Shin High School DxD v2 Life.1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Life.1 Debut Iblis Baru (Ingvild)!

Bagian 1

Ketika aku membuka mata, aku melihat tempat tidur kanopi yang aku kenal.... Mimpi, ya. Aku baru melihat mimpi paling aneh, tapi terhebat dalam hidupku; upacara pernikahan dengan semua gadis. Itu hebat sampai bagian itu, tapi untuk apa yang terjadi sesudahnya, aku cukup tak tahu bagaimana mengungkapkannya...

...Payudara Langit yang dipilih...dia bilang bahwa ada dua belas pasang atau sesuatu, tapi jumlah oppai yang ditunjukkan jelas lebih dari dua belas...tapi, aku penasaran siapa pemilik oppai yang tak kukenal ini? Yah, memeriksa silang mereka dengan gadis-gadis mulai dari manusia hingga makhluk lain akan seperti menghitung bintang-bintang...tapi ada banyak pasang payudara sama dengan jumlah wanita — huh. Tunggu, tunggu, kenapa aku memikirkan hal-hal seperti itu!? Pasti karena mimpi itu, aku terbangun dengan cara yang paling buruk! —Lalu, aku secara tak sengaja melirik jam di kamarku dan memperhatikan waktu yang ditampilkan di sana. Pukul setengah lima pagi...sudah jam segini, ya.

“Ah, sudah waktunya. Mereka pasti sedang menunggu di lantai bawah.” Aku bergumam saat menguap.

“Latihan pagi?”

Tiba-tiba, aku mendengar suara di sebelahku. Aku menoleh, hanya untuk menemukan gadis cantik berambut merah duduk di kasur — Rias. Yah, sepertinya dia sudah bangun juga. Selama liburan musim panas tahun lalu, Kediaman Hyoudou menjalani renovasi besar-besaran (enam lantai di atas tanah dan tiga lantai di bawah tanah). Bahkan kamarku menjadi luas, dan sebuah tempat tidur kanopi besar dipindahkan. Setiap malam, aku selalu tidur dengan Rias dan Asia di ranjang itu (karena itu, mereka akan berotasi dengan gadis-gadis yang juga menginap untuk tidur bersama denganku). Di sisi lain, Asia sedang—.

“...Su...su...”

Sepertinya dia masih menikmati mimpinya. Aku menjawab dengan ‘Ya’ pada Rias, mengangguk sebagai penegasan. Yah, di Rating Game World Tournament [Azazel Cup], kami memutuskan untuk melakukan latihan pagi setiap kali ada waktu yang cukup pada hari tertentu karena kami adalah tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] yang telah maju ke babak utama. Hari ini adalah hari untuk latihan pagi kami. Aku turun dari tempat tidur dengan hati-hati agar tak membangunkan Asia, dan dengan cepat mengenakan pakaian latihanku — jersey. Rias berkomentar dari ranjang.

“Fufufu, ketika aku melihatmu bersiap untuk latihan pagi, aku selalu teringat tentangmu yang tahun lalu.”

“Sebenarnya aku juga. Kamu benar-benar keras waktu itu, Rias.”

“Tapi itu membantu, kan?”

“Tentu saja!”

Seperti katanya, ketika aku baru menjadi Iblis, aku selalu bangun di pagi hari dan bersiap untuk latihan pagi. Dan latihan yang Rias selalu buat aku lakukan itu sangat keras...Azazel-sensei dan Tannin-ossan membuatku menjalani pelatihan yang lebih keras juga. Aku bertanya pada Rias.

“Dan kalian tak melakukan latihan pagi, kan?”

‘Kalian’ merujuk pada tim [Rias Gremory]. Karena aku menjadi Iblis Kelas Atas, aku juga sudah independen dari Rias. Meski begitu, aku masih menjadi bagian dari budak-budak Gremory. Tetapi, saat ini Rias dan aku sama-sama memiliki peran sebagai [King], dan kami berpartisipasi secara individu dalam turnamen. Meskipun kami adalah sepasang kekasih, kami adalah rival di turnamen. Sering kali kami berlatih terpisah. Terutama setelah braket diputuskan, kami memutuskan untuk melakukan hal-hal terkait turnamen (perencanaan strategi, pelatihan) secara terpisah. Lagipula, lawan pertamaku di babak utama adalah — Rias Gremory dan budak-budak Gremory, yang semuanya adalah temanku. Yah, kami biasanya masih tidur bersama di ranjang yang sama.

“Ya, aku menyuruh mereka untuk melakukan pelatihan mereka sendiri hingga kamp pelatihan terakhir,” jawab Rias.

Ketika aku mendengar itu, aku berkata.

“Kami juga memutuskan untuk melakukan kamp pelatihan sebelum pertandingan.”

“Aku mendengar dari Ravel. Fufufu, jadi kamu memang ingat.”

““Pertandingan Phoenix.””

Rias dan aku mengatakan hal yang sama pada saat yang bersamaan. Tampaknya kami berbagi pemikiran dan perasaan yang serupa. Kami berbagi tawa pada situasi yang canggung. Memang, yang kami ingat adalah hal-hal yang kami lakukan sebelum dan sesudah melawan Riser Phoenix (taruhan untuk pertunangan Rias). Lagipula, itu sama dengan mimpi yang kuimpikan pagi ini. —Dan demikian, aku menyelesaikan persiapan untuk pelatihan.

“Yah, kalau begitu aku pergi dulu.”

“Oke, sampai ketemu saat sarapan”

Setelah bertukar ciuman pagi dengan Rias, aku meninggalkan kamarku—. Yah, pertandingan Rating Game World Tournament antara kami, antara tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan tim [Rias Gremory] Rias, akan segera dimulai.

Bagian 2

Aku berlari keliling kota pagi hari bersama dengan para anggota [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Meski begitu, tak semua orang berpartisipasi. Yang melakukan maraton pagi adalah aku, Ravel dan anggota baru, serta mereka yang tak punya kepercayaan pada stamina mereka seperti Nakiri Kouchin Ouryuu, Ingvild dan Bova. Ada banyak anggota yang melakukan pelatihan sendiri di ruang pelatihan besar khusus. Asia, Irina, Xenovia, Rossweisse-san dan Roygun-san sering berlatih sendiri di sana. Bina Lessthan-shi di sisi lain...dia memiliki keadaannya sendiri dan dia takkan begitu saja berpartisipasi dalam maraton pagi bersama kami. Namun, kami memang mengundangnya setiap kali ada rapat strategi penting atau pelatihan khusus. Aku juga memintanya untuk berpartisipasi dalam kamp pelatihan terakhir yang akan datang.

Sekarang, kembali ke situasi maraton kami. Sekitar satu setengah tahun yang lalu, Rias akan menemaniku berlari keliling kota sambil mengendarai sepeda. Pada saat itu, aku tak punya stamina dan akan selalu kehabisan napas ketika berusaha keras untuk berlari. Tetapi sekarang, aku sudah berkembang sampai aku merasa baik-baik saja berlari puluhan kilometer. Yah, musim panas lalu, aku dikejar-kejar di sekitar gunung oleh ayah Bova yang merupakan mantan Dragon King, Tannin-ossan. Itu memang memberiku dorongan dalam stamina. Dan setelah itu, aku juga berlatih dan berlatih dengan Kiba dan teman-temanku—. ...Oh, berbicara tentang Kiba, sudah lama sejak terakhir kali aku berlatih bersamanya. Yah, wajar saja kalau kami berada di tim yang berbeda, tapi aku ingin pertarungan pura-pura lagi dengannya selama pelatihan khusus bersama tim anti-teroris [DxD]. Aku telah terlibat dalam pertarungan pura-pura dengannya entah berapa kali, yang menghasilkan peningkatan stamina, serta mendapatkan pengalaman dalam bertarung dengan musuh yang menggunakan senjata khusus. Sekarang karena lawan pertamaku adalah Rias dan yang lainnya, pertarungan melawannya tak bisa dihindari.

Anggota tim Rias adalah Rias, yang adalah King, serta Akeno-san, Koneko-chan, Kiba dan Gasper, yang semuanya adalah anggota awal dari budak-budak Gremory. Itu adalah bagian dari tekad Rias menuju turnamen. Menggunakan independensiku darinya sebagai titik balik, dia memutuskan untuk menantangku dengan anggota yang dia miliki sebelum bertemu Asia dan aku. Dengan kata lain, anggota Klub Penelitian Ilmu Gaib lama. —Pada saat yang sama, itu juga merupakan tantangan bagi Rias sendiri karena dia harus membangun kembali timnya untuk mencari cara meningkatkan kekuatan bertarung timnya tanpa Asia, Xenovia, Rossweisse-san dan aku, yang merupakan anggota ofensif dan penyembuhan tim. Dia juga mengatakan bahwa itu akan menjadi kesempatan bagi anggota lama untuk menganalisis kembali kemampuan mereka. Dan jika itu benar, maka Kiba pasti melakukannya juga. ...Dia adalah...di antara anggota tim, tidak, di antara anggota tim anti-teroris [DxD], yang memiliki teknik terbanyak. Dia adalah lawan terburukku, tipe yang cepat dan akan selalu menemukan kelemahan musuh dan justru menyerang mereka...

Namun, dalam pertarungan pura-pura dan pertandingan, dia juga tipe yang aku lawan berkali-kali. Aku juga sadar bagaimana cara menyerangnya. —Namun, Kiba pasti juga memahami pikiranku, dan itulah sebabnya aku harus berpikir dua langkah ke depan untuk mengalahkannya. Selain itu, tim Rias tak hanya terdiri dari keluarga Gremory lama. Valerie, pengguna Longinus yang juga teman masa kecil Gasper, serta Lint-san juga hadir. Di atas segalanya, ada juga Yang Mulia Vasco Strada, yang adalah manusia terkuat, dan Crom Cruach, Evil Dragon terkuat. Berurusan dengan Yang Mulia Strada dan Crom Cruach, yang bahkan ditakuti oleh Dewa, adalah perhatian terbesarku—. Sambil melanjutkan maraton dan memikirkan hal-hal itu, Ravel berbicara.

“Ise-sama.”

Ravel menghentikanku. Saat aku berbalik, Ravel juga menoleh dan melihat ke belakang. Di sana, ada seseorang yang berlari ke arah kami, tapi masih cukup jauh. Itu si cantik yang mengenakan tudung — Elmenhilde. Untuk seorang Vampir berdarah murni seperti dia, lari maraton pagi memang sulit. Usai menunggu beberapa saat, Elmenhilde pun menyusul kami, tapi...dia tampak tengah menderita dan napasnya sesak.

“...Ha...ha...”

Aku harus meningkatkan staminanya karena dia menjadi anggota timku demi pertandingan karena dia jarang berlari sepanjang hidupnya. Walau begitu, sudah kuduga dari seorang putri murni, sepertinya latihan itu sangat sulit baginya. Entah bagaimana, ia bisa mengatur latihan otot, tapi karena berlari adalah sesuatu yang tak begitu ia kuasai, ia selalu mengalami kesulitan setiap kali ia berpartisipasi.

“Elmenhilde, kamu baik-baik saja?”

Aku bertanya, tapi...dia terus menggerakkan kakinya dan berlari tanpa henti.

“...S-Segini saja...aku akan menunjukkan kepadamu...bahwa aku sudah terbiasa dengan itu!”

Memiliki kepribadian yang gigih, dia adalah tipe yang benci kalah. Elmenhilde akan menyelesaikan semuanya meskipun itu adalah maraton, sesuatu yang tak terlalu bagus untuknya. Itu jauh lebih baik dibandingkan dengan pertama kali dia berlatih. Ketika dia memulai, dia tak bisa menempuh jarak yang direncanakan karena dia berhenti di tengah jalan dan kami harus membantunya. Saat ini, dia dapat mengatur untuk menempuh jarak yang direncanakan meskipun itu masih berat untuknya. Staminanya sudah pasti meningkat. Yah, pertandingan di Rating Game mungkin panjang, jadi memiliki stamina yang cukup adalah suatu keharusan. Maksudku, aku terpaksa meningkatkan staminaku secara menyeluruh juga. Meski kamu adalah tipe yang terlibat dalam pertarungan satu lawan satu, atau pun kamu bisa menangani banyak kerusakan, tak ada artinya kalau kamu tak punya stamina. Kalau kamu tak bisa mempertahankan stamina saat bertarung, kamu takkan bisa bertahan melawan musuh yang kuat. Dan ketika kamu perlu melarikan diri dari musuh jika terjadi masalah, kamu takkan dapat melakukan apa pun tanpa stamina yang cukup. Sementara Elmenhilde terengah-engah dan terus berlari, gadis berambut ungu — Ingvild anehnya baik-baik saja dengan maraton.

“Bagaimana kabarmu, Ingvild?”

Sambil mencocokkan langkahku dengan miliknya, aku bertanya pada rekan baru dari budak-budak Hyoudou — Queen, Ingvild. Dia mengarahkan mata oranye ke arahku dan berkata.

“...Saat di kota asalku, aku biasa berlari di sepanjang pantai...tapi, ini cukup sulit karena sudah agak lama.”

Ah, jadi kamu dulu berlari saat di kota asal, ya. Meskipun aku tak bisa membayangkannya, dia mungkin adalah gadis aktif di saat itu. Dia bilang bahwa dia takkan memaksakan dirinya sendiri dan bahwa dia akan berlari dengan kecepatannya sendiri karena dia jarang menggerakkan tubuhnya karena [Penyakit Tidur] yang Iblis dapatkan. Namun, sepertinya dia memiliki stamina yang sangat besar. Ingvild lalu bertanya.

“Apa hal-hal ini juga penting untuk Iblis?”

“Ya. Hal-hal yang tak terduga memang terjadi di dunia supranatural. Selain itu, sekarang kamu telah menjadi bagian dari budak-budakku, latihan sehari-hari juga menjadi penting. Satu setengah tahun yang lalu, aku juga harus benar-benar berlatih sambil ditemani Rias ketika aku baru menjadi Iblis.”

Aku akan menjadi Harem King — itu yang kukatakan ketika aku ingat bahwa sudah lama sejak aku berlari begitu jauh.

“Dia akan berkata ‘Aku takkan membiarkan budakku menjadi lemah’.”

Saat aku mengatakan itu, Ravel, yang berlari di sampingku, bertanya.

“Apa itu ucapan Rias-sama?”

“Ya, dia sering mengatakan itu ketika melatihku. Tunggu, dia masih mengatakan itu sampai sekarang.”

Ravel tertawa ketika aku mengatakan itu.

“Begitulah Rias-sama.”

Rias pada saat itu pasti membuat para budaknya “berlatih”, yang merupakan sesuatu yang langka pada kaliber Iblis Kelas Atas. Aku juga melalui proses itu. Dan hasil pelatihan tentu membuahkan hasil ketika kami menjadi sekuat ini. Kupikir aku benar-benar beruntung memiliki guru yang berpikiran fleksibel. Tunggu, teman masa kecil Rias, Sona Sitri-senpai, dan sepupunya Sairaorg-san juga memiliki latihan budak-budaknya sendiri. Rasanya latihan menjadi hal biasa bagi Iblis Kelas Atas di masa Rias. Ketika aku memikirkan hal itu, juniorku yang berlari tepat di belakangku (saat ini adalah murid kelas 2 Akademi Kuoh dan anggota OSIS), Nakiri Kouchin Ouryuu, berkata.

“Bagaimana denganmu, Hyoudou-senpai? Tentang budakmu dan anggota tim menjadi lemah.”

“Tentu saja, aku akan membuat mereka kuat!”

Nakiri menjawab dengan ‘Yah, itu tekanan’ dalam menanggapi perkataanku saat dia meningkatkan langkahnya dan berlari. Pria itu memiliki stamina gila bahkan di antara anggota lainnya, jadi maraton begini saja belum cukup untuk menegangkan napasnya. Dia pasti sudah berlatih sejak dia kecil, dilahirkan di keluarga Nakiri, kepala kelompok orang-orang berbakat yang telah melindungi Jepang sejak lama. —Mendadak, Naga kecil yang terbang di atas kami — Bova menjadi termotivasi saat melihat Nakiri berlari.

“Astaga, orang itu. Dia pikir cuma dia yang bisa melangkah...!”

Bova selalu memiliki rasa persaingan terhadap Nakiri sejak dia menjadi anggota timku. Nakiri bilang bahwa dia akan menjadi [Tinju Sekiryuutei], sementara Bova akan menjadi [Taring Sekiryuutei]. Bova berlatih dengan terbang di langit sambil memiliki bobot rompi super-berat tambahan yang melekat pada tubuhnya. Ukuran asli Bova jauh lebih besar, tapi menggunakan bentuk itu akan bermasalah karena akan menarik perhatian di Dunia Manusia. Itu sebabnya dia hanya bisa berlatih bersama kami dalam bentuk ini.

“Aku takkan kalah!”

Ketika dia mengatakan itu, Bova juga melangkah dan bergegas ke sisi Nakiri.

“Pastikan saja tak ada yang menemukanmu.”

Bova menjawab dengan mengatakan ‘Mengerti!’. Meskipun dia dalam bentuk miniaturnya, siapa pun akan terkejut melihat Naga mengenakan rompi berat terbang di langit. Karena itu, tak mungkin terjadi karena pagi-pagi dan jalan yang kupilih jarang ada orangnya. Ravel melanjutkan.

“Iblis, Vampir, dan Naga berlari maraton di pagi hari...sekali lagi, Kota Kuoh jelas merupakan tempat yang unik.”

“Tentu.”

Aku tersenyum masam sebagai jawaban atas ucapan Ravel.

Usai maraton berakhir, semua orang melakukan lari cepat di ruang terbuka taman. Setelah itu, kami melakukan latihan otot. Aku duduk di punggung Nakiri selagi melakukan push-up.

“...Lima ratus lima... Lima ratus enam...”

Nakiri melakukan push-up-nya (lebih tepatnya, lebih baik menyebutnya push-up jari) dengan pasti dan mantap. Satu setengah tahun yang lalu, di taman ini, Rias juga duduk di punggungku selagi aku melakukan push-up. Itu benar-benar membawa kembali kenangan karena waktu itu aku bahkan tak bisa menyelesaikan seratus push-up. Aku mau tak mau mengagumi stamina juniorku dibandingkan denganku pada waktu itu karena dia dapat dengan mudah melakukan lebih dari lima ratus sambil aku duduk di atasnya. Omong-omong, Nakiri yang memintaku untuk duduk di atasnya. Karena aku juga merasa nostalgia tentang waktu itu ketika Rias duduk di punggungku sambil melakukan push-up, aku menyetujui permintaannya. Aku bertanya pada Nakiri.

“Nakiri, apa kamu sudah melakukan ini sejak masih kecil?”

“...Iya, ini adalah tradisi keluarga di mana aku harus tinggal di pegunungan dan melatih Shugendo. Berkat itu, aku telah membangun daya tahan yang lumayan... Lima ratus tujuh belas...”

Begitulah jawab Nakiri sambil terus melakukan push-up. Melakukan Shugendo sejak kecil...dia pasti berlari melewati pegunungan yang curam. Wajar jika tubuhnya terlatih. Nakiri melanjutkan.

“...Tapi, bukan karena aku terpilih sebagai kepala klan Nakiri berikutnya hingga aku berlatih... Lima ratus delapan belas...”

“...Nakiri, posisi itu diturunkan kepadamu oleh pendahulumu, kan?”

Aku tahu bahwa juniorku Nakiri telah mendapatkan nama [Ouryuu] dalam beberapa tahun terakhir. Klan Nakiri adalah salah satu dari Lima Klan Utama yang memerintah atas kelompok orang Jepang dengan kemampuan supranatural. Mereka adalah Nakiri, Himejima, Kushihashi, Shinra dan Doumon. Nakiri adalah pemimpin bahkan di antara mereka berlima. Beberapa rekanku juga menjadi bagian dari mereka. Akeno-san berasal dari klan Himejima, sementara Ikuse Tobio-san dari tim [Slash Dog] juga terhubung dengan klan Himejima (dia adalah sepupu kedua Akeno-san). Shinra Tsubaki-senpai dari budak-budak Sitri berasal dari klan Shinra, dan cukup mengejutkan bahwa dia entah bagaimana terhubung dengan kami.

Lima Klan Utama memiliki Hewan Suci mereka sendiri, memiliki kendali atas makhluk gaib yang disebut [Empat Dewa dan Naga Kuning]. Nakiri adalah [Ouryuu], Himejima adalah [Suzaku], Kushihashi adalah [Seiryuu], Shinra adalah [Byakko], dan Doumon adalah [Genbu]. —Kontrak dengan Hewan Suci dan juga kursi kepala (berikutnya) diberikan kepada orang yang memiliki kemampuan terbaik di antara anggota klan. Ada kebiasaan di mana pendahulunya akan selalu memberikan nama Hewan Suci kepada orang-orang yang akan mewarisi Hewan Suci, dan kadang-kadang bahkan ketika mereka dilahirkan. Juniorku Nakiri juga memiliki nama Ouryuu seperti pendahulunya, yang berarti bahwa ia akan mewarisi Hewan Suci. Nakiri Kouchin Ouryuu menjawab dengan suara yang agak bermasalah.

“...Lima ratus sembilan belas...Nakiri Nakagami Ouryuu...dia orang yang luar biasa... Jika menyangkut bakat, dia jauh lebih baik daripada aku... Lima ratus dua puluh...”

Nakiri Ouryuu sebelumnya diberkati dengan begitu banyak bakat sehingga ia bahkan dikatakan sebagai yang terkuat dalam sejarah...tapi karena insiden yang terjadi di masa lalu—. Nakiri mengganti topik pembicaraan dan bertanya padaku.

“...Omong-omong, aku...bisakah aku menjadi sepertimu, Hyoudou-senpai? ...Aku juga ingin kekuatan untuk dapat melindungi setidaknya seorang gadis dari kesulitan dan musuh yang kuat... Lima ratus dua puluh satu...”

“Tentu saja, aku akan menjamin itu. Dibandingkan denganku ketika aku mulai, kamu jauh lebih baik. Maksudku, sangat sulit bagiku untuk melakukan seratus push-up seperti ini.”

Itu pendapat jujurku. Menurutku Nakiri saat ini sudah cukup kuat. Aku merasa bahwa ia berada di kelas atas di antara manusia seusianya...

“...Tetap saja, menurutku ini belum cukup. ...Aku ingin memiliki kekuatan sepertimu, Hyoudou-senpai...mampu mengalahkan apa pun, baik itu putra seorang Maou, Dewa Jahat, atau bahkan Evil Dragon Legendaris... Lima ratus dua puluh dua...”

Nakiri meremehkan dirinya sendiri. Sepertinya Nakiri berpikir bahwa dia masih belum cukup kuat karena orang-orang di sekitarnya adalah orang-orang kuat yang dapat menghadapi Maou dan Dewa...dia tak mengeluh tentang apa pun dan terus berlatih. Kekuatan untuk setidaknya melindungi seorang gadis...aku tersentuh oleh kejujuran Nakiri. Sekarang ada junior lain yang mengandalkan aku selain Gasper, aku memutuskan untuk mencoba mendukungnya semampuku! Dan ketika aku memikirkan itu, kelompok Ravel dan Elmenhilde yang kelelahan karena latihan otot. Yah, Elmenhilde-lah yang lebih kelelahan...

“...Ha...Ha...”

Melihat Elmenhilde terengah-engah, Ravel berbicara kepadanya karena khawatir.

“Ayo istirahat sebentar.”

“...L-Lima menit lagi...”

Sungguh, Elmenhilde benci untuk kalah. Pada saat itu. Aku bisa mendengar suara dari pintu masuk taman.

“Ise-san, semuanya! Maaf aku terlambat! Wah!”

Saat aku berbalik — Asia jatuh. Itu juga sesuatu yang terjadi satu setengah tahun yang lalu.

Saat Asia-chan menyusul kami sambil membawa termos, kami mengakhiri latihan pagi kami dan beristirahat. Asia menuangkan teh dari termos yang dia bawa (tiga orang). Sambil minum teh, aku menerima laporan dari Ravel.

“Omong-omong, tentang kamp pelatihan.”

“Oh, benar juga. Bagaimana lanjutannya?”

Ravel mengeluarkan beberapa lembar kertas lipat dari saku kausnya dan menyerahkannya padaku. Ketika aku membukanya, aku bisa melihat gambar dan peta yang dicetak pada dokumen. Itu adalah informasi mengenai kamp pelatihan yang kami rencanakan untuk pergi sebelum pertandingan. Gunung-gunung yang akan menjadi kamp pelatihan kami dan lingkungan di sekitar, serta peta. Dokumen lain mengungkapkan cetak biru rumah yang akan diselesaikan. Ravel berkata sambil melihat dokumen-dokumen itu.

“Ya, aku telah membeli hutan gunung yang tak populer atas nama Hyoudou Issei...atau harus kukatakan, Gremory. Saat ini aku meminta mereka membangun mansion secepat mungkin.”

Asia juga mengintip dokumen-dokumen itu, tapi terkejut dengan perkataan Ravel.

“Kita akan berlatih di gunung ini, kan? Tunggu, kamu bisa membeli seluruh gunung!?”

Yah, aku telah membahas ini dengan Ravel dan Rias, dan untuk membangun sebuah mansion di sana untuk kamp pelatihan, kami harus membeli seluruh gunung dan sekitarnya. Dana kami berasal dari royalti hak cipta yang kami terima dari karya-karya terkait Oppai Dragon. Pada saat itu, aku menyetujui pendapat Rias dan Ravel tentang membeli gunung, tapi tentu aku pun terkejut...tapi untuk para putri keluarga bangsawan, membeli gunung untuk kamp pelatihan yang penting mungkin bukan hal yang penting. Sebagai orang biasa, aku tentu saja merasakan perbedaan nilai yang besar ketika menggunakan uang dalam jumlah besar. Aku membalas kepada Asia.

“Menurutku bahwa akan menyenangkan kalau kita bisa melakukan kamp pelatihan di pegunungan seperti ketika kita masih menjadi bagian dari budak-budak Gremory, dan sekarang, beginilah hasilnya.”

Yap, entah bagaimana aku teringat akan kamp pelatihan di vila keluarga Gremory yang kami kunjungi sebelum pertandingan melawan Riser Phoenix saat aku berbicara dengan Ravel tentang kamp pelatihan. Ketika aku berkata bahwa mungkin ide bagus untuk berlatih di alam liar, beginilah hasilnya. Ravel berkata, “Ahem!” sambil membusungkan dadanya dan berkata.

“Aku menyokong diri kita dan membeli gunung. Sebagai anggota dari budak-budak Hyoudou Issei, ini adalah investasi karena kita akan lebih sering menggunakannya.”

Menanggapi hal ini, Nakiri dan Bova juga merespons dengan ‘Gunung, ya. Itu bagus.’ dan ‘Umu. Pegunungan sangat bagus.’ sambil membayangkan lokasinya. ...Usai mendengar Bova mengatakan itu, aku ingat peristiwa di mana aku dikejar oleh ayah Bova, Tannin, di pegunungan. Karena itu adalah peristiwa traumatis, memilih gunung sebagai lokasi kamp pelatihan kami memberiku perasaan aneh. Tapi, tentu saja, sebuah kamp pelatihan di pegunungan pasti terasa tepat untuk pelatihan. Tapi aku ingin tahu apakah terlalu banyak membaca shounen manga juga berpengaruh pada hal ini?

Jadi, aku membeli hutan gunung di prefektur tertentu. Saat ini, mansion yang akan menjadi kamp pelatihan kami tengah dibangun melalui seseorang yang terkait dengan Keluarga Gremory di Dunia Manusia. Saat penjelasan mengenai tempat latihan berakhir, Ravel mengingat sesuatu dan membuat gerakan dengan bertepuk tangan.

“—Selain itu, kita punya satu hal lagi yang penting sebelum kamp pelatihan.”

Mengetahui apa yang akan dikatakannya, aku mengangguk.

“Betul. Ingvild.”

Aku memanggil seorang gadis dengan rambut ungu.

“Ada apa, Ise?”

Sementara dia memiringkan kepalanya dengan cara yang lucu, aku berkata kepadanya,

“Hari untuk debut pekerjaanmu juga sudah ditentukan.”

Yah, Ingvild akan memulai debut [Pekerjaan Iblis]-nya—.


Bagian 3

Dan malam itu—.

Semua anggota budak-budak Hyoudou Issei berkumpul seperti biasa di kantor kami, yang merupakan kantor pusat kami. Ada lingkaran sihir untuk transportasi di lantai, dengan para gadis dan aku berkumpul di sekitarnya. Hari ini adalah hari dimana anggota baru kami, Ingvild, akan debut! Belum lama sejak dia dilahirkan kembali sebagai salah satu budakku, tapi debut untuk Pekerjaan Iblis pertamanya harus dilakukan karena sekarang dia adalah Iblis asli. Aku juga mulai melakukan pekerjaan tak lama setelah aku menjadi Iblis...ya, dalam hal ini, lho, karena aku ingin memenuhi ambisi aku untuk menjadi Harem King, aku disuruh naik sepeda dan melakukan pekerjaan. Dan dengan itu, untuk membantu debut Queen-ku, Ravel berjongkok di depan lingkaran sihir dan melanjutkan persiapannya. Melihat itu, Xenovia menjadi nostalgia.

“Itu membawa kembali kenangan debutku. Meskipun tak terpikirkan oleh seorang prajurit Gereja untuk melakukan pekerjaan Iblis, aku berhasil menyelesaikan pekerjaan itu.”

Asia juga berkata.

“Aku juga gugup tentang debutku.”

Rossweisse-san melanjutkan.

“Kurasa aku mengatasinya dengan sangat baik. Kukira itu pasti karena penjelasan Rias-san yang hebat.”

—Semua orang membicarakan kenangan debut mereka. Ketika melakukan Pekerjaan Iblis, seorang pelanggan akan memanggil melalui pamflet yang kami berikan kepada mereka (dengan lingkaran sihir), dan kami akan pergi ke tempat mereka melalui lingkaran sihir itu. Namun, kali ini, kami akan berteleportasi ke tempat pelanggan usai memastikan permintaan melalui panggilan menggunakan lingkaran sihir yang disiapkan di kantor pusat kami...waktu debutku dulu, aku tak bisa berteleportasi menggunakan lingkaran sihir karena aku kekurangan energi iblis! Aku sudah bisa melakukan teleportasi belakangan ini, tapi aku benar-benar sangat buruk saat itu...karena aku tak punya pilihan, aku mengayuh sepeda dan pergi ke tempat masing-masing pelanggan. ...Namun, aku masih melakukannya sekarang karena sudah menjadi kebiasaan. Pelanggan regulerku Morisawa-san dan Mil-tan juga senang tentang hal itu. Sekarang, kupikir mustahil bagi seseorang yang memiliki darah Maou Leviathan asli seperti Ingvild untuk tak bisa berteleportasi, tapi...Ravel berkata dengan tatapan gelisah.

“…Ini masalah.”

Aku menjadi cemas dan bertanya.

“A-Ada apa? Apa Ingvild tak punya kekuatan Iblis yang cukup?”

Aku sangat cemas karena ini adalah pekerjaan pertamanya setelah menjadi budakku. Aku mungkin bereaksi berlebihan, tapi setelah aku memutuskan untuk mengambil tanggung jawab untuknya, aku akan melakukannya sampai akhir. Karena itu, aku mulai cemas berlebihan. Ravel menoleh dan berkata.

“Malah sebaliknya. Aku takut ada kemungkinan besar auranya akan meledak setelah mencapai tujuan karena kekuatan Iblis yang berada di dalam dirinya...terlalu luas dan dia tak bisa dikendalikan.”

—.

...Jadi begitulah kejadiannya. Itu kebalikan dariku! Karena kekuatan iblisnya terlalu besar, dia tak bisa berteleportasi. ...Cucu Maou sejati benar-benar menakutkan. Maksudku, bahkan Vali, yang memiliki darah Maou Lucifer sejati, memiliki bakat gila. Sebenarnya, sangat mungkin bagi Ingvild untuk memulai aktivitasnya sebagai Iblis, tapi dia masih dalam proses belajar bagaimana mengendalikan sihirnya. ...Tak ada pilihan lain. Yang penting sekarang adalah pergi ke tempat pelanggan dan melakukan pekerjaan. Aku mengangguk dan berkata pada Ravel.

“Mengerti. Kalau begitu, kali ini, aku akan pergi dengan Ingvild. Aku juga akan melakukan sihir teleportasi.”

Ravel menanggapi pendapatku dengan ‘Mengerti’. Ingvild tampak menyesal tentang hal itu.

“...Aku tak tahu detailnya, tapi aku minta maaf Ise.”

Aku tersenyum untuk melancarkannya.

“Jangan cemas soal itu. Dibandingkan dengan debutku, ini masih jauh lebih baik. Maksudku, aku naik sepeda, tahu?”

Dan dengan itu, aku membawa Ingvild dan menggunakan sihir transportasi dengan energi iblisku. Ingvild dan aku diselimuti oleh cahaya transportasi ketika kami berteleportasi ke tujuan. Saat cahaya menyilaukan menghilang — kami tiba di ruangan tertentu. Lantainya terbuat dari kayu dan hanya ada beberapa kotak di ruang suram. Tampaknya si pemilik di tengah-tengah membongkar karena kami bisa melihat aksesori dan peralatan di dalam kardus yang terbuka. —Tiba-tiba, seseorang muncul di hadapan kami. Gadis cantik super mengenakan jubah putih bak penyihir! Dia berambut pirang dan mata biru! Oppai-nya juga besar! Si pirang Italia berusia awal dua puluhan tersenyum ketika dia menatapku.

“Kamu terlihat baik-baik saja, Oppai Dragon-kun.”

Orang yang menyambut kami adalah Lavinia Reni-san! Dia anggota [Slash Dog], tim yang dipimpin Ikuse Tobio-san, juga penyihir — penyihir asli! Dia juga pengguna Longinus Absolute Demise. Teman sekelasku, gadis yang mengenakan kacamata, Kiryuu Aika, dan pelanggan tetapku Mil-tan ingin menjadi penyihir, dan orang yang mengajari mereka adalah orang ini! Ya, pelanggan untuk debut Ingvild adalah Lavinia-san. Aku juga membalas salamnya.

“Selamat malam. Tolong jaga kami hari ini.”

Lavinia-san menatap Ingvild yang ada di sampingku.

“Terima kasih telah datang untuk membantuku dengan berbagai hal hari ini.”

“Ah iya. Selain itu...”

Ingvild dengan rendah hati menyambut kembali. Dia pasti gugup karena ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengannya. Aku memperkenalkan Lavinia-san pada Ingvild.

“Ini Lavinia Reni-san. Dia seorang penyihir yang telah membantu kita. Uhm, Lavinia-san, ini adalah budak baruku, Ingvild.”

“Iya. Aku pernah mendengar tentangmu. Aku senang bahwa orang yang dipanggil ke sini itu gadis imut.”

—Dia juga menyambut kami dengan hangat.

“Ah, benar juga. Terima kasih telah membantu Kiryuu dan Mil-tan.”

Aku juga berterima kasih padanya karena telah membantu teman sekelasku dan pelanggan tetapku.

“Keduanya mengingat hal-hal dengan sangat cepat, dan mereka juga sangat menarik.”

“M-Menarik?”

Aku menjadi ingin tahu dan bertanya kepadanya. Saat aku melakukan itu, Lavinia-san menjawab dengan senang.

“Aika ingin belajar tentang membaca astrologi yang berhubungan dengan romansa. Dia bilang bahwa itu pasti akan menguntungkan di masa depan. Mil-tan, di sisi lain, ingin belajar terbang menggunakan batang kayu, bukan sapu.”

Itu berita besar. Kiryuu sialan, dia mempelajari sihir yang berhubungan dengan romansa yang terlihat menjanjikan, huh... Yah, memang benar bahwa prediksi romansa akan populer di kalangan perempuan, tapi...dia benar-benar berpikiran bisnis. Sementara Mil-tan di sisi lain...

[Terbang ke langit, nyooooooooooooooooooooo! Oryaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!]

—Aku bisa dengan mudah membayangkan dia berkeliaran di atas batang kayu dengan penuh kegembiraan dengan lengan besar di sekitarnya! Jika itu Mil-tan, aku cukup percaya dia bisa mencampurkan kekuatan supernya dengan sihir...

Tapi, kamu adalah orang yang menakjubkan karena menerima keduanya sebagai muridmu, Lavinia-san...tidak, sebaliknya, mungkin mereka berdua bisa menjadi muridnya justru karena kepribadiannya yang baik...sementara aku membayangkan hal-hal seperti itu, Ingvild bertanya pada Lavinia-san.

“Uhm, dan apa sebenarnya...yang harus kulakukan?”

Lavinia berkata kepada Ingvild yang memiringkan kepalanya.

“Sebenarnya, aku sedang membongkar barang. Itu sebabnya, aku ingin kamu membantuku.”

Yap, itu yang dia minta. Ketika Ingvild dan Lavinia-san membongkar kardus-kardus itu, Ingvild bertanya pada Lavinia-san.

“Orang yang pindah...apa itu kamu?”

Lavinia-san menggelengkan kepalanya.

“Bukan aku. Orang yang tinggal di sini adalah—”

Orang itu muncul dan memotong kata-kata Lavinia-san.

“Hyoudou Issei?”

Itu adalah pria berambut perak yang membuka pintu dan memasuki ruang tamu — Vali Lucifer. Rivalku yang ditakdirkan sebagai salah satu dari Dua Heavenly Dragon, serta pemimpin [Tim Vali] yang terdiri dari prajurit yang tak kenal takut. Seorang jenius di luar bidang standar normal yang menanggung darah Maou Lucifer sejati dan juga memiliki Longinus Divine Dividing dalam tubuhnya. Dia selalu selangkah di atasku, dan dia juga orang yang teramat ingin kulampaui. Sepertinya Vali, yang biasanya berpakaian sederhana, tak mengharapkanku kali ini. Lavinia-san berbicara sebagai tanggapan atas kemunculan Vali.

“Betul. Hari ini, aku ingin meminta salah satu budak Oppai Dragon-kun untuk membantu kepindahan Va-kun.”

Permintaan yang kami terima dari Lavinia Reni-san adalah ‘Aku ingin kamu membantu kami dengan kepindahan Va-kun’. Bagi Vali, Lavinia-san adalah teman lama. Dia bertindak sebagai kakak Vali, dan dia juga salah satu orang yang paling dihormati Vali.

“Hei, Vali. Jadi kamu akan tinggal di kota ini juga, ya.”

Saat aku mengatakan itu, Vali menyilangkan tangannya.

“Aku pernah mendengar bahwa kota ini belakangan ini tak aman, dan aku direkomendasikan oleh saudara tiriku dan anggota tim.”

Ah, jadi itu sebabnya. Memang benar bahwa kota ini tak aman karena Iblis Tak Dikenal datang ke kota ini. Jika itu maksudnya, ada Vali tinggal di kota ini adalah ide bagus. Aku bahkan tak tahu di mana lelaki itu hidup normal. Senang rasanya sudah mengetahui alamatnya. Lagipula, kami juga termasuk dalam kelompok anti-teroris [DxD]. Omong-omong, ‘saudara tiri’ di sini merujuk pada Dewa Kepala Mitologi Norse saat ini, Vidar-san. Banyak hal terjadi, dan ia diadopsi oleh Dewa Mitologi Norse sebelumnya, Odin-jiisan. Proses membongkar barang-barang berjalan dengan baik karena pemilik ruangan, Vali, juga hadir. Ingvild dan Lavinia-san sudah meletakkan peralatan makan ke dalam lemari kaca. ...Namun, rasanya aneh untuk membantu rival pindahan. Sementara aku memikirkan itu, orang lain masuk ke ruangan.

“Vali, aku sudah membeli beberapa barang yang kupikir akan berguna dari toko.”

Orang yang mengatakan itu saat memasuki ruangan adalah seorang gadis yang rambutnya terangkat — Minagawa Natsume-san. Orang ini juga anggota dari [Slash Dog]. Tentunya, dia juga cantik dan oppai-nya juga besar! Usai melihatku dan Ingvild, Minagawa-san menyambut kami.

“Ara, Oppai Dragon-kun! Apa kabar!? Ah, uhmm, apa kamu orang baru? Aku Minagawa Natsume. Seorang mahasiswa dan anggota [Slash Dog]! Aku harap kita akur, kamu imut.”

“Ah iya.”

Minagawa-san berjabat tangan dengan Ingvild. Orang ini benar-benar bijaksana. Dia juga penggemar program efek spesial [Chichiryuutei Oppai Dragon]. Vali mengangkat salah satu alisnya untuk menanggapi kemunculan Minagawa-san.

“...Aku sudah bilang kalau aku bisa pindahan sendiri...bisa-bisanya kamu bahkan akan meminta bantuan dari Hyoudou Issei...”

Minagawa-san menepuk kepala Vali dengan main-main.

“Yah, kamu tahu, dia adalah rivalmu yang ditakdirkan, jadi setidaknya kamu harus melakukan ini. Selain itu, Tobio dan yang lainnya akan datang juga.”

Sambil melepaskan tangan Minagawa-san, Vali bertanya.

“Ikuse Tobio? Kenapa?”

“Dia bilang bahwa dia akan membuat soba untuk pindahan”

Vali tersenyum usai mendengar jawaban Minagawa-san.

“...Soba, ya. Umu.”

Minagawa-san tertawa melihat itu.

“Kamu sangat suka semua jenis mie, huh.”

Aku bertanya ketika aku merasa tertarik dengan topik tersebut.

“Apa itu sudah lama sekali?”

Minagawa-san mengangguk.

“Betul. Dia selalu menyeruput secangkir ramen setiap kali kami mengalihkan pandangan darinya. Tapi, kalau itu makanan yang Tobio buat, dia selalu memperlakukannya seperti makanan yang lezat. Dia benar-benar memiliki nafsu makan yang besar.”

Bufu.”

Aku tak bisa menahannya! Maksudku, sungguh lucu membayangkan Vali melakukan itu! Wajah Vali memerah dalam menanggapi ini dan dia mengeluh kepada Minagawa-san.

“Minagawa Natsume! Jangan bicara tentang hal-hal yang tak berguna!”

“Baiklah, baiklah.”

Minagawa-san pasti sudah terbiasa dengan ini juga. Jika Vali punya saudara kandung, dia akan menjadi tipe adik lelaki manis, tapi meskipun begitu, dia adalah kapten yang menakutkan. Nah, dibandingkan dengan ketika aku pertama kali bertemu dengannya, dia benar-benar menjadi lebih ramah. Aku yakin salah satu alasannya pastilah kematian orang yang paling ia benci, Rizevim (kakek Vali). Ada orang lain yang memasuki ruangan.

“Ah, halo. Aku datang untuk membantu kalian.”

Itu adalah gadis berambut pirang dengan topi dan pakaian seperti penyihir — Le Fay Pendragon. Dia adalah anggota tim Vali, juga seorang gadis yang juga tinggal di Kediaman Hyoudou. Dia juga membentuk pakta [Iblis dan Penyihir] bersamaku, yang membuat kami terikat.

“Le Fay juga ada di sini, ya?”

Le Fay tersenyum menanggapi komentarku.

“Iya. Aku adalah satu-satunya anggota yang sudah menyelesaikan tugasku.”

“Dan Kuroka tidak datang?”

Le Fay tersenyum masam.

“...Kuroka-san...tidur di rumah.”

Yap, begitulah dia. Sungguh, dia sangat sembrono. Kuroka adalah salah satu calon istriku, dan juga salah satu anggota tim Vali. Le Fay berlari mendekat kepada Lavinia-san saat melihatnya dan berkata dengan senyum lebar.

“Ah, Lavinia-san! Buku sihir yang aku pinjam terakhir kali sangat bagus!”

“Senang mendengar.”

“Sampai bisa membaca filosofi rahasia yang ditulis oleh Heinrich Cornelius Agrippa berdasarkan interpretasi [Grauzauberer] dan komentar direktur Mephisto, aku bahkan tak bisa mengungkapkan betapa bahagianya aku! Omong-omong—”

“Itu—”

Sepertinya Le Fay dan Lavinia-san sudah mulai berbicara dengan jargon mereka sendiri. Keduanya penyihir, tapi organisasi mereka berbeda. Lavinia-san dari [Grauzauberer] yang dipimpin oleh Iblis Mephisto Pheles yang legendaris, sedangkan Le Fay dari [Golden Dawn]. Aku akan menjelaskan detailnya sedikit demi sedikit. Tempat baru Vali kini menjadi ramai, dan pemiliknya sendiri tampak lelah saat dia menghela napas.

“Kamu tak ingin tinggal di tempat yang ditentukan seperti ini karena orang-orang yang dekat denganmu dapat dengan mudah berkumpul, kan?”

Itulah yang kurasakan, jadi aku bertanya kepadanya. Lagipula, Vali bukanlah tipe yang sering bersosialisasi. Vali meletakkan tangannya di dahinya dan menyipitkan matanya.

“...Yah, aku tak punya masalah khusus. Omong-omong—”

Vali menatap Ingvild, yang membawa berbagai aksesori.

“Dia yang memiliki Longinus baru, dan orang yang menanggung darah Maou Leviathan sebelumnya, ya?”

Vali menatap Ingvild dengan penuh minat karena dia adalah keturunan dari Empat Maou Agung sebelumnya, juga pengguna Longinus. Aku bertanya kembali.

“Bagaimana menurutmu?”

Vali berkata.

“...Kalau dia sepertiku, kekuatan yang berada di dalam dirinya dan bakatnya berada pada level yang berbeda dari Iblis normal. Juga, yang berarti apakah kamu bisa membimbingnya tanpa kekuatannya kehilangan kendali atau tidak.”

...Yah, seperti kata orang ini, bakat Ingvild sepertinya akan menakutkan. Sekarang dia adalah budakku, yang berarti apakah aku bisa membimbingnya dengan benar atau tidak, ya. Seperti Azazel-sensei yang membimbing Vali—. Tunggu, Vali melakukan pemberontakan dalam prosesnya, jadi bukannya Azazel-sensei yang mengajarinya segalanya...tapi apakah Ingvild juga akan melalui fase pemberontak? Hmm...aku harus bekerja keras agar itu tak terjadi. —Dan kali ini, Vali bertanya padaku.

“Apa kamu bisa menggunakannya di turnamen?”

Pertanyaannya adalah apakah aku akan menggunakan Ingvild yang tak berpengalaman dalam pertandingan Rating Game World Tournament.

“Aku masih belum tahu.”

Itu adalah kebenaran. Aku harus mendiskusikannya dengan rekan-rekanku dan Ravel. Jika ini tentang pertandingan turnamen, pendapat anggota tim juga penting. Vali tertawa dengan berani.

“Pertandingannya sudah dekat. —Dengan begitu, aku berada di sisi lain spektrum dan pertandinganku adalah yang terakhir.”

Vali mengangkat bahu saat mengatakan itu. Tim Vali berada di sisi kanan braket, dan pertandingannya adalah yang terakhir. Lawan mereka adalah — tim [Journey to the West]. Anggota tim itu terdiri dari Son Wukong-jiisan generasi pertama, Zhu Bajie generasi pertama, Sha Wujing generasi pertama, dan Dewa yang dikatakan memiliki kekuatan tempur paling banyak — Pahlawan Perang, Nezha. Karena mereka diprediksi menjadi salah satu pemenang yang memungkinkan, tim Vali tak mungkin menang dengan menggunakan metode biasa. Tunggu, semua tim yang tersisa kuat, jadi tak mungkin menang dengan menggunakan metode biasa. Bahkan lawan pertamaku juga—. Saat aku memikirkan itu, Vali berkata.

“Pertandinganmu itu ketiga, ya. Lawanmu...meskipun itu adalah kenalanmu, kamu takkan menahan diri, kan?”

“Tentu saja. Kalau aku melakukan itu, aku akan dibenci oleh Rias dan teman-temanku. Mereka adalah tipe orang seperti itu.”

Lawanku adalah Rias dan yang lainnya, budak-budak Gremory. Aku masih menjadi bagian dari itu meskipun aku sudah independen. Mereka adalah teman-temanku yang berharga. Dan, aku juga...tidak, karena aku [Pawn] Rias Gremory seumur hidupku—.



Vali tertawa senang mendengar ucapanku.

“Itu cukup bagus. Sebenarnya, itulah hal-hal yang membuat kalian menjadi kalian. —Menanglah, Hyoudou Issei. Ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk melanjutkan waktu itu.”

—Melanjutkan waktu itu. Dia membicarakan pertama kali aku bertarung melawannya. Ketika kami pertama kali menerima serangan teroris dari Khaos Brigade dan Tiga Golongan membentuk aliansi, pada waktu itu, Vali dan aku melakukan pertarungan pertama kami, tapi tetap terputus sampai sekarang. Itu benar, pertandingan terakhir dari Rating Game World Tournament pertama, yang dinamai untuk menghormati Azazel-sensei, akan menjadi yang terbaik jika aku bisa bertarung dengan orang ini.

“Kamu juga, aku takkan memaafkanmu kalau kamu kalah dari Sun Wukong-jiisan generasi pertama.”

“Hmph. Aku akan mengingatnya.”

Kami berdua tertawa dengan berani ketika kami dengan canggung berdoa untuk pertandingan masing-masing. — Tiba-tiba, Minagawa-san berkata kepadaku.

“Nah, nah, jangan terlalu banyak bicara dan bawalah ini.”

Vali dan aku didesak untuk membongkar kotak-kotak yang diletakkan di depan kami. Aku bertanya pada Vali.

“Hei, bukankah kamu punya terlalu banyak barang? Kamu bukan tipe yang membawa banyak hal, bukan?”

Vali meletakkan tangannya di dahinya dan berkata.

“...Soal itu, ketika aku bilang pada Lavinia bahwa aku akan tinggal di sini, para gadis membeli ini dan itu dan banyak hal lain yang tidak perlu...selain itu, sepertinya beberapa hal yang aku gunakan juga tetap ada, jadi...”

Ah, jadi para kakak perempuan mengurus barang-barang untuk adik laki-laki mereka, ya. Ketika aku membuka kotak di depanku, sesuatu seperti mainan boneka naga putih keluar ... Apa ini barang pribadi Vali? Dengan ini, permintaan pindahan Vali berlanjut tanpa hambatan dan meredakan kelelahan mentalnya—.

“Aku pulang!”

Beberapa jam setelah membantu dengan pindahan—. Ingvild dan aku kembali ke kantor kami menggunakan lingkaran sihir setelah membersihkan dan memakan soba buatan Tobio-san.

[[Selamat datang di rumah!]]

Gadis-gadis dari budak-budakku menyambut kepulangan Ingvild dan kepulanganku.

“Bagaimana?”

Xenovia bertanya padaku dan Ingvild. Baru saja menyelesaikan debutnya, Ingvild menunjukkan Xenovia dan yang lainnya boneka yang dia pegang.

“Aku menerima ini.”

Dia menerima boneka naga putih sebagai hadiah untuk menyelesaikan pekerjaan. Meskipun orang yang memintanya adalah Lavinia-san, Vali memberikannya padanya karena dia pikir itu adalah pindahannya. Mengejutkan bahwa dia memberikannya kepada kami karena itu tampak seperti salah satu barang lama Vali. Ingvild tersenyum dan memeluk hadiah debutnya.

“Fufufu, itu naga putih yang imut.”

“Ya, itu imut! Aku ingin tahu apakah itu dimaksudkan untuk mewakili Hakuryuukou?”

Asia memandangi boneka yang diterima Ingvild dengan antusias. Rossweisse-san tertawa menanggapi Ingvild yang berhasil menyelesaikan pekerjaan.

“Untuk pekerjaan pertamamu, sepertinya itu berakhir dengan baik, dan sepertinya tak ada keluhan juga.”

“Iya. Yah, ada beberapa hal di negara ini yang harus disesuaikan oleh Ingvild, jadi menurutku yang terbaik adalah jika kita membiarkan dia melakukan permintaan pekerjaan dari kenalan kita untuk saat ini.”

Ada banyak anggota budak-budakku yang baru ke negara ini atau baru saja menjadi Iblis. Salah satu contohnya adalah Ravel, yang merupakan Iblis berdarah murni yang kesulitan menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-harinya ketika ia pertama kali pindah ke Akademi Kuoh. Itulah mengapa dukungan Ingvild sempurna untuk datang dari pengalaman semua orang. Hal terpenting yang penting baginya adalah membiasakan diri dengan negara ini dan kota ini. Pada saat yang sama, Ingvild juga menghadiri Akademi Kuoh sebagai murid kelas 2. Koneko-chan dan Ravel, serta Gasper dan Nakiri dan yang lainnya juga membantu kehidupan sekolahnya, berada di tahun yang sama dengannya. Ravel berkata padaku saat debut Pekerjaan Iblis pendatang baru telah berakhir.

“Karena pekerjaan Ingvild-sama telah berakhir, mari kita bicarakan liburan berikutnya.”

“Ah, begitu, itu dia, ya.”

Ravel mengangguk.

“Ya, itu adalah pertunjukan penting Oppai Dragon di mana Ise-sama dan yang lainnya akan muncul.”

Kehidupan akademis, Pekerjaan Iblis, tugas [DxD], persiapan untuk turnamen, dan juga — acara Oppai Dragon! ...Menjadi Sekiryuutei juga kerja keras.
Load comments