalahannya.

Dunia tetangga ini adalah tempat para Spirit pernah ada di masa lalu.

Dan sekarang, dunia tetangga telah menjadi dunia yang tak dimiliki siapa pun. Semua Spirit telah pergi ke dunia (kenyataan) di sana.

Yang tersisa adalah gadis-gadis yang tersesat di dunia tetangga──orang-orang yang disebut Quasi-Spirit.

Kisah ini mengungkap perjalanan Tokisaki Kurumi di dunia di mana Quasi-Spirit ditinggalkan.

Membawa seorang gadis muda (Empty) sebagai maskot, ini adalah kisah tentang seorang gadis yang terus berlari untuk bertemu “pria itu”, yang namanya bahkan tak tahu.

Memahami petunjuk tanpa syarat sambil ditinggal, dia masih takkan pernah menyerah. Seorang wanita yang jatuh cinta itu sulit diatur, sombong, kejam, berani, dan manis.

Ini adalah Tokisaki Kurumi dari karya ini.

Yang lain adalah gadis bernama Empty, yang menyediakan peran pendukung yang sangat diperlukan.

Seorang wanita tanpa nama, tanpa mimpi, tanpa tujuan, dan tanpa masa depan.

Dia secara akurat diejek sebagai orang yang berisik dan tidak sadar berpura-pura naif. Karena mengapa dia memiliki kebiasaan ini, bahkan gadis yang dipermasalahkan pun tak tahu. Gadis seperti itu dikelilingi oleh kegelapan.

Kalau kalian membaca novelnya lebih dulu, kupikir kamu sudah tahu siapa dia......bisakah mimpinya menjadi kenyataan?

Bagi pembaca yang membaca kata penutup ini lebih dulu, aku akan merasa tersanjung jika kalian juga akan membaca buku ini.

Dan juga para peserta dalam permainan pembunuhan (date) yang mengelilingi keduanya. Mereka memiliki keinginan dan mimpi yang tersebar mereka sendiri. Jangan lewatkan ilustrasi indah yang dibuat oleh NOCO-san. Aku ingin karakter-karakter yang menggemaskan itu mengambil peran utama, apa maksudku dengan itu......?

Sebelum itu, terima kasih kepada editor-san yang menyarankan kepadaku “bagaimana dengan ini?” untuk menulis spin-off ini dan membuatnya disetujui, Tachibana Koushi-sensei karena telah memberikan aku ide-ide yang menarik, serta rasa terima kasih yang mendalam kepada NOCO-san karena menggambar karakter yang menggemaskan. Secara khusus, NOCO-san mendadak memberikan desain karakter untuk lebih dari 10 orang dan tidak memberikan komplain satu pun mengingat situasinya. Dan semua orang sangat imut! ......Aku minta maaf, aku benar-benar minta maaf......tapi itu bukan salahku, Sensei. Tachibana-kun menyuruhku melakukan ini (ekspresi nakal dari seorang murid Sekolah Dasar).

Omong-omong, aku berharap dapat menemui kalian di jilid berikutnya!

Higashide Yūichirō.

Load comments